Anda di halaman 1dari 10

KRITIKAN TERHADAP STANDAR AKUNTANSI

KEUANGAN

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kajian Standar Akuntansi


Dosen Pengampu : Dr. Jaka Isgiyarta, M.Si, Ak, CA

NAMA : ERA ZSANNABELA


NIM : 12030116420037
KELAS : REGULAR PAGI 36 B

PROGRAM STUDI MAGISTER AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS
UNIVERSITAS DIPONEGORO
2017
KRITIKAN MENGENAI SAK
Standar Akuntansi Keuangan (SAK) adalah Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan
(PSAK) dan Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan (ISAK) yang diterbitkan oleh Dewan
Standar Ikatan Akuntan Indonesia (DSAK IAI) dan Dewan Standar Syariah Ikatan Akuntan
Indonesia (DSAS IAI) serta peraturan regulator pasar modal untuk entitas yang berada di
bawah pengawasannya. SAK di Indonesia sendiri mengadopsi dari IFRS yang IAI sesuaikan
terhadap Negara kita. Diharapakan dengan semakin sedikitnya perbedaan antara SAK dan
IFRS dapat memberikan manfaat bagi pemanggku kepentingan di Indonesia. Perusahaan
yang memiliki akuntabilitas publik, regulator yang berusaha menciptakan infrastruktur
pengaturan yang dibutuhkan, khususnya dalam transaksi pasar modal, serta pengguna
informasi laporan keuangan dapat menggunakan SAK sebagai suatu panduan dalam
meningkatkan kualitas informasi yang dihasilkan dalam laporan keuangan.

Terdapat 4 pilar SAK di Indonesia, yaitu :

1. PSAK-IFRS
PSAK-IFRS adalah singkatan dari Pernyataan Standar Akuntansi Keungan
International Financial Report Standard. PSAK merupakan nama lain dari SAK yang
diterapkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia pada tahun 2012 lalu. Dalam PSAK,
sangat penting untuk menerapkannya ke dalam entitas yang bersifat umum, antara
lain: emiten, perusahaan publik, perbankan, asuransi, dan BUMN.
Seperti halnya SAK pada umumnya, PSAK bertujuan untuk memberikan
informasi yang relevan bagi pengguna laporan keuangan. Penggunaan IFRS sendiri
juga bukan tanpa alasan. Indonesia merupakan anggota IFAC yang menjadikan IFRS
sebagai standar akuntansi meeka, sehingga mau tidak mau Indonesia harus mematuhi
kesepakatan antar anggota.
2. SAK-ETAP
SAK-ETAP adalah standar akuntansi keuangan untuk entitas tanpa
akuntabilitas publik. Umumnya, ETAP digunakan untuk entitas yang akuntabilitas
publiknya tidak signifikan dan laporan keuangannya hanya untuk tujuan umum bagi
pengguna eksternal. ETAP sendiri menggunakan IFRS untuk Small Medium
Enterprises sebagai acuan penerapan standar. Dengan kata lain, ETAP merupakan
anak dari IFRS.

