Anda di halaman 1dari 36

P1

HALAMAN PENGESAHAN

Kelompok : 4 / Senin

Nama : Tri Hanly Maurice 21030115140183

Chintya Chandra Anggrahen 21030115120077

Isdayana Yogi Pratiwi 21030115120088

Materi : Hidrodinamika Reaktor

Telah disahkan pada,

Hari :

Tanggal :

Semarang, September 2017

Mengetahui,

Dosen Pembimbing Laboran Dosen


Pembinbing

Ir. Kristinah Haryani, MT Jufriyah, ST.Luqman Buchori, S.T., M.T.


NIP. 196402141991022002 NIP. 1970010919970 NIP. 19710501 199702 1 001

ii
P1

RINGKASAN

Reaktor merupakan alat utama pada industri yang digunakan untuk proses kimia
yaitu untuk mengubah bahan baku menjadi produk. Reaktor dapat diklasifikasikan atas
dasar cara operasi, geometrinya, dan fase reaksinya. Hidrodinamika reaktor sendiri
mempelajari perubahan dinamika cairan dalam reaktor sebagai akibat laju alir yang
masuk reaktor dan karakterisik cairannya. Hidrodinamika reaktor meliputi hold up gas
(fraksi gas saat penghamburan) dan laju sirkulasi cairan. Tujuan percobaan ini akan
mempelajari hidrodinamika pada reactor air-lift terutama pengaruh konsentrasi
terhadap terhadap hold up gas, laju sirkulasi, dan koefisien transfer massa gas-cair.
Hidrodinamika reaktor mempelajari perubahan dinamika cairan dalam reaktor
sebagai akibat laju alir yang masuk reaktor. Hidrodinamika reaktor meliputi hold up gas
(rasio volume gas terhadap gas cairan dalam reaktor) dan laju sirkulasi cairan disperse
dalam fase tersebut. Variabel tetap dalam percobaan ini yaitu tinggi cairan 90 cm,
konsentrasi Na2S2O3.5H2O 0,1N dan laju alir gas masuk 6 liter/menit. Sedangkan variabel
berubahnya yaitu konsentrasi Na2SO3masing-masing 0,026 N, 0,032N, 0,038N. Prosedur
percobaan adalah menentukan hold up pada riserdan downcomer dengan melihat
perubahan ketinggian inverted manometer sebelum dan sesudah ditambahkan Na2SO3.
Kemudian menentukan konstanta perpindahan massa gas-cair dengan mencampurkan
sampel 10 ml dan KI 5 ml. Dititrasi dengan Na2S2O3.5H2O, ditetesi amilum dan dititrasi
kembali sampai volume titran konstan tiap 5 menit pengambilan sampel. Setelah itu
menentukan laju sirkulasi dengan mengukur waktu yang dibutuhkan oleh cairan dengan
indikator zat warna untuk mencapai lintasan yang ditentukan.
Dari percobaan yang telah dilakukan, nilai hold up gas pada riser dan downcomer
semakin menurun seiring dengan bertambahnya konsentrasi Na2SO3. Konsentrasi Na2SO3
semakin besar maka viskositas cairan semakin besar, gelembung udara yang terdispersi
didalam air berkurang sehingga fraksi volume udara dalam larutan berkurang. Pengaruh
konsentrasi Na2SO3 terhadap kLa berbanding terbalik. KLa naik karena konsentrasi Na2SO3
yang besar berakibat jumlah O2 yang bereaksi menjadi bertambah dan perpindahan oksigen
menjadi cepat.

iii
P1

PRAKATA

Puji syukur saya ucapkan kepada Allah SWT, karena atas rahmat dan hidayah-
Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan laporan proses dengan baik.

Tak lupa saya ucapkan terima kasih kepada :

1. Luqman Buchori, S.T., M.T. sebagai dosen pengampu materi Hidrdinamika


Reaktor, dan semua asisten yang telah membimbing sehingga laporan ini dapat
terselesaikan.
2. Fachmy Adji Pangestu selaku koordinator asisten yang juga telah membantu kami
sehingga dalam rangkaian kegiatan praktikum proses.
Laporan resmi ini merupakan laporan resmi terbaik yang saat ini bisa kami, namun kami
menyadari pasti ada kekurangan yang perlu kami perbaiki. Maka dari itu kritik dan saran yang
sifatnya membangun sangat kami harapkan.

Semarang, 23 Oktober 2017

Penyusun

iv
P1

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................................... ii
RINGKASAN ............................................................................................................... iii
PRAKATA .................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang............................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................... 1
1.3 Tujuan Percobaan .......................................................................................... 1
1.4 Manfaat Percobaan ........................................................................................ 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................. 3
2.1 Reaktor Kolom Gelembung dan Air-Lift ...................................................... 3
2.2 Hidrodinamika Reaktor ................................................................................. 4
2.3 Perpindahan Massa ........................................................................................ 6
2.4 Kegunaan Hidrodinamika Reaktor dalam Industri ........................................ 8
BAB III METODOLOGI PERCOBAAN .................................................................. 9
3.1 Rancangan Praktikum .................................................................................... 9
3.1.1 Skema Rnacangan Percobaan ............................................................... 9
3.1.2 Variabel Operasi ................................................................................... 9
3.2 Bahan dan Alat yang Digunakan ................................................................... 9
3.3 Gambar Rangkaian Alat ................................................................................ 10
3.4 Prosedur Praktikum ....................................................................................... 10
BAB III HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN ........................................... 10
4.1 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Hold-Up Gas ............................. 12
4.2 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Laju Sirkulasi ............................ 13
4.3 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Koefisien Transfer Massa Gas-.
Cair ................................................................................................................ 14
4.4 Hubungan antara Waktu Tinggal dan Koefisien Transfer Massa Gas-Cair .. 15
BAB V PENUTUP ........................................................................................................ 10

v
P1

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 14


LEMBAR PERHITUNGAN ....................................................................................... A-1

vi
P1

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Hold-Up Gas ............................. 12

Tabel 4.2 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Laju Sirkulasi ............................ 13

Tabel 4.3 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Koefisien Transfer Massa Gas ..

