Anda di halaman 1dari 13

ASKEP TEORI FRAKTUR

1. Pengkajian
a. Identitas Pasien
Identitas pasien meliputi Nama, Umur, Jenis kelamin, Agama, Alamat, Status,
Suku/Bangsa, Pendidikan, Pekerjaan, Tangal MRS, Tanggal Pengkajian, serta
Diagnosa medis.
b. Riwayat Kesehatan
1) Keluhan utama
Apa yang menjadi alasan pasien datang ke RS atau tempat pelayanan
kesehatan.Biasanya pasien dengan fraktur mengeluh nyeri didaerah yang
mengalami fraktur bahkan dapat terjadi penurunan kesadaran.
2) Riwayat Keluhan Utama
Apa yang menjadi penyebab keluhan utamayang memberatkan dan
meringankan,seberapa berat keluhan dirasakan,seberapa sering
terjadinya,lokasi keluhan serta apakah terjadi mendadak atau
bertahap.Biasanya pasien merasa nyeri pada saat mobilitaspada daerah
fraktur.
3) Riwayat Kesehatan Dahulu
Keadaan yang dapat berhubungan dengan dihadapi pasien saat ini,seperti
keadaan umum kesehatan yang berupa penyakit-penyakit yang pernah
dialami.
4) Riwayat Kesehatan Keluarga
Pengkajian riwayat kesehatan keluarga diperlukan untuk menelusuri
kemungkinan adanya kecenderungan berhubungan dengan faktor
ginetik,namun fraktur tidak ada hubungan dengan herediter karena
faktornya hanya kecelakaan.
5) Riwayat Psikososial
Mengkaji situasi lingkungan,separti kebiasaan hidup pasien,pola
aktivitas,keadaan mantal pasian.Bisanya pasien dengan fraktur marasa
kurang percaya diri,karena adanya perubahan status kesehatan.
c. 11 Pola Fungsi Gordon
1) Pola Persepsi dan Tata Laksana Hidup Sehat
Pada kasus fraktur akan timbul ketidakutan akan terjadinya kecacatan pada
dirinya dan harus menjalani penatalaksanaan kesehatan untuk membantu
penyembuhan tulangnya. Selain itu, pengkajian juga meliputi kebiasaan
hidup klien seperti penggunaan obat steroid yang dapat mengganggu
metabolisme kalsium, pengkonsumsian alkohol yang bisa mengganggu
keseimbangannya dan apakah klien melakukan olahraga atau
tidak.(Ignatavicius, Donna D,1995).
2) Pola Nutrisi dan Metabolisme
Pada klien fraktur harus mengkonsumsi nutrisi melebihi kebutuhan sehari-
harinya seperti kalsium, zat besi, protein, vit. C dan lainnya untuk
membantu proses penyembuhan tulang. Evaluasi terhadap pola nutrisi klien
bisa membantu menentukan penyebab masalah muskuloskeletal dan
mengantisipasi komplikasi dari nutrisi yang tidak adekuat terutama kalsium
atau protein dan terpapar sinar matahari yang kurang merupakan faktor
predisposisi masalah muskuloskeletal terutama pada lansia. Selain itu juga
Ns.Arifianato, S,K Ns.Arifianato, S,Kep 28 obesitas juga menghambat
degenerasi dan mobilitas klien..
3) Pola Eliminasi
Untuk kasus fraktur humerus tidak ada gangguan pada pola eliminasi, tapi
walaupun begitu perlu juga dikaji frekuensi, konsistensi, warna serta bau
feces pada pola eliminasi alvi.Sedangkan pada pola eliminasi uri dikaji
frekuensi, kepekatannya, warna, bau, dan jumlah.Pada kedua pola ini juga
dikaji ada kesulitan atau tidak.
4) Pola Tidur dan Istirahat
Semua klien fraktur timbul rasa nyeri, keterbatasan gerak, sehingga hal ini
dapat mengganggu pola dan kebutuhan tidur klien.Selain itu juga,
pengkajian dilaksanakan pada lamanya tidur, suasana lingkungan, kebiasaan
tidur, dan kesulitan tidur serta penggunaan obat tidur (Doengos. Marilynn E,
2002)..
5) Pola Aktivitas
Karena timbulnya nyeri, keterbatasan gerak, maka semua bentuk kegiatan
klien menjadi berkurang dan kebutuhan klien perlu banyak dibantu oleh
orang lain. Hal lain yang perlu dikaji adalah bentuk aktivitas klien terutama
pekerjaan klien. Karena ada beberapa bentuk pekerjaan beresiko untuk
terjadinya frakturdibanding pekerjaan yang lain (Ignatavicius, Donna D,
1995)
6) Pola Hubungan dan Peran
Klien akan kehilangan peran dalam keluarga dan dalam masyarakat. Karena
klien harus menjalani rawat inap (Ignatavicius, Donna D, 1995)..
7) Pola Persepsi dan Konsep Diri
