Anda di halaman 1dari 38

BAB III

SISTEM PERSAMAAN LINEAR

Dalam bagian ini kita akan membahas sebuah metode untuk menyelesaikan persoalan
linear. Pandang sebuah garis pada bidang secara aljabar dapat dinyatakan oleh sebuah persamaan :
a1 x1 +a2 x2 = b dimana a1 = a2 dan b bilangan riel
persamaan ini disebut persamaan linear dalam bentuk x 1 dan x2. Secara umum persamaan linear
dalam bentuk x1, x2, xn dapat dinyatakan dalam bentuk :
a1 x1 + a2 x2 + .. + an xn = b dimana a1, a2, an dan b adalah bilangan riel
Dari pernyataan diatas terlihat bahwa ciri dari persamaan linear adalah variabel-variabelnya tidak
memuat hasil kali atau akar variabel.
Contoh berikut adalah persamaan linear :
1
z= x + 7y + 4
2
x1 +x2 -4 x3 = 5

Contoh yang berikut bukan persamaan linear

y cos x = 0
x12 + x2 +4 x3 = 7
xy + 2x + y = 8
Jadi terlihat bahwa persamaan linear tidak memuat fungsi trigonometri , fungsi logoritmik atau
fungsi eksponensial.
Sebuah penyelesaian persamaan linear
a1 x1 + a2 x2 + .. + an xn = b adalah sebuah urutan dari n bilangan katakanlah s1, s2, ., sn
dan jika bilangan-bilangan tersebut disubstitusikan x1 = s1, x2 =s2 ., xn = sn pada
persamaan tersebut maka persamaan tersebut akan dipenuhi.
Contoh
Carilah himpunan penyelesaian untuk persamaan
3 x1 + 2 x2 = 4
Jawab
Untuk mencari penyelesaian persoalan ini ambil sembarang nilai x1
untuk mencari penyelesaian x2 maka kita dapatkan
x1 = t dengan t sembarang bilangan
3 x1 + 2 x2 = 4
3 t + 2 x2 = 4 2 x2 = 4 3 t
3
X2 = 2 - t
2
Jadi didapat rumusan penyelesaiannya adalah
x1 = t
x2 = 2 - 3 t
2
34
Persoalan diatas juga dapat diselesaikan dengan menetapkan x2 = t dengan menetapkan t
sembarang bilangan untuk mencari nilai/ penyelesaian x1 maka kita dapatkan
3 x1 + 2 x2 = 4
3 x1 + 2 t = 4 3x1 + 4 2 t
4 2 t
x1 = -
3 3
Jadi didapat rumusan penyelesaiannya adalah
4 2
x1 = - t
3 3
x2 = t

Jadi penyelesaian masih dalam bentuk parameter t walaupun kedua rumusan tersebut berbeda
namun rumusan ini menghasilkan himpunan penyelesaian yang sama untuk lebih jelasnya
3 = 2 dan x2 = 2 -
perhatikan rumusan yang pertama dengan mengambil t = 2 maka akan didapat x1
2
.x 2 = -1

x1 = 4 - 2 (-1) = 4 - 2 = 6 = 2
3 3 3 3 3
Jadi pemecahannya sama yaitu apabila x1= 2 maka x2 = -1 dan sebaliknya
Contoh
Selesaikan himpunan penyelesaian untuk persamaan linear berikut
x1 4 x2 + 7 x3 = 5
Jawab
Untuk menyelesaikan persoalan ini kita harus mengambil sembarang bilangan untuk 2 variabel,
untuk menyelesaikan variabel yang ke-3. Misalnya jika kita menetapkan nilai sembarang, untuk x 2
dan x3 maka x1 dapat diambil
x2 = s , s sembarang bilangan
x3 = t , t sembarang bilangan
x1 4 x2 + 7 x3 = 5 x1 = 4 x2 + 7 x3 + 5
=4s7t+5
Jadi salah satu rumusan penyelesaian persoalan diatas adalah
x1 = 4 s 7 t + 5
x2 = s
x3 = t
Sebua sistem persamaan linear adalah sebuah himpunan berhingga dari persamaan linear.
Sedangkan sebuah urutan n bilangan katakanlah s1, s2, .. sn disebut penyelesaian dari sistem
persamaan linear dalam variabel x1, x2, .. xn jika kita substitusi x1 = s1, x2 =s2 ., xn
= sn pada setiap persamaan pada sistem persamaan tersebut akan memenuhi setiap persamaan.
Sistem persamaan linear mempunyai penyelesaian sedikitnya sebuah penyelesaian disebut
KONSISTEN dan sebaliknya jika sebuah sistem persamaan linear tidak ada penyelesaiannya
disebut TIDAK KONSISTEN. Untuk itu perhatikan kemungkinan-kemungkinan yang terjadi pada

35
sistem umum persamaan linear. Untuk lebih mudahnya perhatikan sebuah sistem umum persamaan
linear dengan dua persamaan linear dengan variabel x1 dan x2 yaitu
a11 x1 + a12 x2 = b1 a11, a12, bilangan yang 0
a21 x1 + a22 x2 = b2 a21, a22, bilangan yang 0
Grafik persamaan ini adalah garis-garis, katakanlah garis l 1, l2, pemecahan dari sistem tersebut
adalah titik potong dari kedua garis tersebut, sehingga dapat diambil kemungkinan yang terjadi
adalah :
1. Sebuah pemecahan jika l1 & l2 berpotongan
2. Banyak penyelesaian jika l1 & l2 berpotongan (berimpit)
3. Tak ada penyelesaian jika l1 & l2 sejajar
Jadi dapay disimpulkan bahwa untuk sembarang sistem persamaan linear adalah ada sebuah
penyelesaian atau tak terhingga banyak penyelesaian atau tidak ada penyelesaian.
Pandang sembarang sistem yang terdiri dari m persamaan linear dengan n variabel sebagai
berikut
a11 x1 + . + a1n xn = b1
a21 x1 + .. + a2n xn = b2
.
.
am1 x1 + .. + anm xn = bm
dimana sij adalah konstanta untuk persamaan yang ke i dan variabel yang ke-j
i = 1, 2, .., m
j = 1, 2, .., n
selanjutnya jika kita perhatikan letak dari +, x dan = , dapat kita singkat dengan hanya menuliskan
empat persegi panjang dari bilangan-bilangan :
a11 a12 a1n b1
a21 a22 a2n b2
.
am1 am2 amn bm
Susunan empat persegi panjang ini disebut MATRIKS DIPERBESAR (AUGMENTED MATRIX).

METODA DASAR UNTUK MENYELESAIKAN SISTEM PERSAMAAN LINEAR

36
Metoda dasar untuk menyelesaikan sistem persamaan linear adalah mengganti sistem
yang diberikan menjadi sistem baru yang mempunyai himpunan penyelesaian yang sama, tetapi
lebih mudah cara penyelesaiannya. Sistem baru ini didapat dengan cara operasi baris elementer
(OBE) yaitu :
1. Kalikan sebuah persamaan/ baris dengan sebuah konstanta yang tidak sama dengan nol
2. Pertukarkanlah letak dua persamaan/ baris
3. Tambahkanlah kelipatan dari satu persamaan/ baris kepada yang lain

Catatan
Penggunaan baris jika sistem persamaan linearnya sudah dirubah dalam bentuk matriks
diperbesar
Contoh
Tentukan penyelesaian dari sistem persamaan linear berikut :
x1 x2 + x3 = 2
x1 - x3 + x4 = 2
2x2 + 3 x3 = 13
-4 x1 + x4 = 0
Jawab
Sistem persamaan linear tersebut dibuat dalam bentuk matriks diperbesar adalah sebagai berikut :
1 -1 1 0 2 1 -1 0 0 2
1 0 -1 1 2 B2 + (-1) B1 0 1 -2 1 0
0 2 3 0 13 0 2 3 0 13
-4 0 0 1 0 B4 + (4) B1 0 -4 4 1 8

B1 + (1) B2 1 0 -2 1 2 1 0 -1 1 2
0 1 -2 1 0 1 B 0 1 -2 1 0
3
7 -2 13
B3 + (-2) B2 0 0 7 -2 13 0 0 1 7 7
B4 + (4) B2 0 0 -4 5 8 0 0 -4 5 8

5 27 5 27
B1 + (1) B3 1 0 0 7 7
1 0 0 7 7
3 26 7 3 26
0 1 0 7 7
B4 0 1 0 7 7
27
-2 13 -7 13
B2 + (2) B3 0 0 1 7 7
0 0 1 2 7
27 108
B4 + (4) B3 0 0 0 7 7
0 0 0 1 4

B1 + (-5/7) B4 1 0 0 0 1
0 1 0 0 2 Jadi : x1 = 1 x3 = 3
--3
7 37
B2 + ( ) B4 0 0 1 0 3 x2 = 2 x4 = 4
B3 + 7/2B4 0 0 0 1 4
Penyelesaian di atas penulis hanya menekankan pada pemahaman perhitungan dan kalu memilih
langkah akan dibahas pada Bab selanjutnya.
Latihan 1.1
1. Yang manakah dari persamaan berikut yang merupakan persamaan linear dalam x1, x2, dan x3 ?
a) x1 + 2 x2 + x3 = 2 d) x1 = 2 x3 - x2 + 7
b) x1 + x2 + x3 = sin k e) x1 + x2-1 3 x3 = 5
c) x1 + 3 x2 + 2 x3 = 4 f) x1 = x3
2. Carilah himpunan pemecahan untuk :
a) 6 x 7 y = 3 c) -3 x1 + 4 x2 7 x3 +8 x4 =5
b) 2 x1 + 4 x2 7 x3 = 8 d) 2 v w + 3 x + y 4 z = 0
3. Carilah matriks yang diperbesar untuk setiap sistem persamaan linear berikut :
a) x1 2 x2 = 0 c) x1 + x3 =1
3 x1 + 4 x2 = -1 2 x2 x3 + x5 = 2
2 x1 x2 = 3 2 x3 + x4 =3
b) x1 + x3 = 1 d) x1 =1
-x1 + 2x2 x3 = 3 x2 = 2
4. Carilah sebuah sistem persamaan linear yang bersesuaian dengan setiap matriks yang
diperbesar berikut :
a) 1 0 -1 2 c) 1 2 3 4 5
2 1 1 3 5 4 3 2 1
0 -1 2 4

