Anda di halaman 1dari 24

Daftar Isi

BAB I ...................................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................................................. 1
TUJUAN ............................................................................................................................................... 1
KONSEP ............................................................................................................................................... 1
BAB II..................................................................................................................................................... 3
SUMPAH PROFESI ............................................................................................................................... 3
A. Lafal sumpah profesi / janji sarjana keperawatan berbunyi ........................................................ 3
B. Lafal sumpah / janji ahli madya keperawatan ............................................................................. 3
BAB III ................................................................................................................................................... 4
KODE ETIK PROFESI TENAGA KEPERAWATAN .......................................................................... 4
A. KODE ETIK PERAWAT INDONESIA ................................................................................. 4
B. HAK DAN KEWAJIBAN ........................................................................................................ 6
2. Hak dan kewajiban perawat dan bidan di rumah sakit (SK. Dirjen Yanmed No. YM
00.03.2.6.956 th 1997) ........................................................................................................................ 8
BAB III ................................................................................................................................................. 11
MEKANISME KERJA ......................................................................................................................... 11
A. Dasar Tindakan Disiplin Keperawatan ................................................................................ 11
B. Penelitian Dugaan Pelanggaran Disiplin Etika Profesi Keperawatan ............................... 12
C. Pembentukan Tim AD-HOC Penelitian Dugaan Pelanggaran Disiplin Etika Profesi
Keperawatan ................................................................................................................................... 12
D. Klasifikasi Pelanggaran............................................................................................................. 13
A. Pelanggaran Ringan ........................................................................................................... 13
B. Pelanggaran Sedang ........................................................................................................... 14
C. Pelanggaran Berat.............................................................................................................. 16
E. Mekanisme Penanganan Masalah Etika ........................................................................... 17
F. Berikut ini penanganan masalah etika sesuai dengan jenis- jenis pelanggaran ........................ 18
G. Sistem Pencatatan dan Pelaporan ......................................................................................... 18
H. Penomoran Pelanggaran .................................................................................................... 19
BAB IV ................................................................................................................................................. 20
ALUR PENANGANAN PELANGGARAN ETIK ........................................................................... 20

i
BAB I
PENDAHULUAN
Komite Keperawatan memegang peran utama dalam menegakkan profesionalisme
staf Keperawatan yang bekerja di rumah sakit. Peran tersebut meliputi rekomendasi
pemberian izin melakukan pelayanan medis di rumah sakit (clinical appointment) termasuk
rinciannya (delineation of clinical privilege), memelihara kompetensi dan etika profesi, serta
menegakkan disiplin profesi. Untuk itu kepala/direktur rumah sakit berkewajiban agar komite
Keperawatan senantiasa memiliki akses informasi terinci tentang masalah keprofesian setiap
staf Keperawatan di rumah sakit.

Dalam melaksanakan tugas menjaga disiplin, etika, dan perilaku profesi staf Keperawatan
komite Etika dan disiplin profesu memiliki fungsi sebagai berikut:
a. pembinaan etika dan disiplin profesi keperawatan ;
b. pemeriksaan staf medis yang diduga melakukan pelanggaran disiplin;
c. rekomendasi pendisiplinan pelaku profesional di rumah sakit; dan
d. pemberian nasehat/pertimbangan dalam pengambilan keputusan etispada asuhan
keperawatan pasien

TUJUAN

Subkomite etika dan disiplin profesi pada komite Keperawatan di rumah sakit dibentuk
dengan tujuan:
1. melindungi pasien dari pelayanan staf keperawatan yang tidak memenuhi syarat
(unqualified) dan tidak layak (unfit/unproper) untuk melakukan asuhan keperawatan
(clinical care).
2. memelihara dan meningkatkan mutu profesionalisme staf keperawatan di rumah sakit.

KONSEP

Setiap staf keperawatan dalam melaksanakan asuhan keperawatan di rumah sakit


harus menerapkan prinsip-prinsip profesionalisme keperawatan kinerja profesional yang baik
sehingga dapat memperlihatkan kinerja profesi yang baik. Dengan kinerja profesional yang
baik tersebut pasien akan memperoleh asuhan keperawatan yang aman dan efektif.
Upaya peningkatan profesionalisme staf keperawatan dilakukan dengan
melaksanakan program pembinaan profesionalisme keperawatan dan upaya pendisiplinan
berperilaku profesional staf keperawatan di lingkungan rumah sakit.
1
Dalam penanganan asuhan keperawatan tidak jarang dijumpai kesulitan dalam
pengambilan keputusan etis sehingga diperlukan adanya suatu unit kerja yang dapat
membantu memberikan pertimbangan dalam pengambilan
keputusan etis tersebut.
Pelaksanaan keputusan subkomite etika dan disiplin profesi di rumah sakit merupakan
upaya pendisiplinan oleh komite keperawatan terhadap staf keperawatan di rumah sakit
yang bersangkutan sehingga pelaksanaan dan keputusan ini tidak terkait atau tidak ada
hubungannya dengan proses penegakan disiplin profesi keperawtan di lembaga pemerintah,
penegakan etika perawat di organisasi profesi, maupun penegakan hukum.
Pengaturan dan penerapan penegakan disiplin profesi bukanlah sebuah penegakan
disiplin kepegawaian yang diatur dalam tata tertib kepegawaian pada umumnya.
Subkomite ini memiliki semangat yang berlandaskan, antara lain:
1. peraturan internal rumah sakit
2. peraturan internal keperawatan
3. etik rumah sakit
4. norma etika keperawatan.
Tolak ukur dalam upaya pendisiplinan perilaku profesional staf keperawatan , antara lain:
1. pedoman pelayanan keperawatan di rumah sakit;
2. prosedur kerja pelayanan di rumah sakit;
3. daftar kewenangan klinis di rumah sakit;
4. pedoman syarat-syarat kualifikasi untuk melakukan pelayanan medis (white
paper) di rumah sakit;
5. kode etik keperawatan Indonesia;
6. pedoman perilaku profesional keperawatan (buku penyelenggaraan praktik
kedokteran yang baik);
7. pedoman pelanggaran disiplin keperawatan yang berlaku di Indonesia;
8. pedoman pelayanan keperawatan /klinik;
9. standar prosedur operasional asuhan keperawatan .

