Anda di halaman 1dari 6

PANDUAN

PENGGUNAAN ANGGARAN

PEMERINTAH KOTA SEMARANG


DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS BULU LOR
JL. Banowati Selatan II Telp. (024) 3548550 Kode Pos : 50179
SEMARANG

I. DEFINISI
Anggaran merupakan suatu rencana yang disusun secara
sistematis dalam bentuk angka dan dinyatakan dalam unit moneter
yang meliputi seluruh kegiatan perusahaan untuk jangka waktu
(periode) tertentu di masa yang akan datang. Oleh karena rencana
yang disusun dinyatakan dalam bentuk unit moneter, maka
anggaran seringkali disebut juga dengan rencana keuangan.
Penganggaran merupakan komitmen resmi manajemen yang terkait
dengan harapan manajemen tentang pendapatan, biaya dan
beragam transaksi keuangan dalam jangka waktu tertentu di masa
yang akan datang.
Pengelolaan anggaran keuangan yang terdapat di Puskesmas
Bulu Lor berasal dari APBD Kota Semarang, BOK (Bantuan
Operasional Kesehatan) dan JKN (Jaminan Kesehatan Nasional).
a. APBD Kota Semarang
APBD Kota Semarang adalah Anggaran Pendapatan Belanja
Daerah Kota Semarang. Pengelolaan Keuangan Daerah Kota
Semarang dilaksanakan dalam suatu sistem terintegrasi
diwujudkan dalam APBD yang setiap tahun ditetapkan dengan
Peraturan Daerah. APBD merupakan instrumen yang menjamin
terciptanya disiplin dalam proses pengambilan keputusan terkait
dengan kebijakan pendapatan maupun belanja daerah.
b. BOK
BOK adalah bantuan dana dari pemerintah melalui Kementerian
Kesehatan dalam membantu pemerintahan kabupateN/kota
melaksanakan pelayanan kesehatan sesuai Standar Pelayanan
Minimal (SPM) Bidang Kesehatan dengan fokus pencapaian
target Millennium Development Goals (MDGs) melalui
peningkatan kinerja Puskesmas dan jaringannya serta Poskesdes
dan Posyandu dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan
promotif dan preventif
c. JKN
Dana kapitasi JKN adalah dana yang dibayarkan oleh BPJS
Kesehatan kepada puskesmas sebagai penyelenggara pelayanan
kesehatan bagi peserta JKN. Sumber dana kapitasi berasal dari
Peringatan: Dilarang menggandakan dokumen ini sebagian maupun seluruhnya tanpa ijin
Kepala Puskesmas Bulu Lor.
2
hasil pengelolaan dan pengembangan dana iuran peserta JKN
oleh BPJS Kesehatan. Tarif kapitasi JKN untuk setiap puskesmas
ditentukan oleh BPJS Kesehatan dan Dinas Kesehatan melalui
mekanisme seleksi dan kredensial dengan mengacu pada
Peraturan BPJS Kesehatan Nomor 2 Tahun 2015 tentang Norma
Penetapan Besaran Kapitasi dan Pembayaran Kapitasi Berbasis
Pemenuhan Komitmen Pelayanan pada Fasilitas Kesehatan
Tingkat Pertama. Dana kapitasi JKN dibayarkan dimuka setiap
bulan tanpa memperhitungkan banyaknya pasien peserta JKN
yang berobat dan jenis pelayanan kesehatan yang diberikan oleh
puskesmas. Dari dana kapitasi inilah pemerintah daerah, melalui
puskesmas, memperoleh dana untuk pelayanan kesehatan
kepada pasien peserta program JKN.

II. RUANG LINGKUP


Ruang lingkup panduan ini meliputi seluruh penggunaan anggaran
baik APBD Kota Semarang, BOK dan JKN di Puskesmas Bulu Lor
Kota Semarang.

III. TATA LAKSANA


A. APBD Kota Semarang
Penggunaan anggaran APBD II di Puskesmas Bulu Lor sesuai
dengan DPA No. 02/DPA/2016 Tanggal 31 Desember 2015 (DPA
terlampir dalam panduan ini). Penggunaan anggaran APBD di
Puskesmas Bulu Lor yaitu :
1. Membuat RKA (Rencana Kas Anggaran) APBD tahunan
2. Menginput RKA ke dalam sistem Simkeuda lalu menyerahkan
hardcopy RKA ke DKK Semarang untuk disetujui oleh Bapeda
3. Mengajukan SPP UP (Uang Persedian) di awal tahun, untuk
selanjutnya mengajukan SPP GU (Ganti Uang) bulanan
menggunakan aplikasi software
4. Membuat SPM untuk disetujui oleh KPA dan PPTK sebagai
syarat penerbitan SP2D
5. Mengambil dana di Bank Jateng

Peringatan: Dilarang menggandakan dokumen ini sebagian maupun seluruhnya tanpa ijin
Kepala Puskesmas Bulu Lor.
3
6. Membelanjakan dana / anggaran serta melakukan
pembayaran kepada pihak ketiga
7. Mengumpulkan nota belanja, kwitansi dan bukti-bukti
pembayaran dan penerimaan barang
8. Membuat laporan SPJ bulanan, triwulan dan tahunan
(realisasi belanja).

