Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN

Rumah sakit adalah pusat pelayanan kesehatan yang sangat penting dalam
masyarakat yaitu melakukan pelayanan melalui pendekatan kesehatan (promotif,
preventif, kuratif dan rehabilitatif) dan dilaksanakan menurut peraturan perundang-
undangan yang berlaku. Rumah sakit juga dituntut untuk menjalankan tugas dan
fungsinya dengan baik. Sebuah kualitas rumah sakit dapat berpengaruh pada citra
rumah sakit tersebut. Untuk itu rumah sakit harus memiliki pengorganisasian dan
manajemen yang baik.
Manajemen rumah sakit adalah koordinasi antara berbagai sumber daya
(unsur manajemen) melalui proses perencanaan, pengorganisasian, kemampuan
pengendalian untuk mencapai tujuan rumah sakit. Banyak hal-hal yang harus
diperhatikan dalam manajemen rumah sakit agar pelaksanaan program dan sistem
sistem yang ada di rumah sakit dapat berjalan dengan baik.
Pengembangan organisasi dengan penambahan modal kerja tidak ada artinya
jika dikelola oleh manusia-manusia yang kurang tepat. Bahkan pengembangan
organisasi dengan penambahan modal kerja dapat mengancam perjalanan
organisasi cepat atau lambat. Secanggih apapun peralatan yang dimiliki
organisasi, tidak akan mampu mendongkrak produktifitas, apabila tidak
dioperasikan oleh tenaga-tenaga terampil SDM dalam organisasi tersebut.
Untuk itu perlu dilakukan pembahasan secara lebih rinci mengenai tugas dan
tanggung jawab sesuai dengan struktural yang berada dalam rumah sakit. Sehingga
kita mengetahui bagaimana uraian tugas dan tanggung jawab yang baik, karena hal
ini merupakan hal sangat penting yang harus diperhatikan demi berjalannya kinerja
di rumah sakit yang sesuai sehingga memberikan pengaruh yang baik pada kualitas
rumah sakit.

1
BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1. Sejarah Rumah Sakit


2.1.1. Berdirinya.
2.1.1.1 Tahun 1959 1970 Disebuah pondok yang kecil
Awal berdirinya bagaikan biji sesawi yang bertumbuh disebatang pohon
jeruk didepan rumah biara St.Theresia SSpS Halilulik, dibawah pohon jeruk inilah
Sr. Sinensis Anna Keine SSpS (Almarhumah) dibantu oleh seorang gadis calon
suster memberikan pelayanan kepada orang sakit. Calon suster ini bernama Sr.
Maria Consolata Motu, SSpS bercerita : batu-batu yang besar, bulat, ceper dapat
dijadikan tempat duduk pasien, meja untuk meletakkan obat-obatan guna melayani
para penderita. Ternyata tempat ini mejadi sempit juga, sehingga tempat pelayanan
dipindahkan dibawah pohon mangga disamping gereja tua menjadi tempat yang
indah untuk menerima dan melayani para pasien. Jumlah pengunjung makin
bertambah. Pada tahun 1962 didirikan gedung tempat pelayanan kesehatan
masyarakat swasta yang sangat sederhana (sekarang dikenal dengan nama ruang
damian). Inilah gedung pertama BP/BKIA St. Maria Virgo Halilulik. Dalam
perkembangan selanjutnya sesuai kebutuhan masyarakat yang mendesak, para suster
diperkenankan melayani rawat inap untuk pasien umum dan pelayanan kesejahteraan
ibu dan anak.
Berdasarkan surat permohonan dari Uskup Atambua Mgr. Theodorus
Tilaart, maka pada tanggal 10 September 1962. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
NTT. Dr. Tan Giem Tiong, menerbitkan surat ijin untuk membuka Balai Pengobatan
dan Balai Kesejahteraan Ibu dan Anak di Halilulik, Sr. Irmina Tschager, SSpS
sebagai pemimpin BP/BKIA/RB. St. Maria Virgo Halilulik.Sr. Irmina bekerja selama
15 tahun.

2.1.1.2. Tahun 1970 -1974

2
Sebagai bahan dari Rencana Flores-Timor pemerintah Jerman hal-hal
berikut didirikan : Pembangunan Polik Klinik Tipe A, Ruang Tipe G3, Sarana Tipe
W3, BKIA (Ibu dan Anak) Tipe H

2.1.1.3. Tahun 1974 1999


Tahun demi tahun berlalu keberadaannya bukanlah tetap kecil bagaikan biji
sesawi yang ditanam dibawah pohon jeruk. Biji bertambah dan terus berkembang
sehingga dimata masyarakat dan bibir mereka terucap: Rumah sakit Halilulik sesuai
statusnya kenyataan bertambahnya jumlah kunjungan tak dapat dipungkiri. Januari
1992 Yayasan penyelenggara diberikan perintah untuk memilih beberapa
kemungkinan yaitu :
1. Meningkatkan statusnya menjadi Rumah sakit dengan meningkatkan fasilitas
dan memenuhi persyaratan Rumah Sakit Swasta
2. Menutup Unit Pelayanan Rawat Inapnya

2.1.1.4. Tahun 1999


Mendapat Donasi dari Misereor untuk sebuah mobil ambulans.

2.1.1.5. Tahun 2000


Dari dana sendiri melakukan pengembangan-pengembangan dengan
mendirikan:
a. Poli Gigi
b. Poli Mata
c. 6 tempat tidur VIP
d. Laboratorium
e. Kapela

2.1.1.5. Tahun 2004


Melalui suatu proses yang panjang dan dengan bantuan instansi-instansi
terkait maka usaha ini membuahkan hasil yaitu:

3
Pada tanggal 16 juni 2004 Keputusan Menteri Kesehatan RI NO. Y.M
02.04.3.5.1021 tentang ijin penyelenggaraan Rumah Sakit kepada Yayasan Regina
Angelorum.

