Anda di halaman 1dari 15

Nama Faizal Ariqi

NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

1. PRE-LAB
a. Jelaskan prinsip dasar analisis menggunakan spektrofotometri UV-Vis!
Metode ini berdasarkan penyerapan sinar ultraviolet maupun sinar
tampak yang menyebabkan terjadinya transisi elektron (perpindahan elektron
dari tingkat energi yang rendah ketingkat energi yang lebih tinggi).
Spektrofotometri UV-Vis juga merupakan anggota teknik analisis spektroskopik
yang memakai sumber REM (radiasi elektromagnetik) ultraviolet dekat (190-
380 nm) dan sinar tampak (380-780 nm) dengan memakai instrumen
spektrofotometer. Spektrofotometri UV- Vis melibatkan energi elektronik yang
cukup besar pada molekul yang dianalisis, sehingga spektrofotometri UV-Vis
lebih banyak dipakai untuk analisis kuantitatif dibandingkan kualitatif (Octaviani,
2014).

b. Jelaskan cara mengatasi kesalahan (kalibrasi) pada spektrofotometer!


Kesalahan kalibrasi terjadi karena pemberian nilai skala pada saat
pembuatan atau kalibrasi (standarisasi) tidak tepat. Hal ini mengakibatkan
pembacaan hasil pengukuran menjadi lebih besar atau lebih kecil dari nilai
sebenarnya. Kesalahan ini dapat diatasi dengan mengkalibrasi ulang alat
menggunakan alat yang telah terstandarisasi (Gandjar, 2007)

c. Jelaskan yang dimaksud dengan kurva standar/kurva baku


Kurva standar atau kurva baku merupakan standar dari sampel tertentu
yang dapat digunakan sebagai pedoman ataupun acuan untuk sampel tersebut
pada percobaan. Pembuatan kurva standar bertujuan untuk mengetahui
hubungan antara konsentrasi larutan dengan nilai absorbansinya sehingga
konsentrasi sampel dapat diketahui. Terdapat dua metode untuk membuat
kurva standar yakni dengan metode grafik dan metode least square
(Underwood, 2009).

d. Jelaskan hukum yang melandasi spektrofotometri !

Hukum Lambert-Beer dijadikan landasan dalam analisis


spektrofotometri. Hokum ini berbunyi Jika suatu cahaya monokromator melalui
suatu media yang transparan, maka logaritma intensitas cahaya yang datang
dibanding intensitas cahaya yang diteruskan sebanding dengan absorbansi
serta absorptivitas molar (koefisien ekstingsi molar), tebal media (kuvet) dan
konsentrasi larutan. Nilai koefisien ekstingsi molar bergantung pada sifat
absorpsi molar spesies dan panjang gelombang yang digunakan.
Penyimpangan Hukum Lambert-Beer disebabkan oleh efek fisika atau kimia,
variasi indeks refraksi dengan konsentrasi dan batas lebar pita sinar datang
(Khopkar, 2006).
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

Log (Io/It) = - log T = A = abc


b

Io It

Larutan pengabsorbsi berkonsentrasi c


Keterangan:
Io: Intensitas cahaya yang dating
It: Intensitas cahaya yang diteruskan
T: Transmitansi
A: Absorbansi
a: absorptivitas molar
b: tebal media
c : konsentrasi larutan
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

2. TINJAUAN PUSTAKA
a. Pengertian Spektrofotometri UV-Vis
Spektrofotometri UV-Vis yaitu pengukuran energy cahaya oleh suatu sistem
kimia pada panjang gelombang tertentu. Spektrofotometri juga bisa diartikan
sebagai suatu metode analisis yang berdasarkan interaksi antara radiasi
elektromagnetik ultra violet dekat (190-380 nm) dan sinar tampak (380-780 nm)
dengan memakai instrumen spektrofotometer dengan suatu materi (senyawa).
Spektrofotometri UV- Vis melibatkan energi elektronik yang cukup besar pada
molekul yang dianalisis. Sehingga spektrofotometri UV-Vis lebih banyak dipakai
untuk analisis kuantitatif dibandingkan kualitatif (Octaviani, 2014).

