Anda di halaman 1dari 14

BAB 1

1.jelaskan apa yang dimaksud dengan sistem pengendalian manajemen ?


Sistem pengendalian manajemen adalah suatu alat dari alat-alat lainnya untuk
me ngimplementasikan strategi yang berfungsi untuk memotivasi anggota
anggota organisasi guna mencapai tujuan organisasi.

Sistem pengendalian manajemen adalah perolehan dan penggunaan informasi


untuk membantu mengkoordinasikan proses pembuatan perencanaandan
pembuatan keputusan melalui organisasi dan untuk memandu perilaku
manajemen.

2.apakah perbedaan sistem pengendalian internal dengan sistem


pengendalian manajemen ?
Perbedaan antarapengendalian internal dan sistem pengendalian manajemen
terletak pada unit yang bertanggungung jawab atas keberhasilan unit tersebut
sedangkan pada system pengendalian manajemen semua unit berperan dalam
pencapaian tujuan perusahaan .

3.sebutkan dan jelaskan hal yang dapat memfokuskan fungsi


pengendalian manajemen ?
Pengendaian manajemen merupakan usaha yang sistematis dari perusahaan
untuk mencapai tujuannyadengan cara membandingkan prestasi kerja dengan
rencana dan membuat tindakanyangtepat untuk mengoreksi perbedaan yang
penting.pengendalian biaya yang efektif tergantung pada komunikasi yangbaik
antara informasi akuntansi dengan manajemen mengenai tindakan perbaikan
yang diperlukan dalam suatu kegiatan,dimana sistem pengendalian
manajemen mempunyai unsur unsur: detektor,selektor,efektor,komunikator .
Unsur-unsur ini saling terkait membentukproses kerja.proses yangterjadi
berawal ketika detektor mencari informasi tentang aktivitas.setelah informasi
diperoeh aktivitas yang terekam didalamnya dibandingkan dengan standaratau
patokan berupa kriteria mengenai apa yang seharusnya dilaksanakandan
seberapajauh perlunya pembenaran.proses perbaikan dilaksanakan oleh afektif
sehingga penyimpanan diubah agar kegiatan mengikuti kriteria yang telah
ditetapkan.
4.apakah perbedaan sistem pengendalian manajemen dengan sistem
pengendalian strategis ?
Pengendalian strategis melibatkan manajer pada pertanyaan : apakah strategi
kita masih valid ?atau lebih tepat pada saat lingkungan yang sedang
berubah.sedangkan pengendali manajemen difokuskan pada eksekusi dan hal
ini melibatkan pertanyaan umum yang diarahkan ,apakah karyawan anda
berperilaku tepat ?.sarana untuk mengarahkan masalah strategi dan
pengendalian manajemen merupakan hal yang berbeda .manajer lebih
mengarahkan fokus utama masalah pengendalian strategis pada bagian
eksternal organisasi.dari sudut pandangpengendalian manajemen ,strategi
seharusnya dipandang sebagai sesuatu yang bermanfaat tetapi tidak mutlak
diperlukan untuk mendesain SPM yang tepat.ketika strategi difdoruasikan ebih
jelas,alternatif pengendaian lebih memungkinkan untuk dikerjakan danmenjadi
lebih mudah untuk diimplementasikan pada setiap bentuk pengendalian
manajemen secara lebih efektif.

5.Bagaimana hubungan antara perencanaan strategis dengan anggaran ?


Hubungan Anggaran dengan Perencanaan Strategis
1. Perencanaan strategis dan anggaran menyangkut proses perencanaan.
2. Perbedaan terletak pada prosesnya, anggaran fokus 1 tahun sedangkan
perencanaan strategis diatas 1 tahun biasanya 5 tahun.
3. Perencanaan strategis difokuskan untuk beberapa kegiatan dan anggaran
difokuskan kegiatan 1 tahun.
4. Perencanaan strategis mendahului penganggaran dan memberikan kerangka
dalam penggunaan anggaran Perencanaan strategis sumber atau kerangka
anggaran
5. Anggaran merupakan satu potongan kerangka strategis organisasi

