Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN TETAP PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK

KARBON

I. NOMOR PERCOBAAN :3

II. TANGGAL PERCOBAAN : 19 September 2017

III. JUDUL PERCOBAAN : Karbon

IV. TUJUAN :

A. Tujuan Umum
Mahasiswa memahamisifat kovalensi atom karbon.
B. Tujuan Khusus
Diberikan diagram kerangka map heksagon, mahasiswa mampu (a) mengemas
bangun geometri bola C60, (b) mengidentifikasi prosisi ikatan rangkap dua, (c)
menghitung jumlah atom karbon dalam bangun C60, (d) menghitung jumlah
ikatan atom karbon, (e) menghitung jumlah masing-masing ikatan tunggal
maupun ikatan rangkap dua, dan mengemas bangun geometri C70 dan C80.

V. LANDASAN TEORI

Karbon adalah suatu unsur kimia yang memiliki nomor atom 6 dan nomor massa 12
sehingga atom karbon memiliki konfigurasi elektron 1S2 2S2 2P2. Atom karbon berada pada
golongan IV A dan pada periode 2 pada sistem periodik, sehingga atom karbon memiliki
sifat-sifat kovalensi karbon. Senyawa karbon ialah senyawa yang dapat dihasilkan dari hasil
pembakaran heawan ataupun pembakaran tumbuhan. Pada saat itu sebenarnya karbon
dianggap hanya berasal dari makhluk hidup sehingga senyawa karbon tersebut digolongkan
sebagai senyawa organik. Kemudian para ahli menemukan senyawa karbon tidak saja dapat
ditemukan dalam tubuh makhluk hidup tapi, juga terdapat dalam senyawa anorganik,
contohnya CO2, CO dan juga senyawa karbonat.

Atom karbon memiliki tiga bentuk allotrop karbon yang dikenal dengan intan, grafit,
dan satu lagi ialah dari kelas kelas fulerena. Oleh karena itu maka atom karbon membentuk
suatu jaringan yang sangat kuat sehingga tiap atom karbon tersebut dapat bergerak secara
bebas. Saat ini telah banyak ditemukan senyawa karbon yang berasal dari benda mati dan
dihasilkan dari sintesis dilaboratorium atau industri, misalnya plastik, obat-obatan dan serat
sintesis. Istilah karbon berasal dari bahasa latin carbo yaitu yang berarti batu bara.

Karbon adalah unsur dengan jumlah terbesar dari allotrop, meskipun pada tahun 2013
jumlah yang tepat tidak jelas karena beberapa telah diperdebatkan. Berbagai bentuk diterima
secara radikal berbeda satu sama lain, mulai dari lembut sampai keras, tembus cahaya atau
transparan, abrosive sampai halus, dan menampilkan banyak variasi lain yang berbeda
kontras. Kemampuan unsur ini untuk mengambil begitu banyak bentuk yang berbeda berasal
dari kenyataan bahwa atom karbon dapat membentuk empat ikatan, tunggal dengan yang lain.
Hal ini juga dapat membentuk ikatan ganda, dan kadang-kadang tiga. Hal ini dapat
memungkinkan dalam berbagai besar jenis struktur molekul dan kristal yang mungkin
terbentuk. Alotrop adalah bentuk dari unsur kimia yang berbeda pada tingkatan molekuler,
atau bagaimana cara atom-atom disusun menjadi molekul. Banyak unsur terjadi dengan
alotrop yang berbeda, diantaranya karbon, oksigen, fosfor, dan sulfur. Bentuk yang berbeda
ini dapat sangat berbeda dalam sifat fisik mereka seperti warna, kekerasan, dan konduktifitas
terhadap listrik dan reaktivitas kimianya.

VI. ALAT DAN BAHAN :

Alat :

Penggaris
Pisau pemotong / gunting
Lem
Spidol warna merah

Bahan :

Kertas manila dengan mam heksagon (hasil fotokopi)

VII. PROSEDUR PERCOBAAN

1. Fotokopilah map heksagon (lihat lembar map) diatas kertas manila ukuran A4.
2. Gunting pada bagian (salah satu sisi heksagon), yang sudah ditandai gunting (ada 8
sisi yang digunting).
3. Gunting bagian heksagon secara utuh yang sudah dinomori 1-8, hingga diperoleh
lubang-lubang heksagon (ada 8 lubang heksagon)
4. Tumpang tindihkan (dan kemudian rekatkan dengan lem) setiap dua heksagon yang
digunting satu sisi penghubung disekitar tiap lubang heksagon sehingga membentuk
lubang pentagon hingga memperoleh sebuah bangun bola.