Rumah Sakit Katolik Marianum merupakan Rumah Sakit Tipe D dengan 74 tempat
tidur
Menerima dana dari pemerintah Indonesia (360 Juta Rupiah) untuk pembangunan
UGD

2.1.1.6. Tahun 2005-2008


Menerima dana dari Uskup Jerman untuk pembangunan Ruang Operasi.
Mengembangkan hubungan dengan Perdhaki Pusat dan OSSAA untuk menangani
operasi-operasi dengan VSO dalam hal bantuan manajemen.
Pada tahun 2008, RSKM bisa menerima pasien JAMKESMAS dan merupakan satu
dari empat rumah sakit rujukan di Kabupaten Belu.

2.1.2. Luas Lahan


Luas Lahan yang dimilik RSK.Marianum Halilulik : 29.575 m2.

2.1.3. Status
2.1.3.1. Kepemilikan
RSK Marianum Halilulik adalah Rumah Sakit Katolik klas D, milik
Yayasan Regina Angelorum Timor.

2.1.3.2. RS Klas D
RSK Marianum Halilulik adalah Rumah Sakit Klas D berdasarkan
keputusan Menteri Kesehatan RI NO. YM 02.04.3.5.1021. Tentang pemberian izin
penyelenggaraan Kepada Badan hukum yayasan RAEGINA angelorum (YASRA)
No. 12 & Tgl Akte Notaris 02 Agustus 2002. Saat ini sebagai Rumah Sakit
Pelayanan dan sebagai wahana praktek klinik bagi mahasiswa: STIKES CHMK
Kupang, STIKES MARANATHA KUPANG, POLTEKES KEMENKES KUPANG,

4
AKPER BELU, AKBID ELISABETH KEFAMENANU dan Siswa SMK Kusuma
Atambua, Siswa SMK Kesehatan Arnoldus Betun.

2.1.3.3. Terakreditasi
Telah lulus akreditasi perdana dengan No. Sertifikat akreditasi: KARS.
SERT/770/VI/2012. Dan sementara dalam persiapan untuk akreditasi 4 Pokja, dan
sudah mendapat bimbingan akreditasi dari Tim KARS pada tanggal 20-21 desember
2016.

2.2. Wilayah Rujukan


Wilayah rujukan RSK. Marianum Halilulik meliputi lima (5) wilayah yaitu
Webora, Seon, Nurobo, Halilulik dan Laktutus.

2.2.1. Peta Wilayah Rujukan

RSKM

Gambar 1. Peta Wilayah Rujukan


2.2.2. Permasalah

Adapun permasalahan yang dihadapi oleh pihak RSK. Marianum


Halillulik, seperti:

5
1. Kekurangan Sumber Daya Manusia (SDM) dan prasarana
2. Bangunan fisik belum memadai

2.2.3. Tugas Pokok dan Fungsi Rumah Sakit


Tugas pokok dan fungsi RSK. Marianum Halilulik yaitu pelayanan
kesehatan kepada masyarakat yang membutuhkan.

6
BAB III

VISI, MISI, FALSAFAH, NILAI-NILAI DAN TUJUAN

RSK. MARIANUM HALILULIK

3.1. Visi
Visi dari RSK. Marianum Halilulik yaitu Menjadi Rumah Sakit Yang
Profesional Dan Penyalur Cinta Kasih Allah Pada Sesama Pada Tahun 2020.

3.2. Misi
Misi dari RSK. Marianum Halilulik yaitu:
1. Menyediakan dan memberikan pelayanan kesehatan yang holistic, bermutu
dan terjangkau dalam semngat kasih persaudaraan dan berakar dalam
spirituas Allah Tritunggal
2. Meningkatkan mutu, jenjang pendidikan dan kesejahteraan staf RSKM
Halilulik
3. Bersama dengan Instituisi pendidikan lain menyelenggarakan pendidikan
praktek bagi siswa SMK, Diploma, dan Sarjana Kesehatan
4. Menggerakkan, mendorong, dan memberdayakan kemandirian masyarakat
untuk hidup sehat

3.3. Falsafah
Adapun falsafah dari RSK. Marianum Halilulik yaitu Melayani Sesama
Dengan Kasih Dan Profesional.

3.4. Motto
Kesehatan Anda Adalah Kepedulian Kami

3.5. NilaiNilai
Adapun nilai-nilai pelayanan yang dimiliki oleh RSK. Marianum Halilulik
meliputi:
1. Cinta kasih

7
2. Disiplin
3. Tanggungjawab
4. Inisiatif
5. Kebersihan
6. Kerja Tim

3.6. Tujuan Pelayanan


1. Pelayanan Pasien
Memberikan pelayanan yang berkualitas, terjangkau dan mencapai
kebutuhan masyarakat belu bagian tengah.
2. Pengembangan Staf
Merekrut, memelihara, dan memakai para perawat, dokter dan staf lain
yang terampil.
3. Performa Keuangan
Memastikan masa depan rumah sakit untuk jangka panjang secara financial
tetap terjamin.
4. Proses Internal
Terus menerus memperbaiki prosedur rumah sakit sehingga memastikan
pelayanan klinis dan penunjang dilaksanakan berdasarkan standar yang
tinggi dan tepat.

3.7. Profil Pelayanan


1. Doa,
2. Peduli,
3. Gembira

3.8. Semboyan Pelayanan


1. Senyum
2. Sapa
3. Salam

8
BAB IV

STRUKTUR ORGANISASI RSK. MARIANUM HALILULIK

Struktur Oganisasi RSK. Marinum Halilulik

KETUA YAYASAN MARIA VIRGO (YMV)

DIREKTUR RSK. MARIANUM


HALILULIK

SEKRETARIAT

URUSAN UMUM URUSAN


URUSAN URUSAN HUMAS URUSAN
& RUMAH BARANG &
PERSONALIA & HUKUM KEUANGAN
TANGGA INVENTARISASI

KOMITE KOMITE PENUNJANG SATUAN PEMERIKSAAN


KOMITE MEDIK KEPERAWATAN MEDIK INTERNAL

BIDANG MEDIK & BIDANG KEPERAWATAN BIDANG DIKLAT & LITBANG


PENUNJANG MEDIK & NON MEDIK

INST. INST. PEL.


