Anda di halaman 1dari 15

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Vegetasi merupakan kumpulan tumbuh-tumbuhan, biasanya terdiri dari


beberapa jenis yang hidup bersama-sama pada suatu tempat. Dalam mekanisme
kehidupan bersama tersebut terdapat interaksi yang erat baik diantara sesama individu
penyusun vegetasi itu sendiri maupun dengan organisme lainnya sehingga merupakan
suatu sistem yang hidup dan tumbuh serta dinamis.
Analisa vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komponen jenis) dan
bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Suatu ekosistem
alamiah maupun binaan selalu terdiri dari dua komponen utama yaitu komponen
biotik dan abiotik. Vegetasi atau komunitas tumbuhan merupakan salah satu
komponen biotik yang menempati habitat tertentu seperti hutan, padang ilalang,
semak belukar dan lain-lain.
Tanaman herba adalah salah satu tanaman yang memiliki ketinggian kurang
dari satu meter, umumnya hidup pada lingkungan dengan kandungan air yang rendah
dan intensitas cahaya yang tinggi. Berdasarkan pada kondisi tersebut tanaman ini
umumnya banyak tumbuh di daerah yang tidak terlalu tinggi intensitas hujannya.
Kondisi lingkungan pada suatu area tertentu akan berpengaruh pada pola penyebaran
suatu tanaman. Pola penyebaran tanaman yang ada di alam umumnya memiliki pola
yang tidak sama, jarak antara satu tanaman dengan tanaman yang lain.
Di lingkungan taman depan gedung C12 terdapat banyak pohon yang
disekitarnya ditumbuhi tanaman herba seperti meniran, putri malu, rumput teki dan
lain-lain. Pada praktikum ini untuk menganalisis vegetasi herba yang ada di
lingkungan taman depan gedung C12 Unesa.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada percobaan ini antara lain:
1. Bagaimana cara mengidentifikasi nama tanaman dan keanekaragaman herba?
2. Bagaimana cara menentukan kerapatan populasi komunitas herba?
3. Bagaimana cara menentukan dominansi relatif komunitas herba?
4. Bagaimana cara menentukan frekuensi relatif komunitas herba?
5. Bagaimana cara menentukan Indeks Nilai Penting(INP) suatu komunitas
herba?
6. Bagaimana cara menentukan indeks dominasi (ID) suatu komunitas herba?
7. Bagaimana cara menganalisis vegetasi komunitas herba?

C. Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah:
1. Mengidentifikasi nama tanaman dan keanekaragaman herba?
2. Menentukan kerapatan populasi komunitas herba?
3. Menentukan dominansi relatif komunitas herba?
4. Menentukan frekuensi relatif komunitas herba?
5. Menentukan Indeks Nilai Penting(INP) suatu komunitas herba?
6. Menentukan indeks dominasi (ID) suatu komunitas herba?
7. Melakukan analisis vegetasi komunitas herba?
BAB II
DASAR TEORI

A. Vegetasi Herba
Golongan herba (herbaceous) merupakan jenis tanaman dengan sedikit jaringan
sekunder atau tidak sama sekali (tidak berkayu) tetapi dapat berdiri tegak.