2
BAB II
SUMPAH PROFESI

A. Lafal sumpah profesi / janji sarjana keperawatan berbunyi


Demi allah saya bersumpah / berjanji bahwa:
a. Saya akan membuktikan hidup saya guna kepentingan prikemanusiaan,
terutama dalam bidang kesehatan masyarakat.
b. Saya akan menjalankan tugas saya sebaik-baiknya sesuai dengan martabat dan
tradisi luhur jabatan kesehatan masyarakat.
c. Saya akan merahasiakan segala sesuatu yang saya ketahui karena pekerjaan saya
dan keilmuan saya sebagai sarjana keperawatan.
d. Sekalipun diancam, saya tidak akan mempergunakan pengetahuan keperawatan
saya untuk sesuatu yang bertentangan dengan hukum prikemanusiaan.
e. Dalam menunaikan kewajiban saya, akan berikhtiar dengan sungguh sungguh
supayatidak berpengaruh oleh pertimbangan keagamaan, kebangsaan, kesukuan,
politik kepartaian atau kedudukan sosial.
f. Saya ikrarkan sumpah/janji ini dengan sungguh-sungguh dengan penuh
keinsyafan.
B. Lafal sumpah / janji ahli madya keperawatan
Demi allah saya bersumpah / berjanji bahwa :
a. Bahwa saya sebagai ahli madya keperawatan akan Melaksanakan tugas saya
sebaik-baiknya, menurut undang-undang yang berlaku dengan penuh tanggung
jawab dan kesungguhan.
b. Bahwa saya sebagai ahli madya keperawatan dalam melaksanakan tugas dan
dasar kemanusiaan tidak akan membeda-bedakan pangkat, kedudukan,
keturunan, golongan, bangsa dan agama.
c. Bahwa saya sebagai ahli madya keperawatan dalam Melaksanakan tugas akan
membina kerjasama, kebutuhan dan kesetiakawanan dengan teman sejawat.
d. Bahwa saya sebagai ahli madya keperawatan tidak akan menceritakan kepada
siapapun segala rahasia yang berhubungan dengan tugas saya kecuali jika
diminta pengadilan untuk keperluan kesaksian.

3
BAB III
KODE ETIK PROFESI TENAGA KEPERAWATAN

A. KODE ETIK PERAWAT INDONESIA


Sebagai profesi yang turut serta menggunakan tercapainya kesejahteraan fisik
material dan mental spiritual bagi masyarakat, maka kehidupan profesi
keperawatan di rumah sakit Saraswati cikampek selalu berpedoman kepada sumber
asalnya yaitu kebutuhan masyarakat sekitar akan pelayanan keperawatan. Tenaga
keperawatan di rumah sakit Saraswati menyadari bahwa kebutuhan akan
keperawatan bersifat universal bagi individu, keluarga, masyarakat oleh karenanya
pelayanan yang dipersembahkan oleh para perawat adalah selaluberdasarka kepada
cita-cita yang luhur, niat yang murni untuk keselamatan dan kesejahteraan umat
tanpa membedakan kebangsaan, kesukuan, warna kulit, umur, jenis kelamin,
politik dan agam serta kedudukan 4esame.
Dalam melaksanakan tugas pelayanan keperawatan kepada individu, keluarga dan
masyarakat, cakupan tanggung jawab perawat rumah sakit Saraswati adalah
meningkatkan derajat kesehatan, mencegah terjadinya penyakit, mengurangi dan
menghilangkan penderitaan serta memulihkan kesehatan yang semuanya ini
dilaksanakan atas dasar pelayan yang paripurna.
Dalam Melaksanakan tugas professional yang berdaya guna dan berhasil guna para
perawat mampu meningkatkan pelayanan yang bermutu dengan memelihara dan
meningkatkan integritas sifat-sifat pribadi yang luhur dengan ilmu dan ketrampilan
yang memadahi serta dengan kesadaran bahwa pelayanan yang diberikan adalah
merupakan bagian dari upaya kesehatan secara penuh
Dengan bimbingan tuhan yang maha esa dalam melaksanakan tugas pengabdian
untuk kepentingan kemanusiaan, bangsa dan tanah air,perawat rumah sakit
Saraswati menyadari bahwa sebagai perawat yang berjiwa pancasila dan UUD
1945 merasa terpanggil untuk Melaksanakan kewajiban dalam bidang keperawatan
dengan penuh tanggung jawab berpedoman kepada dasar-dasar.
1) Tanggung jawab perawat terhadap perawat, individu, keluarga, dan masyarakat.
a) Perawat dalam melaksanakan pengabdiannya senantiasa berpedoman kepada
tanggung jawab yang bersumber dari adanya kebutuhan akan keperawatan
individu, keluarga dan masyarakat.

