Anda di halaman 1dari 3

MANAJEMEN RISIKO

No. Dokumen : 199/UKP-GP/2016


No. Revisi : 00
SOP
Tanggal Terbit : 02 Agustus 2016

Halaman : 1/ 2
Puskesmas
Kecamatan dr. Murniasi Hutapea
Grogol Petamburan NIP197605072006042006

1. Pengertian Manajemen risiko adalah suatu cara untuk meminimal risiko agar kegiatan
Puskesmas tidak berdampak negatif terhadap lingkungan bagi pengguna
Puskesmas maupun karyawan di Puskesmas Kecamatan Grogol
Petamburan
2. Tujuan Sebagai acuan dalam penerapan langkah-langkah meminimalkan risiko di
Puskesmas Kecamatan Grogol Petamburan
3. Kebijakan SK Kepala Puskesmas Kecamatan Grogol Petamburan Nomor 372 Tahun
2016 tentang Penerapan Manajemen Resiko
1. Pedoman Pelaksanaan Kewaspadaan Universal di Pelayanan
4. Referensi
Kesehatan Depkes RI 2010
2. UU RI No.1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
3. Permenkes No.5 Tahun 2014 tentang Pedoman Praktik Klinis
4. Permenkes No.1457 Tahun 2003 tentang Standar Pelayanan
5. Langkah langkah 1. Petugas melakukan identifikasi risiko/bahaya di unit kerja, baik bahaya
terhadap keselamatan pasien/pengunjung, karyawan maupun
lingkungan kerja secara berkala minimal 6 bulan sekali
2. Petugas melakukan penilaian risiko/bahaya yang telah diidentifikasi baik
secara kualitatif maupun kuantitatif
3. Petugas merencanakan rencana tindak lanjut terhadap risiko/bahaya
dalam rapat manajemen risiko maupun rapat unit kerja
4. Petugas melakukan pelaksanaan rencan tindak lanjut untuk mencegah,
meminimalkan risiko yang belum terjadi maupun menanggulangi risiko
yang telah terjadi agar tidak terulang
5. Petugas melakukan pencatatan/pendokumentasian semua kegiatan dan
melaporkan secara berkala dalam audit internal

6. Unit Terkait Seluruh Unit Kerja

7. Rekaman
Historis
Perubahan
MANAJEMEN RISIKO

No. Dokumen :199A/UKP-GP/2016


DAFTAR No. Revisi : 00
TILIK
Tanggal Terbit : 02 Agustus 2016

Halaman : 1/1
Puskesmas
Kecamatan dr. Murniasi Hutapea
Grogol NIP197605072006042006
Petamburan

Unit :

Nama Petugas :

Tanggal Pelaksanaan :

Tidak
Langkah Kegiatan Ya Tidak
Berlaku
1. Apakah Petugas melakukan identifikasi risiko/bahaya di unit
kerja, baik bahaya terhadap keselamatan pasien/pengunjung,
karyawan maupun lingkungan kerja secara berkala minimal 6
bulan sekali?
2. Apakah Petugas melakukan penilaian risiko/bahaya yang telah
diidentifikasi baik secara kualitatif maupun kuantitatif?
3. Apakah Petugas merencanakan rencana tindak lanjut terhadap
risiko/bahaya dalam rapat manajemen risiko maupun rapat unit
kerja?
4. Apakah Petugas melakukan pelaksanaan rencan tindak lanjut
untuk mencegah, meminimalkan risiko yang belum terjadi
maupun menanggulangi risiko yang telah terjadi agar tidak
terulang?
5. Apakah Petugas melakukan pencatatan/pendokumentasian
semua kegiatan dan melaporkan secara berkala dalam audit
internal?
Jumlah

Tingkat Kepatuhan: % Jakarta,

Petugas Pemeriksa

()