Anda di halaman 1dari 11

ASPEK PASAR DAN PEMASARAN

1. Menjelaskan pentingnya analisis aspek pasar dan pemasaran pada studi


kelayakan bisnis
2. Menjelaskan tujuan dilakukan analisis aspek pasar dan pernasaran pada studi
kelayakan bisnis
3. Menjelaskan jenis data yang diperlukan untuk analisis aspek pasar dan
pemasaran pada studi kelayakan bisnis
4. Menjelaskan pihak-pihak yang menjadi responden/narasumber untuk
melakukan analisis aspek pasar dan pemasaran pada studi kelayakan bisnis
5. Mcnjelaskan metode pengumpulan data untuk analisis aspek pasar dan
pemasaran pada studi kelayakan bisnis
6. Mcnjelaskan teknik analisis data untuk analisis aspek pasar dan pernasaran
pada studi
7. kelayakan bisnis Melakukan analisis aspek pasar dan pemasaran pada studi
kelayakan bisnis

BAB I

PENDAHULUAN
Analisis aspek pasar dan pemasaran memegang peranan yang sangat penting
sebelum memulai bisnis karena sumber pendapatan utama perusahaan berasal dari
penjualan produk yang dihasilkan. Analisis aspek pasar menganalisis jenis produk
yang akan diproduksi. Banyaknya produk yang diminta oleh konsumen, serta
menganalisis banyaknya produk yang ditawarkan oleh pesaing. Sedangkan analisis
aspek pernasaran menganalisis cara atau strategi agar produk yang dihasilkan dapat
sampai ke konsumen dengan lebih efisien dibandingkan pesaing,
Aspek pasar harus menganut falsafah bisnis "jangan menjual produk yang
dapat kamu buat tapi buatlah produk yang dapat kamu jual ". Falsafah tersebut
rnenunjukkan bahwa untuk memproduksi produk harus melihat potensi pasarnya
terlebih dulu, tidak asal membuat produk, kemudian memasarkan dengan berbagai
upaya. Dengan kata lain, pelaku usaha harus menerapkan konsep pernasaran, bukan
konsep produk maupun konsep produksi. Kesalahan dalam mengukur potensi pasar
sering kali menjadi penyebab kegagalan bisnis. Oleh karena itu. sebelum ide bisnis
dilaksanakan harus dilakukan analisis secara mendalam terhadap aspek pasar dan
pemasaran agar di kernudian hari ide bisnis yang akan dilaksanakan tidak gagal
Karena produk tidak laku di pasar karena jumlah permintaan yang terlalu kecil atau
kalah bersaing dengan produk yang dihasilkan oleh perusahaan lain, atau jumlah
pemasok tidak mencukupi untuk menghasilkan produk pada skala produksi tertentu.
Aspek pernasaran menganalisis apakah produk yang dihasilkan dapat
memberikan nilai lebih tinggi kepada pelanggan dibandingkan produk pesaing. Jika
produk yang dihasilkan dan dibutuhkan oleh konsumen dalam jumlah yang besar,
tetapi harga lebih tinggi, kualitas tidak lebih baik dibandingkan dengan produk
pesaing, dan tidak mudah didapatkan oleh konsumen maka produk yang dihasilkan
tersebut akan ditinggalkan oleh pelanggan.