INST. R. INST. R. INST. INST. INST. INST. R. INST. BEDAH INST. PEM.
INST. G.D INST. GIZI PEMEL. PASTORAL &
JALAN INAP FARM LABOR FISIOT MEDIK & S. SENTRAL JENAZAH
SARANA PROMKES

9
BAB V

STRUKTUR ORGANISASI BAGIAN KESEKRETARIATAN

SEKRETARIAT

URUSAN
URUSAN URUSAN UMUM & URUSAN BARANG URUSAN
HUMAS &
PERSONALIA RUMAH TANGGA & INVENTARISASI KEUANGAN
HUKUM

10
BAB VI

URAIAN TUGAS, TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG

6.1. Bagian Kesekretariatan RSK. Marianum Halilulik


6.1.1. Pengertian
Kesekretariatan adalah unsur yang berada dalam struktural manajemen
rumah sakit berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Direktur yang
mempunyai tugas merencanakan operasional, membagi tugas, memberi
petunjuk, menyedia, mengatur, mengevaluasi dan melaporkan kegiatan urusan
kepegawaian/personalia, urusan umum dan rumah tangga, urusan humas dan
hukum, urusan barang dan inventarisasi serta urusan keuangan.
Bagian Kesekretariatan adalah orang yang memenuhi kriteria keahlian,
integritas, dan kepemimpinan yang diberi tanggung jawab dan wewenang
mengelola pelayanan Kesekretariatan dengan profesional berdasarkan Visi dan
Misi Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik yang dilandasi oleh iman
Katolik.

6.1.2. Uraian Tugas


a. Menganalisa, merencanakan dan memberikan masukan kepada Direktur
sehubungan dengan Sumber Daya Manusia (SDM):
1) Sistem rekruitmen pegawai sampai dengan pengembangan karier dan
segala aspeknya (penilaian penampilan/kinerja pegawai, uji profesi
dan uji dinas lainnya)
2) Sistem keamanan di dalam dan lingkungan Rumah Sakit, baik bagi
klien maupun pegawai/karyawan
b. Mengelola Sumber Daya Manusia (SDM):
1) Menyusun sistem pendataan pegawai menurut jenis profesi, jumlah
dan kualitasnya
2) Menyusun sistem pendokumentasian data efisien dan efektif serta
terjamin validitasnya

11
3) Menyusun sistem dan prosedur ke-pegawaian dari tahap rekruitmen
sampai dengan pengembangan karier sesuai wewenang dan kebijakan
Yayasan dan Rumah Sakit
4) Menyusun sistem dan prosedur keamanan di dalam dan lingkungan
rumah sakit
5) Mengkoordinasikan seluruh kegiatan Pendidikan/Pelatihan di seluruh
Instalasi dan masing-masing profesi.

6.1.3. Tanggung Jawab


a. Mengkoordinir perekrutan SDM dalam hal ini termasuk perencanaan,
pelaksanaan dan pengawasan sumber daya manusia dan pengembangan
kualitas sumber daya manusia
b. Mengkoordinir kegiatan pembinaan, pelatihan dan kegiatan-kegiatan yang
berhubungan dengan pengembangan kemampuan, potensi, mental,
keterampilan dan pengetahuan karyawan yang sesuai dengan standar.
c. Mengkoordinir pengelolaan keuangan rumah sakit
d. Mengkoordinir dalam penyusunan, pelaksanaan dan pelaporan program
dan kegiatan rumah sakit
e. Mengkoordinir pengelolaan kepegawaian/personalia
f. Mengkoordinir perencanaan program kerja bagian umum dan
perlengkapan sebagai pedoman dalam kurun waktu tertentu sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
g. Mengkoordinir penyelenggaraan tugas-tugas umum, perlengkapan, rumah
tangga dan administrasi kepegawaian rumah sakit
h. Mengkoordinir, menginventarisir, menata pengoperasian dan kegiatan
pemeliharaan dan perawatan semua fasilitas yang berada dalam
lingkungan RSK. Marianum Halilulik.
i. Pemberian saran-saran dan pertimbangan kepada Direktur tentang
langkah-langkah dan tindakan yang perlu diambil dalam bidang tugasnya.
j. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai dengan tugas
dan fungsinya.

12
6.1.4. Wewenag
a. Memutuskan kebijakan yang berkaitan dengan Sumber Daya Manusia:
1) Mutasi dan promosi
2) Pemberiaan sanksi maupun reward
3) Melakukan penilaian berkala/konduite berkaitan dengan kenaikan
upah pokok
4) Melakukan penilaian evaluasi kenaikan fungsional
5) Pengembangan karyawan yang meliputi: diklat, seminar/kegiatan
ilmiah lainnya, studi lanjut
6) Penerimaan karyawan baru
b. Menetapkan kebijakan-kebijakan dan pokok-pokok perencanaan Bagian
Kesekretariatan.
c. Mengusulkan kepada Direktur tentang pengelolaan dan pengembangan
pelayanan Bagian Kesekretariatan.
d. Menetapkan kebijakan-kebijakan yang berkaitan dengan pengelolaan SDM
dan fasilitas.
e. Mengarahkan dan mengkoordinasi pemanfaatan sumber daya untuk
mencapai efisiensi dan produktivitas pelayanan
f. Menilai prestasi karyawan di lingkungan Kesekretariatan.
g. Memberikan motivasi/pembinaan kepada jajaran struktural maupun non
struktural di lingkungan Kesekretariatan demi terwujudnya misi, falsafah
dan tujuan Bagian Kesekretariatan.
h. Membuka dialog dan menerima dialog serta membantu karyawan
struktural maupun non struktural dalam memecahkan permasalahan.
i. Mendapatkan data yang dibutuhkan dari sumber internal maupun
eksternal.
j. Meminta dan atau menerima usul, kritik, pandangan dari pihak manapun
untuk perbaikan dan peningkatan mutu pelayanan Kesekretariatan
k. Melakukan analisa dan menetapkan prioritas untuk pelayanan
Kesekretariatan.

13
l. Menerima dan atau menolak laporan hasil kerja baik lisan maupun tertulis
dari jajaran yang menjadi tanggung jawabnya.
m. Menetapkan kerangka, materi, periodisasi laporan di bidang
Kesekretariatan.
n. Melakukan rujukan atas masalah-masalah yang tidak dapat ditangani
kepada atasan atau pihak lain yang terkait yang lebih mampu.
Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas
masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik dan
tingkat kebutuhan.