B. Analisis Vegetasi
Vegetasi merupakan kumpulan tumbuh-tumbuhan, biasanya terdiri dari beberapa
jenis yang hidup bersama-sama pada suatu tempat. Dalam mekanisme kehidupan
bersama tersebut terdapat interaksi yang erat, baik diantara sesama individu penyusun
vegetasi itu sendiri maupun dengan organisme lainnya sehingga merupakan suatu sistem
yang hidup dan tumbuh serta dinamis.
Vegetasi tanah dan iklim berhubungan erat dan pada tiap-tiap tempat mempunyai
keseimbangan yang spesifik. Vegetasi di suatu tempat akan berbeda dengan vegetasi di
tempat lain karena berbeda pula faktor lingkungannya.
Analisis vegetasi adalah suatu cara mempelajari susunan dan atau komposisi
vegetasi secara bentuk (struktur) vegetasi dari masyarakat tumbuh-tumbuhan. Unsur
struktur vegetasi adalah bentuk pertumbuhan, stratifikasi dan penutupan tajuk. Untuk
keperluan analisis vegetasi diperlukan data-data jenis, diameter dan tinggi untuk
menentukan indeks nilai penting dari penvusun komunitas hutan tersebut. Dengan
analisis vegetasi dapat diperoleh informasi kuantitatif tentang struktur dan komposisi
suatu komunitas tumbuhan. (Greig-Smith, 1983 dalam Heriyanto 2009).
Gambaran tentang suatu vegetasi dapat dilihat dari keadaan unit penyusun
vegetasi yang di cuplik. Berbagai karakter tumbuhan dapat di ukur, biasanya parameter
vegetasi yang umum diukur adalah densitas (kerapatan), dominansi, dan frekuensi
(kekerapan), Indeks Nilai Penting (INP). Densitas, dominan, frekuensi, dan INP dapat
diperoleh dengan berbagai cara metode sampling. Parameter vegetasi tersebut dapat
diukur secara kuantitatif sebagai berikut :
1. Densitas seluruh spesies
Densitas seluruh spesies = Jumlah cacah individu seluruh spesies / Luas daerah
cuplikan.
2. Densitas spesies A
Densitas spesies A = Jumlah cacah individu spesies A / Luas area cuplikan
3. Luas area cuplikan
Luas area cuplikan = Jumlah plot x Luas plot
4. Densitas relatif spesies A
Densitas relatif spesies A = Total cacah individu spesies A / Total cacah individu
seluruh spesies x 100%
5. Frekuensi absolute
Frekuensi absolut = Jumlah plot yang ada spesies A/Jumlah seluruh plot x 100%
6. Frekuensi spesies A
Frekuensi adalah pengukuran distribusi atau agihan spesies yang ditemukan pada plot
yang dikaji. Frekuensi menjawab pertanyaan pada plot mana saja spesies tersebut
ditemukan atau beberapa kali munculnya suatu spesies pada plot yang di teliti.
Frekuensi diekspresikan sebagai prosentase munculnya cacah plot tempat suatu
spesies ditemukan.
Frekuensi spesies A = jumlah plot terdapatnya spesies A
x 100 %
jumlah seluruh plot yang dicuplik
7. Frekuensi relatif
Frekuensi relatif = Frekuensi spesies A / Frekuensi spesies x 100 %
8. Kerapatan (K)
Kerapatan populasi didefinisikan sebagai ukuran besar populasi yang berhubungan
dengan satuan ruang. Kerapatan kasar merupakan cacah individu per satuan ruang
total sedangkan kerapatan ekologik adalah cacah individu per satuan habitat (luas
daerah yang sesungguhnya dapat di huni populasi). Bisa juga dinyatakan bahwa
kerapatan adalah jumlah individu per unit area.
Individu dalam populasi diagihkan menurut tiga pola yaitu: acak, seragam dan
berkelompok (tidak teratur dan tidak teracak). Dominasi adalah pengendalian nisbi
yang di terapkan oleh makhluk atas komposisi spesies dalam komunitas.
Indeks dominansi dapat di hitung dengan rumus :
C = (n1/N)2
Keterangan:
C : Indeks dominansi
n1 : Nilai penting tiap-tiap spesies (cacah individu, biomassa, produksi dan
sebagainya)
C. Teknik Analisis Vegetasi Herba
Analisis vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komposisi jenis) dan bentuk
(struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Untuk suatu kondisi hutan yang
luas, maka kegiatan analisa vegetasi erat kaitannya dengan sampling, artinya kita cukup
menempatkan beberapa petak contoh untuk mewakili habitat tersebut. Dalam sampling
ini ada tiga hal yang perlu diperhatikan, yaitu jumlah petak contoh, cara peletakan petak
contoh dan teknik analisa vegetasi yang digunakan. Dalam ilmu vegetasi telah
