Anda di halaman 1dari 2

STANDAR OPERATING PROSEDURE

SATUAN PENGAMANAN
No.Dokument :
10/ADM/SOP/2016
No.Revisi : 00
SOP
Tanggal Terbit : 25 Februari
2016
Halaman : 1/1

dr. Ni Made Anggaraeni


UPT Puskesmas II Negara NIP.19810217 200902 2 005
1. Pengertian Satuan atau kelompok petugas yang dibentuk oleh instansi/badan usaha untuk
melaksanakan pengamanan dalam rangka menyelenggarakan keamanan swakarsa di
lingkungan kerjanya.

2. Tujuan Sebagai pedoman kepada petugas security dalam menjalankan tugas kerja
sebagai pengaman

3. Kebijakan

4. Refrensi Surat Keputusan Kepala Kepolisian RI No Pol : SKEP/1138/X/1999 tanggal


5 Oktober 1999,tentang : Buku Petunjuk Lapangan Pembinaan dan
Penyelamatan

5. Langkah langkah 1. Kabag Umum Atas Nama pimpinan UPT PUSKESMAS II NEGARA
bertanggung jawab terhadap keamanan,kelancaran pelaksanaan tugas
pengamanan & pelayanan di UPT PUSKESMAS II NEGARA
2. Ka. Sub. Bag Umum bertanggung jawab dalam mengawasi kegiatan
operasional sesuai Standar Operasional Prosedur
3. Komandan Satpam bertanggung jawab langsung untuk menjalani &
Mengawasi standar operasional prosedur terhadap anggota di lapangan
4. Seluruh Petugas Pengamanan UPT PUSKESMAS II NEGARA
melaksanakan dan bertanggung jawab secara langsung selama proses
pekerjaan berlangsung.

4. Bagan Alir -

5. Hal hal yang -


perlu di
perhatikan
6. Unit terkait -

7. Dokument -
terkait
8. Rekam Histori Yang Tanggal mulai
No Isi perubahan
Perubahan diubah diperlakukan
PROSEDUR MENGATASI ORANG MABUK
DAN PERKELAHIAN DILOKASI KERJA
No.Dokument :
10/ADM/SOP/2016
No.Revisi : 00
SOP
Tanggal Terbit : 25 Februari
2016
Halaman : 1/1

UPT Puskesmas II
Negara
dr. Ni MadeAnggaraeni
NIP.19810217 200902 2 005
1. Pengertian

2. Tujuan Sebagai pedoman kepada petugas security dalam menjalankan tugas kerja
sebagai pengaman
3. Kebijakan

4. Refrensi Surat Keputusan Kepala Kepolisian RI No Pol : SKEP/1138/X/1999 tanggal 5


Oktober 1999,tentang : Buku Petunjuk Lapangan Pembinaan dan
Penyelamatan
5. Langkah 1. ORANG MABUK
1. Lakukan penangkapan apabila ada perlawanan
langkah
2. Gunakan tongkat polisi (knopel) dengan tidak membahayakan diri orang
yang sedang mabuk.
3. Setelah orang mabuk dapat dikendalikan lakukan pemborgolan.
4. Amankan orang yang mabuk sehingga tidak membahayakan orang lain.
5. Apabila orang yang mabuk tersebut tidak melakukan perbuatan
menggangu keamanan segera halau dan usahakan orang tersebut untuk
menjauh dari lingkungan perusahaan.
6. Apabila terjadi pengrusakan oleh orang yang mabuk, sehingga peristiwa
tersebut mengakibatkan kerugian materi, kumpulan barang bukti untuk
selanjutnya diserahkan kepada polisi guna kepentingan penyidikan.
7. Laporkan perihal tersebut ke Koordinator setempat.
2. PERKELAHIAN
1. Usahakan melerai/memisahkan dengan memberikan peringatan untuk
mengalihkan perhatiannya.
2. Mendamaikan dengan cara membawa orang yang berkelahi ke Pos
Penjagaan.
3. Laporkan hal tersebut ke Koordinator setempat.

6. Bagan Alir -

7. Hal hal -
yang perlu di
perhatikan
8. Unit terkait -
9. Dokument -
terkait
10. Rekam Yang Tanggal mulai
No Isi perubahan
Histori diubah diperlakukan
Perubahan

Anda mungkin juga menyukai