Anda di halaman 1dari 12

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Pemetaan


Definisi 2.1.
Suatu pemetaan dari himpunan A ke B (masing-masing tidak kosong) adalah satu
cara atau aturan yang dapat dipakai untuk mengaitkan setiap unsur di A dengan
tepat satu unsur di B.
Pemetaan dari himpunan A ke himpunan B dilambangkan dengan
:
Secara matematik definisi di atas dapat ditulis sebagai berikut:
= () (Baca: untuk setiap terdapat y tunggal elemen
dari B sehingga y = (). Definisi pemetaan di atas dapat diilustrasikan pada
gambar berikut ini: A B

a. .p
.q
b. .r
.s
c. .t
.u
d,
Gambar 2.1. Menunjukkan Relasi sebagai Suatu Pemetaan
Definisi di atas ekuivalen dengan: , = () = ().
Himpunan A dinamakan daerah asal (Domain) dari , sedangkan himpunan B
dinamakan daerah kawan (Kodomain) dari .
Daerah nilai merupakan himpunan bagian dari daerah kawan, yaitu : .
2.2. Sifat-Sifat Fungsi
Definisi 2.2.1 Fungsi Injektif
Suatu pemetaan : dikatakan injektif atau satu-satu jika dan hanya
jika: () ()berupa himpunan tunggal.
S T

a.
.p
b. .q
.r
c. .s

Gambar 2.2 Menunjukkan Pemetaan Injektif


Dari definisi dan gambar 2.2 di atas terlihat bahwa () maka ()
berupa himpunan tunggal, dengan kata lain bahwa setiap unsur yang mempunyai
prapeta, dimana prapeta merupakan himpunan tunggal. Suatu pemetaan injektif
setiap unsur yang berbeda, berbeda juga peta/pasangannya. Pernyataan yang
ekuivalen dengan definisi di atas adalah:
1. , dengan x y maka (x) ()
2. , dengan x y maka (x) () maka x = y
Definisi 2.2.2 Fungsi Surjektif
Suatu pemetaan : dikatakan surjektif jika dan hanya jika
() . Dengan kalimat, daerah nilai sama dengan daerah kawan.
Dari definisi di atas relasi yang digambarkan di bawah ini menunjukkan fungsi
surjektif.

S T

a. () = = {, , , }
.p
b. .r
.t
c. .u

d.
Gambar 2.3Menunjukkan Pemetaan Surjektif
Pernyataan yang ekuivalen dengan definisi di atas adalah:
1. , , () = (baca untuk setiap t terdapat s
sedemikian sehingga () =
2. ()
Definisi 2.2.3 Fungsi Bijektif
Suatu pemetaan : dikatakan bijektif jika dan hanya jika merupakan
fungsi yang surjektif dan injektif.
S T

a. () = = {, , , }
.p
b. .q
.r
c. .s

d.

Gambar 2.3Menunjukkan Pemetaan Bijektif


2.3. Pemetaan Komposisi
Dari dua buah fungsi f (x) dan g (x) dapat dibentuk fungsi baru dengan
menggunakan operasi komposisi. Operasi komposisi dilambangkan dengan o
(dibaca : komposisi atau bundaran).
Fungsi baru yang dapat dibentuk dengan operasi komposisi itu adalah :
a. (f o g) (x) dibaca : f komposisi gx atau fgx
b. (g o f) (x) dibaca : g komposisi fx atau gfx
1) Misal fungsi
g : A B ditentukan dengan y = g (x)
f : B C ditentukan dengan y = f (x)
Fungsi komposisi f dan g ditentukan dengan :
h (x) = (f o g) (x) = f (g(x))
2) Misal fungsi
f : A B ditentukan dengan y = f (x)
g : B C ditentukan dengan y = g (x)
Fungsi komposisi g dan f ditentukan dengan :
h (x) = (g o f) (x) = g (f (x))

Contoh :
Misal fungsi f : R R dan g : R R ditentukan dengan rumus f (x) = 3x
1 dan g (x) = 2x.
Tentukan : a. (f o g) (x) b. (g o f) (x)
Jawab :
a. (f o g) (x) = f (g (x))
= f (2x)
= 3 (2x) 1 = 6x 1
b. (g o f) (x) = g (f (x))
= g (3x 1)
= 2 (3x 1) = 6x 2
2.3.1. Syarat Komposisi Fungsi
Contoh 1
Misal fungsi f dan g dinyatakan dalam pasangan terurut :
f : {(-1,4), (1,6), (2,3), (8,5)}
g : {(3,8), (4,1), (5,-1), (6,2)}
Tentukan :
a. f o g d. (f o g) (2)
b. g o f e. (g o f) (1)
c. (f o g) (4) f. (g o f) (4)
Jawab :
Pasangan terurut dari fungsi f dan g digambarkan dalam diagram panah
(pemetaan).
a. (f o g) = {(3,5), (4,6), (5,4), (6,3)}
g f

