Anda di halaman 1dari 11

PRAKTIKUM INSTALASI FIBER OPTIC + LAB

LAPORAN PRAKTIKUM I
PENYAMBUNGAN FIBER OPTIC DENGAN SPLICER

Dosen Pengajar :

Septriandi Wira Yoga, S.T, M.T.

Oleh :

Kelompok 1

1. Farras Priyas Hardiansyah (08)

2. Kalmas (10)

3. Khofifatul Yadayna (11)

4. Mamluatus Saadah (12)

3E JTD

PROGRAM STUDI JARINGAN TELEKOMUIKASI DIGITAL


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MALANG
2017

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
PRAKTIKUM 1
PENYAMBUNGAN FIBER OPTIK DENGAN SPLICER

1.1 Pokok Bahasan


Pengupasan Kabel Fiber Optik
Penyambungan Kabel Fiber Optik
Fungsi dari Fusion Splicer
Besar Redaman Sambungan Splicing

1.2 Tujuan
Setelah melakukan praktikum ini, mahasiswa diharapkan :
Mengetahui cara pengupasan kabel fiber optik dengan benar
Mengetahui fungsi dari Fusion Splicer.
Dapat melakukan penyambungan fiber optik dengan menggunakan splicer.
Mengetahui kualitas hasil penyambungan dengan splicer berdasarkan nilai
redaman yang dihasilkan.

1.3 Dasar Teori


1.3.1 Fiber Optik
Fiber optic adalah suatu jenis kabel yang terbuat dari bahan kaca atau
sejenis plastik yang sangat halus dan lebih kecil dari sehelai rambut, dan
dapat digunakan untuk mengirim sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat
lain. Sumber cahaya yang digunakan biasanya adalah laser. Kabel ini
berdiameter kurang lebih 120 mikrometer. Cahaya yang ada di dalam serat
optik tidak keluar karena indeks bias dari kaca lebih besar daripada indeks
bias dari udara, karena laser mempunyai spektrum yang sangat sempit.
Kecepatan transmisi serat optik sangat tinggi sehingga sangat bagus
digunakan sebagai saluran komunikasi.
Perkembangan teknologi serat optik saat ini, telah dapat menghasilkan
pelemahan (attenuation) kurang dari 20 decibels (dB)/km. Dengan lebar jalur
(bandwidth) yang besar sehingga kemampuan dalam mentransmisikan data
menjadi lebih banyak dan cepat dibandingan dengan penggunaan kabel
konvensional.

1.3.2 Splicer
Splicer adalah alat yang digunakan untuk menyambung ujung kabel
dengan Pig tail dan penyambungan dua kabel di dalam Joint Closure. Alat ini
adalah alat yang paling penting dan sangat dibutuhkan dalam perawatan
penyambungan yang baik. Kualitas splicer mulai menurun ketika telah

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
melakukan kira-kira 1.500 kali penyambungan. Biasanya penghitungan loss
db mulai tidak akurat ketika splicer sudah mencapai angka penyambungan ke
1.500.

Berikut bagian bagian dari Splicer :

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
LABORATORIUM FIBER OPTIK
PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
Berikut penjelasan fungsi dari setiap bagian pada splicer :

NAMA FUNGSI
ON/OFF (Power Untuk menghidup dan mematikan power
Key)
ARC (Arc Key) Pemberhentian Arc secara manual
HEAT (Heat Key) Untuk memulai proses heating (memanaskan) dengan
tube heater
RESET (Reset Untuk memberhentikan berbagai keadaan kecuali
Key) proses heating (memanaskan) dengan tube heater.
Setelah menekan tombol ini, splicer akan kembali ke
keadaan yang ready (siap) dengan tanda suara beep
SET (Set Key) Untuk memulai operasi pen splicing an, atau untuk
menuju keadaan PAUSE.
Untuk memindahkan kursor tanda panah di bagian
menu
ESC (Escape Key) Untuk mengubah gambar dari X/Y dan layar data pada
Ready, Pause, dan bagian finish.
Untuk menghentikan dari input data di bagian menu
UP/DOWN (Arrow Untuk mengatur kecerahan dari layar monitor di
Keys) keadaan ready (siap). (Down Key) secara otomatis
sebagai pelindung dari angin. (Up Key)
Panah ini digunakan untuk memindah kursor guna
memilih item di bagian menu, atau untuk mengubah
nilai atau kondisi dari letter of discharge dan
comentar. Selama mengontrol motor manual, panah ini
berfungsi sebagai backward dan forwardKeys untuk
mengoperasikan motor
MENU (Menu Membuka opsi main menu dan menuju ke halaman
Key) selanjutnya
ENT (Enter Key) Untuk membuka menu di keadaan Ready (Siap).
Untuk memilih perintah dan menentukan parameter
pada bagian menu

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
1.4 Eksperimen
1.4.1. Persiapan Penyambungan
Alat dan bahan :
1. Kabel Fiber Optik indoor 15 cm : 2 buah

2. Tang Stripper : 1 buah

3. Cleaver Fiber : 1 buah

4. Alkohol 95% : secukupnya

5. Tisu : secukupnya

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
6. Fusion Splicer : 1 buah

7. Gunting : 1 buah

8. Penggaris : 1 buah

9. Bulpoin : 1 buah

1.4.2.Langkah-langkah persiapan penyambungan :


1. Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan dalam percobaan.
2. Mengukur menggunakan penggaris 15 cm kabel fiber optic yang
akan dipotong dan menandainya menggunakan bulpoin.
3. Memotong kabel fiber optic 2 buah sesuai dengan ukuran yang
dibutuhkan menggunakan gunting.
4. Mengupas jaket terluar kabel fiber optik hingga hanya tersisa bagian
cladding dan corenya.
5. Mengupas cladding 3 cm dengan tang stripper dengan cara
memposisikan tang agak miring dan menahannya,lalu menariknya ke
ujung kabel secara perlahan hingga cladding benar-benar terlepas
dari corenya.

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
6. Meratakan ujung core dengan menggunakan cleaver fiber, agar saat
proses splicing, core tersebut dapat tersambung dengan baik.

7. Membersihkan core fiber optik tersebut dengan menggunakan tisu


yang telah diberi alcohol 95% secukupnya. Hal ini bertujuan untuk
membersihkan sisa-sisa cladding yang masih menempel pada core
sehingga dalam proses penyambungan, core dapat tersambung
dengan baik.

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
8. Mengulangi langkah nomor 4 hingga 7 untuk kabel fiber optik yang
lainnya.
9. Setelah membersihkan core dan meratakan ujungnya, fiber optik siap
disambungkan dengan fiber optik lainnya dengan splicer.

1.4.3. Proses Penyambungan

1. Menyiapkan fiber optik yang akan disambung.


2. Menyiapkan splicer yang akan digunakan untuk menyambungkan kabel
fiber optik.
3. Membuka penutup LCD pada splicer.
4. Menyalakan splicer dengan menekan tombol ON.
5. Membuka penutup pada bagian atas splicer.
6. Membuka sheath clamp yang berada di sisi kanan splicer
7. Meletakan kabel serat optic yang sudah siap untuk displicing pada jalur
V-groove dengan tidak melewati electrode dari splicer.
8. Bila ujung fiber optik sudah pada posisi yang pas untuk disambungkan,
maka selanjutnya menutup sheath clamp pada bagian kanan tersebut
dengan hati-hati.
9. Membuka sheath clamp pada sisi kiri splicer
10. Mengulangi kembali langkah 7-8 untuk sisi kiri dari splicer.

11. Apabila kedua core sudah pada posisi yang tepat , langkah selanjutnya
menutup tutup bagian atas dari splicer kemudian menekan tombol set
untuk memulai proses penyambungan. Menunggu beberapa saat hingga
proses splicing selesai.

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
12. Setelah proses splicing selesai, melihat berapa besar loss yang dihasilkan
dari proses tersebut pada LCD splicer. Hasil yang baik tidak boleh
menghasilkan loss > 0,03 dB.

13. Jika penyambungan tidak berhasil, kemungkinan kabel kurang bersih atau
permukaan kabel tidak rata saat proses pemotongan pada cleaver,
sehingga perlu adanya pengulangan kembali.
14. Setelah core tersambung, membuka kedua bagian sheath clamp dan
mengambil kabel serat optic tersebut dengan hati-hati.

1.4.4. Pengambilan Data


Hasil Penyambungan
Berdasarkan hasil penyambungan yang telah dilakukan, didapatkan Loss
sebesar 0.01 dB, yang ditunjukkan oleh gambar dibawah:

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG
1.5 Analisis Percobaan
Dari hasil percobaan yang dilakukan, diketahui bahwa pada saat mengupas
cladding dari core, masih banyak core yang patah dikarenakan kesalahan
dalam pengupasan. Misalnya saja terlalu kuat pada saat menarik cladding dari
corenya sehingga corenya patah atau bisa juga karena cara penggunaan tang
strippernya yang kurang tepat dan terlalu menekannya.
Dalam percobaan ini dilakukan teknik penyambungan fusion untuk
memperkecil redaman. Pada proses penyambungan core fiber optic, tidak bisa
langsung tersambung dengan sakali proses penyambungan. Hal ini disebabkan
karena kurang maksimalnya proses persiapan penyambungan seperti; proses
pengupasan cladding yang kurang baik sehingga cladding tidak terkupas
seluruhnya (masih menempel pada core), proses pembersihan core yang
kurang bersih, dan proses pemotongan core pada cleaver yang kurang baik,
sehingga core tidak rata dan tidak dapat disambungkan. Kegagalan dalam
proses penyambungan juga dapat disebabkan oleh proses peletakan fiber optik
yang kurang tepat pada splicer, seperti ; meletakkan fiber optik diluar jalur V-
groove dan melewati electrodenya sehingga core dari fiber optik pecah dan
tidak dapat disambungkan.
Setelah proses penyambungan berhasil, didapatkan hasil Loss yang
berbeda-beda. Dalam hal ini diperoleh Loss sebesar 0,01 dB. Hasil Loss yang
dihasilkan tersebut dipengaruhi oleh kondisi dari core fiber optik, seperti
kebersihan core dan kondisi permukaan ujung core. Apabila core dari fiber
optik memiliki kondisi yang baik (tidak pecah, memiliki ujung yang rata dan
tidak retak serta bersih) maka Loss yang dihasilkan akan semakin rendah
hingga mencapai 0,00 dB yang berarti memiliki sambungan sempurna.

1.6 Kesimpulan
Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa:
1. Proses pengupasan kabel fiber optic harus dilakukan dengan hati-hati
dan cara yang benar agar kabel tersebut tidak patah dan cladding benar-
benar terlepas dari corenya.
2. Proses penyambungan core fiber optik dapat dilakukan dengan alat
Splicer dengan memperhatikan beberapa parameter yang berhubungan
dengan kondisi fisik kabel itu sendiri agar menghasilkan kualitas
sambungan yang baik.
3. Dalam menggunkan splicer harus memperhatikan proses peletakkan
fiber optic pada sheat clamp, agar kondisi core tidak rusak/pecah,
sehingga core dapat tersambung dengan baik.
4. Hasil penyambungan core fiber optik yang disambungkan dengan
Fusion Splicer ini memiliki Loss yang berbeda-beda bergantung dari
proses persiapan penyambungan dan proses splicingnya. Dalam
percobaan ini diperoleh hasil Loss sebesar 0,01 dB.

LABORATORIUM FIBER OPTIK


PS. JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL
POLITEKNIK NEGERI MALANG