Anda di halaman 1dari 10

ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN DIAGNOSA ABORTUS INKOMPLIT

1. Definisi
Istilah abortus dipakai untuk menunjukkan pengeluaran hasil konsepsi sebelum janin
dapat hidup di luar kandungan. Sampai saat ini janin yang terkecil, yang dilaporkan dapat
hidup di luar kandungan, mempunyai berat badan 297 gram waktu lahir. Akan tetapi, karena
jarangnya janin yang dilahirkan dengan berat badan di bawah 500 gram dapat hidup terus,
maka abortus ditentukan sebagai pengakhiran kehamilan sebelum janin mencapai berat 500
gram atau kurang dari 20 minggu (Prawirohardjo S, 2009).
Abortus adalah pengeluaran atau ekstraksi janin atau embrio yang berbobot 500 gram
atau kurang, dari ibunya yang kira kira berumur 20 sampai 22 minggu kehamilan (Moore,
2001).
Abortus inkomplit adalah dimana sebagian jaringan hasil konsepsi masih tertinggal di
dalam uterus dimana pada pemeriksaan vagina, kanalis servikalis masih terbuka dan teraba
jaringan dalam kavum uteri atau menonjol pada ostium uteri eksternum, perdarahannya
masih terjadi dan jumlahnya bisa banyak atau sedikit bergantung pada jaringan yang tersisa,
yang menyebabkan sebagian placental site masih terbuka sehingga perdarahan berjalan terus
(Saifuddin, 2002).

2. Etiologi
Abortus inkomplit merupakan salah satu abortus spontan, banyak faktor penyebab
terjadinya abortus spontan. Penyebab abortus spontan (Manuaba,2009):
a) Faktor genetic
1. Kelainan kromosom
Kelainan kromosom yang sering ditemukan pada abortus spontan adalah trisomi,
monosomi, triploid/tetraploid
2. Abortus dua kali karena kelainan kromosom terjadi 80%
3. Sindrom Ehlers Danlos
Yaitu suatu keadaan membran endometrium sangat rapuh sehingga mudah ruptur
atau pecah (rupture membrane abortus spontan)
b) Faktor hormonal
1. Defisiensi luetal
2. Abortus berulang karena faktor hormonal sekitar 35 50%
3. gangguan kelenjar tyroid
c) Kelainan anatomi uterus
1. Sub mukosa mioma uteri
2. Kelainan kongenital uterus seperti, septum, uterus arkuatus yang berat,
terdapat polip uteri
3. Serviks inkompeten
d) Faktor infeksi genitalia interna
1. Toxoplasmosis
2. Sitomegalovirus
3. Rubela
4. Herpes simpleks
5. Infeksi endometrium (klamidia, toksoplasmosis, mycoplasma hominis
e) Intoksikasi agen eksternal
1. Intoksikasi bahan anestesi
2. Kecanduan (alkohol. Perokok, agen lainnya)
f) Postur ibu hamil
1. Kurus, BB kurang dari 40 kg
2. Gemuk, BB diatas 80 kg
g) Faktor paternal
1. Hiperspermatozoa, jumlah sperma lebih dari 250 juta
2. Oligospermatozoa, jumlah sperma kurang dari 20 juta
3. Prinsipnya kekurangan DNA
h) Faktor imunologis
1. Faktor alloimmune
Penolakan maternal terhadap hasil konsepsi yang mengadakan implantasi
Jika tipe homolog HLA atau antipaternal antibody tinggi, akan
berlangsung abortus
Kehamilan dipertahankan oleh komponen :
o Lokal autoimmune reaksi sehingga menetralkan antipaternal antibody
yang dijumpai pada sebagian ibu hamil
2. Faktor hormonal dari plasenta yaitu human chorionic gonadotropin dan
progesterone
3. Faktor antibody autoimun, terutama :
Antibody antiphosfolipid :
o Menimbulkan thrombosis, infrak plasenta, perdarahan
o Gangguan sirkulasi dan nutrisi menuju janin dan diikuti abortus
o Antibody anticardiolipin, dalam lupus anticoagulant (LAC)
o Menghalangi terbentuknya jantung janin sehingga akan menyebabkan
abortus.
3 Patofisiologi
Pada awal abortus terjadi perdarahan dalam desidua basalis kemudian diikuti oleh
nekrosis jaringan sekitarnya. Hal tersebut menyebabkan hasil konsepsi terlepas sebagian
atau seluruhnya, sehingga merupakan benda asing dalam uterus. Keadaan ini menyebabkan
uterus berkontraksi untuk mengeluarkan isinya. Pada kehamilan kurang dari 8 minggu hasil
konsepsi itu biasanya dikeluarkan seluruhnya karena villi korialis belum menembus desidua
secara mendalam. Pada kehamilan antara 8 sampai 14 minggu villi korialis menembus
desidua lebih dalam, sehingga umumnya plasenta tidak dilepaskan sempurna yang dapat
menyebabkan banyak perdarahan. Pada kehamilan 14 minggu keatas umumnya yang
dikeluarkan setelah ketuban pecah ialah janin, disusul beberapa waktu kemudian plasenta.
Perdarahan tidak banyak jika plasenta segera terlepas dengan lengkap. Peristiwa abortus ini
menyerupai persalinan dalam bentuk miniature.
Hasil konsepsi pada abortus dapat dikeluarkan dalam berbagai bentuk. Ada kalanya
kantong amnion kosong atau tampak di dalamnya benda kecil tanpa bentuk yang jelas dan
mungkin pula janin telah mati lama. Apabila mudigah yang mati tidak dikeluarkan dalam
waktu yang cepat maka ia dapat diliputi oleh lapisan bekuan darah, isi uterus dinamakan
mola kruenta. Bentuk ini menjadi mola karnosa apaila pigmen darah telah diserap dan dalam
sisanya terjadi organisasi sehingga semuanya tampak seperti daging. Bentuk lain adalah
mola tuberose, dalam hal ini amnion tampak berbenjol benjol karena terjadi hematoma
antara amnion dan korion.
Pada janin yang telah meninggal dan tidak dikeluarkan dapat terjadi proses mumifikasi
diamana janin mengering dan karena cairan amnion berkurang maka ia jadi gepeng (fetus
kompressus). Dalam tingkat lebih lanjut ia menjadi tipis seperti kertas perkamen (fetus
papiraseus)
Kemungkinan lain pada janin mati yang tidak segera dikeluarkan adalah terjadinya
maserasi, kulit terkupas, tengkorak menjadi lembek, perut membesar karena terisi cairan dan
seluruh janin berwarna kemerah merahan dan dapat menyebabkan infeksi pada ibu apabila
perdarahan yang terjadi sudah berlangsung lama. (Prawirohardjo,2005)

