Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK PERAWATAN

Las Listrik
Dosen Pembimbing : Dr. Ir. Bintang Ihwan Moehady, M.Sc

Kelompok/Kelas : VII / 2A-TKPB

Nama: 1. Salma Liska NIM : 151424027

2. Shabrina Ghassani NIM : 151424028

3. Sinta Putri Karisma NIM : 151424008

Tanggal Praktikum: 27 Februari 2017

Tanggal Pengumpulan Praktikum: 6 Maret 2017

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV


TEKNIK KIMIA PRODUKSI BERSIH
JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
TAHUN 2017
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pengelasan dan pemotongan merupakan pengerjaan yang amat penting dalam


teknologi produksi dengan bahan baku logam. Dari pertama perkembangannya sangat
pesat telah banyak teknologi baru yang ditemukan. Sehingga boleh dikatakan hampir
tidak ada logam yang dapat dipotong dan di las dengan cara-cara yang ada pada waktu
ini.
Berdasarkan definisi dari DIN (Deutch Industrie Normen) las adalah ikatan metalurgi
pada sambungan logam paduan yang dilaksanakan dalam keadaan lumer atau cair. Dari
definisi tersebut dapat dijabarkan lebih lanjut bahwa las adalah sambungan setempat dari
beberapa batang logam dengan menggunakan energi panas. Pada waktu ini telah
dipergunakan lebih dari 40 jenis pengelasan termasuk pengelasan yang dilaksanakan
dengan cara menekan dua logam yang disambung sehingga terjadi ikatan antara atom-
atom molekul dari logam yang disambungkan.

1.2 Tujuan Percobaan


1. Mengetahui peralatan dan perlengkapan las listrik
2. Memahami dan dapat mengoprasikan mesin las dengan benar
3. Mengerti setiap komponen-komponen dan fungsinya
4. Mampu mengerjakan penyambungan atau penempelan logam besi dengan las listrik
5. Mengetahui posisi yang tepat pada saat pengelasan
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Dasar Teori

Las busur listrik umumnya disebut las listrik adalah salah satu cara menyambung
logam dengan jalan menggunakan nyala busur listrik yang diarahkan ke permukaan logam
yang akan disambung. Pada bagian yang terkena busur listrik tersebut akan mencair,
demikian juga elektroda yang menghasilkan busur listrik akan mencair pada ujungnya dan
merambat terus sampai habis. Logam cair dari elektroda dan dari sebagian benda yang akan
disambung tercampur dan mengisi celah dari kedua logam yang akan disambung, kemudian
membeku dan tersambunglah kedua logam tersebut. (Wikipedia, 2017)

Ada beberapa macam proses yang dapat digolongkan kadalam proses Ias Iistrik antara
lain yaitu :

Las Listrik dengan Elektroda Karbon, Misalnya:


Las listrik dengan elektroda karbon tunggal.
Las listrik dengan elektroda karbon ganda.
Las Listrik Dengan Elektroda Logam, misalnnya:
Las-listrik dengan elektroda berselaput
Las listrik TIG (Tungsten Inert Gas)
Las Iistrik submerged

2.1.1 Prinsip Kerja Las Listrik

Pada dasarnya las listrik yang menggunakan elektroda karbon maupun logam
menggunakan tenaga listrik sebagai sumber panas. Busur listrik yang terjadi antara ujung
elektroda dan benda kerja dapat mancapai temperatur tinggi yang dapat melelehkan sebagian
bahan merupakan perkalian antara tegangan listrik (E) dengan kuat arus (I) dan waktu (t)
yang dinyatakan dalam satuan, panas joule atau kalori seperti rumus dibawah ini :

H=ExIxt

dimana :

H = panas dalam satuan joule


E = tegangan listrik dalam volt

I = kuat arus dalam amper

t = waktu dalam detik (Kur,2013)

2.1.2 Jenis Las Listrik

A. Las Listrik Dengan Elektroda Karbon


Busur listrik yang terjadi diantara ujung elektroda karbon dan logam atau
diantara dua ujung elektroda karbon akan memanaskan dan mencairkan logam yang
akan dilas. Sebagai bahan tambah dapat dipakai elektroda dengan fluksi atau
elektroda yang berselaput fluksi. (Kur,2013)

B. Las Listrik Dengan Ekktroda Berselaput ( SMAW )

Las tistrik ini menggunakan alektroda berselaput sebagai bahan tambah. Busur
listrik yang terjadi diantara ujung elektroda dan bahan dasar akan mencairkan ujung
elektroda dan sebagian bahan dasar. Selaput elektroda yang turut terbakar akan
mencair dan menghasilkan gas yang melindungi ujung elektroda, kawah Ias, busur
Iistri dan daerah Ias di sekitar busur listrik terhadap pengaruh udara luar. Cairan
selaput elektroda yang membeku akan menutupi permukaan Ias yang juga berfungsi
sebagai pelindung terhadap pengaruh luar.