b) 1 0 0 d) 1 0 0 0 1
0 1 0 0 1 0 0 2
1 -1 1 0 0 1 0 3
0 0 0 1 4

5. Untuk nilai-nilai manakah konteks sistem persamaan linear yang berikut tidak mempunyai
pemecahan persis satu pemecahan dan tak mempunyai pemecahan :
x y=3
2x2y=k
6. Tinjaulah sistem persamaan-persamaan :
ax + by = k
cx + dy = l
ex + fy = m
Terangkan kedudukan relatif dari garis-garis tersebut diatas, bila :
a) Sistem tsb tidak mempunyai pemecahan
b) Sistem tsb mempunyai satu pemecahan
c) Sistem tsb mempunyai tak terhingga banyak pemecahan
7. Tunjukkanlah bahwa jika soal nomor 6 sistemnya konsisten maka setidak-tidaknya satu
persamaan dapat dibuang dari sistem tersebut tanpa mengubah himpunan pemecahan :
8. Misalkan k = l = m dalam soal nomor 6. Tunjukkan bahwa sistem tsb harus konsisten, apakah
yang dapat dikatakan titik potong dari ketiga garis tsb jika sistem tsb mempunyai satu
pemecahan.
9. Tinjaulah sistem persamaan-persamaan :
x+y+2z=a
x + z=b
38
2x+y+3z=c
Perlihatkan bahwa supaya sistem ini konsisten maka a, b dan c harus memenuhi c = a + b !
10. Buktikan jika persamaan linear x1 +kx2 = c dan x1 + lx2 = d mempunyai himpunan pemecahan
yang sama maka persamaan tsb identik

ELEMENASI GAUS

Dalam bagian ini akan dibahas cara sistematis atau pemilihan langkah-langkah untuk
menyelesaikan sistem persamaan linear, cara ini didasarkan atas pemikiran mereduksi matriks
yang diperbesar.
Sifat-sifat matriks yang berbentuk eselon baris yang direduksi sebagai berikut :
1. Sebuah baris yang tidak semuana nol, maka bilangan yang tidak nol pertama adalah 1
(yang dinamakan 1 utama);
2. Sebuah baris yang seluruhnya nol, maka semua baris yang seperti ini dikelompokkan
bersama-sama di bawah matriks;
3. Dalam sembarang dua baris yang berurutan yang tidak semuanya nol, maka 1 utama diatas
lebih kekiri daripada 1 utama yang bawah;
4. Setiap kolom yang ada 1 utama harus nol ditempat lain.

39
Jika ada sebuah matriks hanya mempunyai sifat-sifat 1, 2 dan 3 disebut matriks dalam bentuk
eselon baris. Sedangkan variabel yang bersesuaian dengan 1 utama didalam matriks diperbesar
disebut variabel-variabel utama.
Contoh 1
Matriks dalam bentuk eselon baris yang direduksi :

1 * 0 0 0 * 1 0 0 9
0 0 1 0 0 * 0 1 0 8
0 0 0 1 0 * 0 0 1 4
0 0 0 0 1 *

Matriks dalam bentuk eselon baris :


1 * * * * * 1 * * *
0 0 1 * * * 0 1 * *
0 0 0 1 * * 0 0 1 *
0 0 0 0 1 *

Contoh 2
Jika diketahui matriks yang dipebesar untuk sistem persamaan linear telah direduksi menjadi
bentuk eselon baris yang direduksi :
1 0 0 0
0 1 3 0
0 0 0 1
Tentukan penyelesaiannya :

Jawab :
Pada baris yang ketiga didapat persamaan :
Ox1 + Ox2 + Ox3 = 1 karena persamaan ini tidak pernah dapat dipenuhi maka sistem tsb tidak ada
penyelesaiannya.
Selanjutnya kita akan memberikan sebuah cara yang sistematis yaitu :
1. Elemenasi GAUS YORDAN
2. Elemenasi GAUS

ELEMENASI GAUS YORDAN : metoda ini dengan cara mereduksi matriks yang diperbesar
menjadi matriks yang berbentuk eselon baris yang direduksi lalu dipecahkan dengan langkah yang
sederhana.

ELEMENASI GAUS : metoda ini dengan cara mereduksi matriks yang diperbesar menjadi matriks
yang berbentuk eselon baris lalu dipecahkan dengan substitusi balik.

40
Contoh :
Selesaikan persamaan linear berikut :
x1 + 4 x2 + 3 x3 + x4 = 5
2 x1 + 3 x2 + 4 x3 3 x4 = -2
4 x1 + x2 2 x3 + x4 = 4
3 x1 2 x2 + 5 x3 + 3 x4 = 2
a) Dengan metoda Elemenasi Gaus
b) Dengan metoda Elemenasi Gaus Yordan
Jawab :
a) Metoda Gaus
Dalam bentuk matriks diperbesar

1 4 3 1 5 B2 + (-2) B1 1 4 3 1 5
2 3 4 -3 -2 0 -5 -2 -5 -12
4 1 -2 1 4 B3 + (-4) B1 0 -15 -14 -3 -16
3 -2 5 3 2 B4 + (-3) B1 0 -14 -4 0 -13

B3 + (-3) B2 1 4 3 1 5 - B3
0 -5 -2 -5 -12 1
B4 + (-3) B2 0 0 -8 12 20 B2 4----- B4
0 1 2 15 23

1 4 3 1 5 1 4 3 1 5
0 1 2 15 23 B4 + (5) B2 0 1 3 15 23
0 0 2 -3 -5 0 0 2 -3 -5
0 -5 -2 -5 -12 0 0 8 70 103
B4 + (-4) B3 1 4 3 1 5 1 B3 1 4 3 1 5
0 1 3 15 23 2 0 1 2 15 23
0 0 2 -3 -5 0 0 1 - -
3 5
0 0 0 82 123 8 1 B4 0 0 0 12 32
2 2
Matriks terakhir sudah berbentuk matriks eselon baris
Kalau ditulis dalam bentuk sistem :
x1 + 4 x2 + 3 x3 + x4 = 5
x2 + 2 x3 + 15 x4 = 23
x3 - x4 = -
3 5
2 x = 2
4 3
2
Dengan menggunakan substitusi balik didapat :
x4 = 3 substitusi persamaan (3)
2
5 3
x3 = - + x4
2 2
x3 = - 5 + 3 3 = - 1 substitusi persamaan (2)
2 2 2 4
x2 = 23 2 x3 - 15 x4
1 3
x2 = 23 2 - - 15 =1
4 2
x1 = 5 - 4 x2 - 3 x3 - x4
1 3 1
4 2 4 41
= 5 4 (1) - 3 - - =

Jadi penyelesaian sistem tersebut adalah :

x1 = 1 x3 = - 1
4 4
3
x2 = 1 x4 =
2

b) Metoda Gaus Yordan yaitu melanjutkan matriks terakhir pada penyelesaian metoda Gaus yaitu
yang sudah berbentuk eselon baris.
1 4 3 1 5 B1 + (-1) B4 1 4 3 0 7
2
0 1 2 15 23 0 1 2 0 1
2
3 1
0 0 1 - 5 B2 + (-15) B4 0 0 1 0 -
2 2 4
3 3 3
0 0 0 1 2 B3 + 2 B4 0 0 0 1 2

B1 + (-3) B3 1 4 0 0 9 1 0 0 0 1
2 4
0 1 0 0 1 0 1 0 0 1
1 1
B2 + (-2) B3 0 0 1 0 - B1 + (-4) B3 0 0 1 0 -
4 4
3 3
0 0 0 1 2 0 0 0 1
2
1 1
Jadi : x1 = 4 x3 = - 4
3
x2 = 1 x4 = 2

LATIHAN .2
1. Yang manakah dari yang berikut yang dalam bentuk eselon baris yang direduksi ?

a) 1 0 0 d) 1 2 0 3 0
0 0 1 0 0 1 1 0
0 0 1 0 0 0 0 1
0 0 0 0 0

b) 0 1 0 e) 1 0 0 5
1 0 0 0 0 1 3
0 0 0 0 1 0 4

c) 1 1 0 f) 1 0 3 1
0 1 0 0 1 2 4
0 0 0

2. Yang manakah dari yang berikut dalam bentuk eselon baris ?


a) 1 2 3 c) 1 1 0 e) 2 3 4
0 0 0 0 1 0 0 1 2
0 0 1 0 0 0 0 0 3

42
b) 1 -7 5 5 d) 1 3 0 2 0 f) 0 0 0
0 1 3 2 1 0 2 2 0 0 0 0
0 0 0 0 1 0 0 0
0 0 0 0 0
3. Dalam tiap bagian misalkanlah bahwa matriks yang diperbesar untuk sebuah sistem
persamaan persamaan linear telah direduksi oleh operasi baris elementer menjadi bentuk
eselon baris yang direduksi seperti berikut. Tunjukkanlah pemecahan sistem tsb :
a) 1 0 0 4 c) 1 5 0 0 5 -1
0 1 0 3 0 0 1 0 3 1
0 0 1 2 0 0 0 1 4 2
0 0 0 0 0 0

b) 1 0 0 3 2 d) 1 2 0 0
0 1 0 -1 4 0 0 1 0
0 0 1 1 2 0 0 0 1

4. Dalam setiap bagian misalkan bahwa matriks yang diperbesar untuk sebuah sistem persamaan
linear telah direduksi oleh operasi baris menjadi bentuk eselon baris yang direduksi, pecahkan
sistem tsb !
a) 1 2 -4 2 c) 1 5 -4 0 -7 -5
0 1 -2 -1 0 0 1 1 7 3
0 0 1 2 0 0 0 1 4 2
0 0 0 0 0 0

b) 1 0 4 7 10 d) 1 2 2 2
0 1 -3 -4 -2 0 1 3 3
0 0 1 1 2 0 0 0 1
5. Pecahkanlah setiap sistem yang berikut dengan menggunakan elemenasi Gaus Yordan dan
elemenasi Gaus !
a) x1 + x2 + 2 x3 = 8
- x1 2 x2 + 3 x3 = 1
3 x1 7 x2 + 4 x3 = 10

b) 2 x1 + 2 x2 + 2 x3 = 0
-2 x1 + 5 x2 + 2 x3 = 0
-7 x1 + 7 x2 + x3 = 0

c) x y+2z w = -1
2x+ y 2 z 2 w = -2
-x + 2 y 4 z + w=1
3x 3w=-3
6. Pecahkanlah sistem-sistem berikut dimana a, b dan c adalah konstante !
a) 2x+y=a

