Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTEK KLINIK

ASUHAN KEBIDANAN PADA ANAK “He” USIA 20 BULAN DENGAN DIARE DENGAN DEHIDRASI RINGAN DI PUSKESMAS CAMPLONG TANGGAL 10 DESEMBER 2009

LAPORAN PRAKTEK KLINIK ASUHAN KEBIDANAN PADA ANAK “He” USIA 20 BULAN DENGAN DIARE DENGAN DEHIDRASI RINGAN

DISUSUN OLEH :

ELVYNE SULALA NIM. P27824308012

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DEPKES SURABAYA JURUSAN KEBIDANAN PROGRAM STUDI KEBIDANAN BANGKALAN 2009 -2010

BAB I LANDASAN TEORI

I. PENGERTIAN

( IKA FKUI Jilid I. 1985 : 283 )

Diare adalah keadaan frekuensi buang air besar lebih dari 4 kali pada bayi dan lebih dari 3 kali pada

anak. Konsistensi feses encer, dapat berwarna hijau atau dapat pula bercampur lendir dan darah atau lendir saja.

II. ETIOLOGI

( IKA FKUI Jilid I. 1985 : 283 )

Penyebab diare dapat dibagi dalam beberapa factor.

  • 1. Faktor Infeksi

    • a. Infeksi enteral : infeksi saluran pencernaan makanan yang merupakan penyebab utama diare pada anak

      • - Infeksi bakteri : Vibrio, Ecoli, Salmonella, Sbigella, Loxsuckre, Campylobacter, Yersinia, Acromonas, dsb.

      • - Infeksi Virus : Enterovirus ( Virus Echo, Coxackie, Poliomyelitis ) Adeno Virus, Rotavirus, Astrovirus, dll.

      • - Infeksi parasit : cacing ( Ascaus, Trichuris, Oxyuris, Stengyloides ) protozoa ( Entamoeba histolytica, Glardia lamblia, Trichomonas hominis ) Jamur ( Candida albicans ).

        • b. Infeksi Parenteral : infeksi diluar alat pencernaan makanan seperti otitis media akut (Oma), tonsitis/tonsilofavingitis, broncopheumonia, ensefalitis, dsb. Keadaan ini terutama terdapat pada bayi dan anak berumur dibawah 2 tahun.

  • 2. Faktor mal absorbsi

    • Mal absorbsi karbohidrat : disakarida ( Intoleransi lactose, maltosa, dan sukvosa ) monosakarida ( Intoleransi glukosa, pruktosa, dan galaktosa ). Pada bayi dan anak yang terpenting dan tersering adalah Intoleransi laktosa.

    • Mal absorbsi lemak

    • Mal absorbsi protein

  • 3. Faktor makanan Makanan basi, beracun, alergi terhadap makanan.

  • III. PATOGENESIS

    ( IKA FKUI Jilid I. 1985 : 284 )

    Mekanisme dasar yang menyebabkan timbulnya diare adalah :

    • 1. Gangguan osmotik Akibat terdapatnya makanan atau zat yang tidak dapat diserapakan menyebabkan tekanan osmotik dalam rongga usus sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit ke dalam rongga usus. Isi rongga usus yang berlebihan akan merangsang usus untuk mengeluarkannya, sehingga timbul diare.

    • 2. Gangguan sekresi Akibat rangsangan tertentu (misalnya toksin) pada dinding usus akan terjadi peningkatan sekresi air dan elektrolit ke dalam rongga usus dan selanjutnya timbul diare karena terdapat peningkatan isi rongga usus.

    • 3. Gangguan motilitas usus Hiperperistaltik mengakibatkan berkurangnya kesempatan usus menyerap makanan sehingga timbul diare. Sebaiknya bila peristaltik usus menurun mengakibatkan bakteri tumbuh berlebihan, selanjutnya timbul diare pula.

