Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Kosmetik memiliki sejarah panjang dalam kehidupan manusia.Berdasarkan hasil
penggalian arkeologi, diketahui bahwa kosmetik telah digunakan oleh manusia yang
hidup pada zaman dahulu.Saat ini, kosmetik menjadi bagian penting dalam kehidupan
sehari-hari, jumlah kosmetik yang digunakan terus meningkat seiring dengan
pertambahan jumlah penduduk setiap tahun (Mitsui, 1997).
Kosmetik menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan no. 140/1991 Indonesia
adalah bahan atau sediaan yang dimaksudkan untuk digunakan pada luar bagian badan
yaitu epidermis, rambut, bibir ,dan organ genital bagian luar, gigi, dan rongga mulut
untuk membersihkan, daya tarik, merubah penampilan, melindungi supaya tetap dalam
keadaan baik, memperbaiki bau, tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati dan
menyembuhkan suatu penyakit. (Depkes RI, 1985).
Pewarna bibir merupakan sediaan kosmetika yang digunakan untuk mewarnai bibir
dengan sentuhan artistik sehingga dapat meningkatkan estetika dalam tata rias wajah.
Pewarna bibir terdapat dalam berbagai bentuk, seperti cairan, krayon, dan krim. Pewarna
bibir dalam bentuk cairan dan krim umumnya memberikan selaput yang tidak tahan lama
dan mudah terhapus dari bibir sehingga tidak begitu digemari orang, terutama jika
dibandingkan dengan pewarna bibir dalam bentuk krayon. Pewarna bibir bentuk krayon
lebih dikenal dengan nama lipstik (Wasitaatmadja, 1997).
Salah satu jenis kosmetik yang seringkali digunakan para wanita untuk menunjang
penampilannya adalah lipstik. Lipstik merupakan make-up bibir yang anatomis dan
fisiologisnya agak berbeda dari kulit bagian badan lainnya (Tranggono dan Latifah,
2007). Lipstik merupakan pewarna bibir yang dikemas dalam bentuk batang padat (stick)
yang dibentuk dari minyak, lilin dan lemak. Fungsinya adalah untuk memberikan warna
bibir menjadi merah semerah delima, yang dianggap akan memberikan ekspresi wajah
sehat dan menarik (Ditjen POM,1985).

1
Lipstik yang baik harus stabil selama pembuatan, penyimpanan, dan sampai pada
waktu penggunaan. Hal ini yang sangat berperan dalam kestabilan lipstik adalah
komponen penyusun lipstik. Menurut Butler 2000, komponen utama sediaan lipstik
adalah minyak, malam (lilin) dan zat warna. Malam atau lilin, komponen ini merupakan
bahan perekat yang menghasilkan struktur kristal yang kuat dan juga berfungsi
menghasilkan kilau pada lipstik.
Fungsi lipstik sebagai pewarna bibir, oleh karena itu pemilihan pewarna sangat
penting untuk diperhatikan. Salah satu bahan alam yang berpotensi untuk menjadi
pewarna adalah bit. Bit selain dikonsumsi sebagai makanan juga sering digunakan
sebagai bahan pewarna dalam makanan. Gabungan pigmen merah betasianin dan pigmen
kuning betasantin yang menghasilkan warna merah pada umbi ini dapat digunakan
sebagai pewarna alami (Caulson, 1997).
Berdasarkan penelitian dari Mitsa dkk., (2011), bahwa penggunaan umbi bit untuk
pewarna lipstik yang terbaik adalah 25%. Betasianin yang terkandung dalam umbi bit
dapat digunakan sebagai pewarna alami karena memiliki pigmen warna merah yang
aman digunakan serta memiliki aktivitas antioksidan.
Pigmen yang mempengaruhi warna merah pada bit salah satunya adalah pigmen
betasianin. Betasianin banyak terdapat pada bit yang mempunyai kandungan gula yang
tinggi (Astawan dan Kasih, 2008). Umbi bit mengandung kadar air sebanyak 76,6%,
kadar protein l,l%, kadar rninyak 0,1%, kadar serat larut 20,4%.
Beberapa pigmen yang terdapat dalam umbi bit termasuk dalam golongan flavonoid.
Betasianin yang paling dikenal adalah betanin (aglikonya adalah betanidin), yaitu pigmen
utama umbi bit (Harborne, 1987).

I.2 Rumusan Masalah


1 Bagaimanakah pengaruh perbandingan konsentrasi terhadap formula yang dihasilkan
pada sediaan lipstick?
2 Bagaimanakah pengaruh antioksidan dalam sediaan lipstik ekstrak buah bit terhadap
kelembaban bibir?
3 Pada konsentrasi berapakah ekstrak buah bit dapat memberikan warna yang baik dan
bagus?

2
I.3 Tujuan
1 Mengetahui adanya pengaruh perbandingan konsentrasi terhadap formula yang
dihasilakan pada sediaan lipstik
2 Mengetahui pengaruh antioksidan dalam sediaan lipstik ekstrak buah bit terhadap
kelembaban bibir
3 Mengetahui konsentrasi ekstrak buah bit dapat memberikan warna yang baik dan
bagus
I.4 Hipotesis
Diduga terdapat pengaruh dari perbandingan konsentrasi ekstrak buah nit tehadap
formula lipstik

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Umbi Bit (Beta vulgaris L.)

