Anda di halaman 1dari 10

Activity 1

1. Manakah dari pernyataan berikut tentang metabolisme yang salah?

Anda menjawab dengan benar: d. Semua energi dari metabolisme pada akhirnya tersimpan dalam
ikatan kimia ATP.

2. Thyroxine adalah

Anda menjawab dengan benar: c. hormon terpenting untuk menjaga tingkat metabolisme dan suhu
tubuh.

3. Thyroid-stimulating hormone (TSH) adalah

Anda menjawab dengan benar: b. diproduksi di kelenjar pituitari.

4. Injeksi TSH ke binatang normal akan menyebabkan yang berikut ini?

Anda menjawab dengan benar: d. perkembangan gondok

5. Thyrotropin-releasing hormone (TRH) adalah

Anda menjawab dengan benar: a. disekresikan oleh hipotalamus.

6. Manakah dari pernyataan berikut ini yang benar?

Anda menjawab dengan benar: b. Hipotalamus terutama mengeluarkan hormon tropik yang
merangsang sekresi lainnya

hormon.

soal

1. Tikus mana yang memiliki tingkat metabolisme basal tercepat (BMR)? Tikus normal memiliki tingkat
metabolisme basal tercepat

karena tidak hilang kelenjar pituitari atau kelenjar tiroidnya.

2. Mengapa tingkat metabolisme berbeda antara tikus normal dan tikus yang dioperasi dengan
pembedahan? Seberapa baik

hasilnya bandingkan dengan prediksi anda? Tikus yang normal memiliki BMR tertinggi karena memiliki
kelenjar

diperlukan untuk merangsang dan mengatur pelepasan hormon tiroid.

3. Jika seekor hewan telah tiroidektomi, hormon apa yang hilang dalam darahnya? Untuk

Tikus tiroidektomi tikus yang hilang akan mengalami triiodothyronine dan tiroksin.
4. Jika hewan telah hypophysectomized, efek apa yang akan Anda harapkan untuk melihat kadar
hormon di dalamnya

tubuh? Untuk tikus hypophysectomized, TSH akan hilang karena kelenjar pituitari yang hilang.

5. Apa efek injeksi tiroksin pada BMR tikus normal? Tingkatnya sedikit. Itu

Tikus normal bersifat hipertiroid karena tiroksin meningkatkan laju metabolisme tetapi tidak
berkembang

gondok.

6. Apa efek injeksi tiroksin pada BMR tikus tiroidektomi? Bagaimana BMR dalam hal ini

dibandingkan dengan BMR tikus normal? Apakah dosis tiroksin dalam semprit terlalu besar, terlalu kecil,
atau

bukan? BMR meningkat untuk tikus tiroidektomi dengan suntikan tiroksin. BMR masih a

sedikit di bawah BMR tikus normal dengan tiroksin. Dosisnya terlalu rendah.

7. Apa efek injeksi tiroksin pada BMR tikus hypophysectomized? Bagaimana BMR masuk

Kasus ini dibandingkan dengan BMR tikus biasa? Apakah dosis tiroksin dalam semprit terlalu besar,
terlalu kecil,

atau tepat BMR meningkat untuk tikus hypophysectomized dengan suntikan tiroksin. BMR itu

Masih sedikit di bawah BMR tikus normal dengan tiroksin. Dosisnya terlalu rendah.

8. Apa efek injeksi hormon tiroid-stimulating hormone (TSH) pada BMR tikus normal? Efeknya

TSH adalah untuk meningkatkan BMR tikus normal.

9. Apa efek injeksi TSH pada BMR tikus tiroidektomi? Bagaimana BMR dalam kasus ini?

bandingkan dengan BMR tikus biasa? Mengapa efek ini diperhatikan? Tidak ada efek pada

BMR tikus tiroidektomi dengan suntikan TSH karena tidak ada kelenjar tiroid yang bisa merangsang.

10. Apa efek injeksi TSH pada BMR tikus hypophysectomized? Bagaimana BMR dalam hal ini

dibandingkan dengan BMR tikus normal? Apakah dosis TSH di semprit terlalu besar, terlalu kecil, atau
hanya

kanan? BMR tikus hypophysectomized meningkat dengan TSH. BMR berada tepat di bawah tikus normal
tapi

masih lebih rendah Jumlah jarum suntik sedikit terlalu rendah.


11. Apa efek injeksi propylthiouracil (PTU) pada BMR tikus normal? Mengapa tikus ini?

kembangkan gondok yang teraba? Efek suntikan PTU pada tikus normal adalah menurunkan BMR. Itu

gondok yang teraba disebabkan oleh penumpukan prekursor tiroksin.

12. Apa efek dari suntikan PTU pada BMR tikus tiroidektomi? Bagaimana BMR dalam kasus ini?

bandingkan dengan BMR tikus biasa? Mengapa efek ini diperhatikan? Efek suntikan PTU pada

tikus tiroidektomi tidak terlihat karena tidak ada kelenjar tiroid yang akan terpengaruh.

13. Apa efek suntikan PTU pada BMR tikus hypophysectomized? Bagaimana BMR dalam hal ini

dibandingkan dengan BMR tikus normal? Mengapa efek ini diperhatikan? Efek suntikan PTU pada

tikus hypophysectomized tidak terlihat karena tikus tersebut kehilangan kelenjar pituitary.

Post lab aact 1

1. Bagaimana Anda memperlakukan seekor hewan tiroidektomi sehingga berfungsi seperti binatang
"normal"?

Anda menjawab dengan benar: c. Berikan suplemen T4 pada hewan.

2. Sebagai hasil dari hormon yang hilang pada tikus hypophysectimized, apa yang akan menjadi
beberapa gejala yang diharapkan?

Anda menjawab dengan benar: d. menurunkan tingkat metabolisme basal

3. Penyuntikan tiroksin ke tikus normal akan menyebabkan yang berikut ini?

Anda menjawab dengan benar: b. hipertiroidisme

4. Mengapa tidak ada tikus yang mengembangkan gondok setelah injeksi tiroksin?

Anda menjawab dengan benar: a. Dalam semua kasus, kadar TSH tidak meningkat dengan injeksi
tiroksin.

5. Mengapa tikus normal mengembangkan gondok yang teraba dengan injeksi TSH?

Anda menjawab dengan benar: c. Reseptor TSH pada kelenjar tiroid terlalu dirangsang.

6. Penyuntikan propylthiouracil ke binatang normal akan menyebabkan yang berikut ini?

Anda menjawab dengan benar: b. perkembangan gondok

7. Mengapa tikus normal mengembangkan gondok yang teraba dengan suntikan propylthiouracil?
Anda menjawab dengan benar: d. Injeksi tersebut menurunkan mekanisme umpan balik negatif pada
TSH.

Activity 2

Pre lab

1. Manakah dari pernyataan berikut yang salah?

Anda menjawab dengan benar: d. Insulin adalah hormon yang disekresikan ke dalam perut untuk
membantu pencernaan pati.

2. Manakah dari pernyataan berikut ini yang benar?

Anda menjawab dengan benar: d. Semua pernyataan ini benar.

3. Diagnosis diabetes melitus tipe 1 menyiratkan bahwa

Anda menjawab dengan benar: b. Pankreas tidak memproduksi insulin yang cukup.

4. Diagnosis diabetes melitus tipe 2 menyiratkan itu

Anda menjawab dengan benar: c. sel-sel tubuh tidak responsif terhadap sirkulasi insulin.

5. Glukagon adalah hormon

Anda menjawab dengan benar: b. yang menentang aksi insulin

Post lab

1. Pasien laki-laki memiliki pemutaran glukosa plasma puasa berturut-turut 115, 110, dan 122 mg / dl.
Penyedia layanan kesehatan

akan memberitahu dia itu

Anda menjawab dengan benar: c. ia tampaknya memiliki gangguan atau penurunan garis batas dari
serapan glukosa yang dimediasi insulin oleh

selnya.

2. Untuk mendapatkan pengukuran spektrofotometri akurat konsentrasi glukosa dalam sampel

Anda menjawab dengan benar: d. heparin ditambahkan untuk mencegah pembekuan darah.

3. Dalam uji spektrofotometri yang digunakan dalam percobaan ini, __________ sebagai konsentrasi
glukosa dalam sampel

meningkat.
Anda menjawab dengan benar: b. kepadatan optik meningkat

4. Pasien wanita memiliki pembacaan glukosa plasma puasa berturut-turut sebesar 130, 140, dan 128
mg / dl. Perawatan kesehatan

Penyedia akan memberitahukannya padanya

Anda menjawab dengan benar: a. dia telah mengembangkan diabetes

5. Untuk menjaga homeostasis glukosa plasma

Anda menjawab dengan benar: d. transpor insulin yang dimediasi insulin ke dalam sel bertindak sebagai
umpan balik negatif saat glukosa plasma

tingkat naik.

6. Teknisi laboratorium menarik sampel darah dari pembuluh darah di lengan atas Anda untuk
mengetahui itu

Anda menjawab dengan benar: b. Konsentrasi glukosa plasma akan sama pada kedua lengan vena dan
jari telunjuk.

Soal

1. Apa itu kurva standar glukosa, dan mengapa Anda perlu mendapatkannya untuk eksperimen ini?
Apakah Anda benar memprediksi

bagaimana Anda mengukur jumlah glukosa plasma dalam sampel pasien menggunakan kurva standar
glukosa?

Jawabanmu:

Kurva standar glukosa adalah metode pemantauan glukosa darah selama suatu periode untuk
mengidentifikasi pola dan puncak glukosa

tingkat?

Prediksinya adalah gambaran yang salah tentang bagaimana kurva bekerja, kerapatan optik diukur dan
kemudian glukosa

konsentrasi diekstrapolasikan dengan menggunakan kurva?

2. Pasien mana yang memiliki reading glukosa (s) dalam rentang diabetes? Dapatkah Anda mengatakan
dengan pasti apakah masing-masing

pasien memiliki diabetes tipe 1 atau tipe 2? Mengapa atau mengapa tidak?

Jawabanmu:
Pasien 3 dan 5 tampaknya memiliki diabetes berdasarkan kurva standar glukosa?

Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti apakah pasien memiliki tipe diabetes tertentu, karena?
diabetes tipe 1 dan tipe 2 berbeda

tanggapan oleh tubuh manusia?

Dalam kedua kasus tersebut, glukosa tetap berada dalam aliran darah dan sel-sel tubuh tidak dapat
mengangkatnya, artinya tidak tersaring

cairan tubuh?

3. Jelaskan diagnosis untuk pasien 3, yang juga hamil pada saat tes ini.

Jawabanmu:

Pasien 3 tampaknya memiliki diabetes berdasarkan kurva standar glukosa? pengukuran, namun dengan
kabar bahwa pasien ini

hamil adalah mungkin bahwa dia tidak menderita diabetes. Gula darah lebih tinggi dari biasanya selama
kehamilan karena

Perubahan hormonal, karena nutrisi dipasok ke plasenta. Selama kehamilan, kadar gula meningkat

dan tubuh membuat lebih banyak insulin untuk mendapatkan kadar gula ke dalam sel?

4. Pasien mana yang memiliki pembacaan glukosa normal?

Jawabanmu:

Pasien pertama memiliki pembacaan glukosa normal

5. Apa saja pilihan gaya hidup pasien dengan pembacaan glukosa plasma normal yang mungkin
merekomendasikannya ke garis batas

gangguan pasien?

Jawabanmu:

Beberapa perubahan gaya hidup termasuk diet dan latihan?

Khusus untuk diet, makan makanan dengan asupan gula rendah. Juga berolahraga karena itu?
mempromosikan pemecahan nutrisi,

khususnya glukosa, sehingga bisa digunakan sebagai wujud energi untuk kebutuhan tubuh?

Activity 3

Pre lab
1. Follicle-stimulating hormone (FSH)

Anda menjawab dengan benar: d. merangsang perkembangan folikel ovarium.

2. Estrogen

Anda menjawab dengan benar: d. diproduksi dengan mengembangkan folikel ovarium.

3. Kalsitonin

Anda menjawab dengan benar: b. bekerja melawan perkembangan osteoporosis.

4. Manakah dari pernyataan berikut yang benar?

Anda menjawab dengan benar: c. Ovarium berhenti mensekresi estrogen setelah menopause.

Post lab

1. Suntikan salin digunakan dalam percobaan ini untuk mengukur pengaruh

Anda menjawab dengan benar: c. plasebo pada kepadatan tulang

2. Pada tikus ovariektomi yang digunakan dalam percobaan ini

Anda menjawab dengan benar: d. osteoporosis terbukti sebelum suntikan estrogen.

3. Injeksi kalsitonin ke dalam tikus yang ovariektomi

Anda menjawab dengan benar: b. menghambat aktivitas osteoklas dan merangsang serapan kalsium
dan pengendapan pada tulang panjang.

4. Seiring kepadatan tulang tikus meningkat

Anda menjawab dengan benar: a. Uji pemindaian sinar-X melaporkan skor T yang kurang negatif.

Soal

1. Mengapa tikus ovariektomi digunakan dalam percobaan ini? Bagaimana fakta bahwa tikus tersebut di
ovariektomi menjelaskannya

skor T awal?

Jawabanmu:

Tikus ovariektomi menunjukkan bahwa mereka memiliki kekurangan tulang akibat defisiensi estrogen,
terutama pada tahap awal

osteoporosis
Mereka digunakan karena mereka merupakan model yang paling akurat untuk osteoporosis manusia
dewasa, dan mereka memiliki banyak keuntungan

karena ukurannya yang kecil dan rentang hidup yang pendek

2. Apa efek pemberian suntikan garam pada tikus kontrol? Seberapa baik hasilnya dibandingkan dengan

prediksi anda

Jawabanmu:

Suntikan garam digunakan sebagai plasebo, seperti yang saya duga

3. Apa efek pemberian suntikan estrogen terhadap tikus yang diobati dengan estrogen? Seberapa baik
hasilnya

bandingkan dengan prediksi kamu

Jawabanmu:

Suntikan estrogen meningkatkan pembacaan kepadatan tulang, seperti yang saya duga

4. Apa efek pemberian suntikan kalsitonin terhadap tikus yang diobati dengan kalsitonin? Seberapa baik
hasilnya

bandingkan dengan prediksi kamu

Jawabanmu:

Suntikan kalsitonin meningkatkan kepadatan tulang, juga seperti yang saya prediksi

5. Apa saja risiko kesehatan yang harus dipertimbangkan wanita pascamenopaus saat merenungkan
estrogen

terapi penggantian hormon?

Jawabanmu:

Beberapa risiko kesehatan yang terkait dengan terapi estrogen pada fase pascamenopause adalah
perkembangan payudara,

endometrium, ovarium dan jenis kanker lainnya serta kondisi kesehatan serius lainnya seperti
pembekuan darah

activity 4

pre lab
1. Kortisol

Anda menjawab dengan benar: d. adalah hormon penting dalam respon tubuh terhadap stres.

2. ACTH

Anda menjawab dengan benar: d. adalah hormon tropik yang merangsang pelepasan kortisol.

3. CRH

Anda menjawab dengan benar: b. memiliki efek tropik pada kelenjar hipofisis anterior.

4. Sindrom Cushing mengacu pada

Anda menjawab dengan benar: c. sebuah hypercortisolism, yang bisa berupa iatrogenik.

5. Kondisi hipokortisolisme

Anda menjawab dengan benar: d. mengacu pada kadar kortisol dalam darah.

Post lab

1. Dalam kondisi normal, jika jumlah CRH yang disekresi meningkat, maka

Anda menjawab dengan benar: c. jumlah ACTH yang disekresikan akan meningkat.

2. Dalam kondisi normal, jika jumlah ACTH disekresi meningkat, maka

Anda menjawab dengan benar: d. jumlah CRH yang disekresi kemungkinan akan menurun.

3. Dalam kondisi normal, jika jumlah kortisol disekresi meningkat, maka

Anda menjawab dengan benar: b. jumlah ACTH yang tersekresi kemungkinan akan menurun.

4. Jika tumor pituitari hipersekresi berkembang, maka hasil yang diharapkan adalah

Anda menjawab dengan benar: a. diagnosis penyakit Cushing.

5. Jika tumor korteks adrenal hypersecreting berkembang, maka hasil yang diharapkan adalah

Anda menjawab dengan benar: b. kadar CRH yang rendah secara abnormal akibat umpan balik negatif.

6. Bagan pasien mencantumkan diagnosis penyakit Addison. Karena itu, Anda harapkan

Anda menjawab dengan benar: b. tingkat ACTH yang abnorma

Soal

1. Pasien mana yang paling mungkin didiagnosis menderita penyakit Cushing (lihat Tabel 4.1 dalam Hasil
Percobaan)? Mengapa?
Jawabanmu:

Pasien 3 kemungkinan akan didiagnosis dengan penyakit Cushing, karena menunjukkan kadar kortisol
dan ACTH yang tinggi dalam darah

aliran

2. Dua pasien yang memiliki tingkat hormon karakteristik sindrom Cushing (lihat Tabel 4.1 dalam Hasil
Percobaan)?

Jawabanmu:

Pasien 2 dan 5 menunjukkan tanda-tanda sindrom Cushing

3. Pasien 2 diobati untuk rheumatoid arthritis dengan prednisone. Bagaimana informasi ini mengubah
diagnosis (lihat

Tabel 4.1 dalam Hasil Percobaan)?

Jawabanmu:

Prednisone menambah kadar kortisol dalam darah dengan menekan fungsi kelenjar adrenal. Oleh
karena itu, ini akan terjadi

menurunkan kemampuan kortisol untuk dilepaskan saat dirangsang oleh ACTH. Ini menegaskan dengan
hasil eksperimen

4. Pasien mana yang kemungkinan besar akan didiagnosis menderita penyakit Addison (lihat Tabel 4.1
dalam Hasil Percobaan)? Mengapa?

Jawabanmu:

Dalam kasus pasien 4, kadar Kortisol rendah dan ACTH tinggi

Ini adalah tanda-tanda insufisiensi adrenal primer

Kortisol tingkat rendah disebabkan oleh kerusakan pada hipofisis anterior, dan ACTH meningkat menjadi
kompensasi