6. Hubungan antara strategi perusahaan dengan struktur organisasi


perusahaan
Strategi perusahaan ialah sebuah langkah langkah yang akan digunakan
perusahaan untuk mencapai tujuan yang di inginkan.Sedangkan strategi sendiri
didefinisikan bagaimana organisasi seharusnya menggunakan sumber daya
manusia untuk mencapai tujuan. Struktur organisasi perusahaan sangat
memerlukan sebuah strategi untuk memberikan petunjuk untuk mengejar
tujuan organisasi.Strategi yang dipahami dengan baik memberikan petunjuk
pada karyawan dalam mencapai keberhasilan untuk mengejar tujuan organisasi
7.hal-hal yang dapat menyebabkan masalah dalam pengendalian
manajemen yaitu
a. Kurangnya pengarahan
Kurangnya pengarahan menyebabkan kinerja beberapa orang karyawan
tidak cukup memadai karena mereka tidak mengetahui apa yang diinginkan
perusahan dari mereka.sehingga pengendalian manajemen melibatkan
pemberin informasi kepadda karyawan tentang bagaimana cara mereka
dapat berkontribusi secara langsung untuk memenuhi tujuan perusahaan.
b. Masalah motivasi
Meskipun ketika karyawan memahami apa yang diharapkan dari mereka,
beberapa di antaranya tidak berbuat sebagaimana yang diharapkan oleh
perusahaan karena masalah motivasi. Masalaha motivasi merupakan
masalah yang umum karena tujuan individu dan atujuan perusahaan secara
alami tidak sejalan.
c. Keterbatasan individu
Masalah perilaku terakhir yang terkait dengan SPM terjadi ketika karyawan
yang tahu apa yang diharapkan dari mereka , dan dimotivasi untuk
memiliki kinerja yang tinggi, ternyata tidak dapat melakukannya dengan
baik karena beberapa keterbatasan lain.Beberapa keterbatasan personel
sangat spesifik, mungkin disebabakan karena kurangnya kemampuan,
pelatihan, pengalaman, stamina atau pengetahuan untuk mengerjakan
tugas.

8.hal hal yang dapat mencegah masalah dalam pengendalian manajemen


a. penghilangan aktivitas
manajer sering kali dapat menghindari masalah pengendalian yang
berkaitan dengan entitas khusus atau aktivitas dengan cara membalikan
risiko yang potensial, dan menggabungkan keuntungan , kepada pihak
ketiga seperti mekanisme subkontrak, perjanjian lisensi atau divestasi.
Bentuk penghindaran tersebut disebut penghapusan aktivitas.

b. otomatisasi
merupakan kemungkinan kedua untuk pencegahan.Manajer seeringkali
dapat menggunakan computer, robot, dan bentuk otomatisasi lainnya
untuk menguangi pemaparan perusahaan terhadap beberapa masalah
pengendalian.
c.sentralisasi
sentralisai pengambilan keputusan sebagai kemungkinan pencegahan
yang ketiga merupakaan elemen penting dalam hampir semua perusahaan
yang menggunakan SPM. Tingginya tingkat sentralisasi,dimana semua
keputusan penting dibuat oleh level manajemen puncak, hal ini biasanya
terjadi pada industri kecil, khususnya apabila bisnis dijalankan oleh
pendiri atau pemilik
d.pembagian risisko
pembagian risiko dengan pihak luar dapat membatasi kerugian yang
dapat terjadi karena perilaku karyawan yang tidak pada
tempatnya.pembagian risiko dapat dilakukan dengan member asuransi
untuk perlindungan dalam menghadapi kemungkinan kerugian besar yang
potensial dalam perusahaan yang mungkin dapat dihindari

9.Perushaan Harus memahami perencanaan strategi dan


pengendalian manajemen
Sebab dalam suatu kegiatan pastinya dimulai dari perencanaan supaya
tujuan perusahaan bisa terwujud atau tercapai. Untuk mewujudkan tujuan
tersebut harus ada sistem pengendalian manajemen yang dimana kita tahu
bahwa sistem pengendalian manajemen ini adalah sesuatu yg
mewujudkan pengendalian perusahaan yang dikelola, tujuan perusahaan
inilah yang akan menjadi pendoman sistem pengendalian manajemen
supaya hasil akhirnya pun dapat secara efektif dan efesien. Dan hal ini
penting dilakukan karena untuk menjamin apa yang sudah dilakukan
sesuai dengan apa yang sudah direncanakan.