6.2. Urusan Personalia RSK. Marianum Halilulik


6.2.1. Pengertian
Urusan Personalia merupakan fungsi kerja dalam suatu perusahaan yang
secara garis besar bertugas dalam pengelolaan dan pengambangan sumber daya
manusia.
Seorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang untuk mengelola
kegiatan sehubungan dengan ketenagakerjaan atau Sumber Daya Manusia
(SDM) dan melaksanakan kegiatan sehubungan dengan kegiatan tata usaha dan
kesekretariatan, kepegawaian, serta pendidikan pelatihan staf/karyawan.
6.2.2. Uraian Tugas
a. Tugas Utama
1) Fungsi Perencanaan
Menganalisa, merencanakan dan mengusulkan:
Strategi pola ketenagaan pada Rumah Sakit Marianum Halilulik
Strategi dan teknik sistem informasi rumah sakit
2) Fungsi Pelaksanaan / Pengarahan
Memperhatikan dan melaksanakan segala ketentuan dan kebijakan
yang berlaku baik di lingkungan Yayasan maupun Rumah Sakit
Memperhatikan dan menerapkan etos kerja

14
Bertanggung jawab terhadap kegiatan yang berhubungan dengan
rekapitulasi absensi karyawan, perhitungan izin dan cuti.
Bertanggung jawab terhadap seleksi dan perekrutan karyawan,
orientasi dan pengangkatan karyawan, kenaikan jabatan / golongan,
mutasi, rotasi.
Bertanggung jawab terhadap penilaian kinerja, buku raport, teguran
(baik lisan maupun tertulis), dan sanksi.
Bertangung jawab terhadap perencanaan, pengawasan dan
melaksanakan evaluasi terhadap jumlah tenaga kerja yang
dibutuhkan oleh Rumah Sakit.
Merancang strategi Sistem Informasi Manajeman Rumah Sakit
sesuai dengan kondisi dan fasilitas yang ada.
Menyediakan informasi tentang RS, meliputi jenis pelayanan, jam
kerja, dokter, peraturan, data tiap instalasi, dan data apapun
berkaitan dengan Rumah Sakit
Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan sistem informasi rumah
sakit
3) Fungsi Evaluasi
Menghadiri pertemuan koordinasi dan pertemuan lain yang
diadakan oleh Bagian Kesekretariatan atau Direktur
Ikut serta dalam kegiatan pengembangan dan pemeliharaan
karyawan
Menindak lanjuti kegiatan Personalia yang dilakukan
Membuat laporan seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan
termasuk keberhasilan, kendala dan kegagalan sebagai masukan:
Kepada Bagian Kesekretariatan atau Direktur
Melaksanakan tugas lain yang dilimpahkan Bagian Kesekretariatan
atau Direktur
Memegang teguh rahasia jabatan
b. Tugas Tambahan

15
6.2.3. Tanggung Jawab
a. Penerimaan tenaga kerja dan memeriksa kelengkapan syarat administasi
calon pekerja ( data lengkap pelamar pekerjaan).
b. Membuat material soal tes kualifikasi, membuat kesimpulan/rekomendasi.
c. Menyiapkan perjanjian kerja baru bagi karyawan baru, membuat
perjanjian perpanjangan kontrak kerja, dan membuat SKEP permanen bagi
karyawan tetap.
d. Menyiapkan/membuat absensi karyawan, dan melaporkan data absensi
pada atasan.
e. Menyiapkan/membuat surat-surat yang berhubungan dengan karyawan
(surat izin, surat panggilan, surat pernyataan, surat pengantar, dan lain
sebagainya).
f. Melakukan koordinasi untuk kebutuhan/penambahan karyawan dan
penilaian kinerja/evaluasi karyawan pada masing-masing instalasi.
g. Memproses hak karyawan untuk jaminan kecelakaan kerja, jaminan hari
tua dan jaminan kematian.
h. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai dengan tugas
dan fungsinya.
6.2.4. Wewenang
a. Memutuskan kebijakan yang berkaitan dengan Personalia
b. Memutuskan kebijakan yang berkaitan dengan pengelolaan Personalia
Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas
masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik
dan tingkat kebutuhan.

6.3. Urusan Humas dan Hukum RSK. Marianum Halilulik


6.3.1. Pengertian
Seorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang untuk mengelola
kegiatan sehubungan dengan ketenagakerjaan atau Sumber Daya Manusia
(SDM) dan melaksanakan kegiatan sehubungan dengan ke-Humasan,

16
Customer Service (pelayanan pelanggan), dan pelaksanaan etika dan hukum di
lingkungan Rumah Sakit.
6.3.2. Uraian Tugas
a. Tugas Utama
1) Fungsi Perencanaan
Menyelenggarakan dan meningkatkan pengetahuan komunikasi
medikoetikolegal dalam internal dan eksternal rumah sakit.
Menganalisa, merencanakan dan mengusulkan
Strategi dan teknik humas dan pelayanan pelanggan
Strategi dan teknik pemasaran rumah sakit kepada pihak luar,
stakeholder, dan masyarakat
Memberikan pertimbangan kepada direktur dalam hal menyusun dan
merumuskan etika rumah sakit, serta penyelesaian etika rumah sakit
dan pelanggaran terhadap etika pelayanan Rumah Sakit
2) Fungsi Pelaksanaan / Pengarahan
Memperhatikan dan melaksanakan segala ketentuan dan kebijakan
yang berlaku baik di lingkungan Yayasan maupun Rumah Sakit
Memperhatikan dan menerapkan etos kerja
Menyediakan pelayanan, sarana, prasarana yg baik untuk kepuasan
pelanggan.
Menyediakan tempat dan menindaklanjuti saran-saran yg masuk untuk
pelayanan yang lebih baik dan kepuasan pelanggan RS
Memperhatikan, menginformasikan dan mensosialisasikan kepada
seluruh pegawai, segala peraturan dan ketentuan baru baik dari Rumah
Sakit atau Yayasan
Melaksanakan tugas lain yang dilimpahkan kepadanya oleh Bagian
Kesekretariatan ataupun Direktur.
Membuat peta wilayah kerja Rumah Sakit dan lokasi pengguna jasa di
luar wilayah.