VIII. DATA HASIL PENGAMATAN

Gambar C60

Gambar C70
Gambar C80

IX. PEMBAHASAN

Karbon adalah suatu unsur kimia yang memiliki nomor atom 6 dan nomor massa 12
sehingga aton karbon memiliki konfigurasi elektron 1S2 2S2 2P2 . Atom karbon berada pada
golongan IVA dan pada periode 2 pada sistem periodik, sehingga atom karbon memiliki sifat-
sifat kovalensi karbon. Atom karbon memiliki tiga bentuk allotrop karbon yang dikenal
dengan intan, grafit dan satu lagi ialah dari kelas fulerena. Oleh karena itu maka atom karbon
membentuk suatu jaringan yang sangart kuat sehingga tiap atom tiap atom karbon tersebut
dapat bergerak secara bebas.

Melalui percobaan yang kami lakukan dengan salah satu allotrop karbon yakni dari kelas
fulerena, yaitu dengan menggunakan diagram kerangka heksagon dengan atom karbon dalam
bangun C60 , C70 , dan C80 . Melalui masing-masing bentuk atom karbon atom tersebut
memiliki heksagon dan lubang heksagon yang diperoleh dari setiap dua heksagon yang
digunting satu sisi penghubungnya disetiap sisi lubang heksagon tersebut. Maka dikemaslah
atom geometrinya untuk mendapatkan suatu bentuk seperti bola yang mana atom tersebut
memiliki ikatan tunggal dan ikatan rangkap. Setelah dirangkai bentuk dari masing-masing
C60, C70, dan C80, maka diperoleh bahwa setiap bidang pentagon memiliki heksagon yang
sama dan selalu dikelilingi oleh C60 = 5 heksagon, C70 = 5 heksagon, dan C80 = 5
heksagon. Setiap masing-masing heksagon yang dikelilingi oleh beberapa pentagon yaitu,
C60 = 3 pentagon, C70 = 3 pentagon, dan C80 = 3 pentagon. Dari jumlah pentagon dan
heksagon setiap bangun geometri C60 , C70 , dan C 80 , maka kita dapat menghitung jumlah
atom yang menyusun bola dengan menggunakan rumus yaitu untuk membuktikan bahwa
setiap bangun geometri yang dilakukan dengan praktek maupun secara teori adalah sama
yaitu C60 memiliki 60 atom, C 70 memiliki 70 atom, dan C80 memiliki 80 atom.

Dari percobaan yang dilakukan diatas maka bentuk dari heksagon yang memiliki bentuk
yang mirip dengan bola soccer adalah C60. Karena memiliki bidang heksagon sebanyak 20
buah dan memiliki lubang pentagonnya yaitu 12 buah. Dengan menggunakan perhitungan
dari percobaan yang telah didapatkan yaitu dengan mendapatkan bangunan berbentuk bola
dari bidang heksagon C60 , C70 , dan C80 maka didapatkan bahwa setiap ikatan C-C selalu
merupakan sisi persekutuan antara dua bidang (baik heksagon- pentagon maupun pentagon-
heksagon) yang dapat dilihat dari lingkaran bentuk bola yang diperooleh dari bangun
geometri C60 , C70 , dan C80. Bentuk geometri C60 , C70 , dan C80 . Yang telah diperoleh
bangunnya maka dapat dikenali yang mana ikatan tunggal dan yang mana ikatan rangkap.
Ikatan tunggal ditandai dengan tidak ada bentuk tumpang tindih dari dua heksagon yang
direkatkan dengan lem, dan sebaliknya ikatang rangkap ditandai dengan tumpang tindih dari
dua heksagon yang direlatkan dengan lem.

