Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN KERJA PRAKTEK

AKTIVITAS OPERASI PRODUKSI MIGAS DI


PT PERTAMINA EP ASSET 2
LIMAU FIELD

Dibuat untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan Laporan Kerja Praktek


pada PT.Pertamina Asset 2 Limau Field

Oleh:

Ahmad Rifat 03021181419033


Hoirullah 03021181419183

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2017

i Universitas Sriwijaya
ii Universitas Sriwijaya
KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkah dan
rahmat-Nya sehingga Penulis dapat menyelesaikan Kerja Praktek di Fungsi
Petroleum Engineer PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field yang berjudul
Aktivitas Operasi Produksi Migas di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field.
Kerja praktek ini di laksanakan pada tanggal 02 Oktober sampai 31 Oktober 2017
Pada kesempatan ini Penulis mengucapkan terima kasih kepada Bapak
Ir. Mukiat, M.S selaku Dosen Pebimbing yang membimbing dalam penyelesaian
Laporan Kerja Praktek ini. Penulis juga berterima kasih sebesar-besarnya kepada:
1. DR. Hj. Rr. Harminuke Eko Handayani, S.T., M.T., dan Bochori, S.T., M.T.,
selaku Ketua dan Sekretaris Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik
Universitas Sriwijaya.
2. Dr. Ir. H. Marwan Asof, DEA dan Ir. Mukiat, M.S selaku dosen pembimbing
akademik.
3. Staf dosen dan Karyawan Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik
Universitas Sriwijaya yang telah memberikan banyak ilmu pengetahuan dan
telah membantu dalam menyukseskan kerja praktek ini.
4. Bapak M. Hafiz Alkaff selaku Pembimbing Lapangan Kerja Praktek di
PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field.
5. Seluruh Staf Karyawan dan Staf Fungsi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini tidak lepas dari
kesalahan, maka diharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun guna
penyempurnaan isi dari laporan ini. Semoga laporan ini berguna dan dapat
menunjang perkembangan ilmu pengetahuan serta dapat bermanfaat bagi Penulis
khususnya, juga bagi pembaca pada umumnya.
Indralaya, Oktober 2017

Penulis

iii Universitas Sriwijaya


DAFTAR ISI
Halaman
COVER ............................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii
KATA PENGANTAR ..................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................ viii
BAB
1. PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ................................................................................ 1
1.2. Tujuan Kerja Praktek ...................................................................... 2
1.3. Metode Penulisan ............................................................................ 2
1.4. Matrik Rangkaian Kegiatan Kerja Praktek ..................................... 3
2. TINJAUAN UMUM .............................................................................. 4
2.1. Sejarah Singkat PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field ................ 4
2.2. Daerah Operasional PT. Pertamina Asset 2 Limau Field ............... 5
2.3. Struktur Organisasi PT. Pertamina Asset 2 Limau Field ................ 6
2.4. Kondisi Geologi Wilayah Operasi PT. Pertamina Asset 2 Limau
Field ................................................................................................. 7
2.5. Petroleum system di Limau Field ................................................... 9
3. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 12
3.1. Sistem Produksi .............................................................................. 12
3.1.1. Sumur Sembur Alam (Natural Flow) ................................... 13
3.1.2. Pompa Angguk (Sucker Rod Pump) ..................................... 14
3.1.3. Gas Lift .................................................................................. 15
3.1.4. Electric Submersible Pump ................................................... 16
3.2. Fasilitas Produksi ............................................................................. 17
3.2.1. Pipa Alir (Flowline Pipe) ...................................................... 17
3.2.2. Stasiun Pengumpul ................................................................ 17
3.2.3. Separator ................................................................................ 18
3.2.4. Stock Tank ............................................................................. 19

iv Universitas Sriwijaya
3.2.5 Stasiun Kompresor Gas .......................................................... 20
3.3. Kegiatan Workover & Well Service ................................................. 21
4. HASIL PENGAMATAN ...................................................................... 23
4.1. Kegiatan Operasi Produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field ................................................................................................. 23
4.2. Sumur Produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field ............ 24
4.3. Stasiun Pengumpul .......................................................................... 27
4.4. Stasiun Kompressor Gas ................................................................. 29
4.5. Water Injection Plant ...................................................................... 31
4.6. Kegiatan Work Over dan Well Service di PT. Pertamina EP Asset 2
Limau Field ..................................................................................... 31
4.6.1. Perforasi ................................................................................. 32
4.6.2. Squeeze Cementing ............................................................... 33
4.6.3. Sonolog ................................................................................. 34
5. KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 37
5.1. Kesimpulan ...................................................................................... 37
5.2. Saran ................................................................................................ 38
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 39
LAMPIRAN ..................................................................................................... 40

v Universitas Sriwijaya
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
2.1. Sejarah Produksi PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field ......................... 5
2.2. Peta Lokasi PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field................................. 6
2.3. Peta Wilayah Operasi Limau Field ........................................................... 6
2.4. Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field .................... 7
2.5. Kolom Stratigrafi Sub Cekungan Sumatera Selatan ................................. 9
3.1. Sketsa Petroleum Production System ....................................................... 12
3.2. Sumur Setelah Dikompresi ....................................................................... 13
3.3. Christmas Tree .......................................................................................... 13
3.4.Sucked Rod Pump Pada Bagian Bawah ..................................................... 14
3.5. Proses Downstroke dan Upstrike ............................................................. 14
3.6. Beam Pumping Unit .................................................................................. 15
3.7. Gas Lift Well ............................................................................................ 15
3.8. Electric Submersible Pump ....................................................................... 16
3.9. Two Phase Separator ................................................................................ 19
3.10. Three Phase Separator............................................................................ 19
4.1. Bagan alir aktivitas operasi produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field. ............................................................................................................... 23
4.2. Sumur Electric Submersible Pump .......................................................... 25
4.3. Sucker Rod Conventional Unit ................................................................. 26
4.4. Natural Flow ............................................................................................ 27
4.5. Bagan alir stasiun pengempul .................................................................. 27
4.6. Diagram Alir di Stasiun kompresor gas ................................................... 29
4.7. Casing Gun Setelah Perforasi .................................................................. 33
4.8 Alat Squeeze Cementing ............................................................................ 33
4.9. Gun / Well Sounder ................................................................................... 35
4.10. Microphone Cable ................................................................................... 35
4.11. Total Well Management .......................................................................... 36

vi Universitas Sriwijaya
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1.1. Rangkaian Kegiatan Kerja Praktek ........................................................... 3

vii Universitas Sriwijaya


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


PT. Pertamina (Persero), merupakan perusahaan milik negara yang bergerak
di bidang energi meliputi minyak, gas, serta energi baru dan terbarukan. Sejak
didirikan pada 10 Desember 1957, Pertamina menyelenggarakan usaha minyak dan
gas bumi di sektor hulu hingga hilir. Kegiatan di sektor hulu dilaksanakan oleh anak
perusahaan Pertamina yakni PT. Pertamina EP. Saat ini tingkat produksi Pertamina
EP adalah sekitar 100.000 barrel oil per day (BOPD) untuk minyak dan sekitar
1.016 million standard cubic feet per day (MMSCFD) untuk gas. Wilayah Kerja
(WK) Pertamina EP seluas 113,613.90 kilometer persegi merupakan limpahan dari
sebagian besar Wilayah Kuasa Pertambangan Migas PT PERTAMINA
(PERSERO). Pola pengelolaan usaha WK seluas itu dilakukan dengan cara
dioperasikan sendiri (own operation) dan kerja sama dalam bentuk kemitraan, yakni
4 proyek pengembangan migas, 7 area unitisasi dan 39 area kontrak kerjasama
kemitraan terdiri dari 24 kontrak Technical Assistant Contract (TAC), 15 kontrak
Kerja Sama Operasi (KSO). Jika dilihat dari rentang geografinya, Pertamina EP
beroperasi hampir di seluruh wilayah Indonesia, dari Sabang sampai Merauke
(Arsip Pertamina, 2017).
Kegiatan operasi produksi yang dilakukan di lokasi PT. Pertamina EP Asset
2 Limau Field dimulai dengan kegiatan pengangkatan fluida dari sumur produksi
menuju permukaan bumi, transportasi fluida menuju Stasiun Pengumpul, kemudian
transportasi minyak ke Stasiun Pengumpul Utama, sampai pada pengiriman
minyak dari Stasiun Pengumpul Utama menuju Pusat Pengumpul Produksi.
Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kegiatan produksi minyak dan gas
bumi, maka dilakukan Kerja Praktek ini. Pengamatan yang di lakukan mengenai
kegiatan operasi produksi pada PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field yang
meliputi metode pengangkatan fluida, serta proses yang dilakukan pengecekan
terhadap fluida yang diproduksikan. Kegiatan Kerja Praktek ini dimulai dari