17
Mengumpulkan data yang terkait dengan ke-Humasan dari masing-
masing Instalasi (keluhan klien, masalah keuangan/rekening dll.)
Menentukan jadwal kegiatan sesuai rencana dan prioritas dengan
mempertimbangkan kesiapan masyarakat (hari,waktu dan partisipasi)
Merencanakan materi dan metoda pembinaan/penyuluhan kepada
masyarakat baik di Rumah Sakit maupun di lingkungan
masyarakat/desa/pedukuhan
3) Fungsi Evaluasi
Menghadiri pertemuan koordinasi dan pertemuan lain yang
diadakan oleh Bagian Kesekretariatan atau Direktur
Menyusun laporan berkaitan dengan fungsi pelaksanaan di Urusan
Humas dan Hukum
Mengadakan evaluasi bersama antara petugas pemasaran dan
Pemuka masyarakat serta anggota masyarakat
Membuat laporan seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan
termasuk keberhasilan, kendala dan kegagalan sebagai masukan:
Kepada Bagian Kesekretariatan atau Direktur
Kepada unit-unit terkait agar terlibat dalam peningkatan
kegiatan Pemasaran dan Promosi Kesehatan RS

b. Tugas Tambahan
6.3.3. Tanggung Jawab
a. Membuat Perjanjian Kerja (MOU) dengan pihak luar dan bekerjasama
dengan pihak lain yang kompeten untuk upaya peningkatan mutu dan
pengembangan di bidang pelayanan kesehatan.
b. Menjalin kemitraan dengan rekanan Dokter/BP/RB atau pihak lain untuk
terlaksananya kerjasama pengelolaan pasien: surat rujukan, rujukan balik,
dan penjelasan pelayanan rumah sakit.
c. Menjalin kerjasama sponsorship dan membuat proposal dana untuk
penyelenggaraan kegiatan-kegiatan sosial keagamaan di rumah sakit.

18
d. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai dengan tugas
dan fungsinya
6.3.4. Wewenang

Melaksanakan kegiatan kehumasan dan pemasaran rumah sakit sesuai dengan


ketentuan yang berlaku dan penyelesaian masalah etika rumah sakit dan
penyelenggaraan terhadap etika pelayanan rumah sakit.

Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas


masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik dan
tingkat kebutuhan.

6.4. Urusan Umum dan Rumah Tangga RSK. Marianum Haliluik


6.4.1. Pengertian
Seseorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang dalam mengelola
Urusan Umum dan Rumah Tangga, yang meliputi administrasi perkantoran,
ketatausahaan, logistik, linen/laundry, taman, dan kebersihan (cleaning
Service) dan kerumahtanggaan.
6.4.2. Uraian Tugas
a. Tugas Utama
1) Fungsi Perencanaan
Menganalisa, merencanakan dan mengusulkan pada Bagian
Kesekretariatan : jumlah dan kualitas tenaga di Bagian Umum dan
Rumah tangga
Menganalisa, merencanakan dan mengusulkan kepada Bagian
Kesekretariatan: jumlah dan jenis peralatan kegiatan di Urusan
Umum dan Rumah Tangga.
Menganalisa, merencanakanan, dan mengusulkan kepada Bagian
Kesekretariatan: jumlah, jenis dan penjadwalan kegiatan di Bagian
Umum dan Rumah Tangga dengan mempertimbangkan keadaan
darurat dan kemampuan yang ada

19
2) Fungsi Pelaksanaan / Pengarahan
Bertanggung jawab terhadap kegiatan surat menyurat, pengarsipan
file, penyusunan file kepegawaian
Menyusun kebutuhan barang dan peralatan rutin yang meliputi
barang non medis dan peralatan lainnya.
Melakukan seleksi terhadap permintaan barang dari gudang umum
atau Instalasi-instalasi (yang telah ditanda tangani Kepala Instalasi
masing-masing).
Melakukan pembelian barang sesuai permintaan dan bertanggung
jawab terhadap barang di gudang logistic
Mengatur dan mengkoordinasikan seluruh kegiatan di Bagian Umum
dan Rumah Tangga
Menyusun daftar dinas berdasarkan tenaga dan kebutuhan pelayanan
sesuai ketentuan yang berlaku (harian, minguan, bulanan) dengan
mempertimbangkan kebutuhan.
Bekerjasama dan berkoordinasi dengan manajemen Cleaning Service
dan Laundry (outsourcing) untuk pengelolaan kebersihan taman dan
gedung dan pengelolaan linen / laundry di Rumah Sakit
Menyusun kegiatan berkala
Mengadakan pertemuan staf secara berkala
Mengikuti pertemuan, workshop, seminar sesuai dengan kebutuhan
yang ada demi peningkatan SDM diunitnya
3) Fungsi Evaluasi
Membuat penilaian kinerja staf yang menjadi wewenang dan
tanggung- jawabnya
Mengevaluasi setiap pembelian dan penggunaan barang yang
dikelola oleh bagian logistik.
Mengevaluasi pembagian beban kerja yang ada di Rumah Tangga
demi efisiensi dan efektifitas kerja.
Mengevaluasi karyawan di bawah manajemen outsourcing

20
4) Fungsi Perbaikan
Melakukan perbaikan sistem kerja dan pembagian beban kerja bersama
staf logistik, kebersihan & linen / laundry berkaitan dengan peningkatan
kinerja dan produktivitas kerja.
b. Tugas Tambahan
6.4.3. Tanggung Jawab
1) Menyusun kebutuhan barang dan peralatan rutin yang meliputi barang
non medis adan peralatan lainnya.
2) Melakukan seleksi terhadap permintaan barang dari gudang umum atau
Instalasi-instalasi (yang telah ditanda tangani Kepala Unit masing-
masing).
3) Melakukan pembelian barang sesuai permintaan dan bertanggung jawab
terhadap barang di gudang logistik.
4) Mengatur dan mengkoordinasikan seluruh kegiatan di Unit Rumah
Tangga.
5) Menindak lanjuti surat masuk dan surat keluar sesuai tujuan dan
kepentingan.
6) Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Direktur sesuai dengan
tugas dan fungsinya.
6.4.4. Wewenang
a. Mengatur dan mengelola administrasi perkantoran dalam lingkup Rumah
Sakit Katolik Marianum
b. Memeriksa operasional logistik secara teratur.
c. Memantau aktivitas manajemen kebersihan dan linen/laundry sehingga
bisa berjalan dengan baik.
Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas
masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik dan
tingkat kebutuhan.