X. KESIMPULAN

Dari percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan:


1. Setiap ikatan C-C selalu merupakan sisi persekutuan antara dua bidang (baik
heksagon-pentagon maupun pentagon-heksagon.
2. Jumlah atom suatu karbon sama dengan jumlah bangun geometri atom karbonnya.
3. Ikatan rangkap pada bangun geometri ditandai dengan tumpang tindih 2 heksagon
yang direkatkan dengan lem.
4. Bangun yang mendekati bangun bola soccer adalah C60 yang terdiri dari 20 heksagon
dan 12 pentagon.
5. Suatu bidang pentagon selalu dikelilingi oleh 5 heksagon.

XI. TUGAS

1. Bangun yang mendekati bentuk bola soccer ini terdiri dari bidang heksagon dan
(lubang) pentagon sejumlah : 20 heksagon dan 12 pentagon.
2. Setiap bidang pentagon dikelilingin oleh C60 : 5 heksagon, C70 : 5 heksagon, dan
C80 : 5 heksagon. Dan setiap bidang heksagon selalu dikelilingi oleh C60 : 3
pentagon, C70 : 3 pentagon, dan C80 : 3 pentagon.
3. Setiap atom C (titik sudut bidang) selalu merupakan titik persekutuan dari sejumlah 1
bidang pentagon dan 2 bidang heksagon ; jadi setiap atom C ini selalu membentuk
ikatan dengan sejumlah 3 atom C lainnya.
4. Jumlah atom C penyusun bola soccer ini yaitu sebanyak 60+70+80 = 210 atom.
Berdasarkan data (1) dan (3), jumlah atom C ini dapat dihitung menurut cara
perhitungan sebagai berikut :
= = 60 atom (untuk C60)

= = 70 atom (untuk C70)

= = 80 atom (untuk C80)

Dimana, n = jumlah bidang heksagon, h = jumlah atom C, m = jumlah bidang


pentagon, p = jumlah atom C tiap bidang pentagon, dan z = jumlah ikatan untuk tiap
atom C.

5. Jumlah total ikatan C-C yaitu 315 ikatan. Hal ini dapat diperoleh menurut cara
perhitungan sebagai berikut :
Jumlah ikatan C-C = (q x z) = (210 x 3) = 315 ikatan

Dimana angka diperoleh dari kenyataan bahwa setiap ikatan C-C selalu merupakan
sisi persekutuan antara dua bidang (baik heksagon- heksagon maupun heksagon-
pentagon), q = jumlah atom C total, dan z = jumlah ikatan tiap atom.

C60 = (60 x 3) = 90 ikatan

C70 = (70 x 3) = 105 ikatan

C80 = (80 x 3) = 120 ikatan

6. Jumlah ikatan rangkap dua C=C (yang diatandai dengan garis spidol merah) yaitu
sebanyak 105 ikatan dan jumlah ikatan tunggal C-C (yang tidak ditandai apapun)
yaitu 120 ikatan. Hal ini juga dapat dilakukan dengan perhitungan sebagai berikut : a.
Jumlah ikatan tunggal C-C = x jumlah ikatan total = ... b. Jumlah ikatan rangkap
C=C = x jumlah ikatan total = ...
C60 = x 90 = 60 ikatan atom tunggal

= x 90 = 30 ikatan rangkap dua


C70 = x 105 = 70 ikatan tunggal

= x 105 = 35 ikatan rangkap dua

C80 = x 120 = 80 ikatan tunggal

= x 120 = 40 ikatan rangkap dua

DAFTAR PUSTAKA

Hadeli L, 2014. Petunjuk Praktikum Kimia Anorganik I. Indralaya. FKIP KIMIA Universitas
Sriwijaya.

Anonim.2013.Karbon.(online).http://www.ilmukimia.org/2013/01/karbon.html (Diakses pada


tanggal 30 September 2015).
LAPORAN PRAKTIKUM TETAP KIMIA
ANORGANIK I
KARBON

Kelompok : 3
Nyayu Merti Satya Utami (06101181520014)
Halimatussahdia Rambe (06101281520084)
Hesti Apriska (06101181520080)
Desi Ratnasari (06101181520070)
Bella Wahyuni (06101181520022)
Pratiwi (06101281520073)
Nurul Amalia Khoiriyani (06101281520073)

PENDIDIKAN KIMIA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2017