1
Sebagai anak dari IFRS, ETAP merupakan hasil penyederhanaan IFRS.
Penyederhanaan tersebut meliputi: tidak adanya laporan laba/rugi komprehensif;
penilaian untuk aset tetap, aset tak berwujud, dan properti investasi setelah tanggal
perolehan hanya menggunakan harga perolehan, tidak ada pilihan menggunakan nilai
revaluasi atau nilai wajar; serta tidak ada pengakuan liabilitas dan aset pajak
tangguhan karena beban pajak diakui sebesar jumlah pajak menurut ketentuan pajak.
3. PSAK-Syariah
Sebagai negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam, Indonesia tentu
memerlukan kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan hukum syariah. Adanya
lembaga-lembaga berbasis syariah seperti bank syariah, pegadaian syariah, badan
zakat, dan sebagainya tentu membutuhkan sebuah lembaga yang memiliki standar
syariah. Inilah tujuan PSAK Syariah, yakni sebagai pedoman lembaga-lembaga yang
menggunakan kebijakan syariah.
Penggunaan PSAK Syariah sendiri dilakukan oleh entitas yang terlibat dalam
transaksi syariah, baik entitas lembaga syariah maupun lembaga non syariah.
Pengembangan PSAK Syariah dibuat berdasarkan acuan fatwa-fatwa yang
dikeluarkan oleh MUI.
4. SAP
SAP atau Standar Akuntansi Pemerintah ini diterbitkan oleh Komite Standar
Akuntansi Pemerintahan. SAP ditetapkan sebagai Peraturan Pemerintah (PP) yang
diterapkan untuk entitas pemerinah dalam menyusun Laporan Keuangan Pemerintah
Pusat (LKPP) dan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD).
Secara garis besar, SAP disusun untuk instalasi kepemerintahan, baik pusat
maupun daerah, untuk menyusun laporan keuangan dalam pemerintahan. Penyusunan
ini bertujuan untuk menjamin transparansi, partisipasi, dan akuntabilitas pengelolaan
keuangan negara agar dapat mewujudkan pemerintahan yang baik dan bersih.

Ke 4 pilar tersebut merupakan pembagian untuk setiap sector yang diharapkan semua
memnuhi standar yang berlaku di Indonesia. Maksut dari adanya standar itupun untuk
keseragaman dalam penyusunan laporan keuangan pada setiap sector tersebut, dan penyama
rataan penyusunan agar dapat dipahami secara menyeluruh dan sesuai IFRS.

Dalam pembuatan standar akuntansi keuangan dipengaruhi lingkungan sosial.


Menurut Colditz dan Gibbins (1972), lingkungan sosial akuntansi meliputi:

1. Dunia usaha

2
2. Sistem hukum (legal system)
3. Adat istiadat masyarakat yang berlaku
4. Kode etik profesi untuk pengaturan diri sendiri
5. Sikap lembaga-lembaga luar seperti pemerintah, perbankan, dan lain-lain

Lingkungan sosial yang membentuk akuntansi adalah dunia usaha. Dunia usaha erat
sekali hubungannya dengan keadaan perekonomian suatu negara. Hal lain yang berpengaruh
terhadap akuntansi adalah sistem politik. Di negara sosialis, sistem harga dan laba bukan
merupakan faktor yang mengatur alokasi sumber-sumber ekonomi. Pemerintah mengatur
alokasi sumber-sumber ekonomi berdasarkan keputusan-keputusan politik. Dunia usaha
dalam negara sosialis beroperasi berdasarkan keputusan-keputusan politik, sehingga
pertimbangan cost menjadi hal yang sekunder. Dalam negara yang menerapkan sistem
perekonomian seperti ini, akuntansi sulit berkembang dengan baik. Akuntansi akan
berkembang dengan baik jika negara mengembangkan kontrol sosial dan adanya perusahaan-
perusahaan swasta.

Sistem hukum yang berpengaruh pada akuntansi adalah undang-undang perpajakan.


Dalam sistem perpajakan yang menerapkan prinsip pengenaan pajak dengan didasari filosofi
"pajak adalah hak negara," jelas tidak akan menyebabkan sistem perpajakan mendorong
berkembangnya akuntansi. Pengusaha tidak akan berusaha untuk menyelenggarakan
akuntansi yang baik untuk menghitung hasil usahanya, karena mereka beranggapan bahwa
penetapan pajak adalah tugas pemerintah. Berbeda dengan sistem di atas, system perpajakan
yang menerapkan prinsip pengenaan pajak dengan didasari filosofi "pajak adalah kewajiban
rakyat", mewajibkan wajib pajak untuk menyelenggarakan akuntansi yang baik untuk
menghitung hasil usahanya, karena pengenaan pajak ditentukan oleh wajib pajak itu sendiri.
Pemerintah hanya berperan untuk memeriksa apakah jumlah pajak yang ditentukan dan
dilaporkan wajib pajak tersebut telah sesuai dengan undang-undang. Dalam system
perpajakan seperti ini akuntansi akan tumbuh dan berkembang dengan baik dan akan dapat
memberikan kontribusi kepada wajib pajak untuk menentukan hasil usaha yang dikenakan
pajak. Pengenaan pajak atas laba berdasarkan filosofi yang terakhir ini dianut oleh undang-
undang pajak penghasilan tahun 2000.

