Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM EKOLOGI TUMBUHAN

ANALISA VEGETASI (METODE KUADRAT)

DISUSUN OLEH
NAMA : NOVITASARI
NIM : F1071151056
KELAS : VB
KELOMPOK : 1

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
PONTIANAK
2017
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Ekologi Tanaman adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara
tanaman (tumbuhan yang dibudidayakan) dengan lingkungannya. Kumpulan berbagai
jenis tumbuhan bersama-sama membentuk komunitas tumbuhan. Dalam ekologi tumbuhan
kadang-kadang kajian tentang aspek ekologinya hanya pada tingkat populasi tumbuh-
tumbuhannya saja. Komunitas tumbuhan tidak mungkin dilakukan penelitian pada seluruh
area yang ditempati oleh suatu komunitas terutama area tersebut sangat luas. Oleh karena
itu dapat dilakukan penelitian di sebagian area komunitas tersebut dengan syarat bagian
tersebut dapat mewakili seluruh komunitas.Untuk mempelajari suatu kelompok
tumbuhan yang belum diketahui yaitu baik digunakan dengan cara tehnik yang dapat
berupa bidang (plot, kuadrat) garis atau titik.
Analisa vegetasi merupakan cara mempelajari susunan komposisi jenis dan bentuk
atau struktur vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Beberapa sifat yang terdapat
pada individu tumbuhan dalam membentuk populasinya, dimana sifat-sifatnya bila
dianalisa akan membantu dalam suatu analisa struktur komunitas.Sifat-sifat individu ini
dapat dibagi atas dua kelompok besar, dalam analisanya akan memberikan data yang
kualitatif dan kuntitatif.Analisa kuntitatif meliputi distribusi tumbuhan (frekuensi),
kerapatan (density), atau banyaknya (abudance). Dalam mempelajari komunitas tumbuhan
kita tidak dapat melakukan penelitian pada seluruh area yang ditempati komunitas,
terutama apabila area itu cukup luas. Oleh karena itu kita dapat melakukan penelitian di
sebagian area komunitas tersebut dengan syarat bagian tersebut dapat mewakili sebagian
komunitas yang ada. Luas area tempat tempat pengambilan contoh komunitas tumbuhan
atau vegetasi sangat bervariasi, tergantung dari bentuk atau struktur vegetasi tersebut.
Yang penting diperhatikan adalah seluas apapun percontohan itu diambil harus dapat
menggambarkan bentuk vegetasi secara keseluruhan.
Metode kuadran mudah dan lebih cepat digunakan untuk mengetahui komposisi
dan dominansi pohon tumbuhan. Metode ini sering sekali disebut juga dengan plot less
method karena tidak membutuhkan plot dengan ukuran tertentu, area cuplikan hanya
berupa titik. Beberapa sifat yang terdapat pada individu tumbuhan dalam membent Para
pakar ekologi memandang vegetasi sebagai salah satu komponen dari ekosistem, yang
dapat menggambarkan pengaruh dari kondisi-kondisi faktor lingkungn dari sejarah dan
pada fackor-faktor itu mudah diukur dan nyata. Dengan demikian analisis vegetasi secara
hati-hati dipakai sebagai alat untuk memperlihatkan informasi yang berguna tentang
komponen-komponen lainnya dari suatu ekosistem.

B. Tujuan
Tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui komposisi jenis, peranan, penyebaran,
dan struktur dari suatu tipe vegetasi yang diamati.

