Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

PENANGKAPAN, ISOLASI DAN TEKNIK PEMURNIAN

Disusun Oleh :

Nama : Ita Novayanti


NIM : ACD 114 044
Kelas :B
Kelompok :6
Hari/Tanggal : Sabtu, 1 Oktober 2016
Jumat, 14 Oktober 2016
Praktikum ke :4
Dosen Pengampu : Liswara Neneng, M.Si
Widya Krestina, S.Si, M.Si
Asisten praktikum : Rahmawati, S.Pd, M.Pd

PROGAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


JURUSAN PENDIDIKAN MIPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PALANGKARAYA
2016
A. PENDAHULUAN
Mikroorganisme dapat diperoleh hamper di setiap tempat, misalnya di udara, di
tanah, di air, di antara helaian rambut, di sela-sela gigi, di telapak tangan, dan
sebagaianya. Pada umunya mikroorganisme yang tertangkap pada medium akan tumbuh
kurang lebih 2x24 jam.
Secara alami, bakteri di alam ditemukan dalam populasi campuran. Hanya dalam
keadaan tertentu saja populasi ini ditemukan dalam keadaan murni. Untuk dapat
mempelajari sifat biakan, morfologi dan sifat faalnya maka mikroorganisme yang akan
diambil harus dapat dipisahkan. Ini berarti bahwa harus diperoleh biakan murni yang
hanya mengandung satu macam bakteri.
Prinsip dari isolasi mikroorganisme adalah memisahkan satu jenis
mikroorganisme dengan mikroorganisme lain yang berasal dari campuran bermacam-
macam mikroorganisme. Hal ini dapat dilakukan dengan menumbuhkannya dalam media
padat, karena dalam media padat sel-sel mikroorganisme akan membantuk suatu koloni
sel yang tetap pada tempatnya. Jika sel-sel tersebut tertangkap oleh media padat pada
beberapa tempat yang terpisah, maka setiap sel atau kimpulan sel yang hidup akan
berkembang menjadi suatu koloni yang terpisah sehingga memudahkan pemisahan
selanjutnya.
Isolasi mikroorganisme dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu :
1. Metode cawan gores
Metode ini mempunyai dua keuntungan yaitu menghemat bahan dan waktu. Namun
untuk memperoleh hasil yang baik diperlukan keterampilan yang biasanya diperoleh
dari pengalaman. Metode cawan gores yang dilaksanakan dengan baik kebanyakan
akan menyebabkan terisolasinya mikroorganisme seperti yan diinginkan.
2. Metode cawan tuang
Cara lain untuk memperoleh koloni murni dari popuasi campuran ialah dengan
mengencerkan specimen dalam medium agar yang telah dicairkan dan didinginkan
(50C) yang kemudian dicawankan. Karena konsentrasi sel-sel mikroorganisme di
dlam specimen pada umumnya tidak diketahui sebelumnya, maka pengenceran perlu
dilakukan beberapa tahap sehingga sekurang-kurangnya satu di antara cawan-cawan
tersebut mengandung kolono-koloni terpisah di atas permukaan maupun di dalam
agar. Metode ini memboroskan bahan dan waktu namun tidak memerlukan
katerampilan yang terlampau tinggi.
B. TUJUAN
1. Memahami cara menangkap dan mengisolasi mikroorganisme baik dari udara, tanah
maupun air.
2. Memahami teknik untuk memurnikan mikroorganisme dari suatu koloni campuran.
C. ALAT
No. Alat Jumlah
1. Kompor 1 buah
2. Sprayer 1 buah
3. Cawan petri 3 buah
4. Tabung reaksi 5 buah
5. Bunsen 1 buah
6. Autoklaf 1 buah
7. Pipet tetes 3 buah
8. Jarum Inokulum 1 buah
9. Panci 1 buah

