Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM

PEMULIAAN TANAMAN

PERSILANGAN TOMAT

SEPTALINA PAULINA BR SIRINGO RINGO


CAA 115 090

JURUSAN BUDIDAYA PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS PALANGKA RAYA
2017

i
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii


I. PENDAHULUAN .............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2 Tujuan ......................................................................................................... 2
II. BAHAN DAN METODE................................................................................... 3
2.1 Waktu dan Tempat ...................................................................................... 3
2.2 Alat dan Bahan ............................................................................................ 3
2.3 Cara Kerja ................................................................................................... 3
III. HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................... 5
3.1 Hasil Pengamatan ....................................................................................... 5
3.2 Pembahasan .............................................................................................. 5
IV. PENUTUP ........................................................................................................ 7
4.1 Kesimpulan ................................................................................................. 7
4.2. Saran ......................................................................................................... 7
IV. DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 8

ii
iii
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tomat (Lycopersicum esculentum Mill) budidaya bervariasi dalam
ukuran, mulai dari tomat cherry, seukuran (12 cm) dengan ukuran tomat liar,
sampai tomat beefsteak dengan diameter 10 cm atau lebih. Ukuran tomat
umumnya : diameter 56 cm. Kebanyakan kultivar memproduksi buah warna
merah (lycopene), tapi beberapa kultivar: oranye, pink, ungu, hijau, putih. Tomat
untuk dikalengkan berbentuk panjang, 79 cm, diameter 45 cm dan dikenal
sebagai tomat plum.
Tomat (Lycopersicum esculentum Mill) sudah tidak asing lagi bagi
masyarakat karena sebagai tanaman sayuran tomat memegang peranan yang
penting dalam pemenuhan gizi masyarakat. Dalam buah tomat banyak
mengandung zat-zat yang berguna bagi tubuh manusia antara lain mengandung
vitamin C, vitamin A (karotien) dan mineral (Tugiyono, 1995).Klasifikasi: a).
Kerajaan: Plantae; b). Ordo: Solanales; c). Famili: Solanaceae; d). Genus:
Solanum dan e). Spesies:S. lycopersicum
Varietas-varietas tomat yang ada baik yang untuk dataran tinggi seperti
Moneymaker, maascross, Extase, Bonset, Monresist, Geraldton, Smoothskin dan
Indian River maupun varietas untuk dataran rendah seperti Intan, Ratna dan
Berlian, tidak menunjukkan toleransi terhadap kekeringan. Sehingga perlu
dilakukan usaha penciptaan varietas unggul tahan kering melalui perbaikan
genetik.
Syarat Tumbuh adalah hal yang harus diperhatikan pada saat melakukan
budidaya pada tanaman tomat, seperti : a). Dapat tumbuh didataran rendah dan
tinggi; b). Waktu tanam yang baik 2 bulan sebelum musim hujan berakhir (awal
musim kemarau); c). Tanah gembur, kaya humus dan subur; d). Drainase baik dan
tidak menggenang; e). PH sekitar 5-6; f). Curah hujan optimal 100-220 mm atau
hujan dan g). Temperatur optimum 100-200 C (malam hari), 200-300 C (siang
hari)

1
1.2 Tujuan
Tujuan praktikum pemulian tanaman tomat dengan materi keragaman
dasar pemuliaan tanaman yaitu :
a. Mengetahui cara persilangan tanaman tomat dengan baik dan benar.
b.Mendapatkan tanaman tomat dengan hasil yang paling baik (variasi karakter
lain).

2
II. BAHAN DAN METODE

2.1 Waktu dan Tempat


Praktikum pemuliaan tanaman dengan materi persilangan buatan tomat
dilaksanakan pada bulan Juni 2017 pukul 06.00 WIB di Kebun Jagung milik
Bapak Sulani yang berlokasi di Jalan Hiu Putih, Palangka Raya.