21
6.5. Urusan Barang dan Inventaris RSK. Marianum Halilulik
6.5.1. Pengertian
Urusan Barang dan Inventarisasi mempunyai tugas
melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan pengelolaan aset
dan perlengkapan pada Rumah sakit Katolik Marianum Halilulik .
Sesorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang dalam mengelola
Urusan Barang dan Inventarisasi, meliputi pemeliharaan gedung, alat,
oksigen, elektromedis.
6.5.2. Uraian Tugas
a. Tugas Utama
1) Fungsi Perencanaan
Menganalisa, merencanakan dan mengusulkan kepada Bagian
Kesekretariatan: jumlah dan jenis peralatan kegiatan di Urusan
Barang dan Inventarisasi
2) Fungsi Pelaksanaan / Pengarahan
Melakukan pemantauan secara ketat dan rutin terhadap
penggunaan gedung, alat, oksigen dan peralatan elektromedis
Melakukan pemeliharaan rutin terhadap penggunaan gedung, alat,
oksigen
Mengatur dan mengkoordinasikan seluruh kegiatan di Urusan
Barang dan Inventarisasi
Melakukan inventarisasi barang dan alkes di tiap Instalasi dan
ruang
Menyusun kebutuhan barang dan peralatan rutin yang meliputi
barang non medis dan peralatan lainnya.
3) Fungsi Evaluasi
Mengevaluasi penggunaan, pemeliharaan, dan perbaikan
kerusakan gedung, alat, oksigen dan peralatan elektromedis.
4) Fungsi Perbaikan

22
Melakukan perbaikan sistem kerja dan pembagian beban kerja
bersama staf Urusan Barang dan Inventarisasi berkaitan dengan
peningkatan kinerja dan produktivitas kerja.
b. Tugas Tambahan
6.5.3. Tanggung Jawab
a. Melakukan pencatatan dan pengisian buku/register tentang standar
harga barang/peralatan, daftar pesanan barang, formulir pesanan,
pengadaan barang, penyerahan barang, berita acara penerimaan barang,
serah terima barang, kartu inventaris barang, buku penerimaan,
pengeluaran barang, buku penyerahan barang kepada unit/satuan kerja.
b. Meneliti usul kebutuhan barang masing-masing unit kerja berkaitan
dengan anggaran yang tersedia.
c. Melaksanakan inventarisasi barang/perlengkapan pada RSK. Marianum
Halilulik.
d. Menyiapkan dan mendistribusikan keperluan ATK di lingkungan RSK.
Marianum Halilulik.
e. Melaksanakan pendistribusian/pengeluaran dan penyiapan administrasi
pendistribusian barang/perlengkapan Rumah Sakit.
f. Menyimpan, merawat dan memelihara barang/perlengkapan yang
belum didistribusikan.
g. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
6.5.4. Wewenang
a. Memutuskan kebijakan yang berkaitan dengan Urusan Barang dan
Inventarisasi
b. Memutuskan kebijakan yang berkaitan dengan pengelolaan Urusan
Barang dan Inventarisasi
Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas
masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik dan
tingkat kebutuhan.

23
6.6. Urusan Keuangan RSK. Marianum Halilulik
6.6.1. Pengertian
Urusan Keuangan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan
pembinaan, pemantauan, pengendalian dan koordinasi pengelolaan
administrasi keuangan, perbendaharaan, verifikasi serta manajemen dan
akuntansi.
Seorang yang diberi tanggung jawab dan wewenang untuk mengelola
kegiatan sehubungan dengan keuangan Rumah Sakit yang meliputi akuntansi,
perpajakan, administrasi keuangan, kasir, dan pembayaran.

6.6.2. Uraian Tugas


a. Tugas Utama
1) Fungsi Perencanaan
Menyiapkan dan merencanakan anggaran bersama dengan tim
dan Bagian terkait
2) Fungsi Pelaksanaan / Pengarahan
Membantu Bagian Kesekretariatan dalam menyusun laporan
tahunan dan Rencana Kegiatan dan Anggaran (R.K.A) Rumah
Sakit
Melaksanakan tugas yang dilimpahkan Bagian Kesekretariatan
kepadanya
Meneliti dan mencocokkan tembusan nota dari UGD, transaksi
Rawat Jalan, Rawat Inap
Membukukan laporan harian berdasarkan setoran harian dari buku
saldo dari Kas/Keuangan
Mengecek bukti transaksi Kas-Masuk dan Kas-Keluar
Mengarsip dan menyimpan semua bukti transaksi keuangan hari
ybs
Mencatat semua piutang dan hutang yang timbul pada hari ybs
mengkoordinir tugas kasir harian dan mengatur shift jaga
Melaksanakan tugas non-rutin:

24
Tiap awal bulan melakukan penyesuaian rekening di Bank
Meminta laporan Gudang Farmasi dan Gudang Logistik
Membuat / menyusun laporan keuangan
Membuat laporan / melaporkan laporan pajak PPH 23 dan
PPN
Memegang teguh rahasia jabatan
3) Fungsi Evaluasi
Memantau, menilai dan mengendalikan seluruh kegiatan yang
berhubungan dengan keuangan rumah sakit
Memantau, menilai dan mengendalikan segala permasalahan yang
timbul baik intern maupun ekstern
4) Fungsi Perbaikan
Mengadakan evaluasi bersama staf baik harian (report morning)
maupun secara khusus pada saat-saat tertentu
b. Tugas Tambahan
6.6.3. Tanggung Jawab
a. Menyiapkan bahan penyusunan rencana anggaran pendapatan dan
belanja Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik.
b. Menganalisis data bahan penyusunan anggaran keuangan.
c. Menyiapkan bahan pengelolaan keuangan meliputi penerimaan,
penyimpanan, pengeluaran dan pertanggung jawaban pembukuan.
d. Menyiapkan bahan penyelenggaraan pembinaan administrasi keuangan
dan perbendaharaan.
e. Melaksanakan pengelolaan keuangan termasuk pengelolaan
pembayaran gaji pegawai.
f. Melaksanakan pengumpulan, pengolahan, analisis dan penyajian data
keuangan untuk bahan penyusunan laporan pengelolaan keuangan.
g. Menyusun pertanggungjawaban atas pelaksanaan pengelolaan
keuangan.
h. Menyiapkan dan menyusun laporan serta mengevaluasi pelaksanaan
kegiatan urusan keuangan.
i. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan.