Dampak yang timbul pada klien fraktur yaitu timbul ketidakutan akan
kecacatan akibat frakturnya, rasa cemas, rasa ketidakmampuan untuk
melakukan aktivitas secara optimal, dan pandangan terhadap dirinya yang
salah (gangguan body image) (Ignatavicius, Donna D, 1995).
8) Pola Sensori dan Kognitif
Pada klien fraktur daya rabanya berkurang terutama pada bagian distal
fraktur, sedang pada indera yang lain tidak timbul gangguan. begitu juga
pada kognitifnya tidak mengalami gangguan. Selain itu juga, timbul rasa
nyeri akibat fraktur (Ignatavicius, Donna D, 1995).
9) Pola Reproduksi Seksual
Dampak pada klien fraktur yaitu, klien tidak bisa melakukan hubungan
seksual karena harus menjalani rawat inap dan keterbatasan gerak serta rasa
nyeri yang dialami klien. Selain itu juga, perlu dikaji status perkawinannya
termasuk jumlah anak, lama perkawinannya (Ignatavicius, Donna D, 1995)
10) Pola Penanggulangan Stress
pada klien fraktur timbul rasa cemas tentang keadaan dirinya, yaitu
ketidakutan timbul kecacatan pada diri dan fungsi tubuhnya. Mekanisme
koping yang ditempuh klien bisa tidak efektif.
11) Pola Tata Nilai dan Keyakinan
Untuk klien fraktur tidak dapat melaksanakankebutuhan beribadah dengan
baik terutama frekuensi dan konsentrasi. Hal ini bisa disebabkan karena
nyeri dan keterbatasan gerak klien
Pemeriksaan Fisik
1) Keadaan umum : Tampak lemah
2) Kesadaran : Compos mentis, apatis, somnolen, sopor, coma
(Pada FR Basis Cranial, Cervikal, Vertebra
Thorakalis, Vertebra Lumbalis)
3) TTV :Tekanan darahrendah hingga meningkat,
Respirasi terdapat perubahan, Nadi bradikardi
hingga takikardi, Suhu badannaik turun (Pada Fr
Basis Cranial,cervikal,Vertebra Thorakalis,
Vertebra Lumbalis)
4) Kepala
Inspeksi :Bentuk tidak simetris, terdapat perdarahan (Pada
Fr Basis Cranial), bulat simetris kiri dan kanan
Palpasi : Tidak ada nyeri tekan
5) Rambut
Warna : Hitam
Penyebaran : Rata di seluruh area kulit kepala
6) Hidung : Bloody Ottorea (Pada FR Basis Cranial),Tidak ada
secret, tidak terdapat kelainan
7) Mata : Racoon eyes (pada Frakur Basis Cranii), Sklera
tidak ikterus,konjungtiva tidak anemis
8) Wajah : Bentuk simetris kiri dan kanan
9) Telinga : Bloody renorea, bettle sign (Pada FR Basis
Cranial) Pendengaran normal (kiri dan kanan)
10) Leher
Inspeksi : Terdapat deformitas (Pada Fr Cervikal)
Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid,tidak ada
distensi Vena jugularis
Palpasi : Terdapat Nyeri tekan (Pada Fr Cervikal), Tidak
ada nyeri tekan
11) Thorax
Inspeksi : Terdapat perkembangan dada yang tertinggal,
pergerakan dada paradoksal,Jejas (Pada Fr
Thorak {rusuk}),Simetriks kiri dan
kanan,pergerakan antara dada kiridan dada kanan
sama
Palpasi : Terdapat Krepitasi,adanya nyeri tekan (Pada
Fr Thoraks{rusuk}, Fr Vertebra), Vibrasi fremitus
kiri dan Kanansama
Perkusi : Terdengar suara sonor
Auskutasi : Suara napas Ronchi (Pada Fr Basis Cranial,
Cervikal), bronchovesikuler,tidak ada suara
PernapasanTambahan.
12) Jantung
Inspeksi : Tidak tampak Iktus Cordis
Palpasi : Nadi meningkat (Pada seluruh Kasus Fraktur),
Iktus Cordis tidak teraba
Auskultasi : Suara S1 dan S2 tunggal
13) Abdomen
Inspeksi : Terdapat jejas (Pada Fr Vertebra lumbalis)
Palpasi : Terdapat krepitasi nyeri tekan pada vertebra
lumbalis, abdomen tegang (Pada Fr Vertebra
Lumbalis), Tidak ada pembesaran dan
pembengkakan,turgorkulit elastis
Perkusi : Bunyi pekak
Auskultasi : Bising Usus kurang dari rentan normal (Pada Fr
verbra Lumbalis), bising usus dalam batas normal
(5-30 x/menit)
14) Genetalia : Tedapat Kelemahan otot spinkter (Pada Fr Vertbra
Thorakalis, Lumbalis), Tidak ada kelainan
15) Ekstremitas : Terdapat deformitas, nyeri tekan, pembengkakan,
kelemahan bergerak jika fraktur terjadi diatas
maka akan terganggu,begituPula sebaliknya
dengan di bawah, (Pada Fr ekstremitas), Tidak
terdapat kelainan.