43
3x+6y=b

b) x1 + x2 + x3 = a
2 x1 + 2 x3 = b
3 x2 + 3 x3 = c
7. Untuk nilai-nilai a yang manakah sistem berikut :
a) Tidak mempunyai pecahan : -4
b) Satu pecahan : 4

c) Tak terhingga banyaknya pecahan 4


x1 + 2 x2 3 x3 = 4
3x1 x2 + 5x3 = 2
3 x1 x2 + (a2 14) 1/3 = a + 2
8. Tunjukkan bahwa jika ad bc 0 maka :
Sistem ax + by = k
cx + dy = l
Mempunyai persis satu pemecahan :

***********

SISTEM PERSAMAAN LINEAR HOMOGEN

Dalam suatu masalah sistem persamaan linear mungkin kita akan meneliti berapa banyak
pemecahan yang dimiliki oleh sistem tersebut.
Dalam bagian ini kita lihay beberapa kasus yang terjadi pada sistem persamaan linear homogeny.
Sistem persamaan linear homogeny cirinya adalah semua suku konstan sama dengan nol, kalau
ditulis dalam bentuk aljabar :
44
a11 x1 + a12 x2 + + a1n xn = 0
a21 x1 + a22 x2 + + a2n xn = 0
.
.
am1 x1 + a12 x2 + + amn xn = 0
Perlu diingat bahwa sistem linear homogen adalah sistem yang konsisten, ini karena x 1 = 0, ., xn
= 0 selalu merupakan penyelesaian. Karena sistem persamaan linear homogen sistem yang
konsisten, maka aka nada 2 kemungkinan pemecahannya yaitu :
1. Sebuah pemecahan yaitu x1 = 0, .., xn = 0 yang biasanya disebut pemecahan TRIVIAL ;
2. Tak terhingga banyak pemecahan yang disebut TAK TRIVIAL dan TRIVIAL.
Ada sebuah kasus pada sistem persamaan linear homogeny dipastikan mempunyai pemecahan tak
trivial jika variabelnya lebih banyak daripada jumlah persamaannya.
Contoh :
Selesaikanlah sistem persamaan linear homogen berikut :

2 x1 + 2 x2 - x3 + x5 = 0
- x1 - x2 + 2 x3 3 x4 + x5 = 0
x1 + x2 + x3 = 0

Matriks diperbesar untuk system tersebut adalah :

2 2 -1 0 1 0 1 1 -2 0 -1 0
-1 -1 2 -3 1 0 -1 -1 2 -3 1 0
1 1 -2 0 -1 0 B3 B1 2 2 -1 0 1 0
1 1 -2 0 -1 0 2 2 -1 0 1 0
0 0 1 1 1 0 0 0 1 1 1 0

B2 + (1) B1 1 1 -2 0 -1 0 1 1 -2 0 -1
0
0 0 0 -3 0 0 B4 B2 0 0 1 1 1
0
B3 + (-2) B1 0 0 3 0 3 0 0 0 3 0 3
0
0 0 1 1 1 0 0 0 0 -3 0
0

1 1 -2 0 -1 0 1 1 -2 0 -1
0 1
3
B3 0 0 1 1 1 0 B3 + (-1) B2 0 0 1 1 1
0
45
0 0 1 0 1 0 0 0 0 -1 0
0
0 0 0 -3 0 0 0 0 0 -3 0
0

1 1 -2 0 -1 0 1 1 -2 0 -1
0
0 0 1 1 1 0 B4 + (3) B3 0 0 1 1 1
0
B3 (-1) 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0
0
0 0 0 -3 0 0 0 0 0 0 0
0

Sistem persamaan yang bersangkutan adalah :


x1 + x2 2 x3 - x5 = 0
x3 + x4 + x5 = 0
x4 =0
Dengan memecahkan variabel utama (ingat 1 utama) didapatkan :
x4 = 0 substitusi persamaan 2
x3 = -x4 x5 ambil sembarang bilangan x5 = t
= -t substitusi persamaan 1
x1 = -x2 + 2 x3 + x5 ambil sembarang bilangan x2 = s
= -s + 2 (-t) + t
= -s t
Jadi penyelesaian sistem tersebut adalah :
x1 = -s t x4 = 0
x2 = s x5 = t
x3 = -t
LATIHAN 3:
1. Tanpa menggunakan kertas dan pensil, tentukanlah yang mana diantara sistem homogen
berikut yang mempunyai penyelesaian trivial
a) 3 x1 + 4 x2 + 7 x3 = 0
x1 + x 2 - 8 x3 = 0
b) x1 + x2 = 0
4 x1 + 4 x2 = 0
c) 6 x1 + 5 x2 + x3 = 0
x2 + 4 x3 = 0
2 x3 = 0
46
2. Soal seperti nomer 1, pecahkanlah sistem persamaan homogen tsb !

3. Untuk nilai a yang manakah sistem persamaan linear homogen berikut mempunyai
pemecahan yang tak trivial ?
(a3)x+ y=0
x+(a3)y=0
4. Perhatikan sistem persamaan :
ax + by = 0
cx + dy = 0
ex + fy = 0
Bicarakanlah kedudukan relatif dari garis-garis :
ax + by = 0, cx + dy = 0, dan ex + fy = 0 bila :
a) Sistem tersebut mempunyai penyelesaian trivial
b) Sistem tersebut mempunyai penyelesaian tak trivial
5. Tinjaulah sistem persamaan-persamaan :
ax + by = 0
cx + dy = 0
a) Tunjukkan bahwa jika x = x0, y = y0 adalah suatu pemecahan dan k adalah suatu
konstanta maka, x = kx0, y = ky0 adalah juga sebuah penyelesaian.
b) Tunjukkan bahwa jika x = x0; y = y0 dan x = x1; y = y1 adalah sembarang dua
penyelesaian maka x = x0 + x1, y = y0 + y1 adalah juga pemecahan.
6. Tinjaulah system persamaan-persamaan:
ax + by = k ax + by = 0
cx + dy = l (i) cx + dy = 0 (ii)
a) Tunjukkan bahwa jika x = x1; y = y1 dan x = x2; y = y2 kedua-duanya adalah
pemecahan dari (i) maka x = x1 x2, y = y1 y2 adalah sebuah pemecahan dari (ii);
b) Tunjukkan bahwa jika x = x1; y = y1 adalah sebuah pemecahan dari (i) dan x = x 0; y =
y0 adalah sebuah pemecahan dari (ii), maka x = x1 + x0, y = y1 + y0 adalah sebuah
pemecahan dari (i)

*** ***

BAB IV
RUANG RUANG VEKTOR

Sebelum membahas ruang vektor namun perlu kita lihat dulu ruang vektor Rn
Definisi

47
Ruang vektor Rn adalah himpunan dari semua tupel, n terorder (urutan dari n bilangan riel)
yang dinotasikan dengan (a1, a2, , an). Jika n = 2 dan n = 3 biasanya didefinisikan istilah
pasangan terorder dan tripel terorder dan bukan tupelo 2 terorder dan tupelo 3 terrder.

Definisi
1. Kesamaan dua vector didefinisikan x = (x1, x2, .., xn) Rn dan v = (v1, v2, .., vn) Rn
maka x dan v dikatakan sama jika dan hanya jika unsure yang terletak bernilai sama yaitu x 1 =
v1 ; x2 = v2 .., .., xn = vn
2. Operasi-operasi v standart untuk Rn
2.1 Jumlahan dari vector didefinisikan sebagai berikut
x + v = (x1, x2, .., xn) + (v1, v2, .., vn)
= (x1 + v1, x2 + v2, .., xn vn)
Jadi terlihat hasil dari jumlahan 2 vektor di R n adalah dengan menjumlahkan komponen-
komponen yang seletak.
2.2 Perkalian vektor dengan skalar didefinisikan sebagai berikut
kx = k(x1,.., xn) = (kx1, kx2, .., kxn), k R
Jadi terlihat hasil (KX adalah dengan mengalikan setiap komponen pada vektor x dengan
k.
Sifat-sifat penjumlahan vektor & perkalian skalar dan gabungan operasi TEOREMA (Bukti
sebagai latihan)
Untuk x, v, w Rn dan k, l R maka
1) Sifat tertutup Rn terhadap penjumlahan x + v Rn
2) Komutatif x+v=v+x
3) Assosiatif x + (v+w) = (x+v) + w
4) Ada identitas 0 x+0=0+x=x
5) Ada invers additive x Rn x + (-x) = 0
6) Tertutup terhadap perkalian skalar k x Rn
7) k(lx) = (kl) x
8) k(x+v) = kx + kv
9) 1 (x) = x
10) (k+l) x = kx + lx

CATATAN
Teorema 1 sampai dengan 5 berkaitam dengan operasi penjumlahan, 6 sampai dengan 8
berkaitan dengan operasi perkalian skalar dan operasi perkalian skalar.
Latihan 4:
1. Misalkan x = (4, -8, 2, 5), v = (3, 6, 4, 2) dan w = (2, 0, 4, 9). Hitung!
a. 7v + 4w
b. x + v
c. 8 (x+v)
2. Misalkan :
x1 = (-1, 3, 2, 0) x3= (7, 1, 1, 4)
x2 = (2, 0, 4, -1) x4 = (6, 3, 1, 2)
Carilah skalar-skalar k1, k2, k3 dan k4 sehingga k1x1 + k2x2 + k3x3 + k4x4 = (0, 5, 6, -3)
3. Buktikan. Jika x x Rn , R maka
a. 0 x = 0
48
b. 0=0
c. x = 0 maka = 0 atau x = 0

RUANG VEKTOR UMUM


Kalau kita bicara ruang vektor umum maka kita memerlukan himpunan benda-benda yang
unsure-unsurnya mungkin berbentuk dari system bilangan riel, system matriks yang berukuran m x
n, lain-lain dan selanjutnya kita akan menyatakan sehimpunan aksioma-aksioma yang jika
dipenuhi oleh sekelompok benda tersebut disebut VEKTOR.