25
6.6.4. Wewenang
c. Mengatur sistem keuangan yang di rumah sakit baik yang berhubungan
dalam intern maupun dengan ekstern
d. Menentukan sistem pencatatan, pembukuan dan pengarsipan keuangan
yang dibutuhkan

Adapun uraian tugas, tanggung jawab dan wewenang tersebut diatas


masih menyesuaikan dan akan ditambahkan atau dirubah sewaktuwaktu dan
mengacu kepada perkembangan Rumah Sakit Katolik Marianum Halilulik dan
tingkat kebutuhan.

26
BAB VII

TATA HUBUNGAN KERJA

DIREKTUR

URUSAN SELURUH
KEUANGAN INSTALASI

URUSAN UMUM & INSTALASI


RUMAH TANGGA RM

URUSAN
PERSONALIA

7.1. Direktur RSK. Marianum Halilulik


Dalam pekerjaan sehari-hari, Bagian Kesekretariatan mempunyai tata
hubungan kerja dengan Direktur perihal:
a. Koordinasi terkait kepanitiaan dalam suatu kegiatan
b. Koordinasi mengenai SK-SK pegawai
c. Koordinasi mengenai even-even khusus

7.2. Seluruh Instalasi RSK. Marianum Halilulik


Dalam pekerjaan sehari-hari, Bagian Kesekretariatan mempunyai tata
hubungan kerja dengan seluruh instalasi yang berada dalam ruang lingkup
RSK. Marianum Halilulik. Dalam tata hubungan tersebut Bagian
Kesekretariatan dapat menghubungi seluruh instalasi perihal:
a. Absensi Pegawai, dan informasi lainnya

27
b. Penilaian kinerja dan diklat

7.3. Instalasi Rekam Medis RSK. Marianum Halilulik


Tata hubungan kerja dalam pekerjaan sehari-hari antara Bagian
Kesekretariatan dengan Instalasi Rekam Medis perihal koordinasi data-data
untuk laporan ke Kementerian Kesehatan RI dan Instansi pemerintah dan
swasta terkait.
7.4. Urusan Personalia RSK. Marianum Halilulik
Tata hubungan kerja dalam pekerjaan sehari-hari antara Bagian
Kesekretariatan dan Urusan Personalia meliputi perihal:
a. Koordinasi terkait surat-surat, surat balasan, surat keluar surat masuk, surat
tugas dsb.
b. Koordinasi terkait data-data untuk kebutuhan laporan Yayasan.

7.5. Urusan Umum dan Rumah Tangga RSK. Marianum Halilulik

Dalam pekerjaan sehari-hari Bagian Kesekretariatan mempunyai tata


hubungan kerja dengan Urusan Umum dan Rumah Tangga, perihal koordinasi
mengenai pengadaan alat-alat diklat dan logistik demi memenuhi kebutuhan
yang diinginkan bersama.

7.6. Urusan Keuangan RSK. Marianum Halilulik


Bagian Kesekretariatan mempunyai tata hubungan kerja dengan Urusan
Keuangan dalam pekerjaan sehari-hari meliputi perihal:
a. Pemberian gaji, tunjangan, manfaat.
b. Pemberian insentif, dan pengeluaran cash lainnya.
c. Koordinasi terkait data gaji.
d. Koordinasi terkait pengeluaran cash

28
BAB VIII

POLA KETENAGAAN DAN KUALIFIKASI PERSONIL

Ketenagaan dan kualifikasi personil sbb:


No Nama Jabatan Kualifikasi Jmlh Tenaga Yg Ket
Diperlukan
1 Sekretariat Magister 1 - Cukup
Kesehatan
2 Personalia Psikolog/ 2 - Cukup
Manajemen/
Sistem Informasi
3 Humas & Hukum Kesehatan 1 2 Tidak
Masyarakat/ Cukup
Psikolog/Hukum/
Komunikasi
4 Umum & Rumah Ekonomi/ 1 2 Tidak
Tangga Administrasi Cukup
5 Barang & Ekonomi/ D3 1 1 Cukup
Inventarisasi
6 Keuangan Akuntansi 1 1 Cukup

29
BAB IX

KEGIATAN ORIENTASI

9.1. Latar Belakang


Seiring dengan upaya RSK. Marianum Halilulik untuk menjalankan tujuannya
menjadi rumah sakit yang unggul dalam pelayanan dengan manajemen dan sumber
daya manusia yang professional dan berpengalaman, dengan bertambahnya
kebutuhan akan tenaga penunjang medis dan non medis, maka rumah sakit perlu
melakukan pengenalan terhadap terhadap tenaga penunjang medis dan non medis
yang baru guna memenuhi tuntutan tersebut. Proses pengenalan terhadap lingkungan
rumah sakit dan lainnya dapat disebut pula kegiatan orientasi.
Program orientasi merupakan salah satu kegiatan instalasi yang bekerjasama
dengan bagian penunjang medis dan non medis dalam rangka memberikan
pengarahan dan bimbingan serta mempersiapkan tenaga penunjang medis dan non
medis baru agar dapat bekerja sesuai dengan peran dan fungsinya dengan baik.
Program orientasi ini pada umumnya diberikan pada tenaga penunjang medis dan
non medis yang baru dan yang sudah lulus dari pendidikan yang belum mengenal
lingkungan kerja serta peraturan atau kebijakan yang ada di lingkungan Rumah Sakit
Katolik Marianum Halilulik.
Sehubungan dengan hal tersebut, maka perlu dilakukan program orientasi kerja
bagi tenaga penunjang medis dan non medis yang baru guna kelancaran dalam
bekerja.