C. Permasalahan
1. Bagaimana hasil pengamatan pada praktikum analisis vegetasi ( metode
kuadrat ) ?
2. Apa yang dimaksud dengan metode kuadrat ?
3. Bagaimana kondisi lingkungan tempat pembuatan petak contoh ?
4. Mengapa menggunakan metode kuadrat
5. Apa kelebihan dan kekurangan metode kuadrat ?
6. Bagaimana bentuk petak contoh yang digunakan
7. Bagaimana hasil perhitungan dari masing- masing spesies

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Vegetasi (dari bahasa Inggris: vegetation) dalam ekologi adalah istilah untuk
keseluruhan komunitas tumbuhan. Vegetasi merupakan bagian hidup yang tersusun
dari tumbuhan yang menempati suatu ekosistem. Beraneka tipe hutan, kebun, padang
rumput, dan tundra merupakan contoh-contoh vegetasi. Analisis vegetasi biasa
dilakukan oleh ilmuwan ekologi untuk mempelajari kemelimpahan jenis serta
kerapatan tumbuh tumbuhan pada suatu tempat. Analisa vegetasi adalah cara
mempelajari susunan (komposisi jenis) dan bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat
tumbuh-tumbuhan. Untuk suatu kondisi hutan yang luas, maka kegiatan analisa
vegetasi erat kaitannya dengan sampling, artinya kita cukup menempatkan
beberapa petak contoh untuk mewakili habitat tersebut. Dalam sampling ini ada
tigahal yang perlu diperhatikan, yaitu jumlah petak contoh, cara peletakan petak
contoh dan teknik analisa vegetasi yang digunakan (Marpaung,2009).
Vegetasi merupakan suatu sistem yang hidup dan tumbuh atau merupakan
suatu masyarakat yang dinamis. Masyarakat tumbuh-tumbuhan terbentuk melalui
beberapa tahap invasi tumbuh-tumbuhan, yaitu adaptasi, agregasi, persaingan dan
penguasaan, reaksi terhadap tempat tumbuh dan stabilitasi. Untuk menuju ke suatu
vegetasi yang mantap diperlukan waktu sehingga dengan berjalannya waktu vegetasi
akan menuju ke keadaan yang stabil,proses ini merupakan proses biologi yang dikenal
dengan istilah suksesi (Odum, 1972).
Vegetasi dalam (komunitas) tanaman diberi nama atau digolongkan
berdasarkan spesies atau makhluk hidup yang dominan, habitat fisik atau kekhasan
yang fungsional. Dalam mempelajari vegetasi, pengamat melakukan penelitian. Unit
penyusun vegetasi (komunitas) adalah populasi. Oleh karena itu semua individu yang
berada di tempat pengamatan dilakukan dengan cara mengamati unit penyusun
vegetasi yang luas secara tepat sangat sulit dilakukan karena pertimbangan
kompleksitas, luas area, waktu dan biaya. Sehingga pelaksanaanya peneliti bekerja
dengan melakukan pencuplikan (sampling) dalam menganalisa vegetasi dapat berupa
bidang (plot/kuadran) garis atau titik (Supriatno, 2001).
Ada sejumlah cara untuk mendapatkan informasi tentang struktur dan
komposisi komunitas tumbuhan darat. Namun yang paling luas diterapkan adalah cara
