Anda di halaman 1dari 7

Ê Ê

   


c Ê  

Sesuai dengan perubahan zaman yang dari tahun ke tahun terus berkembang
membuat banyak sekali perubahan dalam segala bidang, lebih-lebih juga bidang
ekonomi. Hal ini membuat para ilmuwan berusaha menyesuaikan pemikiran-
pemikirannya sesuai dengan zamannya sehingga dibedakan antara pemikir ekonomi
Islam klasik dan kontemporer. Diantara tokoh-tokoh pemikir ekonomi Islam kontemporer
yang kami bahas antara lain adalah M. Umer Chapra, Afzal Ur Rahman, dan M. Abdul
Mannan.

ë c Ô      

‘.c Siapa saja pemikir ekonomi Islam kontemporer?

2.c Apa saja kontribusi yang diberikan dalam bidang ekonomi?

0 c   

‘.c Mengetahui para pemikir Ekonomi Islam kontemporer.

2.c Mengetahui kontribusi yang diberikan dalam bidang ekonomi.

^ c   

Makalah ini digunakan untuk bahan presentasi mata kuliah Sejarah Peradaban Islam.
Dengan adanya makalah ini diharapkan pembaca da pendengar mengetahui siapa para
pemikir ekonomi Islam kontemporer dan kontribusinya.

c c
Ê Ê

Ê   

   

M. Umer Chapra (‘ Februari ‘ , Bombay India) adalah salah satu ekonom
kontemporer Muslim yang paling terkenal pada zaman modern ini di timur dan barat. Ayahnya
bernama Abdul Karim Chapra. Chapra dilahirkan dalam keluarga yang taat beragama, sehingga
ia tumbuh menjadi sosok yang mempunyai karakter yang baik. Keluarganya termasuk orang
yang berkecukupan sehingga memungkinkan ia mendapatkan pendidikan yang baik.

Menurutnya, pada saat ini sistem ekonomi moneter dan finansial yang konvensional
(ribawi) melahirkan ketidakdisiplinan pasar yang ©   (melekat) dalam sistem tersebut.
Ketidakdisiplinan pasar ini terjadi karena sebagai berikut: ³Dalam sistem moneter konvensional
saham para deposan dan banker tidak dikenai resiko bisnis, namun sistem ini memberikan
jaminan kepada mereka dengan pembayaran kembali depositonya atau pokok hutangnya
ditambah bunga. Hal ini membuat deposan kurang memperhatikan kesehatan lembaga finansial.
Ini juga membuat bank lebih mengandalkan pada jaminan kolateral untuk memberikan
pembiayaan; praktis untuk semua tujuan termasuk spekulasi. Namun kolateral tidak dapat
menjadi pengganti bagi suatu evaluasi yang lebih hati-hati terhadap proyek yang diberikan
pembiayaan. Ini disebabkan nilai kolateral itu sendiri dapat dicederai oleh faktor-faktor yang
sama, yang memudarkan kemampuan peminjam untuk mengembalikan peminjaman. Dengan
demikian, kemampuan pasar untuk memaksakan disiplin yang diperlukan menjadi rusak dan
menimbulkan ekspansi tidak sehat dalam keseluruhan penyaluran kredit, sampai batas yang
berlebihan dan mendorong hidup melebihi kemampuan.

Gidak adanya disiplin pasar ini, menurut Chapra akan berakibat sistem finansial
internasional telah mengalami beberapa kali krisis selama dua dasawarsa terakhir. Diantaranya
yang terpenting (lihat M. Umer Chapra, 2000) adalah jatuhnya bursa saham AS pada bulan
Oktober ‘ , ledakan pada bursa saham dan property Jepang pada pertengahan dekade ‘ 0-an,
jatuhnya mekanisme nilai tukar Eropa pada tahun ‘ 2- , jatuhnya pasar obligasi pada tahun

c c
‘  dan krisis Meksiko tahun ‘ . Ditambah lagi krisis yang menimpa negara-negara Asia
Gimur pada tahun ‘ , jatuhnya › 
    
 di AS pada tahun ‘ , serta
krisis nilai tukar mata uang Brazil pada tahun ‘ . Hampir dapat dikatakan tak ada satu wilayah
atau negara yang dapat menghindarkan diri dari dampak krisis itu.

