Anda di halaman 1dari 46

MB IPB 46

ANALISIS PENERAPAN E-BUSINESS


PADA PT. BANK BUKOPIN, TBK

MATA KULIAH : SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

Oleh :
Kelompok Kopi

ISYANA RAHAYU PO56132082.46


MUHAMMAD RIZA PO56132162.46
SULASTRI PO56132222.46
TRI MARYONO PO56132242.46
DODI SUPRIATNA PO56132012.46

Dosen:
Prof. Ir. Kudang B. Seminar, MSc, PhD

PROGRAM PASCASARJANA MANAJEMEN DAN BISNIS


SEKOLAH PASCASARJANA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2013
ABSTRAK

E-Business pada perusahaan dapat diartikan sebagai pemanfaatan teknologi jaringan dan
komunikasi oleh organisasi, individu, atau pihak-pihak terkait untuk meningkatkan proses
bisnisnya. Penerapan e-business pada suatu unit usaha dapat menimbulkan keuntungan atau
kerugian. Pada satu sisi pemanfatan teknologi informasi untuk bisnis memberikan keuntungan
dalam hal peningkatan penjualan, memperluas pemasaran dan promosi serta meningkatkan
efisiensi, tetapi disisi lain penerapan e-business cenderung mengakibatkan kerugian karena biaya
yang dibutuhkan untuk mengoperasikan teknologi tersebut sangat tinggi sehingga pihak
manajemen harus mempertimbangkan cost dan benefit dari pemanfaatan tersebut. Makalah akan
mencoba untuk melakukan analisis terhadap penerapan e-business pada salah satu industri
perbankan yaitu PT. Bank Bukopin, Tbk.
Penereapan TI untuk mendukung bisnis dan berbagai kegiatan perusahaan tidak dapat
dielakkan pada industri perbankan. Hasil analisis terhadap penerapan e-business pada PT. Bank
Bukopin, Tbk adalah bahwa penerapan tersebut memberi banyak keuntungan baik kepada
stakeholder maupun bagi perusahaan itu sendiri. Pihak stakeholder dari kalangan nasabah dapat
dimanjakan dengan informasi tentang produk-produk terkini dan dimudahkan dalam penggunaan
layanan perbankan. Bagi intenal perusahaan sendiri e-business akan memudahkan kegiatan
aktivitas operasional perusahaan, mempercepat layanan, dapat mensinergikan produk bisnis
dalam mendapatkan profit dan dapat terus berkompetitif dalama persaingan perbankan yang ketat
saat ini. Hal tersebut diatas dapat memberikan keuntungan bisnis bagi perusahaan. Keuntungan
yang dapat diraih tidak hanya sebatas keuntungan finansial, tapi juga keuntungan non-finansial
bagi perusahaaan.

Kata Kunci : E-Business, Penerapan E-Business Pada PT. Bank Bukopin, Tbk
KATA PENGANTAR

Puji serta syukur dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas rahmat dan ridho-
Nya, makalah ini bisa diselesaikan sebagai salah satu tugas kelompok dari materi Sistem
Informasi Manajemen (SIM), Program Magister Manajemen Bisnis, MB-IPB.

Paper ini menjelaskan identifikasi terhadap keseluruhan sistem yang berjalan berupa e-
business ataupun sistem pendukung lainnya yang digunakan oleh PT. Bank Bukopin, Tbk. Sistem
yang ada dianalisis terkait fungsionalitas yang ada agar dapat lebih dikembangkan dalam
membentuk sistem e-business yang lebih bermanfaat dan efektif bagi perusahaan.

Akhir kata kami para penulis sampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya atas segala bantuan
serta pengajaran yang telah diberikan oleh Bapak Prof. Ir. Kudang B. Seminar, MSc, PhD
sehingga paper ini dapat selesai. Semoga tulisan ini dapat memberikan manfaat dalam
identifikasi fungsionalitas sistem yang sedang berjalan pada PT. Bank Bukopin, Tbk dan dapat
berguna untuk dapat mengembangkan sistem yang lebih baik yang dapat mengoptimalkan
kegiatan bisnis perusahaan.

Jakarta, 22 Desember 2013

(Kelompok Kopi)

i
DAFTAR ISI

ABSTRAK .................................................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ................................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................................ ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 1
1.2 Ruang Lingkup .............................................................................................................. 2
1.3 Tujuan ............................................................................................................................ 2
1.4 Manfaat .......................................................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................ 3
2.1 Definisi Sistem Informasi .............................................................................................. 3
2.2 Pengertian E-Business ................................................................................................... 4
2.3 Jenis Jenis E-Business ................................................................................................. 5
2.3.1 Customer Relationship Management (CRM) ......................................................... 5
2.3.2 Sistem Inventory ..................................................................................................... 7
2.3.3 E-Commerce ........................................................................................................... 7
2.3.4 Sistem Produksi ...................................................................................................... 9
2.3.5 Human Resources Management ........................................................................... 11
2.3.6 Sistem Informasi Keuangan.................................................................................. 11
2.3.7 Sistem Informasi Distribusi .................................................................................. 12
2.3.8 Sistem Core Banking ............................................................................................ 12
2.4 Global Management .................................................................................................... 12
2.5 Profile PT. Bank Bukopin, Tbk ................................................................................... 13
2.5.1 Latar Belakang Perusahaan .................................................................................. 13
2.5.2 Visi , Misi dan Nilai Budaya Perusahaan ............................................................. 13
2.5.3 Struktur Organisasi PT. Bank Bukopin, Tbk ........................................................ 14
BAB III ANALISIS PENERAPAN E-BUSINESS PADA PT. BANK BUKOPIN, TBK ... 17
3.1 Analisis Sistem Berjalan PT. Bank Bukopin, Tbk....................................................... 17
3.1.1 Penerapan Aplikasi Customer Relationship Management (CRM) ....................... 17
3.1.2 Penerapan Aplikasi Supply Chain Management, ERP & Inventory .................... 22
3.1.3 Penerapan Aplikasi E-Commerce ......................................................................... 22

ii
3.1.4 Penerapan Aplikasi Production, Manufacture & Repair ...................................... 27
3.1.5 Penerapan Aplikasi Human Resources Management (HRM) .............................. 28
3.1.6 Penerapan Aplikasi Finance/Keuangan ................................................................ 30
3.1.7 Penerapan Aplikasi Routing & Shipping ............................................................. 31
3.1.8 Penerapan Aplikasi Core Banking........................................................................ 32
3.2 Usulan Pengembangan Produk E-Commerce Smart Card........................................... 33
3.3 Manfaat dan Kelebihan Penggunaan E-Business ........................................................ 34
3.4 Penerapan Strategi dan Global Management IT Pada PT. Bank Bukopin, Tbk ......... 34
3.5 Analisis Future Development ..................................................................................... 36
3.6 Identifikasi Grudins Time Space Matrix...................................................................... 36
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................... 39
4.1 Kesimpulan .................................................................................................................. 39
4.2 Saran ............................................................................................................................ 39
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................. 40

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Jenis Sistem Informasi .......................................................................................... 4


Gambar 2.2. Sistem CRM dalam Proses Bisnis......................................................................... 6
Gambar 2.3 Sistem Berbasis IT ................................................................................................ 7
Gambar 2.4 Input Output Sistem Produksi ............................................................................ 9
Gambar 2.5 Sistem Produksi Perusahaan ............................................................................... 10
Gambar 2.6 Struktur Organisasi pada PT Bank Bukopin Tbk ............................................... 14
Gambar 3.1 Gambar Web PT. Bank Bukopin, Tbk ................................................................ 18
Gambar 3.2 Gambar Aplikasi CIF PT. Bank Bukopin, Tbk................................................... 20
Gambar 3.3 Gambar Aplikasi CIF PT. Bank Bukopin, Tbk................................................... 21
Gambar 3.4 Tampilan Internet Banking PT. Bank Bukopin, Tbk .......................................... 22
Gambar 3.5 Interkoneksi Model Jaringan Internet Banking
pada PT. Bank Bukopin, Tbk .............................................................................. 24
Gambar 3.6 Flow Proses Internet Banking PT. Bank Bukopin, Tbk..................................... 25
Gambar 3.7 Fitur Layanan Mobile Banking PT. Bank Bukopin, Tbk.................................... 26
Gambar 3.8 Arsitektur Aplikasi Mobile Banking PT. Bank Bukopin, Tbk ........................... 27
Gambar 3.9 Tampilan Aplikasi HRIS pada PT. Bank Bukopin, Tbk ..................................... 28
Gambar 3.10 Tampilan Aplikasi Absensi pada PT. Bank Bukopin, Tbk ................................. 29
Gambar 3.11 Tampilan Aplikasi Sistem Informasi Kredit
PT. Bank Bukopin, Tbk ...................................................................................... 30
Gambar 3.12 Flow Proses Sistem Informasi Kredit PT. Bank Bukopin, Tbk .......................... 31
Gambar 3.13 Menu Aplikasi Core Banking pada PT. Bank Bukopin, Tbk ............................. 32
Gambar 3.14 Contoh Penerapan Smartcard .............................................................................. 33

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel Nilai Budaya pada PT Bank Bukopin, Tbk ................................................... 13
Tabel 3.1 Perbandingan Layanan Internet ............................................................................... 23
Tabel 3.2 Kelebihan dan Kekurangan Internet Banking dibanding Konvensional.................. 23
Tabel 3.3. Gruddins Time Matrix Bank Bukopin ................................................................... 37

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sejalan dengan kemajuan Tekhnologi Informasi yang demikian pesat telah mampu
membawa banyak perubahan dalam kehidupan manusia. Perkembangan tekhnologi informasi
saat ini memungkinkan proses transfer informasi tanpa batasan waktu dan tempat sehingga dapat
memberikan pengaruh terhadap kegiatan dan pola bekerja manusia. Dengan adanya penggunaan
TI pada suatu proses aktivitas perusahaan akan menjadikan suatu E-Business sehingga
memudahkan dalam pengembangan produk bisnis dalam meluaskan pangsa pasar.
E-bisnis (Electronic Business, atau "E-business") dapat diterjemahkan sebagai kegiatan
bisnis yang dilakukan secara otomatis dan semiotomatis dengan menggunakan sistem informasi
komputer (Wikipedia Indonesia). Definisi lain mengatakan e-business adalah mengelola bisnis di
internet yang terkait dengan pembelian, penjualan, pelayanan terhadap konsumen, dan kolaborasi
antar rekan bisnis.
Istilah e-business pertama kali digunakan salah satunya oleh IBM pada tahun 1997.
(SearchCIO.com). Dengan demikian, e-business dapat diartikan sebagai penggunaan teknologi
informasi dan komunikasi oleh organisasi, individu, atau pihak-pihak terkait untuk menjalankan
dan mengelola proses bisnis utama sehingga dapat memberikan keuntungan dan dapat berupa
berupa keamanan, fleksibilitas, integrasi, optimasi, efisiensi, dan peningkatan produktivitas dan
profit.
Penerapan e-bisnis pada suatu unit usaha sebenar nya dapat menimbulkan keuntungan
atau kerugian bagi unit usaha yang dimaksud. Terkadang permasalahan ini menjadi dilema yang
harus diselesaikan oleh manajemen. Pada satu sisi, teknologi ini akan sangat menguntungkan
penjualan. Promosi dapat dilakukan secara meluas. Sampai pada efesiensi tenaga kerja, secara
tidak langsung. Namun, bagi beberapa unit usaha, penerapan e-bisnis cenderung akan
mengakibatkan kerugian. Hal ini dikarenakan biaya yang dibutuhkan untuk mengoperasikan
teknologi ini sangat tinggi. Bahkan bisa lebih tinggi daripada keuntungan yang diperoleh dari
penerapan e-bisnis itu sendiri. Sehingga hal ini tidak memenuhi teori cost and benefit. Di mana
benefit yang seharusnya diperoleh lebih besar daripada cost yang dikeluarkan.
Hal inilah yang kemudian membuat kami tim penulis tertarik untuk melakukan analisis
terhadap penerapan e-bisnis pada berbagai jenis sistem e-business yang ada seperti : Customer
Relationship Management (CRM), Supply Chain Management/ERP/Inventory, Sistem
Pemasaran Online (E-Commerce), Production, Human Resources Management, Sistem
Keuangan (Finance), Sistem Distribusi, dan Sistem Core Banking yang diterapkan perusahaan.
Unit usaha yang penulis pilih untuk analisis ini adalah PT. Bank Bukopin, Tbk. Perusahaan ini
merupakan salah satu perusahaan perbankan multinasional swasta yang telah menerapkan
teknologi informasi (e-bisnis) dalam kegiatan bisnis perusahaan.