pencuplikan dengan kuadrat atau plot berukuran baku. Cara pencuplikan kuadrat
dapat digunakan pada semua tipe komunitas tumbuhan dan juga untuk mempelajari
komunitas hewan yang menempati atau tidak berpindah.Rincian mengenai
pencuplikan kuadrat meliputi ukuran, cacah, dan susunan plot cuplikan harus
ditentukan untuk membentuk komuniatas tertentu yang dicuplik berdasarkan pada
informasi yang diinginkan (Supriatno, 2001).
Metode kuadran mudah dan lebih cepat digunakan untuk mengetahui
komposisi, dominansi pohon dan menaksir volumenya. Metode ini mudah dan lebih
cepat digunanakan untuk mengetahui komposisi, dominasi pohon dan menksir
volumenya. Metode ini sering sekali disebut juga dengan plot less method karena
tidak membutuhkan plot dengan ukuran tertentu, area cuplikan hanya berupa
titik. Metode ini cocok digunakan pada individu yang hidup tersebar sehingga untuk
melakukan analisa denga melakukan perhitungan satu persatu akan membutuhkan
waktu yang sangat lama, biasanya metode ini digunakan untuk vegetasi berbentuk
hutan atau vegetasi kompleks lainnya. Beberapa sifat yang terdapat pada individu
tumbuhan dalam membentuk populasinya, dimana sifat sifatnya bila di analisa akan
menolong dalam menentukan struktur komunitas.
Untuk mempelajari komposisi vegetasi perlu dilakukan pembuatan petak-petak
pengamatan yang sifatnya permanen atau sementara. Menurut Soerianegara (1974)
petak-petak tersebut dapat berupa petak tunggal, petak ganda ataupun berbentuk jalur
atau dengan metode tanpa petak. Pola komunitas dianalisis dengan metode ordinasi
yang menurut Dombois dan E1lenberg (1974) pengambilan sampel plot dapat
dilakukan dengan random, sistematik atau secara subyektif atau faktor gradien
lingkungan tertentu.Untuk memperoleh informasi vegetasi secara obyektif digunakan
metode ordinasi dengan menderetkan contoh-contoh (releve) berdasar koefisien
ketidaksamaan (Marsono, 1987). Variasi dalam releve merupakan dasar untuk
mencari pola vegetasinya. Dengan ordinasi diperoleh releve vegetasi dalam bentuk
model geometrik yang sedemikian rupa sehingga releve yang paling serupa
mendasarkan komposisi spesies beserta kelimpahannya akan rnempunyai posisi yang
saling berdekatan, sedangkan releve yang berbeda akan saling berjauhan. Ordinasi
dapat pula digunakan untuk menghubungkan pola sebaran jenis jenis dengan
perubahan faktor lingkungan.
Dominansi adalah besaran yang digunakan untuk menyatakan derajat
penguasaan ruang atau tempat tumbuh , berapa luas areal yang ditumbuhi oleh sejenis
tumbuhan atau kemampuan suatu jenis tumbuhan untuk bersaing tehadap jenis
lainnya. Dalam pengukuran dominansi dapat digunakan proses kelindungan ( penutup
tajuk ), luas basah area , biomassa, atau volume.