4. Manifestasi Klinis
a. Nyeri hebat
b. Perdarahan banyak
c. Sudah terjadi abortus dengan mengeluarkan jaringan tetapi sebagian masih berada di
dalam uterus
d. Pemeriksaan dalam :
1. Servik masih membuka, mungkin teraba jaringan sisa
2. Perdarahan mungkin bertambah setelah pemeriksaan dalam
e. Pembesaran uterus sesuai usia kehamilan

5. Pemeriksaan Diagnostik
1. Tes kehamilan positif jika janin masih hidup dan negatif bila janin sudah mati
2. pemeriksaan Dopler atau USG untuk menentukan apakah janin masih hidup
3. Pemeriksaan fibrinogen dalam darah pada missed abortion Data laboratorium tes urine,
hemoglobin dan hematokrit, menghitung trombosit
4. Pemeriksaan kadar Hb, golongan darah dan uji padanan silang (crossmatch)
1. Bila terdapat tanda tanda sepsis, berikan antibiotic yang sesuai
2. Temukan dan hentikan segera sumber perdarahan
3. Lakukan pemantauan ketat tentang kondisi pasca tindakan dan perkembangan lanjut
5. Pemeriksaan Ginekologi:
a. Inspeksi vulva
1) Perdarahan pervaginam sedikit atau banyak
2) Adakah disertai bekuan darah
3) Adakah jaringan yang keluar utuh atau sebagian
4) Adakah tercium bau busuk dari vulva
b. Pemeriksaan dalam speculum
1) Apakah perdarahan berasal dari cavum uteri
2) Apakah ostium uteri masih tertutup / sudah terbuka
3) Apakah tampak jaringan keluar ostium
4) Adakah cairan/jaringan yang berbau busuk dari ostium.
c. Pemeriksaan dalam/ Colok vagina
1) Apakah portio masih terbuka atau sudah tertutup
2) Apakah teraba jaringan dalam cavum uteri
3) Apakah besar uterus sesuai, lebih besar atau lebih kecil dari usia kehamilan
4) Adakah nyeri pada saat porsio digoyang
5) Adakah rasa nyeri pada perabaan adneksa
6) Adakah terasa tumor atau tidak
7) Apakah cavum douglasi menonjol, nyeri atau tidak