9.2. Tujuan
9.2.1. Tujuan Umum
Tujuan umum dari kegiatan orientasi pada RSK. Marianum Halilulik adalah
untuk memberikan pengetahuan dan gambaran tentang bagian kesekretariatan dan
instalasi-instalasi yang berada di lingkungan RSK. Marianum Halilulik.

30
9.1.2. Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus dari kegiatan orientasi pada RSK. Marianum Halilulik
yang meliputi:
c. Meningkatkan pengetahuan dan profesionalisme dalam ruang lingkup kerja
d. Meningkatkan pengetahuan tentang Visi, Misi, Falsafah, Nilai, Profil dan
Semboyan dari RSK. Marianum Halilulik.
e. Meningkatkan pengetahuan tentang Visi, Misi dan Motto bagian
Kesekretariatan dan instalasi-instalasi dari RSK. Marianum Halilulik.
f. Meningkatkan pengetahuan dan wawasan mengenai ruang dan lingkup
kesekretariatan dan instalasi-instalasi.
g. Meningkatkan kemampuan, ketrampilan dan kecekatan dalam pelayanan
kesehatan RSK. Marianum halilulik.
9.3. Kegiatan Pokok
1) Kegiatan Pokok
Mengadakan kegiatan orientasi tenaga penunjang medis dan non medis
baru di bagian kesekretariatan dan instalasi-instalasi terkait di RSK.
Marianum Halilulik.
2) Rincian Kegiatan
a. Menyusun kebijakan tentang program tenaga penunjang medis dan
non medis baru dalam ruang lingkup RSK. Marianum Halilulik.
b. Menyelengarakan kegiatan orientasi tenaga penunjang medis dan non
medis baru
c. Melakukan pencatatan, pelaporan, evaluasi, analisa dan tindak lanjut
dari awal hingga selesai program kegiatan orientasi.
9.4. Prosedur
a. Membuat permohonan penambahan tenaga penunjang medis dan non medis
baru ke manajemen RSK. Marianum Halilulik
b. Menyusun program orientasi tenaga baru
c. Melakukan perekrutan tenaga baru penunjang medis dan non medis baru,
meliputi:

31
1) Perekrutan tenaga penunjang medis dan non medis baru meliputi: tes
tertulis, tes kesehatan, dan wawancara.
2) Orientasi atau pengenalan tentang RSK. Marianum Halilulik
3) Penempatan tenaga baru sesuai dengan kualifikasi masing-masing intalasi
4) Orientasi di bagian dan instalasi dengan mengikuti jadwal yang sudah
disusun di instalasi masing-masing.
5) Jadwal orientasi tenaga penunjang medis dan non medis di masing-masing
instalasi.
HARI KEGIATAN
1. Perkenalan diri kepada Direktur, Wakil Direktur dan staf
2. Perkenalan diri kepada Kepala, Wakil, dan staf bagian
instalasi masing-masing.
3. Mendalami struktur organisasi, visi, misi, falsafah, motto, nilai
I
pelayanan, profil pelayanan dan semboyan RSK. Marianum
Halilulik.
4. Orientasi singkat tentang alur kerja bagian, urusan dan
instalasi masing-masing.
1. Mendalami struktur organisasi, visi, misi, falsafah, motto,
nilai pelayanan, profvil pelayanan dan semboyan RSK.
Marianum Halilulik.
II 2. Mendalami struktur organisasi, visi, misi dan motto bagian,
urusan dan instalasi masing-masing.
3. Orientasi singkat tentang alur kerja bagian, urusan dan
instalasi masing-masing.
1. Mendalami struktur organisasi, visi, misi, falsafah, motto,
nilai pelayanan, profil pelayanan dan semboyan RSK.
Marianum Halilulik.
III
2. Mendalami struktur organisasi, visi, misi dan motto bagian,
urusan dan instalasi masing-masing.
3. Mendalami alur kerja bagian, urusan dan instalasi masing-

32
masing.
1. Mendalami struktur organisasi, visi, misi dan motto bagian,
urusan dan instalasi masing-masing.
IV
2. Mendalami alur kerja bagian, urusan dan instalasi masing-
masing.
1. Mendalami struktur organisasi, visi, misi dan motto bagian,
urusan dan instalasi masing-masing.
V
2. Mendalami alur kerja bagian, urusan dan instalasi masing-
masing.
1. Pendalaman kegiatan orientasi (wawancara lisan)
VI 2. Mengerjakan soal-soal post test
3. Evaluasi orientasi

9.5. Sasaran
Sasaran orientasi adalah tenaga medis dan non medis baru di setiap urusan dan
instalasi dalam lingkup RSK. Marianum Halilulik.

9.6. Evaluasi Pelaksanaan Dan Pelaporan Kegiatan


Setiap kali setelah pelaksanaan orientasi, perlu dilakukan pelaporan dan
evaluasi pelaksanaan kegiatan ke bagian Kesekretariatan

9.7. Pencatatan, Pelaporan dan Evaluasi Kegiatan


1. Setiap instalasi wajib mencatat dan melaporkan hasil kegiatan ke bagian
Kesekretariatan
2. Bagian Kesekretariatan menganalisa hasil evaluasi dan dilaporkan ke
Direktur
3. Evaluasi pelaksanaan orientasi karyawan baru dilakukan oleh semua
instalasi di RSK. Marianum Halilulik.

33
BAB X

PELAPORAN

Pelaporan di Bagian Kesekretariatan meliputi: laporan bulanan dan laporan

tahunan.

10.1. Laporan Bulanan

Laporan bulanan meliputi :


a . Laporan pencapaian SPM
b . Laporan kegiatan Bagian Kesekretariatan meliputi:
Proses Rekruitmen
Laporan pencapaian ketenagaan.
Komposisi ketenagaan
Laporan lembur
Laporan diklat
Laporan asuransi pegawai
Laporan hasil survey kepuasan
Laporan pegawai yang belajar.

10.2. Laporan Tahunan


Laporan tahunan merupakan rekap dari laporan bulanan, dan digunakan untuk
laporan rumah sakit dan yayasan.

34