ë    Ô  

Afzal-ur-Rahman, pengarang buku ³A Grilogy on Ghe Islamic System´ menyatakan


bahwa norma-norma atau aturan-aturan Islam telah memberikan solusi praktis dalam
menghadapi problematika ekonomi modern. Norma-norma Islam di bidang ekonomi dapat
dikelompokkan ke dalam dua kategori, yaitu norma produksi, termasuk di dalamnya aktifitas
perniagaan dan norma konsumsi. Adapun mengenai kategori pertama, sistem Islam telah
menjelaskan bahwa seorang muslim bebas berproduksi dan berniaga untuk mendapatkan
keuntungan pribadi, namun kebebasan yang diberikan bukan tanpa batas melainkan harus
senantiasa mempertimbangkan kepentingan orang lain. Di samping itu, yang bersangkutan juga
dituntut sedini mungkin untuk tidak berlaku sewenang-wenang dalam usahanya. Artinya harus
senantiasa memperhatikan upah yang adil bagi pekerja, harga yang rasional dan keuntungan
yang normal, dan artinya juga yang bersangkutan dilarang melakukan tindakan spekulasi dan
monopoli atau melakukan transaksi-transaksi lain seperti kontrak asuransi atau transaksi lain
yang tidak jelas yang mengandung unsur perjudian, ketidakpastian dan eksploitasi.

Dalam hal aturan aktifitas konsumsi, setiap individu muslim dibatasi oleh tiga hal, yaitu
pertama, setiap individu muslim tidak boleh melakukan aktifitas pemanfaatan sumberdaya
terlarang (berbuat maksiat) seperti perzinaan atau komoditas lain seperti anggur yang mana
kesemuanya dianggap terlarang oleh agama; kedua, setiap individu muslim harus bersikap hemat
dan tidak berlebih-lebihan, karena salah satu dampak yang ditimbulkan dari perilaku hemat
dalam mengkonsumsi adalah eliminasi problematika kelangkaan yang langsung dapat
menurunkan agregat permintaan dan di sisi lain dapat mencegah terjadinya inflasi; ketiga, setiap
individu muslim harus dapat bersikap dermawan terhadap sesama anggota masyarakat muslim
lainnya yang kurang beruntung (kaum dhu¶afa). Dalam hal ini, seorang ahli ekonomi islam telah
memberikan catatan khusus, bahwa idealnya dari sikap tersebut bukan hanya terletak pada
pemberian dari mereka yang memililki kelebihan penghasilan daripada pengeluarannya

c c
melainkan juga semangat untuk sama-sama berkorban dan saling berbagi atas apa yang dimiliki
jika ada yang lebih membutuhkan.

Singkatnya adalah bahwa prinsip mendasar keseluruhan bentuk norma adalah


menghidupkan sikap altruisme, karena segala problema sosial akan dapat dipecahkan manakala
setiap individu dapat mendahulukan kepentingan umum daripada kepentingan pribadinya.

0         

M. Abdul Mannan dilahirkan di Bangladesh tahun ‘ ‘. Setelah menerima gelar master
dibidang ekonomi dari Rajshahl Universitas pada tahun ‘ 0, ia bekerja diberbagai kantor
ekonomi pemerintah di Pakistan. Pada tahun ‘ 0 pindah ke Amerika Serikat dan mendaftarkan
diri di Michigan State University untuk program MA (economics). Pada tahun ‘  lulus
program doktor dari universitas yang sama dalam bidang industri dan keuangan.

Menurutnnya kurangnya pemimpin muslim dengan visi sosial, prokolonial kebijakan


pembangunan yang diadopsi oleh para pemimpin muslim di negara mereka, dan kelembagaan
 korupsi merajalela di muslim society antara lain, stumbling blok utama pembangunan
negara-negara muslim. Berikut kondisi tepat proses pembangunan di masyarakat muslim yang
modern:

‘.c Massa dan berbagi partisipasi dalam kegiatan ekonomi melalui pembentukan perbankan
Islam sosial ditingkat akar rumput.
2.c Menggunakan pembagian pertimbangan untuk menentukan prioritas produksi
.c Humanizing baris dari produksi, distribusi, dan konsumsi.
.c Meningkatkan tingkat kerjasama ekonomi dengan tingkat daerah, integrasi ekonomi dan
moneter.

Sosial investment Bank Ltd adalah satu-satunnya Islam Commercial Bank di Bangladesh
yang beroperasi atas dasar terpadu tiga sektor model: formal, diformal, dan sukarela sektor
ekonomi.

c c
Gerlatak pada fakta bahwa Islam ekonomi keuangan dan perbankan dapat memberikan
alternatif untuk kegiatan ekonomi pasar sistem yang ada, tidak hanya di negara muslim tetaoi
juga di negara-negara non muslim. Kegagalan kolektif terletak pada kenyataan bahwa selama ini
belum ada yang dapat tahan terhadap kecenderungan globalisasi kemiskinan.

c c
Ê Ê



  

Kontribusi para pemikir ekonomi Islam kontemporer disesuaikan dengan


masanya. Pemikiran-pemikiran mereka berhasil diterapakan dan memberikan manfaat
bagi umat Islam.

c c
  Ô  

Ambary, Hasan Muarif, dkk. p 


. Ikhtiar Baru Van Heeve. Jakarta. ‘ 

http://google.com

c c