Anda di halaman 1dari 3

RADITYA HIDAYAT

155020200111015 BG Bisnis Internasional

BAB III
TEORI-TEORI PERDAGANGAN DAN INVESTASI INTERNASIONAL
3.1 Teori Perdagangan Internasional
a. Merkantilisme, yakni sebuah filosofi ekonomi yang berdasarkan
keyakinan bahwa kekayaan negara bergantung pada akumulasi harta
karun, biasanya emas, dan untuk meningkatkan kekayaan, kebijakan
pemerintah harus meningkatkan ekspor dan membatasi impor.
Merkantilisme merupakan filosofi ekonomi yang dipopulerkan oleh
Adam Smith dan berkembang di Eropa antara abad ke-16 dan 18.
Walaupun era merkantilisme berakhir pada akhir tahun 1700-an,
perbedaan pendapat mengenai hal tersebut tetap hidup. Banyak yang
masih berpendapat bahwa ekspor adalah baik bagi penduduk negara
karena menciptakan pekerjaan, sedangkan impor adalah buruk karena
menyerahkan pekerjaan dari penduduk negara ke negara lain.
b. Teori keunggulan absolut, yakni teori yang menyatakan bahwa negara
memiliki keunggulan absolut ketika dapat memproduksi lebih banyak
barang atau jasa untuk jumlah input yang sama dapat dilakukan negara
lain atau ketika negara tersebut dapat memproduksi barang atau jasa
dengan menggunakan lebih sedikit input daripada yang bisa dilakukan
negara lain.
c. Teori keunggulan komparatif, yakni teori yang menyatakan bahwa
negara memiliki kerugian absolut dalam memproduksi dua barang
dengan respek terhadap negara lain yang memiliki keunggulan
komparatif atau relatif dalam produksi barang yang kerugian absolutnya
berkurang. David Ricardo (1817) mendemonstrasikan walaupun sebuah
negara memegang keunggulan absolut di atas negara lainnya dalam
produksi masing-masing dari dua produk berbeda, perdagangan
internasional akan dapat menciptakan keuntungan untuk setiap negara
(dengan demikian mewakili positive-sum-game, yakni ketika kedua
negara menang dalam keterlibatan perdagangan).
d. Teori faktor dukungan Heckscher-Ohlin, yakni teori yang menyatakan
bahwa negara-negara yang mengekspor produk memerlukan sejumlah
besar faktor produksi yang melimpah dan mengimpor produk yang
memerlukan sejumlah besar faktor produksi yang langka di negara
mereka. Misalnya, negara India yang relatif dianugerahi sumber daya
manusia jika dibandingkan dengan Jerman, harus berkonsentrasi dalam
memproduksi barang-barang dengan tenaga kerja yang intensif.
Sedangkan negara Jerman dengan modal yang relatif lebih besar
daripada tenaga kerja, seharusnya mengkhususkan produk dengan
modal intensif.
3.2 Teori Investasi Internasional
RADITYA HIDAYAT
155020200111015 BG Bisnis Internasional

a. Teori keunggulan monopoli, yakni teori yang menyatakan bahwa


investasi asing langsung dibuat oleh perusahaan-perusahaan di industri-
industri oligopolistik yang memiliki keunggulan teknis dan keunggulan
lain di atas perusahaan-perusahaan pribumi. Teori keunggulan monopoli
modern berasal dari disertasi Stephen Hymer pada tahun 1960.
b. Ketidaksempurnaan pasar, yakni teori untuk menunjukkan bahwa
pengetahuan yang luas memungkinkan perusahaan untuk memproduksi
produk-produk yang berbeda dan lebih disukai konsumen daripada
barang yang sama yang dibuat secara lokal.
c. Mengikuti pemimpin, yakni teori yang dikembangkan oleh
Knickerbocker dan mencatat bahwa ketika sebuah perusahaan
memasuki sebuah pasar, perusahaan-perusahaan lain di industri akan
mengikuti.
d. Investasi silang, yakni investasi asing langsung oleh perusahaan-
perusahaan oligopolistik di setiap negara-negara asal lainnya sebagai
ukuran pertahanan.
e. Teori internasionalisasi, yakni teori untuk memperoleh tingkat
pengembalian yang lebih tinggi dari investasinya, perusahaan akan
mentransfer pengetahuan yang luas ke kantor cabang asing daripada
menjualnya di pasar terbuka.
f. Kapabilitas dinamis, yakni teori agar sebuah perusahaan berhasil
berinvestasi di luar negeri, perusahaan harus memiliki tidak hanya
kepemilikan pengetahuan unik atau sumberdaya tetapi kemampuan
untuk menciptakan secara dinamis dan memanfaatkan kapabilitas ini
sepanjang waktu.
g. Teori eklektik produksi internasional, yakni teori bahwa sebuah
perusahaan yang berinvestasi di luar negeri, harus memiliki tiga jenis
keunggulan: kepemilikan spesifik, internasionalisasi, dan lokasi
spesifik.

BAB IV

LEMBAGA INTERNASIONAL DALAM PERSPEKTIF BISNIS


INTERNASIONAL
4.1 Pengertian Lembaga

Lembaga adalah pemikiran kelompok-kelompok yang dibangun secara


sosial dengan elemen-elemen regulatif, normatif, dan kognitif-kultural yang
bersama dengan aktivitas dan sumber daya terkait menyediakan stabilitas dan
makna kehidupan sosial.
4.2 Tipe-Tipe Lembaga
RADITYA HIDAYAT
155020200111015 BG Bisnis Internasional

a. Lembaga formal, yakni lembaga yang mempengaruhi tindakan melalui


hukum dan peraturan,
b. Lembaga informal, yakni lembaga yang menggunakan kultur dan
ideologi.
4.3 Lembaga Tingkat Global
a. PBB
Majelis Umum The Economic and
Dewan Keamanan Social Council
PBB (ECOSOC)
b. Lembaga moneter internasional
IMF World Bank
c. World Trade Organization
4.4 Lembaga-Lembaga Tingkat Regional
a. Perjanjian kerja sama militer dan keamanan
North Atlantic Treaty Organization (NATO)
Collective Security Treaty Organization (CSTO)
Association of South East Asia Nations (ASEAN)
b. Lembaga-lembaga regional dan sektor ekonomi
Organization of Economic Cooperation and Development
(OECD)
Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC)
The Group of Eight (G8)
Uni Eropa
c. Perjanjian perdagangan bebas
North America Free Trade Agreement (NAFTA)
European Free Trade Agreement (EFTA)
Perjanjian perdagangan Afrika
Mercosur
Central America Free Trade Agreement (CAFTA)
Andean Community (CAN)
Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC).