Anda di halaman 1dari 7

ETIKA BERTAMU dan MENERIMA TAMU MENURUT

ISLAM

1. Meminta Izin.

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan
rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya. Yang
demikian itu lebih baik bagimu, agar kamu (selalu) ingat.
Jika kamu tidak menemui seorangpun didalamnya, maka janganlah kamu masuk
sebelum kamu mendapat izin. Dan jika dikatakan kepadamu: "Kembali (saja)lah, maka
hendaklah kamu kembali. Itu bersih bagimu dan Allah Maha Mengetahui apa yang
kamu kerjakan. (An-Nur 27-28)

2. . Minta Izin Maksimal Tiga Kali

Dari Abu Said Al-Khudri ia berkata, Abu Musa telah meminta izin tiga kali kepada
Umar untuk memasuki rumahnya, tetapi tidak ada yang menjawab, lalu dia pergi,
maka sahabat Umar menemuinya dan bertanya, "Mengapa kamu kembali?" Dia
menjawab, "Saya mendengar Rasulullah bersabda, Barangsiapa meminta izin tiga kali,
lalu tidak ada jawaban, maka hendaklah kembali. (Shahih HR. Ahmad)

3. Tidak Menghadap Ke Arah Pintu Masuk, Namun Disisi Kanan


atau Kirinya

Dari Abdullah bin Bisyer ia berkata, Adalah Rasulullah apabila mendatangi pintu
suatu kaum, beliau tidak menghadapkan wajahnya ke depan pintu, tetapi berada di
sebelah kanan atau kirinya dan mengucapkan "Assalamu alaikum
assalamu'alaikum " (Shahih HR. Abu Dawud)
4. Jika Ditanya Hendaknya Menyebut Nama Yang Jelas

Saya datang kepada Rasulullah untuk membayar hutang ayahku. Lalu aku mengetuk
pintu rumahnya. Lalu beliau bertanya, "Siapa itu?" Lalu aku menjawab, "Saya." Nabi
berkata, "Saya? Saya? seakan-akan beliau tidak menyukainya. (HR. Bukhari)

5. Dilarang Mengintai Ke Dalam Bilik

Dari Anas bin Malik, sesungguhnya ada seorang laki-laki mengintip sebagian kamar
Nabi, lalu Nabi berdiri menuju kepadanya dengan membawa anak panah yang lebar
atau beberapa anak panah yang lebar, dan seakan-akan aku melihat beliau menanti
peluang untuk menusuk orang itu. (HR. Bukhari)

6. Bila Diminta Pulang, Hendaknya Pulang

Dan jika dikatakan kepadamu: "Kembali (saja)lah, maka hendaklah kamu kembali. Itu
bersih bagimu dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (lihat ayat diatas)

7. Menyempaikan Salam Kepada Shohibul Bait Bila Telah Berjumpa

hadits dari Abu Hurairoh bahwasanya ia berkata, Rasulullah bersabda, "Hak orang
muslim kepada muslim yang lain ada enam perkara." Beliau ditanya "Apa itu wahai
Rasulullah?" Beliau menjawab, "Jika kamu menjumpainya, hendaknya engkau
menyampaikan salam kepadanya..." (HR. Muslim)

8. Tidak Masuk Bila Yang Mengizinkan Wanita

Seorang tamu pria hendaknya tidak masuk rumah apabila yang mempersilahkan masuk
adalah seorang wanita. Kecuali wanita tersebut telah diizinkan oleh suaminya atau
mahromnya.
Amr berkata, Rasulullah melarang kami meminta izin untuk menemui wanita tanpa
mendapat izin suaminya. (Shahih HR. Ahmad)
Dari Amr bin Al-Ash dia berkata, Sesungguhnya Rasulullah melarang kami masuk di
rumah wanita yang tidak ada mahromnya. (Shahih HR. Ahmad)

9. Menundukkan Pandangan Jika Apabila Melihat Wanita (lawan jenis)

Katakanlah kepada kaum laki-laki beriman, hendaklah mereka menundukkan sebagian


pandangannya dan menjaga farjinya. Yang demikian itu lebih bersih untuk mereka.
Sesungguhnya Allah itu Maha waspada dengan apa yang mereka kerjakan. (An-Nur:
30)

10. Mendoakan Shohibul Bait

Dari Hisyam bin Yusuf, dia berkata, Saya mendengar Abdullah bin Bisyr
menceritakan bahwa ayahnya pernah membuat makanan untuk Nabi, lalu dia
mengundangnya, lalu beliau mendatangi undangannya. Maka tatkala selesai makan,
beliau berdoa, Ya Allah, ampunilah dosanya dan rohmatilah dia dan berkahilah rizki
yang engkau berikan kepadanya. (HR. Muslim dan Ahmad)

