Anda di halaman 1dari 38

PEMASANGAN GARDU SISIP MEMANFAATKAN

BUFFERING GARDU PADA MAPPING UNTUK MENGATASI


DROP TEGANGAN PADA PELANGGAN DI GARDU CS3

PT PLN (PERSEO) AREA CIKUPA


PT PLN (PERSERO) DISTRIBUSI BANTEN

LAPORAN PELAKSANAAN
ON THE JOB TRAINING BERBASIS PENEMPATAN

DISUSUN OLEH

NAMA : PRIHATINI UTAMI

NO TEST : 1610/SBY/UM/D3-ALE/68641

PROGRAM PRAJABATAN S1/D3


PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN
TAHUN 2017

i
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN OJT

Judul : Pemasangan Gardu Sisip Memanfaatkan Buffering Gardu pada


Mapping untuk Mengatasi Drop Tegangan pada Pelanggan di
Gardu CS3
Nama : Prihatini Utami

No Test : 1610/SBY/UM/D3-ALE/68641

Bidang : Perencanaan

Menyetujui, Banten, 21 Juni 2017


Mentor II Siswa OJT

Hendy Gita Wedhatama Prihatini Utami


NIP. 88111638Z

Mengetahui,

Manajer SDM dan Umum Mentor I


PT. PLN (Persero) Distribusi Banten

Fransis Al Zauhari
Dedi Muhidin NIP. 7295012J
NIP. 6284335K3

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat, nikmat,
karunia, hidayah serta inayah-Nya yang telah diberikan sehingga penulis dapat
menyusun dan menyelesaikan laporan OJT Berbasis Penempatan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan laporan ini tidak terlepas dari
bantuan dan dukungan dari berbagai pihak sehingga laporan ini dapat
terselesaikan dengan baik. Oleh karena itu, penulis ingin menyampaikan terima
kasih kepada :

Allah SWT yang senantiasa memberikan rahmat dan inayah-Nya dalam


proses penyusunan laporan OJT Berbasis Penempatan ini.
Orang tua kami yang selalu mendukung dan mendoakan kami.
Bapak Fransis Al Zauhari selaku mentor I dan Bapak Hendy Gita W selaku
mentor II yang tidak kenal lelah memberikan ilmu, waktu dan pengalaman
yang sangat berharga.
Seluruh pegawai, staf, dan karyawan PT. PLN (Persero) Area Cikupa atas
bantuan yang diberikan untuk membantu penulis melaksanakan tugas harian.
Seluruh pengurus dan jajaran PT PLN (Persero), PT PLN (Persero) Pusdiklat
dan Udiklat Bogor yang telah memberikan banyak ilmu, motivasi, dan
kesempatan besar kepada penulis untuk mengembangkan diri.

Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam laporan ini. Untuk itu penulis
menerima setiap saran dan kritik untuk penyempurnaan laporan ini

Banten, Juni 2017

Penulis

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... v
DAFTAR TABEL .......................................................................................... vi
ABSTRAK ................................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1


1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Permasalahan ................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN ................................................................................ 3
2.1 Identifikasi Masalah ........................................................................... 3
2.2 Tools Analysis ................................................................................... 4
2.3 Pra Anggapan ................................................................................ 4
2.4 Skala Prioritas ................................................................................... 4
2.5 Fakta yang Mempengaruhi ................................................................ 5
2.5.1 Gardu Distribusi........................................................................ 5
2.5.2 Gardu Distribusi Tipe Portal...................................................... 6
2.5.3 Spesifikasi Komponen .............................................................. 7
2.5.4 Jatuh Tegangan ....................................................................... 10
2.6 Pembahasan ..................................................................................... 10
2.6.1 Metode Buffering ..................................................................... 10
2.6.2 Pengambilan Data di Lapangan .............................................. 13
2.6.3 Penentuan Lokasi Gardu Sisip ................................................ 15
2.6.4 Mempersiapkan BATG ............................................................ 15
2.6.5 Proses Pembangunan ............................................................. 17
2.7 Saving, Gain, Benefit......................................................................... 23
2.7.1 Saving ...................................................................................... 23
2.7.2 Gain ......................................................................................... 24
2.7.3 Benefit ...................................................................................... 25
BAB III PENUTUP ........................................................................................ 26

iv
3.1 Kesimpulan ....................................................................................... 26
3.2 Saran ................................................................................................ 26

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... ix


LAMPIRAN

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Diagram Tools Analysis RCPS ............................................... 4


Gambar 2.2 Gardu Tipe Portal dengan PHB TR 4 Jurusan ..................... 6
Gambar 2.3 a. Tiang Listrik ukuran 13 m ................................................... 7
b. Tiang Listrik ukuran 11 m ................................................... 7
Gambar 2.4 Buffer Gardu Distribusi CS3 ................................................... 11
Gambar 2.5 Gardu Distribusi CS3.............................................................. 13
Gambar 2.6 Pengukuran Tegangan Ujung Pada Pelanggan...................... 13
Gambar 2.7 Pengukuran Tegangan Pada Gardu Distribusi CS3 ............... 14
Gambar 2.8 Jarak Gardu CS3 dengan Pelanggan Ujung Menggunakan
Carry Map ............................................................................... 14
Gambar 2.9 Situasi Rencana Lokasi / Tanah Gardu untuk Sisip ................ 15
Gambar 2.10 Berita Acara Serah Terima Tanah Gardu ............................... 16
Gambar 2.11 Proses Penaikan Trafo Distribusi ........................................... 18
Gambar 2.12 Gardu Sisip SLR22 ................................................................ 21
Gambar 2.13 Pengukuran Tegangan Ujung Setelah Pemasangan Gardu
Sisip ....................................................................................... 22
Gambar 2.14 Buffer Gardu Distribusi SLR22 ............................................... 22

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Pengukuran Beban Gardu CS3 Perjurusan ................................... 2

Tabel 1.2 Pengukuran Tegangan di Rak TR ................................................. 2

Tabel 2.1 Matriks Prioritas Drop Tegangan pada Pelanggan ........................ 5