1
1.2 Ruang Lingkup
Ruang lingkup yang dibahas dalam penulisan topik paper yang berjudul Penerapan E-
Business pada PT. Bank Bukopin, meliputi beberapa hal diantaranya:
- Analisis penerapan E-business pada beberapa proses suatu sistem berdasarkan jenis
fungsionalnya yaitu : Customer Relationship Management (CRM), Supply Chain
Management/ERP/Inventory, Sistem Penjualan (E-Commerce), Production, Human
Resources Management, Sistem Keuangan (Finance), Sistem Distribusi, dan Sistem
Core Banking
- Usulan penerapan e-commerce yang akan akan dilakukan pada masa akan datang
- Analsisis Global Management dalam mengantisipasi persaingan usaha bisnis yang ada

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah untuk menganalisis penerapan E-business dan
tekhnologi IT pada PT. Bank Bukopin, Tbk sebagai pendukung sistem operasional dan
pengembangan bisnis perusahaan.

1.4 Manfaat
1. Untuk dapat mengidentifikasi dan menganalisis fungsi sistem sistem yang diterapkan
oleh PT. Bank Bukopin, Tbk pada masa sekarang ini berdasarkan jenis dari
fungsionalitas sistem.
2. Memberikan masukan terkait penerapan e-commerce dan pengembangan suatu produk
bisnis agar dapat lebih kompetitif sehingga menjadi masukan dalam mengembangkan
tekhnologi IT pada masa akan datang.
3. Memberikan tambahan informasi dan pengetahuan sekaligus bahan pertimbangan dan
masukan untuk penelitian sejenis dimasa yang akan datang.

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Sistem Informasi


Menurut Alter (1992) sistem informasi adalah kombinasi antara prosedur kerja, informasi,
orang, dan teknologi informasi yang diorganisasikan untuk manajemen (SIM). Kedua hal ini
sebenarnya tidak sama. Sistem informasi mencapai tujuan dalam sebuah organisasi. Sedangkan
menurut Bodnar dan Hopwood (1993), sistem informasi adalah kmpulan perangkat keras dan
perangkat lunak yang dirancang untuk mentransformasikan data ke dalam bentuk informasi yang
berguna. Gelinas, Oram, dan Wiggins (1990) berpendapat bahwa sistem informasi adalah suatu
sistem buatan manusia yang secara umum terdiri atas sekumpulan komponen berbasis komputer
dan manual yang dibuat untuk menghimpun, menyimpan, dan mengelola data serta menyediakan
informasi keluaran kepada para pemakai. Sedangkan Hall (2001) berpendapat sistem informasi
adalah sebuah rangkaian prosedur formal di mana data dikelompokkan, diproses menjadi
informasi, dan didistribusikan kepada pemakai.
OBrien (2005) menyatakan bahwa sistem informasi merupakan kombinasi teratur dari
orang-orang, hardware, software, jaringan komunikasi, dan sumber daya data yang
mengumpulkan, mengubah, dan menyebarkan informasi dalam sebuah organisasi. Orang
bergantung pada sistem informasi untuk berkomunikasi antara satu sama lain dengan
menggunakan berbagai jenis alat fisik (hardware), perintah dan prosedur pemrosesan informasi
(software), saluran komunikasi (jaringan), dan data yang disimpan (sumber daya data) sejak
permulaan peradaban. Kelima hal tersebut merupakan komponen yang menyusun sebuah sistem
informasi. Istilah sistem informasi juga sering dikacaukan dengan sistem informasi manajemen
merupakan salah satu jenis sistem informasi, yang secara khusus ditunjukkan untuk
menghasilkan informasi bagi pihak manajemen dan untuk pengambil keputusan (Kadir, 2003).
OBrien (2005) menyebutkan bahwa sistem informasi memiliki tiga peranan penting
untuk sebuah perusahaan, yaitu:
a. Mendukung proses operasi bisnis
b. Mendukung pengambilan keputusan para pegawai dan manajernya
c. Mendukung berbagai strategi untuk keunggulan kompetitif
Fungsi dari sebuah sistem informasi menurut OBrien (2005) adalah:
a. Area fungsional utama yang mendukung keberhasilan bisnis, seperti fungsi akuntansi,
keuangan, manajemen opeasional, pemasaran, dan Menurut OBrien (2005), secara
konsep aplikasi sistem informasi yang manajemen sumber daya manusia
b. Kontributor penting dalam efisiensi operasional, produktifitas, dan moral pegawai, serta
layanan dan kepuasan pelanggan
c. Sumber utama informasi dan dukungan yang dibutuhkan untuk menyebarluaskan
pengambilan keputusan yang efektif oleh para manajer dan praktisi bisnis.
d. Bahan yang sangat penting dalam mengembangkan produk dan jasa yang kompetitif,

3
yang memberikan organisasi kelebihan strategis dalam pasar global
e. Peluang berkarier yang dinamis, memuaskan, serta menantang bagi jutaan pria dan wanita
f. Komponen penting dari sumber daya, infrastruktur, dan kemampuan perusahaan bisnis
yang membentuk jaringan Menurut Obrien (2009) tipe sistem informasi dapat
dikelompokkan menjadi dua bagian besar, yaitu Operational Support Sistem (OSS) dan
Management Support Sistem (MSS). OSS sendiri terbagi lagi ke dalam tiga model, yaitu
TPS (Transaction Processing Sistem), PCS (Process Control Sistem), ECS (Enterprise
Collaboration Sistem). MSS juga terbagi dalam tiga model, yaitu MIS (Management
Information Sistem), DSS (Decision Support Sistem) dan EIS (Executive Information
Sistem

Gambar 2.1. Jenis Sistem Informasi

2.2 Pengertian E-Business


Pada prinsipnya, e-business kerap didefinisikan sebagai aktivitas yang berkaitan secara
langsung maupun tidak langsung dengan proses pertukaran barang/atau jasa dengan
memanfaatkan internet sebagai transaksi. E-business adalah penambahan proses transaksi atau
bisnis dengan dukungan e-commerce, juga dukungan front office berupa peralatan situs web yang
dipublish untuk dapat berhubungan dengan pelanggan, supplier, distributor, retail dan terak hir
berupa dukungan back office dengan perpaduan aplikasi-aplikasi e-bisnis seperti : e- CRM
(Customer Relationship Management), ERP (Enterprise Resources Planning), e-SCM (Supply C
hain Management), Selling Chain Management dan lain-lain. (Kalakota,2001, p4)
E-business (Inggris: Electronic Business, atau "E-business") dapat diterjemahkan sebagai
kegiatan bisnis yang dilak ukan secara otomatis dan semiotomatis dengan menggunakan sistem
informasi komputer. Istilah yang pertama kali diperkenalkan oleh Lou Gerstner, seorang CEO
perusahaan IBM ini, sekarang merupakan bentuk kegiatan bisnis yang dilakukan dengan
menggunakan teknologi Internet. E-business memungkinkan suatu perusahaan untuk
berhubungan dengan sistem pemrosesan data internal dan eksternal mereka secara lebih efisien

4
dan fleksibel. E-business juga banyak dipakai untuk berhubungan dengan suplier dan mitra bisnis
perusahaan, serta memenuhi permintaan dan melayani kepuasan pelanggan secara lebih baik .
Dalam penggunaan sehari-hari, e-business tidak hanya menyangkut e-dagang
(perdagangan elektronik atau e-commerce) saja. Dalam hal ini, e-dagang lebih merupakan sub
bagian dari e-business, sementara e-business meliputi segala macam fungsi dan kegiatan bisnis
menggunakan data elektronik, termasuk pemasaran Internet (e-pemasaran).Sebagai bagian dari
e-business, e-dagang lebih berfokus pada kegiatan transaksi bisnis lewat www atau Internet.
Dengan menggunakan sistem manajemen pengetahuan, e-dagang mempunyai goal untuk
menambah revenue dari perusahaan.
Sementara itu, e-business berkaitan secara menyeluruh dengan proses bisnis termasuk
value chain: pembelian secara elektronik (electronic purchasing), manajemen rantai suplai
(supply chain management), pemrosesan order elektronik, penanganan dan pelayanan kepada
pelanggan, dan kerja sama dengan mitra bisnis. E-business memberi kemungkinan untuk
pertukaran data di antara satu perusahaan dengan perusahaan lain, baik lewat web, Internet,
intranet, extranet atau kombinasi di antaranya.
Menurut Jurnal yang ditulis oleh Hargo Wibowo dan Budi Yuwono, Adapun kriteria
keberhasilan suatu sistem e-business :
1. Dapat dibangun dan dirombak dengan cepat (short time-to-mark et).
2. Flexibel, sehingga memungkinkan penyesuaian dengan perubahan-perubahan kebutuhan
usaha (agile).
3. Mampu melayani volume transaksi yang tinggi (scalable).
4. Terpadu (integrated) secara horizontal dan vertical.

2.3 Jenis Jenis E-Business

2.3.1 Customer Relationship Management (CRM)


Martin et al (2005, p.194) menambahkan A CRM system attempts to provide an
integrated approach to all aspects of interaction a company has with its customers,
including marketing, sales and support. The goal of a CRM system is to use technology to
forge a strong relationship between a business and its customers. To look at CRM in
another way, the business is seeking to better manage its own enterprise around customer
behaviors. Kutipan ini menyatakan bahwa sistem CRM berusaha menyediakan sebuah
pendekatan terintegrasi terhadap semua aspek dalam perusahaan dalam kaitannya dengan
pelanggannya, yang meliputi marketing, sales and support. Tujuan dari sistem ini adalah
dengan penggunaan teknologi diharapkan terjadi jalinan hubungan yang kuat antara
perusahaan dengan pelanggannya. Dengan kata lain, perusahaan berusaha mengelola
kinerja perusahaannya dengan lebih baik.
Menurut OBrien (2002, p.130), CRM uses information technology to create a
cross-functional enterprise system that integrates and automates many of the customer
serving processes in sales, marketing, and product services that interact with a
companys customers. CRM systems also create an IT framework that integrates all of
these processes with the rest of a companys business operations. CRM systems consist of
a family of software modules that perform the business activities involved in such front

5
office processes. CRM software provides the tools that enable a business and its
employees to provide fast, convenient, dependable, and consistent service to its
customers. Kutipan ini berarti bahwa CRM menggunakan teknologi informasi untuk
menciptakan cross-functional enterprise system yang mengintegrasikan dan
mengotomatisasi proses layanan pelanggan dalam bidang penjualan, pemasaran, dan
layanan produk/ jasa berkaitan dengan perusahaan. Sistem CRM juga menciptakan IT
framework yang menghubungkan semua proses dengan bisnis operasional perusahaan.
Selain itu sistem CRM juga meliputi sekumpulan modul software yang membantu
aktivitas bisnis perusahaan, seperti proses kantor depan. Software CRM adalah sebuah
alat yang memungkinkan perusahaan untuk memberikan layanan yang cepat, prima serta
konsisten pada pelanggannya dan dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 2.2. Sistem CRM dalam Proses Bisnis


Banyak paket software diciptakan untuk memudahkan customer relationship,
tetapi kebanyakan tergantung dari perolehan, updating dan utilisasi profil individu
pelanggan. Profil-profil pelanggan ini biasanya disimpan dalam data warehouse, dan data
mining digunakan untuk mengekstrasi informasi yang berhubungan dengan perusahaan
dari pelanggan yang bersangkutan. Selanjutnya profil pelanggan ini terhubung secara on
line sehingga mereka yang bekerja dalam perusahaan itu dapat menghubungi pelanggan
yang bersangkutan. Selain itu Web-based front-ends telah diciptakan sehingga pelanggan
dapat menghubungi perusahaan secara online untuk memperoleh informasi mengenai
produk atau jasa yang ditawarkan oleh perusahaan itu, memesan order, mengecek status
order yang ada, memperoleh jawaban atas pertanyaan yang diajukan atau untuk
memperoleh layanan. Paket software CRM membantu perusahaan untuk memasarkan,
menjual, dan melayani pelanggan melalui multi media, termasuk Web, call centers, field
representatives, business partners, retail and dealer networks. Program CRM dalam
penerapannya dapat dilihat seperti gambar berikut ini:

6
Gambar 2.3 Sistem Berbasis IT

2.3.2 Sistem Inventory


Pengertian Inventory atau sering disebut persediaan merupakan simpanan barang-
barang mentah, material atau barang jadi yang disimpan untuk diguanakan dalam masa
mendatang atau dalam kurun waktu tertentu, Persediaan barang sangat penting dalam
suatu perusahaan dalam mengahdapi perubahan pasar produksi serta mengantisipasi
perubahan harga dalam permintaan barang yang banyak.
Pengertian Inventory Menurut Koher, Eric L.A adalah baan baku dan penolong,
barang jadi dan barang dalam produksi dana barang-barang yang tersedia, yang dimiliki
dalam perjalanan dalam tempat penyimpanan atau konsinyasikan kepada pihak lain pada
akhir periode
Pengertian Inventory Menurut Ristono (2009) adalah suatu teknik untuk
manajemen material yang berkaitan dengan persediaan. Tujuan dari adanya persediaan
Persediaan adalah untuk menghilangkan pengaruh ketidakpastian, mempersiapkan stok
apabila ada keperluan mendadak, Mengantisipasi perbuhan harga pada pasar produksi,
Memberi waktu luang untuk pengelolaan produksi dan pembelian, Untuk mengantisipasi
perubahan pada permintaan dan penawaran

2.3.3 E-Commerce
E-commerce (electronic commerce) merupakan istilah yang digunakan oleh
perusahaan untuk menjual dan membeli sebuah produk secara online. E-commerce
didefinisikan dari beberapa perspektif (Kalakota dan Whinston (1997) yaitu berdasarkan
komunikasi, proses bisnis, layanan, dan online.
Definisi e-commerce berdasarkan beberapa prespektif yang telah disebutkan yaitu:
a. Perspektif Komunikasi (Communications), menurut perspektif ini, e-commerce
merupakan pengiriman informasi, produk/jasa, dan pembayaran melalui lini
telepon, jaringan komputer atau sarana elektronik lainnya.
b. Perspektif Proses bisnis (Business), menurut prespektif ini, e-commerce
merupakan aplikasi teknologi menuju otomatisasi transaksi dan aliran kerja
perusahaan (work flow).

7
c. Perspektif layanan (Service), menurut perspektif ini, e-commerce merupakan satu
alat yang memenuhi keinginan perusahaan, konsumen, dan manajemen dalam
memangkas service cost ketika meningkatkan mutu barang dan ketepatan
pelayanan.
d. Perspektif Online (Online), menurut perspektif ini, e-commerce berkaitan dengan
kapasitas jual beli produk dan informasi di internet dan jasa online lainnya.
Secara umum OBrien (2005) menjelaskan bahwa e-commerce mengubah bentuk
persaingan, kecepatan bertindak, dan perampingan interaksi, produk dan pembayaran dari
pelanggan ke perusahaan dan dari perusahaan ke pemasok. Sedangkan Anneahira.com
memberikan pengertian bahwa e-commerce merupakan penyebaran, pembelian,
penjualan, pemasaran barang dan jasa melalui sistem elektronik seperti internet, televisi,
atau jaringan komputer lainnya.
Dalam perkembangannya, e-commerce digunakan tidak hanya sekedar untuk
membeli dan menjual suatu produk tetapi e-commerce meliputi seluruh proses pada :
pengembangan, pemasaran, penjualan, pengiriman, pelayanan, dan pembayaran untuk
berbagai produk dan jasa yang diperjual belikan di pasar global dengan dukungan dari
jaringan para mitra bisnisnya di seluruh dunia. Beberapa perusahaan terkenal yang
merupakan perusahaan e-commerce seperti : eBay, Yahoo, Amazon.com, Google, Paypal,
Wal-Mart, dan lain sebagainya.
Terdapat tiga kategori utama e-commerce yang ada di dunia bisnis yaitu : e-
commerce Business-to-Consumer (B2C), e-commerce Business-to-Business (B2B), dan
e-commerce Consumer-to-Consumer(C2C) serta ditambah dengan e-commerce Business-
to-Government (B2G).
a. E-commerce Business-to-Consumer (B2C)
Perusahaan e-commerce yang masuk kategori B2C ini memasarkan produk dan
jasanya langsung dengan customer (retail) . Perusahaan yang menggunakan bentuk e-
commerce B2C ini harus mengembangkan situs web yang menarik untuk para
pelanggannya misalnya dengan tersedianya pajangan virtual dan katalog multimedia,
proses pesanan yang interaktif, dan sistem pembayaran yang aman. Karakteristik
pada e-commerce B2C ini adalah terbuka untuk umum karena informasi disebarkan
untuk umum dan servis yang diberikan bersifat umum juga (generic) dengan
mekanisme yang dapat digunakan oleh khalayak ramai.
b. E-commerce Business-to-Business (B2B)
Bentuk e-commerce B2B ini menggambarkan sebuah pasar e-business yang terjadi
antara dua perusahaan/organisasi. Karakteristik yang dimiliki oleh perusahaan e-
commerce B2B ini biasanya karena trading partner yang sudah diketahui dan
umumnya memiliki hubungan (relationship) yang cukup lama sehingga sudah sama-
sama memiliki trust.
c. E-commerce Consumer-to-Consumer(C2C)
Kategori e-commerce C2C ini menggambarkan customer melakukan penjualan
langsung kepada konsumen lainnya seperti e-Bay yang merupakan tempat lelang on-
line, dimana para pelanggan dan juga perusahaan saling membeli dan menjual ke satu
sama lainnya melalui proses lelang secara on-line. Contoh bentuk e-commerce C2C
yang lain seperti : iklan personal elektronik suatu produk atau jasa yang digunakan

8
untuk menjual ataupun membeli di situs koran elektronik, portal e-commerce
pelanggan, atau situs web personal.

2.3.4 Sistem Produksi


Produksi dalam pengertian sederhana adalah keseluruhan proses dan operasi yang
dilakukan untuk menghasilkan produk atau jasa. Sistem produksi merupakan kumpulan
dari sub sistem yang saling berinteraksi dengan tujuan mentransformasi input produksi
menjadi output produksi. Input produksi ini dapat berupa bahan baku, mesin, tenaga kerja,
modal dan informasi. Sedangkan output produksi merupakan produk yang dihasilkan
9
berikut sampingannya seperti limbah, informasi, dan sebagainya. Sistem produksi
tersebut dapat dilihat pada gambar berikut

Gambar 2.4 Input Output Sistem Produksi


Sub sistemsub sistem dari sistem produksi tersebut antara lain adalah
Perencanaan dan Pengendalian Produksi, Pengendalian Kualitas, Penentuan Standar-
standar Operasi, Penentuan Fasilitas Produksi, Perawatan Fasilitas Produksi, dan
Penentuan Harga Pokok Produksi. Sub sistemsub sistem dari sistem produksi tersebut
akan membentuk konfigurasi sistem produksi.
Keandalan dari konfigurasi sistem produksi ini akan tergantung dari produk yang
dibuat serta bagaimana cara membuatnya (proses produksinya). Untuk melaksanakan
fungsi-fungsi perencanaan, operasi dan pemeliharaan, perusahaan manufaktur harus
memiliki organ pelaksana. Sistem produksi pada suatu perusahaan manufakturing harus
memiliki bagian-bagian atau organ.
Gambar dibawah menunjukkan bahwa sistem produksi berawal dari pemahaman
terhadap keinginan dan harapan para pelanggan berdasarkan temuan-temuan dari kegiatan
pemasaran termasuk permintaan langsung dari para pelanggan terhadap produk-produk
tertentu. Data dan informasi tentang keinginan pelanggan kemudian diterjemahkan ke
dalam bentuk rancangan produk atau jasa untuk mengetahui part, komponen dan sub-
assembly apa yang dibutuhkan termasuk ukuran, spesifikasi, jenis bahan, jumlah masing-
masing item yang dibutuhkan untuk setiap unit produk yang diinginkan.

9
Gambar 2.5 Sistem Produksi Perusahaan
Berdasarkan hasil rancangan ini kemudian ditentukan proses pembuatan
(manufacturing) di lantai pabrik yang meliputi tahapan proses. Data dan informasi yang
telah tersedia kemudian disampaikan kepada bagian cost accounting untuk menilai
kelayakan pembiayaan dan penerimaan. Bila dinilai layak maka diteruskan kepada
pimpinan untuk disahkan. Kemudian disusun rencana dan program pengolahan di lantai
pabrik yang meliputi jadwal tentative proses operasi, jadwal dan jumlah kebutuhan bahan
baku (raw material) dan bahan tambahan dari luar (bought-out items) dan jadwal operasi
dan kapasitas fasilitas produksi yang akan digunakan dan lain-lain. Berdasarkan jadwal-
jadwal tersebut, rencana pengadaan bahan, kapasitas stasiun kerja, tenaga operator
disusun dan kemudian diimplementasikan.
Monitoring dan pengendalian operasi di lantai pabrik dilakukan secara rutin untuk
memastikan tidak terjadi penyimpangan termasuk penyimpangan mutu (spesifikasi) dari
setiap item yang dikerjakan. Apabila penyimpangan tidak dapat dihindarkan maka
tindakan perbaikan yang meliputi penjadwalan ulang sisa operasi di lantai pabrik segera
dilakukan, pengadaan tambahan bahan bila diperlukan dan sebagainya. Beberapa sumber
penyimpangan yang umum terjadi ialah kesalahan dalam pembuatan rancangan part dan
komponen, kekeliruan dalam penentuan waktu setup dan operasi, ketidaksesuaian mutu
bahan, kerusakan pada fasilitas produksi dan lain-lain. Produk yang telah selesai diangkut
ke gudang penyimpanan untuk dikirimkan kepada para pelanggan sesuai dengan jadwal
pengiriman yang disepakati.

10
2.3.5 Human Resources Management
Manajemen sumber daya manusia adalah suatu proses menangani berbagai
masalah pada ruang lingkup karyawan, pegawai, buruh, manajer dan tenaga kerja lainnya
untuk dapat menunjang aktifitas organisasi atau perusahaan demi mencapai tujuan yang
telah ditentukan. Bagian atau unit yang biasanya mengurusi sdm adalah departemen
sumber daya manusia atau dalam bahasa inggris disebut HRD atau human resource
department. Menurut Enslikopedia Wikipedia Sistem Informasi SDM merupakan sebuah
bentuk interseksi atau pertemuan antara bidang ilmu manajemen sumber daya manusia
(MSDM) dan teknologi informasi. Sistem Informasi SDM (Human Resources Information
System) itu sendiri adalah prosedur sistematik untuk pengumpul, menyimpan,
mempertahankan, menarik dan memvalidasi data yang dibutuhkan oleh sebuah
perusahaan untuk mempunyai kemampuan untuk mendapatkan informasi yang
dibutuhkan atau pilihan banyak orang yang lebih berhubungan dengan aktivitas
perencanaan SDM baru. Sedangkan system informasi manajemen dibangun untuk
mendukung proses yang berjalan dalam organisasi, dimana tercakup didalamnya antara
lain proses perencanaan, pengorganisasian dan pengendalian. Secara akurat system
informasi manajemne harus dapat memberikan informasi mengenai kondisi riil organisasi.
Salah satu bagian dari system informasi manajemen yang penting adalah adalah Sistem
Informasi Sumber Daya Manusia (SISDM), karena sumber daya manusia merupakan
asset yang sangat berharga bagi organisasi.
Sistem Informasi Sumber Daya Manusia memberikan informasi kepada seluruh
manajer perusahaan yang berkaitan dengan sumber daya manusia perusahaan. HRIS
sebagai unit organisasi yang terdiri dari personel yang mengolah data sumber daya
manusia dengan menggunakan teknologi komputer dan non komputer. Tiap perusahaan
memiliki sistem untuk mengumpulkan dan memelihara data yang menjelaskan sumber
daya manusia, mengubah data tersebut menjadi informasi, dan melaporkan informasi itu
kepada pemakai. Sistem ini dinamakan sistem manajemen sumber daya manusia (human
resource information system) atau HRIS. Sistem Informasi Sumber Daya Manusia
(SISDM/HRIS) merupakan sebuah bentuk interseksi/pertemuan antara bidang ilmu
manajemen sumber daya manusia (MSDM) dan teknologi informasi. sistem ini
menggabungkan MSDM sebagai suatu disiplin yang utamanya mengaplikasikan bidang
teknologi informasi ke dalam aktifitas-aktifitas MSDM seperti dalam hal perencanaan,
dan menyusun sistem pemrosesan data dalam serangkaian langkah- langkah yang
terstandarisasi dan terangkum dalam aplikasi perencanaan sumber daya perusahaan.