b. Pengertian Spektrum Cahaya Tampak dan Warna Komplementer


Cahaya tampak adalah satu-satunya spektrum gelombang elektromagnetik
yang dapat dilihat yang terdiri dari tujuh spektrum warna. Cahaya ini adalah
sebagian kecil dari spektrum elektromagnetik dengan rentang panjang gelombang
antara 400 700 nm (Yanoff, 2009). Sedangkan warna komplementer adalah
cahaya yang tampak atau cahaya yang dapat dilihat dalam kehidupan sehari-hari.
Warna yang diserap oleh suatu senyawa atau unsur adalah warna komplementer
dari warna yang teramati. Hal tersebut dapat diketahui dari larutan berwarna yang
memiliki serapan maksimum pada warna komplementernya. Namun apabila
larutan berwarna dilewai radiasi, atau cahaya putih, maka radiasi tersebut pada
panjang gelombang tertentu, akan secara selektif sedangkan radiasi yang tidak
diserap akan diteruskan (Underwood, 2009).

c. Hukum yang Melandasi Spektrofotometri


Hukum Lambert-Beer dijadikan landasan dalam analisis spektrofotometri.
Hukum ini berbunyi Jika suatu cahaya monokromator melalui suatu media yang
transparan, maka logaritma intensitas cahaya yang datang dibanding intensitas
cahaya yang diteruskan sebanding dengan absorbansi serta absorptivitas molar
(koefisien ekstingsi molar), tebal media (kuvet) dan konsentrasi larutan. Nilai
koefisien ekstingsi molar bergantung pada sifat absorpsi molar spesies dan
panjang gelombang yang digunakan. Penyimpangan Hukum Lambert-Beer
disebabkan oleh efek fisika atau kimia, variasi indeks refraksi dengan konsentrasi
dan batas lebar pita sinar datang (Khopkar, 2006).
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

Log (Io/It) = - log T = A = abc


b

Io It

Larutan pengabsorbsi berkonsentrasi c

Keterangan:
Io : Intensitas cahaya yang dating
It : Intensitas cahaya yang diteruskan
T : Transmitansi
A : Absorbansi
a : absorptivitas molar
b : tebal media
c : konsentrasi larutan
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

3. TINJAUAN BAHAN
a. Larutan KMnO4 (karakteristik sifat bahan dan kegunaannya dalam praktikum)
Larutan Kalium Permanganat (KMnO4) merupakan salah satu bahan kimia yang
mudah teroksidasi dan merupakan zat pengoksidasi yang kuat. Sehingga larutan
ini biasa juga di gunakan sebagai oksidator. KMnO4 berbentuk Kristal berwarna
ungu kehitaman dengan titik didih : 32,350C dan titik beku : 2,830C. KMnO 4 dapat
larut dalam methanol dan mudah terurai oleh sinar matahari . KMnO4 juga bereaksi
dengan materi yang tereduksi dan mudah terbakar menimbulkan bahaya api dan
ledakan (Mulyono, 2006).

b. Akuades (Karaktersitik sifat bahan dan kegunaannya dalam praktikum)


Aquades adalah air hasil destilasi atau penyulingan, sama dengan air murni
atau H2O, karena H2O hampir tidak mengandung mineral. Aquades merupakan
cairan atau air yang biasanya digunakan di dalam laboratorium sebagai pelarut
atau bahan yang ditambahkan saat titrasi. Nama lain aquades adalah air suling,
berat molekunya sekitar 18,20 gr/mol dan rumus molekulnya adalah H2O.
Karakteristik aquades yaitu cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau, dan tidak
mempunyai rasa. Dalam penyimpaan sebaiknya di tempat tertutup (Mulyono,
2006).
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

4. DIAGRAM ALIR
a. Penentuan Panjang Gelombang Maksimum

Larutan KmnO4 3x10-3


M

Diukur absorbansinya pada panjang gelombang 500-569 nm

Nilai absorbansi tertinggi

Hasil
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

b. Pembuatan Kurva Standar

Larutan KMnO4 3x10-3M

Diencerkan menggunakan aquades

Larutan Larutan Larutan Larutan Larutan


KMNO4 KMNO4 KMNO4 KMNO4 KMNO4
1 x 10-4 M 2 x 10-4 M 3 x 10-4 M 4 x 10-4 M 5 x 10-4 M

Diukur masing-masing pada maksimum

Dibuat kurva standar antara absobansi (sumbu y) terhadap konsentrasi (sumbu x)

Hasil
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

c. Pengukuran absorbansi sampel KMNO4

Larutan KMNO4 sample

Diukur masing-masing pada maksimum

Hasil absorbansi dimasukkan ke dalam rumus dari kurva standar

Hasil
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

5. DATA HASIL PRAKTIKUM


a. Penentuan panjang gelombang maksimum
Konsentrasi KMNO4 yang digunakan untuk mencari panjang gelombang maksimum = M