Tabel 2.2 Solusi Penanganan Drop Tegangan pada Pelanggan ................... 5

Tabel 2.3 Instalasi Pembumian pada Gardu Distribusi Tipe Portal................ 19

Tabel 2.4 Pengukuran beban saat Luar waktu Beban Puncak gardu

SLR22 ......... ................................................................................. 21

Tabel 2.5 Pengukuran Beban saat Waktu Beban Puncak Gardu SLR22 ...... 21

vii
ABSTRAK

Berdasarkan standar yang ditetapkan SPLN No 1/1995 mengenai


tegangan standar, dimana tegangan standar -10% dan +5% dari tegangan
nominal. Maka pada telaahan staf ini, penulis akan menjelaskan mengenai
perbaikan tegangan ujung pada pelanggan, yang dipengaruhi oleh panjang
jaringan. Pada tulisan ini, penulis menganalisa pada gardu distribusi CS3 yang
terletak di Kampung Solear, Tangerang, Banten. Berdasarkan keluhan dari
pelanggan yang mengalami jatuh tegangan, banyak alat listrik yang tidak dapat
difungsikan secara maksimal. Maka dilakukan analisis buffering gardu dengan
mapping. Pada buffering gardu ini dibuat dengan radius 500 meter dari pusat
gardu yang dijadikan objek. Di luar radius pelayanan tersebut maka pelanggan
akan mengalami drop tegangan. Setelah dilakukan pengambilan data di
lapangan didapatkan nilai tegangan ujung pelanggan di gardu CS3 sebesar
158.1 volt. Panjang jaringan dari gardu ke pelanggan ujung sepanjang 1335.8
meter. Hasil pengukuran ini menyatakan bahwa telah terjadi drop tegangan.
Maka untuk memperbaiki tegangan terima pada ujung pelanggan dilakukan
penambahan gardu sisip. Setelah dilakukan pemasangan gardu sisip, nilai
tegangan pada pelanggan ujung menjadi 216.7 Volt.

Kata kunci : Gardu sisip, buffering gardu, drop tegangan

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan di bidang ketenagalistrikan menjadi prioritas utama
pemerintah karena tenaga listrik merupakan kebutuhan primer yang harus
dipenuhi. PT PLN sebagai perusahaan yang diberikan wewenang sebagai
pengelola usaha ketenagalistrikan di Indonesia mulai dari pembangkit, transmisi
dan distribusi sampai kepada penjualan dan pelayanan pelanggan. Pada
pengoperasian sistem tenaga listrik maka diperlukan kualitas dan tingkat
keandalan yang baik, salah satunya adalah memastikan tegangan yang sampai
ke pelangan berjalan dengan baik dan lancar tidak mengalami jatuh tegangan
dimana tegangan tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan SPLN No. 1
/1995 dimana tegangan standar +5% dan -10% dari tegangan nominal.
Permasalahan listrik yang juga dirasakan masyarakat selain mati lampu,
membengkaknya rekening listrik akibat dari kesalahan catat meter dan yang
lainnya adalah jatuh tegangan. Jatuh tegangan ini sering terjadi pada pelanggan
yang berada di ujung jaringan tegangan rendah. Dalam masalah penyaluran
energi listrik tentu harus mengoptimalkan dan memastikan energi yang tersalur
berjalan dengan baik dan handal untuk mengurangi kerugian yang dialami oleh
PLN dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Namun dalam kenyataannya PLN
masih dihadapkan dengan beberapa permasalahan akibat belum sempurnanya
penyaluran energi listrik. Maka pada telaahan staf ini, penulis membahas
masalah mengenai jatuh tegangan yang dialami gardu distribusi CS3.
Gardu CS3 memiliki 3 jurusan, drop tegangan terjadi pada pelanggan
jurusan D dengan panjang jaringan 2444.4 meter dan jumlah pelanggan 172. Hal
ini menyebabkan tegangan ujung penerimaan mengalami drop tegangan. Tentu
saja membuat pelanggan kurang puas atas pelayanan yang diberikan oleh PLN.
Karena jatuh tegangan tersebut banyak alat listrik milik pelanggan yang tidak
dapat difungsikan dengan maksimal. Maka tindakan yang tepat untuk mengatasi
masalah tersebut yaitu melakukan pemasangan gardu sisip pada jaringan
distribusi CS3.

1
1.2 Permasalahan
Permasalahan yang dialami PT PLN Persero Area Cikupa adalah drop
tegangan pada pelanggan di gardu distribusi CS3. Gardu distribusi yang
berfungsi untuk menghubungkan jaringan ke konsumen atau untuk membagikan
/ mendistribusikan tenaga listrik pada beban / konsumen baik konsumen
tegangan menengah maupun konsumen tegangan rendah. Namun, jika gardu
distribusi mengalami gangguan. Misalnya drop tegangan, maka dampak akan
langsung dirasakan oleh konsumen. Konsumen tidak dapat menggunakan
peralatan listrik secara maksimal, kegiatan atau aktifitas akan terganggu, dan
menyebabkan rusaknya perlatan listrik. Hal ini akan merusak citra perusahaan.
Tidak hanya itu, PT PLN juga akan mengalami penurunan penjualan dan
meningkatnya nilai losses pada jaringan tersebut.
Berdasarkan pengukuran beban yang telah dilakukan pada tiap jurusan
pada 10 April 2017 pukul 18:45 WIB, maka didapatkan nilai ukur tiap beban pada
tiap jurusan sebagai berikut :
Tabel 1.1 Pengukuran beban gardu CS3 perjurusan
Beban Tegangan Ujung
Jurusan R S T N (Volt)
Beban Beban Beban Beban R-N S-N T-N
A 89 67 72 18 173 168 170
B 101 90 109 17 0 0 0
C 0 0 0 0 0 0 0
D 82 117 77 41 0 0 0

Sedangkan untuk pengukuran tegangan pada rak TR sebagai berikut :


Tabel 1.2 Pengukuran tegangan di rak TR

Tegangan di Rak TR (Volt)