Keragaman spesies dapat diambil untuk menanadai jumlah spesies dalam


suatu daerah tertentu atau sebagai jumlah spesies diantara jumlah total individu dari
seluruh spesies yang ada. Hubungan ini dapaat dinyatakan secara numerik sebagai
indeks keragaman atau indeks nilai penting.

Kerapatan (K) = Jumlah individu


Luas petak ukur

Kerapatan relatif (KR) = Kerapatan satu jenis x 100%


Kerapatan seluruh jenis
Frekwensi (F) = Jumlah petak penemuan suatu jenis
Jumlah seluruh petak

Frekwensi relatif (FR) = Frekwensi suatu jenis x 100%


Frekwensi seluruh jenis

Dominansi (D) = Luas Bidang Dasar suatu jenis


Luas petak ukur

Dominansi relatif (DR) = Dominansi suatu jenis x 100%


Dominansi seluruh jenis

Nilai Penting = Kr + Dr + Fr

Beberapa sifat yang terdapat pada individu tumbuhan dalam membentuk


populasinya, dimana sifat-sifatnya bila di analisa akan menolong dalam menentukan
struktur komunitas. Sifat-sifat individu ini dapat dibagi atas dua kelompok besar,
dimana dalam analisanya akan memberikan data yang bersifat kualitatif dan
kuantitatif. Analisa kuantitatif meliputi: distribusi tumbuhan (frekuensi), kerapatan
(density), atau banyaknya (abudance). Dalam pengambilan contoh kuadrat, terdapat
empat sifat yang harus dipertimbangkan dan diperhatikan, karena hal ini akan
mempengaruhi data yang diperoleh dari sample. Keempat sifat itu adalah (Odum,
1972):
1. Ukuran petak.
2. Bentuk petak.
3. Jumlah petak.
4. Cara meletakkan petak dilapangan.
.Luas minimum adalah luas terkecil yang dapat mewakili karakteristik
komunitas tumbuhan atau vegetasi secara keseluruhan. Luas minimum dan jumlah
minimum dapat digabung dengan menentukan luas total dari jumlah minimum yang
sesuai dengan luas minimum yang sudah dapat didapat terlebih dahulu. Penyebaran
individu suatu populasi mempunyai 3 kemungkinan yaitu: Penyebaran acak,
Penyebaran secara merata, Penyebaran secara kelompok, untuk mengetahui apakah
penyebaran individu suatu polpulasi secara merata atau kelompok maka penentuan
letak percontoh dalam analisis vegetasi dapat dibedakan dengan cara pendekatan
yaitu: Penyebaran percontohan secara acak, penyebaran percontohan secara
sistematik, penyebaran secara semi acak dan semi sistematik ( Rahadjanto, 2001).
Untuk memahami luas, metode manapun yang di pakai untuk menggambarkan
suatu vegetasi yang penting adalah harus di sesuaikan dengan tujuan luas atau
sempitnya suatu area yang diamati bentuk luas minimum dapat berbentuk bujur
sangkar, empat persegi panjang dan dapat pula berbentuk lingkaran. Luas petak
contoh minimum yang mewakili vegetasi hasil luas minimum, akan dijadikan patokan
dalam analisis vegetasi dengan metode kuadrat (Anwar,1995).

BAB II
METODELOGI
A. Waktu dan Tempat
Hari/ tanggal : Senin, 23 Oktober 2017
Waktu Pelaksanaan : 13.00- 15.00 WIB
Tempat : Laboratorium Pendidikan Biologi Lantai II FKIP Untan dan
Lapangan terbuka di depan Laboratorium Pendidikan Biologi
FKIP Untan.

B. Alat dan Bahan


Alat dan Bahan Jumlah
Meteran 1 buah
Pancang 16 buah
Tali raffia 1 gulungan
ATK 1 buah
Buku identifikasi Bahan 1 buah
Komunitas tumbuhan tertentu 3spesies

C. Cara Kerja
1. Ditentukan suatu areal tipe vegetasi yang menjadi objek untuk dianalisis
2. Dibuat petak contoh seluas 1x 1 m sebanyak 5 petak contoh
3. Penentuan awal petak contoh dilakukan secara acak atau secara sistematis atau
kombinasi keduanya pertama dibuat acak da selanjutnya dibuat secara sistematis
4. Dalam setiap petak contoh dicatat data setiap individu jenis yang ada
5. Dihitung data ( lihat perhitungan )
6. Ditentukan besar Indeks Nilai Penting ( INP) dari masing- masing jenis dengan
menjumlahkan parameter masing-masing jenis tersebut.
7. Ditentukan perbandingan Nilai Penting ( SDR ). SDR menunjukkan jumlah Indeks
Nilai Penting dibagi dengan besaran yang membentuknya. SDR diapakai karena
jumlahya tidak lebih dari 100% sehingga mudah untuk diinterpretasikan.

BAB IV
ANALISIS DATA
A. Hasil Pengamatan

Petak contoh Total KM KR FM FR INP


NO Jenis
1 2 3 4 5 spesies
Spesies A 20 10 17 8 55 11 48.67% 0.8 33.33% 82%
1

2 Spesies B 1 8 9 1.8 7.96 % 0.4 16.67% 24,63%

3 Spesies C 1 1 0.2 0.88% 0.2 8.33% 9,21%


4 Spesies D 20 20 4 17.69% 0.2 8.33% 26,02%
5 Spesies E 19 19 3.8 16.81% 0.2 8.33% 25,14%
6 Keladi 3 3 6 1.2 5.30% 0.4 16.67% 21,97%
7 Rambutan 3 3 0.6 2.65% 0.2 8,33% 10,98%
Total spesies 20 14 21 28 30 22.6 2.4
masing -
masing plot.
Gambar Keterangan