Gambar dibawah ini adalah sirkuit Ias listrik dengan elektroda berselaput
dimana G adalah sumber tenaga arus searah dan elektroda dihubungkan ke terminal
negetif sedang bahan ke terminal positif. (Kur,2013)
Dalam Gambar. Dibawah ini ditunjukkan pemindahan cairan logam dari
elektroda ke bahan dasar dimana gas dari pembakaran selaput elektroda melindungi
daerah ini.

Las Iistrik TIG menggunakan elektroda wolfram yang bukan merupakan bahan
tambah. Busur listrik yang terjadi antara ujung elektroda wolfram dan bahan dasar
adalah marupakan sumber panas untuk pengelasan. Titik cair dari alektroda wolfram
sedemikian tingginya sampai 3410of sehingga tidak ikut mencair pada saat terjadi
busur listrik. Tangkai Ias dilengkapi dangan nosel keramik untuk penyembur gas
pelindung yang melindungi daerah Ias dari pengaruh luar pada saat pangelasan.
(Kur,2013)

Sebagai bahan tambah dipakai elektroda tanpa selaput yang digerakkan dan
didekatkan ke busur lirtrik yang terjadi antara elektroda wolfram dengan bahan dasar.
Sebagai gas pelindung dipakai argon, helium ateau campuran dari kedua gas tersebut
yang pemekaiannya tergantung dari jenis logem yang akan dilas.Tangkai las TIG
biasanya didinginkan dengan air yang bersirkulasi. Proses Ias listrik TIG ditunjukkan
pada Gambar dibawah ini. (Kur,2013)
C. LAS MIG ( METAL INERT GAS )

Las MIG adalah pengelasan dengan menggunakan gas nyala yang dihasilkan
berasal dari busur nyala listrik, dipakai sebagai pencair metal yang dilas dan metal
penambah Disebut juga dengan Solid Wire. Sebagai pelindung oksidasi dipakai gas
pelindung berupa gas kekal (inert), CO2 dan Arcal 21. Dan juga Wire Feeder
berfungsi memutar elektroda menjulur keluar pada saat proses pengelasan
berlangsung. MIG digunakan untuk mengelas besi atau baja, sedangkan gas
pelindungnya adalah menggunakan Karbon dioxida CO2.

Di dalam logam gas mulia, kawat las MIG yang digunakan berfungsi sebagai
elektroda yang diumpamakan terus menerus. Busur listriknya pun terjadi diantara
kawat pengisi dan logam induk. Gas pelindung tersebut adalah gas argon, helium
yang juga bisa dicampur keduanya. Dan untuk menetapkan busur terkadang
ditembakkan gas O2 dari 2% sampai 5% ataupun CO2 diantara 5% sampai 20%.
Dengan banyaknya penggunaan las MIG sangat menguntungkan. karena hal-hal yang
disebabkan oleh pengelasan ini sangat baik. (Setiawan, 2013)

2.1.3 PENGKUTUBAN ELEKTRODA


A. Pengkutuban Langsung
Pada pengkutuban langsung, kabel elektroda dipasang Pada terminal negatif
dan kabel massa pada terminal positif. Pengkutuban langsung sering disebut
sebegai sirkuit las listrik dengan elektroda negatif. (DC-). (Kur,2013)
B. Pengkutuban Terbalik
Untuk pengkutuban terbalik, kabel elektroda dipasang pada terminal positif
dan kabel massa dipasang pada terminal negative.
Pengkutuban terbalik sering disebut sirkuit las listrik dengan elektroda positif
(DC+)

C. Pangaruh Pengkutuban Pada Hasil Las


Pemilihan jenis arus maupun pengkutuban pada pangelasan bergantung kepada :
Jenis bahan dasar yang akan dilas
Jenis elektroda yang dipergunakan
Pengaruh pengkutuban pada hasil las adalah pada penembusan lasnya.
Pengkutuban langsung akan menghasilkan penembusan yang dangkal sedangkan
Pada pengkutuban terbalik akan terjadi sebeliknya. Pada arus bolak-balik
penembusan yang dihasilkan antara keduanya.