Pemeriksaan penunjang
a. Pemeriksaan Rontgen : menentukan lokasi/luasnya fraktur/luasnyatrauma,
skan tulang, temogram, scan CI: memperlihatkan fraktur juga dapat
digunakan untuk mengidentifikasi kerusakan jaringan lunak.
b. Hitung darah lengkap : HB mungkin meningkat/menurun.
c. Peningkatan jumlal sop adalah respons stress normal setelah trauma.
d. Kreatinin : traumaa otot meningkatkan beban kreatinin untuk ginjal.
e. Profil koagulasi : perubahan dapat terjadi pada kehilangan darah, transfusi
multiple, atau cederah hati.

2. DIAGNOSA KEPERAWATAN

Adapun diagnosa keperawatan menurut Doengoes, (2000) yang dijumpai


pada klien fraktur adalah sebagai berikut :

1) Nyeri akut b/d spasme otot, gerakan fragmen tulang, edema, cedera jaringan
lunak,pemasangan traksi, stress/ansietas.
2) Risiko disfungsi neurovaskuler perifer b/d penurunan aliran darah (cedera
vaskuler,edema, pembentukan trombus)
3) Gangguan pertukaran gas b/d perubahan aliran darah, emboli, perubahan
membranalveolar/kapiler (interstisial, edema paru, kongesti)
4) Gangguan mobilitas fisik b/d kerusakan rangka neuromuskuler, nyeri, terapi
restriktif(imobilisasi)
5) Gangguan integritas kulit b/d fraktur terbuka, pemasangan traksi (pen, kawat,
sekrup)
6) Risiko infeksi b/d ketidakadekuatan pertahanan primer (kerusakan
kulit, tarumajaringan lunak, prosedur invasif/traksi tulang)
7) Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan pengobatan
b/d kurangterpajan atau salah interpretasi terhadap informasi,
keterbatasan kognitif, kurang akurat/lengkapnya informasi yang ada.

