Anda di halaman 1dari 2

1.

Tujuan
a. Mahasiswa mampu melihat kesalahan penentuan lokasi gigi yang diberi
rangsangan berdasarkan pendekatan anatois dan fisiologis
b. Mahasiswa mampu menjelaskan beberapa fenomena yang terjadi di klinik
sehubungan dengan topognosis gigi.

2. Metode Kerja
2.1 Alat dan Bahan
a. Kaca mulut
b. Pinset
c. Nierbekken
d. Kapas dan alkohol

2.2 Cara Kerja


a. Mahasiswa dibagi menjadi beberpa kelompok
b. Tiap kelompok terdiri dari 3 orang mahasiswa. Satu mahasiswa sebagai orang
coba (subject) dan satu yang lainnya sebagai pelaku percobaan (tester)
c. Subjek harus mahasiswa dengan gigi permanen yang lengkap dan tidak ada
restorasi gigi
d. Tester dan subjek duduk berhadapan
e. Subyek harus relax dan tidak boleh tegang
f. Tester menyentuh/menekan ringan salah satu ggi secara randon sentuhan < 1
detik
g. Subyek menyebut nomor gigi yang disentuh. Misalnya 27, 15, dan sebagainya
h. Zona rangsangan dibagi menjadi 6 zona sebagai berikut :
- Regio posterior kanan atas
- Regio anterior atas
- Regio posterior kiri atas
- Regio posterior kiri bawah
- Regio anterior bawah
- Regio posterior kanan bawah
i. Lima percobaan tersebut dilakukan secara random.
j. Jumlah jawaban yang benar dan salah dihitung dari tiap zona.
k. Hasil yang diperoleh didiskusikan dengan anggota masing-masing untuk
menjawab pertanyaan.

Fenomena yang terjadi pada saat klinik yang sehubungan dengan topognosis gigi
contohnya adalah melakukan pemeriksaan intraoral seperti tes palpasi, tes perkusi, dan uji
vitalitas gigi yang bertujuan untuk mengetahui kondisi jaringan di sekitar gigi pada pasien
yang datang dengan keluhan rasa nyeri pada gigi saat terkena stimulus exogen (taktil,
termal,atau perubahan osmotik) agar dapat mendiagnosis dengan tepat serta dapat
menentukan prosedur perawatan yang sesuai. Tes palpasi dilakukan dengan ujung jari
menggunakan tekanan ringan untuk memeriksa konsistensi jaringan dan respon rasa sakit.
Tes kedua yaitu tes perkusi, tes perkusi dilakukan dengan mengetuk pelan permukaan oklusal
atau incisal dari gigi yang diduga mengalami karies dan gigi di sebelahnya menggunakan
ujung tangkai kaca mulut untuk mendeteksi adanya nyeri. Terdapat dua metode perkusi yaitu
tes perkusi vertikal dan tes perkusi horizontal. Jika tes perkusi vertikal positif menunjukkan
bahwa terdapat kelainan atau inflamasi di daerah periapikal, dan jika tes perkusi horizontal
positif menunjukkan bahwa terdapat kelainan di periodontal. Apabila tes perkusi dan palpasi
pada gigi ini menunjukkan hasil yang negatif dapat diartikan bahwa pasien tidak merasakan
nyeri saat dilakukan perkusi dan palpasi, kemungkinan pasien tidak mengalami kelainan pada
periodontal maupun periapikal gigi.

Uji vitalitas dengan CE dilakukan untuk mengetahui vitalitas gigi. Stimulus dingin
dilakukan dengan membasahi kapas dengan ethyl chloride dan diaplikasikan pada gigi. Jika
uji vitalitas positif, maka dapat diasumsikan bahwa keadaan gigi masih vital dan sistem saraf
masih bekerja dengan baik. Sedangkan apabila uji vitalitas menunjukkan hasil negatif nyeri
maka dapat diasumsikan bahwa gigi kemungkinan sudah tidak vital karena terjadi nekrosis
pulpa.