2.1.1 Deskripsi

Spesies liar bit diyakini berasal dari sebagian wilayah Mediterania dan Afrika Utara
dengan penyebaran kearah timur hingga wilayah barat India dan ke arah barat sampai
Kepulauan Kanari dan pantai barat Eropa yang meliputi Kepulauan Inggris dan Denmark.
Teori yang ada sekarang menunjukkan bahwa bit segar mungkin berasal dari persilangan B
vurgaris var. maritime (bit laut) dengan B . patula. Spesies liar sekerabatnya adalah B.
atriplicifolia dan B.macrocarpa. Awalnya, bit merah mungkin adalah jenis yang terutama
digunakan sebagai sayuran daunan, dan ketertarikan menggunakan umbinya terjadi kemudian,
mugkin setelah tahun 1500. (Rubatzky,1998).
Umbi bit adalah salah satu bahan pangan yang berwarna merah keunguan. Pigmen yang
memengaruhi warna merah keungunan pada bit adalah pigmen betalain yang merupakan
kombinasi dari pigmen ungu betacyanin dan pigmen kuning betaxanthin. Kandungan pigmen
pada bit diyakini sangat bermanfaat mencegah penyakit kanker, terutama kanker kolon.
Sebuah penelitian yang pernah dilakukan membuktikan bahwa bit berpotensi sebagai
penghambat mutasi sel pada penderita kanker (Astawan, 2008)
Bit hanya dapat tumbuh dengan baik di dataran tinggi dengan ketinggian lebih dari 1.000
dpl, terutama bit merah. Akan tetapi jenis bit putih dapat ditanam pada daerah dengan
ketinggian 500 dpl. Walaupun dapat tumbuh, namun bit yang ditanam di dataran rendah tidak
mampu membentuk umbi (Sunarjono, 2004).
Tanaman bit dapat dipanen pada umur 2,5-3 bulan. Semakin tua tanaman bit, semakin
banyak kandungan gula sehingga rasanya bertambah manis. Begitu pula dengan kadar vitamin
C yang semakin tinggi, tetapi jika terlalu tua umbinya menjadi agak keras atau mengayu
(Setiawan, 1995).
a. Morfologi tanaman
Bit merupakan tanaman semusim yang berbentuk rumput, akar tunggangnya tumbuh
menjadi umbi. Daunnya tumbuh berkumpul pada leher akar tunggang atau pangkal umbi
dan berwarna kemerahan dengan panjang 5-20 cm. Umbi berbentuk bulat atau menyerupai
gasing. Ujung umbi bit terdapat akar. Bunganya tersusun dalam rangkaian bunga yang
bertangkai panjang banyak (Sunarjono, 2004).
b. Daerah asal dan penyebaran
Spesies liar bit diyakini berasal dari sebagian wilayah Mediterania dan Afrika Utara
dengan penyebaran kearah timur hingga wilayah barat India dan ke arah barat sampai
Kepulauan Kanari dan pantai barat Eropa yang meliputi Kepulauan Inggris dan Denmark.
Teori yang ada sekarang menunjukkan bahwa bit segar mungkin berasal dari persilangan B

4
vurgaris var. maritime (bit laut) dengan B. patula mempunyai ukuran pohon yang pendek,
yaitu berkisar 80 cm (Rubatzky, 1998).
Beta vulgaris sub spesies vulgaris mempunyai ukuran pohon yang lebih tinggi, yaitu
berkisar 2 meter dan tumbuh subur di Mediterania. Bit diduga berasal dari Eropa, namun
kini juga tumbuh subur di Asia. Tanaman ini terkenal sebagai penghasil gula sejak zaman
perang Napoleon (Astawan dan Kasih, 2008).
c. Kandungan kimia
Pigmen yang mempengaruhi warna merah pada bit salah satunya adalah pigmen
betasianin. Betasianin banyak terdapat pada bit yang mempunyai kandungan gula yang
tinggi (Astawan dan Kasih, 2008). Umbi bit mengandung kadar air sebanyak 76,6%, kadar
protein l,l%, kadar rninyak 0,1%, kadar serat larut 20,4%.
Berdasarkan bobot kering umbi bit mengandung 336-339 kalori; 12,6- 14,2% protein;
0,8-1,6% lemak; 77,9-79,4% karbohidrat; 6,3-9%, serat; 6,0-8,7%Ca; 259-323 mg Fe; 287-
472 mg Na; 2619-2638 mg; dan 23-79 mg asam askorbat (Duke, 1983). Tanaman bit juga
banyak mengandung vitamin A, B, dan C, fosfat, kalsium, saponin, dan alkaloid
(Sunarjono, 2009).
Beberapa pigmen yang terdapat dalam umbi bit termasuk dalam golongan flavonoid.
Betasianin yang paling dikenal adalah betanin (aglikonya adalah betanidin), yaitu pigmen
utama umbi bit (Harborne, 1987).
d. Klasifikasi umbi bit
Klasifikasi umbi bit (Beta vulgaris L.) sebagai berikut
Kingdom :Plantae
Sub Kingdom :Tracheobionta
Super Divisi :Spermatophyta
Divisi :Magnoliophyta
Class :Magnoliopsida
Ordo :Caryophyllales
Famili :Chenopodiaceae
Genus :Beta
Spesies :Beta vulgaris L (Backer dan Backuizen, 1968).