    VI. PATOFISIOLOGI

    ( IKA FKUI. Jilid I. 1985 : 285 )

    Akibat diare akut ataupun kronik dapat terjadi

    • 1. kehilangan air dan elektrolit (terjadi dehidrasi) yang mengakibatkan gangguan keseimbangan asam basa (asidosis metabolic, hipokalemia)

    • 2. Gangguan gizi akibat kelaparan (masukan kurang, pengeluaran bertambah)

    • 3. Hipoglikemia

    • 4. Gangguan sirkulasi darah

    V. GAMBARAN KLINIK

    ( IKA FKUI. Jilid I. 1985 : 286 )

    Mula-mula pasien cengeng, gelisah, suhu tubuh biasanya meningkat, nafsu makan berkurang dan tidak ada. Kemudian, timbul diare tinja cair, mungkin disertai lendir atau lendir darah. Warna tinja makin lama berubah kehijau-hijauan karena bercampur dengan empedu. Anus dan sekitarnya timbul lecet karena sering defekasi dan tinja makin lama makin asam sebagai akibat makin banyak asam laktat yang berasal dari laktosa yang tidak di absorbsi oleh usus selama diare. Gejala muntah dapat timbul sebelum atau sesudah diare dan dapat disebabkan karena lambung turut meradang atau akibat gangguan keseimbangan asam amino basa dan elektrolit.

    VI. KOMPLIKASI

    ( IKA FKUI. Jilid I. 1985 : 286 )

    Akibat diare, kehilangan cairan dan elektrolit secara mendadak dan dapat terjadi berbagai

    komplikasi, sebagai berikut :

    • 1. Dehidrasi (ringan, sedang, berat, hipotonik, isotonic atau hipertonik )

    • 2. Renjatan hipovotenik

      • Tingkatan Derajat Dehidrasi

    Derajat dehidrasi ditunjukan oleh tanda dan gejala yang menggambarkan kehilangan cairan tubuh. Pada tahap awal, tidak ada tanda dan gejala yang ada hanya berupa mulut kering dan rasa haus. Sering meningkatnya dehidrasi muncul tanda-tanda seperti : rasa haus, gelisah, elastisitas (tvugor) kulit berkurang, membrane mukosa kering, mata tampak cekung, ubun-ubun melengkung ( pada bayi ) dan tidak adanya mata sekalipun menangis keras.

    • 1. Dehidrasi minimal atau tanpa dehidrasi (kehilangan <3% cairan tubuh )

      • Satus mental : baik, waspada

      • Rasa haus : minum baik, mungkin menolak cairan

      • Denyut nadi: normal

      • Kualitas kecukupan isi nadi : normal

      • Pernapasa : normal

      • Mata : normal

      • Air mata : ada

      • Mulut dan lidah : lembab ( basah )

      • Elastisitas kulit : cepat, kembali seperti dicubit

      • Produksi urine : normal sampai berkurang

    • 2. Dehidrasi ringan sampai sedang ( kehilangan 3-9% cairan tubuh )

      • Status mental : normal, lesu atau revuel

      • Rasa haus : haus dan ingin minum terus

      • Denyut nadi : noemal sampai meningkat

      • Kualitas kecukupan nadi : normal sampai berkurang

      • Pernapasan : normal , cepat

      • Mata : agak cekung

      • Air mata : berkurang

      • Mulut dan lidah : kering

      • Elastisitas kulit : kembali sebelum 3 detik

      • Pengisian kapiler darah : memanjang (lama)

      • suhu lengan dan tungkai : dingin

    • produksi urine : berkurang

    • 3. Dehidrasi berat ( kehilangan >9% cairan tubuh )

      • Status normal : lesu, sampai tidak sadar

      • Rasa haus : minum sangat sedikit sampai tidak bisa minum

      • Denyut nadi : meningkat, sampai melemah pada kesadaran berat

      • Kualitas kecukupan isi nadi : lemah sampai tidak teraba

      • Pernapasan dalam : dalam

      • Mata : sangat cekung

      • Air mata : tidak ada

      • Mulut dan lidah : pecah-pecah

      • Elastisitas kulit : kembali setelah 2 detik

      • Pengisian kapiler darah : memanjang (lama), minimal

      • Suhu lengan dan tungkai : dingin, biru

      • Produksi urine : minimal, sangat sedikit

    • 3. Hipokalemia (dengan gejala mateorismus, hipotoni otot, lemah, bvadikavdia, perubahan elektrokar diogvam)