BAB II
TUJUAN
Analisis aspek pasar dilakukan untuk menjawab pertanyaan "Apakah bisnis
yang akan dijalankan dapat menghasilkan produk yang dapat diterima pasar dengan
tingkat penjualan yang menguntungkan )" Suatu ide bisnis dinyatakan layak
berdasarkan aspek pasar dan pemasaran jika ide bisnis tersebut dapat menghasilkan
produk yang dapat diterima pasar (dibutuhkan dan diinginkan oleh calon konsumen)
dengan tingkat penjualan yang menguntungkan. Secara spesifik analisis aspek pasar
dan pemasaran dalam studi kelayakan bertujuan untuk:
Menganalisis permintaan alas produk yang akan dihasilkan
Menganalisis penawaran atas produk sejenis
Menganalisis ketersediaan rekanan atas pemasok faktor produksi yang
dibutuhkan
Menganalisis ketepatan strategi pemasaran yang akan digunakan
1. Hal yang perlu Dipahami
Sebelum melakukan analisis pada aspek pasar, dasar-dasar manajemen
pemasaran perlu dipahami terlebih dahulu. Oleh karena itu, dalam bab ini sedikit
diulas dasar-dasar manajemen pemasaran untuk mernbantu pembaca mengingat
kembali manajemen pemasaran, seperti bauran pemasaran (produk, harga, promosi
dan distribusi) serta strategi pemasaran (segmentation, targeting, deferentiation, dan
positioning).
1.1 Strategi Bauran Pemasaran (Produk, Harga, Tempat, Promosi)
pasar adalah jumlah seluruh permintaan barang atau jasa oleh pembeli
pembeli potensial, sedangkan Stanton (1984) mendefinisikan pasar sebagai orang
orang yang mempunyai keinginan untuk puas, uang untuk berbelanja, dan kemauan
untuk membelanjakannya. Sedangkan pernasaran merupakan sistem keseluruhan dari
kegiatan usaha yang ditujukan untuk merencanakan, menentukan harga,
mempromosikan. dan mendistribusikan barang dan jasa yang dapat memuaskan
kebutuhan kepada pembeli yang ada maupun pembeli poiensial (Stanton,1984).
a. Product (Produk)
Produk adalah sesuatu yang bisa ditawarkan ke pasar unruk mendapatkan
perhatian, pembelian. pemakaian, atau konsumsi yang dapat memenuhi keinginan
atau kebutuhan. Sedangkan menurut Swasta (1984) produk adalah suatu sifat yang
kompleks. baik dapat diraba maupun tidak dapat diraba, termasuk bungkus, warna.
harga prestise perusahaan, pengecer, pelayanan perusahaan dan pengecer yang
diterima pembeli untuk memuaskan keinginan atau kebutuhannya. Produk yang dapat
ditawarkan ke pasar dapat berupa barang dan jasa. Barang konsumsi dibagi menjadi
tiga golongan berikut.

Barang konvenien
Barang konvenien adalah barang yang mudah pemakaiannya. dapat
ditemukan di banyak tempat, dan tersedia setiap waktu.
Barang shopping
Barang shopping adalah barang yang proses membelinya harus dengan
mencari terlebih dahulu (tidak semudah barang konvenien) dan proses
pembehannya memerlukan pertimbangan yang matang dengan
mempertimbangkan kualitas, harga, kemasan, dan sebagainya.
Barang spesial
Barang spesial adalah barang yang mempunyai ciri khas sehingga
hanya tersedia di tempat-tempat tertentu saja.

Seperti halnya barang konsumsi, barang industri juga dapat dibagi menjadi
beberapa golongan.
Bahan baku
Bahan baku adalah barang yang digunakan untuk membuat barang lain
dan sebagainya.
Bahan setengah jadi
Bahan setengah jadi adalah bahan yang sudah masuk proses produksi,
tetapi masih perlu di proses lebih lanjut untuk menjadi produk akhir.
Perlengkapan operasi
Perlengkapan operasi adalah barang-barang yang digunakan untuk
membantu kelancaran proses produksi maupun kegiatan lain yang ada dalam
perusahaan,
Instalansi
Instalansi adalah alat produksi utama yang ada dalam perusanaan
untuk jangka waktu lama.
Peralatan ekstra
Peralatan ekstra adalah alat-alat yang digunakan untuk membantu
peralatan ulama atau instalansi dan sebagainya

Berbeda dengan produk yang berupa barang, produk yang berupa jasa memiliki
karakteristik tertentu, yaitu:
Tidak dapat diraba
Produk yang berupa jasa tidak dapat di raba, hanya dapat dirasakan
manfaatnya.
Tidak dapat dipisahkan
Proses produksi dengan proses konsumsi pada produk jasa tidak bisa
dipisahkan. Proses konsumsi berlangsung bersamaan dengan proses produksi.
Sangat beragam
Produk berupa jasa sangat beragam spesifikasinya sehingga lebih sulit untuk
distandarisasikan dibandingkan dengan produk berupa barang.
Tidak dapat disimpan
Karena proses produksi dan proses konsumsi produk jasa bersamaan maka
produk jasa tidak dapat disimpan untuk konsumsi pada saat yang akan datang.