R-N S-N T-N R-S R-T
223 220 220 381 386

Dari data di atas, nilai tegangan pelanggan ujung sudah tidak memenuhi
standar PLN. Sehingga perlu dilakukan perbaikan tegangan ujung dengan
menambah gardu distribusi baru, untuk memindahkan sebagian beban dar gardu
eksisting dan mengurangi panjang saluran/radius pelayanan.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Identifikasi Masalah


Drop tegangan disebabkan oleh jaringan yang terlalu panjang, tegangan
keluaran trafo, ukuran penghantar dan Sambungan Rumah (SR) yang tidak
sesuai
a. Resistansi terlalu besar
Resistansi berbanding lurus dengan panjang penghantar. Sehingga
semakin bertambahnya panjang penghantar, maka semakin besar pula
nilai resistansinya. Hal ini akan menyebabkan drop tegangan dan rugi
rugi menjadi besar.
b. Sambungan Rumah (SR) yang tidak sempurna.
Masalah yang sering muncul pada Sambungan Rumah (SR) adalah
sambungan kendur yang dikarenakan usia dari sambungan sudah terlalu
tua. Sehingga perlu adanya penggantian sambungan baru.
c. Tegangan keluaran trafo tidak sesuai standar.
Pengendalian tegangan harus mendapat perhatian utama bagi operasi
JTR. Tegangan yang terlalu rendah membuat lampu-lampu menghasilkan
cahaya yang kurang, motor akan menarik arus yang lebih besar untuk
daya keluar yang sama. Sehingga pemanasan di dalam motor naik.
Sementara itu tegangan yang terlalu tinggi akan memerpendek umur
lampu dan akan menaikan arus magnetisasi pada motor dan atau trafo-
trafo yang terdapat pada peralatan listrik. Agar tegangan tidak jauh dari
nilai nominalnya maka perlu dioperasikan pengubah sadapan pada trafo
distribusi (tap changer).

3
2.2 Tools Analysis RCPS

Gambar 2.1 Diagram Tools Analysis RCPS

2.3 Pra Anggapan


Berdasarkan RCPS tersebut adapun diantara kasus tersebut yang
ditemukan pada pelanggan gardu CS3 adalah drop tegangan karena Jaringan
Tegangan Rendah (JTR) yang terlalu panjang. Maka pemasangan gardu sisip
diperlukan untuk mengatasi hal ini. Pemasangan gardu distribusi sisipan ini
dimaksudkan untuk mengurangi beban pada gardu distribusi yang sudah ada
sebelumnya dengan memindahkan sebagian beban dari gardu distribusi yang
sudah ada. Pemasangan gardu sisipan ini juga dapat mengurangi panjang
saluran / radius pelayanan dari gardu distribusi yang sudah terpasang
sebelumnya, dan diharapkan berdampak baik terhadap citra dan pelayanan PLN
kepada pelanggan dan nilai tambah unit dalam pengoptimalan kinerja.

2.4 Skala Prioritas


Berdasarkan analisis akar masalah dan solusi pada tiap masalah yang
terdapat pada gambar 2.1, maka akan dipilih beberapa solusi optimal. Pemilihan
berdasarkan seberapa besar dampak yang dihasilkan dari tiap solusi dan
seberapa tinggi biaya yang dibutuhkan untuk pelaksanaan solusi tersebut. Maka

4
tiap solusi akan dimasukkan ke dalam matriks prioritas seperti pada tabel 2.1
berikut.
Tabel 2.1 Matriks Prioritas Drop Tegangan pada Pelanggan
Dampak
5 4

Besar

Sedang

3
1 6

Kecil
2

Rendah Sedang Tinggi


Biaya

Tabel 2.2 Solusi Penanganan Drop Tegangan pada Pelanggan

Kode Solusi Dampak Biaya


Sosialisasi kepada SDM pentingnya mematuhi standar
1 Kecil Rendah
konstruksi
2 Monitoring stok material Kecil Rendah
3 Penggantian konektor Kecil Rendah
4 Penambahan gardu sisip Besar Tinggi
5 Penambahan JTR dan tiang sisip Besar Rendah
6 Mengubah tap trafo Kecil Rendah

2.5 Fakta yang Mempengaruhi


2.5.1 Gardu Distribusi
Gardu distribusi tenaga listrik yang paling dikenal adalah suatu bangunan
gardu listrik berisi atau terdiri dari instalasi Perlengakapan Hubung Bagi

5
Tegangan Menengah (PHB-TM), Transformator Distribusi (TD) dan
Perlengkapan hubung Bagi Tegnagan Rendah (PHB-TR) untuk memasok
kebutuhan tenaga listrik bagi para pelanggan baik Tegangan Menengah (TM
20kV) maupun Tegangan Rendah (TR 220/380V).
Konstruksi Gardu distribusi dirancang berdasarkan optimalisasi biaya
terhadap maksud dan tujuan penggunaannya yang kadang kala harus
disesuaikan dengan peraturan Pemda setempat.

2.5.2 Gardu Distribusi Tipe Portal


Gardu portal adalah gardu listrik tipe terbuka (out door) dengan
memakai konstruksi dua tiang atau lebih. Tempat kedudukan transformator
sekurang kurangnya 3 meter di atas tanah dan ditambahkan platform sebagai
fasilitas kemudahan kerja teknisi operasi dan pemeliharaan. Transformator
dipasang pada bagian atas dan lemari panel / PHB TR pada bagian bawah.