Panjang gelombang (nm) Absorbansi (A)


range 400-700 nm

500 0,537

510 0,582

520 0,765

530 0,703

540 0,728

550 0,630

560 0,450

Panjang gelombang maksimum adalah 520 nm (panjang gelombang maksimum adalah


panjang gelombang yang menghasilkan absorbansi paling tinggi)

b. Pembutan kurva standar

Konsentrasi Larutan Absorbansi (diukur pada panjang gelombang


KMNO4(M) (sumbu x) maksimum) (sumbu y)
110-4 M 0,241
2104 M 0,523
3104 M 0,765
4104 M 1,009
5104 M 1,262
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

Kurva standar/baku yang diperoleh (pakai excel)

Kurva Standar
1.4
1.2 y = 2528x + 0.0016
R = 0.9992
1
Absorbansi

0.8
0.6 Series1
0.4 Linear (Series1)
0.2
0
0 0.0002 0.0004 0.0006
Konsentrasi

c. Pengukuran absorbansi sampel KMNO4

Absorbansi sampel KMNO4 diukur pada panjang gelombang maksimum= 520 nm

Konsentrasi sampel KMNO4 =

Sampel A 0,695

Sampel B 0,910

Y = 2528x + 0,0016

Konsentrasi sampel A : Konsentrasi sampel B :

0,695 = 2528x + 0,0016 0,910 = 2528x + 0,0016

x = 2,710-4 M x = 3,610-4 M
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

6. PEMBAHASAN

PERTANYAAN

a. Penentuan Panjang Gelombang Maksimum


Analisa Prosedur
Sebelum menentukan panjang gelombang maksimum, jangan lupa untuk
menyalakan spektrofotometer dan menunggu selama 30 menit, serta tidak
lupa untuk mengkalibrasi alat agar mendapat hasil yang akurat. Untuk
menentukan panjang gelombang maksimum adalah dengan menggunakan
larutan yang paling tengah kemolaran nya dari larutan yang kita gunakan.
Contoh nya disini kita menggunakan larutan 3 x 10-4 M dari antara larutan 1 x
10-4 M, 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M, 4 x 10-4 M, 5 x 10-4 M. Kemudian dari larutan 3
x 10-4 M kita cari volume yang kita butuhkan untuk pengenceran larutan 3 x
10-4 M 25mL. Dengan menggunakan rumus M1.V1=M2.V2, dan didapatkan
hasil 7,5mL. Setelah itu encerkan 7,5mL larutan KMnO4 3 x 10-4 M dengan
aquadest 17,5mL untuk mendapatkan larutan KMnO4 3 x 10-4 M 1M. Ambil
sampel larutan tersebut kedalam kuvet untuk pengukuran panjang gelombang
maksimum dengan range 500-560 nm. Untuk menentukan panjang
gelombang maksimum nya dengan cara melihat absorbansi yang paling
tinggi. Sehingga diketahui panjang gelombang maksimum terdapat pada
520nm dengan absorbansi nya adalah 0,765.

Analisa Hasil
Dalam menentukan konsentrasi KMnO4 dilakukan dengan menggunakan
spektrofotometri UV-Vis. Proses absorpsi sinar yang dilewatkan dalam sampel
secara umum sama pada spektrofotometri yang lainnya, ketika cahaya datang
engan berbagai panjang gelombang mengenai suatu zat, maka cahaya
dengan panjang gelombang tertentu saja yang akan diserap. Ketika cahaya
mengenai sampel sebagian akan diserap, sebagian akan dihamburkan, dan
sebagian lagi akan diteruskan. Cahaya yang diserap diukur sebagai
absorbansi (A) sedangkan cahaya yang dihamburkan diukur sebagai
transmitansi (T), yang dinyatakan dengan hukum Lambert-Beer yang
bunyinya jumlah radiasi cahaya tampak (ultraviolet, inframerah, dan lain-lain)
yang diserap atau ditransmisikan oleh suatu larutan merupakan fungsi
eksponen dari konsentrasi zat dan tebal larutan (Hardesty, 2010).
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

Sebelum melakukan absorbansi, kita harus menghitung terlebih dahulu


volume KMnO4 yang akan di gunakan dimana:
M1 .V1 = M2 . V2
10-3 . V1 = 3 x 10-4 . 25
V1 = 7,5 mL
Panjang gelombang didapatkan dari mencari panjang gelombang
menggunakan larutan standar, proses ini dinamakan mencari maksimum.
Panjang gelombang maksimum ditentukan dengan cara membuat range yang
digunakan untuk absorbansi KMnO4 (500-560 nm). Panjang gelombang
maksimum yang didapatkan pada percobaan ini yaitu 520 nm untuk KMnO4
3 x 10-4M. Setelah mendapatkan nilai panjang gelombang maksimum,
selanjutnya panjang gelombang maksimum akan digunakan dalam percobaan
selanjutnya (Hardesty, 2010).