Bauran pemasaran untuk produk jasa tidak lagi 4P, tetapi menjadi 5P, yaitu :
(1) Product (produk)
(2) Price (harga)
(3) Promotion(promosi)
(4) Place (tempat/distribusi)
(5) People (orang).

Penyusun studi kelayakan bisnis harus mengetahui posisi produk dalam siklus
kchidupan produk. Pada umumnya siklus kehidupan produk dibagi menjadi lima
tahap, yaitu
Tahap perkenalan
Jenis produk yang dihasilkan masih baru dan belum dikenal pasar, jumlah
pesaing belum ada, penjualan mengalami peningkatan meskipun kecil, dan
laba yang diperoleh masih sangat keci
Tahap pertumbuhan
Jenis produk yang dihasilkan masih relatif baru, tetapi masyarakat sudah mulai
mengenal produk tersebut, pesaing sudah mulai masuk, penjualan mengalami
peningkatan, dan laba yang diperoleh mulai meningkat.
Tahap kedewasaan
Jenis produk yang dihasilkan sudah tidak baru lagi dan masyarakat sudah
mengenal produk tersebut dengan baik, pesaing sudah banyak, penjualan
mengalami peningkatan. dan laba sudah sangat tinggi
Tahap kejenuhan
Jenis produk yang dihasilkan sudah tidak baru Iagi dan hampir semua
masyarakat sudah mengetahui produk tersebut dengan baik, penjualan masih
meningkat dengan laju pertumbuhan yang menurun, pesaing sudah sangat
banyak, dan laba mulai menurun.
Tahap kemunduran
Jenis produk yang dihasilkan sudah dapat dikatakan kuno dan hampir semua
masyarakat sudah mengenal produk tersebut dengan baik, pesaing sudah
sangat banyak, penjualan terus mengalami penurunan, dan laba mulai
menurun

b. Price ( Harga)
Harga adalah sejumlah uang dan atau barang yang dibutuhkan untuk
mendapatkan kombinasi dari barang lain yang disertai dengan pemberian jasa.
Penentuan tingkat harga sangat menentukan keberhasilan sebuah bisnis. Oleh karena
itu, analisis yang mendalam mengenal faktor-faktor yang menentukan tingkat harga
diperlukan untuk menentukan harga. Pendekatan-pendekatan yang digunakan adalah
sebagai berikut.
1) Cost Based Pricing (Penetapan harga berdasarkan biaya)
Metode cost-based pricing merupakan metode penetapan harga berdasarkan
biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk tersebut.
Cost Plus Pricing (Penetapan harga biaya plus)
Metode ini merupakan metode penetapan harga jual berdasarkan biaya tolal
per unit untuk menghasilkan barang tersebut ditambah dengan marjin
keuntungun yang diharapkan. Biaya Total + Marjin = Harga Jual
Mark-Up Pricing (Metode Mark-Up)
Perhitungan metode ini hampir sama dengan perhitungan pada metode cost
plus pricing. Perbedaannya adalah bahwa metode mark-up ini diterapkan
terhadap produk yang dibeli untuk langsung dijual kembali kepada pihak lain
tanpa memerlukan pengolahan lebih lanjut, sedangkan dalam metode cost plus
produk dibuat atau dibiayai sendiri kemudian dijual kepada pihak lain
sehingga penetapan metode ini banyak dipakai oleh pedagang atau perantara.
Formula yang digunakan dalam metode ini adalah sebagai berikut.
Harga Beli + Mark Up= Harga Jual

2) Value Based Pricing (penetapan harga berdasarkan nilai)