Gambar 2.2 Gardu Tipe Portal dengan PHB - TR 4 Jurusan

6
Keterangan :
1. Parallel Groove (Line Live Connecrtor) 8. Elektroda Bumi LA
2. Bimetal Al-Cu Lug 9. Elektroda Bumi BKT
3. Lightning Arrester (LA) 10. Pipa Galvanis 4MCI
4. Fuse Cut Out 11. Pipa Galvanis 5/8 MCI
5. Transformator 12. Jaringan TR
6. PHBTR 13. Ranjau Panjat
7. Elektroda Bumi Titik Netral Transformator

2.5.3 Spesifikasi Komponen


a. Tiang
Tiang listrik adalah salah satu komponen utama dari konstruksi distribusi
saluran udara yang menyangga hantaran listrik beserta
perlengkapannya dan pemakaiannya bergantung pada keadaan
lapangan. Bahan yang dipakai tiang listrik dapat terbuat dari kayu, besi
ataupun beton bertulang. Tiang yang dipergunakan untuk gardu
distribusi jenis ini menggunakan spesifikasi tiang besi / beton
berkekuatan beban kerja sekurang kurangna 500 daN, dengan
panjang 11 atau 13 meter. sesuai standarisasi dalam penenman tiang
listrik. Bagian tiang yang harus ditanam di bawah permukaan tanah
adalah 1/6 dari panjang tiang, jadi kedalaman lubang tergantung
panjang / tinggi tiang yang akan dipasang.

a b
Gambar 2.3 a. Tiang Listrik Ukuran 13 m, b. Tiang Listrik Ukuran 11 m

7
b. Transformator
Gardu distribusi transformator yang dipergunakan adalah
transformator step down 20 kV/400 V. Transformator distribusi yang
terpasang pada tiang dapat dikategorikan menjadi :
Transformator konvensional (Conventional transformers).
Conventional transformers tidak memiliki peralatan proteksi
terintegrasi terhadap petir,gangguan dan beban lebih sebagai bagian
dari trafo. Oleh karena itu dibutuhkan fuse cut out untuk
menghubungkan conventional transformers dengan jaringan distribusi
primer. Lightning arrester juga perlu ditambahkan untuk trafo jenis ini.
Transformator lengkap dengan pengaman sendiri (Completely self-
protecting ( CSP ) transformers).
Completely self protecting ( CSP ) transformers memiliki peralatan
proteksi terintegrasi terhadap petir, baban lebih, dan hubung singkat.
Lightning arrester terpasang langsung pada tangki trafo sebagai proteksi
terhadap petir. Untuk proteksi terhadap beban lebih, digunakan fuse
yang dipasang di dalam tangki. Fuse ini disebut weak link. Proteksi trafo
terhadap gangguan internal menggunakan hubungan proteksi internal
yang dipasang antara beliran primer dengan bushing primer.
Transformator lengkap dengan pengaman pada sisi sekunder
(Completely self protecting for secondary banking ( CSPB )
transformers).
Completely self protecting for secondary banking ( CSPB )
transformers mirip dengan CSP transformers, tetapi pada trafo jenis ini
terdapat sebuah circuit breaker pada sisi sekunder, circuit breaker ini
akan membuka sebelum weak link melebur.

c. Fuse Cut Out


Fuse cut out adalah salah satu komponen yang terpasang pada
instalasi gardu distribusi portal sebagai proteksi penyulang bila terjadi
gangguan di gardu (trafo) dan melokalisir gangguan di trafo agar
peralatan tersebut tidak rusak. Dipasangnya cut out pada gardu sebagai
alat pembebas sumber tegangan jika dilakukan pemeliharaan.

8
d. Lightning Arrester

Untuk melindungi transformator distribusi, khususnya pada


pasangan luar dari tegangan lebih akibat surja petir. Dengan
pertimbangan masalah gangguan pada SUTM, Pemasangan Arrester
dapat saja dipasang sebelum atau sesudah FCO. Untuk tingkat IKL(
Isokeraunik Level) diatas 110, sebaiknya tipe 15 KA. Sedang untuk
perlindungan Transformator yang dipasang pada tengah-tengah jaringan
memakai LA 5 KA, dan di ujung jaringan dipasang LA 10 KA.
Pemilihan arrester dimaksudkan untuk mendapatkan tingkat isolasi
dasar yang sesuai dengan Basic Impuls Insulation Level (BIL) peralatan
yang dilindungi, sehingga didapatkan perlindungan yang baik. Dalam
memilih arrester yang paling sesuai untuk suatu keperluan tertentu, harus
diperlukan beberapa fakor, antara lain : Protective Need (keperluan
proteksi), Sistem Voltage (keadaan sistem tegangan) dan faktor ekonomi.

e. Papan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB TR)

PHB-TR adalah suatu kombinasi dari satu atau lebih Perlengkapan


Hubung Bagi Tegangan Rendah dengan peralatan kontrol, peralatan
ukur, pengaman dan kendali yang saling berhubungan. Keseluruhannya
dirakit lengkap dengan sistem pengawatan dan mekanis pada bagian-
bagian penyangganya. PHB-TR ini dipasang sekurang-kurangnya 1,2
meter dari permukaan tanah atau 1,5 meter pada daerah yang terkena
banjir. Penghantar antara PHB-TR dengan jaringan tegangan tegangan
rendah dapat menggunakan kabel NYY yang dimasukan satu pipa
pelindung galvanis, namun bukan jenis kabel pilin (twisted kabel) untuk
saluran kabel tegangan rendah. PHB TR yang terpasang pada Gardu
Distribusi Portal berbentuk lemari besi yang didalamnya terdapat
komponen-komponen antara lain :

Kerangka / Rak TR 7. Sirkuit Pengukuran


Saklar Utama 8. Alat ukur Ampere & Volt meter
NH Fuse Utama 9. Trafo Arus (CT)
Rel Tembaga 10. Sitem pembumian
NH Fuse jurusan 11. Lampu kontrol / indikator

Isolator penumpu Rel

9
2.5.4 Jatuh Tegangan
Jatuh tegangan besarnya tegangan yang hilang pada suatu penghantar.
Jatuh tegangan pada saluran tenaga listrik secara umum berbanding lurus
dengan panjang saluran dan beban serta berbanding terbalik dengan luas
penampang penghantar. Besarnya jatuh tegangan dinyatakan baik dalam % atau
dalam besaran volt. Komponen utama yang berpengaruh terhadap besarnya
jatuh tegangan adalah :
a. Beban (A) yang mengalir pada saluran
Semakin besar arus yang mengalir pada saluran maka akan semakin
besar juga jatuh tegangannya, sehingga tegangan pada ujung
penerimaan akan menjadi rendah.
b. Tahanan (R) dan Reaktansi (XL) pada saluran
Besarnya nilai tahanan dari suatu penghantar/saluran dapat dilihat dari
rumus berikut :
R= (ohm)............................................................................ (1)

Dimana :
R = Resistansi (ohm)
= Koefisien penampang penghantar
A = Luas penampang penghantar (mm2)
L = Panjang penghantar
c. Panjang saluran
d. Faktor daya
Factor daya adalah perbandingan antara daya nyata dalam satuan watt
dan reaktif dalam satuan Volt Ampere Reaktif (VAR) dari daya yang
disalurkan oleh pusat pusat pembangkit ke beban. Nilai factor daya ini
mempengaruhi jaumlah arus yang mengalir pada saluran untuk suatu
beban yang sama.