1 Universitas Sriwijaya
tanggal 02 Oktober 2017 sampai dengan 31 Oktober 2017 di lapangan
produksi Limau PT. Pertamina EP Asset 2.
.
1.2. Perumusan Masalah
1. Bagaimana proses kegiatan operasi produksi minyak dan gas di PT.
Pertamina EP Asset 2 Limau Field?
2. Apa saja peralatan yang digunakan oleh PT. Pertamina EP Asset 2
Limau Field dalam memproduksi minyak dan gas bumi?
3. Metode apa saja yang di gunakan di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field?
1.3. Tujuan Kerja Penulisan
Adapun tujuan dari Kerja praktek ini dilaksanakan adalah :
1) Mengetahui dan memahami rangkaian proses kegiatan operasi produksi serta
alur pengelolaan minyak dan gas yang terdapat di wilayah kerja PT. Pertamina
EP Asset 2 Limau Field.
2) Mengetahui mekanisme peralatan yang digunakan oleh PT Pertamina EP Asset
2 Limau Field dalam memproduksi minyak dan gas bumi.
3) Mengetahui alur kegiatan pengelolaan air terproduksi pada Stasiun Pengumpul
dan Water Injection Plant, kegiatan Workover dan Well Service di PT. Pertamina
EP Asset 2 Limau Field.
4) Mengetahui dan menganalisia cara desain ulang Sucker Rod Pump (SRP)

1.4. Batasan Masalah


Adapun batasan masalah dari penelitian ini adalah mengetahui dan
memahami alur kegiatan operasi produksi dan kegiatan workover and
well service.

1.5. Metode Penulisan


Metode yang digunakan dalam pelaksanaan Kerja Praktek adalah sebagai
berikut :
1. Observasi

2 Universitas Sriwijaya
Metode observasi ini dilakukan dengan cara mengamati secara langsung ke
lapangan untuk mendapatkan gambaran umum mengenai peralatan yang digunakan
dalam kegiatan operasi produksi, prinsip kerja, cara kerja, alur kerja, proses,
fasilitas penunjang serta hal hal penting lainnya yang berkaitan dengan kegiatan
operasi dan produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field.
2. Diskusi
Metode diskusi ini dilakukan dengan cara melakukan diskusi langsung antara
mahasiswa dengan engineer, supervisor, operator maupun karyawan lainnya
mengenai kondisi dan kegiatan di lapangan di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field.
3. Studi pustaka
Metode ini dilakukan dengan cara pengambilan data berdasarkan studi
literatur yang berkaitan dengan permasalahan yang ada.

1.6. Matrik Rangkaian Kegiatan Kerja Praktek


Tabel 1.1. Rangkaian Kegiatan Kerja Praktek

NO TANGGAL KEGIATAN CAPAIAN


1 2 Oktober HSSE Mengetahui K3
perusahaan
2 3-5 Oktober WORKSHOP Pengenalan dasar-dasar
alat
3 6 Oktober RIG Mengetahui kegiatan
perforai
4 9 Oktober SONOLOG Mengetahui kegiatan
cek sumur
5 10 Oktober RAM Mengetahui mekanisme
peralatan
6 11 Oktober SKG Mengetahui alur proses
water injection
7 12 Oktober Water Injection Mengetahui pengolahan
SKG
8 13 Oktober Operasi dan Mengetahui Pengolahan
Produksi produksi
9 16 -19 Oktober RIG Cementing

10 20 Oktober Petroleum enginer Pengenalan dasar dasar


11 23 Oktober Laporan Penyusunan laporan

3 Universitas Sriwijaya
12 24 Oktober Enginering Planning Menambah
pengetahuan
13 25 Oktober SPECIAL TASK Menambah
pengetahuan
14 26 Oktober PRESENTATION Menjelaskan
pencapaian yang telah
didapat

BAB 2
TINJAUAN UMUM

2.1. Sejarah Singkat PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field


Pusat dari kegiatan PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field terletak di Kota
Prabumulih dan Kabupaten Muaraenim. Tepatnya berada di Kecamatan Rambang
Dangku Kabupaten Muara Enim Sumatera Selatan, yang terdiri dari 5 struktur
penghasil minyak yakni Belimbing, Limau Barat, Limau Tengah, Niru, dan
Karangan.

BPM (Bataafsche Petroleum Maatschappij) melakukan penemuan terhadap


struktur tersebut. Struktur Limau Barat adalah struktur pertama yang ditemukan.
Struktur ini ditemukan pada tahun 1910. Kemudian pada tahun 1949 BPM kembali
menemukan struktur yang kedua yakni struktur Niru, dilanjutkan dengan penemuan
struktur Limau Tengah pada tahun 1950, serta struktur Belimbing pada tahun 1955.
(Arsip Pertamina, 2017)

Pengelolaan terhadap struktur-struktur tersebut diberikan kepada Pertamina Own


Operation pada tahun 1949 hingga tahun 5 Juli 1989. Kemudian pada tanggal 6
Juli 1989 hingga 1 April 1997, pengelolaan struktur atau lapangan tersebut
dilakukan secara Joint Operation Body (JOB) antara Husky Energy dengan
Pertamina. Pada tanggal 1 April 1997 sampai Juli 2004 saham JOB Pertamina
Husky Limau dialihguna oleh JOB EOR Pertamina Sea Union Energi (Limau)
Ltd. Kemudian pada bulan Agustus hingga Desember 2004 mengalami masa
transisi yang dipegang oleh IPOA (Interim Production Operation Agreement) Sea
Union Energy Resources. Pada Januari 2005 hingga Februari.

4 Universitas Sriwijaya
2013, JOB Pertamina Seaunion Energi (Limau) berubah menjadi Unit Bisnis
EP (UBEP) Limau. Selanjutnya pada tanggal 1 Maret 2013 terjadi perubahan
struktur organisasi di PT. Pertamina EP, yakni PT. Pertamina EP Limau Field
berubah menjadi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field. Adapun gambaran sejarah
singkat PT. Pertamina EP Limau Field dapat dilihat pada Gambar 2.1 (Arsip
Pertamina, 2017).

Gambar 2.1. Sejarah produksi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field (Arsip
Pertamina, 2017)

2.2. Daerah Operasional PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field


Area operasi PT. Pertamina EP Asset 2 Field Limau terletak di Kabupaten
Muaraenim dan Kota Prabumulih. Bedasarkan data geologi Limau Field, Lapangan
Limau terletak 110 km ke arah selatan Kota Palembang, Provinsi Sumatera
Selatan dengan luas area lapangan sekitar 211 km2. Wilayah operasi PT Pertamina
Limau Field berada di 3 kecamatan yaitu, Rambang Dangku, Rambang Lubai, dan
Gunung Megang, adapun peta lokasi dan peta wilayah operasi Limau field dan peta
wilayah PT. Pertamina EP asset 2 Limau field dapat dilihat pada gambar 2.2 dan
2.3.

5 Universitas Sriwijaya
Gambar 2.2. Peta Lokasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field (Arsip
Pertamina, 2017

Gambar 2.3. Peta Wilayah Operasi Limau Field (Arsip Pertamina, 2017)

6 Universitas Sriwijaya
2.3. Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field
Dalam melaksanakan operasi kegiatannya, PT. Pertamina EP Asset 2 Limau
Field memiliki struktur organisasi yang disusun untuk mempermudah pelaksanaaan
kegiatan operasional serta dalam pertanggung-jawaban kegiatan dan operasional
perusahaan. Adapun struktur organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field
dapat dilihat pada Gambar 2.4 (Arsip Pertamina, 2017).

Gambar 2.4. Struktur Organisasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field (Arsip
Pertamina, 2017)
Pimpinan tertinggi di PT. Pertamina EP Asset 2 Field Limau terletak pada
Field Manager Limau. Dalam menjalankan tugasnya, Field Manager dibantu oleh
11 Assistant Manager dan 1 Sekretaris. Kesebelas Assistant Manager tersebut
antara lain Assistant Manager Operation Planning, Assistant Manager Petroleum
Engineer, Assistant Manager Work Over/Well Services, Assistant Manager
Production Operation, Assistant Manager Reliability And Maintenance, Assistant
Manager HSSE, Assistant Manager HR, Assistant Manager Finance, Assistant
Manager Legal And Relationship, Assistant Manager SCM, dan Assistant Manager
ICT. Masing-masing Asisten Manajer akan menjalankan tugas serta fungsinya
dalam organisasi dan memiliki tanggung-jawab terhadap segala kegiatan-kegiatan
yang berada di ruang lingkup kerjanya. Sedangkan Field Manager Limau sendiri
bertanggung-jawab kepada General Manager Asset 2. (Arsip Pertamina, 2017)

7 Universitas Sriwijaya
2.4. Kondisi Geologi Wilayah Operasi PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field
Struktur geologi yang mempengaruhi terbentuknya perangkap hidrokarbon
sebagian besar merupakan antiklinal, patahan yang berorientasi barat laut tenggara
sebagai akibat gaya kompresi. Pada cekungan Sumatera Selatan, minyak dan gas
terperangkap pada lapisan batupasir, batugamping dan granit wash ataupun
basement fracture yang berasosiasi dengan sesar geser yang berorientasi barat
daya-timur laut.