B. BOK
Penggunaan anggaran BOK di Puskesmas Bulu Lor Sesuai
dengan DPA No. 02/DPA/2016 Tanggal 31 Desember 2015 (DPA
terlampir dalam panduan ini). Penggunaan anggaran APBD di
Puskesmas Bulu Lor yaitu :
1. Membuat POA tahunan
2. Mengajukan POA ke DKK Semarang untuk disetujui
3. Membuat pengajuan dana bulanan sesuai POA
4. Mengambil dana BOK yang telah cair ke DKK Semarang
5. Membuat laporan SPJ perjalanan dinas BOK
6. Mengumpulkan SPJ per 3 bulanan ke DKK Semarang

C. JKN
Anggaran JKN (Jaminan Kesehatan Masyarakat) berdasarkan
pada Surat Keputusan Walikota Semarang No. 910/1219/ Tahun
2015. Penggunaan anggaran JKN di Puskesmas Bulu Lor sesuai
dengan DPA No. 02/DPA/2016 Tanggal 31 Desember 2015 (DPA
terlampir dalam panduan ini). Urutan penggunaan dana JKN di
Puskesmas Bulu Lor yaitu :
1. Membuat RKA (Rencana Kas Anggaran) tahunan dan
mengirimkan ke DKK Semarang untuk disetujui
2. Menerima dana kapitasi JKN perbulan
3. Membuat ROP (Rencana Penggunaan Anggaran) per bulan
4. Meminta persetujuan ROP ke DKK atau dan Pejabat
Pengadaan Barang DKK
5. Mengambil dana kapitasi JKN di Bank BNI
6. Membayar pembelian barang / jasa
7. Membuat laporan SPJ (Surat pertanggung jawaban) bulanan
yang di tanda tangani oleh Kepala Puskesmas
8. Mengirimkan SPJ bulanan ke DKK Semarang

Peringatan: Dilarang menggandakan dokumen ini sebagian maupun seluruhnya tanpa ijin
Kepala Puskesmas Bulu Lor.
4
IV. DOKUMENTASI
A. APBD Kota Semarang
Penggunaan anggaran APBD di dokumentasikan dalam bentuk
SPJ (Surat Pertanggung Jawaban) Bulanan yang terdiri dari
bukti-bukti berupa nota belanja, kwitansi, faktur pajak, SSP
pajak, bukti penerimaan, BAST (Berita Acara Serah Terima)
Barang dan Hasil Pekerjaan serta dokumentasi hasil kegiatan.
Urutan pembuatan SPJ APBD adalah :
- Surat pengantar tanda tangan Ka.Sub Bag Keuangan
- Register penutupan kas
- Berita acara 3 bulan sekali
- Fotokopi lembar penerbitan SP2D dari DPKAD (2 lembar awal)
- Pengesahan software
- Pengesahan manual
- Laporan rekap pajak
- Mengisi e-reporting DPKAD bulanan
- Print out BKU (pembukuan kas)
- Daftar penerimaan SP2D
- Daftar pengeluaran SPJ
- Realisasi SP2D dan SPJ
- Perincian per obyek dilampiri data dukung

B. BOK (Bantuan Operasional Kesehatan)


Penggunaan anggaran BOK di dokumentasikan dalam bentuk
SPJ (Surat Pertanggung Jawaban) 3 bulanan yang terdiri dari
surat tugas perjalanan dinas, laporan kegiatan, dokumentasi
hasil kegiatan, nota belanja, kwitansi, SSP pajak, bukti
penerimaan dan BAST (Berita Acara Serah Terima) barang.
Urutan pembuatan SPJ BOK adalah :
- Register penutupan kas
- Berita acara 3 bulan sekali
- Pengesahan manual
- Laporan rekap pajak
- Mengisi e-reporting DPKAD bulanan
- Buku Kas Umum (BKU) manual

Peringatan: Dilarang menggandakan dokumen ini sebagian maupun seluruhnya tanpa ijin
Kepala Puskesmas Bulu Lor.
5
- Daftar penerimaan SP2D
- Daftar pengeluaran SPJ
- Realisasi SP2D dan SPJ
- Perincian per obyek dilampiri data dukung

C. JKN (Jaminan Kesehatan Nasional)


Penggunaan anggaran JKN di dokumentasikan dalam bentuk SPJ
(Surat Pertanggung Jawaban) Bulanan yang terdiri dari bukti-
bukti berupa nota belanja, kwitansi, faktur pajak, SSP pajak,
bukti penerimaan, BAST (Berita Acara Serah Terima) Barang dan
Hasil Pekerjaan serta dokumentasi hasil kegiatan. Urutan
pembuatan SPJ JKN adalah :
- Lembar SP3B (Surat Permintaan Pengesahan Pendapatan dan
Belanja)
- Buku kas, rekening koran dan buku bank
- Laporan realisasi bulanan
- Membuat SPTB (Surat Pernyataan dan Tanggung Jawab)
- Register penutupan kas
- Buku kas tunai
- Laporan rekap pajak
- Buku pembantu pajak
- BKU (Buku Kas Umum) software
- Buku Kas Tunai Software
- Buku Simpanan Bank Software
- Buku Pajak Software

Peringatan: Dilarang menggandakan dokumen ini sebagian maupun seluruhnya tanpa ijin
Kepala Puskesmas Bulu Lor.
6