2.3.6 Sistem Informasi Keuangan


Sistem Informasi Keuangan adalah sistem informasi (subsistem dari CBIS) yang
memberikan informasi kepada orang atau kelompok baik di dalam perusahaan maupun di
luar perusahaan mengenai masalah keuangan perusahaan. Informasi yang diberikan
disajikan dalam bentuk laporan khusus, laporan periodik, hasil dari simulasi matematika,
saran dari sistem pakar, dan komunikasi elektronik.

11
2.3.7 Sistem Informasi Distribusi
Menurut Tafsirudin (2009) menjelaskan sistem informasi distribusi adalah sistem
yang mengumpulkan data -data atau informasi mengenai kegiatan distribusi yang
dilakukan oleh suatu perusahaan, kemudian menghasilkan laporan yang dapat digunakan
oleh top management dalam pengambilan keputusan sehubungan dengan sistem distribusi
perusahaan tersebut.

2.3.8 Sistem Core Banking


Core Banking adalah : Seluruh produk bank mulai dari funding (penghimpunan
dana) sampai dengan lending (pemberian kredit, pembiayaan, pendanaan). Apabila semua
produk tersebut dimasukkan ke dalam aplikasi sistem komputer makadapat disebut
dengan nama sistem core banking, karena seluruh produk bank tersebut telah terbungkus
dalam software aplikasi tersebut.
Aplikasi Core Banking System (CBS) adalah aplikasi inti yang merupakan jantung
dari sistem perbankan. Core Banking ini digunakan untuk memproses loan, saving, hingga
berbagai layanan perbankan lainnya. Kalau dibandingkan dengan industri lain, aplikasi
Core Banking ini mirip dengan Billing Systemnya perusahaan Telekomunikasi, atau ERP-
nya perusahaan manufaktur. Namun agak sedikit berbeda dibandingkan dua industri lain,
Core Banking pada industri perbankan pengembangannya sangatlah beragam mulai dari
yang inhouse development, local vendor hingga yang dikerjakan vendor asing.

2.4 Global Management


Telah menjadi suatu keharusan bagi perusahaan dalam menghadapi situasi perkembangan
usaha yang semakin global dan tidak dapat dipisahkan dari teknologi, untuk menerapkan suatu
cara dalam menjalankan usahanya dengan memperhatikan isu-isu international. Hal ini lah yang
disebut dengan global management.
Global management refers to the way an organization manages their business practices
internationally, including sales, marketing, hiring and finance. Many schools offer training
programs and degrees in global management and it is a highly valued commodity in the business
world.
Berdasarkan definisi di atas dapat disimpulkan bahwa global management adalah suatu
cara dalam suatu organisasi untuk menerapkan manajemen secara internasional, baik dalam hal
penjualan, pemasaran, sumber daya manusia, maupun keuangan. Saat ini kecenderungan
perusahaan, tidak hanya mencari karyawan yang mampu memahami bisnis saja, namun juga
perusahaan mencari karyawan yang mampu memahami kebiasaan lokal, kehidupan perusahaan,
dan kebijakan di wilayah perusahaan melakukan bisnis. Banyak perusahaan juga mencari para
manajer yang mempunyai pengalaman di beberapa negara dan bersedia pindah dari satu negara
ke negara lain.
Sehubungan dengan cepatnya ekspansi bisnis atau usaha dari satu pasar internasional ke
pasar internasional lainnya, maka semakin diperlukan global manajer dari waktu ke waktu.
Intinya, global management adalah pencampuran dari bisnis, budaya, sejarah dan praktek sosial
yang akan membantu perusahaan menemukan tempat mereka di komunitas bisnis global dan
dapat berhasil dalam menghadapi budaya lain, yang tentunya berbeda.

12
2.5 Profile PT. Bank Bukopin, Tbk

2.5.1 Latar Belakang Perusahaan


PT. Bank Bukopin, Tbk terus mengalami perkembangan seiring berjalannya
waktu. Perkembangan yang terjadi mengakibatkan PT. Bank Bukopin, Tbk tumbuh dan
berkembang menjadi salah satu bank yang digolongkan ke dalam bank menengah di
Indonesia dilihat dari sisi asset yang dimiliki oleh suatu perusahaan.
Bidang UMKMK, komersial serta konsumer pada perbankan merupakan tonggak
bisnis PT. Bank Bukopin, Tbk dengan didukung oleh penawaran pelayanan bak secara
konvensional maupun syariah. Kegiatan operasional PT. Bank Bukopin, Tbk pada
sekarang ini didukung oleh lebih dari 280 (dua ratus delapan puluh) kantor cabang yang
tersebar di 22 (dua puluh dua) propinsi di seluruh Indonesia. Kegiatan operasional PT.
Bank Bukopin, Tbk telah terhubung secara real time online. PT. Bank Bukopin, Tbk juga
telah mendirikan jaringan micro banking dikenal dengan nama Swamitra serta telah
memiliki 543 (lima ratus empat puluh tiga) outlet yang juga tersebar diseluruh Indonesia.

2.5.2 Visi , Misi dan Nilai Budaya Perusahaan


Visi yang dimiliki oleh PT Bank Bukopin, Tbk adalah menjadikannya sebagai
sebuah bank yang terpercaya dalam pelayanan jasa keuangan. Misi yang dimiliki oleh PT.
Bank Bukopin, Tbk yaitu : memberikan pelayanan yang terbaik kepada nasabah,
mengembangkan usaha menengah, kecil, mikro dan koperasi dan meningkatkan nilai
tambah investasi pemegang saham dan kesejahteraan karyawan.
PT. Bank Bukopin, Tbk menerapkan nilainilai budaya perusahaan dalam kinerja
setiap karyawan yang dimilikinya untuk menunjang tercapainya visi dan misinya. Tabel
di bawah ini adalah nilai nilai budaya perusahaan yang dimiliki oleh PT Bank
Bukopin,Tbk :
Tabel 2.1 Tabel Nilai Budaya pada PT Bank Bukopin, Tbk

Nilai Makna Nilai Budaya

Profesionalisme Pelaksanaan tugas dan tanggung jawab yang


terbaik bagi perusahaan

Respect to others Menghargai peran dan kontribusi setiap


individu

Integritas Mengutamakan kejujuran, ketulusan,


kedisiplinan serta komitmen untuk membangun
kepercayaan

Dedicated to customer Mengutamakan pelayanan dan kepuasan bagi


nasabah

Excellence Berusaha menjadi yang terbaik

13
2.5.3 Struktur Organisasi PT. Bank Bukopin, Tbk
Berikut ini adalah gambar yang menjelaskan mengenai struktur organisasi yang
dimiliki oleh PT Bank Bukopin, Tbk yang berlaku sejak bulan Juli tahun 2013.

Gambar 2.6 Struktur Organisasi pada PT Bank Bukopin Tbk


Pada Struktur Organisasi perusahaan terdapat Satuan Kerja Teknologi Informasi
(SKTI) dibagi menjadi tiga bagian, yaitu DPTI , DOTI dan DSTI. Ketiga bagian tersebut
dikepalai oleh masing-masing kepala divisi, dan akan bertanggung jawab dari masing-
masing divisi sebagai startegi perusahaan dalam mengembangkan dan mengelola layanan
IT di PT. Bank Bukopin, Tbk .
I. DPTI (Divisi Pengembangan Teknologi Informasi)
DPTI merupakan sub divisi SKTI, yang memiliki tanggung jawab untuk
menangani seluruh pengembangan sistem informasi yang ada di PT.Bank Bukopin, Tbk.
DPTI didalamnya dipecah menjadi 5 bagian berdasarkan pemilahan fungsi sistem yang
akan dikembangkan dan dipimpin oleh masing-masing manager yaitu : Manager Core
Banking, Manager E-Channel, Manager Datawarehouse & Aplikasi Pendukung,
Manager Integrasi Sistem, dan Manager Pengembangan Mikro.
Masing-masing bagian akan dijelaskan sebagai berikut :
a. Pengembangan Core Banking
Unit Pengembangan Bisnis Konsumer menangani pengembangan sistem yang
berkaitan dengan Sistem Core Banking, contohnya CIF Core, dan CIF CLS. Unit
ini dipimpin oleh manager pengembangan Core Banking.

14
b. Pengembangan e-Channel
Unit Pengembangan Bisnis Konsumer menangani pengembangan sistem yang
berkaitan dengan electronic channel, contohnya pengembangan ATM, SMS
Banking, Internet Banking, Mobile Banking, dan Kartu Kredit. Unit ini dipimpin
oleh manager pengembangan e-Channel.
c. Pengembangan Datawarehouse & Aplikasi Pendukung
Unit Pengembangan Bisnis Konsumer menangani pengembangan sistem yang
berkaitan dengan datawarehouse dan aplikasi pendukung, contohnya
pengembangan aplikasi pelaporan, atau monitoring database. Unit ini dipimpin
oleh manager pengembangan datawarehouse dan aplikasi pendukung.
d. Pengembangan Integrasi Sistem
Unit pengembangan analisa dan integrasi sistem dibentuk dengan tujuan untuk
melakukan analisa terhadap sistem yang sedang dikembangkan, dan melakukan
testing terkait dengan aplikasi yang dikembangkan, salah satu contohnya adalah
melakukan stress test pada sistem. Unit ini memastikan aplikasi yang dibuat telah
sesuai dengan user requirenment. Unit ini dipimpin oleh manager analisa dan
integrasi sistem.
e. Pengembangan Mikro
Unit Pengembangan Mikro menangani pengembangan sistem yang berkaitan
dengan unit Mikro yang terdapat pada PT. Bank Bukopin, Tbk. Unit ini dipimpin
oleh manager pengembangan mikro.
II. DOTI ( Divisi Operasi Teknologi Informasi )
DOTI merupakan sub divisi SKTI, dimana divisi DOTI dimaksudkan untuk
menangani segala macam urusan operasional teknologi informasi yang ada di PT.Bank
Bukopin, Tbk. DOTI memiliki 5 unit, masing-masing menangani bagian yang berbeda.
DPTI dipimpin oleh satu Kepala Divisi, yaitu Kepala Divisi Operasional Teknologi
Informasi. Berikut adalah unit unit yang ada pada DOTI:
a. MAS ( Manajemen Administrasi Server )
Unit MAS menangani urusan server dan jaringan pada sistem PT. Bank Bukopin,
Tbk. Unit MAS bertanggung jawab memonitoring server dan jaringan, agar server
dan jaringan pada sistem dapat berjalan secara continous. Unit ini dipimpin oleh
Manager MAS.
b. IKS ( Implementasi dan Konfigurasi Sistem )
Unit IKS menangani proses implementasi program yang telah selesai
dikembangkan, dan melakukan konfigurasi terhadap sistem yang baru
diimplementasi di production. Unit ini dipimpin oleh manager IKS.
c. Service Desk IT
Service Desk menangani segala macam keluhan user tentang sistem yang
digunakan. Service Desk IT hanya menangani permasalahan yang dilaporkan oleh
user yang terdapat di PT. Bank Bukopin, Tbk. Service Desk mengekskalasikan
permasalahan tersebut kepada unit lain yang lebih mengerti, apabila Service Desk

15
tersebut tidak menemukan solusi permasalahan. Unit ini dipimpin oleh manager
Service Desk.
d. Puslahta ( Pengolahan Data )
Unit lahta menangani data-data yang terdapat pada mesin production. Unit ini juga
menangani permintaan data, permintaan perubahan data, dan permintaan
penghapusan data khususnya pada mesin production. Unit ini juga bertanggung
jawab me-monitoring aplikasi yang terdapat pada server production. Unit ini
dipimpin oleh manager lahta.
III. DSTI ( Divisi Strategi Teknologi Informasi )
DSTI merupakan sub divisi SKTI, dimana divisi DSTI dimaksudkan untuk
menangani segala macam urusan operasional teknologi informasi yang ada di PT.Bank
Bukopin, Tbk. DSTI memiliki 5 unit, masing-masing menangani bagian yang berbeda.
DSTI dipimpin oleh satu Kepala Divisi, yaitu Kepala Divisi Strategi Teknologi Informasi.
Berikut ini adalah unit unit yang ada pada DSTI yaitu :
a. Manajemen Kualitas IT
Unit ini berfungsi untuk memonitoring kualitas informasi teknologi yang ada pada
PT. Bank Bukopin, Tbk. Unit ini juga memonitoring kepuasan user terhadap
layanan IT yang pada pada perusahaan, biasanya dengan cara memberikan
kuisioner kepuasan layanan user terhadap layanan IT. Unit ini dipimpin oleh
Manajer Manajemen Kualitas.
b. Service Delivery
Unit ini menangani segala permintaan aplikasi yang diminta oleh user, dan
diterjemahkan menjadi user requirenment, dimana user requirenment tersebut
akan diberikan ke DPTI (Divisi Pengembangan Teknologi Informasi). Unit ini
saling berhubungan dengan unit bisnis dan unit lainnya diluar SKTI (Satuan Kerja
Teknologi Informasi). Unit ini dipimpin oleh Manajer Service Delivery.
c. Kebijakan IT
Unit ini bertanggung jawab untuk membuat kebijakan kebijakan di lingkungan
teknologi informasi PT. Bank Bukopin, Tbk. Unit ini dipimpin oleh Manajer
Kebijakan IT.
d. Keamanan Informasi
Unit ini menangani segala keamanan teknologi informasi yang terdapat pada PT.
Bank Bukopin, Tbk. Unit ini yang bertanggung jawab memastikan policy,
privilege user, keamanan server dan juga melakukan penetration test terhadap
sistem. Unit ini dipimpin oleh manajer keamanan informasi.