    • 4. Hipoglikemia

    • 5. Intoleransi sekunder akibat kerusakan vili mukosa dan difesiensi enzim lactase

    • 6. Kejang, terjadi pada dehidrasi hipertonik

    • 7. Malnutrisi energi protein (akibat muntah dan diare, jika lama atau kronik)

    VII. PENATALAKSANAAN

    Medik :

    • 1. Pemberian cairan

    (IKA FKUI. Jilid I. 1985 : 283 )

    • a. Cairan pevoval Pada pasien dengan dehidrasi ringan dan sedang cairan diberikan peroral berupa cairan yang berisikan NaCl dan NaHCo3, KCl, dan glukosa. Untuk diare akut dan kolera pada anak di atas umur 6 bulan kadar natrium. Pada anak dibawah umur 6 bulan dengan dehidrasi ringan atau sedang kadar natrium 50-60 me g/l. formula lengkap sering disebut ovalit. Cairan sederhana yang dapat dibuat sendiri hanya mengandung garam dan gula atau air tjih yang diberi garam atau gula. Untuk pengobatan sementara di rumah sebelum dibawa berobat ke RS atau pelayanan kesehatan untuk mencegah dehidrasi lebih lanjut.

    • b. Cairan Paventeral Cara pemberian cairan

      • Belum ada dehidrasi Peroral sebanyak anak mau minum atau 1 gelas tiap defikan

      • Dehidrasi ringan

    1 jam pertama : 25-50 ml/kg BB normal

    Selanjutnya : 125 ml/kg BB/hr

    • Dehidrasi sedang 1 jam pertama : 50-100 ml/kg BB peroral/sonde Selanjutnya : 125 ml/kg BB

    • Dehidrasi berat

    Untuk umur 1 bulan – 2 tahun BB 3-10 kg I jam pertama : 40 ml/kg BB/jam: 10 tetes/kg BB/menit

    • 7 jam berikutnya : 12 ml/kg BB/jam : 3 tetes/kg BB.menit

    16 jam berikutnya : 125 ml/kg BB oralit peroral atau Intragastrik

    Untuk anak lebih dari 2-5 tahun dengan berat badan 10-15 kg

    • 1 jam pertama : 30 ml/kg BB/jam atau 3 tetes/kg BB/menit

    • 7 jam berikutnya : 10 ml/kg BB/jam atau 3 tetes/kg BB/menit

    Untuk anak lebih dari 5-10 tahun dengan BB 15-25 Kg

    • 1 jam pertama 20 ml/kg BB/jam atau 5 tetes/ka BB/menit

    • 7 jam berikutnya 10 ml/kg atau 2,5 tetes/kg BB/menit

    16 jam berikutnya 105 mg/kg BB oralit peroral Untuk bayi baru lahir (neonatus) dengan berat badan 2-3 kg Kebutuhan cairan : 125 ml + 100 ml + 25 ml = 250 ml/kg BB/24 jam jenis cairan 4 : 1 ( 4 bagian glukosa 5% + 1 bagian NaHCo3 1,5% ) kecepatan 4 jam pertama : 25 ml/kg BB/jam atau 6 tetes/kg BB/menit

    Untuk bayi berat badan lahir rendah, dengan berat badan kurang dari 2 kg kebuttuhan cairan 250 ml.kg BB/24jam

    • 2. Pengobatan Dietetik Untuk anak dibawah 1 tahun dan anak diatas 1 tahun dengan BB kurang dari 7 kg, jenis makanan,

      • Susu (ASI atau susu formula yang mengandung laktosa rendah dan asam lemak tidak jenuh misalnya LLM, Alimivon atau sejenis lainnya )

    • Makanan setengah padat (bubur) atau makanan padat (nasi tim ), bila tidak mau minum susu karena dirumah tidak biasa

    • Susu khusus yang disesuaikan dengan kelainan yang ditemukan misalnya susu yang tidak mengandung laktosa asam lemak yang berantai sedang atau tidak jenuh

    3.

