Anda di halaman 1dari 14

8. Skala Pengukuran dan Instrumen Penelitian.

Skala pengukuran merupakan kesepakatan yang digunakan sebagai acuan untuk


menentukan panjang pendeknya interval yang ada dalam alat ukur, sehingga alat ukur
tersebut bila digunakan dalam pengukuran akan menghasilkan data kuantitatif. Sebagai
contoh, misalnya timbangan emas sebagai instrument untuk mengukur berate mas, dibuat
dengan skala mg dan akan menghasilkan data kuantitatif berate mas dalam satuan mg bila
digunakan untuk mengukur; meteran sebagai instrument untuk mengukur panjang dibuat
dengan skala mm, dan akan menghasilkan data kuantitatif panjang dengan satuan mm.
Dengan skala pengukuran ini, maka nilai variabel yang diukur dengan instrument
tertentu dapat dinyatakan dalam bentuk angka, sehingga akan lebih akurat, efisien dan
komunikatif. Misalnya berate mas 19 gram, berat besi 100 kg, suhu badan orang yang sehat
37o Celcius, IQ seseorang 150. Selanjutnya dalam pengukuran sikap, sikap sekelompok
orang akan diketahui termasuk gradasi mana dari suatu skala sikap.

8.1 Macam Macam Skala Pengukuran

1. Skala Nominal
Skala pengukuran nominal digunakan untuk mengklasifikasikan obyek, individual
atau kelompok; sebagai contoh mengklasifikasi jenis kelamin, agama, pekerjaan, dan
area geografis. Dalam mengidentifikasi hal-hal di atas digunakan angka-angka sebagai
symbol. Apabila kita menggunakan skala pengukuran nominal, maka statistik non-
parametrik digunakan untuk menganalisa datanya. Hasil analisa dipresentasikan dalam
bentuk persentase. Sebagai contoh kita mengklaisfikasi variable jenis kelamin menjadi
sebagai berikut: laki-laki kita beri simbol angka 1 dan wanita angka 2. Kita tidak dapat
melakukan operasi arimatika dengan angka-angka tersebut, karena angka-angka
tersebut hanya menunjukkan keberadaan atau ketidakadanya karaktersitik tertentu.
Contoh:
Jawaban pertanyaan berupa dua pilihan ya dan tidak yang bersifat kategorikal
dapat diberi symbol angka-angka sebagai berikut: jawaban ya diberi angka 1 dan
tidak diberi angka 2

1|Metodelogi Penelitian Akuntansi


2. Skala Ordinal
Skala pengukuran ordinal memberikan informasi tentang jumlah relatif karakteristik
berbeda yang dimiliki oleh obyek atau individu tertentu. Tingkat pengukuran ini
mempunyai informasi skala nominal ditambah dengan sarana peringkat relatif tertentu
yang memberikan informasi apakah suatu obyek memiliki karakteristik yang lebih atau
kurang tetapi bukan berapa banyak kekurangan dan kelebihannya.
Contoh:
Jawaban pertanyaan berupa peringkat misalnya: sangat tidak setuju, tidak setuju, netral,
setuju dan sangat setuju dapat diberi symbol angka 1, 2,3,4 dan 5. Angka-angka ini
hanya merupakan simbol peringkat, tidak mengekspresikan jumlah.

3. Skala Interval
Skala interval mempunyai karakteristik seperti yang dimiliki oleh skala nominal dan
ordinal dengan ditambah karakteristik lain, yaitu berupa adanya interval yang tetap.
Dengan demikian peneliti dapat melihat besarnya perbedaan karaktersitik antara satu
individu atau obyek dengan lainnya. Skala pengukuran interval benar-benar merupakan
angka. Angka-angka yang digunakan dapat dipergunakan dapat dilakukan operasi
aritmatika, misalnya dijumlahkan atau dikalikan. Untuk melakukan analisa, skala
pengukuran ini menggunakan statistik parametric.
Contoh:
Jawaban pertanyaan menyangkut frekuensi dalam pertanyaan, misalnya: Berapa kali
Anda melakukan kunjungan ke Jakarta dalam satu bulan? Jawaban: 1 kali, 3 kali, dan 5
kali. Maka angka-angka 1,3, dan 5 merupakan angka sebenarnya dengan menggunakan
interval 2.