-Cair ............................................................................................................... 14

Tabel 4.4 Hubungan antara Waktu Tinggal dan Koefisien Transfer Massa Gas-Cair .. 15

Tabel 2.1 Kandungan Gizi Pada Buah Jambu Biji Per 100 gr Buah ................................. 3

Tabel 3.1 Variabel Operasi


............................................................................................................................................ 1
6

Tabel 3.2 Gambar Alat


............................................................................................................................................ 1
7

vii
P1

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tipe Reaktor Air-Lift .................................................................................. 3

Gambar 3.1 Skema Rancangan Percobaan ..................................................................... 9

Gambar 3.2 Rangkaian Alat Hidrodinamika Reaktor ..................................................... 10

Gambar 4.1 Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Hold-Up Gas ............... 12

Gambar 4.2 Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Laju Sirkulasi .............. 13

Gambar 4.3 Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO4 dan Koefisien Transfer Massa

Gas-Cair ....................................................................................................... 14

Gambar 4.4 Grafik Hubungan antara Waktu Tinggal dan Koefisien Transfer Massa Gas-

Cair .............................................................................................................. 15

viii
P1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Reaktor merupakan alat utama pada industri yang digunakan untuk proses kimia
yaitu untuk mengubah bahan baku menjadi produk. Reaktor dapat diklasifikasikan atas
dasar cara operasi, geometrinya, dan fase reaksinya. Berdasarkan cara operasinya dikenal
reaktor batch, semi batch, dan kontinyu. Jika ditinjau dari geometrinya dibedakan menjadi
reaktor tangki berpengaduk, reaktor kolom, reaktor fluidisasi. Sedangkan bila ditinjau
berdasarkan fase reaksi yang terjadi didalamnya, reaktor diklasifikasikan menjadi reaktor
homogen dan reaktor heterogen.
Reaktor heterogen adalah reaktor yang digunakan untuk mereaksikan komponen yang
terdiri dari minimal 2 fase, seperti fase gas-cair. Reaktor yang digunakan untuk kontak fase
gas-cair, diantaranya dikenal reaktor kolom gelembung (bubble column reaktor) dan reaktor
air-lift. Reaktor jenis ini banyak digunakan pada proses industri kimia dengan reaksi yang
sangat lambat, proses produksi yang menggunakan mikroba (bioreaktor) dan juga pada unit
pengolahan limbah secara biologis menggunakan lumpur aktif.
Pada perancangan reaktor pengetahuan kinetika reaksi harus dipelajari secara
komprehensif dengan peristiwa-peristiwa perpindahan massa, panas dan momentum untuk
mengoptimalkan kinerja reaktor. Fenomena hidrodinamika yang meliputi hold up gas dan
cairan, laju sirkulasi merupakan faktor yang penting yang berkaitan dengan laju perpindahan
massa. Pada percobaan ini akan mempelajari hidrodinamika pada reaktor air-lift, terutama
berkaitan dengan pengaruh laju alir udara, viskositas, dan densitas terhadap hold up, laju
sirkulasi dan koefisien perpindahan massa gas-cair pada sistem sequantial batch.

1.2.Rumusan Masalah
Pada perancangan reaktor, fenomena hidrodinamika merupakan faktor penting yang
berkaitan dengan laju perpindahan massa. Fenomena hidrodinamika sendiri meliputi hold
up gas dan cairan serta laju sirkulasi. Pada percobaan ini akan mempelajari hidrodinamika
pada reaktor air-lift, terutama berkaitan dengan pengaruh konsentrasi Na2SO3 terhadap
hold up () baik pada area riser maupun area downcomer, laju sirkulasi (Ul) dan koefisien
perpindahan massa gas-cair (Kla).

1.3.Tujuan Percobaan
1. Menentukan pengaruh konsentrasi Na2SO3 terhadap hold-up gas ().

1
P1

2. Menentukan pengaruh konstentrasi Na2SO3 terhadap laju sirkulasi (VL).


3. Menentukan pengaruh konstentrasi Na2SO3 terhadap koefisien transfer massa gas-cair
(KLa).
4. Menentukan hubungan waktu tinggal Na2SO3 dengan KLa

1.4.Manfaat Percobaan
1. Mahasiswa dapat menentukan pengaruh konstentrasi Na2SO3 terhadap hold up gas ().
2. Mahasiswa dapat menentukan pengaruh konstentrasi Na2SO3 terhadap laju sirkulasi
(VL).
3. Mahasiswa dapat menentukan pengaruh konstentrasi Na2SO3 terhadap koefisien
transfer massa gas-cair (KLa).
4. Mahasiswa dapat menentukan hubungan waktu tinggal Na2SO3 dengan KLa.

2
P1

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Reaktor Kolom Gelembung dan Air-Lift


Reaktor adalah suatu alat tempat terjadinya suatu reaksi kimia untuk mengubah
suatu bahan menjadi bahan lain yang mempunyai nilai ekonomis lebih tinggi. Reaktor Air-
lift adalah reaktor yang berbentuk kolom dengan sirkulasi aliran. Kolom berisi cairan atau
slurry yang terbagi menjadi 2 bagian yaitu raiser dan downcomer. Raiser adalah bagian
kolom yang selalu disemprotkan gas dan mempunyai aliran ke atas. Sedangkan downcomer
adalah daerah yang tidak disemprotkan gas dan mempunyai aliran ke bawah. Pada zona
downcomer atau riser memungkinkan terdapat plate penyaringan pada dinding, terdapat
satu atau dua buah baffle. Jadi banyak sekali kemungkinan bentuk reaktor dengan
keuntungan penggunaan dan tujuan yang berbeda-beda (Widayat, 2004).
Reaktor bergelembung dibedakan menjadi dua, yaitu kolom gelembung (bubble
column) dan reaktor airlift. Reaktor airlift sendiri dikelompokkan menjadi dua, yaitu:
reaktor airlift dengan internal loop dan external loop (Christi, 1989; William, 2002).
Reaktor air-lift dengan internal loop merupakan kolom bergelembung yang dibagi menjadi
2 bagian, riser dan downcomer dengan internal baffle dimana bagian atas dan bawah raiser
dan downcomer terhubung. Reaktor air-lift dengan eksternal loop merupakan kolom
bergelembung dimana riser dan downcomer merupakan 2 tabung yang terpisah dan
dihubungkan secara horizontal antara bagian atas dan bawah reaktor. Selain itu reaktor air-
lift juga dikelompokkan berdasarkan sparger yang dipakai, yaitu statis dan dinamis. Pada
reaktor air lift dengan sparger dinamis, sparger ditempatkan pada riser dan atau downcomer
yang dapat diubah-ubah letaknya (Christi, 1989 dan William, 2002).
Secara teoritis reaktor air-lift digunakan untuk beberapa proses kontak gas-cairan
atau slurry. Reaktor ini sering digunakan untuk beberapa fermentasi aerob, pengolahan
limbah, dan operasi-operasi sejenis.