D. BAHAN
No. Bahan Jumlah
1. Media NA 50 ml
2. Media NB 15 ml
3. Alkohol Secukupnya
4. Kapas Secukupnya
5. Aluminum foil Secukupnya
6. Plaster Secukupnya
7. Nutrient Agar 8,4 gram
8. Akuades 300 ml
E. PRROSEDUR KERJA
1. NA dan Udara
a. Menyiapkan alat dan bahan untuk praktikum
b. Memanaskan media NA, dengan merebusnya di dalam panci yang telah diisi air
sebanyak nya, hingga media NA mencair.
c. Membersihkan meja dan menyemprot tangan dengan alcohol 70%.
d. Membuka cawan petri yang telah diautoklaf di dekat lampu bunsen.
e. Membuka media yang telah cair di dekat lampu Bunsen, dan memanaskan
ujungnya hingga hangat.
f. Membuka cawan petri sedikit sesuai dengan ukuran yang diperlukan untuk
menuang media NA.
g. Menuang media NA ke dalam cawan petri di dekat lampu Bunsen sebanyak 4,7
mL.
h. Memutar cawan petri yang telah berisi media NA searah dengan angka delapan.
i. Mendiamkan media NA pada cawan terbuka pada keadaan udara bebas selama
10 menit.
j. Menutup cawan petri di dekat Bunsen, kemudian diplaster hungga rapat.
k. Menginkubasi selama 2x24 jam
2. NA dan Tanah Gambut
a. Menyiapkan alat dan bahan
b. Menimbang tanah gambut dengan neraca analitik sebanyak 1 gram.
c. Memasukkan 1 gram tanah gambut di dalam tabung reaksi yang telah diisi 10 mL
akuades.
d. Menghomogenkan tanah gambut dan akuades dengan cara diaduk atau dikocok.
e. Menyiapkan cawan yang telah diautoklaf dan media NA yang telah dicairkan.
f. Memasukkan 10 tetes campurna antara tanah gambut dan akuades yang telah
dibuat sebelumnya, dengan menggunakan pipet tetes di dekat lampu Bunsen, pada
cawan petri yang dihangatkan dengan lampu Bunsen.
g. Media NA yang telah dicairkan dimasukkan ke dalam cawan petri di dekat
Bunsen.
h. Memutar cawan petri searah angka delapan
i. Memplaster cawan petri hingga rapat dan menginkubasi selama 2x24 jam.
3. NA dengan Air Es
a. Menyiapkan alat dan bahan.
b. Menuangkan air es pada gelas ukur
c. Menyiapkan media NA yang telah cair dan didekatkan pada lambpu Bunsen
hingga hangat.
d. Menyiapkan cawan petri yang telah diautoklaf dan didekatkan pada lampu
Bunsen, dan pinggirnya didekatkan pada lampu Bunsen hingga hangat.
e. Membuka cawan petri seukuran yang diperlukan.
f. Memasukkan 10 tetes air es ke dalam cawan petri di dekat bunsen dengan
menggunakan pipet tetes.
g. Menutup cawan petri dan memutar searah angka delapan.
h. Memplaster cawan petri hingga rapat dan diberi label.
i. Menginkubasi selama 2x24 jam.
4. NB dan Udara
a. Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan.
b. Memanaskan media NB dengan merebusnya di dalam panci yang berisi air di atas
kompor.
c. Membersihkan meja dengan alcohol dan menyemprot tangan dengan alcohol.
d. Membuka tabung reasi yang telah diautoklaf di dekat lampu Bunsen.
e. Memanaskan mulut tabung reaksi sampai hangat dengan lampu Bunsen.
f. Memasukkan media NB pada tabung reaksi secukupnya.
g. Membiarkan tabung terbuka selama 10 menit.
h. Mendekatkan kembali tabung rekasi pada lampu Bunsen untuk memanaskan
mulut tabung reaksi.
i. Menutup tabung reaksi dengan menggunakan kapas hingga rapat, dan metupnya
kembali dengan aluminium foil.
j. Memplaster tabung reaksi secukupnya.
5. NB dan Tanah Gambut
a. Menyiapkan alat dan bahan yang digunakan.