Adat istiadat masyarakat dipengaruhi system nilai yang berlaku di masyarakat. Dalam
masyarakat yang menerapkan system nilai dengan mengedepankan "kejujuran individu",
akuntansi merupakan alat yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat sebagai penyampai

3
pertanggung jawaban kekayaan kepada yang berhak. Di dalam masyarakat yang menganggap
ketidak jujuran sebagai hal yang biasa-biasa saja dalam usaha, akuntansi akan menjadi alat
untuk "menipu", sehingga akan sulit berkembang dengan baik. Masyarakat tidak akan
percaya dengan laporan yang dihasilkan akuntansi, jika mereka mengetahui bahwa praktek-
praktek usaha (bisnis) yang dijalankan pengusaha penuh dengan tipu daya, muslihat licik,
sogok dan biaya siluman lainnya. Akuntansi akan tumbuh subur dalam lingkungan bisnis
terbuka dan transparan. Oleh karena itu, bisa dipahami bila profesi ini berkembang sejalan
dengan perkembangan pasar modal dan sistem perpajakan yang menjadikan transparansi
sebagai titik perhatian.

Lingkungan masyarakat yang memerlukan jasa profesi akuntansi membutuhkan


jaminan profesional yaitu menyangkut mengenai mutu jasa yang digunakannya. Dengan
demikian memaksa profesi akuntansi untuk mengatur dirinya sendiri ke dalam, yaitu dengan
menerapkan standar etika yang tinggi bagi setiap anggota profesi yang melayani lingkungan
masyarakatnya. Dengan penerapan standar etika yang tinggi, profesi ini akan mendapatkan
kepercayaan yang penuh dari masyarakat untuk memberikan kontribusi berupa penyediaan
informasi akuntansi kepada masyarakat pengguna (users).

Dengan dibentuknya BAPEPAM, pemerintah memerlukan profesi akuntansi sebagai


salah satu alat kontrol sosial terhadap perusahaan yang go public. Profesi akuntansi Indonesia
yang diwadahi dalam Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) telah membekali diri dengan
seperangkat aturan untuk bekerja dengan baik, yaitu Standar Akuntansi Keuangan, Standar
Profesional Akuntan Publik, dan Kode Etik Akuntan Indonesia. Perkembangan profesi
akuntansi juga dipengaruhi oleh dunia perbankan kita. Bank-bank pemerintah dan Swasta
Nasional selalu mensyaratkan pemohon kredit untuk menyerahkan laporan keuangan yang
telah diaudit oleh akuntan public (biasanya di atas jumlah rupiah tertentu) sebagai salah satu
syarat pengajuan permintaan kredit kepada bank dan juga mungkin sebagai pelaporan tentang
aktifitas usaha dan pemakaian kredit selama periode tertentu (biasanya minimal tiap tahun).

Indonesia telah memiliki sendiri standar akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.
Prinsip atau standar akuntansi yang secara umum dipakai di Indonesia disusun dan
dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Ikatan Akuntan Indonesia sendiri adalah
organisasi profesi akuntan yang ada di Indonesia. IAI yang didirikan pada tahun 1957 selain
mewadahi para akuntan juga memiliki peran yang lebih besar dalam dunia akuntansi di
Indonesia. Peran tersebut seperti yang telah disebutkan sebelumnya adalah peran dalam

4
rangka penyusunan standar akuntansi. Standar akuntansi tersebut merupakan seperangkat
standar yang mengatur tentang pelaksanaan akuntansi di dunia bisnis di Indonesia.