DEFINISI RUANG VEKTOR


Jika V adalah sembarang himpunan benda dan didefinisikan dua operasi yaitu penjumlahan
dan perkalian skalar, jika 10 aksioma berikut dipenuhi oleh semua benda x, v dan w didalam v dan
skalar k dan l maka v disebut RUANG EKTOR dan benda-benda tersebut disebut VEKTOR.
10 aksioma tersebut adalah
1. Tertutup penjumlahan x+vv
2. x + v = v + x
3. x + (v+w) = (x+v) + w
4. Ada benda 0 v sehingga 0 + x = x
5. Ada benda x v untuk setiap x v x + (-x) = 0
6. Tertutup perkalian skalar kx v
7. k (x+v) = kx + kv
8. (k l) x = kx + lx
9. k (lx) = (kl) x
10. x = x
Contoh
Jika diketahui v = (x1, x2), x1 R2, x2 R2 dan didefinisikan operasi penjumlahan dan
perkalian skalar sebagai berikut
(x1, x2) + (y1, y2) = (x1 y1) + (x2 - y2)
(x1, x2) = (x1, x2)
Selidiki apakah v merupakan ruang vektor
Misalnya : x, v, w dan k, l adalah skalar ambil aksioma 2
Apakah x+v=v+x
x + v = (x1, x2) + (y1, y2) = (x1 - y1) + (x2 - y2)
= (- (y1 - x1), - (y2 - x2))
= - (y1 - x1, y2 - x2)
= - ((y1, y2) + (x1, x2))
= - (v + x)
x + v = - (v + x) Jadi aksioma 2 tak terpenuhi
Jadi v dengan operasi penjumlahan dan perkalian scalar bukan ruang vektor
Contoh
Jika diketahui v adalah semua pasangan bilangan (x1, x2) dimana x1, x2 R 2 dan
didefinisikan operasi-operasinya sebagai berikut
49
(x1, x2) + (y1, y2) = (x1y1, x2y2)
(x1, x2) = ( + x1 , + x2)
Selidiki apakah V merupakan ruang vektor?
Jawab
Misalnya x, v, w V dan k, l R
Dimana x = (x1, x2) Ambil aksioma 10
Apakah 1x = x
1x = 1(x1, y1) = (1 + x1, 1 + y1) x
Aksioma 10 tak terpenuhi
Jadi V dengan operasi penjumlahan dan perkalian scalar tersebut diatas bukan ruang
vektor

CATATAN
Untuk lebih cepatnya soal-soal seperti ini ambil aksioma yang kira-kira tidak dipenuhi
tetapi setelah dikerjakan ternyata dipenuhi maka langkah selanjutnya ambil aksioma lainnya yang
kira-kira tidak dipenuhi sampai bisa memutuskan ruang vektor atau bukan.
Kalau cara biasa kita buktikan mulai dari aksioma 1 dan kalau aksioma 1 terpenuhi ambil aksioma
2 dan seterusnya sampai bias memutuskan ruang vektor atau bukan.
Latihan
Didalam latihan 1-14 sebuah himpunan benda-benda diberikan bersama-sama dengan penambahan
dan perkalian skalar. Tentukan himpunan mana yang merupakan ruang vektor dibawah operasi
yang diberikan. Untuk himpunan yang bukan merupakan ruang vektor daftarkan semua aksioma
yang gagal dipenuhi.
1. Himpunan semua tripel bilangan riil (x, y, z) dengan operasi-operasi
(x, y, z) + (x, y, z) = (x + x, y + y, z + z)
k(x, y, z) = (kx, y, z)
2. Himpunan semua tripel bilangan riil (x, y, z) dengan operasi-operasi
(x, y, z) + (x, y, z) = (x + x, y + y, z + z)
k(x, y, z) = (0, 0, 0).
3. Himpunan semua tripel bilangan riil (x, y) dengan operasi-operasi
(x, y) + (x, y) = (x + x, y + y)
k(x, y) = (2kx, 2ky)
4. Himpunan semua tripel bilangan riil x dengan operasi-operasi penambahan standard an
perkalian standar
5. Himpunan semua pasangan bilangan riil yang berbentuk (x, 0) dengan operasi-merupakan
standar pada R2
6. Himpunan semua pasangan bilangan riil yang berbentuk (x, y) dimana x 0, dengan operasi-
operasi standar pada R2
7. Himpunan semua tripel n bilangan riel yang berbentuk ( x, x2, x3,.. xn )
8. Himpunan semua pasangan bilangan riel ( x, y ) dengan operasi-operasi :
( x, y) + ( x1, y1) = ( x+x1+1, y+y1+1)
k ( x, y )= ( kx,ky)
9. Himpunan semua bilangan riel positip x dengan operasi-operasi :
x + x = xx
kx = xk
10. Himpunan semua matrix 2x2 yang berbentuk
50
a 1
1 a dengan penambahan matrik dan perkalian skalar
11. Himpunan semua matrik 2x2 yang berbentuk
a 1
0 a dengan operasi penambahan matrik dan perkalian scalar.
12. Himpunan semua fungsi bernilai riel f dengan didefinisikan di semua titik pada garis riel
sehingga f (1)= 0 dengan operasi standart
13. Himpunan semua matriks 2x2 yang berbentuk :
a a+b
a+b b dengan penambahan matriks 2 perkalian sklar.

14. Himpunan yang elemen satu satunya adalah bukan operasi- operasinya

bukan + bukan = bukan


k ( bukan ) = bukan
15. Misalkan v adalah sembarangan ruang vektor, utv dan k sebuah scalar maka buktikan :
a. au = 0
b. k0 =0
c. ( - 1) u = -n
d. Jika ku=0 maka k = 0 atau u = 0

**********************

BAB V
SUB RUANG
DEFINISI
51
Jika diketahui w adalah sub himpunan dari ruang vektor v maka w disebut SUB RUANG
dari v jika w itu sendiri merupakan sebuah ruang vektor dengan operasi penjumlahan dan perkalian
scalar yang didefinisikan pada v.
Menurut definisi diatas jelas bahwa sub ruang itu harus memenuhi 10 aksioma karena sub
ruang itu merupakanruang vektor. Untuk mengetahui w adalah sub ruang dari ruang vektor v kita
tidak perlu membuktikan 10 aksioma, tetapi menurut teorema berikut yang diperlukan hanya
aksimo 4 dan 5
TEOREMA
Jika w adalah sebuah himpunan yang tidak kosong dari sebuah ruang vektor v maka w
disebut SUB RUANG dari v jika 2 syarat yaitu :
1) w tertutup terhadap penjumlahan --- u + v w ; u , v w
2) tertutup terhadap perkalian skalar --- ku w ; kv w dan k scalar.

BUKTI
Jika w adalah sebuah ruang bagian ( sub ruang ) dari v maka semua aksioma ruang vektor
harus dipenuhi, anggap syarat (1) dan (2) berlaku, karena syarat (1) dan (2) juga untuk ruang
vektor maka kita hanya perlu membuktikan bahwa w memenuhi aksoima yang lain yaitu aksioma
2, 3, 4, 5, 7 , 8, 9, 10 padahal aksioma 2, 3, 7, 8, 9, 10 secara otomatis dipenuhi oleh vektor-vektor
didalam w karena aksioma-aksioma tersebut dipenuhi oleh semua vektor didalam v, maka untuk
melengkapi bukti tersebut yaitu aksioma 4 dan 5. Misalkan u adalah sembarangan vektor didalam
w, menurut syarat (2) maka ku berada dalam w untuk setiapk dengan mengambil k=0 maka 0 u = 0
w aksioma 4 terpenuhi yaitu ada vektor 0 w, dengan mengambil k = -1 naka -1 u = - u w
aksimo 5 terpenuhi yaitu ada vektor u w. Jadi terbukti bahwa w juga merupakan ruang vektor.

CONTOH
1. Diketahui w adalah semua matriks yang berbentuk a b
dimana a + d = 0. A= c d
Tentukan apakah w merupakan sub ruang atau bukan !
JAWAB
Diketahui a + d = 0 a = -d ini berarti w adalah semua matriks yang berbentuk:
A= -d b b, c, d bilangan riel
c d

Syarat Sub Ruang


1) Tertutup penjumlahan u+vw
2) Tertutup perkalian skalar ku w
Misal :
u = -d1 b1 w ; v = -d2 b2 w
c1 d1 c2 d2
1) Apakah u + v w ?

u + v = -d b1 + d
- 2 b2 d d2
= - 1- b1 + b2
c1 d1 c2 d2 c1 + c2 d1 + d2
= -d1 + d2 b1+b2 w
c1+ c2 d1+d2
2) Apakah k u w ?
52
k u = k -d b1 = - k d1 k b1 w
c1 d1 k c1 k d1
Karena syarat sub ruang terpenuhi maka w adalah ruang dari M22.
CONTOH
2. Jika w adalah fungsi nol dan fungsi polynomial riel yang berderajat n dimana n bilangan
bulat positif. Tentukan apakah w merupakan sub ruang dari ruang vektor semua fungsi
bernilai riil.
JAWAB
Himpunan w adalah semua fungsi yang berbentuk
P(x) = a0 + a1 x + a2 x2 + + an xn dimana a0, a1, ., an bil riel
Syarat Sub Ruang
1) u + v w
2) k u w
misal : u = a01 + a11 x + a21 x2 + . + an1 xn
v = a02 + a12 x + a22 x2 + . + an2 xn
1) Apakah u + v w
u + v = (a01 + a11 x + a21 x2 + . + an1 xn) + (a02 + a12 x + a22 x2 + . + an2 xn)
= (a01 + a02) + (a11 + a12)x + (a21 + a22)x2 + . + (an1 + an2)xn
u + v w karena konstanta, tetap bilangan riel
2) Apakah k u w
k u = k(a01 + a11 x + a21 x2 + . + an1 xn) = k a01 + k a11 x + k a21 x2 + . + k an1 xn
k u w karena konstanta, tetap bilangan riel.
Karena syarat sub ruang dipenuhi maka w adalah semua fungsi yang berbentuk P(x) = a 0 +
a1 x + . + an1 xn merupakan sub ruang dari ruang vektor sama fungsi riel.
CONTOH
3. w adalah semua vektor yang berbentuk (a, b, c) dimana b = a + c + l
Tentukan apakah w merupakan sub ruang dari R3 atau bukan?