11. Tidak Menceritakan Aibnya Kepada Orang Lain


Abu Hurairoh, dia berkata, Sesungguhnya Rasulullah bersabda, "Tahukah kamu apa
ghibah itu?" Mereka menjawab, "Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu." Lalu beliau
bersabda, "Ghibah adalah engkau menyebutkan saudaramu (kepada orang lain) dengan
sesuatu yang ia benci." Lalu dikatakan kepadanya, "Wahai Rasulullah, bagaimana
pendapatmu bila aib yang kuceritakan itu memang benar?" Beliau menjawab, "Jika apa
yang kamu ceritakan itu benar, berarti kemu meng-ghibah-nya. Jika tidak, berarti
engkau berbuat dusta." (HR. Muslim)

Etika Menerima Tamu

1. Menjawab Salam

Dari Abu Hurairoh berkata: Saya mendengar Rosulullah bersabda: "Hak orang muslim
terhadap muslim lainnya ada lima; Menjawab salam" (HR. Bukhari)

2. Boleh Menanyakan Siapa Namanya

Lihat Hadits diatas.

3. Boleh Menolak Tamu

Lihat Ayat diatas.

4. Boleh Saling Berpelukan dan Berjabat Tangan

Dari Sya'bi dengan sanadnya: "Sesungguhnya sahabat Nabi apabila mereka bertemu,
mereka saling berjabat tangan dan bila datang dari bepergian mereka berpeluk-
pelukan. Dari Abu Jafar dia berkata: Ketika aku datang menghadap Rosulullah dari
Najasi beliau menjumpaiku lalu memelukku.
Dari Ummu Darda dia berkata: Ketika Salman tiba, dia bertanya "Dimana
saudaraku?" Lalu aku menjawab: "Dia di masjid", lalu dia menuju ke masjid dan
setelah melihatnya, dia memeluknya, sedangkan sahabat yang lain saling berpeluk-
pelukan pula. (Syarh Ma'anil Atsar:4/281.)

5 Tidak Memasukkan Tamu Lain Jenis

Dari Ibnu Abbas dari Nabi beliau bersabda: "Janganlah seorang laki-laki menyepi
dengan seorang perempuan kecuali ada mahromnya, lalu ada seorang laki-laki berdiri
seraya bertanya: "Wahai Rosulullah, istriku akan menjalankan haji, sedangkan aku
telah mewajibkan diriku untuk mengikuti perang ini dan ini?" Beliau berkata:
"Kembalilah dan berangkatlah haji bersama istrimu ". (HR. Bukhori)

6. Menyambut Tamu Dengan Gembira

Hendaknya shohibul bait menyambut tamunya dengan penuh gembira, wajah berseri-
seri sekalipun hati kurang berkenan karena melihat sikap atau akhlaknya yang jelek.
Dari Aisyah ia berkata: "Sesungguhnya ada seorang yang mints izin kepada Nabi.
Ketika Nabi melihatnya sebelum dia masuk, beliau berkata: "Dialah saudara golongan
terjelek, dialah anak golongan terjelek" Kemudian setelah dia duduk, Nabi berseri-seri
wajahnya, dan mempersilakan padanya. Setelah lakilaki itu pergi, Aisyah berkata
kepada Rosulullah: "Wahai Rosulullah ketika engkau lihat laki-laki itu tadi, engkau
berkata begini dan begitu, kemudian wajahmu berseri-seri dan engkau mempersilakan
padanya?" Maka Rosulullah bersabda: "Wahai Aisyah, kapan engkau tahu aku
mengucap kotor? Sesungguhnya sejelek-jelek manusia di sisi Allah pada hari Qiamat
adalah orang yang ditinggalkan manusia karena takut akan kejelekannya ". (HR.
Bukhari)