b. Memanaskan media NB dengan merebusnya di dalam panci yang berisi air di atas
kompor.
c. Menimbang tanah sebanyak 1 gram
d. Membersihkan meja dengan alcohol dan menyemprot tangan dengan alcohol.
e. Menuangkan 10 mL air akuades pada tabung rekasi dan memasukkan tanah yang
sudah ditimbang, diaduk sampai homogeny.
f. Memasukkan media NB pada tabung reaksi, di dekat lampu Bunsen.
g. Meneteskan 10 tetes campuran tanah gambut dan akuades ke dalam tabung reaksi
yang telah diautoklaf.
h. Mengocok hingga homogeny di dekat lampu Bunsen.
i. Memanaskan ujung tabung rekasi pada lampu Bunsen
j. Menutup mulut atau ujung tabung rekasi dengan menggunakan kapas hingga rapat
dan ditutup kembali dengan aluminium foil.
k. Memplaster tabung raksi.
l. Menginkubasi selama 2x24 jam
6. NB dan Air Es
a. Menyiapkan alat dan bahan yan digunakan
b. Memanaskan media NB dengan merebusnya di dalam panci yang berisi air di atas
kompor.
c. Menuangkan air es pada gelas ukur
d. Membuka tabung rekasi yang telah diautoklaf di dekat lampu Bunsen.
e. Meneteskan 10 tetes air es pada tabung reksi di dekat lampu Bunsen.
f. Menambahkan media NB ke dalam tabung reaksi tersebut.
g. Menghomogenkan media NB dan air e dengan cara mengocoknya.
h. Meutup tabung rekasi dengan kapas hingga rapat, dan menutupnya kembali
dengan aluminium foil.
i. Memplester tabung reaksi yang telah ditutup.
j. Menginkubasi selama 2x24 jam.
7. Pembuatan Media NA
a. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan.
b. Menimbang NA sebanyak 4,2 gram, sebanyak 2 kali.
c. Menakar akuades sebanyak 150 ml, sebanyak 2 kali.
d. Menuangkan akuades sebanyak 150 ml ke dalam labu Erlenmeyer 1, dan 150 ml
ke dalam labu Erlenmeyer 2.
e. Menambahkan 4,2 gram NA ke dalam labu Erlenmeyer 1, dan ,2 gram ke dalam
labu Erlenmeyer 2.
f. Menggoyang-goyangkan labu Erlenmeyer 1 dan 2 hingga akuades dan NA
tercampur rata.
g. Memanaskan air ke dalam panci, sebanyak panci.
h. Memasukkan labu Erlenmeyer ke dalam panci.
i. Memasak hingga butiran-butiran NA benar-benar larut dalam akuades.
j. Menyiapkan 2 tabung reaksi yang telah dicuci bersih dan dikeringkan.
k. Menuangkan sebanyak 5 ml media NA yang telah dimasak ke setiap tabung reaksi
di dekat Bunsen.
l. Menutup tabung reaksi menggunakan kapas, dan menutup kembali dengan
menggunakan aluminium foil.
m. Memasukkan 2 tabung reaksi tersebut ke dalam autoklaf selama 1 jam untuk
sterilisasi.
n. Mengeluarkan kedua tabung dari autoklaf dan dibiarkan hinggamedia NA
menjadi padat.
8. Isolasi bakteri B1 dan B2
a. Mensterilisasi tempat yang akan digunakan untuk praktikum dengan
menyemprotkan alcohol.
b. Menyalakan lampu Bunsen.
c. Mensterilisasi tangan dengan alcohol.
d. Memanaskan jarum inoculum hingga ujungnya berwarna merah, dan dibirakan
hingga warna merahnya hilang.
e. Membuka tabung reaksi B1 dan menggoreskan jarum inoculum pada
permukaannya..
f. Menanam bakteri B1 pada NA B1 dengan cara menggoreskan secara zigzag pada
permukaan media NA, dilakukan didekat Bunsen.
g. Membakarkembali jarum inoculum di atas Bunsen.
h. Menutup tabung reaksi NA B1 dengan menggunakan kapas dan aluminium foil,
kemudian memplasternya.
i. Mengulang langkah a-h untuk bakteri B2 pada media NA B2.
j. Menginkubasi kedua tabung selama 2x24 jam.
F. HASIL PENGAMATAN
No. Nama Gambar
1. NA dan udara