5
e. Pigmen betasianin
Betasianin adalah zat warna alami yang berwarna merah. Zat warna betasianin ini
bersifat polar sehingga larut dalam pelarut polar. Oleh karena itu pigmen betasianin sangat
signifikan dalam penentuan taksonomi tanaman tingkat tinggi (Sunarjono, 2009).
Betalain merupakan grup dari nitrogen yang mengandung pigmen kuning, orange,
pink, merah dan ungu, tidak seperti kelas tumbuhan berpigmen lain, distribusi terbatas.
Kebanyakan warna merah pada tanaman berasal dari karotenoid dan flavonoid. Warna
merah pada kebanyakan buah dan sayuran karena antosianin yang termasuk ke dalam
flavonoid (Nottingham, 2004).
Pigmen betalain bersifat larut dalam air yang terdiri dari pigmen kuning betaxanthin
dan pigmen merah betasianin yang menggantikan posisi pigmen antosianin pada tumbuhan
berordo Caryophyllales. Tingginya kadar air dapat mempercepat degradasi. Betalain
bereaksi dengan oksigen pada udara namun diskolorisasinya bersifat reversible parsial jika
kadar oksigen menjadi rendah (Nottingham, 2004). Betasianin dari umbi bit (Beta vulgaris
L) memiliki efek antioksidan yang tinggi (Mastuti, 2010). Pigmen betasianin lebih sabil
dalam suasana asam, senyawa tersebut lebih stabil pada kondisi pH 3,5-5,0 (Arjuan, 2008).

2.2 Kosmetik

Kosmetik memiliki sejarah panjang dalam kehidupan manusia. Berdasarkan hasil


penggalian arkeologi, diketahui bahwa kosmetik telah digunakan oleh manusia yang hidup
pada zaman dahulu. Saat ini, kosmetik menjadi bagian penting dalam kehidupan sehari-hari,
jumlah kosmetik yang digunakan terus meningkat seiring dengan pertambahan jumlah
penduduk setiap tahun (Mitsui, 1997).
Kosmetik menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan no. 140/1991 Indonesia adalah
bahan atau sediaan yang dimaksudkan untuk digunakan pada luar bagian badan yaitu
epidermis, rambut, bibir ,dan organ genital bagian luar, gigi, dan rongga mulut untuk
membersihkan, daya tarik, merubah penampilan, melindungi supaya tetap dalam keadaan
baik, memperbaiki bau, tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati dan menyembuhkan suatu
penyakit.
Komestik adalah bahan atau sediaan yang dimaksudkan untuk digunakan pada bagian luar
tubuh manusia (epidermis, rambut, kuku, bibr, dan organ genital bagian luar) atau gigi dan
membrane mukosa mulut terutama untuk membersihkan, mewangikan, mengubah penampilan
dan atau memperbaiki bau badan atau melindungi atau memelihara tubuh pada kondisi baik.
(Permenkes, 2010)

6
2.3 Bibir

Bibir merupakan kulit yang memiliki ciri khusus yaitu memiliki stratum korneum yang
tipis dan adanya aliran darah yang banyak mengalir di dalam pembuluh darah di lapisan
bawah kulit bibir yang menyebabkan bibir berwarna merah (Wibowo, 2005). Kulit bibir
mengandung lebih sedikit melanosit atau sel yang berfungsi menghasilkan pigmen melanin.
Pada lapisan dermisnya tidak terdapat kelenjar keringat maupun kelenjar lemak sehingga
dalam cuaca yang dingin dan kering, lapisan stratum korneum akan cenderung mengering,
dan pecah-pecah yang memungkinkan zat yang melekat padanya mudah berpenetrasi ke
dalam stratum germinativum, tetapi pada permukaan kulit bibir sebelah dalam terdapat
kelenjar liur yang menjadi pembasah alami pada bibir.
Bibir terdiri dari 3 bagian yaitu kutaneus, vermillion dan mukosa. Bibir berfungsi untuk
membantu proses berbicara dan makan. Hal ini menyebabkan bibir harus ditarik, berbelok,
dan berkontraksi ke berbagai arah. Bibir memiliki permukaan kulit transisi yang dikenal
dengan nama 5 vermillion (Draelos dan Thaman, 2006).
Daerah vermillion adalah batas paling bawah dari bagian bibir atas atau disebut bingkai
merah bibir yang merupakan daerah transisi dimana kulit bibir bergabung kedalam membran
mukosa. Vermillion dibatasi oleh garis basah dimana mukosa bibir dimulai. Garis basah
adalah perbatasan antara bagian luar bingkai vermillion yang biasanya kering, dan bagian
dalam mukosa yang lembut dan lembab. Pada daerah ini biasanya lipstik diaplikasikan
(Woelfel dan Scheild, 2002). Tingkat keasamannya (pH) bibir pada umumnya berkisar antara
4-6,5 (Balsam, 1972).
Bibir adalah lipatan membrane otot yang mengelilingi bagian anterior mulut. Bibir atas dan
bawah masing-masing disebut sebagai labium superius oris dan labium inferius oris.
Titk dimana bibir bertemu kulit disekitar daerah mulut adalah perbatasan merah terang. Tepat
diatas zona tansisi antara kulit dan zona merah terang adalah lengkungan cupid. Kulit bibir
memiliki 3-5 lapisan, sangat tipis dibandingkan dengan kulit wajah yang memiliki hingga 16
lapisan. Kulit bibir membentuk perbatasan antara kulit luar wajah, dan selaput lendir interior
bagian dalam mulut. Kulit bibir tidak berbulu dan tidak memiliki kelenjar keringat. Wilayang
yang lebih dalam yang membentuk bibir terdiri dari lapisan oto lurik, otot orbicularis orbis,
dan jaringan ikat longgar. Otot membuat daerah tepi zona merah terang memberikan bentuk
bibir. Bibir memiliki kepekaan sentuhan yang bagus. Jaringan labial memiliki banyak reseptor
sensorik, termasuk Meissner, sel Merkel, dan ujung saraf bebas (Draelos, 2010).