2.2 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan pada praktikum pemuliaan tanaman dengan materi
persilangan buatan pada tomat adalah pipet plastik, pinset, kuas kecil atau cotton
buds, dan gunting. Sedangkan bahan yang digunakan adalah tanaman jagung yang
telah memasuki masa pembungaan dan pensil.

2.3 Cara Kerja


a) Menyiapkan alat dan bahan
b) Mengambil bunga jantan pada pagi hari sebelum matahari terbit,
c) Membuka bunga betina yang masih kuncup pada pagi hari sebelum
matahari terbit.Memilih bunga yang masih kuncup, memegang antara
telunjuk dan ibu jari tangan.
d) Membuang kelopak bunga dengan pinset sehingga terlihat mahkota bunga
yang membungkus bakal buah.
e) Mencabut mahkota bunga dengan pinset.
f) Membuang kepala sari sampai bersih dengan menggunakan pinset, sehingga
hanya tinggal kepala putik.
g) Menyilangkan dengan cara:
h) Mengambil yang telah mekar dan masih segar dari tanaman induk jantan.
i) Membuka mahkota bunga yang menyelubungi alat jantan dengan pinset,
kemudian mengambil bunga jantan. pada waktu bunga masih kuncup,
kepala sari lebih rendah dari kepala putik.Bunga hamper mekar, kepala sari
sama tinggi dan menempel pada kepala putik.
j) Mengoleskan tepung sari tersebut pada kepala putik yang telah dikebiri.

3
k) Memberi etiket bunga yang telah disilangkan, agar kelak polong dapat
dikenali dengan mudah.
l) Melakukan penyilangan ini pada pagi hari sebelum matahari terbit ( pukul
05.00).

4
III. HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1 Hasil Pengamatan
Tabel hasil persilangan tanaman Tomat (Lycopersicum esculentum Mill)
No Cara Penyerbukan Gambar
1. Memilih bunga tomat
betina yang masih
terkuncup belum
terserbuki
2. Membersihkan mahkota
bunga yang menggelilingi
kepala putik

3. Mengambil bunga jatan


dari tanaman tomat lain
sebagai bahan
penyerbukkan (betina)
4. Mengoleskan atau
menyerbukkan bunga
jatan yang telah diambil
dari tanaman tomat lain
(Persilangan).
5. Membiarkan beberapa
menit lalu tutup dengan
mengunakan kertas agar
serbuk sari dari tanaman
tomat tidak masuk (tidak
menganggu penyerbukan).

3.2 Pembahasan
Perkawinan silang antara spesies dan dalam spesies memiliki beberapa
perbedaan dalam tingkat keragaman genetik nantinya. Jenis perkawinan tersebut
dipengaruhi oleh beberapa faktor. Sehingga dalam proses perkawinan dalam

5
tanaman atau sering disebut dengan penyerbukan diperlukan pengetahuan khusus
mengenai meorfologi dan sifat-sifat pada bunga. Proses penyerbukan ditandai
dengan menempelnya serbuk sari ke kepala putik. Setiap jenis tanaman memiliki
cara-cara tersendiri dalam proses tersebut secara alami. Penyerbukan tanaman
oleh manusia baik untuk memperoleh varietas baru maupun untuk mendapatkan
produk dari tanaman tersebut harus memperhatikan proses penyerbukan tanaman
secara alami itu sendiri.
Tomat adalah komoditas hortikultura yang penting, tetapi produksinya
baik kuantitas dan kualitas masih rendah. Bunga tanaman tomat berukuran kecil
berdiameter sekitar 2 cm dan berwarna kuning cerah. Kelopak bunga yang
berjumlah 5 buah dan berwarna hijau terdapat pada bagian baerah atau pangkal
bunga. Bagian lain dari bunga tomat adalah mahkota bunga yaitu bagian terindah
dari bunga tomat. Mahkota bunga tomat berwarna kuning cerah, berjumlah
sekitar. 6 buah dan berukuran 1 cm. Bunga tomat merupakan bunga sempurna,
karena benang sari dan kepala putik terletak pada bunga yang sama. Bunganya
memiliki 6 buah tepung sari dengan kepala putik berwarna sama dengan mahkota
bunga yakni kuning cerah. Bunga tomat tumbuh dari batang (cabang) yang masih
muda.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan penyilanganPenyerbukan
sering mengalami kegagalan bila dilakukan pada saat kondisi lingkungan yang
tidak mendukung atau dilakukan pada saat serbuk sari atau kepala putik dalam
keadaan belum matang oleh karena itu saat penyerbukan yang tepat merupakan
faktor penting yang harus diperhatikan agar penyerbukan berhasil dengan baik.
Untuk melakukan penyerbukan harus dipilih waktu yang tepat dan tidak boleh
terlambat dimana pada saat itu putik maupun serbuk sari dalam keadaan segar,
sehat, telah matang, dan cuaca mendukung proses persarian dengan baik. Waktu
yang baik untuk penyerbukan adalah jam 05.00 pagi (sebelum bunga mekar,
karena jika bunga telah mekar ditakutkan sudah mengalami penyerbukan sendiri
pada bunga yang dijadikan induk jantan).