2.1.4 Pesawat Las Arus Bolak-Balik (AC)


A. Pesawat Las Arus Bolak-Balik (AC)
Macam-macam pesawat las ini seperti Transformator las, pembangkit listrik
motor diesel atau motor bensin. Transformator las yang kebanyakan digunakan di
industri-industri mempunyai kapasitas 200 sampai 500 amper. Pesawat las ini
sangat banyak dipakai karena biaya operasinya yang rendah disamping harganya
yang relatif murah. Voltase keluar dari pesawat transformator ini antara 38 sampai
70 volt.
B. Pesawat Las Arus Searah (DC)
Pesawat las arus searah ini dapat berupa pesawat transformator rectifier,
pembangkit listrik motor diesel atau motor bensin, maupun pesawat pembangkit
listrik yang digerakkan oleh motor listrik.
Salah satu jenis dari pesawat las arus searah yaitu pesawat pembangkit listrik
yang digerakkan oleh motor tistrik (motor generator)
C. Pesawat Las AC-DC.
Pesawat las ini merupakan gabungan dari pesawat las arus bolak-balik dan
arus searah. Dengan, pesawat ini akan lebih banyak kemungkinan pemakaiannya
karena arus yang keluar dapat arus searah maupun arus bolak-balik. Pesawat las
jenis ini misalnya transformator-rectifier maupun pembangkit listrik motor diesel.
2.1.5 Alat-Alat Bantu Las
A. Kabel Las
Kabel las biasanya dibuat dari tembaga yang dipilih dan dibungkus dangan
karet isolasi Yang disebut kabel las ada tiga macam yaitu :
kabel elektroda adalah kabel yang menghubungkan travo las/mesin las
ke pemegang elektroda.
kabel massa adalah kabel yang menghubungkan masa dari mesin las ke
benda kerja.
kabel tenaga adalah kabel yang menghubungkan mesin las ke
generator atau ke PLN. Kabel ini biasanya terdapat pada pesawat las
AC atau AC - DC.
Ujung yang tidak berselaput dari elektroda dijepit dengan pemegang elektroda.
Pemegang elektroda terdiri dari mulut penjepit dan pegangan yang dibungkus oleh
bahan penyekat. Pada waktu berhenti atau selesai mengelas, bagian pegangan
yang tidak berhubungan dengan kabel digantungkan pada gantungan dari bahan
B. Palu Las
Palu Ias digunakan untuk melepaskan dan mengeluarkan terak las pada jalur
Ias dengan jalan memukulkan atau menggoreskan pada daerah las.Berhati-hatilah
membersihkan terak Ias dengan palu Ias karena kemungkinan akan memercik ke
mata atau ke bagian badan lainnya.
D. Klem Massa
Klem massa adalah suatu alat untuk menghubungkan kabel massa ke benda
kerja. Biasanya klem massa dibuat dari bahan dengan penghantar listrik yang baik
seperti Tembaga agar arus listrik dapat mengalir dengan baik, klem massa ini
dilengkapi dengan pegas yang kuat. Yang dapat menjepit benda kerja dengan
baik .
Walaupun demikian permukaan benda kerja yang akan dijepit dengan klem
massa harus dibersihkan terlebih dahulu dari kotoran-kotoran seperti karat, cat,
minyak.
E. Sikat Kawat
Dipergunakan untuk :
membersihkan benda kerja yang akan dilas
membersihkan terak Ias yang sudah lepas dari jalur las oleh pukulan
palu las.
F. Tang (penjepit)
Penjepit (tang) digunakan untuk memegang atau memindahkan benda kerja
yang masih panas
BAB III