    Obat-obatan

    • Obat anti sekresi Asetosal, dosis 25 mg/tahun dengan dosis minimu 30 mg klorpomosin, dosis 0.5 -1 mg/kg BB/hari

    • Obat spasmolitik (papavern, ekstrak beladona, opium loperamid tidak digunakan untuk mengatasai diare akut lagi )

    • Antibiotic : tetrasiktin bila disebabkan oleh kolera

    I. PENGKAJIAN

    A. DATA SUBJEKTIF

    • 1. Biodata

    BAB II KONSEP ASKEB

    • a. Biodata anak Ditanyakan tentang nama anak, tanggal lahir, jenis kelamin, jumlah saudara, status anak, dan pendidikan

    • b. Biodata orang tua Ditanyakan tentang nama, umur, pekerjaan, agama dan alamat

    • 2. Keluhan utama Ibu mengatakan anak mencret lebih dari 4 kali

    • 3. Riwayat persalinan Ditanyakan tentang unur kehamilan, tempat kelahiran, penolong persalinan, jenis persalinan, komplikasi waktu lahir, Apgas score, BB/TB, jenis kelamin

    • 4. Riwayat imunisasi Sesuai dengan imunisasi yang diberikan pada anak

    • 5. Riwayat penyakit sekarang Anak mencret lebih dari 4kali sehari, selama sakit anak sering menangis dan sulit tidur serta tidak mau makan

    • 6. Riwayat penyakit keluarga Ditanyakan mengenai latar belakang keluarga terutama

    Anggota keluarga yang mempunyai penyakit tertentu, terutama penyakit menular seperti TBC,Hepatitis,AIDS, dll Penyakit keluarga yang dapat diturunkan seperti DM,asma, penyakit Vangenital/hercohtas

    • 7. Riwayat tumbuh berkembang

    • a. Pertumbuhan BB sekarang TB sekarang =

    =

    • b. Perkembangan

    1.

    motorik kasar

    2.

    motorik halus

    3.

    bahasa

    4.

    personal social

    8.

    Pola kebiasaan sehari-hari

    • a. Nutrisi Nafsu makan berkurang

    • b. Personal Hygiene Anak belum dimandikan, hanya diseko

    • c. Eliminasi

     

    BAB

    = mencret lebih dari 4 kali sehari konsistensi encer

    BAK

    = kencing jarang

    • d. Aktifitas Anak lemah dan rewel

    • e. Istirahat / tidur Anak rewel dan waktu tidur berkurang

    • 9. Riwayat Psikososial

      • a. Hubungan anak dengan keluarga baik

      • b. Hubungan anak dengan teman sebayanya baik

      • c. Orang terdekat anak adalah orang tua

    B. DATA OBJEKTIF

    • 1. Pemeriksaan umum

      • a. : lemah, tergantung tingkat dehidrasi

    Keadaan umum

    • b. : waspada terjadinya penurunan kesadaran

    Kesadaran

    • c. : 70-120 X/Menit : 36.5 C – 37.5 C : 20-30 X / menit

    TTV

    : Nadi

    Suhu

    RR

    • d. Pemeriksaan fisik

      • 1. Kepala

    Ubun-ubun

    Mata

    Hidung

    : cekung : cowong : waspadai terjadinya pernapasan cuping hidung

    • 2. : tidak ada pembesaran kelenjar

    Leher

    • 3. dada

    thovaks : bentuk normal, tidak ada tarikan intercosta jantung : bunyi jantung normal paru-paru : Ronchi -/-, wheezing -/-

    • 4. Perut

    : kembung, ada bising usu, eliminasi alvi +

    • 5. : Bersih, eliminasi ani +

    Genetalia

    • 6. Ekstremitas : pergerakan lemah, tidak oedem, tidak cacat

    • 7. : turgov baik/jelek

    kulit

    e.