7. Menjamu Tamu Sesuai Kemampuan

Dari Abu Hurairoh, sesungguhnya ada seorang laki-laki bertamu kepada Nabi, lalu
beliau menyuruh utusan untuk meminta makanan kepada istrinya. Sang istri berkata:
"Kita tidak mentpunyai apa-apa kecuali air". Lalu Rosulullah bertanya kepada
sahabatnya: "Siapa yang bersedia menjamu dan menanggung tamu ini?" Ada salah
seorang sahabatAl-Anshor berkata: "Saya sanggup wahai Nabi." Maka dibawalah tamu
tersebut ke rumah istrinya, lalu sahabat itu berkata kepada istrinya: "Jamulah tamu
Rosulullah ini". Istrinya menjawab: "Kita tidak punya apa-apa kecuali makanan untuk
anak-anak kita yang masih kecil ini". Sahabat itu berkata: "Siapkan makananmu itu
sekarang. Nyalakan lampu, tidurkan anakmu bila dia ingin makan malam ". Sang istri
itu mentaati suaminya, lalu dia menyiapkan makanan untuk tamunya, menyalakan
lampu dan menidurkan anaknya. Lalu sang istri berdiri seolah-olah hendak
memperbaiki lampu lalu mentadamkannya, maksudnya untuk meyakinkan tamunya
seolah-olah keduanya ikut makan, lalu semalaman suanti istri tidur dengan menahan
lapar. Maka pada pagi hari dia pergi menuju ke nunah Rosulullah. Lalu Rosulullah
bersabda: "Tadi malam Allah tertawa, atau heran (takjub) dengan perbuatan kamu
berdua ", maka turunlah ayat: Dan mereka (yaitu sahabat. Al-Anshor) mengutamakan
kepentingan (sahabat muhajirin daripada kepentingan dirinya sendiri), sekalipun
mereka dalam keadaan sangat membuutuhkan, dan barangsiapa yang dijaga dari
kebakhilan maka mereka itulah orang yang beruntung. (Al-Hasyr:9)
Etika bertamu di negara jepang

Memberi kabar dan salam

Memberi kabar terlebih dahulu adalah hal penting dalam etika bertamu ke rumah seseorang
di Jepang. Anda tidak bisa datang begitu saja tanpa pemberitahuan. Privasi mungkin adalah
alasan pertama, kemudian alasan kedua adalah karena aktivitas. Besar kemungkinan Anda
tidak akan menjumpai siapapun dalam rumah karena sebagian besar dari mereka beraktivitas
diluar seharian, entah karena kerja atau aktivitas lain.

Saat memasuki rumah orang lain mereka biasanya memberi salam dengan kalimat
"Ojamashimasu" sebagai salam pertama yang mungkin berarti permintaan maaf karena telah
merepotkan tuan rumah karena kunjungan kita (Jama = merepotkan). Pada saat keluar rumah
baik untuk rumah sendiri atau rumah orang lain yang kita tumpangi maka dipakai salam
Ittekimasu , sedangkan saat pulang dari memakai salam Tadaima.

Sandal atau sepatu harus dilepas

Ini tampaknya tidak terlalu susah bagi kita karena umumnya juga berlaku di negara kita
namun dengan sedikit perkecualian. Kebanyakan rumah orang Jepang berlantaikan kayu dan
beberapa ruangan adalah berlantaikan tikar rumput (Tatami). Untuk menjaga kebersihan
lantai dan juga menghindari kerusakan, melepas sepatu atau sandal adalah wajib dan
menggantinya dengan sandal khusus dalam rumah. Kalau sandal pengganti tidak ada, atau
tuan rumah tidak menyediakannya, abaikan saja, karena bukan merupakan masalah besar,
kecuali waktu musim dingin, atau kaos kaki anda berlobang pada bagian jarinya.

Biasanya sepatu akan diletakkan dengan ujung menghadap ke arah pintu (keluar) dengan
rapi. Sebagai pihak tamu kita wajib melakukan hal ini, walaupun mungkin tuan rumah sendiri
tidak meletakkannya dengan rapi, namun minimal ujung sepatu biasanya masih menghadap
keluar.

Catatan : Aturan ini kadang berlaku juga ketika memasuki rumah makan khususnya yang
berlantai tatami atau rumput serta untuk tempat tertentu seperti rumah sakit, klinik, kuil
dll.Hal paling mudah untuk mengindari kesalahan yang fatal adalah menanyakannya terlebih
dahulu atau melihat dengan melihat posisi lantai. Lantai dengan posisi lebih tinggi, ruangan
beralaskan tikar atau kayu, untuk memasukinya dipastikan harus melepas sepatu ketika
memasukinya. Memasuki kantor, ruangan atau rumah berlantai keramik, ruangan berkarpet
kamar hotel bertype western style, sepatau tetap dipakai.
Duduk di atas tikar atau lantai

Duduk dengan menduduki kaki dan arah kaki menghadap ke belakang. Ini adalah sikap dan
cara duduk yang formal. Untuk situasi tidak formal, duduk bersila dianggap wajar, namun
tidak untuk wanita kecuali untuk hubungan yang sudah sangat dekat. Duduk gaya jongkok
juga, rebahan atau tidur di lantai bisa dilakukan namun semuanya disesuaikan dengan situasi
dan kondisi saat itu.