Gambar 2. 1. Tipe Reaktor Air-lift

3
P1

Keuntungan penggunaan reaktor air-lift dibanding reaktor konvensional lainnya,


diantaranya:
1. Perancangannya sederhana, tanpa ada bagian yang bergerak
2. Aliran dan pengadukan mudah dikendalikan
3. Waktu tinggal dalam reaktor seragam
4. Kontak area lebih luas dengan input yang rendah
5. Meningkatkan perpindahan massa
6. Memungkinkan tangki yang besar sehingga meningkatkan produk

Kelemahan rekator air lift antara lain :


1. Biaya investasi awal mahal terutama skala besar
2. Membutuhkan tekanan tinggi untuk skala proses yang besar
3. Efisiensi kompresi gas rendah.
4. Pemisahan gas dan cairan tidak efisien karena timbul busa (foaming)
Dalam aplikasi reaktor air-lift terdapat 2 hal yang mendasari mekanisme kerja dari
reaktor tersebut, yaitu hidrodinamika dan transfer gas-cair.

2.2. Hidrodinamika Reaktor


Di dalam perancangan bioreaktor, faktor yang sangat berpengaruh adalah
hidrodinamika reaktor, transfer massa gas-cair, rheologi proses dan morfologi produktifitas
organisme. Hidrodinamika reaktor mempelajari perubahan dinamika cairan dalam reaktor
sebagai akibat laju alir yang masuk reaktor dan karakterisik cairannya. Hidrodinamika
reaktor meliputi hold up gas (fraksi gas saat penghamburan) dan laju sirkulasi cairan.
Kecepatan sirkulasi cairan dikontrol oleh hold up gas, sedangkan hold up gas dipengaruhi
oleh kecepatan kenaikan gelembung. Sirkulasi juga mempengaruhi turbulensi, koefisien
perpindahan massa dan panas serta tenaga yang dihasilkan.

Hold up gas atau fraksi kekosongan gas adalah fraksi volume fase gas pada disperse
gas-cair atau slurry. Hold up gas keseluruhan ().

(1)
dimana: = hold up gas
= volume gas (cc/s)
= volume cairan (cc/s)

4
P1

Hold up gas digunakan untuk menentukan waktu tinggal gas dalam cairan. Hold up
gas dan ukuran gelembung mempengaruhi luas permukaan gas cair yang diperlukan untuk
perpindahan massa. Hold up gas tergantung pada kecepatan kenaikan gelembung, luas
gelembung dan pola aliran. Inverted manometer adalah manometer yang digunakan untuk
mengetahui beda tinggi cairan akibat aliran gas, yang selanjutnya dipakai pada perhitungan
hold up gas ( ) pada riser dan downcomer. Besarnya hold up gas pada riser dan downcomer
dapat dihitung dengan persamaan:

(2)

(3)

(4)

dimana: = hold up gas


= hold up gas riser
= hold up gas downcomer
= densitas cairan (gr/cc)
= densitas gas (gr/cc)
= perbedaan tinggi manometer riser (cm)
= perbedaan tinggi manometer downcomer (cm)
= perbedaan antara taps tekanan (cm)

Hold up gas total dalam reaktor dapat dihitung dari keadaan tinggi dispersi pada saat
aliran gas masuk reaktor sudah mencapai keadaan tunak (steady state). Persamaan untuk
menghitung hol up gas total adalah sebagai berikut:

(5)

Hubungan antara hold up gas riser ) dan donwcomer dapat dinyatakan


dengan persamaan 6 :

(6)
2
dimana: Ar = luas bidang zona riser (cm )
Ad = luas bidang zona downcomer (cm2)

5
P1

Sirkulasi cairan dalam reaktor air lift disebabkan oleh perbedaan hold up gas riser
dan downcomer. Sirkulasi fluida ini dapat dilihat dari perubahan fluida, yaitu naiknya
aliran fluida pada riser dan menurunnya aliran pada downcomer. Besarnya laju sirkulasi
cairan pada downcomer (ULd) ditunjukkan oleh persamaan 7 dan laju sirkulasi cairan pada
riser ditunjukan oleh persamaan 8:

(7)
dimana: Uld = laju sirkulasi cairan pada downcomer (cm/s)
Lc = panjang lintasan dalam reaktor (cm)
tc = waktu (s)

Dikarenakan tinggi dan volumetric aliran liquid pada raiser dan downcomer sama,
maka hubungan antara laju aliran cairan pada riser dan downcomer yaitu:
(8)
dimana: Ulr = laju sirkulasi cairan riser (cm/s)
Uld = laju sirkulasi cairan pada downcomer (cm/s)
Ar = luas bidang zona riser (cm2)
Ad = luas bidang zona downcomer (cm2)

Waktu tinggal tld dan tlr dari sirkulasi liquid pada downcomer dan riser tergantung
pada hold up gas seperti ditunjukan pada persamaan berikut:

(9)
dimana: tlr = waktu tinggal sirkulasi liquid pada riser (s)
tld = waktu tinggal sirkulasi liquid pada downcomer (s)
Ar = luas bidang zona riser (cm2)
Ad = luas bidang zona downcomer (cm2)
= hold up gas riser
= hold up gas downcomer

2.3. Perpindahan Massa


Perpindahan massa antar fase gas-cair terjadi karena adanya beda konsentrasi antara
kedua fase, di mana massa akan berpindah dari sistem yang lebih tinggi konsentrasinya ke
sistem dengan konsentrasi lebih rendah. Kecepatan perpindahan massa sangat dipengaruhi
oleh koefisien perpindahan massa antara fase gas-cair. Koefisien perpindahan massa ini
dipengaruhi secara langsung oleh laju alir gas dalam reaktor, laju alir cairan, viskositas,

6
P1

densitas, suhu, diameter gelembung gas di dalam cairan dan difusivitas gas di dalam cairan.
Kecepatan perpindahan massa ini dapat ditentukan dengan koefisien perpindahan massa.
(Widayat, 2004)
Koefisien perpindahan masssa volumetric (KLa) adalah kecepatan spesifik dari
perpindahan massa (gas teradsobsi per unit waktu, per unit luas kontak, per beda konsentrasi).
KLa tergantung pada sifat fisik dari sistem dan dinamika fluida. Terdapat 2 istilah tentang
koefisien transfer massa volumetric, yaitu:
1. Koefisien transfer massa KLa, dimana tergantung pada sifat fisik dari cairan dan
dinamika fluida yang dekat dengan permukaan cairan.
2. Luas dari gelembung per unit volum dari reaktor
3. Ketergantungan KLa pada energi masuk adalah kecil, dimana luas kontak adalah fungsi
dari sifat fisik design geometri dan hidrodinamika.
Luas kontak adalah parameter gelembung yang tidak bisa ditetapkan. Di sisi lain
koefisien transfer massa pada kenyataannya merupakan faktor yang proposional antara fluks
massa dan substrat (atau bahan kimia yang ditransfer), Ns, dan gradient yang mempengaruhi
fenomena beda konsentrasi. Hal ini dapat dirumuskan dengan persamaan 10:
(10)
dimana: N = fluks massa
KLa = koefisien transfer massa gas-cair (1/detik)
C1 = konsentrasi O2 masuk (gr/l)
C2 = konsentrasi O2 (gr/l)

