Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA


PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan dibawah ini menerapkan bahwa :

Nama : Muh. Akbar

Andi Anshar Kashari

Stambuk / NIM : 032 2013 0021

032 2013 0028

Program Studi : Metalurgi dan Produksi

Jurusan/Fakultas : Mesin/Teknik

Perguruan Tinggi : Universitas Muslim Indonesia

Benar telah melaksanakan Kerja Praktek di PT. IKI (Persero) Wilayah


Makassar Jln. Galangan Kapal. Dimulai dari Tanggal 6 Maret 2017 sampai 6
April 2017.

Demikian lembar pengesahan ini dibuat dengan sebenar benarnya untuk


dipergunakan seperlunya.

Makassar, April 2017

Mengetahui :

Pimpinan Pembimbing Kerja Praktek

PT. Industri Kapal Indonesia (Persero)

Ir. Dalle Marpa, M.M Safar Batu Karang, ST

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

SURAT KETERANGAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menerangkan bahwa :

Nama : Muh. Akbar

Andi Anshar Kashari

Stambuk / NIM : 032 2013 0021

032 2013 0028

Program Studi : Metalurgi dan Produksi

Jurusan : Mesin

Fakultas : Teknik

Perguruan Tinggi : Universitas Muslim Indonesia

Benar telah melaksanakan Kerja Praktek di PT. IKI (Persero) Wilayah


Makassar Jln. Galangan Kapal. Dimulai dari Tanggal 6 Maret 2017 sampai 6
April 2017.

Demikian surat keterangan ini dibuat sebenar benarnya untuk digunakan


seperlunya.

PT. Industri Indonesia Kapal (PERSERO)

Manager SDM

Ir. Dalle Marpa, M.M

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

LEMBAR PENGESAHAN NILAI

Yang bertanda tangan dibawah ini pembimbing Praktek Kerja Lapangan


menyatakan menerima dan mnyetujui serta memberikan nilai Laporan Kerja
Lapangan dengan Judul :

SISTEM PENGELASAN PADA KONSTRUKSI KAPAL INDONESIA

Nama : Muh. Akbar

Andi Anshar Kashari

Stambuk / NIM : 032 2013 0021

032 2013 0028

Program Studi : Metalurgi dan Produksi

Jurusan : Mesin

Fakultas : Teknik

Perguruan Tinggi : Universitas Muslim Indonesia

Nilai : A B C D E

Makassar, April 2017

Disetujui oleh :

Pembimbing Kerja Praktek

Safar Batu Karang, ST

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

LEMBAR PENGESAHAN

SISTEM PENGELASAN PADA KONSTRUKSI KAPAL INDONESIA

PERIODE 6 MARET 6 APRIL 2017

NAMA PERUSAHAAN / INSTANSI : PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA


: (PERSERO)

ALAMAT : JALAN GALANGAN KAPAL

KECAMATAN : TALLO

KABUPATEN : KOTA MAKASSAR

PROVINSI : Sulawesi Selatan

KODE POS : 90211

Makassar, April 2017

Mengetahui :

PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)

Manager SDM Pembimbing Kerja Praktek

Ir. Dalle Marpa, M.M Safar Batu Karang, ST


Menyetujui :
Supervisi

Dr.Ir.Muh.Halim Asiri, M.Met

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

SURAT KETERANGAN
Yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa :
Nama : Muh. Akbar
Andi Anshar Kashari
Stambuk / NIM : 032 2013 0021
032 2013 0028
Program Studi : Metalurgi dan Produksi
Jurusan/Fakultas : Mesin/Teknik
Perguruan tinggi : Universitas Muslim Indonesia

Telah melaksanakan Kerja Praktek di PT. INDUSTRI KAPAL


INDONESIA (PERSERO) Jln. Galangan kapal Kec. Tallo Kab. Kota Makassar
Prov. Sulawesi Selatan dimulai dari tanggal 6 Maret sampai 6 April 2017.
Dengan nilai : A B C D C

Demikian surat keterangan ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Makassar. April 2017