2.4 Pewarna bibir (Lipstik)

Salah satu jenis kosmetik yang seringkali digunakan para wanita untuk menunjang
penampilannya adalah lipstik. Lipstik merupakan make-up bibir yang anatomis dan
fisiologisnya agak berbeda dari kulit bagian badan lainnya (Tranggono dan Latifah, 2007).
Lipstik yang baik harus stabil selama pembuatan, penyimpanan, dan sampai pada waktu

7
penggunaan. Hal ini yang sangat berperan dalam kestabilan lipstik adalah komponen
penyusun lipstik.
Lipstik merupakan pewarna bibir yang dikemas dalam bentuk batang padat (stick) yang
dibentuk dari minyak, lilin dan lemak. Fungsinya adalah untuk memberikan warna bibir
menjadi merah semerah delima, yang dianggap akan memberikan ekspresi wajah sehat dan
menarik (Ditjen POM,1985). Lipstik dapat digunakan untuk mengoreksi bentuk bibir, bibir
yang kecil dapat dikoreksi dengan mengaplikasikan lipstik sampai diluar garis bibir, atau bibir
juga dapat dibuat nampak lebih kecil dengan mengaplikasikan lipstik tepat di garis bibir.
Persyaratan lipstik yang baik, antara lain:
a. Dapat bertahan dibibir selama mungkin,
b. Cukup melekat pada bibir, tetapi tidak sampai lengket,
c. Tidak mengiritasi atau menimbulkan alergi pada bibir,
d. Melembabkan bibir dan tidak mengeringkannya,
e. Memberikan warna yang merata pada bibir,
f. Penampilannya harus menarik, baik warna maupun bentuknya,
g. Tidak meneteskan minyak, permukaannya mulus, tidak bopeng atau berbintik-bintik,
atau memperlihatkan hal-hal lain yang tidak menarik.
(Tranggono dan Latifah, 2007).

Lipstik terdiri dari zat warna yang terdispersi dalam basis yang umunya terbuat dari
campuran lilin dan minyak, dalam komposisi yang optimal sehingga dapat memberikan suhu
lebur dan viskositas yang dikehendaki. Suhu lebur lipstik yang ideal diatur hingga suhu
mendekati suhu bibir, yaitu antara 36-38C. Menurut Vishwakarma dkk., 2011 suhu lebur
lipstik yang ideal umumnya 50C. Adapun komponen utama dalam sediaan lipstik terdiri dari
minyak, lilin, lemak, dan zat warna.

a. Komponen utama lipstick


Adapun komponen utama lipstik terdiri dari lilin, lemak, minyak, dan zat warna
(Tranggono dan Latifah, 2007).
1. Lilin
Lilin digunakan untuk memberi struktur batang yang kuat pada lipstik dan
menjaganya tetap padat walau dalam keadaan hangat. Campuran lilin yang ideal akan
menjaga lipstik tetap padat setidaknya pada suhu 50C dan mampu mengikat fase
minyak agar tidak keluar atau berkeringat, tetapi juga harus tetap lembut dan mudah
dioleskan pada bibir dengan tekanan serendah mungkin (Balsam, 1972). Misalnya:
carnauba wax, paraffin wax, beeswax, candelilla wax, spermaceti, ceresin
(Tranggono dan Latifah, 2007).
2. Lemak
Lemak yang biasa digunakan adalah campuran lemak padat yang berfungsi
untuk membentuk lapisan film pada bibir, memberi tekstur yang lembut,
meningkatkan kekuatan lipstik, dan dapat mengurangi efek berkeringat dan pecah