Untuk perpindahan massa oksigen ke dalam cairan dapat dirumuskan sebagai


kinetika proses, seperti di dalam persamaan 11:

(11)
dimana: C = konsentrasi udara (gr/L)
Koefisien perpindahan gas-cair merupakan fungsi dari laju alir udara atau kecepatan
superfitial gas, viskositas, dan luas area riser dan downcomer/geometric alat.
Pengukuran konstanta perpindahan massa gas-cair dapat dilakukan dengan metode
sebagai berikut :
1. Metode OTR-Cd
Dasar dari metode ini adalah persamaan perpindahan massa (persamaan 11) semua
variabel kecuali K0A dapat terukur. Ini berarti bahwa dapat digunakan dalam sistem

7
P1

kebutuhan oksigen, konsentrasi oksigen dari fase gas yang masuk dan meninggalkan
bioreaktor dapat dianalisa.
2. Metode Dinamik
Metode ini berdasarkan pengukuran C0i dari cairan, deoksigenasi sebagai fungsi waktu,
setelah aliran udara masuk. Deoksigenasi dapat diperoleh dengan mengalirkan oksigen
melalui cairan atau menghentikan aliran udara, dalam hal ini kebutuhan oksigen dalam
fermentasi.
3. Metode Serapan Kimia
Metode ini berdasarkan reaksi kimia dari absorbsi gas (O2, CO2) dengan penambahan
bahan kimia pada fase cair (Na2SO3, KOH). Reaksi ini sering digunakan pada reaksi
bagian dimana konsentrasi bulk cairan dalam komponen gas = 0 dan absorpsi dapat
mempertinggi perpindahan kimia.
4. Metode Kimia OTR-C0i
Metode ini pada dasarnya sama dengan metode OTR-Cd. Namun, seperti diketahui
beberapa sulfit secara terus-menerus ditambahkan pada cairan selama kondisi reaksi
tetap dijaga pada daerah dimana nilai C0i dapat diketahui. C0i dapat diukur dari
penambahan sulfit. Juga reaksi konsumsi oksigen yang lain dapat digunakan.
5. Metode Sulfit
Metode ini berdasarkan pada reaksi reduksi natrium sulfit. Mekanisme reaksi yang
terjadi : Reaksi dalam reaktor :
Na2SO3 + 0.5 O2 Na2SO4 + Na2SO3 (sisa)
Reaksi saat analisa:
Na2SO3 (sisa) + KI + KIO3 Na2SO4 + 2KIO2 + I2 (sisa)
I2 (sisa) + 2Na2SO3 Na2S4O6 + 2 NaI
Mol Na2SO3 mula-mula (a)

(12)
Mol I2 excess (b)

(13)
Mol Na2SO3 sisa (c)

(14)
Mol O2 yang bereaksi (d)

8
P1

(15)
O2 yang masuk reaktor (e)

(16)
Koefisien transfer massa gas-cair (KLa)

(17)
Konstanta 0,008 ini didapatkan berdasarkan persamaan reaksi :

0,5 O2 + SO32- SO42-

Massa Na2SO3 yang dibutuhkan untuk 1 gram O2 :


0,5 mol O2 2 mol Na2SO3 126 gr Na2SO3 gr Na2SO3
x x = 7,875
32 gr O2 0,5 mol O2 1 mol Na2SO3 gr O2

gr Na2SO3 23
7,875 C= 0,0078 0,008
gr O2

n O2 e
KLa = = 0,008
C

2.4. Kegunaan Hidrodinamika Reaktor dalam Industri


Berikut ini beberapa proses yang dasar dalam perancangan dan operasinya
menggunakan prinsip hidrodinamika reaktor:
1. Bubble Column Reactor
Contoh aplikasi bubble column reactor antara lain:
a. Absorbsi polutan dengan zat tertentu (misal CO2 dengan KOH)
b. Untuk bioreactor
2. Air-lift Reactor
Contoh aplikasi air-lift reactor antara lain:
a. Proses produksi laktase (enzim lignin analitik yang dapat mendegradasi lignin)
dengan mikroba
b. Proses produksi glukan (polisakarida yang tersusun dari monomer glukosa dengan
ikatan 1,3 yang digunakan sebagai bahan baku obat kanker dan tumor)
menggunakan mikroba

c. Water treatment pada pengolahan air minum


d. Pengolahan limbah biologis.

9
P1

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1. Rancangan Praktikum


3.1.1. Skema Rancangan Percobaan

Menghitung reagen dan Mengukur Menghitung konsentrasi


ukuran reaktor densitas Na2SO3 dengan titrasi

Analisis data Mengukur


praktikum kecepatan
sirkulasi
Gambar 3.1. Skema Rancangan Percobaan
3.1.2. Variabel Operasi
a. Variabel tetap
hreaktor= 90
Laju alir gas = 5 /
Konsentrasi Na2S2O3.5H2O 0.1 N
b. Variabel berubah
Konsentrasi Na2SO3 = 0.026 N; 0,032 N; 0,038 N
Respon Uji Hasil
a. Tinggi riser dan downcomer
b. Volume titran Na2S2O3.5H2O
c. Densitas cairan
d. Kecepatan sirkulasi

3.2. Bahan dan Alat yang Digunakanan


3.2.1. Bahan yang digunakan
Na2S2O3.5H2O 0.1 N; 300 ml
KI 0,1 N 5ml
Na2SO3 0.0026 N; 0.0032 N; 0.0038 N
Larutan amylum

10
P1

Zat Warna
Aquadest
3.2.2. Alat yang digunakan
Buret, statif, klem
Gelas arloji
Beaker glass
Rotameter
Erlenmeyer
Inverted manometer
Gelas ukur
Sparger
Pipet tetes
Tangki cairan
Kompresor
Reaktor
Sendok reagen
Picnometer

3.3. Gambar Rangkaian Alat

Gambar 3.2. Rangkaian Alat Hidrodinamika Reaktor

Keterangan :
A. Kompresor F. Reaktor
B. Sparger G. Inverted manometer daerah riser
C. Rotameter H. Inverted manometer daerah downcomer
D. Tangki Cairan
E. Pompa

11
P1

3.4. Variabel Operasi


1. Variabel tetap : Hold up gas (), laju sirkulasi (VL), koefisien transfer massa
gas cair (KLa)
2. Variabel Berubah : Konsentrasi Na2SO3 (0.026N, 0.032N, 0.038N)