JAWAB
Syarat sub ruang
1) u + v w
2) k u w

misal : u = (a1, b1, c1) w dimana b1 = a1 + c1 + 1


v = (a2, b2, c2) w dimana b2 = a2 + c2 + 1

(1) Apakah u + v w
u + v = ( a1, b1, c1 ) + ( a2,b2,c2 )
= ( a1, a1 + c1+1,c1 ) + ( a2, a2 + c2 +1 )
= ( a1 + a2 ; a1 + a2+c1+c2+2 , c1 + c2 ) w

53
Terlihat u + v w
Karena syarat pertama tidak diketahui maka w adalah semua vektor yang terbentuk ( a, b, c )
dimana b = a + c + 1 bukan merupakan sub ruang dari R3.

LATIHAN 5:
1. Gunakan teorema diatas untuk menentukan yang mana diantara berikut yang merupakan ruang
bagian dari R3.
a) Semua vektor yang berbentuk ( a, 0, 0)
b) Semua vektor yang berbentuk (a, 1, 1)
c) Semua vektor yang berbentuk ( a, b, c ) dimana b = a+ c.

2. Gunakan teorema 4 untuk menentukan yang mana diantara berikutnya yang merupakan sub
ruang dari M22.
a) Semua matriks yang berbentuk a b dimana a, b, c dan d adalah bilangan-bilangan
bulat. c d
b) Semua matriks 4 yang berukuran 2 x 2 sehingga A= At .
c) Semua matriks 4 yang berukuran 2 x 2 sehingga determonan A = 0
3. Gunakan terorema 4 untuk yang mana diantara yang berikut yang merupakan sub ruang dari P3 .
a) Semua polinomial a0 + a1x + a2x2+a3x3 dimana a0 = 0
b) Semua polinomial a0+a1x + a2x2 + a3x3 dimana a0 + a1 + a2 +a3 = 0
c) Semua polinomial a0+a1x + a2x2 + a3x3 dimana a0, a1, a2, a3 bilangan-bilangan bulat
d) Semua polynomial yang terbentuk a0 + a1 x dimana a0 dan a1 bilangan riel
4. Gunakan teorema diatas untuk menentukan yang mana diantara berikut yang merupakan sub
ruang dari ruang vektor semua fungsi f bernilai riel yang diidentifikasikan seluruh garis
bilangan.
a. Semua f sehingga f(x) 0 untuk semua x
b. Semua f sehingga f(0) = 0
c. Semua f sehingga f(0) = 2
d. Semua f konstan
e. Semua f yang beebentuk k1 + k2 Sinx dimana k1 & k2 adalah bilangan riel.

54
BAB VI
BASIS & DEMENSI
6.1 KOMBINASI LINEAR
Definisi Kombinasi Linear
Sebuah Vektor V dinamakan kombinasi linear dari vektor-vektor x1, x2, , xn jika
dapat dinyatakan Persamaan Vektor, V = k1x1 + k2x2 + , + knxn dimana k1, k2,
., kn scalar
Contoh
Jika diketahui vektor-vektor x1 = (1, 2, -1) dan x2 = (6, 4, 2) didalam R3. Tentukan :
a. Apakah vektor v = (9, 2, 7) merupakan kombinasi linear dari vektor-vektor x1 dan x2
b. Apakah vektor w = (4, -1, 8) merupakan kombinasi linear dai vektor-vektor x1 dan x2
Jawab
a) Supaya V Kombinasi Linear dari x1 dan x2, maka harus ada k1 dan k2. Sehingga V = k1x1 + k2x2
(9, 2, 7) = k1 (1, 2, -1) + k2 (6, 4, 2)
(9, 2, 7) = (k1, 2k1, -k1) + (6k2, 4k2, 2k2)
= (k1 + 6k2, 2k1 + 4k2, -k1 + 2k2)
Didapat Sistem Persamaan Linear
k1 + 6k2 = 9
2k1 + 4k2 = 2
-k1 + 2k2 = 7
Kalau ditulis dalam bentuk matriks diperbesar
1 6 9 B2 + (-2) B1 1 6 9 B2 (-1/8)
2 4 2 0 -8 -16
-1 2 7 B3 + (1) B1 0 8 16

1 6 9 1 6 9
0 1 2 B3 + (-8) B2 0 1 2
0 8 16 0 0 0
Kalau ditulis dalam Sistem Persamaan Linear didapat
x1 + 6x2 = 9
x2 = 2 substitusi persamaan (1)
x1 + 6 (2) = 9 x1 = 9 12 = -3
55
Sehingga v = -3x1 + 2x2 jadi v Kombinasi Linear dari x1 dan x2
b) Supaya w Kombinasi Linear dari x1 dan x2 maka harus ada k1 dan k2
Sehingga w = k1x1 + k2x2
(4, -1, 8) = k1 (1, 2, -1) + k2 (6, 4, 2)
(a0 + a1x + a2x2) = (-4k1 + 6k2 + 8k3) + (k1 + 5k2 + 4k3)x + (3k1 + 2k2 + k3)x2
Dari sini didapat sistem persamaan linear
-4k1 + 6k2 + 8k3 = a0
k1 + 5k2 + 4k3 = a1
3k1 + 2k2 + k3 = a2

-4 6 8 k1 a0
1 5 4 k2 a1
3 2 1 k3 a2

-4 6 8
det 1 5 4 = -4(5 - 8) 6(1 - 12) + 8(2 - 15)
3 2 1 = - 4(3) 6(-11) + 8(-13) = -26 0
Karena det A 0 ini berarti untuk sembarang nila a 0, a1, a2 sistem Persamaan Linear tersebut
konsisten dan dapat disimpulkan bahwa himpunan vektor S merentang P 2 karena sembarang
vektor v dapat dibuat kombinasi Linear dari V1, V2, V3.
Catatan
Cara lain untuk mengetahui merentang atau tidak yaitu system persamaan Linear diatas
diselesaikanlah kalau didapatkan nilai k1, k2, dan k3 berarti merentang dan sebaliknya jika tak
didapatkan k1, k2, dan k3 berarti tidak merentang.
Contoh 2
Tentukan apakah V1 = (1, 1, 2); V2 = (1, 0, 1) dan V3 = (2, 1, 3) merentang R3 atau bukan.
Jawab
Ambi sembarang Vektor V = (b1, b2, b3) R3
Apakah V dapat dibuat kombinasi Linear dari V1, V2, dan V3. Perhatikan persamaan Vektor
V = k1V1 + k2V2 + k3V3
(b1, b2, b3) = k1(1, 1, 2) + k2(1 0, 1) + k3(2, 1, 3)
(b1, b2, b3) = (k1, k1, k1) + (k2, 0, k2) + (2k3, k3, 3k3)
(b1, b2, b3) = (k1 + k2 + 2k3), (k1 + k3, 2k1 + k2 + 3k3)
= (k1 + k2 + 2k3), k1 + k3, 2k1 + k2 + 3k3)
Didapat sistem
k1 + k2 + 2k3 = b1
(4, -1, 8) = (k1 + 6k2, 2k1 + 4k2, -k1 +2k2)
Didapat sistem
k1 + 6k2 = 4
56
2k1 + 4k2 = -1
-k1 +2k2 = 8
Kalau ditulis dalam bentuk matriks diperbesar
1 6 4 B2 + (-2) B1 1 6 4
2 4 -1 0 -8 -9 B2 (-1/8)
-1 2 8 B3 + B 1 0 8 12

1 6 4 1 6 4
0 1 9/8 B3 + (-8) B2 0 1 9/8
0 8 12 0 0 3
Kalau ditulis dalam sistem lagi
x1 + 6x2 = 4
x2 = 9/8
Ox1 + Ox2 = 3
Terlihat pada persamaan yang ketiga
Ox1 + Ox2 = 3 adalah persamaan yang tidak pernah terpenuhi maka system diatas
tidak konsisten ini berarti tidak ada nilai k1 & k2. Jadi W bukan Kombinasi Linear x1 & x2
6.2 RENTANGAN DARI RUANG VEKTOR
Definisi :
Jika v1, v2, ., vn adalah vektor-vektor didalam ruang vektor V dan jika tiap-tiap vektor
didalam V dapat dibuat Kombinasi Linear dari v 1, v2, ., vn maka himpunan vektor-vektor v1,
v2, .. vn disebut MERENTANG di V.
Contoh :
Tentukan apakah himpunan vektor S = (v1, v2, v3) didalam P2 dimana
V1 = -4 + x + 3x2
V2 = 6 + 5x + 2x2
V3 = 8 + 4x + x2
Merentang pada P2 atau bukan?
Jawab :
Ambil sembarang Vektor V = a0 + a1 x + a2 x2 P2 , a0 ,a1, a2 bilangan riel
Apakah V dapat dibuat Kombinasi Linier dari vektor-vektor V1, V2, dan V3
Perhatikan Persamaan Vektor
V = k 1 V 1 + k2 V 2 + k3 V 3
(a0 + a1 x + a2 x2) = k1(-4 + x + 3x2) + k2 (6 + 5x + 2x2) + k3 (8 + 4x + x2)
k1 + k2 + 2k3 = b1
k1 + k 3 = b2
2k1 + k2 + 3k3 = b3
1 1 2 k1 b1
1 0 1 k2 = b2
2 1 3 k3 b3