dikembangkan berbagai metode untuk menganalisis suatu vegetasi yang sangat
membantu dalam mendeskripsikan suatu vegetasi sesuai dengan tujuannya.
Dalam hal ini suatu metodologi sangat berkembang dengan pesat seiring dengan
kemajuan dalam bidang-bidang pengetahuan lainnya, tetapi tetap harus diperhitungkan
berbagai kendala yang ada. Metodologi-metodologi yang umum dan sangat efektif serta
efisien jika digunakan untuk praktikum/penelitian, yaitu metode kuadrat, metode
kuadran, metode garis menyinggung, dan profil arsitektur.
1) Metode Kuadrat
Metode kuadrat adalah salah satu metode analisis vegetasi berdasarkan suatu
luasan petak contoh. Langkah pertama dari metode ini adalah membuat Kurva Spesies
Area. Setelah luas minimum area dari satuan petak contoh yang dianggap mewakili suatu
tipe komunitas tertentu telah kita peroleh, maka selanjutnya kita dapat melakukan
penarikan contoh tersebut. Kuadrat yang dimaksud dalam metode ini adalah suatu ukuran
luas yang diukur dengan satuan kuadrat seperti m2, cm2 dan lain-lain. Bentuk petak
contoh dalam metode kuadrat pada dasarnya ada 3, yaitu:
a) Bentuk lingkaran
b) Bentuk bujur sangkar
c) Bentuk empat persegi panjang.
Dari ketiga bentuk petak contoh ini masing-masing bentuk memiliki kelebihan
dan kekurangannya, seperti bentuk lingkaran akan lebih menguntungkan jika dipakai
untuk analisis vegetasi herba yang bergerombol, karena ukurannya dapat diperluas
dengan cepat dan teliti dengan menggunakan seutas tali yang dikaitkan pada titik pusat
lingkaran. Untuk vegetasi herba rendah, bentuk empat persegi panjang akan lebih efisien
dibandingkan dengan bentuk bujur sangkar pada luas yang sama. Hal ini disebabkan
karena kelompok tumbuhan cenderung akan tumbuh membentuk lingkaran, sehingga
bentuk petak contoh berbentuk empat persegi panjang akan lebih banyak
kemungkinannya untuk memotong kelompok tumbuhan dibandingkan dengan bentuk
bujur sangkar pada luasan yang sama, dengan demikian jumlah jenis yang teramati akan
lebih banyak. Dilihat dari segi penyebaran tumbuhan, bentuk bujur sangkar memiliki
keuntungan apabila dibandingkan dengan bentuk lingkaran, namun demikian bentuk
lingkaran mempunyai keuntungan dibandingkan dengan bentuk geometris lainnya.
Bentuk lingkaran juga lebih efisien digunakan pada daerah-daerah dengan tipe vegetasi
yang berkelompok seperti daerah gurun pasir.
2) Metode Kuadran
Metode kuadran adalah salah satu metode yang tidak menggunakan petak contoh
(plotless). Metode ini sangat baik untuk menduga komunitas yang bentuk pohon atau
tihang, contohnya vegetasi hutan.
3) Metode Garis Menyinggung
Metode ini secara khusus digunakan dalam penarikan contoh tipe-tipe vegetasi
yang bukan hutan. Tipe komunitas ini umumnya berupa semak-semak atau semak
rendah/rumput.
4) Profil Arsitektur
Metode ini menjadi dasar untuk memperoleh gambaran kompsisi, struktur
vertikal dan horizontal suatu vegetasi, sehingga memberikan informasi menegenai
dinamika pohon dan kondisi ekologinya, dari profil arsitektur ini juga dapat diketahui
interaksi antara masing-masing individu pohon dan peranannya di dalam ekosistem suatu
komunitas vegetasi.
Halle at al (1978), menggolongkan pohon-pohon yang terdapat di dalam suatu
komunitas alam tropika berdasarkan kepada kenampakan arsitektur, ukuran pohon, dan
keadaan biologi pohon, menjadi 3 golongan pohon, yaitu :
1. Pohon masa mendatang, yaitu pohon yang mempunyai kemampuan untuk berkembang
lebih lanjut atau pada masa datang. Pohon tersebut pada saat ini biasanya merupakan
pohon yang kodominan, dan diharapkan pada masa datang akan menggantikan pohon-
pohon yang pada saat ini dominan.
2. Pohon masa kini, yaitu pohon-pohon yang sedang berkembang penuh dan merupakan
pohon yang dominan yang paling menentukan di dalam profil arsitektur komunitas
tumbuhan saat kini.
3. Pohon pada masa lampau, yaitu pohon-pohon yang sudah tua dan mulai mengalami
kerusakan dan selanjutnya akan mati. Biasanya pohon-pohon ini merupakan pohon
tua yang tidak produktif lagi.
BAB III
METODE PERCOBAAN

1. Alat dan Bahan


Alat:
1. Meteran
2. Tali rafia
3. Cethok
4. Termometer tanah
5. Soil tester
6. Tonggak kayu
7. Buku identifikasi
Bahan:
1. Kantong plastik
2. Karet gelang
3. Kertas dan pulpen

2. Prosedur Kerja
1. Mengambil setiap titik sebanyak 4 kali dengan cara memasang plot kuadrat
ukuran (1x1) m2 menggunakan tali rafia yang sudah di sediakan.
2. Pada masing-masing plot kuadrat, menghitung jumlah populasi herba yang ada
pada tiap plot dan menghitung beberapa jenis spesies yang ada pada setiap plot
3. Mengidentifikasi spesies herba pada setiap plot kuadrat
4. Mengambil daun aau bagian dari pohon tersebut untuk dibuat herbarium agar
mempermudah melakukan identifikasi
5. Mengidentifikasi pohon tersebut dengan menggunakan buku identifikasi
6. Mengukur pH tanah dan kelembapan tanah masing-masing dengan
menggunakan soil tester
7. Mengukur suhu tanah dengan termometer tanah
8. Menghitung parameter-parameter analisis vegetassi herba dengan rumus:
1. Kerapatan

=


= 100%

2. Frekuensi

= 100%


= 100%

3. Dominasi


=

100%


= 100%

4. Indeks Nilai Penting


INP = KR + FR + DR
Keterangan:
KM : Kerapatan mutlak
KR : Kerapatan relatif
FM : Frekuensi mutlak
FR : Frekuensi relatif
DM : Dominassi mutlak
DR : Dominasi relatif

5. Indeks Dominasi
. .
=
( 1)
Keterangan:
ID : Indeks Dominasi
n : Jumlah plot yang didalamnya terdapat spesies
N : Jumlah seluruh spesies diseluruh plot
X : Jumlah spesies A pada seluruh plot-plot
Tipe pola penyebarannya:
Jika ID = 1, maka distribusi random
Jika ID > 1, maka distribusi seragam
Jika ID < 1, maka distribusi mengelompok
BAB IV
DATA dan PEMBAHASAN

A. Data Pengamatan

Plot pH Suhu (C) Kelembapan

1 6,08 33 0

2 7 34 0

3 5 30 1

4 6,8 32 1

Tabel 1. Data pengamatan pH, Suhu, dan Kelembapan pada Setiap Plot

Ga Kerapatan Frekuensi Dominasi


Nama Plot
No. mba INP ID Keterangan
Spesies (Jumlah)
r KM KR FM FR DM DR

Amarantus 13,1 5,43 6,25 6,2 23,9


1 1 (4) a 4 25% 0,44 Mengelompok
gracilis 1% % % 5% 9%

Amarantus 3,37 100 21,7 21, 46,9


2 1 (1) b 1 25% 0,01 Mengelompok
hybridus % % 3% 8% 0%

Achyranthes 1 (6) 18,0 18,1 3,95 4,55 3,9 25,9


3 c 5,5 2,44 Seragam
aspera 3% 8% % % 7% 5%
2 (5)

Phylantus 1 (2) 8,26 8,69 8,7 25,6


4 d 2,5 40% 10% 1,11 Seragam
niruri 3 (3) % % 5% 7%

Amarantus 2 (6) 14,7 4,78 5,56 4,8 24,3


5 e 4,5 22% 2 Seragam
tricolor 5% % % 5% 8%
4 (3)

Poligonum 3,37 100 21,7 21, 46,9


6 2 (1) f 1 25% 0,11 Mengelompok
orientale % % 3% 8% 0%
Ipomoea 6,65 10,8 12,5 10, 28,4
7 2 (2) g 2 50% 0,22 Mengelompok
aquatica % 6% 0% 9% 1%

Fleurya 6,65 10,8 12,5 10, 28,4


8 3 (2) h 2 50% 0,22 Mengelompok
interrupta % 6% 0% 9% 1%

Suirpus 9,83 7,17 8,33 7,2 24,2


9 3 (3) I 3 33% 0,33 Mengelompok
grossus % % % 6% 6%

Commelina 16,4 4,34 4,3 25,1


10 4 (5) J 5 20% 5% 0,55 Mengelompok
salicifolia 3% % 6% 3%

Tabel 2. Data Pengamatan Vegetasi Herba

B. Analisis Data

Pada plot 1 dengan pH 6,08, suhu 33C, dan kelembapan 0 ditemukan 4 spesies
vegetasi herba yaitu Amarantus gracilis memiliki jumlah individu 4 buah dengan Kerapatan
Mutlak 4 dan Kerapatan relatif 1311%, Frekuensi Mutlak 25% dan Frekuensi Relatif 5,43%,
Dominasi Mutlak 6,25% dan Dominasi Relatif 5,45%, Indeks Nilai Penting 23,99%, serta
Indeks Dominasi sebanyak 0,44 menunjukkan bahwa herba ini mengelompok. Amarantus
hybridus memiliki jumlah individu 1 buah dengan Kerapatan Mutlak 1 dan Kerapatan relatif
3,37%, Frekuensi Mutlak 100% dan Frekuensi Relatif 21,73%, Dominasi Mutlak 25% dan
Dominasi Relatif 21,80%, Indeks Nilai Penting 46,90%, serta Indeks Dominasi sebanyak
0,01, menunjukkan bahwa herba ini mengelompok. Achyranthes aspera memiliki jumlah
individu 6 buah dengan Kerapatan Mutlak 5,5 dan Kerapatan relatif 18,03%, Frekuensi
Mutlak 18,18% dan Frekuensi Relatif 3,95%, Dominasi Mutlak 4,55% dan Dominasi Relatif
3,97%, Indeks Nilai Penting 25,95%, serta Indeks Dominasi sebanyak 2,44 menunjukkan
bahwa herba ini seragam. Phylantus niruri memiliki jumlah individu 2 buah dengan
Kerapatan Mutlak 2,5 dan Kerapatan relatif 8,26%, Frekuensi Mutlak 40% dan Frekuensi
Relatif 8,69%, Dominasi Mutlak 10% dan Dominasi Relatif 8,72%, Indeks Nilai Penting
25,67%, serta Indeks Dominasi sebanyak 1,11 menunjukkan bahwa herba ini seragam.

Pada plot 2 dengan pH 7, suhu 34C, dan kelembapan 0 ditemukan 4 spesies vegetasi
herba yaitu Amarantus aspera memiliki jumlah individu 5 buah dengan Kerapatan Mutlak
5,5 dan Kerapatan relatif 18,03%, Frekuensi Mutlak 18,18% dan Frekuensi Relatif 3,95%,
Dominasi Mutlak 4,55% dan Dominasi Relatif 3,97%, Indeks Nilai Penting 25,95%, serta
Indeks Dominasi sebanyak 2,44 menunjukkan bahwa herba ini seragam. Amarantus tricolor
memiliki jumlah individu 6 buah dengan Kerapatan Mutlak 4,5 dan Kerapatan relatif 14,75%,
Frekuensi Mutlak 22% dan Frekuensi Relatif 4,87%, Dominasi Mutlak 5,56% dan Dominasi
Relatif 4.85%, Indeks Nilai Penting 24,38%, serta Indeks Domonasi sebanyak 2,
menunjukkan bahwa herba ini seragam. Poligonum orientale memiliki jumlah individu 1
buah dengan Kerapatan Mutlak 1 dan Kerapatan relatif 3,37%, Frekuensi Mutlak 100% dan
Frekuensi Relatif 21,73%, Dominasi Mutlak 25% dan Dominasi Relatif 21,80%, Indeks Nilai
Penting 46,90%, serta Indeks Dominasi sebanyak 0,11, menunjukkan bahwa herba ini
mengelompok. Ipomoea aquatica memiliki jumlah individu 2 buah dengan Kerapatan
Mutlak 2 dan Kerapatan relatif 6,50%, Frekuensi Mutlak 50% dan Frekuensi Relatif 10,86%,
Dominasi Mutlak 12,50% dan Dominasi Relatif 10,90%, Indeks Nilai Penting 28,41%, serta
Indeks Dominasi sebanyak 0,22, menunjukkan bahwa herba ini mengelompok.