8
pada lipstik. Fungsinya yang lain dalam proses pembuatan lipstik adalah sebagai
pengikat dalam basis antara fase minyak dan fase lilin dan sebagai bahan pendispersi
untuk pigmen (Jellineck, 1970).
3. Minyak
Minyak dalam lipstik berfungsi sebagai emollient, membuat bibir lebih berkilau,
dan sebagai medium pendispersi zat warna (Poucher, 2000). Fase minyak dalam
lipstik dipilih terutama berdasar kemampuannya melarutkan zat warna. Misalnya:
Minyak castor, tetrahidrofurfuril alkohol, asam lemak alkilomides, alkohol dihidrik
beserta monoeter dan monofatty acid ester, isopropil miristat, isopropyl palmitate,
butil stearate, paraffin oil (Tranggono dan Latifah, 2007).
4. Zat warna
Zat warna dalam lipstik dibedakan atas dua jenis yaitu staining dye dan pigmen.
Staining dye merupakan zat warna yang larut atau terdispersi dalam basisnya,
sedangkan pigmen merupakan zat warna yang tidak larut tetapi tersuspensi dalam
basisnya. Warna dari lipstik merupakan hal pertama yang dilihat oleh konsumen.
Menurut Harry dkk., (1982) zat warna dapat memberi warna pada bibir melalui dua
cara, yaitu:
1) Mewarnai kulit dengan berpenetrasi pada kulit bagian luar. Contohnya solube
dye seperti water soluble eosin.
2) Melapisi bibir dengan lapisan berwarna, sehingga dapat memberi tampilan
permukaan yang halus. Contoh: insoluble dye dan pigmen (inorganic
pigment, organic pigment, dan metallic lake).

b. Zat tambahan dalam sediaan lipstik


Zat tambahan dalam lipstik adalah zat yang ditambahkan dalam formula lipstik untuk
menghasilkan lipstick yang baik yaitu dengan cara menutupi kekurangan yang ada tetapi
dengan syarat zat tersebut harus inert, tidak toksik, tidak menimbulkan alergi, stabil dan
dapat bercampur dengan bahan-bahan lain dalam formula lipstik. Zat tambahan yang
biasa digunakan dalam formula lisptik antara lain (Tranggono dan Latifah, 2007) :
1. Antioksidan
Antioksidan digunakan untuk melindungi minyak dan bahan tak jenuh lain yang
rawan terhadap reaksi oksidasi. BHA, BHT dan vitamin E adalah antioksidan
yang paling sering digunakan. Antioksidan yang digunakan harus memenuhi
syarat (Wasitaatmadja, 1997) :
a. Tidak berbau agar tidak mengganggu wangi parfum dalam kosmetik
b. Tidak berwarna
c. Tidak toksik
d. Tidak berubah meskipun disimpan lama

9
2. Pengawet
Menurut Tranggono dan Latifah (2007) kemungkinan bakteri atau jamur untuk
tumbuh di dalam sediaan lipstik sebenarnya sangat kecil karena lipstik tidak
mengandung air, akan tetapi ketika lipstik diaplikasikan pada bibir kemungkinan
terjadi kontaminasi pada permukaan lipstik sehingga terjadi pertumbuhan
mikroorganisme. Oleh karena itu perlu ditambahkan pengawet didalam formula
lipstik. Pengawet yang sering digunakan yaitu metil paraben (nipagin) dan propil
paraben (nipasol).
3. Parfum
Parfum digunakan untuk memberikan bau yang menyenangkan, menutupi bau
dari lemak yang digunakan sebagai basis dan dapat menutupi bau yang mungkin
timbul selama penyimpanan dan penggunaan lipstik (Tranggono dan Latifah,
2007).

10
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat


Penelitian ini akan dilakukan pada bulan Mei sampai bulan Juli 2017 dan bertempat
di Laboratorium Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Pakuan Bogor.

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat
Alat yang digunakan untuk penelitian ini adalah alat alat gelas yang ada dilaboratorium
farmasi, seperti blender, mortar dan penumbuk, kertas perkamen, kertas saring Whatman,
pipet tetes, pH meter, neraca analitis (Mettler Toledo), tabung reaksi,spektrofotometer
UV-VIS (Optizen POP5U5701-135013-00), termometer, cetakan lipstik.
3.2.2 Bahan
Bahan yang digunakan untuk penelitian ini adalah aquadest, buah Bit segar (Beta vulgaris
L.), butil hidroksi toluen, DPPH, lanolin, minyak jarak, malam putih, malam carnauba,
metil paraben, metanol, N-heksan, oleum cacao, paraffin cair, propilen glikol, setil
alkohol, dan vitamin C.

