Anda di halaman 1dari 4

Perubahan Sistem Perkemihan Perkemihan Pada Lansia : Ginjal, Kandung Kemih Dan

Saluran Kemih (Uretra)

Tri Fajarwati, 1606955580, HG 1, Kelas A Ekstensi 2016

Perubahan sistem perkemihan pada lansia meliputi perubahan pada ginjal, kandung kemih,
dan uretra. Perubahan ini secara langsung ataupun tidak langsung mempengaruhi fungsi sistem
perkemihan ( pengeluaran air dan sisa metabolisme ). Oleh karena itu, dalam kesempatan ini
saya akan membahas tentang perubahan sistem perkemihan pada lansia.

Menurut Miller (2012); Black and Hawks (2014), perubahan sistem perkemihan pada lansia
meliputi :

A. Perubahan pada ginjal

Ginjal merupakan organ sistem perkemihan yang menyaring darah dan membantu
membuang limbah dan cairan ekstra dari tubuh. Ginjal juga membantu mengendalikan
keseimbangan kimia tubuh. Penurunan fungsi ginjal terkait usia adalah normal. Perubahan
pada ginjal meliputi jumlah dan fungsi neuron, perubahan pembuluh darah ginjal, dan
perubahan pada tubulus ginjal.
Proses kompleks ekskresi urin dimulai di ginjal dengan penyaringan dan pemindahan
limbah kimia dari darah. Darah beredar melalui glomeruli, dimana cairan limbah, yang disebut
filtrat glomerulus, melewati Bowman's kapsul dan tubulus ginjal ke saluran pengumpul.
Selama proses ini, zat yang dibutuhkan tubuh (seperti air, glukosa, dan natrium) dipertahankan,
dan produk limbah diekskresikan dalam urin Fungsi ini penting untuk pemeliharaan
homeostasis dan mengeluarkan banyak obat. Fungsi ekskretoris, yang diukur dengan
glomerulus ingkat filtrasi (GFR), tergantung dari jumlah dan efisiensinya nefron dan pada
jumlah dan laju aliran darah ginjal. Perubahan pada ginjal meliputi :
1. Perubahan jumlah nefron dan pembuluh darah
Perubahan pada ginjal meliputi jumlah fungsi nefron dimulai menurun terutama di
korteks, dimana glomerulus berada. Penurunan ini berlanjut sepanjang hidup, berakibat
dalam kira-kira 25% penurunan massa ginjal pada usia dari 80 tahun. Pada glomeruli
terjadi perubahan seperti peningkatan ukuran, berkurangnya lobulasi dan membran basal
menebal. Selain itu, proporsinya glomeruli sklerotik meningkat dari kurang dari 5% pada
usia 40 tahun sampai 35% pada usia 80 tahun. Pada dekade keempat, aliran darah ginjal
secara bertahap berkurang, terutama di korteks, pada tingkat 10% per dekade. Hal ini
disebabkan pembuluh darah yang kaku pada lansia menyebabkan penurunan aliran darah
di ginjal. Rata-rata penurunan fungsi ginjal 1% per tahun.
2. Perubahan pada tubulus
Tubulus ginjal mengatur pengenceran dan konsentrasi urin, dan ekskresi air
selanjutnya dari tubuh. Perubahan pada tubulus meliputi degenerasi lemak, divertikula,
kehilangan jumlah sel. Secara fungsional, tubulus ginjal lebih tua Orang dewasa kurang
efisien dalam pertukaran zat, konservasi air, dan penekanan sekresi ADH di hadapan hipo-
osmolalitas. Perubahan terkait usia juga menurunkan kemampuan ginjal yang lebih tua
untuk menghemat sodium sebagai respons terhadap pembatasan garam. Perubahan terkait
usia ini menjadi predisposisi orang dewasa sehat yang lebih tua terhadap hiponatremia dan
cairan lainnya dan ketidakseimbangan elektrolit, terutama di hadapan siapapun kondisi
yang mengubah sirkulasi ginjal, keseimbangan air atau natrium, atau volume plasma atau
osmolalitas.