3 8 5

4 1 6

5 -1 4

(f o g)

b. (g o f) = {(-1,1), (1,2), (2,8), (8,-1)}


f g

-1 4 1

1 6 2

2 3 8

8 5 -1
(g o f)
c. (f o g) (4) = 6
d. (f o g) (2) tidak didefinisikan
e. (g o f) (1) = 2
f. (g o f) (4) tidak didefinisikan
Contoh 2
Misal fungsi f dan g dinyatakan dalam bentuk pasangan terurut
f : {(0,1), (2,4), (3,-1), (4,5)}
g : {(2,0), (1,2), (5,3), (6,7)}
Tentukan :
Jawab :
f
g

2 0 1

1 2 4

5 3 -1

(f o g)
Dari contoh 1 dan 2 dapat disimpulkan syarat fungsi komposisi (f o g) adalah :
Hasil irisan antara daerah hasil fungsi g dengan daerah asal fungsi f bukan
himpunan kosong.
R g Df
Daerah asal fungsi komposisi (f o g) adalah himpunan bagian dari daerah
asal fungsi g.
D(f o g) Dg
Daerah hasil fungsi komposisi (f o g) adalah himpunan bagian dari daerah
hasil fungsi f.
R(f o g) Rf
Contoh :
Diketahui fungsi f : R R dan g : R R ditentukan dengan rumus :

f (x) = 2x + 1 dan g (x) = x


Tentukan :
a. (f o g) (x)
b. (g o f) (x)
c. Daerah asal (f o g) (x) dan daerah hasil (f o g) (x)
d. Daerah asal (g o f) (x) dan daerah hasil (g o f) (x)
Jawab :
f (x) = 2x + 1
Daerah asal Df : {x | x R} daerah hasil Rf : {y | y R}

g (x) = x
Daerah asal Dg : {x | x 0, x R}, daerah hasil Rg : {y | y 0, y R}

a. (f o g) (x) = f (g (x)) = f ( x ) = 2 x + 1

b. ( g o f) (x) = g (f (x)) = g (2x + 1) = 2x 1


c. Daerah asal (f o g) (x) = D(f o g) = {x | x 0, x R}
Daerah hasil (f o g) (x) = R(f o g) = {y | y 1, y R}
Tampak bahwa D(f o g) = Dg dan R(f o g) Rf
d. Daerah asal (g o f) (x) = D(g o f) = {x | x , x R}
Daerah hasil (g o f) (x) = R(g o f) = {y | y o, y R}
Tampak bahwa D(g of) Df dan R(g o f) = Rg
Latihan 5
1. Fungsi f dan g berikut adalah pemetaan dari R ke R. Tentukan rumus untuk
fungsi komposisi (f o g) (x) dan (g o f) (x).
a. f (x) = 4x 2 dan g (x) = x2
b. f (x) = 5x + 2 dan g (x) = 4 2x
c. f (x) = x2 + x dan g (x) = x 1
d. f (x) = x3 + x dan g (x) = 2x2
2. Fungsi f dan g dinyatakan dalam bentuk pasangan terurut sebagai berikut
f : {(2,-2), (4,-3), (5,0), (7,-1)}
g : {(-3,2), (-2,4), (-1,5), (0,7)}
Nyatakan fungsi-fungsi komposisi berikut dalam pasangan terurut
a. f o g d. f o g (6)
b. g o f e. g o f (-3)
c. f o g (5) f. g o f (0)
Menentukan fungsi jika fungsi komposisi dan fungsi yang lain diketahui
Misal fungsi f dan fungsi komposisi (f o g) atau (g o f) sudah diketahui maka
fungsi g dapat ditentukan, demikian juga fungsi g dan fungsi komposisi (f o g)
atau (g o f) diketahui maka fungsi f dapat ditentukan.
Contoh 1
Misal fungsi komposisi (f o g) (x) = -2x + 3 dan f (x) = 2x + 1.
Tentukan fungsi g (x).
Jawab :
(f o g) (x) = -2x + 3
f (g (x)) = -2x + 3
2 (g (x)) + 1 = -2x + 3
2 g (x) = -2x + 2
2x 2
g (x) =
2
g (x) = -x + 1
Jadi fungsi g (x) = -x + 1