Urutan stratigrafi didalam Sub Cekungan Sumatera Selatan telah dilakukan


oleh Tobler pada tahun 1908. Penelitian selanjutnya pada pertengahan tahun dua-
puluhan menentukan keberadaan unconformity antara sedimen Tersier dan batuan
Pra-Tersier yang berada di bawahnya. Klasifikasi lebih detail kemudian dihasilkan
oleh Spruyt pada tahun 1956 atas dasar sejumlah data yang diperoleh melalui
pemboran intensif dan aktivitas-aktivitas eksplorasi minyak di daerah ini (Arsip
Pertamina, 2017).

Sekuen transgresi pada bagian atas diikuti oleh sekuen regresi dengan
diendapkannya Formasi Air Benakat, Formasi Muara Enim dan Formasi Kasai.
Keseluruhan sekuen sedimentasi secara umum dikenal sebagai megacycle, dimana
pada bagian bawah berupa fasies transgresi (Telisa Group), yang terutama terdiri
dari material klastik kasar, dan pada bagian atas berupa fasies regresi (Palembang
Group) terdiri atas material klastik kasar (Gambar 2.5).

8 Universitas Sriwijaya
@2410 0.56
(P21) 165 HI
5.62 445 (Tmax)
10.6kg/ton

@2870
0.63
(P20)
144HI
3.54
457 Tmax
P19/P18 Acrostichum spaciosum
5.49 kg/ton
Zonocostites ramonae
(TPS-11)
@3030
(P19)
2.14
0.68
Eocene 138 HI
449 Tmax
Proxapertites 3.70 kg/ton
assamicus
(TPS-6)

Gambar 2.5. Kolom Stratigrafi Sub Cekungan Sumatera Selatan (Arsip


Pertamina, 2017)

Berdasarkan Sumber dari PT Pertamina data-data eksplorasi Limau Field,


pada Lapangan Limau hanya terdapat dua formasi yang mengandung hidrokarbon
yang bersifat ekonomis, yaitu Formasi Talang Akar (TAF) dan Formasi Baturaja
(BRF). Sedangkan litologi formasi yang ditembus oleh pemboran adalah sebagai
berikut :
1) Formasi Kasai (KAF)
Terdiri dari batu pasir kasar unconsolidated, lempung berwarna hijau abu-abu,
kerikil, lempung, batu apung.
2) Formasi Muara Enim (MEF)
Terdiri dari lempung pasiran, pasir dan lapisan batubara.
3) Formasi Air Benakat (ABF)

9 Universitas Sriwijaya
Terdiri dari batu pasir selang selingdengan serpih atau lempung kelabu tua
dengan sisipan batubara
4) Formasi Gumai (GUF)
Terdiri dari batuan utama serpih kelabu, napal berwarna coklat putih merupakan
sisipan karbonat di dasar formasi.
5) Formasi Baturaja (BRF)
Terdiri dari batu gamping terumbu,
6) Formasi Talang Akar (TAF)
Terdiri dari batu pasir, batu gamping, batu lempung, batubara dan batu pasir
kasar.
7) Formasi lahat (LAF)
Merupakan batuan dasar atau Basement Rock.

2.5. Petroleum System di Limau Field


Petroleum System merupakan kumpulan-kumpulan komponen yang harus
dimiliki untuk memungkinkan terkumpul dan ber-akumulasinya suatu minyak bumi
di suatu tempat yang meliputi komponen dasar (Source rock, Reservoir, Seal,
Overburden rock) dan Proses (Trap formation, generation-migration,
Accumulation). Komponen tersebut mutlak harus dimiliki, karena tanpa satu
komponen saja tidak akan terkumpul minyak bumi tersebut (Beamont dan
Foster,1999).

1) Batuan Induk (Source Rock)


Batuan induk di daerah Lapangan Limau terdiri dari serpih Formasi
Lahat, Formasi Talang Akar dan Formasi Gumai. Dari studi yang dilakukan
oleh Pertamina (2004), di daerah sub-basin Lematang Muara Enim, dikenal
adanya 2 jenis batuan induk. Jenis 1 adalah batuan induk dimana material
organiknya berasal dari darat, dan jenis ke 2 adalah material organiknya
berasal dari laut. Pembentukan hidrokarbon dari serpih Formasi Talang Akar
yang banyak mengandung material organik yang berasal dari darat di sub-
basin Lematang dimulai dari Miosen Tengah. Sedangkan di sub-basin Muara
Enim, selain Formasi Talang Akar, serpih Formasi Gumai juga merupakan
batuan induk yang mengandung material organik yang berasosiasi dengan

10 Universitas Sriwijaya
alga laut, memiliki HI 200 400, merupakan kerogen tipe II dan sudah
matang, sehingga menghasilkan minyak.

Kandungan organik dan kematangan batuan induk daerah Lapangan


Limau yaitu sebagai berikut :
a) Formasi Lahat mempunyai kandungan Total Organic Carbon (TOC)
sebesar 1,7 4,1%
b) Formasi Talang Akar, mempunyai kandungan TOC sebesar 1,5 8%
c) Formasi Baturaja, mempunyai kandungan TOC sebesar 0,6 1,5 %
d) Formasi Gumai, mempunyai kandungan TOC sebesar 0,5 11,5%
2) Batuan Reservoir
Di dalam Cekungan Sumatra Selatan, batuan yang berperan sebagai batuan
reservoir yang mengandung minyak dan gas bumi dijumpai pada hampir di
semua batuan, dari Formasi-formasi Lahat, Talang Akar, Baturaja,
Gumai/Telisa, Air Benakat, Muara Enim dan bahkan dari batuan dasar Pra-
Tersier (basement). Tetapi pada umumnya sebagai batuan reservoir utama
adalah batupasir dari Formasi Talang Akar dan batu gamping dari Formasi
Baturaja.
3) Batuan Penutup (Seal)
Batuan yang berperan sebagai batuan penyekat bersifat regional, dijumpai
sebagai shale yang tebal dari Formasi Telisa/Gumai (GUF) dan shale yang
terdapat pada intra-formasi didalam tiap-tiap zone batupasir pada masing-
masing formasi. Shale ini meskipun relatif tipis, namun terbukti merupakan
batuan penutup (seal) yang baik bagi migrasi atau akumulasi minyak dan gas
untuk lapisan-lapisan reservoir yang ada dibawahnya.
4) Perangkap (Trap)
Perangkap struktur terjadi pada kala PlioPleistosen. Semua penemuan
minyak dan gas bumi di Lapangan Limau terperangkap di dalam system
terangkap struktur.

11 Universitas Sriwijaya
BAB 3
TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Sistem Produksi


Sistem produksi minyak dan gas bumi (Gambar 3.1) terdiri dari reservoir,
well, flowline, separator, pompa, dan transportation flowline. Reservoir mengisi
wellbore dengan minyak dan gas. Sumur menyediakan jalur bagi fluida untuk
mengalir dari bawah permukaan menuju permukaan dan dapat mengatur production
rate. Flowline mengalirkan fluida terproduksi menuju separator, separator
memisahkan gas dan air dari minyak. Pompa dan compressor digunakan untuk
mengalirkan minyak dan gas melalui pipa menuju ke tempat penjualan.

Gambar 3.1 Sketsa Petroleum Production System (Boyun Guo et. al., 2007)

Menurut Boyun Guo et. al. (2007), tugas dari seorang Production Engineer
adalah untuk memaksimalkan produksi minyak dan gas bumi dengan penggunaan
biaya se-efektif mungkin. Kegiatan produksi minyak dan gas bumi diawali dengan
kegiatan pengangkatan fluida. Pengangkatan fluida dilakukan dengan dua metode,
yaitu sembur alam (natural flow) dan menggunakan alat bantuan (artificial lift).
Pengangkatan fluida secara natural flow memanfaatkan tekanan reservoir yang
tinggi, sehingga fluida mengalir secara alami. Pengangkatan fluida secara artificial

12 Universitas Sriwijaya
lift menggunakan alat-alat bantuan, yaitu gas lift, pompa angguk atau Sucker Rod
Pump (SRP) dan pompa Electric Submersible Pump (ESP). Setelah fluida diangkat
dari sumur-sumur, fluida dialirkan ke stasiun pengumpul untuk diproses sebelum
akhirnya dikirim menuju PPP (Pusat Pengumpul Produksi).