3.5. Prosedur percobaan


1. Menentukan hold-up pada riser dan downcomer
a. Mengisi reaktor dengan air dan menghidupkan pompa, setelah reaktor terisi air 90
cm maka pompa dimatikan.
b. Menambahkan Na2SO3 sesuai variable (0.026N, 0.032N, 0.038N) ke dalam
reaktor, ditunggu 5 menit agar larutan Na2SO3 larut dalam air.
c. Melihat ketinggian inverted manometer.
d. Hidupkan kompressor kemudian melihat ketinggian inverted manometer setelah
kompresor dihidupkan. Ambil sampel untuk titrasi dan menghitung densitasnya.
e. Menghitung besarnya hold up gas.
2. Menentukan konstanta perpindahan massa gas-cair
a. Mengambil sampel sebanyak 10 ml.
b. Menambahkan KI sebanyak 5 ml ke dalam sampel.
c. Menitrasi dengan Na2S2O3.5H2O 0.1 N sampai terjadi perubahan warna dari coklat
tua menjadi kuning jernih.
d. Menambahkan 3 tetes amilum.
e. Menitrasi sampel kembali dengan larutan Na2S2O3.5H2O 0.1 N.
f. TAT didapat setelah warna putih keruh.
g. Mencatat kebutuhan titran.
h. Ulangi sampai volume titran tiap 5 menit konstan.
3. Menentukan kecepatan sirkulasi
a. Merangkai alat yang digunakan.
b. Mengisi reaktor dengan air dan Na2SO3 sesuai variable (0.026N, 0.032N, 0.038N)
c. Menghidupkan kompresor.
d. Memasukkan zat warna pada reaktor downcomer.
e. Mengukur waktu yang dibutuhkan oleh cairan dengan indikator zat warna tertentu
untuk mencapai lintasan yang telah digunakan.
f. Menghitung besarnya kecepatan sirkulasi.

12
P1

BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 terhadap Hold-Up


Dari percobaan yang telah kami lakukan untuk mendapatkan nilai hold up gas,
didapat data sebagai berikut,
Tabel 4.1. Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Hold-Up Gas
Normalitas (N) r d
0,026 0.00626 0,00375 0.00524
0,032 0,00500 0,00250 0.00399
0,038 0.00375 0,00313 0.00350

0.007

0.006

0.005

0.004
r

0.003
d
0.002

0.001

0
0 0.005 0.01 0.015 0.02 0.025 0.03 0.035 0.04
Normalitas

Gambar 4.1. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Hold-Up Gas

Dari gambar 4.1 Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dengan Hold-Up Gas
diperoleh data hr dan hd untuk variabel I dengan konsentrasi Na2SO3 0.026 N adalah
0.5 cm dan 0.3 cm, untuk variabel II dengan konsentrasi Na2SO3 0.032 N adalah 0.4 cm
dan 0.2 cm serta untuk variabel III dengan konsentrasi Na2SO3 0.038 N adalah 0.3 cm dan
0.15 cm. Diperoleh juga nilai r, d untuk variabel I adalah 0.00626 dan 0.00375, untuk
variabel II adalah 0.00500 dan 0.00250 serta 0.00375 dan 0.00313 untuk variable 3.
Berdasarkan teori hold-up gas, semakin besar konsentrasi Na2SO3 maka kekentalan
(viskositas) larutan semakin meningkat. Semakin viscous suatu zat cair maka semakin sulit
zat tersebut untuk ditembus oleh udara karena gaya yang diperlukan untuk menembus
cairan semakin besar sebagai akibat dari semakin besarnya gaya gesek antara lapisan gas

13
P1

dan cairannya. Jadi, gaya yang ada pada gas juga harus digunakan untuk melawan gaya
gesek antara lapisan gas dan cairannya. Hal ini menyebabkan fraksi udara dalam cairan
berkurang dengan demikian hold-up gas menurun (Haryani dan Widayat, 2011). Hal ini
juga dapat dilihat dari rumus yang digunakan untuk menghitung nilai hold-up gas sebagai
berikut :

=


=

Dari rumus di atas dapat dilihat bahwa nilai hold-up gas dipengaruhi oleh perubahan
ketinggian inverted manometer (hr dan hd) yang bekerja bedasarkan perbedaan tinggi
cairan pada reaktor. Perbedaan tinggi tersebut dihasilkan karena masuknya gas ke dalam
cairan.
Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam percobaan telah sesuai dengan teori
diatas, yaitu semakin besar konsentrasi Na2SO3 maka nilai hr dan hd semakin kecil
sehingga nilai r, d juga akan semakin kecil karena meningkatnya konsentrasi
menyebabkan larutan semakin viscous sehingga semakin besarnya gaya gesek antara
lapisan gas dan cairannya. Semakin besarnya gaya gesek menyebabkan perubahan
ketinggian inverted manometer semakin kecil sehingga didapat nilai hold-up gas yang
semakin kecil.
r merupakan nilai hold up gas pada kolom riser, sedangkan d merupakan nilai
hold up gas pada kolom down-comer. Hold-up gas merupakan fraksi volume fase gas pada
disperse gas-cair atau slury yang berfungsi untuk menentukan waktu tinggal gas dalam
cairan. Nilai hold-up gas total dinyatakan dengan . Hubungan antara total dengan r
dan d pada percobaan ini yaitu nilai total berada diantara r dan d. Hal ini disebabkan
nilai r diasumsikan sebagai batas atas dan d sebagai bawah. Batas atas merupakan
keadaan dimana laju alir gas masuk ke dalam reaktor dalam jumlah maksimal, sedangkan
batas bawah merupakan keadaan dimana gas yang berasal dari kompresor ada dalam
reaktor dengan jumlah sedikit/minimal. Nilai total berada diantara r dan d, karena
total dipengaruhi oleh r dan d.