6
IV. PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Persilangan dimulai dengan mengemaskulasi bunga yaitu pengambilan
serbuk sari pada bagian bunga.Teknik hibridisasi sangat tergantung pada sifat
bunga dan tingkat pemasakan sel-sel kelamin.Keberhasilan hibridisasi disebabkan
karena pemilihan tetua yang tepat.Bunga dapat dibedakan berdasarkan ciri
morfologinya.
Berdasarkan kelengkapan bagian bunga dapat diklasifikasikan atas dua
macam yaitu bunga lengkap dan bunga tak lengkap.Dari perbedaan proses
morfologi dapat terjadi perbedaan proses penyerbukan.Dari persilangan tomat
yang dilakukan setelah kurang lebih 2 minggu, bunga tidak berubah menjadi buah
tetapi malah mati, dan timbulnya pucuk-pucuk baru pada dekat bunga. Hal ini
dikarenakan pada saat Pollinasi kemungkinan besar saat anther diusapkan ke
stigma pollen yang dipilih tidak menempel. Sehingga pembuahan tidak terjadi dan
bunga yang terbungkus mati, dan pucuk-pucuk yang tumbuh dikarenakan
dibuangnya daun-daun disekitar bunga yang disilangkan.

4.2. Saran
Kami sangat berterima kasih kepada bapak dosen yang terhornat, karena
telah memberikan tugas Kastrasi dan Hibridisasi ini kepada kami sehingga dapat
menimbah ilmu secara mendalam. Kami sebagai maha siswa cukup berterima
kasih yang telah memberikan ilmu mulai dari pertemuan pertama perkuliahan dan
sampai ahir kuliah,karena bagi kami ilmunya sangat bermanfaat.

7
Saran saya untuk kemajuan proses belajar dan mengajar hendaknya bapak
dapat berkenan membimbing saya lansung didalam pengamatan dilapang agar
dapat membantu saya memecahkan masalah serta menemukan ide-ide baru
didalam mengembangkan pertanian secara optimal khususnya dibidangkastrasi
dan hibridisasi tanaman.

IV. DAFTAR PUSTAKA

Alfin. 2008. Penyerbukan Buatan pada Acung (Amorphophallus decus-silvae


Back. & v.A.v.R.). Biodiversitas Vol.9 No. 4, 2008: 292-295.

Ferdy. 2008. Kastrasi danHibridisasi. http://missrant.host22.com/


hkm_hrdy_wnbrg.Html , diakses pada 19 Oktober 2010.

Feros. 2009. Pengujian Kesetimbangan Hardy Weinberg.


http://sony92erz.wordpress.com/2009/11/06/hukum-
hardyweinberg/,diakses pada 19 Oktober 2010.

Suryo. 1984. Mengenai Keseimbangan Hibridisasi dan Kastrasi. Jakarta:


PT.Gramedia.

Tanto. 2002. Pemuliaan Tanaman dengan Hibridisasi (Allogam). Jakarta: PT.


Raja Grafindo Persada.