4
b) Perawat dalam Melaksanakan pengabdiannya dibidang keperawatan
senantiasa memelihara suasana lingkungan yang menghormati nilai-nilai
budaya, adat istiadat, dan kelangsungan hidup beragama dari individu,
keluarga dan masyarakat.
c) Perawat dalam Melaksanakan kewajiban bagi individu, keluarga dan
masyarakat senantiasa dilandasi dengan rasa tulus ikhlas sesuai dengan
amrtabat dan tradisi luhur keperawatan.
d) Perawat senantiasa menjalin hubungan kerjasama dengan individu, keluarga
dan masyarakat dalam mengambil prakarsa dan mengadakan upaya
kesehatan serta upaya kesejahteraan umum sebagai bagian dari tugas
kewajiban bagi kepentingan masyarakat.
2) Tanggung jawab perawat terhadap tugas
a) Perawat senantiasa memelihara mutu pelayanan keperawatan yang tinggi
disertai kejujuran 5esame5ional dalam menerapkan pengetahuan serta
keterampilan keperawatan sesuai dengan kebutuhan individu, keluarga dan
masyarakat.
b) Perawat wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahui sehubungan
dengan tugas yang dipercayakan kepadanya kecuali jika diperlukan oleh
yang berwenang sesuai dengan ketentuan umum yang berlaku.
c) Perawat tidak akan mempergunakan pengetahuan dan ketrampilan
keperawatan untuk tujuan yang bertentangan dengan norma-norma
kemanusiaan.
d) Perawat dalam menunaikan tugas dan kewajibannya senantiasa berusaha
dengan penuh kesadaran agar tidak terpengaruh oleh pertimbangan
kebangsaan, kesukuan, warna kulit, umur, jenis kelamin, aliran politik,
agama yang dianut serta kedudukan 5esame.
e) Perawat senantiasa mengutamakan perlindungan dan keselamatan
pasien/klien dalam melaksanakan tugas keperawatan serta matang dalam
mempertimbangkan kemampuan jika menerima atau mengalih tugaskan
tanggung jawab yang ada hubungannya dengan keperawatan.
3) Tanggung jawab perawat terhadap sesame perawat dan profesi kesehatan lain
a) Perawat senantiasa memelihara hubungan baik antar 5esame perawat dan
dengan tenaga kesehatan lainnya, baik dalam memelihara dalam keserasian

5
suasana lingkungan kerja maupun dalam mencapai tujuan pelayanan
kesehatan secara menyeluruh
b) Perawat senantiasa menyebarluaskan pengetahuan, keterampilan dan
pengalamannya kepada 6esame perawat serta menerima pengetahuan dan
pengalaman dari profesi lain dalam rangka meningkatkan kemampuan dalam
bidang keperawatan.
4) Tanggung jawab perawat terhadap profesi keperawatan
a) Perawat senantiasa berupaya meningkatkan kemampuan professional secara
sendiri-sendiri dan atau bersama-sama dengan jalan menambah ilmu
pengetahuan, keterampilan dan pengalaman yang bermanfaaat bagi
perkembangan keperawatan.
b) Perawat senantiasa menjunjung tinggi nama baik profesi keperawatan dengan
menunjukan perilaku dan sifat-sifat pribadi luhur.
c) Perawat senantiasa berperan dalam menentukan pembakuan pendidikan dan
pelayanan keperawatan serta menerapkan dalam kegiatan pelayanan dan
pendidikan keperawatan.
d) Perawat secara bersama-sama membina dan memelihara mutu organisasi
profesi keperawatan sebagai sarana pengabdiannya.
5) Tanggung jawab perawat terhadap pemerintah, bangsa dan tanah air
a) Perawat senantiasa Melaksanakan ketentuan-ketentuan sebagai
kebijaksanaan yang digariskan oleh pemerintah dalam bidang kesehatan dan
keperawatan
b) Perawat senantiassa berperan secara aktif dalam menyumbangkan pikiran
kepada pemerintah dalam meningkatkan pelayanan kesehatan dan
keperawatan kepada masyarakat
B. HAK DAN KEWAJIBAN
1. Hak dan kewajiban pasien di rumah sakit
Hak pasien adalah hak-hak pribadi yang dimiliki manusia sebagai pasien
1) Pasien berhak memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang
berlaku di rumah sakit.
2) Pasien berhak atas pelayanan yang manusiawi, adil dan jujur.
3) Pasien berhak memperoleh pelayanan medis yang bermutu sesuai dengan
standar profesi kedokteran/kedokteran gigi dan tanpa diskriminasi.

6
4) Pasien berhak memperoleh asuhan keperawatan sesuai dengan standar
profesi keperawatan.
5) Pasien berhak memilih dokter dan kelas keperawatan sesuai dengan
keinginan dan sesuai dengan peraturan yang berlaku di rumah sakit.
6) Pasien berhak dirawat oleh dokter yang secara bebas menentukan pendapat
klinis dan pendapat etisnya tanpa ikut campur tangan dari pihak luar.
7) Pasien berhak meminta konsultasi kepada dokter lain yang terdaftar di rumah
sakit tersebut (second opinion) terhadap penyakit yang dideritanya,
sepengetahuan dokter yang merawat.
8) Pasien berhak atas privacy dan kerahasiaan penyakit yang diderita
termasuk data-data medisnya.
9) Pasien berhak mendapat informasi yang meliputi:
a. Penyakit yang diderita.
b. Tindakan medic apa yang hendak dilakukan
c. Kemungkinan penyilit sebagai akibat tindakan tersebut dan tindakan
untuk mengatasinya.
d. Alternative terapi lain.
e. Prognosanya.
f. Perkiraan biaya pengobatan.
10) Pasien berhak menyetujui/member izin atas tindakan yang akan dilakukan
oleh dokter sehubungan dengan penyakit yang di derita.
11) Pasien berhak menolak tindkan yang hendak dilakukan terhadap dirinya dan
mengakhiri pengobatan serta perawatan atas tanggung jawab sendiri sesudah
memperoleh informasi yang jelas tentang penyakitnya.
12) Pasien berhak didampingi keluarga dalam keadaan kritis.
13) Pasien berhak menjalankan ibadah sesuai agama/kepercayaan yang dianutnya
selama hal itu tidak menggangu pasien lain.
14) Pasien berhak atas keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam
perawatan rumah sakit.
15) Pasien berhak mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan rumah sakit
terhadap dirinya.
16) Pasien berhak menerima atau menolak bimbingan moril maupun spiritual.
Kewajiban pasien :