2.6 Pembahasan
2.6.1 Metode Buffering
CarryMap adalah solusi unik untuk mereproduksi data Anda sebagai peta
ArcGIS mandiri tanpa aplikasi peta elektronik yang dapat di buka di komputer
desktop, Windows Mobile dan Apple IOS.
Dengan Carry Map Anda bisa mendapatkan alat produksi profesional untuk
membuat panduan spasial, rencana eksplorasi, peta pekerjaan, rekreasi dan

10
rencana daya tarik untuk tujuan dukungan navigasi dan informasi. Semua dapat
anda sediakan dengan mudah bagi pengguna non GIS dan tanpa harus mereka
mempelajari perangkat lunak tertentu untuk membukanya.
Carry Map bekerja dengan cara mereproduksi dokumen ArcGis anda
menjadi peta dalam format exe yang dapat anda batasi penggunaanya dan dapat
di berikan kepada semua orang. Keluaran aplikasi peta dapat berjalan pada
komputer Windows, Windows Mobile atau perangkat IOS.
Sedangkan buffering yaitu analisis yang akan menghasilkan buffer atau
penyangga yang bisa berbentuk lingkaran atau polygon yang melingkupi suatu
objek sebagai pusatnya, sehingga kita bisa mengetahui berapa luas jangkauan
pelayanannya. Pada buffering gardu ini, dibuat dengan radius 500 meter dari
pusat gardu yang dijadikan objek yaitu gardu CS3. Yang artinya, gardu CS3
hanya menyalurkan listrik ke pelanggan hanya sepanjang radius 500 meter.
diluar radius 500 meter diasumsikan pelanggan akan mengalami drop tegangan.

Gambar 2.4 Buffer Gardu Distribusi CS3

11
Untuk menghitung jarak drop tegangan JTR dengan beban merata
seimbang maka digunakan rumus :

( )
Drop Tegangan (%) =

Keterangan :

Drop Tegangan % = jatuh tegangan dalam %

P = Daya Nominal yang tersalur (VA)

L = Panjang Jaringan (km)

R = Resistensi Jaringan (Ohm/km)

X = Reaktansi Jaringan (Ohm/km)

V = Tegangan L-L (400 Volt)

Untuk merencakan panjang jaringan yang menggunakan penghantar tipe TIC


3x70+50 mm2 maka diketahui nilai :

R = 0.91464 Ohm/km

X = 0.10 Ohm/km

P = 37.47 kVA

Drop Voltage yang di harapkan = 5 %

V = Tegangan L-L (400 Volt)

Cos = 0.9

Sin = 0.422

L=
( )

L=
( )

L = 492.5 ms

Dari perhitungan rencana panjang jaringan maka panjang jaringan yang


direkomendasikan adalah 492.5 ms.

12
2.6.2 Proses Pengambilan Data di Lapangan
a. Profil Gardu Distribusi CS3
Nama Gardu : CS3
Kode gardu : 1681243
GI : Tigaraksa
Penyulang : Keras
Alamat : Kp. Solear
Jenis Gardu : Portal
Merk Trafo :B&D
Kabel Opstig : 4 x 95 mm
Kapasitas Rak TR: 630 A
Jurusan : 4 Jurusan, terpakai 3 jurusan
NH Fuse : 250 A
Total kVA : 250 kVA
Gambar 2.5 Gardu Distribusi CS3
Panjang jaringan : 2.218 kms

b. Pengukuran Tegangan Ujung Pelanggan

Gambar 2.6 Pengukuran Tegangan Ujung Pada Pelanggan

Gambar 2.6 pengukuran tegangan ujung pelanggan pada gardu CS3


tanggal 03 Mei 2017 pukul 14:48 WIB menunjukkan nilai tegangan sebesar 158
volt. Sesuai dengan Standar PLN mengenai drop tegangan, SPLN No. 1 /1995
dimana tegangan standar +5% (231V) dan -10% (198 V) dari tegangan nominal.
Dari data pengukuran tersebut maka nilai tegangan sudah melebihi standar PLN

13
yaitu mencapai -28.13%. Sehingga jatuh tegangan ini menyebabkan peralatan
listrik pelanggan tidak dapat digunakan secara maksimal dan dapat
menyebabkan peralatan listrik menjadi rusak. Untuk membantu menstabilkan
tegangan pelanggan terpaksa menggunakan stabilizer, agar tegangan selalu
berada 220 volt.

Gambar 2.7 Pengukuran Tegangan Pada Gardu Distribusi CS3

Sedangkan pengukuran tegangan pangkal pada tanggal 03 Mei 2017 pukul


15:16 WIB seperti ditunjukkan pada gambar 2.7 , tegangan gardu distribusi CS3
sebesar 226.2 volt.

Gambar 2.8 Jarak gardu CS3 dengan pelanggan ujung menggunakan carry map

14
Pada gambar 2.8 dapat dilihat posisi kita di pelanggan ujung yang
ditunjukkan oleh titik biru terhadap gardu CS3. Dengan menggunakan carry map
dapat diketahui jarak gardu distribusi dengan pelanggan ujung. Pada pengukuran
menggunakan measure distance pada carry map maka didapatkan 869.62 meter.
Hal ini sesuai dengan analisa buffering yang telah dilakukan. Bahwa pelanggan
yang berada diluar radius 500 meter akan mengalami drop tegangan.