10.penekanan perilaku dibutuhkan dalam sistem pengendalian


manajemen
Pengendalian manajemen melibatkan manajer pada beberapa tahapan
untuk membantu memastikan bahwa karyawan melakukan apa yang
terbaik untuk organisasi.Penekanan diperlukan untuk menghindari
kemungkinan bahwa orang akan melakukan sesuatu yang tidak
diinginkan oleh perusahaan, atau gagal melakuakn sesuatu yang
seharusnya mereka lakukan
BAB 2
1. Jelaskan pengertian desentralisasi dalam pengendalian hasil di
sebuah organisasi atau perusahaan.
Desentralisasi adalah pendelegasian wewenang dalam membuat
keputusan dan kebijakan kepada manajer atau orang-orang yang berada
pada level bawah dalam suatu struktur organisasi.

2. Sebutkan dan jelaskan elemen pengendalian hasil.


Mendefinisikan Dimensi Kinerja
Mendefinisikan dimensi kinerja melibatkan keseimbangan
tanggung jawab organisasi pada semua pemegang kepentingan.
Sama pentingnya dengan pemilihan pengukuran kinerja yang
sebangun atau selaras dengan dimensi kinerja yang dipilih karena
tujuan yang ditentukan
dan pengukuran yang dibuat akan membentuk pandangan karyawan
mengenai hal yang dianggap penting.
Pengukuran Kinerja
Pengukuran kinerja biasanya bervariasi pada seluruh level
organisasi. Pada level yang lebih tinggi, sebagian besar hasil yang
penting didefinisikan dalam dimensi keuangan. Pada tingkatan yang
lebih rendah, biasanya akan dievaluasi dari pengukuran operasional.
Variasi keduanya menciptakan sebuah ketergantungan dalam
hierarki manajemen.
Pengaturan Target Kinerja
Target kinerja mempengaruhi tindkaan dalam dua cara. Pertama,
mningkatkan motivasi denganmenyediakan tujuan yang jelas bagi
karyawan untuk dicapai. Kedua, target kinerja membuatkaryawan
dapat menilai kinerja mereka sendiri. Target membedakan kinerja
yang baik dan buruk. Kegagalan dalam mencapainya menjadi sinyal
perlunya perbaikan.
Pemberian Imbalan
Termasuk imbalan dalam perjanjian insentif adalah yang bernilai
bagi karyawan, seperti kenaikan gaji, bonus, promosi, keamanan
kerja, penugasan, kesempatan
pelatihan,kebebasan, pengenalan, dan kekuasaan. Hukuman adalah k
ebalikanna.Organisasi dapat mendorong nilai yang memotivasi dari
berbagai hubungan imbalan sebagai bentuk penilaian hasil yang
diperoleh yang dapat mempengaruhi karyawan. Kekuatan motivasi
dari imbalan yang bersifat ekstrinsik maupun intrinsic dapat
dipahami dari beberapa hal teori motivasi seperti teori pengharapan.

3. Apa yang dimaksud dengan pengukuran kinerja? Jelaskan pula


tujuan pengukuran kinerja.
Pengukuran kinerja adalah tindakan pengukuran yang dilakukan terhadap
berbagai aktivitas dalam rantai nilai yang ada pada perusahaan.
Tujuan pengukuran kinerja:
Meningkatkan motivasi karyawan dalam memberikan kontribusi
kepada organisasi.
Memberikan dasar untuk mengevaluasi kualitas kinerja masing-
masing karyawan.
Mengidentifikasi kebutuhan pelatihan dan pengembangan karyawan
sebagai dasar untuk menyediakan kriteria seleksi dan evaluasi
program pelatihan dan pengembangan karyawan.
Membantu pengambilan keputusan yang berkaitan dengan
karyawan, seperti produksi, transfer dan pemberhentian.