Spesies A

Spesies B

Spesies C
Spesies D

Spesies E

Keladi
Rambutan

B. Pembahasan
Telah dilakukan praktikum mengenal analisa vegetasi dengan metode kuadrat
addapun tujuan dari praktikum ini untuk mengetahui komposisi jenis, peranan, penyebaran,
dan struktur dari suatu tipe vegetasi yang diamati
Dari hasil pengamatan yang dilakukan untuk menganalisis vegetasi dengan metode
kuadat di dapatkan 6 jeniss spesies, yaitu spesies A, spesies B, spesies C, spesies D, spesies
E, keladi dan rambutan. Pada hasil pengamatan pada petak contoh didapatkan spesies A
sebanyak 20, kemudian pada petak contoh 2 didapatkan spesies A sebanyak 10, spesies C
sebanyak 1, dan rambutan sebanyak 3, kemdian pada petak contoh 3 diidaptkan spesies A
sebanyak 17, spesies B sebanyak 1 dan keladi sebnyak 3, kemudian pada petak contoh 3
didapatkan spesies B sebanyak 8, dan spesies D sebanyak 20, kemudian pada petak contoh 5
terdapat spesies A sebanyak 8, spesies E sebanyak 19, dan kelaadi sebanyak 3.
Dengan total spesies A yang didapat dari kelima petak contoh sebanyak 55, spesies B
sebanyak 9, spesies C sebanyak 1, spesies E sebanyak 19, keladi sebanyak 6 dan rambutan
sebanyak 3.
Metode kuadrat adalah salah satu cotoh metode analisis berdasarkan suatu luasan
petak contoh . langkah pertama dari metode ini adalah membuat Kurva Spesies Area. Setelah
luas minimum area dari satuan petak contoh yang dianggap mewakili suatu tipe komunitas
tertentu telah kita peroleh, maka selanjutnya kita dapat melakukan penarikan contoh tersebut
Kerapatan, ditentukan berdasarkan jumlah individu suatu populasijenis tumbuhan di
dalam area tersebut. Kerimbunan ditentukan berdasarkan penutupan daerah cuplikan oleh
populasi jenis tumbuhan. untuk variabel kerapatan dan kerimbunan, cara perhitungan yang
dipakai dalam metode kuadrat adalah berdasarkan kelas kerapatan dan kelas kerimbunan
yang ditulis oleh Braun Blanquet (1964). Sedangkan frekuensi ditentukan berdasarkan
kekerapan dari jenis tumbuhan dijumpai dalam sejumlah area sampel (n) dibandingkan
dengan seluruh total area sampel yang dibuat (N), biasanya dalam persen (%) (Surasana,
1990)..
Keragaman spesies dapat diambil untuk menanadai jumlah spesies dalam suatu daerah
tertentu atau sebagai jumlah spesies diantara jumlah total individu dari seluruh spesies yang
ada. Hubungan ini dapaat dinyatakan secara numeric sebagai indeks keragaman atau indeks
nilai penting. Jumlah spesies dalam suatu komunitas adalah penting dari segi ekologi karena
keragaman spesies tampaknya bertambah bila komunitas menjadi makin stabil (Michael,
1994).
Nilai penting merupakan suatu harga yang didapatkan dari penjumlahan nilai relatif
dari sejumlah variabel yang telah diukur (kerapatan relatif, kerimbunan relatif, dan frekuensi
relatif).
Harga relatif ini dapat dicari dengan perbandingan antara harga suatu variabel yang
didapat dari suatu jenis terhadap nilai total dari variabel itu untuk seluruh jenis yang didapat,
dikalikan 100% dalam table. Jenis-jenis tumbuhan disusun berdasarkan urutan harga nilai
penting, dari yang terbesar sampai yang terkecil. Dan dua jenis tumbuhan yang memiliki
harga nilai penting terbesar dapat digunakan untuk menentukan penamaan untuk vegetasi
tersebut (Surasana, 1990).
Kondisi lingkungan dimana kami membuat plot berupa semak padang dan herba yang
memiliki tumbuhan rendah, bukan lingkungan yang memiliki naungan pohon yang banyak.
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi jumlah spesies di dalam suatu daerah adalah iklim,
keragaman habitat, ukuran. Fluktuasi iklim yang musiman merupakan faktor penting dalam
membagi keragaman spesies. Suhu maksimum yang ekstrim, persediaan air, dan sebagainya
yang menimbulkan kemacetan ekologis (bottleck) yang membatasi jumlah spesies yang dapat
hidup secara tetap di suatu daerah. Habitat dengan daerah yang beragam dapat menampung