B. Perubahan pada kandung kemih dan saluran perkemihan

Setelah disaring oleh ginjal, cairan dari ginjal mengalir ke ureter yang akan dialiran ke
kandung kemih untuk disimpan sementara. Kandung kemih adalah struktur seperti balon yang
tersusun dari kolagen, halus otot (disebut detrusor), dan jaringan elastis. Limbah cair adalah
dikeluarkan dari kandung kemih proses mekanisme berikut:
Kemampuan kandung kemih untuk meregang mengakkibatkan penurunan kapasitas
kandung kemih.
Tekanan uretra yang lebih tinggi disbanding tekanan intravesikular
Pengaturan saluran kemih bagian bawah melalui otonom dan saraf somatik
Kontrol volunteer untuk buang air kecil (berkemih) melalui sistem saraf pusat.
Pada lansia, hipertrofi kandung kemih otot dan penebalan dinding kandung kemih
mengganggu kemampuan kandung kemih untuk berkembang, membatasi jumlah urine itu
dapat disimpan dengan nyaman sampai sekitar 200 sampai 300 mL ( normal pada orang
dewasa 350 - 450). Saat urin mengalir ke kandung kemih, otot polos mengembang tanpa
meningkatkan tekanan intravesikal, dan tekanan uretra meningkat ke titik yang sedikit lebih
tinggi daripada tekanan intravesical. Selama volume urin tidak naik di atas 500 sampai 600
mL, keseimbangan ini bisa dipertahankan, dan buang air kecil bisa dikontrol secara volunter
atau disadari. Jika volume naik di atas level ini, atau jika otot detrusor berkontraksi tanpa
disadari, tekanan intravesical akan melebihi tekanan uretra dan urine akan keluar dengan
sendirinya tanpa bisa dicegah. Yang mempengaruhi keseimbangan tekanan intravesical dan
kandung kemih adalah :
Tekanan perut
Ketebalan mukosa uretra
Detrusor, uretra, dan otot leher kandung kemih
Penggantian jaringan otot polos di kandung kemih dan uretra dengan jaringan ikat yang
kurang elastis.
Sfingter internal dan eksternal mengatur penyimpanan urin dan pengosongan kandung
kemih . Sfingter internal adalah bagian dari dasar kandung kemih dan dikendalikan oleh saraf
otonom. Sfingter eksterna adalah bagian otot panggul dan dikendalikan oleh saraf pudendal.
Saat buang air kecil terjadi, detrusor dan otot perut berkontraksi, dan perineum dan otot sfingter
eksternal rileks. Bila perlu, eksternal kontrak sphincter untuk menghambat atau mengganggu
voiding dan untuk mengimbangi untuk gelombang tiba-tiba dalam tekanan abdomen. Pada
lansia perubahan meliputi kehilangan otot polos dan relaksasi oto dasar panggul sehingga
mengurangi kemampuan uretra untuk menghambat dan mengurangi rangsangan spingter.
Perubahan ini mengakibatkan masalah inkontinensia, frekuensi, retensi urin, dan disuria.
C. Perubahan pada uretra

Pada wanita, uretra semakin pendek dan lapisannya menjadi lebih tipis. Perubahan uretra
ini menurunkan kemampuan sfingter urin untuk menutup rapat, meningkatkan risiko
inkontinensia urin. Pemicu perubahan pada uretra wanita ini tampaknya merupakan tingkat
penurunan estrogen selama menopause ( Jaipaul, 2016 ). Selain itu, uretra juga bisa tersumbat.
Pada wanita, ini bisa disebabkan oleh melemahnya otot yang menyebabkan kandung kemih
atau vagina rontok dari posisi (prolaps). Pada pria, uretra bisa terhambat oleh kelenjar prostat
yang membesar. Pada orang tua yang sehat, fungsi ginjal tetap normal. Tapi penyakit, obat-
obatan, dan kondisi lainnya bisa mempengaruhi fungsi ginjal.
(https://medlineplus.gov/ency/article/004010.htm)

Daftar Pustaka

Black, J. M. (2014). Keperawatan medikal bedah manajemen klinis untuk hasil yang diharapkan (8th ed.,
Vol. 2). (A. Suslia, F. Ganiajri, P. P. Lestari, & R. W. Sari, Eds.) Jakarta: Salemba Medika.

Denic, A., Glassock, R. J., & Rule, A. D. (2016). Structural and functional changes with the aging
kidney. Advances in Chronic Kidney Disease, 23(1), 1928.
http://doi.org/10.1053/j.ackd.2015.08.004

Jaipaul, N. (2016). Effects of aging on the urinary tract. Dipetik November 5, 2017 dari
http://www.msdmanuals.com/home/kidney-and-urinary-tract-disorders/biology-of-the-
kidneys-and-urinary-tract/effects-of-aging-on-the-urinary-tractge-related changes in the kidneys
Miller, C. A. (2012). Nursing for wellness in older adults (6th ed.). Philadelphia : Lippincot Williams &
Wilkins.

https://medlineplus.gov/ency/article/004010.htm

Lampiran

Gambar anatomi bladder dan uretra