METODOLOGI KERJA

3.1 Alat dan Bahan

Alat

Mesin pemotong plat baja Topeng las

Plat baja ukuran (20 x 5) cm Sarung tangan

Mesin las Kaca mata pengaman

Palu las Stick elektrode

Tang penjepit Elektroda

3.2 Prosedur Kerja

Menyiapkan rangkaian alat mesin las

Memotong plat baja dengan ukuran 20 x 5 cm sebanyak 6 buah

Menyambungkan kabel las listrik ke sumber arus listrik AC

Mengatur benda kerja sesuai perencanaan sambungan (lihat tabel)

Menyambungkan kutub negatif ke benda kerja (logam yangakan dilasa)(dengan jepitan)

Menyambungkan elektroda ke kutub positif (dengan pemegang elektroda)


Mengatur arus listrik sesuai dengan diamter elektroda dan ketebalan benda kerja

Menyalakan busur kerja

Menggerakkan elektroda dengan gerakan menarik atau gerakan maju mundur

Memukul terak hasil pengelasan sampai rontok

Melanjutkan proses pengelasan sampai hasil pengelasan / jalur las penuh dan rata

Mengulangi dengan cara yang sama untuk perencanaan sambungan yang lain

3.3 Keselamatan Kerja

1. Pastikan tempat bekerja kering dan tidak terlalu sempit.


2. Pastikan ada tidaknya alat pemadam kebakaran.
3. Gunakan sepatu bersol karet,sarung tangan kering,earplug,masker,helm las dan safety
glass dan celana berbahan tidak mudah terbakar seperti wol/katun.
4. Selama bekerja,logam yang akan dilas disimpan dipapan kering untuk mencegah
hantaran listrik pada lantai.
5. Pastikan elektroda yang digunakan kering/tidak lembab.
6. Jangan menyentuh elektroda dangan tangan kosong.
7. Tempat bekerja harus bebas dari benda yang mudah terbakar seperti kayu,plastik,
gas,bahan kimia.
8. Tutup pintu dan jendela.
9. Pastikan benda yang akan dilas bersih dari bahan yang mudah meledak/terbakar.
10. Jauhkan kabel dari panas yang disebabkan oleh elektroda.
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Pembahasan

Praktikum las listrik bertujuan untuk menyambung 2 buah logam atau lebih dengan
memanfaatkan tenaga listrik sebagai sumber panasnya. Penyambungan logam dilakukan
dengan proses pemanasan atau pelumeran, dimana bagian logam yang akan disambung
dilelehkan dengan panas yang diperoleh dari busur nyala listrik sehingga bagian logam tidak
mudah dipisahkan. Wiryosumarto dan Okumura (2004) menyebutkan bahwa pengelasan
adalah penyambungan setempat dari beberapa batang logam dengan menggunakan energi
panas.

Peralatan mesin las listrik terdiri dari mesin las, pemegang elektroda, penjepit masa
atau tang masa, alat bantu dan alat keselamatan kerja (seperti: topeng las, sarung tangan
kulit).

1. Mesin las
Dalam praktikum ini mesin yang digunakan adalah mesin las AC (arus bolak
balik), kelebihannya kabel massa dan kabel elektroda dapat ditukar untuk
mempengaruhi yang dihasilkan.
2. Pemegang elektroda
Bagian terpenting dari pemegang elektroda adalah bagian mulutnya, bagian ini
harus bersih agar hambatannya kecil sehingga baik untuk mengalirkan arus listrik.
3. Penjepit masa atau tang masa
Bagian ini berfungsi sebagai alat untuk mengalirkan arus listrik dari kabel massa
ke benda kerja.
4. Alat bantu
Contoh: palu las yang berfungsi untuk membersihkan terak yang terjadi akibat
proses pengelasan dengan cara memukul atau menggores teraknya, jika saat dipukul
terak menjadi retak maka dapat disimpulkan bahwa hasil pengelasan kurang rapat.
5. Alat keselamatan kerja
Agar diri kita terlindungi saat proses pengelasan berlangsung.

Pada saat praktikum, pengelasan dilakukan untuk menyambung plat baja dengan 5
model bentuk sambungan, yaitu:

- sambungan tumpul
- sambungan T
- sambungan sudut
- sambungan tumpang
- sambungan sisi

Pada saat pengelasan, parameter pengelasan perlu diperhatikan karena besarnya arus
pada alat diatur sesuai dengan ketebalan benda kerja dan diameter elektroda. Pemegang
elektroda dan tang masa harus benar-benar kencang saat dijepiitkan pada elektroda atau
benda kerja agar proses pengelasan berjalan dengan lancar. Jarak antara benda kerja dan
elektroda tidak boleh terlalu dekat karena jika terlalu dekat maka elektroda akan menempel
pada benda kerja dan bisa menyebabkan benda kerja menjadi berlubang hal tersebut dapat
terjadi karena dipengaruhi oleh arus yang terlalu besar, begitupun jika elektroda terlalu jauh
maka hasil las akan lebih kasar dan tidak merata.