3.3 Metode Penelitian


3.3.1 Determinasi Tanaman
Bahan yang digunakan berupa daging buah bit segar (Beta vulgaris L.) yang diperoleh
dari perkebunan buah bit di daerah Cipanas-Bogor. Tujuan dilakukannya determinasi ini
adalah untuk menetapkan kebenaran sampel yang digunakan pada saat penelitian.
Determinasi buah bit dilakukan dengan cara mencocokan ciri-ciri morfologi yang ada
pada buah bit di Herbarium Bogoriense, Balai Penelitian dan pengembangan Botani Pusat
Penelitian dan Pengembangan Biologi, LIPI Bogor. Jalan Raya Jakarta-Bogor Km 46,
Cibinong 16911.
3.3.2 Pembuatan Ekstrak Cair Buah Bit (Beta vulgaris L.)
Buah bit segar dikumpulkan sebanyak 4.390 gram, dikupas dan diambil daging
buahnya, ditimbang, dihaluskan dengan menggunakan blender sampai benar-benar hancur.
Penghalusan buah bit dilakukan 5 menit kemudiaan disaring menggunakan kain batis
setelah itu ditimbang hasil sari yang didapat. Ditentukan berat jenisnya dengan piknometer,
sari buah Bit dan dimasukkan kedalam botol kaca kemudian dimasukkan kedalam kulkas.

= 100%

11
3.3.3 Uji Fitokimia
a. Uji Flavonoid
Sebanyak 2 mL ekstrak cair buah Bit ditambahkan dengan 5 ml etanol dan dipanaskan
selama 5 menit didalam tabung reaksi. Selanjutnya ditambah beberapa tetes asam
klorida pekat, kemudian ditambahkan bubuk magnesium. Hasil positif ditunjukkan
dengan timbulnya warna merah tua (magenta) dalam waktu 3 menit (Sangi,dkk., 2008).
b. Uji Saponin
Sebanyak 2 mL ekstrak cair buah Bit ditambahkan asam asetat anhidrat sampai sampel
terendam, dibiarkan selama kira-kira 15 menit, 6 tetes larutan dipindahkan kedalam
tabung reaksi dan ditambahkan 2-3 tetes asam sulfat pekat. Adanya triterpenoid
ditunjukkan dengan terjadinya warna merah jingga atau ungu, sedangkan adanya steroid
ditunjukkan dengan adanya warna biru (Sangi, dkk., 2008).
c. Uji Tanin
Sebanyak 2 mL ekstrak cair buah Bit ditambah etanol sampai ekstrak buah Bit terendam
semuanya. Kemudian sebanyak 1 ml larutan dimasukkan kedalam tabung reaksi,
kemudian ditambahkan 2-3 tetes larutan FeCl3 1%. Hasil positif ditunjukkan dengan
timbulnya warna hijau kebiruan (Sangi, dkk., 2008).
d. Uji Alkaloid
Sebanyak 2 mL ekstrak cair buah Bit ditambah 2,5 mL amoniak dan 2,5 mL kloroform.
Larutan disaring kedalam tabung reaksi, dan filtrat ditambahkan asam sulfat 2 N
sebanyak 10 tetes. Filtrat dikocok dengan teratur kemudian dibiarkan beberapa lama
sampai terbentuk dua lapisan. Lapisan atas pindahkan kedalam tiga tabung reaksi,
kemudian larutan dianalisis dengan pereaksi Mayer, Dragendrof dan Bouchardat.
Terbentuknya endapan menunjukkan adanya kandungan alkaloid. Reaksi dengan
pereaksi Mayer akan terbentuk endapan putih, dengan pereaksi Dragendroff terbentuk
endapan merah jingga dan dengan perekasi Bouchardat terbentuk endapan coklat
(Sangi, dkk., 2008).
e. Pengujian Aktivitas Antioksidan
Uji potensi antioksidan dilakukan terhadap ekstrak cair buah naga super merah dengan
menggunakan metode antioksidan yaitu metode DPPH.(1,1 difenil-2-pikrilhidrazil).
Analisis antioksidan :
1. Pembuatan Larutan DPPH 1mM
Ditimbang 39,43 mg serbuk DPPH, kemudian dimasukkan ke dalam labu ukur
100 ml dan dilarutkan dengan metanol hingga batas (sebelumnya labu ukur
sudah dilapisi alumunium foil). Penentuan Panjang Gelombang Maksimum
Larutan Vitamin C. Dipipet 1 ml larutan vitamin C 100 ppm dan dimasukkan
kedalam labu ukur 50 ml (konsentrasi 2 ppm). Lalu ditambahkan aquadest
sampai tanda batas dan dihomogenkan.Diukur serapan maksimum pada panjang
gelombang 200-400 nm dengan menggunakan blanko aquadest.