Det 1 1 2
1 0 1 = 1 (0-1) 1 (3-2) + 2 (1)
2 1 3 = -1 -6 + 2 = 0
Karena det A = 0 ini berarti untuk sembarang nila b1, b2 dan b3 sistem tersebut tidak konsisten ini
dapat disimpulkan bahwa v1, v2, v3 tidak MERENTANG R3
6.3 KEBEBASAN LINEAR
57
Pada bab yang lalu telah kita ketahui bahwa sebuah vektor V direntang oleh sebuah himpunan
vektor S = v1, v2, ., vn jika tiap-tiap vektor didalam V dapat dibuat Kombinasi Linier dari v 1,
v2, ., vn
Himpunan-himpunan perentang sangat berguna dalam ruang vektor V, dengan mempelajari
terlebih dahulu vektor-vektor perentang tersebut. Persoalan untuk mendapatkan himpunan
perentang S yang terkecil untuk sebuah ruang vektor bergantung pada pengertian kebebasan linier.
Definisi
Jika himpunan vektor S = { v1, v2,..., vn} didalam ruang vektor V maka vektor-vektor v1, v2,
., vn dikatakan VEKTOR SALING BEBAS LINIER jika persamaan vektor k1 v1 + k2 v2 + ..+
kn vn = 0 mempunyai pemecahan k1 = 0, k2 = 0, , kn = 0 sedangkan jika ada pemecahan lain
maka vektor-vektor v1, v2,., vn tidak BEBAS LINIER
Contoh
Diketahui himpunan vektor S = { v1, v2,., vn} dimana v1 = (1, 0, -3) ; v2 = (3, 1, 1) ; dan v3 = (2,
1, 4) tentukan apakah S bebas linier atau bukan
Jawab
Perhatikan persamaan vektor
k1 v1 + k2 v2 + k3 v3 = 0 atau
k1 (1, 0, -3) + k2 (3, 1, 1) + k3 (2, 1, 4) = (0, 0, 0)
(k1 + 3k2 + 2k3 , 0 + k2 + k3 , -3k1 + k2 + 4k3) = (0, 0, 0)
Diperoleh sistem persamaan homogen
k1 + 3k2 + 2k3 = 0
k2 + k3 = 0
-3k1 + k2 + 4k3 = 0
Kalau ditulis dalam bentuk matriks diperbesar
k1 + k2 + k3 = 0
1 3 2 k1 0
0 1 1 k2 = 0
-3 1 4 k3 0
1 3 2
0 1 1 = 1(4-1) + (-1)3(0-(-3)) + 2(0-(-3) = 3 9 + 6 = 0
-3 1 4
Karena det (A) = 0 ini berarti sistem tersebut tidak mempunyai penyelesaian trivial sehingga
dapat disimpulkan bahwa v1, v2 dan v3 vektor-vektor khusus tidak saling bebas linier.
TEOREMA
Misalkan S = { v1, v2,..., vn} adalah sebuah himpunan vektor-vektor didalam Rn jika r > n
maka S adalah vektor-vektor yang tidak bebas linier.

6.4 BASIS & DIMENSI


Definisi
Suatu himpunan vektor-vektor S = { v1, v2,..., vn}adalah sebuah himpunan vektor-vektor yang
berhingga didalam v maka S disebut BASIS untuk v jika :
1) S adalah vektor-vektor saling bebas linier
2) S adalah vektor-vektor merentang
Contoh
Selidikilah apakah himpunan vektor S = { v1, v2,..., vn} dimana v1 = (1, 1, 1) ; v2 = (1, 2, 0) ;
dan v3 = (1, 3, 2) didalam R3 merupakan BASIS di R3 atau bukan?
Jawab
Syarat basis jika : (1) S adalah saling bebas linier
(2) S adalah merentang di V
58
(1) Untuk membuktikan apakah S saling bebas linier perhatikan persamaan vector
k1 v1 + k2 v2 + k3 v3 = 0
k1 (1, 1, 1) + k2 (1, 2, 0) + k3 (1, 3, 2) = (0, 0, 0)
(k1 + k2 + k3 , 2k2 + 3k3 , k1 + 2k3) = (0, 0, 0)
Didapat sistem :
k1 + k2 + k3 = 0
k1 + 2k2 + 3k3 = 0
k1 + 2k3 = 0
1 1 1 k1 0
1 2 3 k2 = 0
1 0 2 k3 0

1 1 1
det 1 2 3 = 1(4) 1(-1) + 1(-2) = 3
1 0 2
det A 0 ini berarti bahwa S adalah bebas linear
(2) Untuk membuktikan apakah S merentang di V, ambil sembarang vektor
V = (b1, b2, b3) R3
Perhatikan persamaan vector

k1 v1 + k2 v2 + k3 v3 = b
k1 (1, 1, 1) + k2 (1, 2, 0) + k3 (1, 3, 2) = (b1, b2, b3)
k1 + k2 + k3 = b1
k1 + 2k2 + 3k3 = b2
k1 + 2k3 = b3
1 1 1 k1 b1 1 1 1
1 2 3 k2 b2 1 2 3 =3 0
1 0 2 k3 b3 1 0 2
det A 0 ini berarti S adalah merentang di V karena syarat basis dipenuhi jadi S adalah
BASIS di R3

Contoh :

Tentukan apakah himpunan vector yang berikut S = { v1, v2, v3} dimana v1 = 1 ; v2 = (1-t) dan
v3 = (1-t) 2 merupakan basis di P2 atau bukan

Jawab

1) Apakah S merentang di P2, untuk melihat itu ambil sembarang vector V = a0 + a + a2 t 2 did
dalam P2

perhatikan persamaan vector

V = k1 v1 + k2 v2 + k3 v3

a0 + a1 t + a2 t 2 = k1 (1) + k2 (1-t) + k3 (1-t) 2

= k 1 + k2 - k2 t + k 3 - 2 k3 t + k 3 t 2

a0 + a1 t + a2 t 2 = (k1 + k2 + k3) + ( -k2 - 2k3) t + (k3) t2

sehingga didapat system

k1 + k2 + k3 = a0

- k2 - 2 k3 = a1

59
k3 = a2

1 1 1 k1 a0
0 -1 -2 k2 = a1
0 0 1 k3 a2
1 1 1
det 0 -1 -2 = 1(-1) 1(0) + 1(0) = -1
0 0 1
det A 0 ini berarti berapapun nilai a0, a1, a2 sistem konsisten sehingga dapat disimpulkan bahwa S
adalah merentang P2

2) Apakah S vektor-vektor saling bebas linear, untung melihat ini perhatikan persamaan vektor

k1 v1 + k2 v2 + k3 v3 = 0

k1 (1) + k2 (1-t) + k3 (1-t) 2 = 0

k1 + (k2 - k2 t) + k3 (1 2 t + t2) = 0

k1 + k2 - k2 t + k3 - 2 k3 t + k3 t 2 = 0

(k1 + k2 + k3) + ( -k2 - 2k3) t + (k3) t2 = 0

Karena vektor-vektor 1, t, t2 saling bebas linear maka didapat system

1 1 1 k1 a0 k1 + k2 + k3 = 0
1 2 3 k2 a1 -k2 - 2k3 = 0
1 0 2 k3 a2 k3 = 0

1 1 1
det 1 2 3 = 1 0 karena det (A) 0
1 0 2
Ini berarti bahwa system tersebut mempunyai penyelesaian trivial sehingga dapat disimpulkan
bahwa S adalah vektor-vektor yang saling bebas linear. Terlihat bahwa syarat basis dipenuhi maka
S adalah BASIS di P2

TEOREMA (BUKTI SEBAGAI LATIHAN)

Jika S { v1, v2, v3} adalah sebuah basis untuk sembarang vektor V, maka tiap-tiap himpunan
vektor dengan lebih daripada n vektor akan tidak bebas linear.

Definisi

Sebuah ruang vektor tak nol V disebut BERDEMENSI BERHINGGA jika ruang vektor
tersebut mengandung sebuah himpunan vektor yang berhingga v1, v2, , vn yang membentuk
sebuah basis dan jika himpunan vektornya tak berhingga disebut BERDEMENSI TAK
BERHINGGA

Tambahan ruang vektor nol tidak ada basisnya karena tidak ada himpunan vektor yang bebas
linear.

TEOREMA

60
Setiap dua basis untuk sebuah ruang vektor berdemensi berhingga mempunyai banyak vektor-
vektor yang saling bebas linear maka menurut teorema diatas m n demikian juga S2 adalah
vektor-vektor yang saling bebas linear maka n m dari dua pernyataan diatas dapat diambil
kesimpulan bahwa m = n jadi terbukti bahwa S1 dan S2 mempunyai jumlah vektor yang sama.

TEOREMA (BUKTI SEBAGAI LATIHAN)

Jika S = { v1, v2, , vn} adalah basis untuk ruang vektor V maka tiap-tiap vektor v di V
dapat dinyatakan sebagai kombinasi linear dari v1, v2, , vn secara tunggal.

DEFINISI DEMENSI

V adalah ruang vektor berdemensi berhingga. Maka demensi dari V adalah banyaknya vektor
didalam basis V dan jika untuk ruang vektor nol demensinya (ingat tidak ada basis)

Contoh
Tentukanlah sebuah basis dan demensi untuk ruang pemecahan dari system homogen

2 x1 2 x2 x3 + x5 = 0

- x1 x2 + 2 x3 3 x4 + x5 = 0

x1 + x2 2 x3 x5 = 0

x3 + x4 + x5 = 0

Jawab

Pada bab I telah diperlihatkan bahwa penyelesaian soal ini adalah himpunan vektor

x1 -st

x2 s

x3 -t

x4 0

x5 t

Lalu dari penyelesaian itu yaitu semua vektor yang berebentuk

-st

x = -t

akan kita tentukan basis dan demensinya

-st -s -t
s s 0

61
x = -t + k2 0 = t
0 0 0
t 0 t

-1 -1
1 0
X=s 0 + t 1
0 0
0 1
-1 -1
1 0
Misal v1 0 v2 = 1
0 0
0 1

Apakah himpunan v1, v2 adalah (i) merentang pada x

(i) Apakah v1, v2 merentang x jelas v1 dan v2 merentang ruang pemecahan karena sembarang
vektor diruang pemecahan dapat dibuat kombinasi linier dari v1 dan v2 yaitu x = sv1 + tv2

(ii) Apakah v1, v2 saling bebas linier

k1 v1 + k2 v2 = 0

-1 -1 0

1 0 0

k1 0 + k2 -1 = 0

0 0 0

0 1 0

Didapat sistem

- k1 k2 = 0

k1 =0

- k2 = 0 , k2 = 0 jadi k1 = 0 dan k2 = 0

Jadi v1 dan v2 vektor-vektor yang salah bebas linier. Syarat basis dipenuhi oleh v1 , v2

Jadi himpunan vektor { v1, v2} adalah basis X dan demensinya untuk X adalah 2 (jumlah vektor
dalam basis)

TEOREMA
62
Jika kita kebetulan mengetahui ruang vektornya mempunyai demensi n (ini berartibanyak vektor
dalam basisnya adalah n katakanlah { v1, v2, .., vn} maka kita hanya membuktikankan merentang
saja atau bebas linier saja sudah cukup membuktikan BASIS.