Metode value based pricing merupakan metode penetapan harga dengan
menggunakan satu persepsi nilai dari pembeli (bukan dari biaya penjualan) untuk
rnenetapkan suatu harga.
3) Competition Based Pricing (penetapan harga berdasarkan
persaingan).
Metode ini merupakan metode penetapan harga dengan mempertimbangkan harga
yang ditetapkan oleh pesaing.
Going Rate Pricing (penetapan harga berdasarkan harga yang berlaku)
Perusahaan mendasarkan harganya pada harga pesaing dan kurang
rnernperhatikan biaya dan permintaannya.
Scaled Bid Pricing (penetapan harga penawaran tertutup)
Perusahaan menetapkan pesaing dan bukan berdasarkan hubungan yang kaku
atas biaya atau permintaan perusahaan.

c. Promotion (Promosi)
Pengertian promosi menurut Stanton (1984) adalah kombinasi dari periklanan.
Personal seling, dan alat promosi lainnya yang direncanakan untuk mencapai tujuun
program penjualan. Sedangkan Kotler (1997) mendefinisikan promosi sebagai semua
akivitas yang dilakukan perusahaan untuk mengomunikasikan dan mempromosikan
produk pada target pasar, beberapa jenis alat-alat promosi sebagai berikut.
Advertising (periklanan)
Personal Selling (penjualan perorangan)
Public relation (publisitas)
Sales promotion (promosi penjualan)
d. Place (Tempat atau Distribusi)
Distribusi merupakan semua kegiatan yang dilakukan perusahaan dengan
tujuan membuat produk yang dibutuhkan dan diinginkan oleh konsumen dapat dengan
mudah diperoleh pada waktu dan tempat yang tepat, Sedangkan saluran distribusi
merupakan saluran yang digunakan untuk menyalurkan barang dari produsen sampai
ke tangan konsumen akhir.
Beberapa saluran yang dapat digunakan untuk menyalurkan produk dan pihak
produsen sampai ke tangan konsumen adalah sebagai berikut :
Pedagang
Pedagang merupakan perantara yang memiliki hak penuh atas barang yang
diperjual belikan. Pedagang dikelompokkan menjadi dua, yaitu pedagang
besar dan pengecer.
Agen
Agen merupakan perantara yang tidak mempunyai hak milik alas barang yang
diperjual belikan. Agen dikelompokkan menjadi dua, yaitu agen penunjang
dan agen pelengkap.

1.2 Strategi Pemasaran (segmentation, targeting, defferentiatiou, positioning)


Strategi pemasaran adalah serangkaian tujuan dan sasaran, kebijakan serta
aturan yang memberi arah kepada usaha-usaha pernasaran dari waktu ke waktu pada
masing-masing tingkatan serta lokasinya. Kotler (1997) menyatakan bahwa strategi
pemasaran modern secara umum terdiri dari tiga tahap. yaitu segrnentasi pasar
(segmenting), penetapan pasar sasaran, (targeting). dan penetapan posisi pasar
(positioning). Setelah mengetahui segmen pusar, target pasar, dan posisi pasar maka
strategi bauran pernasaran (marketing mix) yang terdiri dari strategi produk, harga,
penyaluran/distribusi, dan promosi (Assauri, 1999) dapat disusun. Berikut uraian
tentang segmentasi pasar (segmenting). penetapan pasar sasaran (targeting). dan
penetapan posisi pasar (positioning).
a. Segmentasi Pasar (Segmenting)
Segmentasi pasar merupakan kegiatan membagi-bagi pasar yang bersifat heterugen
dari
suatu produk ke dalam satuan-satuan pasar (segmen pasar) yang bersifat homogen
(Swasta,1984). Pasar suatu produk sangat beraneka ragam, baik dilihat dari sisi
kebutuhan, keinginan, maupun dari daya beli. Segmentasi pasar dapat dilakukan
dengan beberapa cara berikut.