Pembimbing Kerja Praktek Dosen Pembimbing

Safar Batu Karang, ST Dr.Ir.Muh.Halim Asiri, M.Met

Mengetahui :
Ketua Jurusan Teknik Mesin

Ir. Faisal Habib, MT.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena limpahan
dan rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan hasil magang ini dengan
judul :

SISTEM PENGELASAN PADA KONSTRUKSI KAPAL INDONESIA

Berkat ijin yang diberikan Tuhan Yang Maha Esa, maka segala hambatan
yang dihadapi dalam penulisan laporan hasil magang ini dapat di atasi. Pada
kesempatan ini penulis ucapkan terima kasih juga kepada :

1. Ayah, Ibu Dan keluarga yang telah memberikan dukungan moral maupun
material serta pengertian
2. PT. Industri Kapal Indonesia (persero) Makassar yang telah menerima
kami mahasiswa Universitas Muslim Indonesia untuk melakukan praktek
kerja lapangan.
3. Kepada staf bagian bengkel mekanik yang telah membantu mendidik kami
untuk bagaimana mengoperasikan sistem pengelasan yang ada di bengkel
serta cara mengerjakan zob.
4. Seluruh rekan-rekan baik bagian poros dan pengelasan telah membantu
dalam pengumpulan data laporan.
5. Teman-teman seperjuangan yang telah banyak membantu sehingga penulis
dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada waktunya.
Disadari bahwa tugas akhir ini masih jauh dari kesempurnaan, namun
penulis yakin dengan kebenarannya akan dapat membantu pembaca untuk
memberikan nuansa pemikiran serta pendapat kearah kesempurnaan dan
perkembangan sebagaimana yang sangat diutuhkan kita semua. Akhir kata,
semoga tugas akhir ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca pada
umumnya.
Makassar, April 2017
Penulis

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

DAFTAR ISI
SAMPUL..i

LEMBAR PENGESAHAN.ii

SURAT KETERANGAN..,iii

LEMBAR PENGESAHAN NILAI....iv

LEMBAR PENGESAHAN.v

SURAT KETERANGAN...vi

KATA PENGANTAR...vii

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Batasan Masalah
1.3 Tujuan dan Manfaat

BAB II LANDASAN UMUM PERUSAHAAN


2.1 Sejarah Singkat Perusahaan
2.2 Visi, Misi Strategi PT. Industri Kapal Indonesia (persero) Makassar
2.3 Kegiatan Usaha PT. Industri Kapal Indonesia ( Persero )
2.4 Lokasi, Site dan Lay Out Galangan
2.5 Sarana dan Fasilitas Penunjang Galangan

BAB III LANDASAN TEORI


3.1 Reparasi
3.2 Analisa Keselamatan Kerja

BAB IV METODOLOGI
4.1 Gambaran Umum Pekerjaan Reparasi

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

5.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan Negara kepulauan di dunia, demikian besar


jumlahnya sehingga sulit di pahami. Jajaran pulaunya membentang bagaikan
busur raksasa dari kota sabang di ujung barat pulau sumatra sampai di kota
marauke di pulau Irian Jaya. Sekarang ini dikenal beberapa alat
perhubungan / transportasi diantaranya adalah tranportasi darat, laut dan
udara. Sedangkan untuk menghubungkan antara pulau yang satu dengan
yang lainnya lebih efektif bila menggunakan udara dan laut.
Sebagaimana kita ketahui bahwa banyak kekayaan alam indonesia
yang terdapat menjadi sumber penghasilan dari sebagian masyarakat
Indonesia ini dapat memberikan sumber devisa bagi Negara. Namun
kesemuanya tidak di capai dengan melalui darat maupun udara.
Di zaman modern ini telah banyak perusahaan yang memproduksi
kapal-kapal dalam ukuran besar dan salah satunya adalah PT. Industri Kapal
Indonesia (Persero) yang berlokasi di Makassar. Keberadaan PT. Industri
Kapal Indonesia (Persero) Suatu perusahaan pembuatan kapal laut yang
memproduksi kapal barang dan kapal ikan sangatlah tepat, di samping dapat
mengurangi pengangguran juga dapat memproduksi kapal yang dapat
digunakan untuk mendapatkan hasil kekayaan laut sehingga tarif hidup
masyarakat dapat meningkat.
Selain meproduksi kapal, PT Industri Kapal Indonesia tentu saja
melakukan proses perawatan kapal. Seperti yang kita ketahui, banyak hal
yang dapat mempengaruhi ketahanan komponen-komponen pada kapal.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Misalnya air laut yang dapat menyebabkan korosi, karang jangka waktu
pemakaian, dll. Salah satu komponen yang paling banyak berhadapan
dengan hal tersebut adalah poros propeller (poros baling-baling kapal).