spesies yang keragamannya lebih besar di bandingkan habitat yang lebih seragam. Daerah
yang luas dapat menampung lebih besar spesies di bandingkan dengan daerah yang sempit.
Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa hubungan antara luas dan keragaman spesies
secara kasar adalah kuantitatif.
Pada praktikum ini bentu petak contoh yang digunakan berbentuk segi empat .
Sehubungan dengan efisiensi sampling banyak studi yang dilakukan menunjukkan bahwa
petak bentuk segiempat memberikan data komposisi vegetasi yang lebih akurat dibanding
petak berbentuk bujur sangkar yang berukuran sama, terutama bila sumbu panjang dari petak
tersebut sejajar dengan arah perobahan keadaan lingkungan/habitat.
Bentuk petak contoh yang dibuat tergantung pada bentuk morfologis vegetasi dan
efisiensi sampling pola penyebarannya. Misalnya untuk vegetasi rendah, petak contoh
berbentuk lingkaran lebih menguntungkan karena pembuatan petaknya dapat dilakukan
secara mudah dengan mengaitkan seutas tali pada titik pusat petak. Selain itu, petak contoh
berbentuk lingkaran akan mcmberikan kesalahan sampling yang lebih kecil daripada bentuk
petak lainnya karena perbandingan panjang tepi dengan luasnya lebih kecil. Tetapi dari segi
pola distribusi vegetasi, petak berbentuk lingkaran ini kurang efisien dibanding bentuk
segiempat. Sehubungan dengan efisiensi sampling banyak studi yang dilakukan menunjukkan
bahwa petak bentuk segiempat memberikan data komposisi vegetasi yang lebih akurat
dibanding petak berbentuk bujur sangkar yang berukuran sama, terutama bila sumbu panjang
dari petak tersebut sejajar dengan arah perubahan keadaan lingkungan atau habitat.
Keuntungan metode kuadrat,yaitu dapat dilakukan dengan mudah , memberi
informasi yang baik bila komunitas vegetasi yang diteliti bersifat homogen. Kemudian
kerugian dari motedo kuadrrat yaitu terdapat kesulitan dalam menentukan bagian kurva yang
mulai mendatar.
Berdasarkan hasil perhitungan Kerapatan mutlak dari tiap spesies yang terdapat pada
hasil pengamatan didapatkan bahwa spesies A memiliki kerapatan mutlak sebesar 11, spesies
B sebesar 1,8 ; spesies C sebesar 0,2 ; spesies D sebesar 4 ; spesies E sebesar 19 ; keladi
sebesar 1,2 ; dan rambutan sebesar 0,6 dengan kerapatan total dari ke 7 jenis tanaman ini
sebesar 22,6.
Kerapatan relatif dari tiap spesies yang terdapat pada hasil pengamatan didapatkan
bahwa spesies A memiliki Kerapatan relatif sebesar 48.67% ; spesies B sebesar 7.96 % ;
spesies C sebesar 0.88% ; spesies D sebesar 17.69% ; spesies E sebesar 16.81% ; keladi
sebesar 5.30%; dan rambutan sebesar 2,65 %.
Frekuensi Mutlak dari tiap spesies yang terdapat pada hasil pengamatan didapatkan
bahwa spesies A memiliki Frekuensi mutlak sebesar 0,8 ; spesies B sebesar 0,4 ; spesies C
sebesar 0,2 ; spesies D sebesar 0,2; spesies E sebesar 0,2 ; keladi sebesar 0,4; dan rambutan
sebesar 0,2 , dengan frekuensi total sebesar 2,4.
Frekuensi relatif dari tiap spesies yang terdapat pada hasil pengamatan didapatkan
bahwa spesies A memiliki Frekuensi relatif sebesar 33.33% ; spesies B sebesar 16.67% ;
spesies C sebesar 8.33% ; spesies D sebesar 8.33% ; spesies E sebesar 8.33% ; keladi sebesar
16,67; dan rambutan sebesar 8,33% .
Kemudian Indeks Nilai Penting ( INP ) yang didapatkan tiap spesies sebagai berikut :
spesies A sebesar 82 % ; spesies B sebesar 24,63 % ; spesies C sebesar 9,21% ; spesies D
sebesar 26,02 % ; spesies E sebesar 25,14 % ; keladi sebesar 21,97 %; dan rambutan sebesar
10,98 %. Dari beberapa spesies yang didapat dari setelah dihitung terlihat bahwa spesies A
memiliki INP tertinggi yaitu sebesar 82 % dan spesies C memiliki INP terendah sebesar 9,21
dengan demikian dapat didakatan bahwa pada areal pengamatan yaitu disekitar FKIP spesies
A dominan dibandingkan dengan spesies lain.dan dapat dikatan bahwa pada areal tersebut
merupakan vegetasi spesies A