3.1.1. Sumur Sembur Alam (Natural Flow)


Suatu sumur minyak dapat mengalir secara alamiah karena energi yang
dikandung dalam reservoir masih cukup kuat untuk mengangkat / mendorong
fluida sampai permukaan.Tekanan reservoir merupakan sumber tenaga bagi fluida
reservoir untuk dapat mengalir secara alamiah, mampu mengatasi hambatan yang
dilaluinya, mulai dari reservoir sampai separator. Umumnya ditemui pada awal
sumur diproduksikan.

Gambar 3.2 Sumur setelah dikomplesi Gambar 3.3 Christmas tree


(Norman J. Hyne, 2001) (Norman J. Hyne, 2001)

Wellhead adalah steel fitting permanen yang terdapat pada bagian atas sumur
di permukaan. Wellhead terdiri dari casing head dan tubing head. Wellhead
biasanya dilas atau disatukan dengan conductor pipe atau surface casing. Wellhead
equipment adalah perlengkapan yang dipasang pada bagian atas tubing dan casing,
menyangga string dan menutup annulus diantara string serta mengendalikan laju
produksi. Wellhead equipment terdiri dari casing head, tubing head, Christmas tree

13 Universitas Sriwijaya
(Gambar 3.3), stuffing box, dan pressure gauge. Ketika minyak sudah tidak
memiliki tekanan yang cukup lagi untuk mengalir ke permukaan, fluida harus
diangkat ke permukaan dengan beberapa metode yang disebut dengan artificial lift.
Meskipun pada flowing well, semakin banyak fluida yang terproduksi dari bawah
permukaan, tekanan pada fluida yang tersisa berkurang hingga fluida tersebut tidak
dapat lagi mengalir ke permukaan. Ketika hal ini terjadi, Christmas tree harus
dicabut, dan diganti dengan pompa yang disebut dengan proses putting the well on
pump.

3.1.2. Pompa Angguk (Sucker Rod Pump)


Sucker rod pump atau rod pumping system menggunakan sucker rod pada
bagian bawah tubing string, serta surface pumping unit dan sucker rod menjuntai
ke bawah untuk menghubungkannya. Sucker rod pump (Gambar 3.4) didesain
berdasarkan standar API (American Petroleum Index) dan mempunyai standing
valve dan travelling valve.

Gambar 3.4 Sucker rod pump pada Gambar 3.5 Proses downstroke (a)
bagian bawah sumur dan upstroke (b)
(Norman J. Hyne, 2001) (Norman J. Hyne, 2001)
Travelling valve bergerak ke atas dan ke bawah ketika standing valve tetap
diam. Kedua valve terdiri dari ball, seat (piringan dengan lubang ditengahnya), dan
cage untuk menahan bola agar tetap berada diatas seat. Steel ball memungkinkan

14 Universitas Sriwijaya
minyak untuk mengalir ke atas tapi tidak akan kembali ke bawah. Fluida yang
mengalir ke atas mengangkat ball dari seat dan membuka valve. Fluida tidak dapat
kembali ke bawah karena gravitasi menahan ball pada seat. Setiap upward stroke
dari travelling valve mengankat minyak dan air ke atas melalui tubing. Umunya
bekerja antara 10 s.d 20 stroke per minute.
Menurut Norman J. Hyne (2001), pumping unit yang umum digunakan adalah
beam pumping unit (Gambar 3.6). Terdiri dari I-beam baja atau beton yang berat.
Beam pumping unit memiliki beam baja (walking beam) yang bergerak ke atas dan
ke bawah pada bearing di atas Samson post. Walking beam digerakkan oleh electric
motor dan juga dapat digerakkan menggunakan motor yang menggunakan gas
terproduksi dari sumur.

Gambar 3.6 Beam Pumping Unit (Norman J. Hyne, 2001)

3.1.3. Gas Lift


Gas lift (Gambar 3.7) adalah jenis artificial lift yang menggunakan gas yang
sudah dikompresi dan diinjeksikan ke annulus pada dalam sumur diantara casing
dan tubing (Norman J. Hyne, 2001). Gas yang digunakan merupakan natural gas
yang terproduksi dari sumur. Gas lift valve merupakan pressure valve yang terbuka
dan tertutup dan terpasang dengan jarak tertentu di sepanjang tubing string,

15 Universitas Sriwijaya
memungkinkan gas untuk mengalir ke dalam tubing dan bercampur dengan fluida
sumur serta membentuk gelembung. Hal ini meringankan densitas liquid sepanjang
pembentukan gelembung, mendorong liquid ke atas permukaan dimana gas bisa
digunakan kembali.

Gambar 3.7 Gas lift well (Norman J. Hyne, 2001)

3.1.4. Electric Submersible Pump


Electric Submersible Pump (Gambar 3.8) menggunakan sebuah electric
motor yang menggerakkan centrifugal pump dengan rangkaian dari rotating blade
pada shaft di bagian bawah tubing (Norman J. Hyne, 2001). Sebuah kabel
berpelindung menjuntai hingga ke atas sumur, diikat pada tubing string. Sumber
listrik berasal dari trafo. Electric motor memiliki kecepatan berbeda yang dapat
diatur untuk mengangkat liquid dalam jumlah yang berbeda. Electric submersible
pump digunakan untuk mengangkat liquid dalam jumlah besar dari dalam sumur
dan ditujukan buat sumur deviasi. Sebuah gas separator digunakan pada bagian
bawah pompa untuk mencegah gas masuk ke dalam pompa dan mengurangi
efisiensi pompa.

16 Universitas Sriwijaya
Gambar 3.8 Electric Submersible Pump (Norman J. Hyne, 2001)

3.2. Fasilitas Produksi


Fasilitas produkis adalah sarana untuk memisahkan fluida yaitu minyak, air
dan gas yang berasal dari sumur produksi untuk di manfaatkan menjadi sesuatu
yang berharga (Arnol & Stewart, 2008).
3.2.1. Pipa Alir (Flowline pipe)
Flowline pipe terbuat dari baja yang berfungsi mengalirkan fluida dari
Christmas tree wing atau pumping tee menuju separator, pengolahan dan fasilitas
penyimpanan (Norman J. Hyne, 2001). Flowline biasanya berada pada permukaan
atau berada di bawah timbunan tanah dibawah freeze line untuk perlindungan dari
cuaca ekstrim. Valve merupakan gerbang dari flowline yang dibuat untuk mengatur
flow rate pada pipa dan menutup pipa.

3.2.2. Stasiun Pengumpul


Stasiun pengumpul atau biasa kita kenal dengan Block Station merupakan
suatu tempat terjadinya pemisahan fluida pertama kali setelah fluida diangkat dan

17 Universitas Sriwijaya
dialirkan melalui flowline dari sumur. Didalamnya terdapat peralatan peralatan
produksi yang berfungsi untuk melakukaan pekerjaan pengarahan, pemisahan,
penampungan, pengukuran, dan pengaliran fluida produksi.
Besar kecilnya suatu stasiun pengunpul tergantung dari banyaknya sumur
produksi yang masuk ke dalam stasiun pengumpul tersebut. Bila jumlah sumur
yang diproduksi sedikit maka stasiun pengumpul yang dibangun akan berukuran
kecil serta mempunyai peralatan yang bersifat sementara. (Sujanarko, 2010)
Stasiun pengumpul sebagai tempat dilakukannya pemrosesan fluida produksi
mempunyai beberapa fungsi, yaitu:
1) Mengatur aliran fluida sumur yang masuk ke stasiun pengumpul tersebut
2) Memisahkan fluida sumur menjadi komponen minyak, gas dan air
3) Menampung sementara dan mengalirkan hasil produksi ke proses lebih
lanjut
4) Menguji kapasitas produksi tiap sumur
5) Mengetahui produksi harian yang masuk ke stasiun pengumpul tersebut
6) Mengeringkan gas

Stasiun pengumpul sebagai tempat terjadinya proses pemisahan fluida


pertama kali setelah fluida keluar dari sumur. Stasiun pengumpul memiliki
beberapa peralatan spesifik yang digunakan untuk melakukan proses pemisahan
tersebut. Peralatan tersebut yaitu: separator, manifold dan header, gas scrubber dan
tangki minyak.