2.6.3 Penentuan Lokasi Gardu Sisip


Ruang bebas hambatan atau Right Of Way (ROW) pada gardu distribusi
adalah daerah bebas dimana gardu tersebut berlokasi. Pada ruang tersebut tidak
ada penghalang yang menyebabkan komponen gardu beserta kelengkapannya
bersentuhan dengan pohon atau bangunan. Tersedia jalan masuk keluar gardu
untuk keperluan kegiatan operasi dan pemeliharaan/perbaikan gardu.
Lokasi gardu sisip CS3 ini beralamat di Kp. Solear RT 06 / 04 Ds. Solear,
Kec. Solear, Kab. Tangerang.

Gambar 2.9 Situasi Rencana Lokasi / Tanah Gardu untuk Sisip

2.6.4 Mempersiapkan BATG


Pastikan terlebih dahulu keberadaan peta rencana lokasi pendirian gardu
distribusi, detil konstruksi dan perolehan ijin lokasi gardu. Bila lokasi gardu
berada di tanah sertifikat hak milik, harus diperoleh ijin tertulis penggunaan tanah
untuk gardu dari pemilik tanah. Dalam hal ini ada sosialisasi dari pihak PT PLN
(Persero) dengan pemilik tanah yang ditandai dengan penandatanganan berkas

15
Berita Acara Serah Terima Tanah Gardu (BATG) oleh pemilik tanah dan pihak
PT PLN (Persero) maka proses pembangunan bisa dilanjutkan ke tahap
selanjutnya.
Persyaratan pembuatan BATG jika terdapat sertifikat hak milik :
Fotokopi KTP pemilik tanah
Fotokopi sertifikat hak milik
Sedangkan jika tidak terdapat sertifikat hak milik maka :
Fotokopi KTP pemilik tanah
Fotokopi SPPT PBB (Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang Pajak
Bumi dan Bangunan)
Ada tanda tangan kepala desa pada BATG

Gambar 2.10 Berita Acara Serah Terima Tanah Gardu

16
2.6.5 Proses Pembangunan
Pemasangan gardu distribusi sisipan dimaksudkan untuk mengurangi
beban pada gardu distribusi yang sudah ada sebelumnya dengan memindahkan
sebagian beban ke gardu distribusi sisipan yang baru. Di samping mengurangi
beban dari gardu distribusi yang sudah ada pemasangan gardu distribusi ini juga
dapat mengurangi panjang saluran / radius pelayanan dari gardu distribusi yang
sudah terpasang sebelumnya, sehingga jatuh tegangan pada jaringan distribusi
sekunder juga ikut berkurang.
Dalam pembangunan gardu sisip tipe portal ini sudah menjadi tanggung
jawab bersama antara pihak PT. PLN (Persero) dengan pihak vendor PT. Wasis
Unggul Wisesa yang telah ditunjuk sebagai pelaksananya.
Proses pembangunan gardu distribusi tipe portal :

1. Handling transportasi transformator


Kondisi kritis adalah pada saat memindahkan transformator dari
gudang ke lokasi pemasangan misalnya, juga pada saat
penaikan/penurunan transformator dari/ke atas truk. Ketentuan
penaikan/penurunan transformator distribusi dari truk diharuskann
menggunakan forklift, mobile crane / lifter (truk yang sudah dilengkapi lifter)
atau minimal tripod yang dapat di rakit dilokasi. Penggunaan alat bantu rope
sling dan wire siling hanya direkomendasikan untuk transformator berdaya
<100 kVA, dan posisi sling hanya diletakkan di bawah atau pada dasar
melingkar pada transformator yang akan ditarik, karena tumpuan beratnya
berada di dasar packing transformator. Pelaksanaan penaikan/penurunan ke
atau dari truk harus diperhatikan dengan seksama untuk memastikan tidak
terjadinya kerusakan pada tangki transformator (bila menggunakan forklift)
atau kerusakan isolator (umumnya bila menggunakan crane atau tripod).
Pengangkutan transformator dari gudang penyimpanan ke lokasi gardu
dipersyaratkan / tidak diperbolehkan adanya guncangan guncangan pada
saat dibawa dengan kendaraan.

17
2. Proses penaikan trafo distribusi ke atas tiang

Gambar 2.11 Proses Penaikan Trafo Distribusi


Untuk instalasi ke atas tiang atau platform dudukannya, siapkan
terlebih dahulu takle / lifter dengan kekuatan cukup di tiang beton pada
penggantung cross arm sementara untuk mengangkat transformator,
naikkan transformator dengan seksama, vertikal ke atas dan setelah duduk
di atas cross arm tiang / dudukan pada tiang beton yang dirakit dengan mur
baut yang erat.

3. Pemasangan penghantar pembumian (pentanahan)


Sistem pentanahan pada gardu distribusi digunakan sebagai
pengaman langsung terhadap peralatan dan menusia bila terjadinya
gangguan tanah atau kebocoran arus akibat kegagalan dan manusia bila
terjadinya gangguan tanah atau kebocoran arus akibat kegagalan isolasi dan
tegangan lebih pada peralatan jaringan distribusi. Petir dapat menghasilkan
arus gangguan dan juga tegangan lebih dimana gangguan tersebut dapat
dialirkan ke tanah dengan menggunakan sistem pentanahan. Sistem
pentanahan adalah suatu tindakan pengamanan dalam jaringan distribusi
dan gardu distribusi yang langsung rangkaiannya ditanahkan dengan cara
mentanahkan badan peralatan instalasi yang diamankan, sehingga bila

18
terjadi kegagalan isolasi terhambatlah atau bertahannya tegangan sistem
karena terputusnya arus oleh alat alat pengaman tersebut. Pada gardu
distribusi tipe portal bagian bagian yang perlu dibumikan antara lain :
Titik netral sisi sekunder transformator
Bagian konduktif terbuka (BKT) instalasi gardu
Bagian konduktif ekstra (BKE)
Lightning arrester