16
BAB III

ANALISIS PENERAPAN E-BUSINESS PADA PT. BANK BUKOPIN, TBK

3.1 Analisis Sistem Berjalan PT. Bank Bukopin, Tbk

3.1.1 Penerapan Aplikasi Customer Relationship Management (CRM)


Istilah Customer Relationship Management (CRM) bukan istilah baru di dunia
bisnis, tak terkecuali perbankan. Fokus dari CRM adalah pelanggan yang dalam dunia
perbankan berarti nasabah. Apa yang dibutuhkan oleh pelanggan, bagaimana kebiasaan
mereka, dan bagaimana sebuah perusahaan bisa mempertahankan hubungan baik dengan
mereka semua terkumpul dalam CRM. Tujuannya adalah untuk memberikan kepuasan
dan dapat merangkul loyalitas dari para nasabah. Dengan adanya aplikasi CRM akan
memberikan kemudahandan memanjakan nasabah dengan memberikan banyaknya opsi
atau pilihan yang bisa didapatkan. Para Nasabah dapat dengan mudah menentukan
pilihannya terhadap produk atau fitur yang bisa didapatkan berdasarkan segmentasi-
segmentasi nasabah yang ada.
Customer Relationship Management pada PT. Bank Bukopin merupakan ujung
tombak dalam hal memasarkan produk-produk dan layanan perbankan yang perlu
diperhatikan dan dilakukan evaluasi yang sangat ketat, karena menyangkut nasabah secara
langsung. Pengelolaan hubungan dengan nasabah sangat menentukan keberhasilan
pencapaian penjualan dan keberhasilan produk tertentu dapat terjual dengan pencapaian
yang prima dan luar biasa. Dalam struktur organisasi PT. Bank Bukopin terdapat dua
divisi yang berkaitan dengan Customer Relationship Management yaitu Divisi
Pelayanandan Divisi Komersial yang didalamnya terdapat bagian teller, customer service
dan marketing. Kedua divisi tersebut didukung secara kuat oleh bagian back office yang
mendukung proses transaksional sesuai dengan yang diharapkan oleh nasabah
Pemasaran Produk dilakukan secara langsung dengan nasabah. Teknis pemasaran
secara langsung yaitu nasabah langsung mendatangi kantor Bank Bukopin atau marketing
menemui nasabah secara aktif. Sebelum era teknologi informasi berkembang, media
marketing pada umumnya masih menggunakan media cetak, seperti koran, majalah dan
papan reklame atau spanduk. Sejalan dengan perkembangan teknologi informasi, Bank
Bukopin menawarkan produk kepada nasabah melalui media internet dalam bentuk
website yang memberikan informasi kepada nasabah mengenai produk dan layanan Bank
Bukopin yang lengkap dengan fitur-fiturnya. Penerapan E-business dalam strategi
pemasaran, secara tidak langsung meningkatkan pelayanan dan hubungan dengan nasabah
karena nasabah menjadi lebih mudah mencari informasi tentang produk dan layanan Bank
Bukopin. Selain itu nasabah juga dapat mengajukan komplain atau menanyakan detail
produk yang diminati melalui korespondensi e-mail. Website Bank Bukopin dapat dilihat
pada Gambar di bawah ini.

17
Gambar 3.1 Gambar Web PT. Bank Bukopin, Tbk

Promosi produk dan layanan Bank Bukopin melalui website menawarkan


consumer banking, kartu kredit, SME dan commercial, trade finance, treasury product,
cash management, rencana keuangan dan layanan E-Banking. Kemudahan akses
konsumen untuk mengetahui fitur dari produk dan layanan, ditampilkan secara lengkap
melalui website tersebut.
Dalam menjaga hubungan antara PT. Bank Bukopin dengan customer, selain
memberikan kemudahan dalam mengakses informasi mengenai produk dan layanan
melalui website, Bank Bukopin juga memberikan fasilitas kemudahan akses kepada
nasabah berupa :
1. Layanan HP Banking yang memberikan kemudahan transaksi perbankan non tunai
langsung dari telepon seluler nasabah pemilik Bukopin Card atau kartu kredit
Bank Bukopin yang mendaftarkan nomor kartu dan nomor HP-nya melalui
cabang, ATM. Layanan yang tersedia antara HP isi ulang, Banking STK (SIM tool
kit) dan SMS Banking
2. Automatic teller machine (ATM). ATM terkini yang dioperasikan dengan sistem
Base-24/ES yang menawarkan fungsi layanan, keamanan dan keandalan yang
lebih tinggi.
3. Layanan Perbankan (informasi rekening, transaksi perbankan, pembukaan
rekening, dan pengajuan kredit konsumen, informasi produk, kurs, suku bunga,
lokasi cabang dan ATM)
a. Layanan Kartu Kredit
b. Layanan kartu fixnfast
c. Layanan kartu visa dan master
d. Layanan merchant
e. Pembayaran tagihan kartu kredit dan isi ulang pulsa handphone
18
f. Pembelian tiket perjalanan dan reservasi hotel
g. Layanan officer tentang seluruh produk yang dimiliki oleh Bank Bukopin
h. Layanan E-Statement yang memberikan kemudahan kepada nasabah untuk
mengetahui informasi laporan rekening
Implementasi CRM meliputi fungsi-fungsi yang terintegrasi dari sistem
pemasaran, penjualan, dan pelayanan. CRM merupakan dimensi lain dari sebuah bisnis
yang digunakan untuk mendeskripsikan apa yang diinginkan pelangan mencakup
keseluruhan proses bisnis yang bisa dipakai untuk menyatukan unsur informasi mengenai
pelanggan, respon terhadap mereka, sistem penjualan dan pemasaran usaha, serta prediksi
tren pasar yang mungkin berubah.
Penerapan aplikasi CRM di PT. Bank Bukopin, TBk dapat membantu marketing
dan Customer Service dalam mengidentifikasi nasabah dalam memperkenalkan produk-
produk dan fasilitas-fasilitas yang ada. Penggunaan CRM pada Bank Bukopin diantaranya
terdapat pada aplikasi-aplikasi berikut .

3.1.1.1 Aplikasi Customer Information File (CIF)


Aplikasi CIF adalah Sistem Informasi pendaftaran data nasabah personal dan
nasabah Corporate yang bertujuan melakukan pencatatan secara detail terhadap nasabah
yang ingin membuka rekening atau mendaftar sebagai nasabah PT. Bank Bukopin Tbk.
Aplikasi CIF sebagai pintu masuk awal dalam mengidentifikasi seluruh informasi
nasabah. Informasi informasi nasabah yang dapat ditelusurin berdasarkan aplikasi CIF
dapat dikategorikan sebagai berikut yaitu :
- Basic Data Personal
- Informasi Perorangan
- Pekerjaan
- Alamat Tambahan
- Pendapatan
- Relasi
- Referensi
- Data Aset
- Bank Relasi
- Data Tambahan CIF
- Lain-lain
- Catatan

Berikut ini adalah layout dari interface yang digunakan sebagai penginputan dan
pengubahan data CIF nasabah PT. Bank Bukopin. Tbk.

19
Gambar 3.2 Gambar Aplikasi CIF PT. Bank Bukopin, Tbk
Keseluruhan data nasabah diinput berdasarkan profil detail nasabah dan kemudian
aplikasi Customer Information File akan menampilkan data-data yang diinput kedalam
sebuah laporan dan dapat dikategorikan kedalam informasi-informasi nasabah. Dari data
master yang diinput oleh aplikasi CIF itu, juga akan digunakan oleh aplikasi lainnya
untuk dapat memberikan informasi-informasi berdasarkan segmentasi atau profil nasabah
tertentu. Dari segmentasi informasi tersebut dapat digunakan untuk mengelola data
nasabah bagi keperluan masrketing dalam menawarkan layanan atau produk lainnya.

3.1.1.2 Aplikasi Relasi CIF


Merupakan Sistem Informasi yang mendata cif yang memiliki hubungan berupa:
Relasi Corporate (Induk perusahaan, anak perusahaan, Joint Partner), Relasi Perorangan
(Ibu, Ayah, Kakek, Nenek, Anak, saudara dll) dan Relasi Campuran (Perusahaan ke
perorangan). Aplikasi Relasi CIF digunakan untuk dapat mengidentifikasi Payroll
perusahaan terhadap karyawan. Tujuan dari aplikasi ini umunya untuk mengidentifikasi
anak perusahaan ataupun induk perusahaan yang belum menggunakan sistem payroll
Bank bukopin agar dapat ditawarkan pada CIF-CIF yang berelasi. Hal ini akan
menjadikan peluang bisnis bagi perusahaan. Berikut adalah layout dari interface Aplikasi
Relasi CIF.

20
Gambar 3.3 Gambar Aplikasi CIF PT. Bank Bukopin, Tbk

3.1.1.3 Sistem Informasi Debitur (SID)


Berdasarkan Peraturan Bank Indonesia nomor 9/14/PBI/2007, Sistem Informasi
Debitur (SID) adalah sistem yang menyediakan informasi Debitur yang merupakan hasil
olahan dari Laporan Debitur yang diterima oleh Bank Indonesia. Sistem Informasi
Debitur PT. Bank Bukopin dimanfaatkan dalam pemberian kredit khususnya, dengan
tujuan untuk mengurangi resiko hukum dalam pemberian kredit. Jadi tujuannta adalah
bagaimana pihak perbankan mengolah data informasi seputar debitur agar lebih dikenali,
dipercaya dan dapat diberikan suatu keputusan berupa pemberian kredit. Agar kredit yang
disalurkan memberikan manfaat keuntungan bagi bank, maka bank harus menghindari
resiko yang berpotensi merugikan dan hanya memberikan kredit kepada nasabah yang
diyakini mampu memberikan keuntungan bagi bank (bankable). Pemberian kredit pada
prinsipnya merupakan keseimbangan antara permintaan dan penawaran kredit. Dari sisi
permintaan kredit, bank umum harus memperhatikan prinsip 5C yang meliputi meliputi
karakter (watak), kapasitas (kemampuan menjalankan usaha), Capital (modal), kondisi
perekonomian dan collateral (jaminan). Dari sisi penawaran kredit, bank umum harus
memperhatikan kondisi internal bank, alternatif penempatan dana (alokasi fortofolio) dan
peraturan-peraturan Bank Indonesia. Hal ini merupakan salah satu aplikasi CRM dimana
bank dapat mengebali dan mengidentifikasi calon debitur dalam melakukan kredit
sehingga menunjang pengambilan keputusan pada perbankan khususnya PT. Bank
Bukopin Tbk.
21
3.1.2 Penerapan Aplikasi Supply Chain Management, ERP & Inventory
Penggunaaan aplikasi Supply Chain Management pada industri perbankan sulit
untuk dapat diidentifikasi karena core perusahaan yang lebih bersifat ke layanan jasa
pembayaran keuangan, yang merupakan sebagai penyalur dan pengumpul dana para
nasabah. Penggunaan aplikasi Supply Chain Management & ERP tidak ada. Sistem
Inventori yaitu Aplikasi Safe Deposit Box, Dimana nasabah perorangan dan perusahaan
dapat menyimpan barang berharga ke suatu ruang penyimpanan di bank dengan jaminan
dari pihak bank terhadap barang tersebut. Baranng-barang yang disimpan umunya adalah
barang berharga seperti emas, ijazah, sertifikat dan lainnya. Pada aplikasi ini nasabah
harus lebih dulu terdaftar sebagai nasabah Bnak Bukopin dan kemudian dapat
menggunakan layanan SDB dengan biaya yang telah ditentukan.