4.2 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 terhadap Laju Sirkulasi


Dari percobaan yang telah kami lakukan untuk mendapatkan nilai laju sirkulasi,
didapat data sebagai berikut,

14
P1

Tabel 4.2. Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Laju Sirkulasi


Normalitas (N) Uld (cm/s) Ulr (cm/s)
0.026 13.333 9.106
0.032 12 8.195
0.038 8.1 5.532

14

12
Laju Sirkulasi (cm/s)

10

6 Uld
Ulr
4

0
0 0.005 0.01 0.015 0.02 0.025 0.03 0.035 0.04
Normalitas

Gambar 4.2. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Laju Sirkulasi

Dari Gambar 4.2. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Laju Sirkulasi diatas
diperoleh data Uld dan Ulr untuk variabel I dengan konsentrasi Na2SO3 0,026 N adalah 8.1
cm/s dan 5.532 cm/s, untuk variabel II dengan konsentrasi Na2SO3 0,032 N adalah 12 cm/s
dan 8.195 cm/s serta untuk variabel III dengan konsentrasi Na2SO3 0,038 N adalah 13.333
cm/s dan 9.106 cm/s.
Berdasarkan teori laju sirkulasi, waktu yang dibutuhkan bagi zat warna untuk
menempuh lintasan sepanjang 30 cm dalam kolom downcomer semakin lama seiring
dengan meningkatnya konsentrasi Na2SO3 karena meningkatnya konsentrasi larutan
menyebabkan suatu zat lebih sulit menembus cairan tersebut. Sehingga harga laju sirkulasi
cairan down comer (ULd) semakin besar sesuai dengan rumus:

ULd =

Bertambahnya nilai laju sirkulasi cairan downcomer (ULd) menyebabkan laju sirkulasi
pada kolom riser (ULr) ikut bertambah, Hal ini sesuai dengan rumus:

ULr =ULd x

Dari rumus diatas terlihat bahwa laju sirkulasi pada kolom downcomer (berbanding
lurus dengan nilai laju sirkulasi pada kolom riser . Dari rumus tersebut juga terlihat

15
P1

bahwa (ULd)>(ULr), hal ini dikarenakan luar area downcomer lebih kecil

dibandingkan luas area riser, sedangkan rumus (ULr) adalah ULd x sehingga hal

tersebut menyebabkan nilai ULd>ULr.


Data yang diperoleh dalam percobaan telah sesuai dengan teori yang ada, yaitu
semakin besar konsentrasi maka laju sirkulasi akan semakin rendah karena meningkatnya
konsentrasi akan meningkatkan viskositas yang mana akan menakikan hambatan (gaya
gesek antara lapisan gas dan cairan) terhadap aliras fluida (Widayat dan Haryani, 2011).

4.3 Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 terhadap Koefisien Transfer Massa Gas-Cair
Dari percobaan yang telah kami lakukan untuk mendapatkan nilai koesfisien
transfer massa gas-cair, didapat data sebagai berikut,

Tabel 4.3. Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Koefisien Transfer Massa Gas-Cair
Normalitas Kla Rata-Rata (L/s)
0.026 783.748
0.032 845.872
0.038 1004.535

1200

1000

800
Kla (L/s)

600

400

200

0
0 0.005 0.01 0.015 0.02 0.025 0.03 0.035 0.04
Normalitas

Gambar 4.3. Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Koefisien Transfer Massa Gas
Cair

Dari Gambar 4.3 Grafik Hubungan antara Konsentrasi Na2SO3 dan Koefisien Transfer
Massa Gas Cair diperoleh data Kla untuk variabel I dengan konsentrasi Na2SO3 0,026 N
adalah 783.785 cm/s, untuk variabel II dengan konsentrasi Na2SO3 0,032 N adalah 12 cm

16
P1

dan 8.195 cm serta untuk variabel III dengan konsentrasi Na2SO3 0,038 N adalah 13.333
cm dan 9.106 cm.
Berdasarkan teori koefisien transfer massa gas-cair, semakin besar konsentrasi
Na2SO3 maka semakin besar nilai koefisien transfer massa gas-cair (kLa). Hal ini
disebabkan karena dengan bertambahnya konsentrasi Na2SO3, laju alir udara berkurang,
konsentrasi oksigen dalam medium bertambah, yang menyebabkan perpindahan massa
oksigen menjadi cepat dan perbedaan konsentrasi oksigen besar. Akibatnya, oksigen yang
masuk ke reaktor berada pada jumlah yang relatif besar, maka persediaan O2 untuk
bereaksi dengan Na2SO3 makin besar.
Reaksi yang terjadi :
Na2SO3 + 0.5 O2 Na2SO4 + Na2SO3 (sisa)
Dalam reaksi diatas pertama-tama Na2SO3 berekasi dengan O2 membentuk Na2SO4,
namun tidak semua Na2SO3 bereaksi sehingga Na2SO3 sisa dianalisa dengan titrasi
iodometri untuk mengetahui mol Na2SO3 sisa sebagai berikut:
1 2 3
Mol Na2SO3 sisa = Mol I2 excess - 2 ( ) x VNa2S2O3

Na2SO3 sisa dibentuk menjadi N Na2SO4,dan I2 dengan cara direaksikan dengan KIO3.
Untuk mengetahui kadar Na2SO3 sisa, dilakukan melalui analisa kadar I2 terlebih dahulu
dengan cara dititrasi dengan 2 Na2SO3, titik akhir titrasi ditandai dengan berubahnya
warna kuning kecoklatan menjadi kuning terang.

Na2SO3 (sisa) + KI + KIO3 Na2SO4+ 2KIO2 + I2 (sisa)

I2 (sisa) + 2 Na2SO3 Na2S4O6 + 2NaI


Dari reaksi diatas, digunakan persamaan untuk menghitung jumlah mol I2 excess :

Mol I2 excess = x V KI

Mol O2 yang berekasi dinyatakan dengan selisih Na2SO3 awal dan akhir dibagi 2
(perbandingan mol antara O2 dan Na2SO3). Konsentrasi Na2SO3 awal yang semakin besar
sesuai variabel yaitu (0.026 N, 0.032 N, 0.038 N), maka mol O2 yang bereaksi dan masuk
ke reaktor akan semakin besar.menurut persamaan berikut:
Mol O2 yang bereaksi = 0,5 (mol Na2SO3 awal - mol Na2SO3 sisa)
2 2
Mol O2 yang masuk reaktor = 60

Nilai KLa sangat ditentukan oleh jumlah O2 yang masuk reaktor, seperti yang ditunjukkan
persamaan berikut:

17
P1

02 2
Kla = 0.008

dengan nilai 0.008 yang didapat berdasarkan persamaan reaksi:


0,5 O2 + SO32- SO42-

Massa Na2SO3 yang dibutuhkan untuk 1 gram O2 :


0,5 mol O2 2 mol Na2SO3 126 gr Na2SO3 gr Na2SO3
x x = 7,875
32 gr O2 0,5 mol O2 1 mol Na2SO3 gr O2

gr Na2SO3 23
7,875 C= 0,0078 0,008
gr O2

Dari persamaan diatas dapat dilihat bahwa semakin besar O2 yang ada di dalam
reaktor KLa juga semakin besar. Akibatnya laju perpindahan O2 dalam reaktor semakin
besar sehingga nilai koefisien perpindahan massa gas-cair (Kla) juga semakin besar.
Dengan demikian semakin besar konsentrasi Na2SO3 maka nila Kla juga semakin besar.
(Haryani dan Widayat, 2011)