4. Skala Ratio
Skala pengukuran ratio mempunyai semua karakteristik yang dipunyai oleh skala
nominal, ordinal dan interval dengan kelebihan skala ini mempunyai nilai 0 (nol)
empiris absolut. Nilai absoult nol tersebut terjadi pada saat ketidakhadirannya suatu

2|Metodelogi Penelitian Akuntansi


karakteristik yang sedang diukur. Pengukuran ratio biasanya dalam bentuk
perbandingan antara satu individu atau obyek tertentu dengan lainnya.
Contoh:
Berat Sari 35 Kg sedang berat Maya 70 Kg. Maka berat Sari dibanding dengan berat
Maya sama dengan 1 dibanding 2.

Dari empat macam pengukuran, ternyata skala interval lah yang lebih banyak
digunakan untuk mengukur fenomena/gejala sosial. Para ahli sosial membedakan dua
tipe skala menurut fenomena sosial yang diukur, yaitu:
1. Skala pengukuran untuk mengukur perilaku sosial dan kepribadian.
Yang termasuk dalam tipe ini adalah skala sikap, skala moral, test karakter,
skala partisipasi sosial.
2. Skala pengukuran mengukur berbagai aspek budaya lain dan lingkungan sosial.
Yang termasuk dalam tipe ini adalah skala untuk mengukur status sosial
ekonomi. Lembaga lembaga sosial, kemasyarakatan (communities), dan
kondisi kerumahtanggaan.
Pada dasarnya skala pengukuran dapat digunakan dalam berbagai bidang.
Perbedaan terletak pada isi dan penekanannya. Para ahli sosiologi lebih menekankan
pada pengembangan instrument untuk mengukur perilaku manusia. Tetapi baik ahli
sosiologi maupun psikologi, keduanya sama sama menekankan pada pengukuran
sikap yang menggunakan skala sikap.
Berbagai jenis skala yang dapat digunakan untuk mengukur fenomena sosial, dan
dapat dianalisis menggunakan statistik adalah skala untuk mengukur intelegensi,
kepribadian, sikap, status sosial, institusional (kelembagaan), dan berbagai tipe yang
lainnya seperti , yaitu arbitrary scale, scale in which the item, scale values, scale
constructed in accordance with scale analysis techniques device by Louis Guttman
and Coworker, projective test in projective test. Skala yang lain dapat merupakan
penggabungan dari berbagai macam skala di atas. (Young 1982 : 349).

3|Metodelogi Penelitian Akuntansi


Berbagai skala yang dapat digunakan untuk penelitian Bisnis antara lain adalah:
1. Skala Likert
Skala Likert digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang
atau sekelompok orang tentang fenomena sosial. Dalam penelitian fenomena sosial
ini telah ditetapkan secara spesifik oleh peneliti, yang selanjutnya disebut sebagai
variabel penelitian.
Dengan skala Likert, maka variable yang akan diukur dijabarkan menjadi
indicator variable. Kemudian indicator tersebut dijadikan sebagai titik tolak untuk
menyusun item item instrument yang dapat berupa pernyataan atau pertanyaan.
Jawaban setiap item instrument yang menggunakan skala Likert mempunyai
gradasi dari sangat positif sampai sangat negative. Dan untuk keperluan analisis
kuantitatif, maka jawaban itu dapat diberi skor, misalnya:
a. Setuju/selalu/sangat positif diberi skor 5
b. Setuju/sering/positif diberi skor 4
c. Ragu-ragu/kadang-kadang/netral diberi skor 3
d. Tidak setuju/hampir tidak pernah/negative diberi skor 2
e. Sangat tidak setuju/tida pernah/sangat negative diberi skor 1