LATIHAN 6: Untuk merentang dan kombinasi linier


1. Tentukan apakah
a) (3, 3, 3) kombinasi linier dari x1 dan x2
b) (4, 2, 6) kombinasi linier dari x1 dan x2
c) (1, 5, 6) kombinasi linier dari x1 dan x2
d) (0, 0, 0) kombinasi linier dari x1 dan x2
Dimana x1 = (1, -1, 3) dan x2 = (2, 4 , 0) atau bukan

2. Jika diketahui
p1 = 2 + x + 4 x2
p2 = 1 x + 3 x2
p3 = 3 + 2x + 5 x2
Nyatakanlah (a) 5 + 9x + 5 x2 kombinasi linier dari p1, p2 dan p3
(b) 2 + 6 x2 kombinasi linier dari p1, p2 dan p3
(c) 2 + 2x + 3 x2 kombinasi linier dari p1, p2 dan p3
3. Tentukan apakah polinominal-polinominal tersebut merentang p2 polinominal-polinominal
tersebut adalah
p1 = 1 + 2x x2 p2 = 3 + x2

p3 = 3 + 4x x2 p4 = -2 + 2x 2 x2

4. Diketahui S = {v1, v2, v3} R3 dimana


v1 = (1, -1, 1) v2 = (-1, 2, 2) dan v3 = (-3, 5, 6)

Tentukanlah apakah merentang R3

LATIHAN 7: KEBEBASAN LINIER

1. Terangkanlah mengapa himpunan-himpunan berikut adalah himpunan-himpunan vector yang


tidak bebas linier
(pecahkanlah soal ini berdasarkan pemerikasaan) nama: jajang Nuriyaman

a) x1 = (1, 2) dan x2 = (-3, -6) didalam R2


b) x1 = (2, 3) , x2 = (-5, 8) dan x3 = (6, 1) didalam R2
c) p1 = 2 + 3x x2 dan p2 = 6 + 9x 3 x2 didalam I2
d) 1 3 -1 -3
A= 2 0 -2 0 dan B didalam M22

2. Yang manakah diantara himpunan-himpunan vector yang berikut didalam P2 yang tidak bebas
linier
a) (2, -1, 4), (3, 6, 2), (2, 10, -4) (Nurul Huda)
b) (3, 1, 1), (3, 6, 2), (2, 10, -4)
c) (6, 0, -1), (1, 1, 4)
d) (1, 3, 3), (0, 1, 4), (5, 6, 3), (7, 2, -1).
3. Yang manakah diantara himpunan-himpunan vector yang berikut didalam P2 yang tidak bebas
linier
a) 2 - x + 4x2 , 3 + 6x 2x2 , 2 + 10x 4x2
b) 3 + x + x2 , 2 - x + 5x2 , 4 - 3x2
c) 6- x2 , 1 + x + 4x2
63
d) 1 + 3x + 3x2 , x + 4x2 , 5 + 6x + 3x2 , 7 + 2x x2
4. Untuk nilai riel t yang manakah vektor-vektor yang berikut membentuk himpunan yang tidak
bebas linier didalam R3
v1 = (t, - , - ) , v2 = (- , t, - ) , v3 = (- , - , t)

5. Misalkan S = v1, v2, ., vn adalah sebuah himpunan vektor didalam sebuah ruang vector v.
Tunjukkanlah bahwa jika salah satu dari vektor-vektor tersebut sama dengan nol
6. Jika v1, v2, v3 adalah sebuah himpunan vektor-vektor yang bebas linier. Tunjukkan bahwa {v1,
v2} , {v1, v3} , {v2, v3}. {v1} {v2} {v3} adalah yang merupakan himpunan bebas linier
7. Jika v1, v2, v3 adalah himpunan vektor-vektor yang tak bebas linier didalam ruang vektor v.
Tunjukkan bahwa v1, v2, v3 adalah tak bebas linier dimana v adalah sembarang vektor
8. Tentukan nilai k sehingga himpunan vektor
{(1, 1, 2) ; (k, 2, 1) ; (2, 3, 2)}
a) Bebas linier
b) Bergantung linier

LATIHAN 8: BASIS DAN DEMENSI

1. Terangkanlah mengapa himpunan vektor-vektor berikut bukan merupakan basis untuk


ruang-ruang vektor yang ditunjukkan (pecahkan persoalan-persoalan ini berdasarkan
pemeriksaan)
a) x1 = (1, 2) x2 = (0, 3) x3 = (4, 7) untuk R3
b) x1 = (-1, 3, 2) x2 = (6, 1, 1) untuk R3
c) k = 1 + x + x2 1 + x 1 untuk p2
d) A = 1 1 B= 6 0 C= 3 0
2 3 -1 4 1 7

D= 5 1 E= 7 1
4 2 2 9 untuk M22

2. Yang manakah diantara tiap-tiap vektor yang berikut merupakan basis untuk R2?
a) (2, 1) , (3, 0)
b) (4, 1) , (-7, -8)
c) (0, 0) , (1, 3)
d) (3, 9) , (-4 , -12)
3. Yang manakah diantara himpunan-himpunan vektor yang berikut merupakan basis untuk R2
a) (1, 0, 0) , (2, 2, 0) , (3, 3, 3)
b) (3, 1, -4) , (2, 5, 6) , (1, 4, 8)
c) (2, -3, 1) , (4, 1, 1) , (0, -7, 1)
d) (1, 6, 4) , (2, 4, -1) , (-1, 2, 5)
4. Yang manakah diantara himpunan vektor yang berikut merupakan basis untuk P2
a) (1 , 3x + 2x2) , (1 + x + 4x + 2x2) , (1 7x)
b) (4 + 6x + x2) , (-1 + 4x + 2x2) , (5 + 2x - x2)
c) (1 + x + x2) , (x + x2) , x2
d) (-4 , x , 3x2) , (6 + 5x , 2x2) , (8 + 4x - x)
5. Perlihatkan bahwa himpunan-himpunan vektor yang berikut merupakan basis untuk M22
3 6 0 -1 0 -8 1 0
3 -6 -1 0 -12 -4 -1 2

6. Misalkan V adalah ruang yang direntang oleh v1 = cos2 x v2 = s2x v3 = cos x


a) Tunjukkanlah bahwa s = (v1, v2, v3) bukan merupakan basis untuk V
b) Carilah sebuah basis untuk V
7. Tentukan basis untuk subruang R3 yang berikut :
64
a) Bidang 3x 2y + 5z = 0
b) Bidang x y = 0
c) Garis : x = 2t
y = -t
z = 4t
d) Semua vektor yang berbentuk (a, b, c) dim b = a + c

8. Tentukan basis dan demensi dari ruang pemecahan sistem


a) x1 4x2 x3 x4 = 0
b) 2x1 8x2 + 6x3 2x4 = 0
c) 2x1 + x2 + 3x3 = 0
x1 + x3 = 0
x2 + x3 = 0

9. Tentukanlah demensi dari subruang R4 untuk semua vektor yang berbentuk :


a) (a, b, c, d)
b) (a, b, c, d) dimana d = a + b
c=a-b
c) (a, b, c, d) dimana a = b = c = d
10. Tentukanlah demensi dari subruang P3 yang terdiri dari semua polinominal a0 + a1 x2 + a2 x2 +
a3 x3 dimana a0 = 0

6. 5 RUANG BASIS/ KOLOM MATRIKS, RANK, PENGGUNAAN PADA PENCARIAN


BASIS

Definisi

Jika diketahui matriks m n yaitu

a11 a12 a1n

A = a21 a22 a2n

: : :
: : :
am1 am2 amn

maka vektor-vektor :

r1 = (a11 , a12 , , a1n)

r2 = (a21 , a22, ., a2n)

:
:
rm = (am1 , am2 , , amn)

Disebut vektor-vektor kolom dari A

RUANG BASIS adalah semua vector yang direntang oleh vektor-vektor baris dan ruang baris
ini merupakan sub ruang dari Rn

RUANG KOLOM adalah semua vector yang direntang oleh vektor-vektor kolom dan ruang
kolom ini merupakan sub ruan dari Rm

65
TEOREMA

Operasi baris elementer tidak mengubah ruang baris sebuah matrik A

Bukti

Misal vektor-vektor baris matriks A adalah r1, r2, .., rm dan matriks B didapatkan dari B
dengan OBE.

Apakah semua vector didalam ruang baris B juga ada pada ruang baris A.Kalau ia berarti A
dan B mempunyai ruang baris yang sama.

Kemungkinan-kemungkinan pada OBE

1) Pertukaran baris, maka vektor-vektor baris A dan B sama, ini berarti mempunyai ruang baris
yang sama
2) Perkalian sebuah baris dengan scalar, maka vektor-vektor baris r1, r2, .., rm dari B adalah
kombinasi linier dari r1, r2, .., rm jadi vektor-vektor tersebut didalam ruang baris A (ingat
ruang vektor tertutup terhadap penjumlahan dan perkalian skalar) ini berarti bahwa semua
kombinasi dari r1, r2, .., rm juga terletak di ruang baris A
3) Penambahan kelipatan sebuah baris kepada baris yang lain maka baris vektor-vektor r 1, ..,
rm dari B adalah kombinasi linier dari r1, r2, .., rm jadi vektor-vektor r1, .., rm didalam ruang
baris A ini berarti diruang baris A
Jadi terbukti bahwa setiap vektor didalam ruang baris dari B berada didalam ruang baris dari
A

TEOREMA

Jika B suatu matriks eselon baris maka himpunan dari semua baris tak nol adalah BEBAS
LINIER.

Bukti :

Misal matriks B berukuran m x n, maka ada m vector baris ;

a1, a2, , am Rn, pada persamaan vektor

k1 a1 + k2 a2 + + km am = 0

Kalau komponennya di substitusikan akan didapat system persamaan linier homogen


dengan n persamaan dalam m variabel karena B matriks echelon baris ini berarti yaitu:

a11 k1+ a21 k2 .. +am1 km = 0

a12 k1+ a22 k2 .. +am2 km = 0

: :
: :
a1n k1+a2n k2 .......................... + amn km = 0

Sistem ini mempunyai penyelesaian trivial yaitu :

k1 = k2 = = km = 0 jadi terbukti bahwa a1, a2, , am saling bebas linier.