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan


Indonesia tersebut mengatur perlakuan akuntansi secara menyeluruh untuk berbagai aktivitas
bisnis perusahaan di Indonesia. Standar-standar tersebut selain ditujukan untuk mengatur
perlakuan akuntansi dari awal sampai tujuan akhirnya yaitu untuk pelaporan terhadap
pengguna, standar-standar tersebut juga meliputi pedoman perlakuan akuntansi mulai dari
perolehan, penggunaan, sampai dengan saat penghapusan untuk setiap elemen-elemen
akuntansi. Standar-standar tersebut juga mengatur tentang pengakuan, pengukuran, penyajian
dan pelaporan atas keuangan perusahaan. Tonggak sejarah perkembangan IAI pertama kali
terjadi menjelang diaktifkannya pasar modal di Indonesia pada tahun 1973. Pada tahun ini,
dibentuk cikal bakal badan penyusun standar akuntansi, yaitu Panitia Penghimpun Bahan-
Bahan dan Struktur dari GAAP dan GARS. Panitia ini, akhirnya dapat menghasilkan
kodifikasi prinsip dan standar akuntansi yang berlaku di Indonesia dalam suatu buku Prinsip
Akuntansi Indonesia (PAI).

Pada tahun 1974 dibentuk Komite Prinsip Akuntansi Indonesia (Komite PAI)
menggantikan Panitia Penghimpun Bahan-Bahan dan Struktur dari GAAP dan GARS.
Komite PAI ini bertugas menyusun dan mengembangkan SAK. Komite PAI melakukan
revisi secara mendasar PAI 1973 untuk menyesuaikan ketentuan akuntansi dengan
perkembangan dunia usaha. Hasil revisi dikodifikasikan dalam buku Prinsip Akuntansi
Indonesia 1984. Selanjutnya tahun 1984 dijadikan tonggak kedua penyusunan SAK di
Indonesia. Tonggak ketiga sejarah standar akuntansi Indonesia terjadi pada tahun 1994.
Komite PAI yang dibentuk tahun 1974 terus melakukan kegiatannya sampai dengan tahun
1994. Namun, personil anggota Komite PAI terus diperbarui. Pada tahun 1994 ini, Komite
PAI juga melakukan revisi total terhadap PAI 1984. Hasil revisi dikodifikasikan dalam buku
Standar Akuntansi Keuangan (SAK) per 1 Oktober 1994.

Kepengurusan IAI 1994-1998, nama Komite PAI diubah menjadi Komite Standar
Akuntansi Keuangan (Komite SAK). Dan mulai tahun 1994, IAI juga memutuskan untuk
melakukan harmonisasi dengan standar akuntansi internasional dalam mengembangkan
standarnya. Pada kepengurusan Komite SAK ini, buku SAK tahun 1994 telah mengalami dua
kali revisi, yaitu pada 1 Oktober 1995 dan 1 Juni 1996. Kemudian, pada Kongres VIII IAI,
tanggal 23-24 September 1998 di Jakarta, Komite SAK diubah menjadi Dewan Standar

5
Akuntansi Keuangan (DSAK). DSAK diberikan otonomi untuk menyusun dan mengesahkan
PASK dan ISAK. Sejak 1998, DSAK sudah memasuki periode kedua masa bakti DSAK,
yaitu masa bakti 1998-2002 dan 2002-2006. Pada masa bakti 1998- 2002, DSAK telah
melakukan dua kali revisi PSAK, yaitu revisi per 1 Juni 1999 dan 1 April 2002.