Menggunakan toilet

Jangan masuk toliet dengan sandal rumah. Gunakan sandal toilet yang sudah tersedia dan
hanya dipakai ketika di dalam toilet saja. Hal ini sedikit susah tampaknya, karena letak
toilet yang biasanya di dalam rumah dan mengganti sandal (lagi) ketika memasuki toilet
adalah hal yang sering terlupakan. Kebiasan orang asing yang tinggal di Jepang pada
umumnya adalah memakai sandal biasa masuk ke dalam ruangan toilet atau lupa melepas
sandal toilet ketika keluar dan tetap memainya jalan jalan di sepanjang rumah.

Tutup kembali tutup jamban, setelah selesai dipakai. Kebanyakan jamban dilengkapi
dengan listrik pemanas yang akan menjaga permukaan jamban tetap hangat ketika
diduduki yang sangat berguna ketika musim dingin. Membiarkan kloset dalam keadaan
terbuka akan sangat berpengaruh ke tagihan rekening listrik bulan berikutnya. Jadi
walaupun kelihatannya sepele tidak ada salahnya untuk diperhatikan.

Baiklah semua itu adalah informasi yang saya dapat dari berkunjung ke sana-sini
kebenarannya ya saya belum tahu, tapi kalau dilihat sepertinya ya memang betul seperti
menggunakan sepatu yang berbeda saat memasuki ruang yang menggunakan tatami.

Etika bertamu di jawa

Gupuh, mengandung makna sebagai tuan rumah hendaknya bersikap ramah, hangat dan
antusias saat menyambut kedatangan tamunya. Seorang tuan rumah harus rela
meninggalkan kegiatannya dan harus bisa menekan egonya. Misalnya berusaha
menyembunyikan raut wajah yang semula cemberut menjadi lebih berseri-seri, atau yang
semula berpakaian awut-awutan menjadi lebih rapi.

Lungguh, berarti mempersilahkan sang tamu untuk segera masuk kelingkungan rumah
untuk duduk, bisa diteras rumah atau didalam ruang tamu tergantung situasi. Dalam
budaya Jawa, tamu tidak akan duduk sebelum dipersilahkan untuk duduk , istilahnya
belum dimanggakna. Biasanya sambil mempersilahkan duduk si tuan rumah memberi
sambutan basa-basi sebagai bumbu penyedap supaya suasana lebih gayeng atau semarak
seperti; wah tambah awet muda saja, tambah cantik saja, atau njanur gunung (janur dari
gunung = pohon aren jarang ada janurnya) istilah umumnya, tumben jauh-jauh datang
kesini dan menanyakan kabar, naik kendaraan apa, apa yang bisa dibantu dan ungkapan-
ungkapan lain yang menjadi semacam upacara pembukaan sehingga si tamu bisa merasa
nyaman (feel home) sebelum masuk kedalam suasana percakapan yang lebih serius.

Suguh, adalah memberikan hidangan bagi tamu. Hidangan ini bisa berupa minuman,
makanan kecil atau bahkan makan besar. Dalam budaya Suguh ini ada penekanan bagi
tuan rumah untuk berkorban secara financial dengan sedikit memaksakan diri demi
menghormati sang tamu. Kalau dikampung biasanya dengan suka rela tuan rumah
memotong ayam, mengambilkan kelapa muda atau memetikkan buah dipohon untuk
tamunya. Bagi sang tamu juga harus bisa mensikapi suguh ini, jika belum dipersilahkan
mencicipi hidangan maka tidak boleh serta merta mengambil makanan yang disuguhkan,
tamu harus sabar menunggu hingga empunya rumah mempersilahkan untuk mencicipi
hidangan.

Itulah sekilas pengertian Gupuh Lungguh Suguh, tentu saja praktik Gupuh Lungguh
Suguh ini tidak harus sama persis dengan apa yang dipraktekkan oleh orang Solo, yang
notabene penuh dengan tatakrama adat keraton. Inti dari filosofi ini adalah antara tuan
rumah dan tamu agar bisa saling tepo seliro, atau saling toleransi dengan mengedepankan
keharmonisan dan keselarasan dalam rangka menjaga kerukunan kekompakan kerjasama
yang baik.