Anda di halaman 1dari 8

PT Gudang Garam Melakukan Pelanggaran

Etika Bisnis
Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) angkat bicara terkait salah satu iklan yang ditayangkan oleh
program di stasiun TV One. Pada siaran iklan program tersebut menayangkan iklan rokok
Gudang Garam pada pukul 19.43.

Program tersebut menayangkan iklan rokok di luar ketentuan waktu yang berlaku. Karena
program tersebut menayangkan iklan rokok di bawah pikul 21.30. Pelanggaran ini dikategorikan
terhadap pelanggaran terhadap perilindungan anak-anak dan remaja serta larangan pembatasan
muatan rokok, karena pada saat jam tersebut dapat dipastikan masih banyak anak-anak dan
remaja yang sedang menonoton televisi.

Berdasarkan pelanggaran yang telah dilakukan oleh PT Gudang Garam, maka KPI menjatuhkan
sanksi administratif berupa teguran tertulis. Atas pelanggaran tersebut, KPI akan terus
melakukan pantauan dan akan meningkatkan sanksi yang lebih berta jika tetap melanggar
ketentuan penayangna iklan yang telah ditetapkan.

Berdasarkan PP No. 50 Tahun 2005 berkaitan dengan Penyelanggaraan Lembaga Penyiaraan


Swasta, penyangan ilkan rokok pada saat siang hari jelas melanggar aturan yakni pasal 21 ayat
(3). Dalam pasal tersebut dijelaskan iklan rokok pada lembaga penyiaran radio maupun tayangan
televisi dapat disiarkan pada pukul 21.30 sampai dengan pukul 05.00 sesuai tempat lembaga
tersebut berada. Karena pada pukul tersebut lebih sedikit pemirsa yang menyaksikan dan anak-
anak serta remaja juga sudah terlelap.

Berdasarkan pasal 21 ayat (3) saknksi administrati yang dikenakan cukup berat, yaitu denda
paling banyak sebesar Rp. 100.000.000 (seratus juta rupiah) untuk penyiaran radio dan peling
banyak sebesar Rp. 1.000.000.000 (satu miliar rupiah) untuk penyiaran televisi.

https://mahasiswa.me/2017/03/15/pt-gudang-garam-melakukan-pelanggaran-etika-bisnis/
ETIKA BISNIS PADA PT. GUDANG GARAM TBK
Nama : Rahmah Hafidzah Panigoro

Npm : 18214782

Kelas : 3EA12

ABSTRAK

Etika (Yunani Kuno : ethikos berarti timbul dari kebiasaan) adalah sebuah sesuatu di mana
dan bagaimana cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas yang menjadi studi mengenai
standar dan penilaian moral. Etika mencakup analisis dan penerapan konsep seperti benar, salah, baik,
buruk dan tanggung jawab.

Etika Bisnis merupakan cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang
berkaitan dengan individu, perusahaan dan juga masyarakat.

PENDAHULUAN
Etika (Yunani Kuno : ethikos berarti timbul dari kebiasaan) adalah sebuah sesuatu di mana
dan bagaimana cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas yang menjadi studi mengenai
standar dan penilaian moral. Etika mencakup analisis dan penerapan konsep seperti benar, salah, baik,
buruk dan tanggung jawab. Etika memerlukan sikap kritis, metodis dan sistematis dalam melakukan
refleksi. Karena itulah etika merupakan suatu ilmu.

Etika bisnis merupakan cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang
berkaitan dengan individu, perusahaan dan juga masyarakat. Etika bisnis dalam perusahaan dapat
membentuk nilai, norma dan perilaku karyawan serta pimpinan dalam membangun hubungan yang adil
dan sehat dengan pelanggan/mitra kerja, pemegang saham, masyarakat.

LANDASAN TEORI

Pengertian Etika

Dalam Wikipedia Etika (Yunani Kuno : ethikos berarti timbul dari kebiasaan) adalah sebuah
sesuatu di mana dan bagaimana cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas yang menjadi
studi mengenai standar dan penilaian moral. Etika mencakup analisis dan penerapan konsep seperti
benar, salah, baik, buruk dan tanggung jawab. Secara metodologis, tidak setiap hal menilai perbuatan
dapat dikatakan sebagai etika. Etika memerlukan sikap kritis, metodis dan sistematis dalam melakukan
refleksi. Karena itulah etika merupakan suatu ilmu. Sebagai suatu ilmu, objek dari etika adalah tingkah
laku manusia. Akan tetapi berbeda dengan ilmu-ilmu lain yang meneliti juga tingkah laku manusia, etika
memiliki sudut pandang normatif. Maksudnya etika melihat dari sudut baik dan buruk terhadap perbuatan
manusia.

Pengertian Bisnis

Menurut Musselman Bisnis adalah keseluruhan dari aktivitasyang diorganisir oleh orang yang
tidak berurusan di dalam bidang industri dan perniagaan yang menyediakan barang dan jasa agar
terpenuhinya suatu kebutuhan dalam perbaikan kualitas hidup.

Menurut Owen Bisnis adalah suatu perusahaan yang berhubungan dengan distribusi dan produksi
barang-barang yang nantinya di jual ke pasaran ataupun memberikan harga yang sesuai pada setiap
jasanya.

Menurut L.R.Dicksee Bisnis yaitu suatu bentuk dari aktivitas yang utamanya bertujuan dalam
memperoleh keuntungan bagi yang mengusahakan atau yang berkepentingan di dalam terjadinya
aktivitas tersebut.

Tujuan Bisnis adalah untung, bisnis merupakan kegiatan ekonomis yang di dalamnya kegiatan
tukar-menukar, jual-beli, memproduksi dan memasarkan, belanja-mempekerjakan dan interaksi manusia
lainnya. Semuanya dengan maksud memperoleh untung.

Fungsi sebuah bisnis bisa di lihat dari dua sisi, dari fungsi mikro dan makro. Fungsi mikro bisnis di
pandang sebagai kemampuan aktivitas bisnis dalam memberikan kontribusinya kepada pihak-pihak yang
berperan secara langsung terhadap proses penciptaan nilai (creation of value). Sedangkan fungsi makro
bisnis dapat di pandang sebagai kemampuan aktivitas bisnis dalam memberikan kontribusinya kepada
pihak-pihak yang terlibat secara tidak langsung dalam pembentukan dan pengendalian bisnis.

Pengertian Etika Bisnis

Dalam Wikipedia etika bisnis merupakan cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup
seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan dan juga masyarakat. Etika bisnis dalam suatu
perusahaan dapat membentuk nilai, norma dan perilaku karyawan serta pimpinan dalam membangun
hubungan yang adil dan sehat dengan pelanggan/mitra kerja, pemegang saham, masyarakat.

Perusahaan meyakini prinsip bisnis yang baik adalah bisnis yang beretika, yakni bisnis dengan
kinerja unggul dan berkesinambungan yang di jalankan dengan mentaati kaidah-kaidah setika sejalan
dengan hukum dan peraturan yang berlaku. Etika bisnis dapat menjadi standar dan pedoman bagi seluruh
karyawan termasuk manajemen dan menjadikannya sebagai pedoman untuk melaksanakan pekerjaan
sehari-hari dengan dilandasi moral yang luhur, jujur, tranparan dan sikap yang profesional.

Prinsip-prinsip Etika Bisnis

Adapun prinsip etika bisnis adalah

1. Prinsip otonomi
Prinsip otonomi adalah sikap dan kemampuan manusia untuk mengambil keputusan dan bertindak
berdasarkan kesadarannya tentang apa yang dianggapnya baik untuk dilakukan.

2. Prinsip kejujuran

Terdapat tiga lingkup kegiatan bisnis yang bisa ditunjukkan secara jelas bahwa bisnis tidak akan bisa
bertahan lama dan berhasil kalau tidak didasarkan atas kejujuran. Pertama, jujur dalam pemenuhan
syarat-syarat perjanjian dan kontrak. Kedua, kejujuran dalam penawaran barang atau jasa dengan mutu
dan harga yang sebanding. Ketiga, jujur dalam hubungan kerja intern dalam suatu perusahaan.

3. Prinsip keadilan

Prinsip ini menuntut agar setiap orang diperlakukan secara sama sesuai dengan aturan yang adil dan
sesuai kriteria yang rasional obyektif, serta dapat dipertanggung jawabkan.

4. Prinsip saling menguntungkan (mutual benefit principle)

Pada prinsip ini, pebisnis dituntut agar menjalankan bisnis sedemikian rupa sehingga menguntungkan
semua pihak.

5. Prinsip integritas moral

Terutama dihayati sebagai tuntutan internal dalam diri pelaku bisnis atau perusahaan, agar perlu
menjalankan bisnis dengan tetap menjaga nama baik pimpinan atau orang-orangnya maupun
perusahaannya.

Tujuan Etika Bisnis

1. Menggugah kesadaran moral para pelaku bisnis dalam menjalankan good businessdan

tidak melakukan dirt business.

2. Etika bisnis mengajak para pelaku bisnis mewujudkan citra dan manajemen bisnis yang etis

agar bisnis itu pantas dimasuki oleh semua orang yang mempercayai adanya dimensi etis dalam dunia
bisnis.

3. Kegiatan bisnis mempunyai implikasi etis dan oleh karenanya membawa serta tanggung

jawab etis bagi pelakunya.

METODE PENELITIAN

Objek Penelitian
Objek penelitian ini adalah : PT GUDANG GARAM Tbk.

Data Yang Digunakan

Data yang digunakan oleh penulis : Data sekunder berupa data kualitatif, yaitu dengan mencari
data-data tentang etika dalam bisnis dari internet.

PROFIL PERUSAHAAN

PT Gudang Garam (Tbk) didirikan oleh Suryo Wonowidjoyo pada tanggal 26 Juni 1958. PT Gudang
Garam (Tbk) adalah sebuah merek/perusahaan produsen rokok populer asal Indonesia yang bermarkas di
Kediri, Jawa Timur, Indonesia.

PEMBAHASAN

Menurut Etika Pariwara Indonesia, Iklan ialah pesan komunikasi pemasaran atau komunikasi
publik tentang sesuatu produk yang disampaikan melalui suatu media, dibiayai oleh pemrakarsa yang
dikenal, serta ditujukan kepada sebagian atau seluruh masyarakat. Dalam iklan kita dituntut untuk selalu
mengatakan hal yang benar kepada konsumen tentang produk sambil
membiarkan konsumen bebas menentukan untuk membeli atau tidak membeli produk itu.

Iklan dan pelaku periklanan harus :

Jujur, benar, dan bertanggungjawab.

Bersaing secara sehat.


Melindungi dan menghargai khalayak, tidak merendahkan agama, budaya, negara, dan
golongan, serta tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku.

Melindungi dan menghargai khalayak, tidak merendahkan agama, budaya, negara, dan
golongan, serta tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku.

Iklan yang menyatakan kebenaran dan kejujuran adalah iklan yang beretika.
Akan tetapi, iklan menjadi tidak efektif, apabila tidak mempunyai unsur persuasif.
Akibatnya, tidak akan ada iklan yang akan menceritakan the whole truth dalam pesan iklannya.
Sederhananya, iklan pasti akan mengabaikan informasi-informasi yang bila disampaikan kepada
pemirsanya malah akan membuat pemirsanya tidak tertarik untuk menjadi konsumen produk atau
jasanya.

Untuk membuat konsumen tertarik, iklan harus dibuat menarik bahkan kadang dramatis. Tapi
iklan tidak diterima oleh target tertentu (langsung). Iklan dikomunikasikan kepada khalayak luas (melalui
media massa komunikasi iklan akan diterima oleh semua orang : semua usia, golongan, suku, dsb).
Sehingga iklan harus memiliki etika, baik moral maupun bisnis.

Dalam dunia periklanan, para pelaku iklan mempunyai sumber daya manusia yang mayoritas
memiliki tingkat kreatifitas yang unik dan menarik, yang dapat divisualisasikan dalam bentuk visual (video,
gambar, ilustrasi, dan tulisan) atau pun dalam bentuk audio (suara).

Di Indonesia, sangat menjunjung tinggi nilai-nilai moral dan etika pada setiap perilaku kehidupan
sehari-hari. Tentunya hal ini membuat para pelaku iklan juga harus mematuhi apa saja yang telah diatur
dalam UU Penyiaran atau UU Pariwara Indonesia yang telah diatur agar sejalan dengan nilai-nilai sosial-
budaya masyarakat.

Adapun kasus pelanggaran yang berkaitan dengan etika dalam bisnis khususnya dalam hal etika
periklanan, yaitu kasus pelanggaran yang dilakukan oleh PT Gudang Garam (Tbk) sebagai berikut :

Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat berdasarkan tugas dan kewajiban yang diatur dalam
Undang-Undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran (UU Penyiaran), pengaduan masyarakat,
pemantauan dan hasil analisis telah menemukan pelanggaran Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar
Program Siaran (P3 dan SPS) Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012 pada Program Siaran Iklan Niaga
rokok Gudang Garam yang ditayangkan oleh stasiun TV One pada tanggal 10 Mei 2014 pada pukul 19.43
WIB.

Program tersebut menampilkan iklan rokok di bawah pukul 21.30. Jenis pelanggaran ini dikategorikan
sebagai pelanggaran terhadap perlindungan kepada anak-anak dan remaja serta larangan dan
pembatasan muatan rokok.

KPI Pusat memutuskan bahwa tindakan penayangan tersebut telah melanggar Pedoman Perilaku
Penyiaran Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012 Pasal 14 dan Pasal 43 serta Standar Program Siaran
Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012 Pasal 15 ayat (1), Pasal 58 ayat (1) dan Pasal 59 ayat (1). Menurut
catatan KPI Pusat, program ini telah menerima Surat Teguran Tertulis Pertama No.953/K/KPI/05/14
tertanggal 5 Mei 2014.
Berdasarkan pelanggaran di atas KPI Pusat memutuskan menjatuhkan sanksi administratif Teguran
Tertulis Kedua. Atas pelanggaran ini KPI Pusat akan terus melakukan pemantauan dan meningkatkan
sanksi yang lebih berat jika tetap melanggar ketentuan jam tayang iklan rokok.

Sesuai dengan PP Nomor 50 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Lembaga Penyiaran Swasta,
penayangan iklan rokok disiang hari jelas melanggar pasal 21 ayat (3) Iklan Rokok pada lembaga
penyelenggara penyiar radio dan televisi hanya dapat disiarkan pada pukul 21.30 sampai dengan pukul
05.00 waktu setempat dimana lembaga penyiaran tersebut berada.

Kemudian juga sesuai dengan Etika Pariwara Indonesia menyatakan dalam wahana iklan melalui
media televisi, yaitu iklan-iklan rokok dan produk khusus dewasa (intimate nature)
hanya boleh disiarkan mulai pukul 21.30 hingga pukul 05.00 waktu setempat.

Solusi untuk kasus pelanggaran etika dalam bisnis khususnya etika periklanan yang dilakukan
oleh PT Gudang Garam (Tbk), yakni dipasal 57 menyebut Lembaga Penyiaran Swasta yang
menyelenggarakan siaran iklan rokok diluar ketentuan sebagaimana dimaksud pada Pasal 21 ayat (3)
dikenai sanksi administrasi berupa denda administrasi untuk jasa penyiaran radio paling banyak Rp.
100.000.000 (seratus juta rupiah), dan untuk jasa penyiaran televisi paling banyak Rp. 1.000.000.000 (satu
milyar rupiah).

KESIMPULAN
Berdasarkan inti uraian pembahasan, yaitu mengenai kasus pelanggaran etika dalam bisnis
khususnya dalam hal etika periklanan yang telah dilakukan oleh PT Gudang Garam (Tbk) terkait tindakan
penayangan tersebut yang telah melanggar Pedoman Perilaku Penyiaran Komisi Penyiaran Indonesia
Tahun 2012 Pasal 14 dan Pasal 43 serta Standar Program Siaran Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012
Pasal 15 ayat (1), Pasal 58 ayat (1) dan Pasal 59 ayat (1). Sehingga pihak KPI Pusat melayangkan Surat
Teguran Tertulis Pertama No.953/K/KPI/05/14 tertanggal 5 Mei 2014. Yang mana apabila pelaku iklan (PT
Gudang Garam (Tbk)) tidak mengindahkan atau mengabaikannya maka KPI Pusat akan memutuskan
menjatuhkan sanksi administratif Teguran Tertulis Kedua. Atas pelanggaran ini KPI Pusat akan terus
melakukan pemantauan dan meningkatkan sanksi yang lebih berat jika tetap melanggar ketentuan jam
tayang iklan rokok.

SARAN
Saran yang dapat dikemukakan adalah sebaiknya pelaku iklan (PT Gudang Garam (Tbk)) harus
mematuhi apa saja yang telah diatur dalam UU Penyiaran atau UU Pariwara Indonesia yang telah diatur
agar sejalan dengan nilai-nilai sosial-budaya masyarakat. Seperti Pedoman Perilaku Penyiaran Komisi
Penyiaran Indonesia Tahun 2012 Pasal 14 dan Pasal 43 serta Standar Program Siaran Komisi Penyiaran
Indonesia Tahun 2012 Pasal 15 ayat (1), Pasal 58 ayat (1) dan Pasal 59 ayat (1).
DAFTAR PUSTAKA

https://id.wikipedia.org/wiki/Etika_bisnis

http://www.pengertianpakar.com/2015/01/pengertian-manfaat-dan-tujuan-bisnis.html

https://id.wikipedia.org/wiki/Gudang_Garam

http://rahmahpanigoro.blogspot.co.id/2017/04/etika-bisnis-pada-pt-gudang-garam-tbk.html

Anda mungkin juga menyukai