DSAK sampai saat ini telah mengembangkan dan menyempurnakan SAK yang ada.
Hasil pengembangan SAK yang dilakukan oleh DSAK mulai April 2002 sampai dengan
Oktober 2004, terdiri dari empat hal, yaitu:

1. Menerbitkan satu Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan


(KDPPLK) Bank Syariah. KDPPLK ini merupakan pelengkap dari KDPPLK yang
umum. KDPPLK ini juga merupakan landasan konseptual untuk pelaporan
keuangan perbankan Syariah.
2. Menerbitkan satu PSAK baru, PSAK No.59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah.
3. Menerbitkan lima PSAK revisi. Kelima PSAK revisi tersebut adalah: - PSAK No.
58 (Revisi 2003) tentang Operasi Dalam Penghentian - PSAK No. 8 (Revisi 2003)
tentang Kontinjensi dan Peristiwa Setelah Tanggal Neraca - PSAK No. 51 (Revisi
2003) tentang Akuntansi Kuasi Reorganisasi - PSAK No. 24 (Revisi 2004) tentang
Imbalan Kerja. - PSAK No. 38 (Revisi 2004) tentang Akuntansi Restrukturisasi
Entitas pengendali.
4. Menerbitkan tiga Interpretasi Standar Akuntansi Keuangan (ISAK), yaitu:
ISAK No.5 merupakan interpretasi atas Paragraf 14 PSAK No. 50 tentang
Pelaporan Perubahan Nilai Wajar Investasi Efek dalam Kelompok Tersedia
untuk dijual.
ISAK No. 6 adalah interpretasi atas Paragraf 12 dan 16 PSAK No. 55 (Revisi
1999) tentang Instrumen Derivatif Melekat pada Kontrak dalam Mata Uang
Asing.
ISAK No. 7 yang merupakan interpretasi atas Paragraf 5 dan 19 PSAK No. 4
tentang Konsolidasi Entitas Bertujuan Tertentu.
ISAK No. 7 ini diadopsi dari Standing Interpretations Committee (SIC) No.
12 tentang Consolidation Special Purposes Entities.

Revisi tahun 2007 yang merupakan bagian dari rencana jangka panjang IAI tersebut
menghasilkan revisi 5 PSAK yang merupakan revisi yang ditujukan untuk konvergensi
PSAK dan IFRS serta reformat beberapa PSAK lain dan penerbitan PSAK baru. PSAK baru

6
yang diterbitkan oleh IAI tersebut merupakan PSAK yang mengatur mengenai transaksi
keuangan dan pencatatannya secara syariah. PSAK yang direvisi dan ditujukan dalam rangka
tujuan konvergensi PSAK terhadap IFRS adalah: 1. PSAK 16 tentang Properti Investasi 2.
PSAK 16 tentang Aset Tetap 3. PSAK 30 tentang Sewa 4. PSAK 50 tentang Instrumen
Keuangan: Penyajian dan Pengungkapan 5. PSAK 55 tentang Instrumen Keuangan:
Pengakuan dan Pengukuran. PSAK-PSAK hasil revisi tahun 2007 tersebut dikumpulkan
dalam buku yang disebut dengan Standar Akuntansi Keuangan per 1 September 2007 dan
mulai berlaku sejak tanggal 1 Januari 2008.

Saat ini SAK sudah efektif per 1 Januari 2017. Isi dalam SAK antaranya, PSAK 1
mengenai penyajian laporan keuangan. Pernyataan ini mengatur persyaratan penyajian
laporan keuangan, struktur laporan keuangan, dan persyaratan minimal isi laporan keuangan.
Entitas menerapkan Pernyataan ini dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan
bertujuan umum sesuai dengan SAK. Pernyataan ini tidak berlaku bagi penyusunan dan
penyajian laporan keuangan entitas syariah. Komponen laporan keuangan lengkap terdiri
dari:

a) laporan posisi keuangan pada akhir periode;


b) laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif lain selama periode;
c) laporan perubahan ekuitas selama periode;
d) laporan arus kas selama periode;
e) catatan atas laporan keuangan, berisi ringkasan kebijakan akuntansi yang signifikan
dan informasi penjelasan lain;