Tabel 2.3 Instalasi Pembumian pada Gardu Distribusi Tipe Portal


Ukuran minimal penghantar
No Uraian
pembumian
1 Panel PHB TM (Kubikel) BC 16 mm2
2 Rak kabel TM-TR BC 16 mm2
3 Pintu gardu/pintu besi/pagar besi BC pita 16 mm2 (NYAF)
4 Rak PHP TR BC 50 mm2
5 Badan transformator BC 50 mm2
6 Titik netral sekunder transformator BC 50 mm2

Tahanan pembumian tidak melebihi 1 ohm. Titik netral transformator


dibumikan tersendiri. Pembumian lighting arrester (LA), pembumian BKT dan
BKE, pembumian titik netral transformator dilakukan dengan memakai
elektroda bumi sendiri sendiri, namun penghantar pembumian lightning
arrester, BKT dan BKE dihubungkan dengan kawat tembaga 50 mm2.
Penghantar penghantar pembumian dengan pipa galvanis dengan
diameter 5/8 inch sekurang kurangnya setinggi 3 meter di atas tanah.

4. Pemasangan cut out, arrester, PHB TR, dan instalasi kabel TR


Setelah trafo terpasang di atas tiang, dan penenaman elektroda
pembumian sudah dilakukan, maka proses selanjutnya adalah pemasangan
cut out dan arrester di dudukan yang letaknya dekat dengan trafo distribusi,
hal ini dimaksudkan sebagai proteksi dan kemudahan apabila dilakukan
pemeliharaan.

19
5. Penomeran gardu dan komisioning (finishing)
Setiap gardu distribusi diberikan identitas berupa penomeran gardu,
hal ini dilakukan oleh PT PLN (Persero) agar mudah dalam melakukan
pendataan terhadap aset yang dimiliki untuk dilakukannya proses
pemeliharaan. Dalam memberikan penomoran terhadap gardu baru,
disesuaikan dengan nama lokasi dan antara gardu existing yang sudah
beroperasi. Kemudian penyelesaian akhir (finishing) setelah tahapan
konstruksi pemasangan gardu selesai, maka dilanjutkan dengan uji teknis
dan komisioning yang dilakukan oleh penguji dari pihak PLN sesuai dengan
ketentuan yang berlaku. Dalam melakukan uji teknis komisioning gardu
distribusi tipe portal, penguji dari pihak PLN meakuka beberapa test
terhadap instalasi yang terpasang, seperti :
Melakukan pengukuran level pentanahan dengan earth tester (jangan
sampai nilainya lebih dari 1 ohm)
Mengukur ketahanan isolasi kabel kabel dan komponen instalasi
gardu distribusi yang telah terpasang dengan Megger (kebocoran
arus yang diijinkan setiap kV = 1 mA)
Pengecekan fuse link pada cut out dan NH fuse pada PHB TR,
apakah fuse yang terpasang sesuai dengan beban tegangan yang
akan dioperasikan pada gardu distribusi.
Pengecekan fisik seluruh komponen instalasi yang terpasang apakah
sudahh layak dan tidak ada kecacatan material.
Semua pengujian tersebut dilakukan untuk mengetahui apakah komponen
insalasi dan pemasangannya sesuai dengan standarisasi PLN (SPLN)
sehingga pada saat dioperasikan tidak terjadi permasalahan yang
menyebabkan gangguan karena kegagalan instalasi. Jika pada saat proses
uji teknis dan komisioning lolos, maka gardu distribusi siap untuk
dioperasikan, namun jika uji teknis dan komisioning tidak sesuai kualifikasi
maka pengoperasian gardu distribusi tidak akan mendapat ijin
pengoperasian dari pihak PT PLN sebelum dilakukan perbaikan atau
perapian sesuai rujukan dari hasil uji teknis dan komisioning.

20
6. Gardu Sisip SLR022
Nama Gardu : SLR22
GI : Tigaraksa
Penyulang : Keras
Alamat : Kp. Solear
Jenis Gardu : Portal
Merk Trafo : Trafindo
Kapasitas Rak TR : 800 A
Jurusan : 4 Jurusan, terpakai 2 jurusan
NH Fuse : 160 A
Total kVA : 250 kVA

Gambar 2.12 Gardu Sisip SLR22

Gardu sisip SLR22 memiliki 2 jurusan, panjang JTR jurusan A 395.4


meter dengan 53 pelanggan. Sedangkan jurusan D panjang JTR 764.4 meter
dengan jumlah pelanggan 53.
Tabel 2.4 Pengukuran Beban saat Luar Waktu Beban Puncak Gardu SLR22
Beban Tegangan di Rak TR
Jurusan R S T N RS RT S-T RN SN TN
A 13.18 16.47 11.87 8.78 384 384 381 223 221.3 220.8
D 14.89 26.4 28.6 16.04 - - - - - -

Tabel 2.5 Pengukuran Beban saat Waktu Beban Puncak Gardu SLR22
Beban Tegangan di Rak TR
Jurusan R S T N RS RT S-T RN SN TN
A 24 21 15 20 387 385 382 223 221 221
D 23 42 38 31 - - - - - -

21
7. Nilai Tegangan Ujung Setelah ada Gardu Sisip SLR22

Gambar 2.13 Pengukuran Tegangan Ujung Setelah Pemasangan Gardu Sisip

Setelah dilakukan pemasangan gardu sisip (SLR22), nilai tegangan


terima pada pelanggan ujung sebesar 216.7 volt atau 1.5% dari nilai
nominal.
Berdasarkan data pengukuran yang telah didapatkan maka nilai
tegangan terima pada pelanggan ujung telah memenuhi standar yang
ditentukan oleh SPLN No. 1 / 1995.
Berikut adalah hasil buffer gardu distribusi SLR022 seperti
ditunjukkan pada gambar 2.14

Gambar 2.14 Buffer Gardu Distribusi SLR22

22
2.7 Saving, Gain, Benefit
2.7.1 Saving
Untuk menghitung saving pada suatu gardu distribusi dapat
dilakukan setelah mendapatkan perbandingan terhadap perhitungan
sebelum perbaikan dan sesudah perbaikan. Perhitungan nilai rupiah yang
dapat dihemat, dapat menggunakan rumus sebagai berikut :

