Anda di halaman 1dari 2

TITIK LELEH SENYAWA ORGANIK

1. Struktur naftalena

Rumus stuktur : C10H8


2. Apa yang dimaksud dengan tititk leleh dan bagaimana hubungannya dengan kemurnian suatu
zat ?
Jawab :

Titik leleh adalah temperatur dimana zat padat berubah wujud menjadi zat cair pada
tekanan satu atmosfer. Dengan kata lain, titik leleh merupakan suhu ketika fase padat dan cair
sama-sama berada dalam kesetimbangan.
Titik leleh zat padat adalah suhu di mana zat tersebut akan berubah wujud menjadi cair.
Titik leleh suatu zat padat tidak mengalami perubahan yang berarti dengan adanya perubahan
tekanan. Pengaruh ikatan hidrogen terhadap titik leleh tidak begitu besar karena pada wujud
padat jarak antarmolekul cukup berdekatan dan yang paling berperan terhadap titik leleh adalah
berat molekul zat dan bentuk simetris molekul. Titik leleh senyawa organik mudah untuk
diamati sebab temperatur dimana pelelehan mulai terjadi hampir sama dengan temperatur
dimana zat telah habis meleleh semuanya.
Dengan mengetahui titik leleh suatu zat, maka kita dapat mengetahui kemurnian suatu
zat. Untuk zat-zat murni, pada umumnya memiliki titik leleh yang lebih tinggi dibandingkan
ketika zat tersebut telah tercampur dengan zat lain.
Zat padat tidak murni, akan menyebabkan penyimpangan dari titik leleh senyawa
murninya yang berupa penurunantitik leleh dan perluasan range titik leleh.
3. Berapa titik leleh naftalen ?
Jawab : 80.26 C
4. Mengapa metode ini tidak digunakan untuk mencari titik leleh senyawa anorganik ?
Jawab :
Titik leleh organik rendah, dan titk leleh anorganik tinggo Titik lelehs e n y a w a
o r g a n i k m u d a h u n t u k d i a m a t i s e b a b t e m p e r a t u r d i m a n a pelelehan
mulai terjadi hampir sama dengan temperatur dimana zat telahhabis meleleh semuanya.
REKRISTALISASI DAN SUBLIMASI

1. Prinsip rekristalisasi adalah perbedaan kelarutan antara zat yang akan dimurnikan dengan
kelarutan zat pencampur atau pencemarnya. Larutan yang terjadi dipisahkan satu sama lain,
kemudian larutan zat yang diinginkan dikristalkan dengan cara menjenuhkannya.
2. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam memilih pelarut yang sesuai adalah
sebagai berikut:
1. Pelarut tidak hanya bereaksi dengan zat yang akan dilarutkan.
2. Pelarut hanya dapat melarutkan zat yang akan dimurnikan dan tidak melarutkan zat
pencemarnya.
3. Titik didh pelarut harus rendah, hal ini akan mempermudah pengeringan Kristal
yang terbentuk.
4. Titik didih harus lebih rendah dari titik leleh zat yang akan dimurnikan agar zat
tersebut tidak terurai.
3. Syarat utama terbentuknya kristal dari suatu larutan adalah larutan induk harus dibuat dalam
kondisi lewat jenuh (supersaturated). Yang dimaksud dengan kondisi lewat jenuh adalah
kondisi dimana pelarut (solven) mengandung zat terlarut (solute) melebihi kemampuan pelarut
tersebut untuk melarutkan solute pada suhu tetap. Atau kalau diilustrasikan dengan sebuah
kelas, jika kapasitas suatu kelas adalah 80 mahasiswa, karena hanya ada 80 kursi. Maka
mahasiswa ke-81 yang masuk ke kelas adalah mahasiswa yang membuat kondisi kelas lewat
jenuh.

Selanjutnya, bagaimana cara untuk mencapai kondisi supersaturasi yang diinginkan ?


Berdasarkan teori, solubilitas padatan dalam cairan akan menurun seiring dengan penurunan
suhu (pendinginan). Seiring dengan penurunan suhu, saturasi akan meningkat sedemikian
hingga, sampai tercapai kondisi supersaturasi.
Pendinginan adalah salah satu dari 4 cara yang dapat digunakan untuk mencapai kondisi
supersaturasi. Akan tetapi cara ini hanya dapat dilakukan jika, solubilitas padatan dalam larutan
sangat dipengaruhi oleh suhu
Tiga metode lain yang dapat digunakan untuk mencapai kondisi supersaturasi adalah
penguapan solven sehingga konsentrasi larutan menjadi makin pekat, penambahan senyawa
lain, non solven, ke dalam larutan yang akan menurunkan solubilitas padatan dan reaksi
kimia.

4. Tahap Tahap rekristalisasi adalah :

1. Pelarut : melarutkan zat pengotor pada Kristal.


2. Penyaringan : memisahkan zat pengotor dari larutan Kristal yang murni.
3. Pemanasan : menguapkan dan menghilangkan pelarut dari Kristal.
4. Pendinginan : mengkristalkan kembali Kristal yang lebih murni.