Dalam pengelasan dilakukan penandaan terlebih dahulu titik ujung tiap pertemuan
antar plat baja agar ketika kita melakukan pengelasan kedua plat baja tersebut akan diam dan
lebih mudah dirapatkan sehingga hasilnya pun lebih baik. Adapun setelah pengelasan dapat
kita uji dengan pemukulan terak plat baja, jika dipukul tidak terjadi keretakan ataupun patah
maka hasil pengelasan kita sudah cukup baik.

Pengelasan dapat terjadi dengan baik ketika elektroda yang kita gunakan harus
mengenai kedua plat baja yang akan kita las, hal tersebut agar kedua plat baja dapat terpasang
secara sempurna.

Kecepatan pengelesan harus diperhatikan sehingga menghasilkan rigi-rigi las yang


rata dan halus. Tidak dibolehkan rigi-rigi las yang berbentuk gergaji. Jika dikerjakan terlalu
cepat akibatnya penetrasi buruk, dan jejak hasil pengelasan akan terlihat agak menonjol.
Sebaliknya, jika terlalu lambat maka cairan elektroda akan melebar, dan akan berbentuk
lekukan yang menonjol serta tidak ekonomis dalam pemakaian bahan.

Alat keselamatan saat proses pengelasan wajib digunakan, seperti jas lab untuk
melindungi tubuh, sarung tangan kulit untuk melindungi tangan dari percikan api, dan topeng
wajah untuk melindungi wajah dari percikan api serta melindungi mata dari cahaya yang
timbul pada proses pengelasan yang terlalu terang yang akan merusak mata.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Penyambungan logam/ besi dapat terjadi karena proses pengelasan dengan cara
pemanasan /pelelehan dari busur nyala listrik sehingga logam dapat disatukan. Mesin las
yang kita gunakan adalah mesin las AC (arus bolak balik) yang membutuhkan arus tegangan
cukup tinggi sehingga ketika menggunakan elektroda tidak boleh terlalu dekat karena dapat
membuat logam menjadi bolong dan terlalu jauh karena dapat membuat hasil las yang tidak
rata dan tidak rapih. Ketika melakukan pengelasan posisi harus searah dengan arah angin
untuk menghindari jika terjadinya percikan api.

5.2 Saran
Berdasarkan percobaan yang dilakukan praktikan dapat memberi saran:
1. Bekerja dengan berhati-hati dan serius
2. Menggunakan alat pelindung diri saat proses pengelasan berlangsung
3. Sebelum menyambung alat, sebaiknya berlatih terlebih dahulu agar hasil penyambungan
yang diinginkan sempurna
4. Ketika melakukan pengelasan, harus mengikuti arah angin jangan berlawanan karena
dapat membahayakan
5. Jangan memegang langsung dengan tangan ketika plat besi baru selesai dilas
LAMPIRAN

Gambar 3. Sambungan
Gambar 1. Sambungan T Gambar 2. Sambungan Sisi
Tumpang

Gambar 4. Sambungan Sudut Gambar 5. Sambungan Tumpul Gambar 6. Sambungan Sisi


(tampak samping)
DAFTAR PUSTAKA

Kur, Tohir, 2013. Materi Las Dasar.


http://tohirbukuajar.blogspot.co.id/2013/02/materi-las-dasar.html
diakses pada 4 Maret 2017

Setiawan, Agus. Definisi Penglasan Menggunakan Las Mig.

http://www.indotara.co.id/definisi-pengelasan-menggunakan-las-mig&id=213.html

diakses pada 4 Maret 2017

Wiryosumarto dan Okumura. T, 2004. Teknologi Pengelasan Logam. Penerbit PT Pradnya


Paramitha, Jakarta.
https://id.wikipedia.org/wiki/Las_listrik#Pengaruh_arus_listrik_pada_hasil_las