2. NA dan Tanah
Gambut

3. NA dan Air Es
4. NB dan Udara

5. NB dan Tanah
Gambut

6. NB dan Air Es

NB
Udara NB Tanah NB Air
Gambut Es
G. PEMBAHASAN
Isolasi adalah cara untuk memisahkan atau memindahkan mikroba dari
lingkungannya sehingga diperoleh kultur murni. Prinsip dari isolasi mikroorganisme
adalah memisahkan satu jenis mikroorganisme dengan mikroorganisme lain yang berasal
dari campuran bermacam-macam mikroorganisme.
Pada praktikum ini ada tiga jenis mikroorganisme yang diisolasi yaitu
mikroorganisme dari udara, tanah gambut dan air es. Metode isolasi yang dipakai pada
praktikum ini yaitu metode cawan tuang. Metode tuang adalah suatu teknik dalam
menumbuhkan mikroba di dalam media agar dengan cara mencampurkan media agar
yang masih cair dengan sampel yang sudah dilakukan pengenceran.
Ada dua jenis media yang digunakan sebagai media untuk mengisolasi
mikroorganisme yaitu media NA sebagai media padat, dan media NB sebagai media cair.
Media NA yang telah dicairkan dan didinginkan kemudian dituang ke dalam 3 cawan
petri. Dimana cawan pertama untuk mengisolasi mikroorganisme dari udara, cawan
kedua untuk mengisolasi mikroorganisme dari tanah gambut dan cawan ketiga untuk
mengisolasi mikroorganisme dari air es. Untuk mengisolasi mikroorganisme dari udara,
media NA di dalam cawan petri dibiarkan terbuka di udara bebas selama 10 menit.
Setelah 10 menit kemudian ditutup dan dilaster agar tidak ada lagi udara yang masuk
yang akan membawa kontaminan. Untuk mengisolasi mikroorganisme dari tanah gambut
dilakukan dengan metode tuang. Pertama mengencerkan sampel tanah gambut sebanyak
1 gram dengan 10 ml akuades. Dari hasil pengenceran kemudian diambil 10 tetes dan
diencerkan lagi dengan 10 ml akuades di dalam tabung reaksi, kemudian dituangkan
sebanyak 10 tetes pada media NA dalam cawan petri, kemudian ditutup dan diplaster.
Untuk mengisolasi mikroorganisme dari air es dilakukan dengan mencairkan es,
kemudian menuangkan sebanyak 10 tetes air es pada media NA di dalam cawan petri.
Kemudian diputar searah angka delapan agar air es merata. Kemudian ditutup dan
diplaster. Selanjutnya diinkubasi selama 2x24 jam.
Isolasi mikroorganisme dengan menggunakan media cair yaitu dengan
menggunakan media NB. Media NB yang telah dicairkan kemudian di tuangkan ke
dalam 3 tabung reaksi. Tabung reaksi pertama dibiarkan terbuka selama 10 menit untuk
menangkap mikroorganisme dari udara, kemudian ditutuip dengan kapas dan alumunium
foil dan diplaster agar tidak ada kontamninan yang masuk. Tabung reaksi media NB
kedua digunakan untuk mengisolasi mikroorganisme dari tanah gambut. Pertama
mengencerkan sampel tanah gambut sebanyak 1 gram dengan 10 ml akuades. Dari hasil
pengenceran kemudian diambil 10 tetes dan diencerkan lagi dengan 10 ml akuades di
dalam tabung reaksi kemudian dituangkan sebanyak 10 tetes pada media NB dalam
tabung reaksi dan ditutup dengan kapas. Alumunium dan diplaster. Untuk mengisolasi
mikroorganisme dari air es dilakukan dengan mencairkan es, kemudian menuangkan
sebnayak 10 tetes air es pada media NB ketiga di dalam tabung reaksi, kemudian ditutup
dengan kapas, alumunium foil dan diplaster. Kemudian diinkubasi selam 2x24 jam.
Isolasi bakteri B1 dan bakteri B2 dilakukan untuk mengamati karakteristik
pertumbuhan agar miring. Media yang digunakan yaitu media padat NA. langkah