3. INTERVENSI KEPERAWATAN
a. Nyeri akut b/d spasme otot, gerakan fragmen tulang, edema, cedera
jaringan lunak, pemasangan traksi, stress/ansietas.
Tujuan: Klien mengataka nyeri berkurang atau hilang dengan
menunjukkan tindakan santai, mampu berpartisipasi dalam
beraktivitas, tidur, istirahat dengan tepat, menunjukkan
penggunaan keterampilan relaksasi dan aktivitas terapeutik sesuai
indikasi untuk situasi individual.
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Pertahankan imobilisasi bagian Mengurangi nyeri dan mencegah
yang sakit dengan tirah baring, malformasi
gips, bebat atau traksi
2. Tinggikan posisi ekstremitas Meningkatkan aliran balik vena,
yang terkena mengurangi edema/nyeri
3. Lakukan dan awasi latihan Mempertahankan kekuatan otot dan
gerak pasif/aktif meningkatkan sirkulasi vaskuler
4. Lakukan tindakan untuk Meningkatkan sirkulasi umum,
meningkatkan kenyamanan menurunkan area tekanan lokal dan
(masase, perubahan posisi) kelelahan otot
5. Ajarkan penggunaan teknik Mengalihkan perhatian terhadap
manajemen nyeri (latihan napas nyeri, meningkatkan kontrol
dalam, imanjinasi visual, terhadap nyeri yang mungking
aktifitas dipersonal) berlangsung lama
6. Lakukan kompres dingin
selama fase akut (24-48 jam Menurunkan edema dan
pertama) sesuai keperluan mengurangi rasa nyeri
7. Kolaborasi pemberian analgetik Menurunkan nyeri melalui
sesuai indikasi mekanisme penghambatan
rangsang nyeri baik secara sentral
maupun perifer
8. Evaluasi keluhan nyeri (skala, Menilai perkembangan masalah
petunjuk verbal dan non verbal, klien
perubahan tanda-tanda vital)
b. Risiko disfungsi neurovaskuler perifer b/d penurunan aliran darah
(cedera vaskuler, edema, pembentukan trombus)
Tujuan : Klien akan menunjukkan fungsi neurovaskuler baik dengan
kriteria akral hangat, tidak pucat dan syanosis, bisa bergerak
secara aktif
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Dorong klien untuk secara rutin Meningkatkan sirkulasi darah dan
melakukan latihan mencegah kekakuan sendi.
menggerakkan jari/sendi distal
cedera.
2. Hindarkan restriksi sirkulasi Mencegah stasis vena dan sebagai
akibat tekanan bebat/spalk yang petunjuk perlunya penyesuaian
terlalu ketat. keketatan bebat/spalk.
3. Pertahankan letak tinggi Meningkatkan drainase vena dan
ekstremitas yang cedera kecuali menurunkan edema kecuali pada
ada kontraindikasi adanya adanya keadaan hambatan aliran
sindroma kompartemen. arteri yang menyebabkan
penurunan perfusi.
4. Berikan obat antikoagulan Mungkin diberikan sebagai upaya
(warfarin) bila diperlukan. profilaktik untuk menurunkan
trombus vena.
5. Pantau kualitas nadi perifer, Mengevaluasi perkembangan
aliran kapiler, warna kulit dan masalah klien dan perlunya
kehangatan kulit distal cedera, intervensi sesuai keadaan klien.
bandingkan dengan sisi yang
normal.