TUJUAN LAPORAN KEUANGAN

Tujuan Laporan Keuangan menurut SFAC (Statement of Financial Accounting


Concepts) adalah untuk menyediakan informasi:

1. Yang berguna bagi investor dan kreditur saat ini atau potensial dan para pemakai
lainnya untuk membuat keputusan investasi, kredit dan keputusan serupa secara
rasional.
2. Untuk membantu para investor dan kreditur saat ini atau potensial dan para
pemakai lainnya dalam menilai jumlah, penetapan waktu, dan ketidakpastian
penerimaan kas prospektif dari dividen atau bunga dan hasil dari penjualan,
penebusan atau jatuh tempo sekuritas atau pinjaman.

7
3. Tentang sumber daya ekonomi dari sebuah perusahaan, klaim terhadap sumber
daya tersebut (kewajiban perusahaan untuk mentransfer sumber daya ke entitas
lainnya dan ekuitas pemilik), dan pengaruh dari transaksi kejadian, serta situasi
yang mengubah sumber daya perusahaan dan klaim pihak lain terhadap sumber
daya tersebut.

Dalam SAK Laporan Keuangan merupaka suatu penyajian terstruktur dari posisi
keuangan dan kinerja keuangan suatu entitas. Tujuannya sendiri adalah untuk memberikan
informasi mengenai posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas entitas yang bermanfaat
bagi sebagian besar pengguna laporan keuangan dalam pembuatan keputusan ekonomik.
Laporan keuangan juga menunjukkn hasil pertanggungjawaban manajemen atas penggunaan
sumber daya yang dipercayakan kepada mereka. Dalam mencapai tujuan tersebut, laporan
keuangan menyajikan informasi mengenai entitas yang meliput:

a). Asset
b). Liabilitas
c). Ekuitas
d). Penghasilan dan beban, termasuk keuntungan dan kerugian
e). Kontribusi dari dan distribusi kepada pemilik dalam kapasitasnya sebagai
pemilik; dan
f). Arus kas

Pada PSAK 2 terdapat Laporan Arus Kas, lalu masih banyak PSAK selajutnya.
Perubahan dari setiap tanggal efektif pun salah satunya pada perubahan nama di masing-
masing komponen laporan keuangan. Lalu dalam SAK terdapat pengukuran dan pengakuan
Aset dan sumber dana. Semua masih berdasarkan pada laba karena mengacu pada IFRS yang
sebenarnya mereka menganut aliran komunis sedangkan Indonesia berdasarkan pancasila
yang berarti untuk kepentingan rakyat bukan karena factor laba. Seharusnya Standar
Akuntansi Keuangna tidak hanya berfokus pada laba saja dalam pengukuran maupun
pengakuannya jika diterapkan di Indonesia. Selain itu masih sedikit rumit pemaknaan dalam
standar akuntansi keuangan untuk beberapa orang umum dalam membaca laporan keuangan
serta masih terlalu banyaknya aturan yang di atur dalam standar namun belum bias semua
diterapkan.

8
1 DAFTAR PUSTAKA

IAI. (2017). Dipetik Oktober 27, 2017, dari IKATAN AKUNTANSI INDONESIA:
iaiglobal.or.id/v03/standar-akuntansi-keuangan/sak
(2016, November 22). Dipetik Oktober 27, 2017, dari Sleekr: https://sleekr.co/blog/macam-
standar-akuntansi-keuangan/
IAI. Standar Akuntansi Keuangan Efektif per 1 Januari 2017. Jakarta, Indonesia: IAI.
Cahyono, A. T. (2011). Meta Teori SAK di Indonesia - Menuju Konvergensi SAK di Masa
Globalisasi. Jurnal EKSIS , 7, 1816-2000.