3.2.3. Separator
kebanyakan sumur minyak memproduksikan salt water dan gas yang
membentuk gelembung. Ketiganya dipisahkan pada tanki baja yang silindris dan
panjang yang disebut dengan separator. Separator menggunakan gravitasi untuk
memisahkan gas, minyak, dan air. Separator dapat berupa two-phase separator
(Gambar 3.9) untuk memisahkan gas dari liquid, atau berupa three-phase separator
(Gambar 3.10) yang memisahkan gas, minyak, dan air. Pada diffuser section dalam
vertical separator, fluida dari inlet berputar pada sekeliling vessel untuk
menghasilkan gaya sentrifugal yang membantu pemisahan.

18 Universitas Sriwijaya
Gambar 3.9 Two-phase separator (Norman J. Hyne, 2001)

Gambar 3.10 Three-phase separator (Norman J. Hyne, 2001)

3.2.4. Stock Tank


Menurut Norman J. Hyne (2001), minyak dari separator mengalir menuju
stock tank untuk disimpan. Stock tank (Gambar 3.11) terbuat dari baja karbon yang
dilas dengan ukuran tertentu untuk menampung 90 hingga ribuan barrel minyak,
dan memenuhi standar American Petroleum Index (API). Diatas stock tank terdapat
tangga yang memungkinkan operator untuk melaukan pekerjaan measuring.
Measuring dilakukan untuk mengetahui jumlah dan kualitas minyak yang terdapat
pada stock tank. Pada bagian atas terdapat thief hatch yang dapat dibuka, dan dapat
dimasukkan dengan alat gauge tape (Gambar 3.12) untuk mengukur kolom minyak
pada tanki.

19 Universitas Sriwijaya
Gambar 3.11 Stock tank (Norman J. Hyne, 2001)

Gambar 3.12 Gauge tape (Norman J. Hyne, 2001)

3.2.5. Stasiun Kompresor Gas


Stasiun kompresor Gas merupakan tempat diprosesnya gas lebih lanjut yang
sebelumnya dipisahkan di stasiun pengumpul. Tujuan dari diprosesnya gas ini
adalah untuk dinaikkan tekanannya. Adapun peralatan yang ada digunakan didalam
stasiun kompresor gas adalah sebagai berikut :
1) Scrubber
Scrubber dilengkapi dengan Pressure Control (PC), Temperature Control
(TC), dan Control Valve yang sama fungsinya dengan yang ada di separator. Di
dalam scrubber terdapat silinder yang disebut Floater. Silinder ini berfungsi
sebagai Liquid Level Control (LLC). Volume gas pada scrubber harus dikontrol
agar gas tidak mengalir ke tangki. Tekanan gas pada scrubber diatur oleh pressure
control. Control valve merupakan katup otomatis untuk mengatur pressure gas
dalam scrubber. Misalnya tekanan gas di setting pada 40 psi. Apabila tekanan pada

20 Universitas Sriwijaya
scrubber naik, maka control valve akan terbuka (open) dan dibuang ke flaring. Dari
scrubber gas mengalir ke header gas untuk disalurkan ke stasiun kompresor gas.
2) Compressor Engine
Compressor engine merupakan alat yang digunakan untuk menambah
tekanan pada gas. Fungsi utama kompresor yaitu untuk menambah jumlah energi
suatu compressible fluid, baik itu dengan cara memberikan tekanan tinggi,
menambah kecepatan dan ketinggian fluida gas tersebut sesuai yang telah
disebutkan dalam hukum bernoulli. Selain itu, ada juga jenis kompresor vacum
yang bisanya banyak digunakan untuk menghisap gas atau udara yang memiliki
tekanan lebih rendah dari tekanan atmosfer.

3.3. Kegiatan Workover & Well Service


Workover adalaah semua pekerjaan yang dilakukan untuk mempertahankan
atau memperbaiki/menambah produksi dengan cara-cara mengubah atau mengolah
zona produksi atau mengganti zona produksi. Sedangkan well servive adalah
kegiatan perawatan sumur untuk mempertahankan produksi tanpa mengubah zona
produksi.
Service company melakukan workover dengan menggunakan production rig
atau workover rig untuk kegiatan pulling unit yang lebih kecil. Workover rig
(Gambar 3.13) terlihat sama dengan drilling rig, menggunakan hoisting system
yang terdapat pada badan truk. Winch dan mast system terpasang pada badan truk
yang digerakkan oleh mesin. Terdapat juga crown block, travelling block, dan
hoisting line yang mirip dengan drilling rig berukuran kecil.
Operasi workover memerlukan penggunaan rig over, secara sederhana unit
servicenya memerlukan tambahan tenaga hidroli atau peralat pemutar (rotary head)
untuk melakukan kerja pemutaran rangkaian pipa. Pompa yang berdiri sendiri dan
tangki diperlukan untuk menyuplai dan mensirkulasikan fluida pemati sumur (kill
fluid). Kemampuan menariknya harus lebih berat rangkaian pipa sebagai syarat
awal pada rig workover, kemampuan ini digunakan untuk menarik pipa yang
terjepit pada operasi fishing atau penarikan pipa yang menggunakan jar sehingga
memungkinkan untuk menarik keatas karena kemampuan rig workover ini. Operasi

21 Universitas Sriwijaya
workover dapat dengan baik didefinisikan berdasarkan pelaksanaan jenis pekerjaan
yang dilakukan. Workover akan melibatkan satu atau lebih kriteria sebagi berikut :
1) Pekerjaan yang dilakukan pada awal penyelesaian sumur.
2) Pekerjaan yang dilakukan untuk memodifikasi formasi atau treating
formasi.
3) Pekerjaan pemasangan pipa menjadi permanen (pemasangan cassing,
packer) yang di modifikasi atau di perbaiki.
4) Pekerjaan dimana sumur dilakukan rekomplikasi memindakan atau
menanmbah zona yang akan di produksi.
5) Pekerjaan yang dilkukan pembukaan tubing produksi sehingga
memerlukan fluida pembunuh (kill fluid) atau mengontrol tekanan.

Sehingga jelas operasi workover dapat mempengaruhi sifit fisik formasi


disekitar sumur terutama permeabilitas formasi. Dengan demikian pengoperasiaan
workover harus berhati-hati termasuk perencanaannya dan suverpisinya, pada
dasarnya memerlukan pengetahuan keteknikan, diskusi untuk mngetahui penyebab-
penyebab untuk dilakukannya workover serta identifikasinya berdasarkan metode
analitis.

22 Universitas Sriwijaya
BAB 4
HASIL PENGAMATAN

4.1. Kegiatan Operasi Produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field

Gambar 4.1. Bagan alir aktivitas operasi produksi di PT. Pertamina EP Asset 2
Limau Field.

Kegiatan Operasi Produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field dimulai


dari pengangkatan fluida dari dasar sumur keatas permukaan. Pengangkatan fluida
ke atas permukaan dilakukan dengan dua cara, yaitu bisa dengan cara alami (
Natural Flow ) dan bisa juga dengan menggunakan alat bantu ( Artificial Lift). Di
PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field terdapat 88 sumur dengan 121 sumur
produksi dan 27 sumur injeksi. Dari 121 sumur produksi, 4 diantaranya sumur
natural flow, 3 sumur gas dan 114 sumur Artificial Lift. Berdasarkan alat yang
digunakan di PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field Artificial Lift dibagi menjadi
tiga yaitu Electric Submersible Pump (ESP), Sucker Rod Pump (SRP), dan Gas Lift.
Untuk Electric Submersible Pump terdapat 48 sumur, Sucker Rod Pump terdapat
52 sumur dan Gas Lift 14 sumur. Berdasarkan laporan produksi harian
PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field 9 April 2017 bahwa untuk Field Limau

23 Universitas Sriwijaya
menghasilkan produksi minyak dan gas berturut-turut sebesar 4686 BOPD dan
10281 MMSCFD.
Fluida yang naik ke atas permukaan dialirkan melalui pipa produksi (Flow
Line) menuju Stasiun Pengumpul. Di Stasiun Pengumpul terjadi pemisahan antara
minyak, air dan gas. Setelah terjadi pemisahan, minyak akan dialirkan kembali ke
Stasiun Pegumpul Utama Limau Field. Dari stasiun pengumpul utama, minyak di
alirkan ke Pusat Pengumpul Produksi (PPP) Prabumulih. Dari PPP minyak
kemudian dialirkan lagi ke Kilang Plaju untuk diproses lebih lanjut. Sementara itu,
gas hasil pemisahan pada Stasiun Pengumpul akan dialirkan ke Stasiun Kompresor
Gas (SKG) Limau Field. Di SKG gas akan diproses untuk ditingkatkan tekanannya.
Gas tersebut akan dikirim kembali ke Stasiun Pengumpul dan ke sumur-sumur
produksi sebagai bahan bakar mesin yang terdapat pada Stasiun Pengumpul
maupun bahan bakar untuk mesin pada sumur-sumur produksi. Sedangkan air hasil
pemisahan pada Stasiun Pengumpul akan diinjeksikan kembali ke sumur-sumur
produksi untuk upaya peningkatan tekanan (pressure maintenance) pada sumur.