c. Gangguan pertukaran gas b/d perubahan aliran darah, emboli,


perubahan membran alveolar/kapiler (interstisial, edema paru,
kongesti)
Tujuan : Klien akan menunjukkan kebutuhan oksigenasi terpenuhi dengan
kriteria klien tidak sesak nafas, tidak cyanosis analisa gas darah
dalam batas normal
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Instruksikan/bantu latihan napas Meningkatkan ventilasi alveolar
dalam dan latihan batuk efektif. dan perfusi.
2. Lakukan dan ajarkan perubahan Reposisi meningkatkan drainase
posisi yang aman sesuai sekret dan menurunkan kongesti
keadaan klien. paru.
3. Kolaborasi pemberian obat Mencegah terjadinya pembekuan
antikoagulan (warvarin, darah pada keadaan tromboemboli.
heparin) dan kortikosteroid Kortikosteroid telah menunjukkan
sesuai indikasi. keberhasilan untuk
mencegah/mengatasi emboli lemak.
Penurunan PaO2 dan peningkatan
4. Analisa pemeriksaan gas darah, PCO2 menunjukkan gangguan
Hb, kalsium, LED, lemak dan pertukaran gas; anemia,
trombosit hipokalsemia, peningkatan LED
dan kadar lipase, lemak darah dan
penurunan trombosit sering
berhubungan dengan emboli lemak.
5. Evaluasi frekuensi pernapasan Adanya takipnea, dispnea dan
dan upaya bernapas, perhatikan perubahan mental merupakan
adanya stridor, penggunaan otot tanda dini insufisiensi pernapasan,
aksesori pernapasan, retraksi mungkin menunjukkan terjadinya
sela iga dan sianosis sentral. emboli paru tahap awal.

d. Gangguan mobilitas fisik b/d kerusakan rangka neuromuskuler,


nyeri, terapi restriktif (imobilisasi)
Tujuan : Klien dapat meningkatkan/mempertahankan mobilitas pada
tingkat paling tinggi yang mungkin dapat mempertahankan
posisi fungsional meningkatkan kekuatan/fungsi yang sakit dan
mengkompensasi bagian tubuh menunjukkan tekhnik yang
memampukan melakukan aktivitas
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Pertahankan pelaksanaan Memfokuskan perhatian,
aktivitas rekreasi terapeutik meningkatakan rasa kontrol
(radio, koran, kunjungan diri/harga diri, membantu
teman/keluarga) sesuai keadaan menurunkan isolasi sosial.
klien.
2. Bantu latihan rentang gerak pasif Meningkatkan sirkulasi darah
aktif pada ekstremitas yang sakit muskuloskeletal, mempertahankan
maupun yang sehat sesuai tonus otot, mempertahakan gerak
keadaan klien. sendi, mencegah kontraktur/atrofi
dan mencegah reabsorbsi kalsium
karena imobilisasi.
3. Berikan papan penyangga kaki, Mempertahankan posis fungsional
gulungan trokanter/tangan sesuai ekstremitas.
indikasi.
4. Bantu dan dorong perawatan diri Meningkatkan kemandirian klien
(kebersihan/eliminasi) sesuai dalam perawatan diri sesuai
keadaan klien. kondisi keterbatasan klien.
5. Ubah posisi secara periodik Menurunkan insiden komplikasi
sesuai keadaan klien. kulit dan pernapasan (dekubitus,
atelektasis, penumonia)
6. Dorong/pertahankan asupan Mempertahankan hidrasi adekuat,
cairan 2000-3000 ml/hari. men-cegah komplikasi urinarius
dan konstipasi.