b. Pembuatan Kurva Standar


Analisa Prosedur
Larutan KMnO4 10-3 M diencerkan menjadi 1 x 10-4 M, 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M,
4 x 10-4 M, 5 x 10-4 M dengan menggunakan rumus pengenceran M1V1 = M2V2
(Didamony, 2012).
M1 : Konsentrasi Awal (10-3 M)
V1 : Volume Awal
M2 : Konsentrasi Akhir (1 x 10-4 M, 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M,
4 x 10-4 M, 5 x 10-4 M)
V2 : Volume Akhir (10 ml)
Sehingga didapatkan volume awal untuk masing masing larutan secara
berurutan adalah 1 ml, 2 ml, 3 ml, 4 ml dan 5 ml. Kemudian masing-masing larutan
diencerkan menjadi 10mL kedalam labu ukur hingga tanda batas. Setelah itu
pindahkan larutan dari labu ukur ke dalam masing masing tabung reaksi yang
telah dilabeli dan terbungkus dengan aluminium foil terlebih dahulu. Fungsi
aluminium foil adalah untuk mencegah perubahan warna pada KMnO4. Kemudian
dihitung absorbansi dari masing-masing larutan dengan menggunakan
spektofotometer UV-Vis. Mengambil masing masing larutan dan masukkannya
ke dalam masing masing kuvet untuk diukur absorbansi masing masing larutan.
Mengatur sebesar 520 nm sesuai dengan panjang gelombang maksimum yang
didapat. Menekan tombol berwarna ungu. Memasukkan larutan blanko lalu
menekan tombol hijau, setelah nilai absorbansi terbaca, menekan tombol biru
untuk mengkalibrasi. Mengeluarkan larutan blanko, lalu memasukkan larutan
KMnO4 yang telah diencerkan menjadi 1 x 10-4 M ke dalam tempat kuvet,
selanjutnya menekan tombol hijau lalu mencatat nilai absorbansinya,
mengeluarkan larutan KMnO4 1 x 10-4 M dan secara bergantian melakukan
kegiatan yang sama untuk larutan KMnO4 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M, 4 x 10-4 M, 5 x
10-4 M. Dan jangan lupa setiap pergantian larutan harus diselingi dengan larutan
blanko. Setelah mencatat nilai absorbansi semua larutan, kemudian membuat
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

kurva standar dengan konsentrasi KMnO4 sebagai sumbu x dan nilai absorbansi
sebagai sumbu y. Setelah diketahui absorbansinya kita dapat langsung
menentukan kurva standar nya. Bisa dengan menggunakan ms.excel. Dengan
ketentuan sumbu y adalah nilai absorbansi dan sumbu x adalah konsentrasi.
Sehingga didapatkan persamaan y = 2528x + 0,0016 dan R2 = 0,9992.

Analisa Hasil
Larutan KMnO4 10-3 M diencerkan menjadi 1 x 10-4 M, 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M, 4 x
10-4 M, 5 x 10-4 M dengan menggunakan rumus pengenceran M1V1 = M2V2.
KMnO4 10-3 M menjadi 1 x 10-4 M
M1V1 = M2V2
10-3 . V1 = 1 x 10-4 . 10
V1 = 1 ml
KMnO4 10-3 M menjadi 2 x 10-4 M
M1V1 = M2V2
10-3 . V1 = 2 x 10-4 . 10
V1 = 2 ml
KMnO4 10-3 M menjadi 3 x 10-4 M
M1V1 = M2V2
10-3 . V1 = 3 x 10-4 . 10
V1 = 3 ml
KMnO4 10-3 M menjadi 4 x 10-4 M
M1V1 = M2V2
10-3 . V1 = 4 x 10-4 . 10
V1 = 4 ml
KMnO4 10-3 M menjadi 5 x 10-4 M
M1V1 = M2V2
10-3 . V1 = 5 x 10-4 . 10
V1 = 5 ml
Pengukuran absorbansi larutan KMnO4 1 x 10-4 M, 2 x 10-4 M, 3 x 10-4 M, 4 x
10-4 M, 5 x 10-4 M berturut turut ditemukan adalah 0.254, 0.438, 0.654, 0,862,
1.121. Dengan data tersebut dapat ditentukan kurva standar dengan acuan
persamaan absorbansi kurva standar yaitu y = mx+c. dan didapatkan kurva y
= 2528x + 0,0016 dan R2 = 0,9992. Dengan konsentrasi KMnO4 sebagai
sumbu X dan nilai absorbansi sebagai sumbu Y (Dinamony, 2012).