Saving = kWh yang dihemat x Biaya Pokok Produksi Tahun 2017

Perolehan saving dari kegiatan perbaikan drop tegangan dapat


dijabarkan pada persamaan berikut :
P = V x I x Cos
Daya pada gardu CS3 sebelum pemasangan gardu sisip :
PFasa R = 223 x 82 x 0.9 = 16547.4 W = 16.54 kW
PFasa S = 220 x 117 x 0.9 = 23166 W = 23.16 kW
PFasa T = 220 x 77 x 0.9 = 15246 W = 15.24 kW
Ppangkal1 = PFasa R + PFasa S + PFasa T
= 16.54 + 23.16 +15.24
= 54.94 kWh

Daya pada pelanggan ujung sebelum pemasangan gardu sisip :


PFasa R = 158.1 x 82 x 0.9 = 11667.8 W = 11.66 kW
PFasa S = 157.0 x 117 x 0.9 = 16532.1 W = 16.53 kW
PFasa T = 158.8 x 77 x 0.9 = 11004.8 W = 11.00 kW
Pujung1 = PFasa R + PFasa S + PFasa T
= 11.66 + 16.53 + 11.00
= 39.19 kW

Selisih daya pangkal dengan daya pelanggan ujung sebelum


pemasangan gardu sisip :
PA = Ppangkal1 - Pujung1 = 54.94 39.19 = 15.75 kW

Daya pada gardu sisip (SLR22) :


PFasa R = 223 x 47 x 0.9 = 9432.9 W = 9.43 kW
PFasa S = 221 x 63 x 0.9 = 12530.7 W = 12.53 kW

23
PFasa T = 221 x 53 x 0.9 = 10541.7 W = 10.54 kW
Ppangkal2 = PFasa R + PFasa S + PFasa T
= 9.43 + 12.53 + 10.54
= 32.5 kW

Daya pada pelanggan ujung setelah pemasangan gardu sisip SLR22 :


PFasa R = 216 x 47 x 0.9 = 9136.8 W = 9.13 kW
PFasa S = 218 x 63 x 0.9 = 12360.6 W = 12.36 kW
PFasa T = 218 x 53 x 0.9 = 10398.6 W = 10.39 kW
Pujung2 = PFasa R + PFasa S + PFasa T
= 9.13 + 12.36 + 10.39
= 31.88 kW

Selisih daya pada pangkal dan pelanggan ujung setelah pemasangan


gardu sisip :
PB = Ppangkal2 Pujung2 = 32.5 31.88 = 0.62 kW
PA PB = 15.75 0.62 = 15.13 kW

Berdasarkan Biaya Pokok Penyediaan (BPP) bulan Juni 2017 sebesar


Rp. 1001.42,-
Saving = Daya yang Dihemat x Biaya Pokok Produksi 2017
= 15.13 x Rp. 1001.42,-
= Rp 15151.48,- / jam
= Rp 15151.48 x 360 jam
= Rp 5.454.533,- / bulan

2.7.2 Gain
Berdasarkan harga jual listrik non subsidi per kWh pada bulan Juni
2017 sebesar Rp 1467.28,-/kWh, maka gain dapat dihitung sebagai
berikut :

Gain = kWh yang dihemat x Harga Jual/kWh 2017


Gain = kWh yang dihemat x Biaya Penjualan Rata rata Tahun 2017
Gain = 15.13 x Rp 1467.28,-
= Rp 22200,- / jam
= Rp 22200 x 360

24
= Rp 7.992.000,- / bulan

2.7.3 Benefit
Manfaat yang diperoleh dari kegiatan Telaah Staf di unit PT. PLN
(Persero) Area Cikupa adalah :
Memperbaiki drop tegangan yang diterima pelanggan ujung pada
gardu distribusi CS3.
Pemasangan gardu sisip dapat mengurangi panjang saluran/radius
pelayanan dari gardu distribusi yang sudah terpasang sebelumnya.
Selain berfungsi untuk meningkatkan kualitas tegangan di ujung
jaringan distribusi, rugi rugi daya yang terjadi dapat ditekan serta
mampu mengantisipasi kepadatan / perkembangan beban.
Memperbaiki citra PT. PLN (Persero) Area Cikupa di sisi pelanggan
Benefit = Gain Benefit = Rp7.922.000 Rp5.454.533= Rp2.467.467,-

25
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
1. Tegangan terima pelanggan ujung pada gardu CS3 sebelum
pemasangan gardu sisip sebesar 158.1 Volt (28.13%). Setelah dilakukan
pemasangan gardu sisip maka nilai tegangan sebesar 216.7 Volt
(1. 5%).
2. Besarnya kWh yang dapat diselamatkan dari perbaikan drop tegangan
adalah 15.13 kWh. Sehingga didapatkan nilai rupiah saving Rp
5.454.533,-/bulan dan rupiah gain sebesar Rp 7.992.000,-/bulan.
3. Analisis buffer berfungsi untuk mempermudah mengetahui wilayah
cakupan suatu objek yang menjadi pusatnya dan berfungsi untuk
mengukur dan memprediksi jangkauan pelayanan.

3.2 Saran
1. Dilakukan pemeriksaan dan pengukuran rutin untuk setiap gardu distribusi.
2. Melakukan inspeksi terhadap sambungan seri SR di masing masing
gardu yang melebihi standar PLN yaitu maksimal 7 sambungan.
3. Analisis buffer dapat diaplikasikan diseluruh area.

26
DAFTAR PUSTAKA

[1] Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik,
PT. PLN (Persero),2010.
[2] SPLN NO.1/1995 Tentang Tegangan Standar
[3] Bahan Ajar KRITERIA DESAIN PERENCANAAN JARINGAN
DISTRIBUSI oleh Wahyudi

ix
LAMPIRAN

Proses Pembangunan Gardu Distribusi

ix
WORKPLAN TS

x
WORKPLAN PROYEKSI JABATAN

xi

Anda mungkin juga menyukai