Contoh 2
Diketahui fungsi komposisi (f o g) (x) = 4 2x dan fungsi g (x) = 2x + 2.
Tentukan fungsi f (x).
Jawab :
(f o g) (x) = 4 - 2x
f (g (x)) = 4 2x
f (2x + 2) = 4 2x
f (2x + 2) = 4 ((2x + 2) 2)
= 4 (2x + 2) + 2
f (2x + 2) = 6 (2x + 2)
f (x) = 6 x
2.4. PEMETAAN INVERS

Jika fungsi f : A B dinyatakan dalam pasangan terurut

f : {(a,b) | a A dan b B} maka invers dari fungsi f adalah f-1 : B A


ditentukan oleh :

f-1 : {(b,a) | b B dan a A}

Invers suatu fungsi tidak selalu merupakan fungsi. Jika invers suatu fungsi
merupakan fungsi maka invers fungsi itu disebut fungsi invers.

Contoh :
1. Misal A : {-2, -1, 0, 1} , B : {1, 3, 4}.

Fungsi f : A B ditentukan oleh f : {(-2,1), (-1,1), (0,3), (1,4)}.

Carilah invers fungsi f, dan selidiki apakah invers fungsi f merupakan


fungsi.

Jawab :

Invers fungsi f adalah f-1 = B A ditentukan oleh :

f-1 : {(1,-2), (1,-1), (3,0), (4,1)}.

Fungsi f dan f-1 disajikan dalam gambar diagram panah

f f-1
-2 1 1 -2

-1 3 3 -1

0 4 4 0

1 1

A B B A

Terlihat bahwa f-1 adalah relasi biasa (bukan fungsi).


2.5. PEMETAAN IDENTITAS

Fungsi identitas
Fungsi identitas : semua unsur dalam himpunan A dihubungkan dengan dirinya
sendiri.
Ditulis dengan : f : x I (x) = x
Disajikan dalam :
a. Diagram panah b. Grafik pada bidang kartesius

-2 -2 y I (x) = x

-1 -1

0 0 45

1 1

2.6. Bilangan Bulat


Bilangan bulat a membagi (habis) bilangan bulat b ditulis a b, jika dan hanya
jika ada bilangan bulat k sedemikian hingga b = ka. Jika a tidak membagi (habis)
b, maka ditulis a b
Contoh:
1) 3 12, sebab ada bilangan bulat 4 sedemikian sehingga 12 = (4) 3.
2) 3 -30, sebab ada bilangan bulat -10 sedemikian sehingga 30 = (-10)3.
Apabila a, b, dan k adalah bilangan-bilangan bulat dengan a0 dan b = ka, maka
k disebut hasil bagi (quotient) dari b oleh a. Maka k disebut sebagai faktor dari b.
2.7. Teorema Sifat-Sifat Keterbagian
Jika a,b,c bilangan bulat maka berlaku:
1) a b a bc, untuk setiap c bilangan bulat.
Bukti Jika da maka ada suatu bilangan bulat k sehingga a = dk. Dengan
mengalikan kedua ruas pada persamaan di atas dengan n, kita peroleh a(n) =
dk(n). Dengan menggunakan sifat-sifat komutatif, asosiatif, dan ketertutupan
perkalian pada bilangan bulat, kita peroleh n.a = d (nk). Jadi dna.
2) (a b, b c) a c.
Bukti ab dan bk maka menurut definisi, terdapat bilangan bulat f dan g
sedemikian sehingga k = bg = (af)g = a(fg). Jadi, k = a(fg). Akibatnya menurut
definisi, ak.
3) (a b, b a) a = b.
4) (a b, a c) a (b c).
Bukti da mengakibatkan a = md, m suatu bilangan bulat. db mengakibatkan b
= nd, n suatu bilangan bulat a + b = md + nd = (m + n)d Karena m dan n bilangan
bulat, m + n juga bilangan bulat, d (a + b). Dengan demikian, d membagi a + b,
atau ditulis d (a + b).

5) (a b, a c) a (ax + by) untuk setiap x,y bilangan bulat.


Bukti ja dan jb maka terdapat bilangan bulat f dan g sedemikian sehingga dan
b =jg sehingga, ka + lb = kjf + ljg = j(kf+lg). Akibatnya, j(ka+lb).
Untuk selanjutnya ax + by disebut kombinasi linear dari b dan c
6) ( a>0, b > 0 dan a b) a b.
7) a b ma mb untuk setiap m bilangan bulat dan m 0
8) ( ab dan a b+c ) a c.