4.4 Hubungan antara Waktu Tinggal terhadap Nilai Koefisien Transfer Massa Gas-Cair
Dari percobaan yang telah kami lakukan untuk mendapatkan hubungan waktu
tinggal terhadap nilai koefisien transfer massa gas-cair, didapat data sebagai berikut,
Tabel 4.4. Hubungan antara Waktu Tinggal dan Koefisien Transfer Massa Gas-Cair
Waktu Kla (L/s)
(menit ke-) 0.026N 0.032N 0.038N
0 0 0 0
5 1504.693 1852.253 2199.547
10 752.4467 926.1267 1099.865
15 501.6311 617.44 733.3044
20 376.2233 463.08 549.9783
25 - 370.464 439.9827

2500

2000

1500
Kla

0.026N
1000
0.032N
500 0.038N
0
0 5 10 15 20 25 30
Waktu Tinggal (Menit ke-)

Gambar 4.4. Grafik Hubungan antara Waktu Tinggal dan Koefisien Transfer Massa Gas-
Cair

18
P1

Dari Gambar 4.4 dapat diperoleh bahwa semakin lama waktu tinggal maka
koefisien transfer massa semakin kecil. Hal tersebut dapat dijelaskan melalui reaksi:
Na2SO3 + 0.5 O2 Na2SO4 + Na2SO3 (sisa)
Dalam reaksi diatas pertama-tama Na2SO3 berekasi dengan O2 membentuk Na2SO4,
namun tidak semua Na2SO3 bereaksi sehingga Na2SO3 sisa dianalisa dengan titrasi
iodometri untuk mengetahui mol Na2SO3 sisa sebagai berikut:
1 2 3
Mol Na2SO3 sisa = Mol I2 excess - 2 ( ) x VNa2S2O3

Na2SO3 sisa dibentuk menjadi N Na2SO4,dan I2 dengan cara direaksikan dengan KIO3.
Untuk mengetahui kadar Na2SO3 sisa, dilakukan melalui analisa kadar I2 terlebih dahulu
dengan cara dititrasi dengan 2 Na2SO3, titik akhir titrasi ditandai dengan berubahnya
warna kuning kecoklatan menjadi kuning terang.

Na2SO3 (sisa) + KI + KIO3 Na2SO4+ 2KIO2 + I2 (sisa)

I2 (sisa) + 2 Na2SO3 Na2S4O6 + 2NaI


Dari reaksi diatas, digunakan persamaan untuk menghitung jumlah mol I2 excess :

Mol I2 excess = x V KI

Mol O2 yang berekasi dinyatakan dengan selisih Na2SO3 awal dan akhir dibagi 2
(perbandingan mol antara O2 dan Na2SO3). Konsentrasi Na2SO3 awal yang semakin besar
sesuai variabel yaitu (0.026 N, 0.032 N, 0.038 N), maka mol O2 yang bereaksi dan masuk
ke reaktor akan semakin besar.menurut persamaan berikut:
Mol O2 yang bereaksi = 0,5 (mol Na2SO3 awal - mol Na2SO3 sisa)
2 2
Mol O2 yang masuk reaktor =
60

Nilai KLa sangat ditentukan oleh jumlah O2 yang masuk reaktor, seperti yang ditunjukkan
persamaan berikut:
02 2
Kla = 0.008

Nilai Kla akan meningkat sampai pada konsentrasi jenuh. Larutan jenuh ditandai
dengan perpindahan massa gas-cair yang menurun sehingga Na2SO3 yang bereaksi
dengan O2 makin berkurang dimana konsentrasi udara semakin lama semakin menurun
karena umpan yang semakin sedikit (Abuzar dkk., 2012). Dengan demikian, ketika melewati
titik jenuhnya harga kLa akan semakin kecil seiring bertambahnya waktu karena Na2SO3
sudah terbentuk menjadi Na2SO4.

19
P1

Dengan waktu yang sama dari grafik di atas menunjukkan harga kLa untuk
masing masing variabel berbeda, yaitu pada waktu tinggal yang sama nilai Kla pada
larutan konsentrasi 0,038N paling besar, diikuti dengan larutan 0.032N pada urutan kedua
dan 0,026N pada urutan terakhir.

20
P1

BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
1. Semakin besar konsentrasi Na2SO3, maka hold up gas semakin besar pula karena
gelembung udara yang ada di dalam reaktor akan bertambah banyak pula sehingga
fraksi volume udara dalam larutan juga akan bertambah banyak.
2. Semakin besar konsentrasi Na2SO3, maka laju sirkulasi untuk riser dan downcomer
semakin meningkat karena gaya gesek antara lapisan gas dan cairan semakin besar.
3. Semakin besar konsentrasi Na2SO3, maka semakin besar nilai koefisien transfer
massa gas-cair (KLa) karena konsentrasi O2 dalam medium menjadi bertambah.
4. Semakin lama waktu, maka semakin kecil nilai koefisien transfer massa gas-cair
(KLa) karena semakin sedikit Na2SO3 yang bereaksi dengan O2 sehingga reaktan
menjadi jenuh.

5.2. Saran
1. Pembuatan amylum harus sesuai dengan prosedur karena amylum menjadi indikator
dalam analisis titrasi.
2. Pengamatan inverted manometer harus benar-benar teliti.
3. Laju alir gas harus selalu diperhatikan agar tidak berubah-ubah selama proses (dalam
1 variabel).
4. Titrasi harus dilakukan dengan teliti hingga mencapai warna yang diinginkan.
5. Kompresor harus dalam keadaan menyala selama proses berlangsung

21
P1

DAFTAR PUSTAKA

Christi, M. Y., 1989, Air-lift Bioreactor, El Sevier Applied Science, London.


Christi Yusuf, Fu Wengen dan Murray Moo Young. 1994. Relationship Between Riser and
Downcomer Gas Hold-Up In Internal-Loop Airlift Reactors Without Gas-Liquid
Separator. The Chemical Engineering Journal,57 (1995) B7-B13. Canada
Haryani dan Widayat. 2011. Pengaruh Viskositas dan Laju Alir terhadap Hidrodinamika dan
Perpindahan Massa dalam Proses Produksi Asam Sitrat dengan Bioreaktor Air-Lift
dan Kapang Aspergillus Niger. Jurnal Reaktor Vol. 13. Jurusan Teknik Kimia
Universitas Diponegoro
Popovic, M.K. and Robinson, C.W., (1989). Mass Transfer Stuy of External Loop Airlift and
a Buble Column. AICheJ., 35(3), pp. 393-405
Suarni Saidi Abuzar, Yogi Dwi Putra, dan Reza Eldo Emargi. 2012. Koefisien Transfer Gas
(KLa) Pada Proses Aerasi Menggunakan Tray Aerator Bertingkat 5 (Lima). Jurnal
Teknik Lingkungan UNAND 9 (2): 155-163
Widayat. 2004. Pengaruh Laju Alir dan Viskositas Terhadap Perpindahan Massa Gas-Cair
Fluida Non Newtonian Dalam Reaktor Air Lift Rectangular. Posiding Seminar
Nasional Rekayasa Kimia dan Proses 2004 ISSN : 1411-4216
William, J. A., 2002, Keys To Bioreactor Selections, Chem. Eng. Prog, hal 3441