3.1.3 Penerapan Aplikasi E-Commerce

3.1.3.1 Aplikasi Internet Banking


Penerapan Aplikasi E-commerce dengan jaringan Internet pada perbankan
khususnya PT. Bank Bukopin, Tbk adalah berupa aplikasi Internet Banking pada situs :
https://ib.bukopin.co.id/business. Aktivitas Internet Banking telah menjadi bagian dari
kegiatan sehari-hari PT. Bank Bukopin, Tbk dalam menawarkan produk jasa pelayanan
perbankan dengan cara yang lebih efisien. Menurut Graham (1999, pp 30) ada tiga level
pencakupan Internet Banking yaitu :
o Informasi (tidak ada interaksi antara web server dengan jaringan internal Bank)
o Komunikasi (interaksi nasabah dibatasi pada fasilitas e-mail, pengecekan
rekening)
o Transaksi (transaksi nasabah dilaksanakan melalui web) ada resiko yang
berbeda antar jenis bisnis.

Gambar 3.4 Tampilan Internet Banking PT. Bank Bukopin, Tbk


Internet Banking dimulai sejak Bank Wells Fargo menampilkan rekening koran
nasabahnya di situs Web pada tahun 1996. Kelebihan Internet Banking pada Bank
Bukopin, Tbk antara lain :

22
1. Nasabah dapat mengakses melalui komputer yang dilengkapi modem dari lokasi
manapun
2. Jasa pelayanan tersedia 7 hari seminggu dan 24 jam sehari tanpa batasan waktu, tidak
terikat dengan jam kerja
3. Transaksi pembayaran tiket, tagihan PLN, PDAM dan pembayaran lainnya dapat
dilakukan serta konfirmasi pelaksanaannya bisa segera didapat
4. Waktu proses sebanding dengan waktu proses transaksi melalui mesin ATM
5. Jenis transaksi yang dapat dicakup sangat luas, dan terus berkembang.
6. Tidak ada biaya yang dikeluarkan untuk dapat menggunakan fasilitas internet
banking.
Beberapa kekurangan Internet Banking diantaranya:
1. Nasabah harus dapat menggunakan komputer dan mengerti cara mengakses
Internet
2. Diperlukan HP, komputer yang memiliki akses internet untuk dapat melakukan
transaksi Internet Banking
3. Diperlukan pendaftaran dan setting data sebelum dapat melakukan transaksi.
Tabel 3.1 Perbandingan Layanan Internet Bandingan

Feature Internet Banking Conventional Banking


Performance of Service Face with monitor Face with Staff
Availability Every time Standard working time
Access From home Go to location
Competitive Difference Convenience More personally
Privacy Machine interaction Social interaction
Tabel 3.2 Kelebihan dan Kekurangan Internet Banking dibanding Konvensional

Type Internet Banking Conventional


Banking
Advantages Convenience Social interaction
Timeless -
Disadvantages Depends on the computer Need time
- Queuing
Tujuan utama pengembangan Internet Banking pada bank Bukopin selain
efektifitas, adalah efisiensi baik bagi pihak Bank perbankan maupun nasabah. Hasil
riset Goldman Sachs dan Boston Consulting Group (2000) menunjukkan biaya
transaksi lewat Internet Banking adalah yang terendah dibandingkan dengan transaksi
langsung di Kantor Cabang Bank Bukopin yang bersangkutan bahkan juga jika harus
lewat mesin ATM.

23
Adapun Fasilitas dan Fitur yang didapatkan pada Internet Banking PT. Bank
Bukopin yaitu :
1. Pembayaran PLN
2. Pembayaran PAM
3. Pembayaran Tagihan Kartu Kredit
4. Pembayaran Biaya Pendidikan
5. Pembayaran Telekomunikasi (Pra/Pasca Bayar)
6. Pembayaran Tiket Trasportasi
7. Pembayaran Keuangan
Sistem Proses Internet Banking pada PT. Bank Bukopin terhubung dengan pihak-
pihak ketiga seperti : ATM Switch, Billers, Purchase, Govern ment & Universitas seperti
terlihat pada gambar berikut.

Gambar 3.5 Interkoneksi Model Jaringan Internet Banking


Pada PT. Bank Bukopin, Tbk

Flow Proses penggunaan Transaksi Internet Banking pada PT. Bank Bukopin
dapat digambarkan pada flow proses dibawah ini yaitu :
1. Login Internet Banking pada https://ib.bukopin.co.id/business, dengan mengisi
username dan pasword
2. Kemudian data user pasword akan mengalami enkripsi SSL128 yang selanjutnya jika
telah sesuai dengan username dan pasword.
3. Maka halaman utama internet banking akan muncul.
24
4. Pilih Jenis transaksi yang ingin dilakukan.
5. Pengecekan jenis transaksi sesuai dengan data dari sistem
6. Kemudian lakukan input data yang diperlukan
7. Memasukkan E-secure transaksi
8. Melanjutkan transaksi, dengan menggunakan e-secure
9. Menggunakan menu lain
10. Logout menu Internet banking
11. Selesai

Gambar 3.6 Flow Proses Internet Banking PT. Bank Bukopin, Tbk

3.1.3.2 Aplikasi Mobile Banking


Layanan E-commerce PT. Bank Bukopin juga disajikan kedalam suatu alat praktis
dan dapat diakses kapapun dan dimana saja yang disebut dengan Aplikasi Mobile
Banking. Aplikasi Mobile Banking PT. Bank Bukopin dirancang untuk dapat
memfasilitasi kebutuhan transaksi dan pengaksesan informasi perbankan oleh setiap
nasabah, selain itu juga untuk dapat melakukan pengaksesan informasi umum seputar
produk dan layanan dari Bank Bukopin.
Format Aplikasi Mobile Banking yang telah dikembangkan menggunakan fasilitas
layanan GPRS dan dapat diperoleh melalui Customer Service maupun didownload
langsung melalui Website www.bukopin.co.id dan nasabah dapat langsung melakukan
install untuk dapat menggunakan fasilitas layanan tersebut. Aplikasi Mobile Banking
dapat digunakan oleh seluruh Smartphone apapun Operating systemnya seperti OS Mac,
Android All Type, Windows Mobile, Symbian) tidak terkecuali operating system lainnya.
Keuntungan perusahaan dari segi bisnis dalam penggunaan layanan ecommerce internet
dan mobile banking disesuaikan dengan fee yang berlakudengan pihak ketiga atau
stakeholder yang terlibat, dan diharapkan nasabah dapat dengan mudah menggunakan
layanan Aplikasi Mobile Banking Bukopin
Berikut dapat digambarkan fitur atau layanan yang dimiliki dan arsitektur aplikasi
Mobile Banking yang telah dikembangkan oleh PT. Bank Bukopin yaitu :

25
Gambar 3.7 Fitur Layanan Mobile Banking PT. Bank Bukopin, Tbk

26
Gambar 3.8 Arsitektur Aplikasi Mobile Banking PT. Bank Bukopin, Tbk

3.1.4 Penerapan Aplikasi Production, Manufacture & Repair


Penggunaaan aplikasi Production, Manufacture & Repair sama sekali tidak
ditemukan pada sistem informasi berjalan PT. Bank Bukopin, Tbk. Aplikasi yang terkait
dengan production sulit untuk dapat diidentifikasi karena core perusahaan tidak
menghasilkan suatu produk barang namun menydiakan jasa keuangan sehingga tidak
adanya aplikasi yang mendukung dalam hal produksi, manufacture dan repair yang
umunya sering ditemukan pada industri manufaktur.

27
3.1.5 Penerapan Aplikasi Human Resources Management (HRM)

3.1.5.1 Aplikasi Human Resources Information System (HRIS)


Salah satu bentuk pengolahan data informasi yang berbasis komputer dalam
bidang pengelolaan sumber daya manusia pada Bank Bukopin adalah menggunakan
aplikasi website HRIS (Human Resource Information System), diatur oleh Divisi SDM
(Sumber Daya Manusia) PT. Bank Bukopin, Tbk. Proses pelatihan dan pengembangan
dimulai dari analisis kebutuhan, desain program, pelaksanaan program, pemantauan dan
evaluasi, pelaporan. Adapun didalam pengolahan data pelatihan pegawai membahas
tentang pengolahan data latar belakang pendidikan, jenis pelatihan dan penyelenggara
pelatihan, Penggunaan sistem HRIS ini sangat memudahkan pengolahan data secara
efektif, akurat, teliti serta efisiensi waktu sehingga menghasilkan informasi data yang baik
dan akurat. HRIS mengolah data payrol pegawai sehingga pembayaran gaji pegawai
sesuai dengan apa yang harus dibayarkan setiap bulannya.

Gambar 3.9 Tampilan Aplikasi HRIS pada PT. Bank Bukopin, Tbk
Aplikasi HRIS PT. Bank Bukopin, bertujuan untuk menampilkan informasi terkait
dengan data detail seluruh pegawai PT. Bank Bukopin, Tbk, yang dapat diakses oleh
seluruh karyawan. Tujuannya untuk mengetahui masa kerja masing-masing pegawai,
jumlah pendapatan dan dapat menampilkan slip gaji seluruh pegawai pada bulan-bulan
sebelumnya. Aplikasi HRIS ini meminimalkan penggunaan kertas pada saat melakukan
print out slip gaji setiap karyawan PT. Bank Bukopin, Tbk dan dapat langsung diakses
oleh seluruh karyawan online setiap harinya.

28
3.1.5.2 Aplikasi Absensi
PT. Bank Bukopin, Tbk menggunakan aplikasi absensi dalam mererapkan bulan
budaya tertib dalam keseharian berkerja sehingga mengontrol dalam waktu kedatangan
dan kepulangan setiap karyawan yang ada. Aplikasi Absensi umumnya bertujuan untuk
meningkatkan kedisiplinan karyawan. Daftar absensi sangat penting bagi atasan untuk
mengetahuui keadaan bawahannya. Adapun tujuan dari absensi tersebut adalah :
a. Untuk melihat kehadiran karyawan
b. Untuk meningkatkan kedisiplinan karyawan
c. Untuk meningkatkan semangat kerja karyawan
d. Untuk mengetahui keadaan bawahan di hari kerja
e. Untuk mengetahui bawahan yang mempunyai semangat kerja dengan melihat
kehadiran karyawan di hari kerja
f. Sebagai bahan laporan kepada bagian kepada atasan tentang karyawan yang
disiplin.
Sistem absensi meliputi sebuah perangkat keras scanner dan perangkat lunak.
Merekam karakteristik sidik jari yang spesifik, menyimp an data tiap -tiap pegawai ke
dalam sebuah database, ketika user mencoba lagi menguatkan akses maka perangkat
lunak akan membandingkan data yang tersimpan pada database dengan pembacaan sidik
jari dari scanner. Sistem sidik jari sangat akurat tetapi dapat dipengaruhi oleh perubahan-
perubahan didalam sidik jari (terbakar, bekas luka dan sebagainy a), kotoran dan faktor-
faktor lain yang menimbulkan ganggu an pada gambar. Dengan adanya mesin absensi faktor
disiplin pegawai terhadap waktu kedatangan dan waktu pulang memberikan efektifitas
terhadap produktivitas PT. Bank Bukopin, Tbk. Dan menjadikannya sebagai sistem
monitoring atasan kepada bawahan dalam memebrikan penilaian terhadap toingkat
kedisiplinan.

Gambar 3.10 Tampilan Aplikasi Absensi pada PT. Bank Bukopin, Tbk

29
3.1.6 Penerapan Aplikasi Finance/Keuangan
Salah satu contoh aplikasi Finance atau keuangan pada PT. Bank Bukopin, Tbk
adalah Sistem Informasi Kredit (SIKT) yang merupakan sistem mendukung proses kredit
pada PT. Bank Bukopin. Mulai dari pendataan sampai dengan pencairan kredit. Tujuan
dari pengembangan sistem informasi kredit ini adalah memudahkan markering untuk
dapat diarahkan mulai dari prospek sampai dengan pencairan dana kredit nasabah. Pada
penggunaannya aplikasi Sistem informasi Kredit ini akan melalui beberapa langkah yang
harus dilakukan sanpai dengan proses pencairan. Pada aplikasi ini juga akan melakukan
pencatatan terhadap sistem akuntansi proses debitur dan dari aplikasi SIKT ini ikut
menunjang sistem pengambilan keputusan dalam meloloskan suatu kredit.