4. Setiap unit kerja harus memiliki tujuan, sebutkan dan jelaskan


empat persepektif yang diukur oleh Balance Scorecard.
Perspektif Keuangan (Financial Perspective)
Balanced scorecard menggunakan tolok ukur kinerja keuangan,
seperti laba bersih dan ROI (Return On Investment), karena tolok
ukur tersebut secara umum digunakan dalam organisasi yang
mencari keuntungan atau provit.

Perspektif Pelanggan (Customer Perspective)

Perspektif Pelanggan berfokus pada bagaimana organsasi


memperhatikan pelanggannya agar berhasil.

Perspektif Proses Bisnis Internal (Internal Business Process


Perspective)

Terdapat hubungan sebab akibat antara perspektif pembelajaran dan


pertumbuhan dengan perspektif bisnis internal dan proses produksi.

Perspektif Pembelajaran dan Pertumbuhan (Learn and Growth /


Infrastucture Perspective)

Untuk tujuan insentif, perspektif pembelajaran dan pertumbuhan


berfokus pada kemampuan manusia.

5. Sebutkan kelebihan dan kekurangan pengukuran kinerja dengan


menggunakan Balance Scorecard.
Kelebihan:

1. Memotivasi personel untuk berpikir dan bertindak strategis.

2. Menghasilkan program kerja yang menyeluruh.

3. Menghasilkan business plan yang terintegrasi.

Kelemahan:
1. Korelasi yang buruk antara ukuran perspektif non-finansial dan
hasilnya.
2. Terpaku pada hasil keuangan (fixation on financial result)
3. Tidak ada mekanisme perbaikan (no mechnism for improvement)
4. Ukuran-ukuran tidak diperbaharui (measures are not up to date)
5. Terlalu banyak pengukuran (measurement overload)
6. Kesulitan dalam menetapkan trade-off (difficult in estabilishing trade
off)

6. Apakah hubungan antara motivasi dengan kinerja?


Jawab :
sesuai dengan Teori pengharapan dari Victor Vroom (Robbins, 2006:238)
memberikan suatu pernyataan tentang adanya suatu hubungan antara
motivasi dan kinerja, pernyataan tersebut sebagai berikut: Bahwa
seorang karyawan akan bersedia melakukan upaya yang lebih besar
apabila diyakininya bahwa upaya itu akan berakibat pada penilaian
kinerja yang baik, dan bahwa penilaian kinerja yang baik akan berakibat
pada kenaikan gaji serta promosi, dan kesemuanya itu memungkinkan
yang bersangkutan untuk mencapai tujuan pribadinya
7. Jelaskan hubungan antara motivasi dengan pemberian insentif.

Jawab :
Tujuan sebuah perusahaan untuk mencari keuntungan sebesar-besarnya
secara efektif dan efisien dan mampu menjaga eksistensinya tanpa
banyak mengalami hambatan. Sebagai lanagkah untuk mencapai tujuan
tersebut, perusahaan harus menetapkan kebijakan-kebijakan yang sesuai
dengan kondisi perusahaan. Salah satu wujud kebijakan yang harus
diperhatikan oleh perusahaan adalah mengenai insentif. Insentif
merupakan bagian dari kompensasi yang mengaitkan antara kinerja
dengan bayaran. Insentif yang bervariasi baik yang bersifat
finansial,maupun non finansial sangat baik diterapkan di dalam
perusahaan, sebab insentif dapat memberikan rangsangan atau motivasi
bagi karyawan untuk meningkatkan kinerja agar lebih baik.
Mangkunegara (2009:74) mengatakan bahwa insentif yang diberikan
kepada karyawan sangat berpengaruh terhadap motivasi dan kinerja
kayawan.
8. Sebutkan kondisi yang bagaimana yang dapat menentukan
efektivitas pengendalian hasil dalam suatu organisasi atau
perusahaan.
Jawab :
Pengendalian hasil akan maksimal apabila 3 kondisi berikut terpenuhi :
1. Organisasi tahu hasil yang diinginkan.
2.Kemampuan mempengaruhi hasil (hasil dapat dikendalikan dengan men
ingkatkan kinerja karyawan).
3. Kemampuan mengukur hasil yang dapat dikendalikan secara efektif
9. Mengapa Reward dan Punishment dibutuhkan dalam pengendalian
hasil di organisasi atau perusahaan?
Jawab :