4.2. Sumur Produksi di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field


Sumur produksi merupakan sumur yang mampu menghasilkan minyak dan
gas bumi. Sumur produksi yang ada di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field
adalah sumur sembur alam (Natural flow), sumur Electric Submersible Pump (ESP)
dan sumur Sucker Rod Pump (SRP). Sumur electric submersible pump dan sumur
Sucker Rod Pump ini merupakan salah satu sumur dengan metode pengangkatan
buatan (artificial lift) yang diterapkan pada sumur produksi dengan kondisi tekanan
reservoir sumur yang sudah tidak mampu lagi mengangkat fluida ke permukaan.
Hal ini disebabkan oleh faktor tekanan reservoir sumur yang semakin hari
mengalami penurunan sehingga untuk menyesuaikan perubahan tekanan sumur
tersebut maka PT Pertamina EP Asset 2 Limau Field menerapkan metode
pengangkatan buatan tersebut.
1) Sumur Electric Submersible Pump
Sumur Electric submersible pump adalah sumur yang metode pengangkatan
yang paling banyak digunakan di lapangan Limau. Sumur produksi electric
submersible pump di lapangan Limau berjumlah 48 sumur. Hal ini disebabkan oleh

24 Universitas Sriwijaya
instalasinya yang sederhana dan peralatannya mudah dioperasikan, serta dapat
meningkatankan laju produksi.

Gambar.4.2. Sumur Electric Submersible Pump

Proses pengangkatan fluida dengan menggunakan pompa electric


submersible pump di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field dimulai dari surface
equipment seperti transformator dan switchoard yang berfungsi sebagai penyuplai
energi listrik ke motor. Aliran listrik yang berasal dari switchboard akan masuk ke
dalam sumur melalui kabel yang tersambung pada motor sehingga terjadi
perubahan energi listrik menjadi energi mekanik untuk menggerakan pompa. Fluida
yang masuk melalui pump intake mengalami pemisahan gas yang terjadi di
dalamgas separator. Setelah terjadi pemisahan antara gas dengan fluida, maka gas
yang telah dipisahkan dan dialirkan menuju tahapan selanjutnya yaitu pemompaan
fluida menuju wellhead yang dilakukan oleh pump. Fluida yang masuk ke dalam
pompa akan diterima oleh stage paling bawah dari pompa, kemudian impeller akan
mendorongnya masuk, sebagai akibat proses sentrifugal. Fluida yang diputar oleh
impeller di dalam pump mengakibatkan terjadinya perubahan energi mekanik
menjadi kinetik. Setelah itu, aliran fluida dari impeller akan terlempar keluar dan
diterima oleh diffuser. Fluida yang diterima oleh difusser akan mengalami
perubahan energi kinetis (velocity) fluida menjadi energi potensial (tekanan).

25 Universitas Sriwijaya
Proses ini terus berlangsung sampai fluida berada distage paling atas. Pump
merupakan peralatan terakhir pada subsurface equipment yang berfungsi untuk
mengalirkan secara langsung fluida yang dipompakan dari dalam sumur menuju
wellhead dan selanjutnya aliran fluida tersebut mengalir melalui flowline sumur ke
stasiun pengumpul.

2) Sumur Sucker Rod Pump

Gambar 4.3. Sucker Rod Conventional Unit

Sumur Sucker Rod Pump merupakan salah satu sumur dengan metode
pengangkatan yang digunakan di lapangan Limau. Prinsip kerja dari Sucker rod
coventional unit yaitu mengubah gerak prime mover menjadi gerak naik-turun (up-
stroke dan down-stroke) oleh pitman dan crank. Gerak naik-turun ini diteruskan
ke polished rod menuju sucker rod dan plunger yang merupakan gerakan
pemompaan. Saat plunger up-stroke, standing valve akan terbuka dimana fluida
akan masuk ke dalam pump intake dan terisi penuh. Kemudian gerakan down-
stroke, dimana fluida menekan travelling valve sehingga terbuka dan fluida keluar
naik ke permukaan. Proses tersebut berlangsung secara berulang, sehingga fluida
dapat naik ke permukaan melalui tubing.
3) Sumur sembur alam (Natural Flow)

26 Universitas Sriwijaya
Gambar 4.4. Natural Flow

Sumur Natural flow yang ada di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field sangat
sedikit sekali, hanya tersisa satu sumur lagi. Hal ini dikarenakan sumur produksi
yang ada di field Limau sudah tidak mampu lagi mengangkat fluida secara alami
hal ini dikarenakan sudah berkurangnya tekanan reservoir Sumur. Apabila tekanan
reservoir sudah tidak dapat lagi mengangkat fluida ke atas permukaan maka di
perlukan pengangkatan buatan. Sumur Natural flow diproduksikan dengan
menggunakan Christmas-tree. Alat ini merupakan susunan kerangan (valve) yang
berfungsi sebagai pengaman dan pengatur aliran produksi di permukaan yang
dicirikan oleh sayap/lengan (wing) dimana choke berada.

4.3. Stasiun Pengumpul (SP)

Gambar 4.5. Bagan alir stasiun pengempul

27 Universitas Sriwijaya
Stasiun pengumpul merupakan tempat penampungan dan pemisahan fluida
yang diangkat dari bawah permukaan sampai keatas permukaan yang kemudian
dialirkan melalui flowline dari sumur-sumur produksi. Di PT.Pertamina EP Asset
2 Limau Field terdapat 7 Stasiun Pengumpul yaitu SP II, SP III, SP VIII, SP XI, SP
Belimbing, SP Krayan dan SP Karangan. Pada saat aliran fluida masuk ke Stasiun
Pengumpul melalui flowline, flowline dikelompokkan menjadi 3 jenis berdasarkan
alat produksi yang ada di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field, yaitu Natural
Flow, ESP, dan SRP. Hal ini bertujuan agar fluida dari masing-masing tipe sumur
produksi dapat optimal. Kemudian masuk ke manifold, lalu aliran dari manifold
yang sejenis akan dialirkan ke pipa header. Pipa header yang digunakan adalah
sebanyak 3 pipa berdasarkan pengelompokkan, dan ditambah dengan 1 pipa header
test untuk pengujian.
Kemudian dari masing-masing header, Fluida akan dialirkan ke separator.
Separator yang digunakan di SP II adalah separator dua fasa. Dimana Liquid akan
dialirkan menuju wash tank, sedangkan Gas akan dialirkan menuju Scrubber.
Scrubber akan menghasilkan Gas Kering dan Gas Basah. Gas kering akan dialirkan
menuju SKG, sedangkan Gas Basah akan dialirkan menuju wash tank. Gas dari
SKG kemudian dialirkan ke high pressure scrubber, sebelum dialirkan ke gas
engine.
Di wash tank terjadi pemisahan antara Minyak dan Air. Minyak akan
dialirkan menuju Oil Production tank yang siap untuk dikirim ke SPU, sedangkan
Air akan dialirkan menuju skim tank. Di skim tank terjadi pemisahan sekunder
antara minyak dan air, agar air yang dihasilkan benar-benar terpisah dari minyak.
Minyak yang terpisah pada skim tank akan di alirkan ke Oil Production tank. Crude
Oil yang sudah tertampung di Oil Production Tank akan dipompakan dengan
menggunakan pompa piston menuju Stasiun Pengumpul Utama.
Air yang sudah benar-benar terpisah akan dialirkan menuju Water Storage
Tank, untuk dipompakan menuju sumur injeksi.Pada dasarnya, penanganan air
terproduksi ada 2 jenis, yaitu Injeksi sumur pemanfaatan air terproduksi untuk di
injeksikan kembali ke formasi produksi untuk menjaga tekanan formasi dan
Disposal. air terproduksi diinjeksikan ke lapisan lain yang tidak berhubungan
dengan formasi produksi.