Gambar 3.11 Tampilan Aplikasi Sistem Informasi Kredit


PT. Bank Bukopin, Tbk

30
Berikut dapat digambarkan flow proses dari sistem Informasi Kredit sebagai salah
satu dari sistem penunjang keputusan pada Sistem Keuangan/Finance di PT. Bank
Bukopin, Tbk.

Gambar 3.12 Flow Proses Sistem Informasi Kredit PT. Bank Bukopin, Tbk

3.1.7 Penerapan Aplikasi Routing & Shipping


Penggunaaan aplikasi Shipping/ pendistribusian barang tidak ditemukan pada
sistem berjalan yang ada pada PT. Bank Bukopin, Tbk. Sistem pengiriman barang tidak
dapat dielakkan menjadi pendukung pada aktivitas operasional perusahaan, seperti
pendistribusian Kartu Kredit ke nasabah, pendistribusian Rekening Koran Giro dan
Tabungan ke nasabah, namun keseluruhan aktivitas tersebut dijalankan oleh vendor atau
stakeholder yang menjalin kerjasama dalam hal percetakan dan pendistribusian barang.
Sehingga PT. Bank Bukopin hanya mendapatkan laporan hasil rekapitulasi
pendistribusian barang-barang yang ingin dikirimkan ke nasabah. Dengan adanya
aktivitas ini akan menjadikan proses bisnis dapat lebih efisien dan dapat menghemat
waktu yang lebih cepat dibanding dilakukan secara inhouse atau diajlankan oleh internal
unit di Bank Bukopin.
31
3.1.8 Penerapan Aplikasi Core Banking
Aplikasi Core Banking merupakan aplikasi utama dan main core dari segala
aplikasi yang ada dan merupakan pendukung dari segala aktivitas bisnis perbankan
khususnya pada PT. Bank Bukopin, TBk. Aplikasi Core Banking Bank Bukopin
menggunakan Sistem AS400 yang dinamakan dengan nama Bukopin Information System
(Bukisys) dana memiliki fitur-fitur menu dalan hal mengelola dan maintenance segala
jenis transaksi yang dilakukan dalam kesehariannya. Modul-modul yang terdapat di dalam
Core Banking System meliputi modul Funding (penghimpunan dana) dan menu Lending
(Pemberian Kredit, Pembiayaan, dan Pendanaan). Penggunan aplikasi Core banking juga
sebagai pendataan master-master dari rekening tabungan, aktivitas transaksi nasabah,
perjurnalan akuntansi harian, bulanan dan juga sebagai main system dalam kegitan bisnis
utama perbankan.
Modul pada menu Funding meliputi :
Tabungan
Giro
Deposito
Modul pada menu Lending (pemberian kredit, pembiayaan, pendanaan)
- KPR
- Kredit Konsumtif
- Kredit Rekening Koran

Gambar 3.13 Menu Aplikasi Core Banking pada PT. Bank Bukopin, Tbk

32
3.2 Usulan Pengembangan Produk E-Commerce Smart Card
Bentuk dari salah satu pengembangan Electronic Commerce yang layak untuk
dikembangkan kedepannya untuk PT. Bank Bukopin, Tbk adalah pengembangan teknologi smart
card. Smart Card beserta derivatifnya adalah sebuah jawaban atas meningkatnya kebutuhan
masyarakat untuk dapat memanfaatkan perkembangan teknologi informasi secara maksimal
dalam kehidupan sehari-hari. Kesederhanaan dan keamanan bertransaksi menjadi perhatian
utama masyarakat dalam memanfaatkan teknologi smart card. Saat ini smart card mampu
menyajikan jenis jasa dan aplikasi baik untuk bidang telekomunikasi, perbankan dan keuangan,
kesehatan hingga pemerintahan.
Kemampuan untuk penyajian berbagai jenis jasa dan aplikasi baru terpadu ini
diantisipasikan akan sangat besar dampaknya terhadap lingkungan operasional seperti
penggunaannya, lingkungan pasar, model bisnis serta sisi regulasinya yang selanjutnya akan
memicu perubahan masyarakat dalam hal belajar, bekerja dan bermain yang pada akhirnya akan
menaikkan tingkat hidup masyarakat secara sosial, ekonomi dan kultural.
Hingga saat ini belum ada regulasi yang komprehensif mengatur pemanfaatan smart card
secara nasional baik dari sisi teknologi, model bisnis maupun standar yang tepat untuk diterapkan
di Indonesia. Oleh Karena itu diperlukan kreativitas dan inovasi dari suatu produk bisnis PT,
Bank Bukopin untuk dapat mencetuskan aplikasi dan produk bisnis smartcard yang reliable dan
dapat digunakan praktis oleh masyarakat.
Aplikasi dari smart card yang mempunyai fungsi lebih unggul juga dirasakan dalam
bidang perbankan, kartu identifikasi multi fungsi ataupun untuk otomatisasi pembayaran
penggunaan jalan tol. Pengembangan aplikasi lainnya adalah seperti pada : alat komunikasi
bergerak, kartu pengenal barang di bandara atau pelabuhan, pengukur kecepatan di kendaraan
serta aplikasi lainnya seperti penerapan sistem smart card pada Universitas, Rumah Sakit, Militer
dan lain-lain, sebagaimana ditunjukkan pada gambar berikut ini.

Gambar 3.14 Contoh Penerapan Smartcard


Hasil prestasi industri perangkat dalam negeri yang menyamai kemampuan industri luar
negeri dalam pengembangan perangkat smart card dan derivatifnya, khususnya piranti lunak
(software) yang mempunyai nilai tambah yang tinggi, akan dapat menjadi kekuatan ekonomi luar
biasa apabila dapat segera ditangani secara nasional dengan keterpaduan antara industri
perangkat, industri layanan, lembaga penelitian dan pengembangan, serta para pakar yang
tersebar di universitas dan industri.
33
3.3 Manfaat dan Kelebihan Penggunaan E-Business
Tujuan implementasi dari penggunaan e-Business bagi PT. Bank Bukopin, Tbk adalah
untuk mendukung efisiensi dan integritas pengelolaan data Sumber Daya Manusia, menciptakan
kualitas layanan perbankan yang handal untuk nasabah, meningkatkan pemasaran suatu produk,
mengelola keuangan, memudahhkan operasional perusahaan, dan juga sebagai pendukung
seluruh aktivitas core perbankan yang dilakukan baik funding, lending dan layanan produk
lainnya. Selain itu juga berfungsi sebagai sarana komunikasi & informasi bagi publik dan
stakeholder lainnya. Dengan berbasiskan intranet, sistem ini dapat diakses dimana saja oleh
seluruh karyawsan sesuai dengan hak akses yang telah ditentukan.
Manfaat implementasi e-Business adalah :
- Meningkatkan kinerja operasional perusahaan,
- Meningkatkan peluang akses ke pasar yang sulit dijangkau
- Meningkatkan efisiensi perusahaan,
- Mempermudah pengelolaan aset perusahaan
- Meningkatkan kualitas layanan excelent terhadap nasabah,
- Meningkatkan komunikasi seluruh stakeholder,
- Mengatasi kesenjangan digital,
- Media mempromosikan kompetensi perusahaan,
- Memperlancar kegiatan ekonomi,
- Memperlancar transaksi bisnis,
- Sarana penyebaran informasi secara luas,
- Sebagai pengembangan terhadap kualitas IT dalam menghadapi persaingan yang kompetitif .
Kelebihan dan Kekurangan e-Business bagi pihak nasabah, menggunakan E-Business
dapat membuat waktu bertransaksi menjadi praktis, flexible dan produk layanan perbankan
berkualitas. Selain itu, pengguubaan layanan berbasis e-business menjadikan biaya lebih murah
dibandingkan dengan secara konvensional misalnya layanan transaksi internet banking dengan
langsung datang ke bank, akan terdapat pemborosan waktu untuk langsung datang ke bank dan
adanya fee charges yang dikenakan untuk beberapa transaksi nasabah secara konvesional. Di
antara hal itu tersebut kelemahan pada e-business adalah rentan terhadap cybercrime, penipuan,
dan yang dibutuhkan hanya kepercayaan ke validasi data.

3.4 Penerapan Strategi dan Global Management IT Pada PT. Bank Bukopin, Tbk
Penerapan bisnis dan layanan IT dalam organisasi perusahaan terlihat pada Tata kelola
layanan IT dan bagaimana cara mengimplementasikannya dalam mengembangkan bisnis
perusahaan yang dibuktikan dengan dibentuknya Satuan Kerja Teknologi Informasi (SKTI) .
SKTI bertujuan untuk mengkoordinasikan dan/atau melaksanakan kegiatan perencanaan,
pengembangan, pemeliharanaan/operasionalisasi dan evaluasi. Teknologi dan Sistem Informasi
Bank Bukopin yang terdiri dari Divisi Strategi dan Keamanan TI, Divisi Pengembangan TI, dan
Divisi Dukungan & Operasi TI.

34
Penggunaan TI yang semakin meluas akan meningkatkan kualitas penyediaan layanan
Bank Bukopin yang berarti peningkatan kepuasan nasabah apabila dikelola secara sistematik
dengan kaidah-kaidah pengelolaan yang menjadi industry best practice, tetapi perluasan
penggunaan TI juga berpotensi meningkatkan risiko operasional Bank Bukopin jika tidak
dikelola dan dikendalikan dengan baik.Selain memerlukan kerangka kerja tata kelola yang baik,
penyelenggaraan TI juga harus mengindentifikasi potensi risiko yang dapat muncul dan
mengantisipasinya secara komprehensif, baik risiko yang terkait dengan investasi/pengadaan
fasilitas TI, maupun risiko penggunaan TI dalam menunjang kegiatan operasional Bank Bukopin.

Cepatnya perubahan TI, menghendaki adanya perencanaan, penggunaan dan pengelolaan


TI yang lebih efisien sehingga mampu secara cepat mengakomodasi kebutuhan bisnis dan
perubahannya maupun dalam rangka mendorong terciptanya produk-produk dan layanan baru
yang berbasis TI terkini. Untuk memenuhi tuntutan di atas, Bank Bukopin menetapkan strategi
tata kelola TI dengan merujuk pada kerangka kerja dan best practice pengelolaan TI, khususnya
di kalangan industri perbankan. Strategi dimaksud dituangkan dalam kebijakan tata kelola TI
Bank Bukopin sebagai panduan dan pedoman dalam mengelola dan menggunakan TI untuk
mendukung operasional bisnis Bank Bukopin.

Tujuan Kebijakan Manajemen Layanan TI

1. Memberikan arahan dalam memenuhi persyaratan pelanggan yang dituangkan dalam


Service Level Agreement (SLA).
2. Memberikan kerangka kerja (Framework) dalam penetapan serta pencapaian sasaran
manajemen layanan yang menggambarkan kinerja Sistem Manajemen Layanan.
3. Memberikan penekanan terhadap pemenuhan semua peraturan, etika serta pedoman kerja
yang berlaku
4. Memberikan arahan dalam pengelolaan perbaikan berkesinambungan di segala lini
dengan berpedoman kepada pelanggan, serta memantau pencapaiannya secara berkala
5. Memberikan kepastian agar Sistem Manajemen Layanan yang diimplementasikan
memberikan jaminan tercapainya visi-misi SKTI, serta tetap sesuai dengan perkembangan
perusahaan.
6. Memberikan arahan dalam hal mengkomunikasikan kebijakan ini kepada segenap
karyawan di lingkungan SKTI PT. Bank Bukopin Tbk.

Fokus Peningkatan Kemampuan Layanan TI Bank Bukopin

1. Peningkatan kemampuan infrastruktur dan sistem untuk menyediakan berbagai channel


layanan bagi nasabah SME, Mikro, Konsumer dan Komersil.
2. Peningkatan kapasitas penyimpanan dan kecepatan pemrosesan transaksi dalam jumlah
sangat besar.
3. Peningkatan pengendalian, keamanan dan ketersediaan data, sisitem informasi dan
komponen pendukungnya.
4. Peningkatan kemampuan sistem agar dapat digunakan untuk melakukan analisis perilaku
nasabah SME, Mikro, Konsumer dan Komersil

35
5. Peningkatan kemampuan audit trail dan deteksi fraud transaksi nasabah SME, Mikro,
Konsumer dan Komersil.