2. Skala Guttman
Skala pengukuran dengan tipe ini, akan didapat jawaban yang tegas, yaitu ya-
tidak; benar-salah; pernah-tidak pernah; positif-negatif dan lain lain. Data
yang diperoleh dapat berupa data interval atau rasio dikhotomi (dua alternative).
Jadi kalau pada skala Likert terdapat 3, 4, 5, 6, 7 interval, dari kata sangat setuju
sampai sangat tidak setuju, maka dalam skala Guttman hanya ada dua interval
yaitu setuju atau tidak setuju. Penelitian menggunakan skala Guttman dilakukan
bila mendapatkan jawaban yang tegas terhadap suatu permasalahan yang
ditanyakan.
Contoh, Bagaimana pendapat anda, bila orang itu menjabat pimpinan di
perusahaan ini? a. Setuju, b. Tidak Setuju

4|Metodelogi Penelitian Akuntansi


3. Semantic Deferential
Skala pengukuran yang berbentuk semantic deferential dikembangkan oleh
Osgood. Skala ini juga digunakan untuk mengukur sikap, hanya bentuknya tidak
pilihan ganda maupun checklist, tetapi tersusun dalam satu garis kontinum yang
jawabannya sangat positifnya terletak di bagian kanan garis, dan jawabannya yang
sangat negative terletak di bagian kiri garis, atau sebaliknya. Data yang diperoleh
adalah data interval, dan biasanya skala ini digunakan untuk mengukur
sikap/karakteristik tertentu yang dipunyai oleh seseorang. Responden dapat
memberi jawaban, pada rentang jawaban yang positif sampai dengan negatif. Hal
ini tergantung pada persepsi responden kepada yang dinilai.
Responden yang memberi penilaian dengan angka 5, berarti persepsi responden
terhadap pemimpin itu sangat positif, sedangkan bila memberi jawaban pada angka
3, berarti netral, dan bila memberi jawaban pada angka 1, maka persepsi responden
terhadap pemimpinnya sangat negatif.

4. Rating Scale
Dari ke tiga skala pengukuran seperti yang telah dikemukakan, data yang
diperoleh semuanya adalah data kualitatif yang kemudian dikuantitatifkan. Tetapi
dengan rating scale data mentah yang diperoleh berupa angka kemudian ditafsirkan
dalam pengertian kualitatif.
Responden menjawab, senang atau tidak senang, setuju atau tidak setuju, pernah
atau tidak pernah adalah merupakan data kualitatif. Dalam skala model rating scale,
responden tidak akan menjawab salah satu dari jawaban kualitatif yang telah
disediakan, tetapi menjawab salah satu jawaban kuantitatif yang telah disediakan.
Oleh karena itu rating scaleini lebih fleksibel, tidak terbatas untuk pengukuran sikap
saja tetapi untuk mengukur persepsi responden terhadap fenomena lainnya, seperti
skala untuk mengukur status sosial ekonomi, kelembagaan, pengetahuan,
kemampuan, proses kegiatan dan lain lain.