TEOREMA (BUKTI SEBAGAI LATIHAN)

66
Vektor-vektor baris yang tak nol dalam sebuah bentuk echelon baris dari sebuah matriks A
membentuk sebuah basis buntuk ruang baris dari A

Contoh :
Carilah sebuah basis untuk ruang yang direntang oleh vektor-vektor

v1 = (1, -2, 0, 0, 3) ; v2 = (2, -5, -3, -2, 6)

v3 = (0, 5, 15, 10, 0) ; v4 = (2, 6, 18, 8, 6)

Jawab

Ruang yang direntang oleh vektor-vektor v1, v2, v3 dan v4 adalah ruang basis dari matriks

1 -2 0 0 3

A = 2 -5 -3 -2 6

0 5 15 10 8

2 6 18 8 6

Matriks A ini dibuat matriks echelon

1 -2 0 0 3 1 -2 0 0 3

2 -5 -3 -2 6 B2 + (-2) B1 0 -1 -3 -2 0

0 5 15 10 0 0 5 15 10 0

2 6 18 8 6 B4 + (-2) B1 0 10 18 8 0

1 -2 0 0 3 1 -2 0 0 3

0 1 3 2 0 0 1 3 2 0

0 5 15 10 0 B3 + (-5) B2 0 0 0 0 0

0 10 18 8 0 B4 + (-10) B2 0 0 -12 -12 0

1 -2 0 0 3 1 -2 0 0 3

0 1 3 2 0 0 1 3 2 0

0 0 -12 -12 0 B3 + (- ) 0 0 1 1 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Vektor-vektor yang tidak nol pada matriks echelon tersebutt adalah :

w1 = (1, -2, 0, 0, 3)
w2 = (0, 1, 3, 2, 0)
w3 = (0, 0 ,1, 1, 0)
67
vektor-vektor ini membentuk sebuah basis untuk ruang yang direntang oleh v 1, v2, v3 dan v4. Ingat
ruang basis dari matriks
1 -2 0 0 3

2 -5 -3 -2 6

0 5 15 10 0

2 6 18 8 6

Ruang kolom dari suatu matriks sama seperti ruang baris dari transfernya. Dengan demikian kita
dapat mencari basis untuk ruang kolom A melalui pencarian basis untuk ruang baris AT dan
kemudian mengubah kembali vektornya menjadi bentuk vertikal kembali.

Contoh :

Tentukan basis untuk ruang kolom dari A = 1 0 1 1


3 2 5 1
0 4 4 -4
Jawab
Basis untuk ruang kolom A = Basis ruang baris AT kita cari dulu ruang baris AT sebagai
berikut

1 3 0
0 2 4
T
A = 1 5 4
1 1 -4
Kita buat bentuk echelon baris

1 3 0 1 3 0 1 3 0
0 2 4 0 2 4 B2 (- ) 0 1 2
1 5 4 B3 + (-1) B1 0 2 4 0 2 4
1 1 -4 B4 + (-1) B1 0 -2 -4 0 -2 -4

1 3 0
0 1 2 didapat basis untuk ruang baris AT adalah
0 0 0 w1 = (1, 3, 0) ; w2 = (0, 1, 2)
0 0 0
Dengan demikian basis untuk ruang kolom A adalah:
1 0
w1 = 3 w2 = 1
0 2

TEOREMA
Jika A adalah sembarang matriks, maka ruang baris dan ruang kolom dari A mempunyai
DEMENSI yang sama.
Bukti
Misalnya :
a11 a12 a1n

A = a21 a22 a2n

: : :
68
: : :
am1 am2 amn

dengan vektor-vektor baris A adalah


r1 = (a11 , a12 , , a1n)
r2 = (a21 , a22, ., a2n)
:
:
rm = (am1 , am2 , , amn)

misal ruang baris dari A mempunyai demensi k dan basisnya adalah S = {b 1, b2, ........, bk}
dimana bi = (bi1, bi2, ........., bin). Karena S adalah baris berarti

r1 = k11 b1 +k12 b2 ..+ k1k bk

r2 = k21 b1 +k22 b2 ..+ k2k bk

: : :
: : :
rm = km1 b1 +km2 b2 +kmk bk

substitusi komponen-komponennya didapat

(a11 , a12 , , a1n) = k11 (b11 , ., b1n) + (b21 , ., b2n)

+ k1k (bk1 , ., bkn)

(a21 , a22, ., a2n) = k21 (b21 , ., b2n) + k2k (bk1 , ., bkn)


: :
: :
(am1 , am2 , , amn) = km1 (b11 , ., b1n) + . + kmk (bk1 , ., bkn)

Untuk komponen yang ke j ( j = 1 , ., n) pada A adalah

a1j = k11 b1j + k12 b2j + .. k1k bkj

a2j = k21 b1j + k22 b2j + .. k2k bkj

: : :
: : :
amj = km1 b1j + km2 b2j + . kmk bkj

atau

a1j k11 k12 k1


a2j = b1j k21 + b2j k22 + . + bkj k2k
: : : :
: : : :
amj km1 km2 kmk
ruas kiri merupakan vektor-vektor kolom pada A untuk kolom yang ke j
j = 1, 2, ....., n terlihat bahwa setiap vektor kolom dari A dalam ruang yang direntang oleh k vektor
pada ruas kanan, jadi ruang kolom dari A mempunyai demensi k
karena k = dim (ruang baris dari A) diperoleh

69
dim (ruang kolom dari A) dim (ruang baris dari A) ...................... (*) untuk A sembarang jadi
boleh AT sehingga
dim (ruang kolom dari AT) dim (ruang baris dari AT) padahal
(ruang kolom dari AT) = (ruang baris dari AT)
(ruang baris dari AT) = (ruang kolom dari A)
Sehingga dim (ruang baris dari A) dim (ruang kolom dari A) ...................... (**)
Dari * dan ** dapat disimpulkan bahwa dim (ruang baris dari A) = dim (ruang kolom dari A)

Definisi
Demensi ruang baris dan ruang kolom dari matriks A disebut RANK dari A
Perubahan basis
Jika S = {v1, v2, ......., vn} adalah sebuah basis untuk ruang vektor V maka skalar k1, k2, .....,
kn disebut KOORDINAT relatif kepada basis S jika v = k1 v1 + ....... + kn vn
VEKTOR KOORDINAT dari v relatif kepada basis S dinotasikan dengan (V)s yang merupakan
vektor didalam Rn yang didefinisikan (V)s = (k1, k2, ......., kn). Sedangkan MATRIKS
KOORDINAT dari relatif kepada basis S dinotasikan dengan (V)s yang merupakan matriks yang
didefinisikan
k1
[V]s = k2
:
kn
Contoh
Jika diketahui S = {v1, v2, v3} adalah sebuah basis untuk R3, dimana v1 = (1, 2, 1) ; v2 =
(2, 9, 0) dan v3 = (3, 3, 4)
a) Tentukan vektor koordinat dan matriks koordinat dari v = (5, -1, 9) terhadap basis S
b) Tentukan vektor V didalam R3 yang vektor koordinatornya terhadap basis S adalah (V)s = (-
1, 3, 2)
Jawab
a) Perhatikan persamaan vektor
V = k1 v1 + k2 v2 + k3 v3
Dalam bentuk komponen
(5, -1, 9) = k1 (1, 2, 1) + k2 (2, 9, 0) + k3 (3, 3, 4)
Didapat sistem
k1 + 2k2 + 3k3 = 5
2k1 + 9k2 + 3k3 = -1
k1 + 4k3 = 9
dengan menyelesaikan system ini didapatkan
k1 = 1 , k2 = -1 , k2 = 2 (buktikan)
maka (V)s = (1, -1, 2) dan [V]s = 1
-1
2
b) (V)s = (-1, 3, 2) = (k1, k2, k3)
V = k1 v1 + k2 v2 + k3 v3
V = (-1) (1, 2, 1) + (3) (2, 9, 0) + (2) (3, 3, 4)
V = (11, 31, 7)
Contoh
Jika basis S = {v1, v2, v3}untuk P2 dimana v1 = 1 , v2 = x dan v3 = x2 tentukan vektor
koordinat dan matriks koordinat p = a0, a1x + a2x2 terhadap basis S
Jawab
P = k1 v1 + k2 v2 + k3 v3
a0 + a1x + a2x2 = (k1) (1) + k2 (x) + k3 (x)2
70
didapat
k1 = a0 ; k2 = a1 ; k3 = a2
jadi vektor koordinat (V)s = (a0, a1, a2) dan matriks koordinat [V]s = a0
a1
a2
LATIHAN 9:
1. Tentukan vektor baris dan vektor kolom dari matriks A
2. Tentukan (a) Sebuah basis untuk ruang baris dari A
(b) Sebuah basis untuk ruang kolom dari A
(c) Rank dari A
1 1 2 1
Dimana A = 1 0 1 2
2 1 3 4
3. Tentukan sebuah basis untuk sub ruang R4 yang direntang oleh vektor-vektor v1 = (1, 1, 0, 0)
v2 = (0, 0, 1, 1) v3 = (-2, 0, 2, 2) dan v4 = (0, -3, 0, 3)
4. Buktikan bahwa ruang baris A dan ruang kolom A mempunyai demensi yang sama dimana
5. Tentukan nilai terbesar yang mungkin untuk rank A dimana A sebuah matriks m x n
6. Apakah b terletak didalam ruang kolom A, jika ya tentukan b sebagai kombinasi linier dari
vektor-vektor kolom dimana
(a) A = 2 3 ; b= 6
7 8 4

(b) A = 1 3 ; b= -2
4 -6 10
7. Jika diketahui basis S = {v1, v2, v3} dimana v1 = (1, 2, 3) dan v2 = (-4, 5, 6) dan v3 = (7, -8, 9).
Tentukan vektor koordinat dan matriks V = (5, -12, 3) terhadap basis S
8. Jika diketahui basis S = {P1, P2, P3} dimana P1 = 1 + x P2 = 1 + x2 dan P3 = x + x2
Tentukan vektor koordinat dan matriks koordinat P = 2 x + x2 terhadap basis S

******************

71