    Antropometri

    BB

    : menurun/tidak, umntuk mengetahui tingkat dehidrasi anak

    TB

    : tetap/tidak, untuk mengetahui tingkat pertumbuhan anak

    II. IDENTIFIKASI DATA DASAR

    • Dx : Gastroentritis : BAB encer dengan ampas, tidak lebih dari 5 kali sehari, mual, muntah, nafsu makan menurun

    Ds

    Do : BAB encer sampai dengan cair dengan ampas, ubun-ubun cekung, mata cekung, kulit kering Masalah : Dehidrasi Kebutuhan : Rehidrasi

    III. IDENTIFIKASI MASALAH POTENSIAL

    Dehidrasi sedang/berat

    IV. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA

    Rehidrasi RL

    V. INTERVENSI

    1. Berikan cairan (rehidrasi) dengan prinsip :

    • a. Dehidrasi ringan 1 jam pertama : 25-50 ml/kg bb peroral atau intragastrik

    Selanjutnya : 125 ml/kg BB /hari atau ad libitum

    • b. Dehidrasi sedang 1 jam pertama : 50-100 ml/kg BB peroral atau intragestik

    Selanjutnya : 125 ml /kg BB / hari atau ad Lilitum

    • c. Dehidrasi berat

    1 jam pertama : 40 ml/kg BB/jam 7 jam kemudian : 12 ml/kg BB/jam

      16 jam berikutnya : 125 ml/kg BB oralit peroral atau intragestik

    2. Berikan terapi farmekolog

    • a. Obat anti sekresi Asetosal Dosis : 25 mg/tahun dengan dosis minimum 30 mg Klorpromazin Dosis : 0.5-1 mg/kg BB/hari

    • b. Obat anti spasmolitik

    • c. Obat pengeras tinja

    • d. Obat antibiotika

    3. Berikan nutrisi yang sesuai

    • a. Pemberian makanan sesuai dengan usia anak

    • b. ASI tetap diberikan

    • c. Makanan padat atau cair atau makan cair/susu dengan kebiasaan makanan dirumah dan susu rendah lemak

    • 4. Berikan HE tentang

      • a. Minum obat secara teratur

      • b. Memberikan ASI dan MPASI yang bergizi

      • c. Cara pencegahan kekambuhan dan komplikasi

      • d. Personal hygine

    VI. IMPLEMENTASI

    Sesuai dengan tindakan

    VII. EVALUASI

    Evaluasi pada anak dengan diare dilakukan dengan :

    S = mencret berkurang O = mencret berkurang, nadi normal, pernafasan normal, tekanan darah normal A = masalah teratasi

    P = rencana sesuai dengan hasil interpretasi

    BAB III

    STUDI KASUS

    I. PENGKAJIAN

    Tempat : Puskesmas Camplong Tanggal : 10 Desember 2009 Pukul : 10.00 WIB A. DATA SUBJEKTIF

    • 1. Biodata

    a.

    Nama anak Tanggal lahir Jenis kelamin Anak ke Jumlah Saudara Status anak Pendidikan

    b.