5|Metodelogi Penelitian Akuntansi


8.2 Desain Instrumen

Secara prinsip dikatakan bahwa meneliti merupakan kegiatan untuk melakukan


pengukuran terhadap fenomena sosial maupun alam. Karena pada prinsipnya meneliti
adalah melakukan pengukuran, maka harus ada alat ukur yang baik. Alat ukur dalam
penelitian biasanya dinamakan instrumen penelitian. Jadi instrumen penelitian adalah
suatu alat yang digunakan mengukur fenomena alam atau sosial yang diamati. Secara
spesifik semua fenomena tersebut disebut variable penelitian.
Intrumen dalam penelitian sosial walaupun beberapa sudah ada seperti untuk
mengukur sikap, mengukur IQ, mengukur bakat dan lain-lain namun instrumen-
instrumen tersebut sulit untuk dicari, dimana harus dicari, apakah bisa dibeli atau tidak.
Selain itu instrumen-instrumen dalam bidang sosial walaupun telah teruji validitas dan
reliabilitasnya di suatu tempat, tetapi bila digunakan untuk mengukur di tempat tertentu
belum tentu tepat dan mungkin tidak valid dan reliable lagi. Hal ini terjadi karena
gejala/fenomena sosial itu cepat berubah dan sulit dicari kesamaanya.
Jumlah instrumen penelitian tergantung pada jumlah variabel penelitian yang telah
ditetapkan untuk diteliti. Titik tolak dalam menyusun instrumen penelitian adalah
variabel-variabel penelitian. Dari variabel-variabel yang diteliti dibuatlah definisi
operasionalnya. Definisi operasionalnya tersebut menjadi dasar dalam membuat
instrumen penelitian. Intrumen penelitian dapat dibuat dalam bentuk pernyataan maupun
pertanyaan.
Contoh instrumen dalam bentuk pertanyaan:
Bagaimana efektivitas metode promosi yang diterapkan pada perusahaan ini?
a. Sangat efektif
b. Efektif
c. Cukup efektif
d. Kurang efektif
e. Tidak efektif

6|Metodelogi Penelitian Akuntansi


Contoh instrumen dalam bentuk pernyataan:
Metode promosi yang diterapkan pada perusahaan ini efektif.
a. Sangat setuju
b. Setuju
c. Kurang setuju
d. Tidak setuju
e. Sangat tidak setuju
Pada dasarnya terdapat dua macam instrumen yaitu instrumen yang berbentuk test
untuk mengukur prestasi belajar yang jawabannya berupa salah atau benar dan
instrument yang berbentuk non test untuk mengukur sikap yang jawabannya berupa
positif atau negatif.

8.3 Validitas dan Reliabilitas Instrumen

Validitas
Validitas merupakan suatu ukuran yang menunjukkan kevalidan atau kesahihan
suatu instrument. Jadi pengujian validitas itu mengacu pada sejauh mana suatu
instrument dalam menjalankan fungsi. Instrument dikatakan valid jika instrument
tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang hendak diukur (Menurut Sugiyono
(2008:363). Sebagai contoh, ingin mengukur kemampuan siswa dalam matematika.
Kemudian diberikan soal dengan kalimat yang panjang dan yang berbelit-belit sehingga
sukar ditangkap maknanya. Akhimya siswa tidak dapat menjawab, akibat tidak
memahami pertanyaannya. Contoh lain, peneliti ingin mengukur kemampuan berbicara,
tapi ditanya mengenai tata bahasa atau kesusastraan seperti puisi atau sajak. Pengukur
tersebut tidak tepat (valid). Validitas tidak berlaku universal sebab bergantung pada
situasi dan tujuan penelitian. Instrumen yang telah valid untuk suatu tujuan tertentu
belum otomatis akan valid untuk tujuan yang lain.
Validitas Instrumen
Suatu instrumen dikatakan memiliki validitas, apabila intrumen tersebut mampu
menunjukkan sejauh mana suatu alat ukur mengukur apa yang ingin diukur. Jika seorang

7|Metodelogi Penelitian Akuntansi


peneliti ingin mengukur tentang kemiskinan, maka peneliti harus menguji validitas alat
ukurnya apakah memang benar alat ukur yang digunakan mampu mengukur kemiskinan.
Intrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data
(mengukur) itu valid. Valid berarti instrumen tersebut dapat digunakan untuk mengukur
apa yang seharusnya diukur. Hasil penelitian valid bila terdapat kesamaan antara data
yang terkumpul dengan data yang sesungguhnya terjadi opada obyek yang diteliti.
Contoh:
a. Apabila dalam penelitian, obyek berwarna merah, sedangkan data yang terkumpul
juga memberikan data berwarna merah bisa dikatakan hasil penelitian tersebut
Valid. Apabila obyek berwarna merah, sedangkan data yang terkumpul memberikan
data berwarna putih bisa dikatakan hasil penelitian tersebut tidak valid.
b. Meteran yang valid dapat digunakan untuk mengukur panjang dengan teliti, karena
meteran memang alat untuk mengukur panjang. Meteran tersebut menjadi tidak
valid jika digunakan untuk mengukur berat.