7
1) Pasien dan keluarga berkewajiban untuk menaati segala peraturan dan tata
tertib rumah sakit.
2) Pasien berkewajiban untuk mematuhi segala instruksi dokter dan perawat
dalam pengobatannya.
3) Pasien berkewajiban memberikan informasi dengan jujur dan selengkapnya
tentang penyakit yang diderita kepada dokter yang merawat.
4) Pasien dan atau penanggungjawabnya berkewajiban untuk melunasi semua
imbalan atas jasa pelayanan rumah sakit/dokter.
5) Pasien dan atau penanggungjwabnya berkewajiban memenuhin hal-hal yang
telah disepakati/perjanjian yang telah dibuatnya.
2. Hak dan kewajiban perawat dan bidan di rumah sakit (SK. Dirjen Yanmed
No. YM 00.03.2.6.956 th 1997)
1) Memperoleh perlindungan hokum dalam melaksanakan tugasnya sesuai
dengan profesinya.
2) Mengembangkan diri melalui kemampuan spesialisasi sesuai latar belakang
pendidikannya.
3) Menolak keinginan klien/pasien yang bertentangan dengan peraturan
perundangan serta standar profesi dan kode profesi.
4) Mendapatkan informasi yang lengkap dari klien/pasien yang tidak puas
terhadap pelayanannya.
5) Meningkatkan pengetahuan berdasarkan perkembangan IPTEK dalam bidang
keperawatan/kebidanan/kesehatan secara terus-menerus.
6) Diperlakukan adil dan jujur oleh RS maupun klien/pasien dan atau
keluarganya.
7) Diikutsertakan dalam penyusunan/penetapan kebijakan pelayanan kesehatan
di RS.
8) Diperhatikan privasinya dan berhak menuntut apabila nama baiknya
dicemarkan oleh pasien atau dan atau keluarganya serta tenaga kesehatan
lain.
9) Menolak pihak lain yang memberi anjuran/permintaan tertulis untuk
melakukan tindakan yang bertentangan dengan perundang-undangan, standar
profesi dan etik profesi.
10) Mendapatkan penghargaan imbalan yang layak dari jasa profesinya sesuai
peraturan/ketentuan yang berlaku di RS.

8
11) Memperoleh kesempatan mengembangkan karier sesuai dengan bidang
profesinya.
Perawat dan bidan wajib:
1) Mematuhi semua peraturan yang berlaku di RS dengan hubungan hokum
antara perawat dan bidan dengan pihak rumah sakit.
2) Mengadakan perjanjian tertulis dengan pihak RS.
3) Memenuhi hal-hal yang telah disepakati/perjanjian yang telah dibuatnya.
4) Memberikan pelayanan/asuhan keperawatan/kebidanan sesuai dengan standar
profesi dan batas kewenangan/otonomi profesi.
5) Menghormati hak-hak klien.
6) Merujuk pasien kepada perawat lain/tenaga kesehatan lain yang mempunyai
keahlian/kemampuannya lebih baik.
7) Apabila tidak mampu melakukan suatu pemeriksaan/tindakan atau klien
dengan penyulit, bidan wajib merujuk klien kepada bidan lain/dokter yang
mempunyai keahlian/kemampuan yang lebih baik.
8) Memberikan kesempatan kepada klien agar senantiasa dapat berhubungan
dengan keluarganya dan dapat menjalankan ibadah sesuai dengan
agama/keyakinannya sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan
pelayanan kesehatan.
9) Bidan wajib memberikan kesempatan kepada klien untuk didampingi
suami/keluarganya.
10) Bekerjasama dengan tenaga medis/kesehatan lain yang terkait dalam
memberikan pelayanan kesehatan/asuhan kebidanan kepada klien.
11) Bidan wajib bekerja sesuai standar profesi serta berdasarkan hak otonomi
profesi.
12) Memberikan informasi yang adekuat tentang keperawatan/kebidanan kepada
pasien dan atau keluarganya sesuai dengan batas kewenangannya.
13) Bidan wajib meminta persetujuan tertulis (inform consent) atas tindakan yang
akan dilakukan.
14) Membuat dokumentasi asuhan keperawatan/kebidanan secara akurat
berkesinambungan.
15) Meningkatkan mutu pelayanan keperawatan/kebidanan sesuai dengan standar
profesi keperawatan/kebidanan dan kepuasan klien.