    Nama Orang tua Umur Pendidikan Pekerjaan Agama Status Alamat

    : An “He” : 25 Maret 2008 : laki-laki : I : - : anak kandung -

    :

    : Ny “Mm” : 23 tahun : SMP : IRT : Islam : Ibu anak : Banjar Talelah

    Nama Ayah

    Umur

    Pendidikan

    Pekerjaan

    Agama

    status

    Alamat

    : Tn “Ms” : 25 Tahun : SMP : swasta : Islam : ayah anak : Banjar Talelah

    • 2. Keluhan utama Ibu datang ke Puskesmas mengatakan bahwa anak BAB terus menerus selama 1 hari 4-5 kali dengan konsistensi encer

    • 3. Riwayat kesehatan

      • a. Riwayat Penyakit sekarang Anak sering BAB selama 1 hari, selama sakit anak sering menangis dan sulit tidur serta tidak mau makan

      • b. Riwayat penyakit terdahulu Anak tidak pernah menderita penyakit apapun

    Anak tidak pernah alergi obat atau makanan

    • c. Riwayat penyakit keluarga

    Dalam keluarga tidak ada yang sedang menderita diare

    d.

    Riwayat antenatal

     

    Kesehatan selama dalam kandungan

    : baik

    Penyakit yang diderita selama hamil

    : tidak ada

    Obat atau jamu yang pernah diminum : Fe, yodium, kalk tablet, vitamin B

    ANC

    : 6X di posyandu

    Imunisasi

     

    : TT 2X

    e.

    Riwayat natal

    Usia kehamilan

    : 40 minggu

    :

    :

     

    Tempat persalinan

    : BPS

    Cara persalinan

    : Spontan

    Penolong persalinan

    : Bidan

    Komplikasi ketika lahir

    Obat-obatan yang digunakan

    - -

    f.

     

    Riwayat Neonatal AS

    : 7-8

     

    Pernah kejang

    : tidak pernah

    Pernah mengalami kelumpuhan: tidak pernah

     

    Pendarahan

    : tidak pernah

    BB/PB lahir

    : 2900 gram/28 cm

    Gangguan/keluhan saat lahir

    : tidak ada

    g.

    Riwayat Post natal

    :

     

    Lahirnya perawatan di RS/PKM

    -

    Penyakit setelah lahir

    :

    -

    h.

    Riwayat imunisasi Ibu mengatakan anaknya sudah menerima imunisasi lengkap sampai umur 9 bulan

    i.

    Riwayat tumbuh kembang

    • a) Pertumbuhan

    BB = 9.1 kg

    TB = 78 cm

    • b) Perkembangan

    • 1. motorik dasar : dapat minum sendiri dari gelas tanpa tumpah

    • 2. motorik halus : anak dapat memegang mainan, mengikuti objek dengan gerakan bola mata

    • 3. bahasa : anak sudah bisa berbicara

    j.

    Riwayat Psikososial

    Hubungan dengan keluarga

    : baik

    Hubungan dengan teman

    : baik

      Jumlah anggota keluarga

    Siapa pengasuh/orang terdekat: orang tua

    : 3, terdiri dari ayah,ibu, dan anak

    4. Pola kebiasaan sehari-hari

    a.

    Nutrisi Sebelum sakit Selama sakit

    : makan 3x/hari, minum 5-6 gelas/hari : nafsu makan berkurang, makanan tidak habis

    b.

    Istirahat/tidur Sebelum sakit Selama sakit

    : tidur siang ± 3 jam, tidur malam ± 9 jam : tidur siang ± 2 jam, malam 6-7 jam, anaksering terbangun (rewel)

    c.

    Eliminasi BAB BAK

    : mencret sering dan bayi rewel serta tinjanya encer : kencingnya sedikit dan tidak terlalu sering

    d.

    Personal Hygiene Sebelum sakit Selama sakit

    : anak mandi 2x/hari : anak hanya diseka pagi dan sore hari

    e.