Menurut pendapat beberapa para ahli yaitu Anastasia, 1973 dan Nunnally, 1979 (Masri,
1989,124) validitas ada berbagai macam yaitu:

1. Validitas konstruk
Kontruk adalah kerangka dari suatu konsep. Validitas konstruk digunakan sebagai
tolok ukur operasional dalam menyusun kerangka konsep.
2. Validitas isi
Validitas isi alat pengukur ditentukan oleh sejauh mana isi alat pengukur tersebut
mewakili semua aspek yang dianggap sebagai aspek kerangka konsep.
3. Validitas ekternal
Dikatakan validitas ekternal apabila alat pengukur baru terjadi korelasi antara alat
pengukur lama yang digunakan dalam penelitian.
4. Validitas prediktif
Keabsahan yang didasarkan pada hubungan yang teratur antara tingkah laku apa
yang diramalkan oleh sebuah tes dan tingkah laku sebenarnya yang ditampilkan
oleh indivvidu atau kelompok.

8|Metodelogi Penelitian Akuntansi


5. Validitas rupa
Validitas rupa digunakan dalam pengukuran kemampuan individu seperti
pengukuran kecerdasan, bakat, dan keterampilan.
Kegunaan Validitas
1. Untuk menghindari pertanyaan yang kurang jelas
2. Untuk meniadakan kata-kata yang terlalu asing atau kata-kata yang menimbulkan
kecurigaan
3. Untuk memperbaiki pertanyaan-pertanyaan yang kurang jelas
4. Untuk menambah item yang diperlukan atau meniadakan item yang dianggap tidak
relevan
5. Untuk mengetahui validitas kuesioner tersebut
Reliabilitas Instrumen
Suatu instrumen dikatakan memiliki reliabilitas, apabila instrument tersebut mampu
menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan.
Bila suatu alat pengukur dipakai beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama dan
hasil pengukuran tersebut akan menghasilkan data yang sama. Dengan kata lain
reliabilitas menunjukkan konsistensi suatu alat pengukur didalam mengukur gejala yang
sama.
Contoh:
a. Alat untuk mengukur fenomena fisik seperti alat untuk mengukur berat dan panjang
badan.
b. Alat untuk mengukur jarak anatara dua bangunan seperti meteran kayu
Jenis-jenis Realibilitas:
1. Stabilitas Ukuran : menunjukkan kemampuan sebuah ukuran (instrumen) untuk
tetap stabil.
2. Reliabilitas Instrumen dapat diuji dengan : 1) Test-retest Reliability; 2)Equivalent /
Paralel-form Reliability 3) Internal Consistency Reliability).
3. Test-retest Reliability : dengan cara mencobakan instrumen beberapa kali pada
responden.

9|Metodelogi Penelitian Akuntansi


4. Equivalent/Paralel-form Reliability :adalah pertanyaan dalam bentuk kalimat yang
berbeda tapi maksudnya sama.
5. Internal Consistency Reliability :diuji dengan menganalisis yang ada pada
instrumen dengan teknik tertentu.