7. Berikan diet TKTP.


Kalori dan protein yang cukup
diperlukan untuk proses
penyembuhan dan
mempertahankan fungsi fisiologis
tubuh.
8. Kolaborasi pelaksanaan Kerjasama dengan fisioterapis
fisioterapi sesuai indikasi. perlu untuk menyusun program
aktivitas fisik secara individual.
9. Evaluasi kemampuan mobilisasi Menilai perkembangan masalah
klien dan program imobilisasi. klien.

e. Gangguan integritas kulit b/d fraktur terbuka, pemasangan traksi


(pen, kawat, sekrup)
Tujuan : Klien menyatakan ketidaknyamanan hilang, menunjukkan
perilaku tekhnik untuk mencegah kerusakan kulit/memudahkan
penyembuhan sesuai indikasi, mencapai penyembuhan luka
sesuai waktu/penyembuhan lesi terjadi
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Pertahankan tempat tidur yang Menurunkan risiko kerusakan/abrasi
nyaman dan aman (kering, bersih, kulit yang lebih luas.
alat tenun kencang, bantalan bawah
siku, tumit).
2. Masase kulit terutama Meningkatkan sirkulasi perifer
daerahpenonjolan tulang dan area danmeningkatkan kelemasan kulit dan
distal bebat/gips. otot terhadap tekanan yang relatif
konstan pada imobilisasi.
3. Lindungi kulit dan gips pada Mencegah gangguan integritas kulit
daerah perianal dan jaringan akibat kontaminasi fekal.

4. Observasi keadaan kulit,


Menilai perkembangan masalah klien.
penekanan gips/bebat terhadap
kulit, insersi pen/traksi.

f. Risiko infeksi b/d ketidakadekuatan pertahanan primer (kerusakan


kulit, taruma jaringan lunak, prosedur invasif/traksi tulang
Tujuan : Klien mencapai penyembuhan luka sesuai waktu, bebas drainase
purulen atau eritema dan demam
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Lakukan perawatan pen steril Mencegah infeksi sekunderdan
dan perawatan luka sesuai mempercepat penyembuhan luka.
protokol
2. Ajarkan klien untuk Meminimalkan kontaminasi.
mempertahankan sterilitas
insersi pen.
3. Kolaborasi pemberian Antibiotika spektrum luas atau
antibiotika dan toksoid tetanus spesifik dapat digunakan secara
sesuai indikasi. profilaksis, mencegah atau
mengatasi infeksi. Toksoid tetanus
untuk mencegah infeksi tetanus.
4. Analisa hasil pemeriksaan Leukositosis biasanya terjadi pada
laboratorium (Hitung proses infeksi, anemia dan
darahlengkap, LED, Kultur dan peningkatan LED dapat terjadi
sensitivitas luka/serum/tulang) pada osteomielitis. Kultur
untukmengidentifikasi organisme
penyebab infeksi.
5. Observasi tanda-tanda vital dan Mengevaluasi perkembangan
tanda-tanda peradangan lokal masalah klien.
pada luka.

g. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis dan kebutuhan


pengobatan b/d kurang terpajan atau salah interpretasi terhadap
informasi, keterbatasan kognitif, kurang akurat/lengkapnya informasi
yang ada.
Tujuan : klien akan menunjukkan pengetahuan meningkat dengan kriteria
klien mengerti dan memahami tentang penyakitnya
INTERVENSI KEPERAWATAN RASIONAL
1. Kaji kesiapan klien mengikuti Efektivitas proses pemeblajaran
program pembelajaran. dipengaruhi oleh kesiapan fisik dan
mental klien untuk mengikuti
program pembelajaran.
2. Diskusikan metode mobilitas Meningkatkan partisipasi dan
dan ambulasi sesuai program kemandirian klien dalam
terapi fisik. perencanaan dan pelaksanaan
program terapi fisik.
3. Ajarkan tanda/gejala klinis Meningkatkan kewaspadaan klien
yang memerluka evaluasi medik untuk mengenali tanda/gejala dini
(nyeri berat, demam, perubahan yang memerulukan intervensi lebih
sensasi kulit distal cedera) lanjut.
4. Persiapkan klien untuk Upaya pembedahan mungkin
mengikuti terapi pembedahan diperlukan untuk mengatasi
bila diperlukan. maslaha sesuai kondisi klien.

Anda mungkin juga menyukai