12
2. Pembuatan Larutan Blanko
Dipipet sebanyak 1 mL larutan DPPH 1 mM, ditambahkan metanol sampai 10
mL, kemudian dihomogenkan. Larutan blanko diinkubasi pada suhu sekitar 25-
30oC (suhu kamar) selama 30 menit (labu ukur dibungkus aluminium foil).
3. Penentuan Kadar Sampel
Pembuatan Larutan induk Vitamin C 100 ppm. Ditimbang tepat 100 mg vitamin
C, dimasukkan ke dalam labu ukur 100 mL dan dilarutkan dengan metanol
sampai tanda batas (1000 ppm). Untuk mendapatkan larutan induk vitamin C
dengan konsentrasi 100 ppm, dilakukan dengan cara memipet 10 mL larutan
vitamin C 1000 ppm, dimasukkan ke dalam labu ukur 100 mL dan dilarutkan
dengan metanol sampai tanda batas (100 ppm).
4. Pembuatan Larutan Uji Ekstrak
Ekstrak cair dilarutkan dalam methanol 100mL, kemudian diencerkan
menjadi 1000 ppm dan larutan 1000ppm ini yang kemudian dibuat dengan
konsentrasi 100, 200, 300, 400 dan 500 ppm dengan cara dipipet masing-masing
1; 2; 3; 4 dan 5 mL kemudian dimasukkan kedalam labu ukur 10 mL dan
ditepatkan dengan metanol hingga 10 mL.
Ditambahkan 1 mL larutan DPPH 1 mM lalu diencerkan menggunakan
metanol dan dihomogenkan. Deret larutan uji didiamkan selama waktu optimum
pada suhu kamar (labu ukur dibungkus aluminium foil). Diukur absorbannya
pada panjang gelombang maksimum.
5. Perhitungan Antioksidan Metode DPPH
Larutan uji, deret larutan standar dan blangko diukur serapannya pada panjang
gelombang maksimum yang telah ditentukan dengan spektrofotometer. Nilai
persentase hambatan terhadap DPPH dihitung menggunakan rumus berikut :
. .
% = 100%
.
Nilai IC50(inhibitor concentration) diperoleh dari potongan garis antara50% daya
hambat dengan sumbu konsentrasi menggunakan persamaan linear (y = bx + a),
dimana y = 50 dan x menunjukan IC50 ( Rohman dan Riyanto,2005).
3.3.4 Formulasi Sediaan Lipstik
Formulasi lipstik padat dibuat sebanyak 4gram perbatch persediaan kandungan zat
aktif ekstrak cair buah bit dengan berbagai konsentrasi seperti 0 %, 5%, 15%, dan 25%.
Persentasi Ekstrak Buah bit (Beta vulgaris L.)%
Komposisi
F1 F2 F3 F4
Ekstrak buah Bit (Beta vulgaris L.) 0 5 15 25
Minyak jarak 20 20 20 20
Lanolin 5 5 5 5
Setil alcohol 2 2 2 2
Oleum cacao 15 15 15 15
Malam carnauba 5 5 5 5
Beeswax 5 5 5 5
Propilen glikol 10 10 10 10
Malam putih 20 20 20 20
Metal paraben 0.5 0.5 0.5 0.5
Butil hidroksi toluen 0.1 0.1 0.1 0.1

13
Oleum green tea 0.4 0.4 0.4 0.4
Paraffin cair Add 100 Add 100 Add 100 Add 100

Cara pembuatan sediaan bedak tabur yaitu dengan cara Minyak jarak sebagai Fase I
Dimasukkan kedalam beaker glass. Bahan-bahan lain kecuali pewangi dilumerkan pada
suhu 70-75 C sebagai Fase II. Pada Fase 1 dan Fase II dicampurkan secara perlahan
lahan ditambahkan dengan pewangi oleum green tea dan dilakukan pengadukan di dalam
beaker glass menggunakan mixer sampai homogen Ekstrak buah naga super merah
dimasukkan ketika suhu pada basis menurun hingga 40C. Kemudian di campurkan secara
merata, pada keadaan cair di tuangkan ke dalam cetakan lipstik.
3.3.5 Uji Mutu Sediaan Lipstik
a. Uji Iritasi Sediaan
Minyak jarak sebagai Fase I dimasukkan kedalam beaker glass. Bahan-bahan lain
kecuali pewangi dilumerkan pada suhu 70-75 C sebagai Fase II. Pada Fase 1 dan Fase
II dicampurkan secara perlahanlahan ditambahkan dengan pewangi oleum green tea
dan dilakukan pengadukan di dalam beaker glass menggunakan mixer sampai homogen.
Ekstrak buah Bit dimasukkan ketika suhu pada basis menurun hingga
40C.Kemudian di campurkan secara merata, pada keadaan cair di tuangkan kedalam
cetakan lipstik.
b. Uji Kesukaan
Uji ini dilakukan untuk mengetahui tingkat kesukaan panelis terhadap sediaan
lipstik yang dibuat. Uji kesukaan ini dilakukan secara visual terhadap 20 orang panelis
dengan kriteria yang digunakan adalah wanita, berusia 20 tahun keatas, tidak memiliki
kulit yang sensitive atau alergi. Setiap panelis diminta untuk mengoleskan lipstik yang
dibuat dengan berbagai konsentrasi buah bit pada kulit punggung tangan. Kemudian
para panelis diharapkan untuk mengisi kertas kuisioner yang telah disediakan
Waktu selang untuk mencoba lipstik yang selanjutnya kurang lebih 15 menit dan
setelah lipstik dicoba diharapkan panelis membersihkan tangannya menggunakan tisu
basah untuk mencoba lipstik yang selanjutnya dengan berbagai konsentrasi ekstrak.
Parameter uji hedonik yang diuji meliputi warna, aroma, kerataan dan kelekatan yang
masing masing akan mendapat penilaian 1: tidak suka, 2:netral, 3: agak suka, 4: suka,
5: sangat suka, 6:amat sangat suka. Hasil uji hedonik dianalisis menggunakan SPSS
dengan rancangan friedment test.
3.3.6 Uji Stabilitas Sediaan
Pada perubahan bentuk diperhatikan apakah lipstik terjadi perubahan bentuk dari
bentuk awal pencetakan atau tidak, pada perubahan warna diperhatikan apakah lipstik
terjadi perubahan warna dari warna awal pembuatan lipstik atau tidak, titik lebur lipstik
apakah ada penurunan atau tidak, pada perubahan bau diperhatikan apakah lipstik masih
berbau khas dari parfum atau dari bau khas dari ekstrak buah bit.