    Aktifitas Sebelum sakit Selama sakit

    : anak senang bermain dengan teman seusianya : anak lemah dan rewel, minta digendong terus

    B. DATA OBJEKTIF 1. Pemeriksaan Umum

    Keadan umum

    : lemah

    Kesadaran

    TTV

    : Nadi

    Suhu

    : saminder : 124 X /menit

    RR

    : 36,7 0 C

    : tidak terkaji

    Antropometri BB

    = 5.1 kg

    = 78 cm

    : agak cekung

     

    TB

    Pemeriksaan fisik Inspeksi Mata

    Mulut : bibir kering, tidak stomatitis Telinga : bersih, simetris, tidak ada serumen

    Leher

    : tidak ada pembesaran kelenjar tyroid, tidak ada bendungan vena jugulasis

    Dada

    : nafas teratur

    Perut

    : bising usus cepat

    Genetalia : bersih Ekstremitas : pergerakan bebas, tidak oedem, tidak cacat Elastisitas kulit perut : kembali sebelum 2 detik

    II. INTERPRETASI DATA DASAR

    DX

    : diare dengan dehidrasi ringan

    DS

    : ibu mengatakan anaknya BAB terus menerus sebanyak 4-5 kali dengan konsistensi

    encer

    DO

    :

    Pemeriksaan umu Keadaan umum Kesadaran

    : lemas : saminder

    TTV

    : Nadi

    : 124 X/menit

     

    Suhu

    : 36.7 0 C

    RR

    : tidak terkaji

     

    Antropometri

     

    BB

    = 9,1 kg

    TB

    = 78 cm

    Pemeriksaan fisik Inspeksi

    Mata

    : agak cekung

    Mulut

    : bibir kering, tidak stomatitis

    Telinga

    : bersih, simetris tidak ada serumen

    Leher

    : tidak ada pembesaran kelenjat tyroid

    Dada

    : nafas teratur

    Perut

    : bisibg usus cepat, kembung

    Genetalia

    : bersih

    Ekstremitas : pergerakan bebas, tidak oedem, tidak cacat

    Masalah

    Elastisitas kulit perut : kembali sebelum 2 detik : kekurangan cairan, dan amat rewel

    Kebutuhan

    : pemeriksaan kebutuhan cairan

    III. DIAGNOSA/MASALAH POTENSIAL

    Masalah

    : kekurangan cairan

    Masalah potensial

    : dehidrasi sedang

    IV. IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA

    Pemenuhan kebutuhan cairan (rehidrasi) dengan cara pemberian oralit

    V. INTERVENSI

    • 1. Lakukan rehidrasi dengan segera

    • 2. Tunjukan cara pemberian larutan oralit

    • 3. kolaborasi dengan dokter dalam pemberian tablet zinc 20 mg

    • 4. berikan makanan keluarga secara bertahap sesuai dengan kemampuan anak

    • 5. anjurkan pada ibu untuk control ulang 5 hari lagi jika tidak ada perbaikan

    • 6. anjurkan pada ibu untuk menerapkan PHBS

    VI. IMPLEMENTASI

    • 1. melakukan rehidrasi dengan segera dengan cara memberikan cairan oralit sesuai dengan umur dan BB yaitu 700-900 ml air matang

    • 2. menunjukan cara memberikan larutan oralit, yaitu :

    minum sedikit-sedikit tapi sering dari cangkir/ mangkuk gelas

    jika anak muntah, tunggu 10 menit. Kemudian berikan lagi lebih lambat

    • 3. berkolaborasi dengan dokter dalam pemberian tablet zinc selama 10 hari

    • 4. menganjurkan ibu untuk memberikan makanan keluarga secara bertahap sesuai kemampuan anak

    • 5. menganjurkan pada ibu untuk menerapkan PHBS misalnya membiasakan diri untuk menimbang BB anak tiap bulan, BAB/BAK di kamar mandi

    • 6. menganjurkan ibu untuk control ulang 5 hari lagi jika tidak ada perbaikan

    VII. EVALUASI

    • 1. ibu mengerti dengan penjelasan bidan ditandai dengan ibu mampu menjawab pertanyaan bidan singkat dan benar

    DAFTAR PUSTAKA

    • Mansjoer, Arif, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3. Jilid 2. Jakarta : Media Aesculapius

    • Ngastiyah. 2005. Perawatan Anak Sakit. Jakarta : EGC

    • Staf Pengajar IKA FKUI. 1985. Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak 1. Cetakan Keempat. Jakarta : Infomedika Jakarta