Karena Punishment menghasilkan efek jera,sedangkan Reward akan


menghasilkan efek sebaliknya yaitu ketauladanan, untuk membuat
Reward dan Punishment dapat berjalan dengan baik diperlukan nya
konsistensi yang dapat menjamin bahwa reward yang diberikan haruslah
bersifat konkrit (bermanfaat), dan Punishment yang diberikan bersifat
keras dan tidak pandang bulu. penerapan reward dan punishment secara
konsekuen dapat membawa pengaruh positif, antara lain:
a) Mekanisme dan sistem kerja di Suatu Organisai menjadi lebih
baik, karena adanya tolak ukur kinerja yang jelas.
b) Kinerja individu dalam suatu Organisasi semakin meningkat,
karena adanya sistem pengawasan yang obyektif dan tepat
sasaran.
c) Adaya kepastian indikator kinerja yang menjadi ukuran kuantitatif
maupun kualitatif tingkat pencapaian kinerja para individu
Organisai.

keduanya sama-sama dibutuhkan dalam memotivasi seseorang, termasuk


dalam memotivasi para pegawai dalam meningkatkan kinerjanya.

10.Jelaskan mengapa prestasi kerja dapat memperbaiki kinerja


karyawan.?
Jawab :
Karena umpan balik pelaksanaan kerja memungkinkan karyawan,
manajer dan departemen personalia dapat memperbaiki kegiatan-kegiatan
mereka demi perbaikan prestasi kerja Dan Evaluasi prestasi kerja
membantu para pengambil keputusan dalam menentukan kenaikan upah,
pemberian bonus dan bentuk kompensasi lainnya.
BAB 3
1. Jelaskanapa yang dimaksuddenganpengendaliantindakan.?
Pengendalian tindakan merupakan bentuk pengendalian yang paling
langsung berusaha mempengaruhi perilaku karyawan dengan cara
memastikan karyawan bertindak sesuai yang diinginkan organisasi.
2. Sebutkandanjelaskanempatbentukdasarpengendaliantindakan.
Pengendalian tindakan terdiri dari 4 bentuk dasar, yaitu :