6. Komplikasi
Ada pun komplikasi medis yang dapat timbul pada ibu :
1. Perforasi
Dalam melakukan dilatasi dan kerokan harus diingat bahwa selalu ada
kemungkinan terjadinya perforasi dinding uterus, yang dapat menjurus ke rongga
peritoneum, ke ligamentum latum, atau ke kandung kencing. Oleh sebab itu, letak uterus
harus ditetapkan lebih dahulu dengan seksama pada awal tindakan, dan pada dilatasi
serviks tidak boleh digunakan tekanan berlebihan. Kerokan kuret dimasukkan dengan
hati-hati, akan tetapi penarikan kuret ke luar dapat dilakukan dengan tekanan yang lebih
besar. Bahaya perforasi ialah perdarahan dan peritonitis. Apabila terjadi perforasi atau
diduga terjadi peristiwa itu, penderita harus diawasi dengan seksama dengan mengamati
keadaan umum, nadi, tekanan darah, kenaikan suhu, turunnya hemoglobin, dan keadaan
perut bawah. Jika keadaan meragukan atau ada tanda-tanda bahaya, sebaiknya
dilakukan laparatomi percobaan dengan segera.
2. Luka pada serviks uteri
Apabila jaringan serviks keras dan dilatasi dipaksakan maka dapat timbul sobekan
pada serviks uteri yang perlu dijahit. Apabila terjadi luka pada ostium uteri internum,
maka akibat yang segera timbul ialah perdarahan yang memerlukan pemasangan
tampon pada serviks dan vagina. Akibat jangka panjang ialah kemungkinan timbulnya
incompetent cerviks.
3. Pelekatan pada kavum uteri
Sisa-sisa hasil konsepsi harus dikeluarkan, tetapi jaringan miometrium jangan
sampai terkerok, karena hal itu dapat mengakibatkan terjadinya perlekatan dinding
kavum uteri di beberapa tempat. Sebaiknya kerokan dihentikan pada suatu tempat
apabila pada suatu tempat tersebut dirasakan bahwa jaringan tidak begitu lembut lagi.
4. Perdarahan
Kerokan pada kehamilan yang sudah agak tua atau pada mola hidatidosa terdapat
bahaya perdarahan. Oleh sebab itu, jika perlu hendaknya dilakukan transfusi darah dan
sesudah itu, dimasukkan tampon kasa ke dalam uterus dan vagina.
5. Infeksi
Apabila syarat asepsis dan antisepsis tidak diindahkan, maka bahaya infeksi
sangat besar. Infeksi kandungan yang terjadi dapat menyebar ke seluruh peredaran
darah, sehingga menyebabkan kematian. Bahaya lain yang ditimbulkan abortus
kriminalis antara lain infeksi pada saluran telur. Akibatnya, sangat mungkin tidak bisa
terjadi kehamilan lagi.
6. Lain-lain
Komplikasi yang dapat timbul dengan segera pada pemberian NaCl hipertonik
adalah apabila larutan garam masuk ke dalam rongga peritoneum atau ke dalam
pembuluh darah dan menimbulkan gejala-gejala konvulsi, penghentian kerja jantung,
penghentian pernapasan, atau hipofibrinogenemia. Sedangkan komplikasi yang dapat
ditimbulkan pada pemberian prostaglandin antara lain panas, rasa enek, muntah, dan
diare.