9
16) Mengikuti perkembangan IPTEK keperawatan/kebidanan secara terus-
menerus.
17) Melakukan pertolongan darurat sebagai prikemanusiaan sesuai dengan batas
kewenangannya.
Merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang klien bahkan juga
setelah klien tersebut meninggal, kecuali jika diminta keterangannya oleh yang
Berwenang

10
BAB III
MEKANISME KERJA

A. Dasar Tindakan Disiplin Keperawatan


Keadaan dan situasi yang dapat digunakan sebagai dasar dugaan
pelanggaran disiplin profesi keperawatan oleh Perawat dan Bidan adalah hal-hal yang
menyangkut:
a. Kompetensi Klinis
b. Asuhan Keperawatan/Kebidanan atas seorang pasien di Rumah Sakit
c. Dugaan penyimpangan etika profesi
d. Pelanggaran Prosedur Tetap
e. Penggunaan obat dan alat kesehatan atas delegasi Dokter sesuai dengan
standar profesi, berdasarkan ketetapan Komite Keperawatan
f. Hal-hal lain yang oleh Komite Keperawatan sepatutnya dianggap
menyangkut disiplin profesi keperawatan
Setiap Perawat dan Bidan wajib memberitahukan adanya dugaan pelanggaran
sebagaimana dimaksud dalam adalah kepada Ketua Komite Keperawatan secara
tertulis dalam suatu formulir yang disediakan untuk itu, dan menyampaikan formulir
pemberitahuan tersebut kepada atasan yang bersangkutan untuk selanjutnya
disampaikan kepada Ketua Komite Keperawatan melalui Direksi.
Ketua Komite Keperawatan wajib meneliti, menindak-lanjuti dan memberikan
kesimpulan serta keputusan atas setiap laporan yang disampaikan oleh Perawat dan
Bidan. Ketua Komite Keperawatan dapat menugaskan Sub-Komite terkait di bawah
Komite Keperawatan untuk meneliti dan menindak-lanjuti setiap laporan sebagaimana
dimaksud. Ketua Komite Keperawatan memberikan kesimpulan dan keputusan
sebagaimana berdasarkan hasil penelitian dan rekomendasi Sub Komite terkait yang
dapat berbentuk:
a. Saran kepada Perawat dan Bidan terkait serta manajemen Rumah Sakit.
b. Keputusan untuk melakukan penelitian lanjutan guna menentukan adanya
pelanggaran disiplin profesi dan kode etik.
Semua keputusan yang dimaksud diatas di dokumentasikan secara lengkap oleh
sekertaris komite keperawatan dan diperlakukan secara konfidensial dan

11
pengungkapan dokumen hanya dapat ditentukan oleh direksi setelah memperoleh
persetujuan dari Ketua Komite Keperaewatan
B. Penelitian Dugaan Pelanggaran Disiplin Etika Profesi Keperawatan
Penelitian dugaan pelanggaran disiplin profesi keperawatan dan etika
keperawatan dimulai berdasarkan keputusan Ketua Komite Keperawatan untuk
melakukan penelitian lanjutan sebagaimana dimaksud dalam Statuta ini dan
dilaksanakan oleh Sub-Komite terkait. Sub Komite Disiplin melaksanakan penelitian
berdasarkan tata cara yang telah ditetapkan dalam Statuta ini. Ketua Sub-Komite
Disiplin menyampaikan hasil penelitian dan rekomendasinya kepada Ketua Komite
Keperawatan untuk ditetapkan sebagai keputusan Komite Keperawatan yang memuat:
a. Ringkasan kasus atau kejadian
b. Kesimpulan tentang ada atau tidak adanya pelanggaran
c. Rekomendasi tindakan korektif
Ketua Komite Keperawatan wajib menetapkan keputusan sebagaimana
dimaksud dengan memperhatikan masukan dari Sub-Komite lain dalam waktu paling
lama 7 (tujuh) hari kerja setelah diterimanya keputusan Sub-Komite Disiplin.
Keputusan Komite Keperawatan disampaikan kepada Direksi dengan tembusan
kepada yang bersangkutan dalam waktu paling lama 3 (tiga) hari kerja setelah
ditetapkannya keputusan tersebut untuk segera ditindak-lanjuti oleh Direksi.

C. Pembentukan Tim AD-HOC Penelitian Dugaan Pelanggaran Disiplin Etika


Profesi Keperawatan
Dalam hal Ketua Komite Keperawatan menyampaikan putusan untuk
melakukan penelitian lanjutan Statuta ini, maka Ketua Sub-Komite Disiplin atau yang
mewakilinya mengusulkan kepada Ketua Komite Keperawatan untuk menetapkan
Tim Ad-Hoc dengan suatu Surat Keputusan.
Penetapan Tim Ad-Hoc dilakukan setelah dilakukan penelitian pendahuluan
sesuai dengan tata cara yang telah ditetapkan oleh Komite Keperawatan Sub-Komite
Disiplin. Tim Ad-Hoc menyelenggarakan sidang dalam waktu paling lama 7 (tujuh)
hari kerja setelah diterbitkannya Surat Keputusan.
Ketua Komite Keperawatan atau Staf lain yang ditunjuk, didampingi Ketua
Sub-Komite Disiplin atau Staf lain yang ditunjuk, memimpin sidang pertama Tim Ad-
Hoc untuk menentukan Ketua dan Wakil Ketua Tim Ad-Hoc dan menjelaskan tata
cara persidangan kepada anggota Tim Ad-Hoc. Kepada Tim Ad-Hoc diperbantukan