a. Pembatasan perilaku
adalah bentuk negatif dari pengendalian tindakan. Organisasi melakukan
pembatasan bagi karyawan untuk melakukan hal yang tidak seharusnya.
Pembatasan ini dapat berupa administratif maupun fisik. Contoh
pembatasan fisik : penggunaan kunci, password dan pembatasan akses.
Pembatasan administratif contohnya pembatasan kewenangan
pengambilan keputusan tertentu dan pembagian tugas(segregation of
duties).
b. Review pratindakan
ini dilakukan saat proses perencanaan dan penganggaran, dengan review
atas rencana tindakan kemudian menyetujui/tidak rencana tersebut,
memodifikasi rencana atau meminta mengubah rencana, sebelum
melakukan persetujuan.
c. Akuntabilitas tindakan
implementasi akuntabilitas tindakan memerlukan:
1. Medefinisikan tindakan yang dapat diterima/tidak
2. Mengkomunikasikan kepada karyawan
3. Mengamati dan melacak apa yang terjadi
4. Memberi penghargaan atas tindakan yang baik dan memberi
hukuman atas tindakan yang salah.
Akuntabilitas tindakan biasanya diimplementasikan dengan negative
reinforcement, yaitu tindakan lebih sering dihubungkan dengan hukuman
daripada reward.
d. Redundansi
dilakukan dengan menugaskan lebih banyak karyawan/mesin untuk
mengerjakan tugas melebihi yang dibutuhkan, atau paling tidak
menyediakan karyawan cadangan dengan tujuan meningkatkan
kemungkinan tugas dikerjakan secara memuaskan.
3. Jelaskanbagaimanapengendaliantindakandapatmengatasimasalahpe
ngendalian di organisasiatauperusahaan.?
Pengendalian tindakan dapat diklasifikasikan berdasar tujuannya sebagai
pencegahan atau deteksi perilaku yang tidak diinginkan. Pembedaan ini
penting karena pengendalian yang dapat mencegah hal yang tidak
diinginkan, apabila efektif, akan menjadi bentuk pengendalian terkuat
karena biaya atas perilaku yang tidak diinginkan tidak akan terjadi.
Pengendalian jenis deteksi berbeda dengan jenis pencegahan karena
diaplikasikan setelah perilaku yang tidak diinginkan terjadi. Pengendalian
ini dapat efektif jika deteksi tepat waktu sehingga dapat menghentikan
perilaku yang tidak diiinginkan dan koreksi atas efek dari perilaku
tersebut.
Tujuan
Jenis pengendalian
Pencegahan Deteksi
tindakan
Pembatasan Kunci pada aset berharga
-
perilaku Pemisahan tugas
Review Persetujuan biaya
-
pratindakan Review anggaran
Internal audit
Spesifikasi kebijakan
Akuntabilitas berorientasi pada
dihubungkan ke reward and
tindakan kepatuhan
punishment
Peer Review
Menugaskan beebrapa orang
Redundansi -
pada 1 tugas penting

4. Sebutkankondisiapasaja yang
dapatmenentukanefektivitaspengendaliantindakan.
Kondisi yang menentukan efektivitas pengendalian tindakan
a. Organisasi dapat menentukan tindakan yang diinginkan atau tidak
pengetahuan mengenai tindakan yang diingkan dapat diperoleh dengan
dua cara dasar
i. Analisis pola tindakan/hasil pada situasi tertentu untuk
mempelajari tindakan apa yang menghasilkan hasil yang terbaik
ii. Mendapat informasi dari orang lain mengenai tindakan mana
yang diinginkan, terutama untuk keputusan strategis (misal :
menggunakan konsultan)
b. Organisasi dapat memastikan bahwa tindakan yang (tidak)
diinginkan itu (tidak) terjadi
i. efektivitas pembatasan perilaku dan review pratindakan
tergantung pada keandalan alat-alat atau prosedur administratif
yang dipasang oleh perusahaan untuk memastikan tindakan yang
(tidak) diinginkan itu (tidak) terjadi
ii. efektifitas akuntabilitas tindakan memerlukan action tracking
yang tepat. Untuk mengetahui action tracking sudah tepat ada
beberapa kriteria :
1. precision; jumlah kesalahan pada indikator yang
digunakan untuk memberitahu tindakan apa yang telah
terjadi.
2. Objectivity; laporan atas tindakan yang telah terjadi
bebas dari bias.
3. Timeliness ; action tracking dilakukan tepat waktu
sehingga intervensi dapat dilakukan sebelum hal yang tidak
diinginkan terjadi.
4. Understandibility; tindakan yang diperhatikan atas
individu dapat dipahami.
5. Jelaskan mengenai pengendalian personel.
Pengendalian personel berusaha untuk membangun kecenderungan karyawan
untuk mengendalikan/memotivasi dirinya sendiri. Tujuan pengendalian personel
:
a. Memastikan karyawan mengetahui apa yang diinginkan organisasi
b. Memastikan tiap karyawan dapat bekerja dengan baik, dan
memiliki kemampuan (pengalaman, pengetahuan) dan
sumberdaya(informasi, waktu) yang cukup untuk melaksanakan
pekerjaan mereka dengan baik.
c. Meningkatkan kemungkinan tiap karyawan melaksanakan
pengawasan pada dirinya sendri (self monitoring)
6. Pengendalian personel dapat diimplementasikan dalam beberapa
bentuk. Sebutkan dan jelaskan.
Pengendalian personel dapat diimplementasikan melalui :
a. Seleksi dan penempatan
preditor of success : pendidikan, pengalaman, kesuksesan di masa lampau
dan kepribadian serta kemampuan sosial
seringkali juga termasuk mengecek referensi kryawan baru
b. Pelatihan
menyediakan informasi yang berguna mengenai tindakan atau hasil apa
yang diekpektasikan dan bagaimana tugas harus dikerjakan.
c. Desain pekerjaan dan menyediakan sumber daya yang diperlukan
desain pekerjaan harus sesuai dengan spesifikasi karyawan yang telah
direkrut. Sumberdaya kepada jenis pekerjaan tertentu harus tersedia,
contohnya informasi, peralatan, persediaan, dukungan staff, bantukan
pembuatan keputusan, atau kebebasan dari interupsi.