BAB IV
KESIMPULAN
A. Simpulan
1. Metode kuadrat adalah salah satu cotoh metode analisis berdasarkan suatu luasan
petak contoh .
2. Kondisi lingkungan dimana kami membuat plot berupa semak padang dan herba yang
memiliki tumbuhan rendah, bukan lingkungan yang memiliki naungan pohon yang
banyak.
3. Pada praktikum ini bentuk petak contoh yang digunakan berbentuk segi empat ,
karena petak bentuk segi empat memberikan data komposisi vegetasi yang lebih
akurat.
4. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi jumlah spesies di dalam suatu daerah adalah
iklim, keragaman habitat, ukuran.
5. total spesies A yang didapat dari kelima petak contoh sebanyak 55, spesies B
sebanyak 9, spesies C sebanyak 1, spesies E sebanyak 19, keladi sebanyak 6 dan
rambutan sebanyak 3.
6. Keuntungan metode kuadrat,yaitu dapat dilakukan dengan mudah , memberi
informasi yang baik bila komunitas vegetasi yang diteliti bersifat homogen.
Kemudian kerugian dari motedo kuadrrat yaitu terdapat kesulitan dalam menentukan
bagian kurva yang mulai mendatar.
7. Dari beberapa spesies yang didapat dari setelah dihitung terlihat bahwa spesies A
memiliki INP tertinggi yaitu sebesar 82 % dan spesies C memiliki INP terendah
sebesar 9,21
8. pada areal pengamatan yaitu disekitar FKIP spesies A dominan dibandingkan dengan
spesies lain.dan dapat dikatan bahwa pada areal tersebut merupakan vegetasi spesies

B. Saran
Sebaiknya pelaksanaan langkah dalam proses pengamatan dijelaskan lebih detail,
kemudian jika ada perhitungan dijelaskan dengan baik, tetapi secara keseluruhan pelaksaan
praktikum ini sudah baik

DAFTAR PUSTAKA.

Anwar, J. S. J. Damanik, N. Hisyam & A. J. Whitten. 1995 . Ekologi Ekosistem Sumatera.