28 Universitas Sriwijaya
Pada stasiun pengumpul, terdapat system pemadam kebakaran (hydrant),
yang terdiri dari cooling system dan foaming system. Foaming system adalah cara
memadamkan kebakaran dengan cara menambahkan foam pada lapisan atas crude
oil yang terdapat pada oil production tank, agar menghindari kontak crude oil
dengan oksigen yang bertujuan agar kebakaran tidak membesar. Cooling system
adalah cara mencegah perambatan api dengan cara mendinginkan tank yang berada
disekitarnya agar crude oil yang terdapat di oil production tank tidak mencapai flash
point. Flash point merupakan titik nyala api crude oil.

4.4. Staiun Kompresor Gas (SKG)

Gambar 4.6. Diagram Alir di Stasiun kompresor gas

Terdapat dua buah Stasiun Kompressor Gas di PT. Pertamina EP Asset 2


Limau Field Stasiun Kompresor Gas (SKG) 1 dan 2. Sebelum dialirkan ke stasiun
kompresor gas, gas dari sumur produksi mengalami beberapa proses. Sebagian gas
dibuang ke tangki on side untuk kemudian di flaring dengan tujuan mengurangi
tekanan pada annulus (celah antara tubing dan casing). Tekanan annulus tidak
boleh melebihi tekanan tubing karena akan menyebabkan gas lock. Kondisi ini
dapat merusak pompa di bawah permukaan. Nilai tekanan dikategorikan tinggi
tergantung dari jarak dan karakteristik formasi. Misalnya pada sumur yang cukup

29 Universitas Sriwijaya
dekat dengan Stasiun Pengumpul, tekanan 100 psi dapat digolongkan tinggi dan
harus dikurangi. Gas tersebut dibuang ke tangki onside sebelum di flaring karena
dalam aliran ini masih terdapat fluida. Fluida yang dialirkan menuju header
kemudian akan dipisahkan dengan separator. Setelah dipisahkan di separator, gas
akan masuk ke Scrubber sebelum ditransfer ke Stasiun Kompresor Gas. Scrubber
merupakan alat pemisah antara cairan dan gas dalam fasa gas. Di scrubber ini gas
dipisahkan lagi dengan cairan yang masih terikut di dalam aliran.
Scrubber dilengkapi dengan Pressure Control (PC), Temperature Control
(TC), dan Control Valve yang sama fungsinya dengan yang ada di separator. Di
dalam scrubber terdapat silinder yang disebut Floater. Silinder ini berfungsi
sebagai Liquid Level Control (LLC). Volume gas pada scrubber harus dikontrol
agar gas tidak mengalir ke tangki. Tekanan gas pada scrubber diatur oleh pressure
control. Controlvalve merupakan katup otomatis untuk mengatur pressure gas
dalam scrubber. Misalnya tekanan gas di setting pada 40 psi. Apabila tekanan pada
scrubber naik, maka control valve akan terbuka (open) dan dibuang ke flaring. Dari
scrubber gas mengalir ke header gas untuk disalurkan ke stasiun kompresor gas.
Pada stasiun kompresor gas, gas masuk melalui suction menuju Scrubber Low
Pressure (Scrubber LP). Di scrubber ini gas dipisahkan lagi dari cairan atau liquid
yang masih ikut terbawa dalam aliran. Liquid (air) yang dipisahkan pada proses ini
disebut kondensat yang kemudian ditampung di dalam sump. Sedangkan minyak
ditampung di oil saver.
Dari scrubber low pressure, gas dialirkan menuju kompresor untuk dinaikkan
tekanannya. Mesin kompresi yang di gunakan pada SKG PT.Pertamina EP Asset 2
Limau Field yaitu SKG 1 Copper Bessemer (CB) : CB 2, CB 4 , dan CB 5
sedangkan pada SKG 2 Copper Bessemer (CB) : CB 1 dan CB 3 Proses kompresi
gas pada Stasiun Kompresor Gas ini melalui kompresor 3 tingkat. Sebelum masuk
ke kompresor, gas terlebih dahulu akan masuk menuju Cooler yang berfungsi untuk
mendinginkan gas sebelum masuk ke dalam kompresor. Pada kompresor tingkat
pertama tekanan gas awalnya 30 psi akan dinaikkan hingga mencapai 120 psi. Dari
kompresor gas masuk ke scrubber untuk dipisahkan lagi. Lalu masuk ke cooler dan
masuk ke kompresor tingkat 2 dengan tekanan hingga 250 psi. Skema berulang lagi
sampai ke kompresor tingkat 3 dengan tekanan 600 psi. Gas yang tekanannya sudah

30 Universitas Sriwijaya
mencapai 550 psi kemudian dialirkan ke Scrubber High Pressure (Scrubber HP).
Dari scrubber HP ini, gas diinjeksikan kembali ke stasiun pengumpul melalui
discharge yang berfungi sebagai fuel engine. Selain untuk fuel engine pada Stasiun
Pengumpul gas ini juga akan digunakan sebagai fuel engine pada sumur-sumur
produksi.

4.5. Water Injection Plant


Water injection plant (WIP) di PT.Pertamina Asset 2 Field Limau salah
satunya berlokasi di Stasiun Pengumpul Belimbing. WIP berfungsi sebagai fasilitas
pengolahan air terproduksi yang dikirim dari stasiun pengumpul. Air terproduksi
yang telah di oleh di WIP akan dipompakan kembali menuju sumur injeksi. Tujuan
dari pemompaan adalah untuk mempertahankan pressure fluida pada formasi,
meningkatkan produksi sumur, dan mendorong fluida formasi mengalir ke
permukaan.
Proses water injection di PT.Pertamina Asset 2 Field Limau dimulai pada saat
fluida masuk kedalam wash tank, air yang telah dipisahkan dengan minyak akan di
injeksikan kembali kedalam sumur. Air dialirkan menuju skimmer tank melewati
pipa penghubung dan pipa sypon, kemudian di alirkan ke dalam 4 unit filter nut
shell untuk dipisahkan dengan kotoran atau dipisahkan dengan minyak yang masih
terbawa. Minyak yang dipisahkan di filter nut shell akan di alirkan menuju ke
production tank dan air akan di alirkan menuju ke 4 unit filter catridge 10 untuk
dimurnikan. Selanjutnya air akan dialirkan menuju storage tank dan kotoran-
kotoran hasilkan pemurnian akan di alirkan menuju back wash tank. Selanjutnya
air akan di pompa menuju sumur injeksi melalui pipa. Sebelum masuk kedalam
sumur injeksi, air di murnikan kembali menggunakan filter catridge 5
1. Scale inhibitor, yang berfungsi untuk mencegah terbentuknya scale pada
flowline, tubing, dan peralatan surface
2. Corrosion inhibitor, merupakan bahan kimia yang digunakan untuk
mencegah terjadinya korosi pada pipa

4.6. Kegiatan Work Over dan Well Service di PT. Pertamina EP Asset 2
Limau Field

31 Universitas Sriwijaya
4.6.1 Perforasi
Kegiatan Perforasi yang dilakukan merupakan rangkaian dari kegitan
workover & well service pada sumur L5A-X sebelum proses swabbing dan sbhp.
Perforasi ini bertujuan untuk pelubangan dinding sumur (casing dan lapisan semen)
agar terjadi kontak antara lapisan reservoir dengan sumur yang memungkinkan
fluida masuk kedalam formasi melalui lubang perforasi.
Perforasi dilakukan pada kedalaman 1778-1780 m Perforator yang digunakan
untuk perforasi di sumur ini adalah bullet atau gun perforator, sedangkan gun body
yang digunakan adalah HSD (High Shoot Density) 4-1/2 casing gun dengan 5 SPF
(shoot per foot). Fluida yang digunakan adalah fresh water. Pada saat melakukan
proses perforasi fluida harus dikontrol hingga mencapai kondisi overbalance, yaitu
kondisi dimana tekanan hidrostatik lumpur (Ph) lebih besar dari tekanan formasi
(Pf) sehingga tidak terjadi aliran fluida formasi sesaat setelah perforasi dilakukan.
Cara menurunkan gun body ke dalam sumur dilakukan dengan sistem wireline
conveyed perforation. Pada sistem ini gun body diturunkan menggunakan wireline
(kawat listrik) yang kecepatan penurunannya dapat diatur didalam mobil kendali.
Untuk mendapatkan kedalaman zona perforasi yang tepat, terlebih dahulu telah
dipasang marker pada casing.
Terdapat dua jenis marker, yaitu short collar dan long collar yang diletakkan
pada kedalaman didekat zona yang akan diperforasi. Selain itu, terdapat juga
Casing Collar Locator (CCL) yang dipasang pada rangkaian casing gun. Anomali
logging yang ditimbulkan oleh marker ini akan dibaca oleh CCL sebagai penanda
bahwa gun tersebut sudah mendekati zona perforasi. Hasil log dari CCL yang
sedang direkam inilah yang akan dikorelasi dengan Cement Bond Logging (CBL)
untuk mendapatkan kedalaman yang tepat sebelum dilakukan proses perforasi.
Setelah gun berada pada kedalaman yang diinginkan, operator yang ada di dalam
mobil kendali akan mengalirkan arus listrik ke wireline sehingga detonator pada
gun yang berada dalam sumur terpantik dan menyebabkan ledakan yang
menghasilkan lubang-lubang pada dinding sumur. Casing gun setelah dilakukan
perforasi akan terlihat seperti pada Gambar 4.13.

32 Universitas Sriwijaya
Gambar 4.7. Casing Gun Setelah Perforasi

4.6.2 Squeeze Cementing

Gambar 4.8 Alat Squeeze Cementing

Squeeze Cementing termasuk ke dalam bagian secondary cementing yang


sering dilakukan setelah operasi khusus penyemenan dilakukan, seperti Cement
Bond Logging (CBL). Kemudian didapati kurang sempurnanya atau terdapat
kerusakan pada primary cementing sehingga perlu dilakukan perbaikan pada bagian
tersebut.
Tujuan dilakukannya secondary cementing ini, antara lain :
1. Memperbaiki pekerjaan primary cementing,
2. Menutup zona air,

33 Universitas Sriwijaya
3. Mengisi saluran perforasi atau saluran di belakang casing dengan semen
untuk memperoleh kerpatan antara casing dengan formasi
4. Mengurang water-oil ratio, gas-oil ratio dan water-gas ratio,
5. Memperbaiki kerusakan casing,
6. Menutup zona lost circulation,
7. Melindungi zona produksi dari migrasi fluida.
Pada sumur L5A-X dilakukan proses penyemenan karena sudah tidak
ekonomis, water cut terlalu tinggi, decline watercut terjadi secara alamiah. Zona
Cementing perforasi S yaitu pada kedalaman 1490-1493 m. Total slurry yang di
gunakan sebesar 13 bbl, Thickening time selama 4 jam, dan volume water head
yang digunakan sebesar 7.1 bbl.

4.6.2 Sonolog

Sonolog merupakan salah satu kegiatan rutin yang dilakukan 2 3 hari sekali
di PT. Pertamina EP Asset 2 Limau Field. Kegiatan ini bertujuan untuk mengethaui
ketinggian fluida (fluid level), di sumur produksi baik sumur srp maupun sumuer
esp. Untuk mengetahui ketinggian fluida dilakukan perekaman kedalaman
permukaan cairan anulus suatu sumur dengan menggunakan alat sonolog unit. Alat
ini bekerja berdasarkan prinsip rambatan suara pada anulus. Komponen-komponen
dari sonolog unit yaitu gun, transducer, microphone cable dan total well
management.
1) Gun atau Well Sounder
Gun atau well sounder berfungsi untuk menghasilkan gelombang suara yang
berasal dari gas nitrogen (N2) yang dipantulkan ke dalam casing annulus
(Gambar 4.15).

34 Universitas Sriwijaya
Gambar 4.9. Gun / Well Sounder
2) Transducer
Transducer merupakan alat yang digunakan untuk menyambungkan
microphone cable dari echometer dengan gun serta mentransmisikan
pembacaan pantulan gelombang yang mengenai permukaan fluid level.

3) Microphone Cable
Microphone Cable berfungsi untuk menangkap gelombang suara yang
telah dipantulkan dari casing annulus dan kemudian menghantarkan
gelombang tersebut ke total well management (Gambar 4.16).

Gambar 4.10. Microphone Cable


4) Total Well Management
Total Well Management adalah program komputer yang berfungsi untuk
menangkap dan menerjemahkan gelombang suara yang dipantulkan menjadi

35 Universitas Sriwijaya
data sonolog chart. Total Well Management termasuk dalam komponen
peralatan dari echometer (Gambar 4.17).

Gambar 4.11. Total Well Management

Prinsip kerja dari kegiatan sonolog test yaitu mengirimkan getaran melalui
gun kedalam sumur yang berasal dari gas N2. Gas N2 diisi ke dalam gun dengan
tekanan dua kali lebih besar dari tekanan casing. Setelah diisi, gun yang telah
terpasang dengan transducer dipasang di sumur dan disambungkan dengan
echometer (total well management) melalui microphone cable agar nantinya
pantulan dari gelombang bunyi tersebut yang mengenai permukaan fluid level di
dalam sumur dapat dibaca di layar monitor total well managementyang kemudian
menghasilkan tubing joint yang tergambar pada layar monitor.Jumlah tubing joint
tersebut akan dikonversikan menjadi satuan kedalaman fluid level.

Berdasarkan pembacaan sonolog test ini didapat data ketinggian fluid level,
tekanan reservoir, tekanan aliran dasar sumur, kedalaman dan tekanan pump
intake serta banyaknya gas terlarut yang ada di dalam sumur. Level fluida yang
telah didapat dari sonolog test akan dijadikan indikator dalam menaikan atau
menurunkan frekuensi putaran dari pompa ESP ataupun stroke per minute pada
pompa sucker rod pump.

36 Universitas Sriwijaya
BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Dari pembahasan yang telah diuraikan, dapat diambil kesimpulan sebagai


berikut :
1) Rangkaian proses oprasi dan produksi minyak yang digunakan di PT.
Pertamina EP Asset 2 Limau Field aktif (April 2017) di mulai dari
pengangkatan fluida yang berasal dari sumur sumur seperti Natural Flow
(4), Gas (3), SRP (52), ESP (48), dan Gas Lift (14). Terdapat 5 fasilitas
SP, 1 SPU, dan 2 SKG di PT.Pertamina EP Asset 2 Limau Field menuju
alur produksi minyak dari sumur ditransportasikan ke Stasiun Pengumpul,
kemudian dialirkan ke Stasiun Pengumpul Utama, dan di transfer ke PPP
Prabumulih.

2) Kegiatan pengelolaan gas pada stasiun kompressor gas (SKG) yaitu


memisahakan cairan yang masih ikut oleh gas yang dipompakan dari
stasiun pengumpul (SP) dan gas yang bertekanan rendah (low pressure)
dikompresi menjadi gas bertekanan tinggi (high pressure). Setelah itu gas
dikirim menuju ke stasiun stasiun pengumpul masing masing.

3) Kegiatan pengelolaan air pada stasiun pengumpul yaitu memisahkan air


dan minyak dan akan diinjeksikan kembali yang bertujuan untuk
mempertahankan pressure fluida pada formasi, meningkatkan produksi
sumur, dan mendorong fluida formasi mengalir ke permukaan

4) Kegiatan Workover dan Well Service itu sendiri terdiri dari Perforasi
(pelubangan casing agar fluida dapat masuk ke dalam lubang sumur), ,
Sonolog (perekaman kedalaman permukaan cairan annulus) dan Squeeze
cementing (proses penyemenan pada sumur).

37 Universitas Sriwijaya
5.2. Saran
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan di lapangan, maka disarankan
hal-hal sebagai berikut :
1) Dalam sistem produksi dan penyaluran minyak sebisa mungkin untuk
menghindari adanya tumpahan minyak ke lingkungan, sehingga tidak
merusak ekosistem lingkungan.
2) Pada pengelolaan gas terproduksi diharapkan agar gas dapat diolah sesuai
dengan yang dibutuhkan oleh mesin, sehingga tidak berdampak pada
kinerja mesin.
3) Dalam kegiatan operasi dan produksi migas, hal yang harus diperhatikan
adalah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Oleh karena itu kita perlu
mengetahui bahaya yang mungkin terjadi, sehingga kita dapat
menghindari kemungkinan bahaya yang dapat terjadi.

38 Universitas Sriwijaya
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2017. Data-data dan Arsip PT Pertamina EP Asset 2 Limau field.


Prabumulih

Arnold, K. dan Stewart, M. 2008. Surface Production Operation, Huston. Texas:


AMEC Paragon

Beaumont, E. A. dan Foster, N. H. 1999. Exploring for Oil and Gas Traps. Tulsa:
American Association of Petroleum Geologists.

Boyun Guo et. al. 2007. Petroleum Production Engineering: A Computer-Assisted


Approach. Lafayette: Elsevler Science & Technology Books

Norman J. Hyne. 2001. Nontechnical Guide to Petroleum Geology, Exploration,


Drilling, and Production. Tulsa: Penn Well Production

39 Universitas Sriwijaya
LAMPIRAN

40 Universitas Sriwijaya