7. Penatalaksanaan
Teknik aborsi dibedakan menjadi dua jenis yaitu:
a) Teknik bedah
1) Kuretose / dilatasi
Kurotase (kerokan) adalah cara menimbulkan hasil konsepsi memakai alat kuretase
(sendok kerokan) sebelum melakukan kuratase, penolong harus melakukan
pemeriksaan dalam untuk menentukan letak uterus, keadaan serviks. Mengangkat isi
uterus dengan mengerok isinya disebut kuretase tajam sedangkan mengosongkan
uterus dengan vakum disebut kuretase isap.
2) Aspirasi haid
Aspirasi rongga endometrium menggunakan sebuah kanula karman 5 atau 6 mm
fleksibel dan tabung suntik, dalam 1 sampai 3 minggu setelah keterlambatan haid
disebut juga induksi haid, haid instan dan mini abortus.
3) Laporotomi
Pada beberapa kasus, histerotomi atau histerektomi abdomen untuk abortus lebih
disukai daripada kuretase atau induksi medis. Apabila ada penyakit yang cukup
significanpada uterus, histerektomi mungkin merupakan terpa ideal.
b) Teknik medis
1) Oksitosin
2) Prostaglandin
3) Urea hiperosomik
4) Larutan hiperostomik intraamnion.

8. Asuhan Keperawatan
1. Pengkajian
a. Identitas klien
Meliputi nama, usia, alamat, agama ,bahasa, status perkawinan, pendidikan,
pekerjaan, golongan darah, tanggal masuk rumah sakit, dan diagnosa medis. Ibu
hamil pada usia kurang dari 20 tahun atau lebih dari 35 tahun rentang terjadi
aborsi pada kandungannya. Pendidikan dan pekerjaan yang semakin berat akan
meningkatkan resiko aborsi.
b. Keluhan utama
Dalam kasus abortus masalah yang banyak dikeluhkan pasien pada umumnya
adalah rasa nyeri pada bagian abdomen. Tingkat nyeri yang dirasakan dapat
menunjukkan jenis aborsi yang terjadi. Selain itu, keluhan lainnya adalah adanya
perdarahan pervagina
c. Riwayat kesehatan
Riwayat kesehatan yang dimonitor adalah riwayat kesehatan sekarang, riwayat
kesehatan dahulu(faktor pendukung terjadinya aborsi misalnya mioma uteri) dan
keluarga(faktor genetik), riwayat pembedahan ( seksio sesaria atau tidak), riwayat
penyakit yang pernah dialami(misal : hipertensi, DM, typhoid, dll), riwayat
kesehatan reproduksi, riwayat seksual, riwayat pemakaian obat(misalnya : obat
jantung), pola aktivitas sehari hari.
2. Pemeriksaan fisik
a. B1 (Breath)
- RR= 18-24 x/menit
- Tidak ada suara nafas tambahan
- Tidak menggunakan alat bantu pernafasan
b. B2 (Blood)
- Tekanan darah : <100/60 mmHg
- Nadi : 50-100x/menit
- Suhu : meningkat >38o C
- Akral dingin
- CRT > 2 detik
c. B3 (Brain)
- Stupor, tidak mengalami gangguan tidur
d. B4 (Bladder) : -
e. B5 (Bowel)
- Nyeri di daerah perut
- Penurunan nafsu makan
f. B6 (Bone)
- Turgor kulit baik
- Pergerakan dalam batas normal
g. Psikologis
- Ansietas
h. Sosial
Hubungan dengan suami dan keluarga : baik
3. Pemeriksaan genetalia
a. Terdapat perdarahan pervaginam
b. VT: portio terbuka
4. Pemeriksaan laboratorium
a. darah : leukosit naik 15.000
Hb : turun 5 gr/dL
5. Pemeriksaan USG
Terdapat sisa jaringan didalam uterus
6. Diagnosa keperawatan