c. Pengukuran Absorbansi Sampel KMnO4


Analisa Prosedur
Setelah di uji dengan menggunakan spektrofotometer dengan panjang
gelombang acuan sebesar 500 nm, di dapatkan nilai absorbansi larutan KMnO4
sampel A sebesar 0,695 dan untuk sampel B sebesar 0,910. Untuk menentukan
konsentrasi dari larutan KMnO4 sampel tersebut, maka harus dimasukkan ke dalam
persamaan kurva standar yang diperoleh yaitu sebesar y = 2528x + 0,0016 (sumbu
y adalah nilai absorbansi dan sumbu x adalah konsentrasi). Setelah dimasukkan
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

dan dihitung diperoleh hasil konsentrasi untuk larutan KMnO4 sampel A sebesar
2,7 x 10-4 M dan larutan KMnO4 sampel B sebesar 3,6 x 10-4 M.

Analisa Hasil
Faktor faktor yang dapat mempengaruhi nilai absorbansi antara lain
(Siladitya, 2012):

a) Tebal dan bahan penyusun dari media atau kuvet yang digunakan seperti
penggunaan gelas atau kuartz.
b) Intensitas Cahaya, saat kuvet ditembak dengan cahaya, maka harus
diusahakan agar tidak ada cahaya luar yang masuk karena dapat
mempengaruhi nilai absorbansinya.
c) Sisi halus/transparan tersentuh sehingga kotoran, protein, lemak, dan keringat
ikut menempel dan mempengaruhi nilai absorbansi, maka dari itu sebelum
dimasukkan ke dalam tempat kuvet, sisi halus harus terlebih dahulu dibersihkan
menggunakan tisue, saat membersihkan haruslah satu arah saja.
d) Adanya cahaya yang dihamburkan atau dipantulkan sehingga tidak terserap
oleh larutan.
e) Jenis pelarut, pH larutan, suhu larutan dan suhu luar juga dapat mempengaruhi
nilai absorbansi.
Jadi, kelima faktor di atas adalah penyebab dari adanya perbedaan nilai
absrobansi larutan KMnO4 3 x 10-4 M di percobaan pertama dan kedua.
Nama Faizal Ariqi
NIM 175100300111052
Kelas F
Kelompok F2

KESIMPULAN

Tujuan dari praktikum ini adalah menentukan panjang gelombang maksimum,


membuat kurva standar, dan menentukan konsentrasi kalium permanganat dalam larutan
sampel yang belum diketahui konsentrasinya dengan menggunakan spektrofotometer UV-
Visible.

Prinsip percobaan ini yaitu pengukuran intensitas warna larutan yang akan ditentukan
konsentrasinya dibandingkan dengan warna larutan standar. Metode ini berdasarkan
penyerapan sinar ultraviolet maupun sinar tampak yang menyebabkan terjadinya transisi
elektron (perpindahan elektron dari tingkat energi yang rendah ketingkat energi yang lebih
tinggi).

Dalam penentuan panjang gelombang maksimum dilakukan dengan mengukur


absorbansi larutan KMnO4 310-4 pada panjang gelombang 500-560 nm, nilai diperoleh 0,537;
0,582; 0,765; 0,703; 0,728; 0,630; 0,450. Lalu mencari nilai absorbansi tertinggi (520 nm).
Dalam pembuatan kurva standar dilakukan dengan mengencerkan larutan KMnO4 10-3
sehingga dihasilkan laruan KMnO4 dengan konsentrasi 1x10-4 M, 2x10-4 M, 3x10-4 M, 4x10-4
M dan 5x10-4 M, dan memperoleh hasil 0,241; 0,523; 0,765; 1,009; 1,262. Lalu diukur masing-
masing pada panjang gelombang maksimum dan dibuatkan kurva standar absorbansi
terhadap konsentrasi. Terakhir dalam pengukuran absorbansi sampel KMnO4 dilakukan
dengan mengukur masing-masing sampel pada panjang gelombang maksimal dan
menghasilkan nilai absorbansi 0,695 dan 0,910 setelah itu dimasukkan ke dalam rumus dari
kurva standar.