8.4 Pengujian Validitas dan Reabilitas Instrumen


Pengujian Validitas
Cara pengujian validitas sebagai berikut (Sugiyono, 2010):
a. Pengujian validitas konstruk
Pengujian validitas konstruk dapat menggunakan pendapat para ahli mengenai
aspek yang akan diukur. Kemudian dilakukan ujicoba instrumen pada sampel dari
populasi yang akan digunakan. Setelah data ditabulasikan, maka pengujian validitas
konstruk dilakukan dengan analisis faktor, yaitu dengan mengkorelasikan antar skor
item instrumen dalam suatu faktor, dan mengkorelasikan skor faktor dengan skor total.
Pengujian validitas seluruh butir instrumen dalam satu variabel dapat juga dilakukan
dengan cara mencari daya pembeda skor tiap aitem dari kelompok yang memberikan
jawaban tinggi dan jawaban rendah. Pengujian analisis daya pembeda dapat
menggunakan t-test.
b. Pengujian validitas isi
Untuk instrumen yang berbentuk tes, pengujian validitas isi dilakukan dengan
membandingkan antara isi instrumen dengan materi pelajaran yang telah diajarkan. Di
sisi lain, pengujian validitas isi dari instrumen yang akan mengukur efektivitas
pelaksanaan program, dapat dilakukan dengan membandingkan antara isi instrumen
dengan isi atau rancangan yang telah ditetapkan. Untuk menguji validitas butir-butir
instrumen lebih lanjut, maka setelah dikonsultasikan kepada para ahli, selanjutnya
diujicobakan, dan dilakukan analisis aitem atau uji beda.
c. Pengujian validitas eksternal
Pengujian ini dilakukan dengan cara membandingkan (untuk mencari kesamaan)
antara kriteria yang ada pada instrumen dengan fakta-fakta empiris yang terjadi di

10 | M e t o d e l o g i P e n e l i t i a n A k u n t a n s i
lapangan. Bila terdapat kesamaan, maka dapat dinyatakan instrumen tersebut memiliki
validitas eksternal yang tinggi.
Reabilitas Instrumen
Menurut Suharsimi Arikunto (2000:134), instrumen pengumpulan data adalah alat
bantu yang dipilih dan digunakan oleh peneliti dalam kegiatannya mengumpulkan agar
kegiatan tersebut menjadi sistematis dan dipermudah olehnya. Ibnu Hadjar (1996:160)
berpendapat bahwa instrumen merupakan alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan
informasi kuantitatif tentang variasi karakteristik variabel secara objektif.
Instrumen pengumpul data menurut Sumadi Suryabrata (2008:52) adalah alat yang
digunakan untuk merekam-pada umumnya secara kuantitatif-keadaan dan aktivitas
atribut-atribut psikologis. Atibut-atribut psikologis itu secara teknis biasanya
digolongkan menjadi atribut kognitif dan atribut non kognitif. Sumadi mengemukakan
bahwa untuk atribut kognitif, perangsangnya adalah pertanyaan. Sedangkan untuk
atribut non-kognitif, perangsangnya adalah pernyataan
Menurut Sukardi (2008:51-52) koefisien reliabilitas dapat dipengaruhi oleh waktu
penyelenggaraan tes-retes. Interval penyelenggaraan yang terlalu dekat atau terlalu
jauh, akan mempengaruhi koefisien reliabilitas. Faktor-faktor lain yang juga
mempengaruhi reliabilitas instrument evaluasi diantaranya sebagai berikut :
a. Panjang tes, semakin panjang suatu tes evaluasi, semakin banyak jumlah item
materi pembelajaran diukur.
b. Penyebaran skor, koefisien reliabilitas secara langsung dipengaruhi oleh
bentuk sebaran skor dalam kelompok siswa yang di ukur. Semakin tinggi
sebaran, semakin tinggi estimasi koefisien reliabel.
c. Kesulitan tes, tes normatif yang terlalu mudah atau terlalu sulit untuk siswa,
cenderung menghasilkan skor reliabilitas rendah.
d. Objektifitas, yang dimaksud dengan objektif yaitu derajat dimana siswa dengan
kompetensi sama, mencapai hasil yang sama.