3.5 Analisis Future Development dan Global Management


Dalam menghadapi tingkat persaingan dalam sektor perbankan dimana indonesia
mengadopsi sistem dual banking sistem maka tingkat persaingan antar Bank akan semakin
kompetitif. Sebagai perusahaan multinasional yang bergerak dalam bidang keuangan perbankan,
PT Bank Bukopin, Tbk harus dapat lebih bersaing dan harus lebih agresif dalam mengembangkan
usahanya dan berkompetisi terhadap suatu produk perbankan yang unggul. Dan sesuai dengan
visi dan misi perusahaan PT. Bank Bukopin bertekad menjadikannya sebagai bank terpercaya
dalam pelayanan jasa keuangan.
Hal ini tentunya dalam bidang jasa keuangan yang harus bersinergi dengan adanya
pengembangan layanan IT sebagai penopang bisnis. Layanan produk yang dapat menopang
kegiatas proses binis atau yang dinamakan e-bisnis harus dapat berkompetitif dan memiliki
tingkat persaingan riset dan tekhnologi yang lebih efektif dan praktis untuk dapat digunakan oleh
nasabah dalam hal mempercepat kegiatan operasional perusahaan. Oleh karena itu pihak
manajemen PT. Bank Bukopin., Tbk juga harus dapat mengedepankan dan lebih meningkatkan
layanan-layanan e-business dengan :
1. Mempertahankan hubungan baik dengan pihak konsumen dengan lebih memanfaatkan dan
mengembangkan sistem CRM yang lebih kompetitif dengan mecari alternatif segmentasi
nasabah sehingga dapat mengeluarkan keunggulan produk perbankan.
2. Lebih mengembangkan tekhnologi dari sistem e-commerce yang ada agar dapat lebih
memudahkan stakeholder-stakeholder dalam menggunakan layanan secara online dan
praktis.
3. Meningkatkan aplikasi HRM khususnya mengenai kompetensi dan keahlian karyawan-
karyawan dan memberikan target pengembangan suatu SDM kedepan.
4. Memaksimalkan penggunaan sistem Finance dan Akuntansi dalam hal memanfaatkannya
sebagai pengambilan keputusan perusahaan
5. Dukungan dan maintenance maksimal terhadap layanan IT pada Sistem Core Banking agar
keseluruhan aktivitas core PT. Bank Bukopin, Tbk dapat berjalan sesuai dengan
semestinya.

3.6 Identifikasi Grudins Time Space Matrix


Gruddin Time Space Matrix digunakan untuk menelaah kegiatan-kegiatan bisnis yang
terjadi pada Bank Bukopin lalu menganalisis dan sebagai tindak lanjutnya akan ditentukan tools
yang dapat menjembatani kegiatan bisnis tersebut. Gruddins Time Matrix pada PT. Bank
Bukopin dapat dilihat pada Tabel dibawah ini :

36
Tabel 3.3. Gruddins Time Matrix Bank Bukopin
Same Time Different Time Different
Time, Not
Known

Same Place Melakukan transaksi Treasury: Transaksi valas Data Base :


di teller, Core Banking
berkomunikasi dengan AS400
CS di bank

Different melakukan transfer Form Permohonan Aplikasi


Place antar rekening ke referensi bank persetujuan
cabang lain kredit

Different Transaksi di ATM pengumuman untuk e statement


Place, not nasabah cth : pemenang lewat email.
known hadiah, informasi tarif dan
provisi

Same Time, Same Place


Kegiatan bisnis pada dimensi Same Time, Same Place digambarkan dengan customer
melakukan transaksi di teller atau customer berkomunikasi dengan Customer Service di
Bank. Pada dimensi ini tools yang digunakan adalah meja teller atau meja Customer
service. Pada kondisi saat ini proses pelayanan baik di meja teller maupun di meja
Customer Service sudah berjalan dengan baik.
Same Time Different Place
Kegiatan bisnis pada dimensi Same Time, Different Place digambarkan dengan customer
yang melakukan transfer antar bank. Customer yang berada di jakarta melakukan transfer
uang ke Bank Bukopin cabang lain. Pada saat yang bersamaan rekening tujuan tertentu
akan menerima uang transfer dengan jumlah yang sama. Tools yang digunakan adalah
jaringan Bank Bukopin. Pada kondisi saat ini proses transfer antara cabang sudah berjalan
dengan baik.
Same Time, Different Place (Not Known)
Kegiatan bisnis pada dimensi Same Time, Different Place (not known) digambarkan
dengan customer yang melakukan transaksi pembayaran tagihan listrik melalui ATM.
Customer tidak mengetahui ke rekening mana uang tersebut ditransfer. Tetapi yang
customer ketahui adalah customer telah melakukan kewajibannya dalam hal ini
membayar tagihan listrik melalui bukti traksfer.
Different Time, Same Place
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time, Same Place digambarkan dengan bagian
treasury Bank Bukopin yang melakukan transaksi Valas. Dalam proses kerjanya bagian
treasury dibagi kedalam 2 Shift karena bagian treasury akan melakukan transaksi dengan

37
bank lain yang berbeda negara. Adanya pembagian 2 shift ini untuk mengakomodir
perbedaan waktu dengan bank tujuan transaksi.
Different Time, Different Place
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time, Different Place digambarkan dengan
customer yang bermaksud untuk membuat referensi bank. Pada proses ini customer
melakukan pengajuan pembuatan referensi bank, biasanya referensi bank digunakan
sebagai pelengkap perusahaan untuk melakukan proses tender. Customer melakukan
pengajuan dan dari surat pengajan tersebut akan diproses oleh bank. Surat permohonan
tersebut akan berpindah-pindah bagian sesuai dengan standar operasi Bank Bukopin
sehingga jika memang customer tersebut adalah customer yang berdedikasi baik maka
bank akan mengeluarkan referensi bank.
Different Time, Different Place (Not Known)
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time, Different Place (not known) digambarkan
dengan Bank Bukopin melakukan pengumuman pemenang undian berhadiah kepada
nasabah. Bank Bukopin akan mengumumkan pemenang undian melalui media cetak atau
dipasang pada billboard Bank Bukopin. Customer dapat melihat pengumuman tersebut
pada waktu yang berbeda dan tempat yang berbeda, tetapi yang pasti pengumuman baik
yang ada di billboard ataupun pada media cetak adalah pengumuman yang isinya sama.
Pada saat ini bank Bukopin telah melakukan kegiatan bisnis ini dengan baik.
Different Time (Not Known), Same Place
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time (not known), Same Place digambarkan
dengan Kegiatan bisnis yang berhubungan dengan Bank Bukopin. Seluruh kegiatan baik
transaksional maupun non transaksional akan diolah dan disimpan melalui database. Data-
data ini berguna sebagai backup dan menggali informasi (data mining) perusahaan yang
nantinya akan berguna sebagai feedback Bank Bukopin untuk melayani customer dengan
lebih baik. Pada saat ini sistem Bukopin dapat melakukan tugasnya dengan baik untuk
mendukung proses bisnis yang ada.
Different Time (Not Known), Different Place
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time (not known), Different Place digambarkan
dengan proses aplikasi persetujuan kredit. Pada proses aplikasi persetujuan kredit,
customer melakukan proses pengajuan kartu kredit pada waktu yang berbeda dan tempat
yang berbeda, lalu pengajuan tersebut akan diolah di masing-masing cabang sehingga
didapatkan keputusan aplikasinya disetujui atau ditolak. Pada saat ini proses persetujuan
kredit memakan waktu 1 minggu.
Different Time (Not Known), Different Place (Not Known)
Kegiatan bisnis pada dimensi Different Time (not known), Different Place (not known)
digambarkan dengan proses pengiriman e-statement kepada customer lewat email.
Pengiriman e-statement dilakukan sebagai informasi mengenai laporan rekening koran
customer. Pengiriman ini dilakukan oleh Bank Bukopin dari tempatnya tidak diketahui
dan pada waktu yang tidak diketahui secara pasti detailnya. Satu hal yang pasti adalah
customer akan menerima laporan rekening koran secara benar. Bank Bukopin melakukan
penghematan dengan mengirim rekening koran melalui email. Pada saat ini proses
kegiatan bisnis pengiriman e-statement berjalan dengan baik.

38
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Pesatnya persaingan pada industri perbankan menuntut perkembangan TI pada PT. Bank
Bukopin,Tbk semakin harus bersinergi dengan produk bisnis yang dihasilkan. Perkembangan
teknologi informasi saat ini harus dapat dimanfaatkan dengan baik, dan sangat membantu
perusahaan dalam mengembangkan bisnisnya secara integratif, terutama dengan menggunakan
konsep e-business system.
PT. Bank Bukopin telah memiliki banyak aplikasi dari setiap jenis E-business yang ada
sehingga menjadikan Bank Bukopin lebih kompetitif dan menjadi perusahaan global dalam
menghadapi persaingan dunia perbankan. Sistem Core Banking merupakan sustem utama yang
menjadi core dari segala aktivitas bisnis di Bank Bukopin, Tbk sehingga dapat menjadikan PT.
Bank Bukopin, Tbk sebagai bank multinasional yang dapat memiliki daya saing dengan bank-
bank pemerintah dan swasta lainnya.
Sistem E-commerce yang harus dimiliki atau usulan pengembangan yang akan datang
adalah E-money merupakan produk yang dapat bersaing dan menjadikan aktivitas usaha atau
bisnis lebih reliable tanpa harus memiliki wujud fisik uang dan dapat digunakan oleh seluruh
nasabah kapanpun dan cenderung praktis untuk masa yang akan datang.

4.2 Saran
o PT. Bank Bukopin Tbk diharapkan dapat lebih atraktif dan inovatif dalam mengenali
produk bisnis terbaru dan mensinergikannya dengan layanan E-Business yang ada
sehingga dapat lebih bersaing dengan produk-produk perbankan lainnya.
o Manajemen Bank Bukopin diharapkan lebih memperhatikan investasi pada
Pengembangan TI sehingga sejalan dengan pengembangan bisnis dan layanan produk
perusahaan.
o Diharapkan adanya pengembangan aplikasi CRM yang lebih kompleks untuk dapat
menjaring agar dapat lebih mengenali nasabah dan lebih mengefektifkan para
pemasar/marketing dalam menemukan prospek debitur/kreditur sehingga dapat
meningkatkan produktivitas perusahaan
o Adanya pengembangan aplikasi smartcard e-money agar dapat meningkatkan daya saing
perusahan dengan perusahaan lainnya dan meningkatkan kepercayaan dan menjadring
nasabah baru.

39
DAFTAR PUSTAKA

Kristanto, Andri. 2008. Perancangan Sistem Informasi dan Aplikasinya. Yogyakarta: Gava
Media.

Luciana Spica Almilia, Lidia Robahi, Penerapan E-Commerce Sebagai Upaya Meningkatkan
Persaingan Bisnis Perusahaan, 2009

M. Suyanto, 2003, Strategi Periklanan pada E-Commerce Perusahaan Top Dunia, Andi :
Yogyakarta

OBrien, JA and George Marakas 2009. Management Information System. Ninth Edition.
McGraw-Hill.Inc. Boston.
OBrien. J. 2005. Pengantar Sistem Informasi Perspektif Bisnis dan Manajerial. Edisi 12.
Salemba Empat. Jakarta
Penerapan E-Commerce untuk Meningkatkan Nilai Tambah (Added Value) bagi Perusahaan :

Romney, Marshall B. 2006. Accounting Information System. Jakarta: Salemba Empat.

Yuniarto, Henri Agung. Analisa Pengaruh Implementasi E-Business dalam Suplly Chain. i-
lib.ugm.ac.id/jurnal/download.php?dataId=6055. Diakses 29 Juni 2011.

PT Bank Bukopin Kantor Pusat Jakarta yang Beralamat di Jl. MT. Haryono Jakarta Pusat.

http://www.wikipedia.com. diakses tanggal 15/12/2013

http://www.bukopin.co.id. diakses tanggal 15/12/2013

http://aninasukmajati.wordpress.com/2009/05/26/penerapan-e-Commerce-untuk-meningkatkan-
nilai-tambah-added-value-bagi-perusahaan/ Diakses pada : 15 Desember 2013

http://pujosriyono.blogstudent.mb.ipb.ac.id/2011/07/12/e-businesspenerapannya-
di-indonesia/, diakses 15 Desember 2013

40