Yogyakarta : UGM Press
Marpaung, Andre.2009. Apa dan Bagaimana Mempelajari Analisa Vegetasi.
http://boymarpaung.wordpress.com/2009/04/20/apa-dan-bagaimana-mempelajari-
analisa-vegetasi/). Diakses 22 Oktober 2017
Marsono, DJ. 1987. Deskripsi Vegetasi dan Tipe-tipe Vegetasi Tropika. Yogyakarta :
Yayasan Pembina Fakultas Kehutanan. Universitas Gadjah Mada.
Michael, P. 1995. Metode Ekologi untuk Penyelidikan Ladang dan Laboratorium. Jakarta: UI
Press.
Muller- Dumbois adn Ellenberg. 1974. Aims and Methods ofVegatation Ecology. New York :
John Willey adb Sons Inc
Odum, E . P. 1972. Fundamentals of Ecology. W. B.. London Toronto : Saunder Company
Philadelphia
Rahardjanto, Abdulkadir. 2001. Ekologi Umum. Umm Press: Malang.
Soerianegara, I dan A, Indrawan, 1974.Ekologi Hutan Indonesia. Bogor : Lembaga
Kerjasama Fakultas Kehutanan IPB.
Supriatno, B. 2001. Pengantar Praktikum Ekologi Tumbuhan. Bandung : FMIPA Universitas
Pendidikan Indonesia
Syafei, Eden Surasana. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan. Bandung: ITB.
Lampiran
1) Perhitungan
a. Kerapatan Mutlak(KM)
Jumlah individu spesies i
KM = Total luas area(Plot)
55
KM Spesies A = =11
5
6
KM Keladi = 5 =1.2
9
KM Spesies B = 5 =1.8
1
KM Spesies C = =0.2
5
3
KM Rambutan = 5 =0.6
20
KM Spesies D = =4
5
19
KM Spesies E = = 3.8
5

b. Kerapatan Total
Kerapatan Total = KM Spesies A + KM Keladi + KM Spesies B + KM Spesies C +
KM Rambutan + KM Spesies D + KM Spesies E
= 11 + 1.2 +1.8 + 0.2 +0.6 +4+3.8
= 22.6

c. Kerapatan Relatif (KR)



KR = 100%
11
KR Spesies A= 22.6 100% = 48,67%
1.2
KR Keladi = 22.6 100% = 5,30%
1.8
KR Spesies B = 22.6 100% = 7,96%
0.2
KR Spesies C = 22.6 100% = 0,88%
0.6
KR Spesies Rambutan = 22.6 100% = 2,65%
4
KR Spesies D = 22.6 100% = 17,69%
3.8
KR Spesies D = 22.6 100% = 16,81%
d. Frekuensi Mutlak (FM)
Jumlah individu spesies i tiap plot
FM = jumlah Plot
4
FM Spesies A= 5 = 0,8
2
FM Keladi = 5 =0,4
2
FM Spesies B = 5 = 0,4
1
FM Spesies C = 5 = 0,2
1
FM Spesies Rambutan = 5 = 0,2
1
FM Spesies D = 5 = 0,2
1
FM Spesies E = 5 = 0,2

e. Frekuensi Total
Frekuensi Total = FM Keladi + FM Rumput Teki + FM Spesies A + FM Spesies B +
FM Spesies C + FM Spesies D
= 0.8+0,4+0,4+0,2+0,2+0,2+0,2
= 2.4

f. Frekuensi Relatif (FR)



FR= 100%

0,8
FR Spesies A = 2.4 100% = 33,33%
0.4
FR Keladi = 2.4 100% = 16,67%
0.4
FR Spesies B = 100% = 16,67%
2.4
0.2
FR Spesies C = 100% = 8,33%
2,4
0.2
FR Rambutan = 100% = 8,33%
2.4

0.2
FR Spesies D = 2,4 100% = 8,33%
0.2
FR Spesies E = 2.4 100% = 8,33%
g. Indeks Nilai Penting (INP)
INP = KR + FR
INP Spesies A=48,67 % + 33,33% = 82%
INP Keladi = 5,30% + 16,67% = 21,97%
INP Spesies B= 7,96% + 16,67% =24,63 %
INP Spesies C = 0,88% +8,33% =9,21 %
INP Rambutan = 2,65% + 8,33% =10,98 %
INP Spesies D = 17,69% +8,33 % =26,02 %
INP Spesies E = 16,81% + 8,33 % =25,14 %

Anda mungkin juga menyukai