Pada plot 3 dengan pH 5, suhu 30C, dan kelembapan 1 ditemukan 3 spesies vegetasi
herba yaitu Phylantus niruri memiliki jumlah individu 3 buah dengan Kerapatan Mutlak 2,5
dan Kerapatan relatif 8,26%, Frekuensi Mutlak 40% dan Frekuensi Relatif 8,69%, Dominasi
Mutlak 10% dan Dominasi Relatif 8,72%, Indeks Nilai Penting 25,67%, serta Indeks
Dominasi sebanyak 1,11, menunjukkan bahwa herba ini seragam. Fleurya interrupta
memiliki jumlah individu 2 buah dengan Kerapatan Mutlak 2 dan Kerapatan relatif 6,50%,
Frekuensi Mutlak 50% dan Frekuensi Relatif 10,86%, Dominasi Mutlak 12,50% dan
Dominasi Relatif 10,90%, Indeks Nilai Penting 28,41%, serta Indeks Domonasi sebanyak
0,22 menunjukkan bahwa herba ini mengelompok. Suirpus grossus memiliki jumlah individu
3 buah dengan Kerapatan Mutlak 3 dan Kerapatan relatif 9,38%, Frekuensi Mutlak 33% dan
Frekuensi Relatif 7,17%, Dominasi Mutlak 8,33% dan Dominasi Relatif 7,26%, Indeks Nilai
Penting 24,26%, serta Indeks Dominasi sebanyak 0,33 menunjukkan bahwa herba ini
mengelompok.

Pada plot 4 dengan pH 6,8, suhu 32C, dan kelembapan 1 ditemukan 2 spesies
vegetasi herba yaitu Amarantus tricolor memiliki jumlah individu 6 buah dengan Kerapatan
Mutlak 4,5 dan Kerapatan relatif 14,75%, Frekuensi Mutlak 22% dan Frekuensi Relatif
4,87%, Dominasi Mutlak 5,56% dan Dominasi Relatif 4.85%, Indeks Nilai Penting 24,38%,
serta Indeks Domonasi sebanyak 2, menunjukkan bahwa herba ini seragam. Commelina
salicifolia memiliki jumlah individu 5 buah dengan Kerapatan Mutlak 5 dan Kerapatan relatif
16,43%, Frekuensi Mutlak 20% dan Frekuensi Relatif 4,34%, Dominasi Mutlak 5% dan
Dominasi Relatif 4.36%, Indeks Nilai Penting 25,13%, serta Indeks Domonasi sebanyak 0,55
menunjukkan bahwa herba ini mengelompok.