12
Sekretaris yang ditunjuk oleh Komite Keperawatan untuk melancarkan persidangan.
Tim Ad-Hoc bertugas melakukan pengkajian dan penelitian atas kasus yang
diterimanya dan melaksanakan persidangan sesuai dengan tata cara yang telah
ditetapkan dalam Satuta ini. Dalam rangka melakukan pengkajian, Tim Ad-Hoc
berwenang meminta informasi kepada yang teradu dan semua pihak di Rumah
sakit, termasuk meneliti rekam keperawatan dan bila diperlukan, meminta bantuan
pihak lain di luar Rumah Sakit dengan peretujuan Komite Keperawatan. Tim Ad-Hoc
wajib melaksanakan rapat-rapat/persidangan untuk menyimpulkan/memutuskan suatu
kasus yang diserahkan kepadanya dalam suatu Surat Kesimpulan yang ditandatangani
oleh Ketua bersama segenap anggota Tim Ad-Hoc untuk diserahkan kepada Ketua
Sub-Komite Disiplin melalui suatu keputusan yang memuat:
a. Ringkasan kasus atau kejadian
b. Kesimpulan tentang ada atau tidak adanya pelanggaran
c. Rekomendasi tindakan korektif
Ketua Sub-Komite Disiplin menerbitkan Surat Keputusan pembubaran Tim
Ad-Hoc sebagaimana dimaksud setelah menerima surat kesimpulan keputusan dan
semua berkas persidangan secara lengkap. Ketua Sub-Komite Disiplin menyerahkan
hasil rapat Tim Ad-Hoc kepada Ketua Komite Keperawatan untuk ditindaklanjuti.
Komite Keperawatan menyelenggarakan rapat khusus untuk menentukan tindak lanjut
Keputusan Komite Keperawatan disampaikan kepada Direksi sebagai usulan.
D. Klasifikasi Pelanggaran
Jenis-Jenis Pelanggaran
Jenis-jenis pelanggaran ada 3 (tiga) yaitu
1. Pelanggaran Ringan
2. Pelanggaran Sedang
3. Pelanggaran Berat
A. Pelanggaran Ringan
1. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Pasien
a. Membiarkan pasien dalam keadaan tidak rapi.
b. Tidak mengorientasikan tempat (ruangan) dan petugas kesehatan kepada
pasien.
c. Memberi informasi yang tidak optimal.
d. Tidak mencuci tangan setiap kali akan dan selesai berkontak dengan pasien
atau melakukan tindakan.

13
e. Kurang menunjukan sikap empati.
f. Tidak memberi informasi pasien saat akan melakukan tindakan
Keperawatan.
g. Melakukan tindakan / perilaku yang dapat mengganggu kenyamanan atau
ketenangan kerja (berbicara keras, menghidupkan radio, TV, dll)
2. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Tugas
a. Tidak berusaha memahami berbagai prosedur dan kebijakan rumah sakit
yang terkait dengan tugas sebagai perawat / bidan.
3. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Sesama Perawat dan Profesi Lain
a. Kurang menghargai privacy, hasil kerja, martabat perawat lain atau profesi
lain.
b. Tidak menghargai kelebihan / prestasi perawat lain atau profesi lain.
c. Tidak menghormati hak sesama perawat dan atau tenaga kesehatan lain.
4. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Profesi Keperawatan
a. Berpenampilan tidak rapi, rambut tidak rapi / gondrong, tidak memakai
pakaian dinas / seragam sesuai yang ditetapkan.
B. Pelanggaran Sedang
1. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Pasien
a. Tidak memperhatikan kebersihan diri pasien, memandikan, menggosok gigi /
oral hygiene, vulva hygien.
b. Memberi informasi yang tidak bertanggung jawab yang membuat kecemasan
pada pasien dan keluarga.
c. Tidak memberikan bimbingan rohani / menunjuk pada pemuka agama pada
saat pasien membutuhkan / dalam skaratul maut.
d. Melakukan tindakan keperawatan tidak sesuai dengan protap yang dapat
merugikan pasien tetapi tidak membahayakan jiwa.
e. Tidak membantu memenuhi kebutuhan eliminasi pada pasien yang butuh
bantuan.
f. Tidak melakukan prosedur teknik aseptik / antoseptik yang mengakibatkan
terjadi infeksi.
g. Tidak melakukan tindakan pencegahan dekubitus (mengubah posisi,
memberi pelembab, bedak, massage, mengganti alata tenun yang basah /
kotor).

14
2. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Tugas
a. Menjalankan tugas tidak sesuai dengan prosedur tetap dan kebijakan rumah
sakit yang berlaku.
b. Tidak melakukan antisipasi terhadap keamanan kenyamanan pasien.
c. Tidak memelihara mutu pelayanan dan asuhan keperawatan secara optimal.
d. Tidak melakukan evaluasi setelah melakukan tindakan keperawatan (respon
pasien, kondisi pasien dll).
e. Tidak mawas diri dalam melaksanakan tugas perawatan.
3. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Sesama Perawat dan Profesi Lain
a. Tidak mau bekerjasama dalam tugas dengan sesama perawat atau profesi
lain.
b. Tidak mau membantu perawat lain dalam menjalankan tugas saat
dibutuhkan.
c. Tidak memelihara suasana kerja yang harmonis dan kondusif.
d. Melemparkan tanggung jawab keapda perawat lain.
e. Tidak mau memberi / transformasi ilmu, keterampilan dan pengalaman
kepada perawat lain atau profesi lain.
f. Tidak mau menerima pengetahuan, pengalaman, keterampilan dari semua
perawat dan profesi lain dalam rangka peningkatan keterampilan di bidang
keperawatan.
g. Membicarakan kekurangan / keburukan perawat lain di depan / kepada
pasien / keluarga.

4. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Profesi Keperawatan


a. Menolak untuk meningkatkan pendidikan formal dan non formal.
b. Tidak berupaya meningkatkan kemampuan profesional.
c. Tidak menjunjung tinggi nama baik profesi dengan menunjukan perilaku
dan sifat pribadi yang tercela, merokok diruang perawatan, tidak
menggunakan seragam lengkap, menjelekkan profesi perawat atau
organisasi profesi, mengeluarkan kata-kata kotor saat berdinas.

15
C. Pelanggaran Berat
1. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Pasien
a. Tidak memenuhi kebutuhan nutrisi, cairan elektrolit.
b. Tidak memenuhi kebutuhan oksigenisasi, kebersihan jalan nafas.
c. Tidak memperhatikan / mempertahankan sirkulasi kardiovaskuler.
d. Tidak bertindak pada saat pasien dalam keadaan sekarat / henti jantung / pain
(kecuali keinginan keluarga).
e. Tidak memperhatikan keamanan pasien (pasien jatuh, tergelincir, keracunan,
salah obat, salah transfusi dll).
f. Melakukan tindakan Keperawatan yang tidak sesuai prosedur tetap yang
dapat menyebabkan kematian / kecacatan.
g. Memberikan informasi yang tidak benar / tidak dapat dipertanggung
jawabkan.
h. Meminta imbalan kepada pasien / keluarga.
i. Bersikap judes dan tidak ramah dalam melayani pasien / keluarga (laporan
tertulis / lisan / kotak saran).
j. Tidak menjaga kerahasiaan pasien / keluarga pada profesi / orang yang
berhak mengetahui.
k. Komunikasi yang tidak baik dan dimuat dimedia massa.
l. Tidak melakukan prosedure aseptik / antiseptik.
m. Tidak menghargai agama pasien / keluarga.
n. Membedakan pelayanan keperawatan terhadap pasien berdasarkan status
sosial dan martabat pasien.
2. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Tugas
a. Berulang kali melakukan tugas yang tidak sesuai dengan prosedur tetap dan
kebijakan rumah sakit yang dapat merugikan pasien secara fisik / mental.
b. Tidak memegang teguh rahasia jabatan.
c. Bekerja dengan mempertimbangkan kesukuan, jenis kelamin, aliran politik,
agama dan status sosial sesuai dengan keinginan pribadi.

16
3. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Sesama Perawat dan Profesi Lain
a. Bertengkar dengan semua perawat atau profesi lain.
b. Melakukan tindakan tidak etis terhadap sesama perawat atau profesi lain.
c. Mencelakakan perawat dan profesi lain.
d. Mengadu domba sesama perawat atau profesi lain.
e. Melindungi perbuatan teman yang tidak etis / praktek legal.

4. Tanggung Jawab Perawat Terhadap Profesi Keperawatan


a. mengkomersialkan / memperjual belikan harta rumah sakit untuk
kepentingan pribadi atau profesi Keperawatan.
b. menjual nama organisasi profesi Keperawatan untuk kepentingan pribadi,
mencari dana atas nama profesi lain untuk kepentingan pribadi, promosi
produk tertentu dikaitkan dengan profesi untuk kepentingan pribadi.
c. Menggunakan obat-obat terlarang / alkohol saat bertugas.
d. Meninggalkan / tidak dinas ketika dinas sore, malam tanpa izin.
e. Meninggalkan / tidak dinas selama 7 hari berturut-turut dalam satu bulan
tanpa izin.
E. Mekanisme Penanganan Masalah Etika
Penanganan masalah etika Keperawatan merupakan penanganan masalah yang
dilakukan untuk menyelesaikan masalah-masalah yang berhubungan dengan
pelanggaran masalah Kode Etik Keperawatan Indonesia dan Kode Etik Kebidanan.
Yang bertanggung jawab dalam masalah etik adalah :
a. Direktur RSUD Waled.
b. Kepala Bidang Pelayanan Keperawatan.
c. Kepala Ruangan.
d. Ketua Komite Keperawatan melalui Sub Komite Etik Komite Keperawatan.
Untuk mekanisme penyelesaian masalah etika meliputi:
a. Membuat kronologis kejadian.
b. Menilai bobot masalah (pelanggaran ringan, sedang, berat).
c. Penyelesaian masalah secara berjenjang yaitu : Kepala Ruangan, Kepala Bidang
Pelayanan Keperawatan, Direktur Rumah Sakit dengan melibatkan sub komite etik
komite keperawatan, dan organisasi profesi (PPNI dan IBI).

17
F. Berikut ini penanganan masalah etika sesuai dengan jenis- jenis pelanggaran
a. Pelanggaran Ringan
1. Pelanggaran ini ditangani / diselesaikan oleh kepala ruangan.
2. Perawat yang melakukan pelanggaran diberi teguran lisan
3. Kepala ruangan membuat laporan / menyerahkan kronologis ke kepala
bidang pelayanan keperawatan dan harus diketahui oleh sub komite etik komite
keperawatan
b. Pelanggaran Sedang
1. Kepala ruangan membuat laporan / menyerahkan kronologis ke kepala
bidang pelayanan keperawatan
2. Pelanggaran ini ditangani oleh kepala bidang pelayanan keperawatan dan harus
diketahui oleh sub komite etik komite keperawatan.
3. Kepala bidang Pelayanan keperawatan memanggil perawat yang melakukan
pelanggaran dan wajib / harus membuat surat pernyataan, serta memberikan
sangsi tertulis kepada perawat yang membuat pelanggaran.
4. Pelanggar dialihkan tanggungjawabnya
c. Pelanggaran Berat
1. Kepala Ruangan membuat laporan / menyerahkan kronologis ke kepala bidang
pelayanan keperawatan.
2. Kepala bidang pelayanan keperawatan menyerahkan laporan yang sebelumnya
sudah diketahui oleh sub komite etik komite keperawatan ke Direktur.
3. Kepala bidang pelayanan keperawatan, Kepala Ruangan, Sub komite etik komite
keperawatan serta Direktur bersidang untuk menentukan hukuman yang akan
diberikan.