14
Pada pengujian stabilitas penelitian ini dilakukan selama 5 minggu, sehingga
pemeriksaan stabilitas pada lipstik ini dilakukan dari minggu ke 0, 1, 2, 3, 4 dan 5. Dengan
pengujiaan lengkap sediaan lipstik dilakukan di setiap minggu nya.
a. Uji Aktivitas Antioksidan Sediaan Lipstik
Dilakukan ekstraksi cair-cair dengan cara ditimbang lipstick buah bit sebanyak 1 gram
sampel dilarutkan dalam 10mL metanol, dalam corong pisah ditambahkan 20mL n-
Heksan kocok konstan sampai terpisah menjadi dua lapisan, fase nheksan dipisahkan.
Dikumpulkan fase methanol yang didapatkan lalu diuapkan sampai kental. Ekstrak
metanol dibuat dengan konsentrasi 200, 400, 600, dan 800 ppm dengan cara dipipet
masing-masing 0,25; 0,5; 0,75; dan 1mL kemudian dimasukkan kedalam labu ukur 10
mL dan ditepatkan dengan methanol hingga 10 mL.
Ditambahkan 1 mL larutan DPPH 1 mM lalu diencerkan menggunakan metanol dan
dihomogenkan. Deret larutan uji didiamkan selama waktu optimum pada suhu kamar
(labu ukur dibungkus aluminium foil).Diukur absorbannya pada panjang gelombang
maksimum.
b. Uji Organoleptik
Evaluasi sediaan lipstik dilakukan terhadap masing-masing formula dengan konsentrasi
ekstrak buah Naga Super Merah yang berbeda. Evaluasi stabilitas sediaan lipstik
dilakukan selama 5 minggu dengan pemeriksaan setiap minggu dan lipstik disimpan pada
suhu kamar dan suhu 45C. Evaluasi stabilitas fisik lipstick meliputi :
1. Penampilan Fisik
Pemeriksaan dilakukan dengan mengamati permukaan lipstik, mengenai
pembentukan kristal dan uap air
2. Aroma
Pengamatan dilakukan dengan mengamati aroma lipstik pada penyimpanan selama 5
minggu pada suhu kamar dan dipercepat 45C.
3. Tekstur
Pengujian dilakukan dengan mengoleskan lipstik pada permukaan licin seperti
punggung tangan atau bibir, kemudiaan dilihat apakah bertekstur halus atau kasar.
c. Uji Kehomogenan Sediaan Lipstik
1. Homogenitas Sediaan Lipstik
Masing masing sediaan lipstik diperiksa homogenitasnya dengan cara mengambil
sejumlah tertentu sediaan lipstik dan diletakkan pada kaca yang transparan (objek
glass). Sediaan harus menunjukkan susunan yang homogen dan tidak terlihat adanya
butir butir kasar.
2. Homogenitas Poselen
Pengujian dilakukan dengan mengoleskan lipstik pada permukaan licin seperti
punggung tangan atau bibir, kemudiaan dilihat dispersi warnanya homogen atau tidak
(Barel, 2001).

15
3. Dispersi Warna Dalam Lipstik
Pengujian dilakukan dengan membelah lipstik menjadi dua bagian baik secara
horizontal ataupun vertikal, kemudiaan dilihat dispersi warnanya homogen atau
tidak(Barel,2001).
d. Bobot Lipstik
Evaluasi ini dilakukan untuk mengetahuipeningkatan atau pengurangan bobot yang
mungkin terjadi pada saat lipstik disimpan pada suhu kamar dan suhu dipercepat. Lipstik
yang tidak baik akan memberikan peningkatan atau pengurangan bobot yang berarti
selama penyimpanan.
e. Titik Lebur
Pengujian dilakukan menggunakan melting point apparatus.Lipstik dimampatkan
kedalam pipa kapiler hingga kediaman 10 mm, kemudian pipa kapiler tersebut diletakkan
dalam alat melting point apparatus dengan posisi yang sesuai.Suhu pada lipstik mulai
meleleh adalah titik lebur lipstik (Orkin Et., al.1991).Syarat lipstik melebur pada metode
melting point adalah 60C atau lebih (Barel,2001).
f. Penentuan pH Sediaan
Sediaan lipstik ditimbang 1gr kemudiaan dilelehkan dengan penangas air, kemudiaan
setelah lipstik meleleh pH indikator dicelupkan pada sediaan tersebut setelah itu dilihat
pH nya pada tabel indikator pH. Dicatat pHnya dan dilakukan sebanyak 3 kali
pengulangan (triplo).

16

Anda mungkin juga menyukai