C. Pembahasan
Berdasarkan hasil praktikum dapat diketahui bahwa jumlah vegetasi herba yang
ditemukan di lingkungan taman depan gedung C12 Unesa sebanyak 10 jenis
tanaman. Besarnya nilai suhu, kelembaban serta pH pada setiap plot yang diamati
menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Pada plot 1, pH tanah sebesar 6,08, Hal ini berarti
tanah pada plot 1 banyak mengandung fosfor, karena fosfor akan tersedia bagi tanaman pada
pH antara 6,0 hingga 7 dan kelembapan tanah 0%. Tumbuhan herba yang hidup pada plot 1
bisa hidup dan tumbuh dengan baik pada suhu tanah 33C karena suhu yang terlalu tinggi
atau terlalu rendah akan menghambat proses pertumbuhan. Suhu optimum untuk
pertumbuhain adalah 10-38oC. Umumnya tumbuhan tidak tumbuh pada suhu di bawah 0oC
dan di atas 45oC. Nilai tersebut merupakan salah satu faktor eksternal yang dapat
mempengaruhi jenis tanaman herba yang hidup di area tersebut.
Pada plot 2, pH tanah sebesar 7, suhu tanah 34C, dan kelembapan tanah 0%. Hal ini
berarti tanah pada plot 2 banyak mengandung fosfor, karena fosfor akan tersedia bagi
tanaman pada pH antara 6,0 hingga 7,0.
Pada plot 3, pH tanah sebesar 5, suhu tanah 30C, dan kelembapan tanah 1%. Hal ini
berarti tanah pada plot 3 banyak mengandung nitrogen, karena jika pH tanah meningkat
hingga di atas 5,5; Nitrogen (dalam bentuk nitrat) menjadi tersedia bagi tanaman.
Pada plot 4, pH tanah 6,8, suhu tanah 32C dan kelembapan tanah 1%. Hal ini berarti
tanah pada plot 4 banyak mengandung fosfor, karena fosfor akan tersedia bagi tanaman pada
pH antara 6,0 hingga 7,0.

Dengan demikian, maka akan terdapat jenis-jenis tanaman tertentu yang mampu beradaptasi
atau bertahan hidup dengan baik sehingga tanaman tersebut dapat mendominasi pada area
tersebut.
Berdasarkan hasil identifikasi serta perhitungan dapat diketahui jenis vegatasi herba
yang mendominasi adalah Abutilon hirtum Sw dengan jumlah total 104 individu dengan nilai
densitas relatif spesies yaitu sebesar 26,46310433% nilai densitas spesies sebesar 6,5% dan
frekuensi spesies sebesar 50%. Jenis tanaman ini banyak tersebar di area sebelah BAAK
UNESA. Sedangkan jenis tanaman herba yang paling sedikit ditemukan adalah Centrosema
plumieh B.T. H., Columella trifolia merr, Jasminum pubescens willd, Phaseoulus sublobiatus
Roxb, Rhapis excels, Canavalia ensiformis D. C. dan Pluchea indica L.. Hal ini dapat
ditunjukkan dengan densitas relatif yaitu sebesar 0,254452926%, nilai densitas spesies
sebesar 0,0625% dan frekuensi spesies sebesar 6,25%. Tanaman-tanaman tersebuttidak dapat
mendominasi karena tanaman-tanaman tersebut tidak mampu beradaptasi dengan baik oleh
lingkungan dan kalah berkompetisi dengan tanaman yang lain. Kompetisiyang dimaksud
adalah kompetisi untuk memperoleh nutrisi berupa mineral dan unsur hara dari dalam tanah.
Dengan demikian jumlah tanaman-tanaman tersebut lama kelamaan akan menurun atau lebih
sedikit dari jenis lainnya.
Perbedaan jumlah maupun jenis tanaman herba pada masing-masing plot disebabkan
oleh beberapa faktor baik dari dalam maupun faktor dari luar diantaranya adanya jenis
tanaman yang bersifat mendominasi atau tidak, adanya hubungan timbal balik diantara
organisme-organisme yang ada disekitar area tersebut dan antara organisme itu dengan
lingkungannya. Hubungan timbal balik dengan lingkungan yang dimaksud adalah semua
kondisi luar dan semua faktor yang mempengaruhi kehidupan dan perkembangan organisme
di suatu tempat. Kondisi lingkungan seperti cahaya, suhu, air, nutrisi dan zat-zat yang terlarut
dalam tanah dapat berpengaruh besar terhadap adanya diferensiasi dalam tipe-tipe vegetasi.
DAFTAR PUSTAKA

http://abdullahalfarobi.blogspot.com/2013/10/laporan-praktikum-ekologi-umum-
nilai.html
http://blueseya.blogspot.com/2012/09/laporan-praktikum-analisis-vegetasi.html