a. Resiko syok hemorrhagic b.d perdarahan

b. Gangguan aktivitas b.d kelemahan, penurunan sirkulasi

c. nyeri akut b.d kerusakan jaringan intrauteri

d. Resiko tinggi infeksi b.d perdarahan, kondisi vulva lembab

e. Cemas b.d kurang pengetahuan

f. Gangguan perfusi jaringan b.d berkurangnya distribusi darah ke seluruh tubuh


7. Intervesi keperawatan

Diagnosa Tujuan dan


No. Intervensi Rasional
keperawatan kriteria hasil
1. Resiko syok Setelah dilakukan 1. Mengkaji jalan 1. Sebagai pertolongan pertama pada
hemorrhagic b.d tindakan napas Airway, keadaan syok
Perdarahan keperawatan 3x Breathing, and 2. Mencegah gangguan perfusi serebral
24 jam tidak Circulation 3. Memonitor tanda vital pasien
mengalami syok 2. Mengatuur 4. Jumlah cairan ditentukan dari jumlah
hemorragic posisi pasien kebutuhan harian ditambah dengan
kriteria hasil: yaitu jumlah cairan yang hilang pervaginal
Tidak terjadi trendelenburg, 5. Tranfusi mungkin diperlukan pada
devisit volume yaitu posisi kondisi perdarahan massif
cairan, seimbang telentang biasa 6. Penilaian dapat dilakukan secara harian
antara intake dan dengan kaki melalui pemeriksaan fisik
output baik sedikit tinggi 30 7. untuk mencegah atau menanggulangi
jumlah maupun derajat asidosis
kualitas 3. Monitor kondisi
TTV tiap 2 jam
4. Monitor input
dan output
cairan
5. Kolaborasikan
pemberian
cairan pengganti
harian (NaCl
0.9%, RL,
Dekstran),
plasma dan
transfusi darah
6. Evaluasi status
hemodinamika
7. Kolaborasikan
dalam
pemberian
oksigen
2 Nyeri akut b.d Setelah dilakukan Manajemen nyeri
Kerusakan tindakan 1. Lakukan 1. Mengetahui karakteristik nyeri untuk
jaringan intrauteri keperawatan pengkajian nyeri pemilihan intervensi
selama 3x24 jam secara 2. Mengetahui reaksi pasien terhadap nyeri
pasien dapat komprehensif yang dirasakan
mengontrol nyeri termasuk lokasi, 3. Guna memilih intervensi yang tepat yang
dengan kriteria karakteristik, dapat digunakan
hasil: durasi, frekuensi,
a) Menggunakan kualitas dan 4. Mengurangi faktor yang dapat
metode non- faktor presipitasi mememperparah nyeri pasien
analgetik 2. Observasi reaksi 5. Mengurangi nyeri tanpa obat-obatan
untuk non-verbal dari 6. Mengurangi nyeri
mengurangi ketidaknyamanan
nyeri 3. Gunakan teknik
b) Menggunakan komunikasi
analgetik terapeutik untuk
sesuai mengetahui
kebutuhan pengalaman nyeri
c) Melaporkan pasien
nyeri sudah 4. Kontrol
terkontrol lingkungan yang
dapat
mempengaruhi
nyeri seperti suhu
ruangan,
pencahayaan, dan
kebisingan
5. Ajarkan teknik
non-farmakologi
untuk mengatasi
nyeri
6. Kolaborasi
pemberian
analgetik
3 Resiko tinggi Infection Severity Infection Control
Infeksi b.d Newborn (Kontrol infeksi) 1. Mengurangi infeksi dari pasien lain
perdarahan, Setelah dilakukan 1. Bersihkan 2. Untuk mengurangi kuman dari luar
kondisi vulva tindakan lingkungan 3. Mengurangi infeksi dari pengunjung
lembab keperawatan setelah dipakai 4. Mencuci tangan membunuh kuman
selama 3 x 24 pasien lain 5. Untuk membunuh kuman
jam, pasien 2. Pertahankan 6. Mencuci tangan membunuh kuman
mampu dengan teknik isolasi 7. Untuk mencegah infeksi
kriteria hasil : 3. Batasi 8. Meningkatkan sisitem imunitas
1. Suhu tubuh pengunjung bila 9. Mencegah meluasnya ibfeksi
stabil 36,5 perlu
37,5 4. Instruksikan
2. Terbebas dari pada pengunjung
hipotermi untuk mencuci
3. Tidak pucat tangan saat
4. Pernapasan berkunjung dan
dalam rentang setelah
normal 40 60 berkunjung
x/menit meninggalkan
5. Tidak terdapat pasien
kemerahan 5. Gunakan sabun
pada kulit antimikrobia
untuk cuci
tangan
6. Cuci tangan
setiap sebelum
dan sesudah
tindakan
kperawatan
7. Pertahankan
lingkungan
aseptik selama
pemasangan alat
8. Tingktkan intake
nutrisi
9. Berikan terapi
antibiotik bila
perlu