G. Sistem Pencatatan dan Pelaporan


Setiap terjadi pelanggaran Kode Etik Keperawatan dilakukan pencatatan dan pelaporan
menggunakan formulir baku sebagai berikut :
1. Formulir Peringatan Lisan (Lampiran 1)
Formulir ini ditujukan untuk perawat yang melakukan pelanggaran kode etik
keperawatan yang diisi oleh kepala ruangan
2. Formulir Laporan Kejadian Pelanggaran Kode Etik Keperawatan (Lampiran 2)
Formulir ini berfungsi untuk mencatat laporan kejadian pelanggaran kode etik
keperawatan yang diisi oleh kepala ruangan.

18
3. Formulir Pengarahan/Konseling (Lampiran3)
Formulir ini berfungsi bahwa perawat/bidan yang bersangkutan telah melakukan
pelanggaran sebagai pengakuan dan telah diberikan pengarahan. Formulir ini diisi
oleh yang telah memberikan pengarahan (konselor) dan ditandatangani oleh
perawat/bidan yang bersangkutan.
H. Penomoran Pelanggaran
Setiap pelanggaran Kode Etik Keperawatan terdapat nomor pelanggaran yang sesuai
jenis pelanggaran etika keperawatan. Contoh penomoran tersebut adalah:
Bila terjadi kasus : Seorang perawat tidak melakukan prosedur aseptik /
antiseptik. Maka nomor pelanggaran perawat tersebut adalah C1l yaitu pelanggaran
Berat (C), pada tanggung jawab perawat terhadap pasen (1), dipoint tidak melakukan
prosedur aseptik / antiseptic (l).

19
BAB IV
ALUR PENANGANAN PELANGGARAN ETIK

PENGADUAN LISAN / TERTULIS

DIREKTUR

KOMITE KEPERAWATAN

SUB KOMITE KREDENSIAL SUB KOMITE ETIKA DAN DISIPLIN SUB KOMITE MUTU KEPERAWATAN

PEMBENTUKAN TIM AD-HOC UNTUK MENELITI - Pengumpulan


PELANGGARAN LEBIH LANJUT data
- Pemanggilan
yang
bersangkutan
RAPAT

REKOMENDASI
PELANGGRAN

20
Lampiran 1

PERINGATAN LISAN

Peringatan Lisan ini diberikan kepada :


Nama :
Tenpat Bekerja :
Jenis Pelanggaran :
Nomor Pelanggaran :
Hari Terjadinya Pelanggaran :
Tanggal Terjadinya Pelanggaran :
Jam Terjadinya Pelanggaran :
Pelanggaran Tersebut Disaksikan Oleh :

Bahwa pada waktu tersebut Saudara / i telah melakukan pelanggaran yang dimaksud.
Sebagai peringatan bahwa pada waktu yang akan datang saudara / i dapat memperbaiki
tingkah laku / memelihara suasana kerja / hubungan kerja yang lebih baik. Bilamana
dikemudian hari saudara/ i berbuat kesalahan / pelanggaran yang serupa atau lainnya, maka
saya selaku kepala ruangan akan mengambil tindakan yang lebih tegas sesuai dengan
peraturan yang berlaku.

Kuningan, 20
Yang Diberi Peringatan Yang Memberi Peringatan

( ) ( )

Tembusan :
1. Kepala Bidang Keperawatan
2. Perawat Yang Bersangkutan

21
Lampiran 3

PENGARAHAN / KONSELING

Telah dilakukanpengarahan/konseling kepada :


Nama :
TempatBekerja :
Hari :
Tanggal :
Jam :
JenisPelanggaran : Ringan, Sedang, Berat *)
Nomor Pelanggaran :
Pengarahan Yang diberikan :

Tanggapan Perawat Yang Dikonseling :

Kuningan, 20
Yang Diberi Pengarahan Yang Memberi Pengarahan

( ) ( )

Tembusan :
1. Kepala Bidang Keperawatan
2. Kepala Ruangan
3. Perawat Yang Bersangkutan

*) Lingkari JenisPelanggaran yang Dimaksud

22
Lampiran 2

LAPORAN KEJADIAN PELANGGARAN


KODE ETIK KEPERAWATAN

Yang bertanda tangan dibawah ini saya kepala ruang :


Melaporkan bahwa yang namanya tersebut dibawah ini telah melakukan pelanggaran, yaitu:
Nama :
Tempat Bekerja :
Hari / Tanggal Kejadian :
Jam Kejadian :
Jenis Pelanggaran : Ringan, Sedang, Berat *)
Nomor Pelanggaran :
Tindakan yang segera dilakukan :

Demikian laporan ini disampaikan, sebagai pemberitahuan.

Kuningan, 20
Kepala Ruangan

( )

Tembusan :
1. Kepala Bidang Keperawatan
2. Perawat Yang Bersangkutan

*) Lingkari JenisPelanggaran yang Dimaksud

23