22
P1

23
P1

LEMBAR PERHITUNGAN

1. Volume Reaktor:
Volume Riser =pxlxt
= 14cm x 8.2cm x 90cm
= 10332cm3
Volume Down Comer = p x l x t
= 14cm x 5.6cm x 90cm
= 7056cm3
Volume Reaktor = Volumer Riser + Volume Down Comer
= 10332cm3 + 7056cm3
= 17388cm3
= 17.388L

2. Massa Na2SO3:
/ .
= x eq. =
.

0.026 126/ 17.388


Massa Variabel 1 = 2

= 28.48gr
0.032 126/ 17.388
Massa Variabel 2 = 2

= 35.05gr
0.038 126/ 17.388
Massa Variabel 3 = 2

= 41.63gr

3. Densitas Larutan:
Massa picno = 29.828gr
Volume picno = 50mL
Variabel 1
Massa picno + larutan = 78.90gr
78.90
L1 = 50

= 1.578gr/mL

A-1
P1

Variabel 2
Massa picno + larutan = 78.97gr
78.97
L2 = 50

= 1.579gr/mL
Variabel 1
Massa picno + larutan = 79.15gr
79.15
L3 = 50

= 1.583gr/mL
4. h Riser & Down Comer:
Variabel 1
h Riser = 0.5cm
h Down Comer = 0.3cm
Variabel 2
h Riser = 0.4cm
h Down Comer = 0.2cm
Variabel 3
h Riser = 0.3cm
h Down Comer = 0.15cm

5. Volume Titran
Variabel 1
t5 V1 = 6.2mL
t10 V1 = 6.4mL
t15 V1 = 7.6mL
t20 V1 = 7.6mL
t25 V1 = 7.6mL
Variabel 2
t5 V2 = 5.1mL
t10 V2 = 5.2mL
t15 V2 = 5.2mL
t20 V2 = 5.6mL
t25 V2 = 5.6mL

A-2
P1

t30 V2 = 5.6mL
Variabel 3
t5 V3 = 1.5mL
t10 V3 = 2.4mL
t15 V3 = 3.5mL
t20 V3 = 4.6mL
t25 V3 = 4.6mL
t30 V3 = 4.6mL

6. Waktu Sirkulasi
Variabel 1
Panjang lintasan = 30cm ; Waktu sirkulasi =
2.25s
Variabel 2
Panjang lintasan = 30cm ; Waktu sirkulasi =
2.50s
Variabel 3
Panjang lintasan = 30cm ; Waktu sirkulasi =
3.70s

7. Perhitungan Hold Up Gas


. + .
= +
= =

Variabel 1
1.578
0.5
= 1.578 0.0012 = 0.00626
80

1.578
0.3
= 1.578 0.0012 = 0.00375
80

114.82 .0.00626+78.42 .0.00375


= = 0.00524
114.82 +78.42

Variabel 2
1.579
0.4
= 1.579 0.0012 = 0.00500
80

A-3
P1

1.578
0.2
= 1.578 0.0012 = 0.00250
80

114.82 .0.00500+78.42 .0.00250


= = 0.00399
114.82 +78.42

Variabel 3
1.583
0.3
= 1.583 0.0012 = 0.00375
80

1.578
0.15
= 1.578 0.0012 = 0.00188
80

114.82 .0.00375+78.42 .0.00313


= = 0.00299
114.82 +78.42

8. Perhitungan Laju Sirkulasi


Variabel 1
= 0,038
= 30
= 2.25
30
= = = 13.333
2.25
= 14 5.6 = 78.42
= 14 8.2 = 114.82
78.42 13.333/
= = = 9.106/
114.82
Variabel 2
= 0,032
= 30
= 2.5
30
= = = 12
2.5
= 14 5.6 = 78.42
= 14 8.2 = 114.82
78.42 12/
= = = 8.195/
114.82
Variabel 3
= 0,026

A-4
P1

= 30
= 3,7
30
= = = 8.1
3.7
= 14 5.6 = 78.42
= 14 8.2 = 114.82
78.42 8.1/
= = = 5.532/
114.82

9. Perhitungan Kla
23
Mol Na2SO3 awal (a) = .


Mol I2 excess (b) =
.

1 223
Mol Na2SO3 sisa (c) = 2
. 223

1
Mol O2 bereaksi (d) = ( )
2

2
O2 masuk reaktor (e) =
60


Koef. transfer massa gas cair ( ) = 0.008

Variabel 1
V titran Kla
Waktu a b c d e
(ml) (L/s)
0 226.044 0.5 6.2 0.345 112.8495 #DIV/0! #DIV/0!
5 226.044 0.5 6.4 0.34 112.852 12.03754667 1504.693
10 226.044 0.5 7.6 0.31 112.867 6.019573333 752.4467
15 226.044 0.5 7.6 0.31 112.867 4.013048889 501.6311
20 226.044 0.5 7.6 0.31 112.867 3.009786667 376.2233

Variabel 2
V titran Kla
Waktu a b c d e
(ml) (L/s)
0 278.208 0.5 5.1 0.3725 138.9178 #DIV/0! #DIV/0!
5 278.208 0.5 5.2 0.37 138.919 14.81802667 1852.253
10 278.208 0.5 5.2 0.37 138.919 7.409013333 926.1267
15 278.208 0.5 5.6 0.36 138.924 4.93952 617.44
20 278.208 0.5 5.6 0.36 138.924 3.70464 463.08

A-5
P1

25 278.208 0.5 5.6 0.36 138.924 2.963712 370.464

Variabel 3
V titran Kla
Waktu a b c d e
(ml) (L/s)
0 330.372 0.5 1.5 0.4625 164.9548 #DIV/0! #DIV/0!
5 330.372 0.5 2.4 0.44 164.966 17.59637333 2199.547
10 330.372 0.5 3.5 0.4125 164.9798 8.79892 1099.865
15 330.372 0.5 4.6 0.385 164.9935 5.866435556 733.3044
20 330.372 0.5 4.6 0.385 164.9935 4.399826667 549.9783
25 330.372 0.5 4.6 0.385 164.9935 3.519861333 439.9827

A-6