7. Jelaskan bagaimana pengendalian personel dapat mengatasi masalah


pengendalian di organisasi atau perusahaan !
Pengendalian persosenel dapat mengatasi masalah dengan membangun
kecenderungan alami karyawan untuk mengendalikan atau memotivasi diri
mereka sendiri. Manajer juga mendorong salah satu atau kedua kekuatan
posistif yang bisasanya terdapat dalam perusahaan, yaitu pemantauan diri dan
pemantauan bersama.
8.jelaskan mengenai pengendalian budaya !
Pengendalian budaya didesain untuk mendukung pemantauan bersama (mutual
monitoring), sebuah tekanan kuat dari suatu kelompok terhadap individu yang
menyimpang dari norma da nilai kelompok. Namun, pengendalian budaya yang
kuat yang ditimbulkan oleh proses pemantauan bersama juga terdapat dalam
perusahaan tunggal. Pengendalian budaya akan bekerja efektif jika anggota
kelompok memiliki keterikatan sosial atau emosional antara satu sama lain.
9.pengendalian budaya dapat dibentuk dalam berbagai cara.sebutkan dan
jelaskan !
Pengendalian budaya dapat dibentuk melalui beberapa cara, baik lewat kata
maupun contoh, meliputi;
1. Kode Etik
Beberapa perusahaan berupaya untuk membentuk budaya perusahaan mereka
melalui kode tingkah laku, kode etik, kredo perusahaan, dan pernytaan visi misi
ataupun filosofi mnajemen.
2. Imbalan Kelompok
Penyediaan imbalan atau insentif yang didasarkan pada pencapaian kolektif
juga mendukung pengendalian budaya.
3. Pendekatan Lain untuk Membentuk Budaya Perusahaan
Pendekatan umum lain untuk membentuk budaya perusahaan meliputi transfer
antarperusahaan, pengaturan fisik dan sosial, serta tone at the top.
1. Transfer antarperusahaan atau rotasi karyawan membantu menyebarkan
budaya dengan memperbaiki sosialisasi karyawan dalam perusahaan,
memberikan mereka apresiasi terhadap masalah yang lebih yang dihadapi
oleh berbagai bagian dalam perusahaan, dan menghambat terciptanya
tujuan dan pandangan yang saling bertentangan.
2. Pegaturan fisik, seperti rencana kantor, arsitektur dan dekor interior. Serta
pengaturan sosial seperti kode penggunaan baju, kebiasaan yang
dilembagakan, perilaku dan kosakata, dapat pula membentuk budaya
perusahaan.
3. Tone at the top, pernyataan mereka harus konsisten dengan tipe budaya
yang sedang mereka coba untuk ciptakan, dan yang penting, tindakan dan
perilaku mereka harus konsisten dengan pernyataan mereka. Manajer
tidak mengatakan suatu hal, tetapi kemudiaan melakukan hal lain.
10. jelaskan bagaimana pengendalian budayadapat mengatasi masalah
pengendalian di organisasi atau perusahaan !
Pengendalian budaya dapat mengatasi masalah pada pengendalian organisasi
atau perusahaan, karena pengendalian ini relatif tidak mendesak. Bahkan
karyawan mungkin tidak pernah menganggap norma bersama maupun cara
mereka bekerja sebagai bagia dari sistem pengendalian.