Suatu instrumen dikatakan memiliki reliabilitas, apabila instrument tersebut mampu


menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan.
Bila suatu alat pengukur dipakai beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama dan

11 | M e t o d e l o g i P e n e l i t i a n A k u n t a n s i
hasil pengukuran tersebut akan menghasilkan data yang sama. Dengan kata lain
reliabilitas menunjukkan konsistensi suatu alat pengukur didalam mengukur gejala yang
sama.
Instrument yang baik disamping harus valid juga harus variable. Suharsini Ari
Kunto (2002 : 168) menyatakan, reliabilitas artinya dapat dipercaya, dapat diandalkan.
Berdasarkan pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa dikatakan variable bila
memberikan hasil yang tetap atau ajeg walaupun dilakukan siapa saja dan kapan saja.
Uji reliabilitas instrument dapat mengemukakan rumus Alpha.
Langkah selanjutnya adalah menafsirkan angket koefisien reliabilitas. Sedangkan
untuk mengetahui tingkat keandalannya berpedoman pada penggolongan berikut :
Antara 0,800 sampai dengan 1,00 = sangat tinggi
Antara 0, 600 sampai dengan 0,800 = cukup
Antara 0,400 sampai dengan 0,600 = agak rendah
Antara 0, 200 sampai dengan 0,200 = sangat rendah
Reliabilitas adalah kemantapan / keterandalan / keajegan suatu alat pengukur,
sehingga jika alat tersebut digunakan selalu memberikan hasil yang konsisten. Sifat
reliabel (keterandalan) dari sebuah alat ukur berkenaan dengan kemampuan alat ukur
tersebut memberikan hasil yang konsisten dan stabil. Contoh paling nyata adalah
timbangan atau meteran. Hal yang sama terjadi untuk alat ukur suatu gejala, tingkah
laku, ciri atau sifat individu dan lain-lain. Misalnya alat ukur prestasi belajar seperti tes
hasil belajar, alat ukur sikap, kuesioner dan lain-lain, hendaknya meneliti sifat keajegan
tersebut. Tes hasil belajar dikatakan ajeg apabila hasil pengukuran saat ini menunjukkan
kesamaan hasil pada saat yang berlainan waktunya, terhadap siswa yang sama.
Misalnya siswa kelas V pada hari ini di tes kemampuan matematik. Minggu
berikutnya siswa tersebut di tes kembali. Hasil dari kedua tes relatif sama. Sehingga
masih mungkin terjadi ada perbedaan hasil untuk hal-hal tertentu akibat faktor
kebetulan, selang waktu, terjadinya perubahan pandangan siswa terhadap soal yang
sama. Jika ini terjadi, kelemahan terletak dalam alat ukur itu, yang tidak memiliki
kepastian jawaban atau meragukan siswa. Dengan kata lain derajat reliabilitasnya masih
rendah. Di lain pihak perbedaan hasil pengukuran bukan disebabkan oleh alat ukurnya,

12 | M e t o d e l o g i P e n e l i t i a n A k u n t a n s i
melainkan kondisi yang terjadi pada diri siswa. Misalnya fisik siswa dalam keadaan
sakit pada waktu tes yang pertama, motivasi pada waktu tes pertama berbeda dengan
motivasi tes pada berikutnya.
Cara Menentukan Reliabilitas
Cara Menentukan Reliabilitas dengan Menggunakan Rumus. Pengujian reliabilitas
instrumen dapat dilakukan secara eksternal maupun internal. Secara eksternal pengujian
dapat dilakukan dengan test-retest (stability), equivalent, dan gabungan keduanya.
Secara internal reliabilitas instrument dapat diuji dengan menganalisis konsistensi butir-
butir yang ada pada instrument dengan teknik tertentu.

13 | M e t o d e l o g i P e n e l i t i a n A k u n t a n s i
DAFTAR PUSTAKA

Sugiyono. 2007. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: CV Alfabeta.

Kuncoro, Mudrajad. 2009. Metode Riset untuk Bisnis & Ekonomi Bagaimana Meneliti &
Menulis Tesis? Edisi 3. Jakarta: Erlangga.

http://expresisastra.blogspot.co.id/2013/12/skala-pengukuran-dalam-penelitian.html

(diakses pada tanggal 16 Oktober 2017)

http://skripsimahasiswa.blogspot.co.id/2009/12/skala-pengukuran.html

(diakses pada tanggal 16 Oktober 2017)

14 | M e t o d e l o g i P e n e l i t i a n A k u n t a n s i