pertama yaitu membuat media NA dengan memasak 4,2 gram NA dan 150 ml akuades
hingga butiran NA benar-benar larut. Stelah dimasak kemudian dituangkan kedalam 2
tabung reaksi maisng-masing 5 ml. tabung reaksi kemudian ditutup dengan kapas dn
alumunium foil agar tidak ada mikroorganisme yang masuk yang akan menyebabkan
kontaminasi. Tabung reaksi yan berisi media NA kemudian disterilisasi di dalam autoklaf
dengan suhu 121C selama 1 jam. Tabung reaksi dikeluarkan dan dibiarkan beberapa jam
dengan posisi ditidurkan hingga media NA menjadi padat. Setelah benar-benar padat baru
dilakukan isolasi bakteri B1 untuk tabung pertama dan isolasi bakteri B2 untuk tabung
kedua.
Isolasi bakteri B1 dan B2 pada agar miring dilakukan dengan metode gores.
Tempat dan tangan yang digunakan saat praktikum harus steril agar tidak ada
mikroorganisme lain yang dapat menyebabkan kontaminasi, sehingga tempat dan tangan
disterilkan dengan menggunakan alcohol. Bakteri B1 diambil dengan menggunakan
jarum inoculum yang telah dipanaskan diatas api Bunsen hingga ujung jarum berwarna
merah dan dibirkan hingga warna merahnya hilang, itu artinya suhunya sudah turun
sehingga tidak akan mematikan bakteri yang akan diisolasi. Tabung reaksii sebagai
tempat biakan bakteri B1 dibuka dan mulut tabung dipanaskan diatas api Bunsen agar
tidak ada mikroorganisme lain yang masuk. Kemudian menggoreskan ujung jarum pada
permukaan agar yang berisi biakan bakteri B1. Tabung reaksi biakan bakteri B1 ditutup.
Menggoreskan bakteri B1 pada media NA pertama secara zigzag pada permukaan
medium agar. Tabung reaksi ditutup dengan kapas dan alumunium foil serta diplaster.
Untuk isolasi bakteri B2 sama dengan langkah isolasi bakteri B1 tapi dilakukan di media
NA pada tabung reaksi kedua. Kemudian diinkubasi delama 2x24 jam.
H. KESIMPULAN
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Isolasi adalah cara untuk memisahkan atau memindahkan mikroba dari
lingkungannya sehingga diperoleh kultur murni.
2. Prinsip dari isolasi mikroorganisme adalah memisahkan satu jenis mikroorganisme
dengan mikroorganisme lain yang berasal dari campuran bermacam-macam
mikroorganisme.
3. Metode isolasi yang dipakai pada praktikum ini yaitu metode cawan tuang dan
metode gores.
4. Metode cawan tuang dilakukan dengan cara mengencerkan sampel yang digunakan
dengan menggunakan akuades kemudian menuangkan beberapa tetes sampel yang
telah diencerkan pada media NA yang telah dicairkan dan didinginkan. Kemudian
diinkubasi selama 2x24 jam. Metode ini digunakan untuk menangkap dan
mengisolasi mkroorganisme dari tanah gambut dan mikroorganisme dari air es.
5. Metode gores dilakukan dengan monggoreskan ujung jarum inoculum pada
permukaan media agar tempat pembiakan bakteri, kemudian digoreskan ke
permukaan media NA baru yang telah padat. Kemudian diinkubasi selama 2x24jam.
Metode ini digunakan untuk mengisolasi mikroorganisme pada agar miring.
DAFTAR PUSTAKA

Dwidjoseputro, D. 1889. Dasar-Dasat Mikrobiologi. Malang : Djambatan.

Neneng, Liswara. 2016. Penuntun Praktikum Mikrobiologi. Palangka Raya : Universitas


Palangka Raya.

Nurcholis,Mochamad. 2013. Teknik Isolasi Mikroorganisme. Sumber http://mnurcholis.


lecture.ub.ac.id/files/2013/05/6_Teknik-Isolasi-Mikroorganisme1.pdf. Diakses tanggal
22 Oktober 2016.