Segmentasi geografis
Segmentasi geografis adalah kegiatan membagi-bagi pasar yang didasarkan atas
lokasi konsumen atau daerah penjualan. Lokasi konsumen meliputi lokasi geografis
konsumen atau lokasi daerah penjualan, yang terdiri dari lokasi kota dan desa, lokasi
pantai dan pegunungan, dan lain sebagainya.
Segmentasi demografis
Segmentasi dernografis adalah kegiatan membagi-bagi pasar berdasarkan faktor-
faktor demografis, seperti umur, jenis kelamin, suku, agama, kebangsaan. pendidikan,
maupun pekerjaan.
Segmentasi psikografis
Segmentasi psikografis adalah kegiatan mernbagi-bagi pasar berdasarkan faktor-
faktor
psikologis. seperti kepribadian, sikap, opini. dan gaya hidup.

b. Penetapan Pasar Sasaran (Targeting)


Pemilihan target pasar perlu mempertimbangkan hal-hal berikut.
Sumber daya perusahaan
Sumber daya perusahaan yang kuat memungkinkan perusahaan untuk memilih
strategi pembedaan maupun dengan strategi pembedaan.
Variabilitas produk
Pemasaran tanpa pembedaan cocok untuk produk yang standar, seperti telur, gula
pasir,
Tahapan produk dalam daur hidup
Produk pada tingkat kedewasaan dalam siklus hidup produk lebih cocok
menggunakan
strategi konsentrasi. yaitu memilih salah satu target pasar.
Variabilitas pasar
Jika selera pasar cenderung homogen maka strategi tanpa pembedaan akan lebih tepat.
Strategi pesaing
Jika pesaing menggunakan strategi tanpa pembedaan maka perusahaan akan lebih
dihargai jika menggunakan strategi dengan pembedaan.

c. Diferensiasi
Diferensiasi dapat dilakukan melalui lima dimensi berikut.
Diferensiasi produk, membedakan produk utama berdasarkan keistimewaan,
kinerja, kesesuaian. daya tahan, keandalan, kemudahan untuk diperbaiki, gaya.
dan rancangan produk.
Diferensiasi pelayanan, membedakan pelayanan utama berdasarkan
kemudahan pemesanan, pengiriman, pemasangan, pelatihan pelanggan.
konsultasi pelanggan, pemeliharaan, dan perbaikan,
Diferensiasi personil, membedakan personil perusahaan berdasarkan
kemampuan, kesopanan, kredibilitas, dapat diandalkan, cepat tanggap, dan
komunikasi yang baik.
Diferensiasi saluran, langkah pembedaan melalui cara membentuk saluran
distribusi, jangkauan, keahlian, dan kinerja saluran-saluran tersebut.
Diferensiasi citra, mernbedakan citra perusahaan berdasarkan perbedaan
identitas melalui penetapan posisi, perbedaan lambang, dan perbedaan iklan.

d. Penetapan Posisi Pasar (Positioning)


Positioning merupakan elemen yang sangat utama dalam suatu strategi pemasaran.
Sebuah perusahaan dapat menentukan posisinya melalui persepsi pelanggan terhadap
produknya dan produk pesaingnya sehingga akan dihasilkan peta persepsi. Dengan
menggunakan informasi dari peta persepsi itu, berbagai strategi penentuan posisi
dapat dikenali.
Positioning menurut atribut produk, yaitu usaha memosisikan diri menurut
atribut produknya.
Positioning menurut manfaat, yaitu usaha memosisikan produk sebagai
pemimpin dalam suatu manfaat tertentu.
Positioning menurut harga/ kualitas, yaitu usaha memosisikan produk sebagai
yang terbaik (harga dan kualitas) terbaik.
Positioning menurut penggunaan/penerapan, yaitu usaha memosisikan produk
sebagai yang terbaik untuk sejumlah penggunaan/ penerapan.
Positioning menurut pemakai, yaitu usaha memosisikan produk sebagai yang
terbaik untuk sejumlah kelompok pemakai.
Positioning menurut pesaing, yaitu usaha mempromosikan produk diri sebagai
yang lebih baik dibandingkan pesaing utamanya.
Positioning menurut kategori produk, yaitu usaha memosisikan produk
sebagai pemimpin dalam suatu kategori produk
BAB III
KESIMPULAN
Kesimpulan aspek pasar dan pemasaran dilakukan dengan menganalisis
tingkat kemampuan perusahaan untuk mencapai volume penjualan yang
menguntungkan. Untuk mempermudah membuat kesimpulan pada aspek pasar dan
pemasaran.

Anda mungkin juga menyukai