1.2 Batasan Masalah


1. Tidak membahas material poros material
2. Unsur kualitas material tidak menjadi prioritas dalam penyusunan
laporan ini
3. Objek penelitian tidak di bahs pada penyusunan laporan ini
1.3 Tujuan dan Manfaat
1. Menentukan tahap-tahap proses pelepasan,pemasangan reparasi poros
propeller di PT. Industri Kapal Indonesia (Persero) Makassar.
2. Menentukan langkah-langkah proses reparasi poros propeller di PT
Industri Kapal Industri Kapal Indonesia (Persero) Makassar

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

BAB 2

LANDASAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan

Pada tahun 1962 di Makassar telah dibangun dua buah proyek


galangan kapalyang masing-masing adalah proyek galangan kapal Paotere
dan galangan kapal Tallo.
Proyek galangan Paotere pada waktu itu dibangun oleh Departemen
Perindustrian danPertambangan. Hal tersebut dimaksudkan untuk
membangun kapal-kapal baja denganbobot 2500 ton, sedangkan proyek
galangan kapal Tallo yang waktu itu dibangun olehdepartemen Urusan
Veteran dan Demobilisasinya dimaksudkan untuk kapal-kapal kayuyang
berbobot 300 ton, akan tetapi proyek ini memiki slipway ( Fasilitas
untukmenaikkan dan menurunkan kapal dari daratan ke laut ) yang
panjangnya 45 meter danmempunyai daya angkat 500 LT.
Pada pertengahan tahun 1963 kegiatan kedua proyek tersebut baru
sampai padataraf pekerjaan dasar, dimana pada waktu itu galangan kapal
paotere memiliki fasilitasatau peralatan yang didatangkan dari polandia yang
sekarang bernama PT. IndustriKapal Indonesia ( persero ) Makassar.
Sehubungan terbatasnya biaya maka
pemerintahmemutuskanmenggabungkan kedua proyek tersebut dengan
melihat keadaan dankondisi yang tidak memungkinkan, juga karena kedua
galangan tersebut hanya berjarak2 km, dengan dibawahi oleh Depatemen
Perindustrian Dasar dan Pertambangan sertasepakat merubah namanya
menjadi proyek galangan kapal Makassar dan dengankeputusan presiden RI
No.225/163 proyek ini dikatakan proyek Vital.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Dengan terjadinya penggabungan maka lokasi ex proyek galangan


kapalPaotere, serta mengadakan resedigning yang sesuai dengan
pembiayaan yang ada dankemudian pemasaran kelak yang dititik beratkan
pada penyelesaian tahap pertama(ex proyek galangan kapal Tallo).
Selanjutnya menunda pembangunan ex galangankapal paotere untuk
diteruskan pada tahap kedua ( rencana untuk perluasan ).
Akhirnya setelah mengalami masa pembangunan selama lebih dari 7
tahun makatepat pada tanggal 30 maret 1970 penyelesaian dan pemakaian
galangan kapal Makassartahap pertama diresmikan oleh Sekjen Departemen
Perindustrian yang pada saat itudiwakili Menteri.
Galangan kapal Makassar ini mempunyai slipway yang horisontal
dan terletakdipantai Paotere Kecamatan Tallo Bagian Utara Kodya Madya
Ujung Pandang, tepatnyasekitar 3,5 meter dari pusat kota yang mana
menempati luas area seluas 250.000 M.Sistem docking dan kapasitas
galangan kapal Makassar inimempunyai slipwayhorisontal dan miring,
dengan sebuah shiper besar untuk menaikkan dan menurunkankapal dari
daratan air, dan setelah kapal didaratkan maka kapal dapat ditarik kesamping
kesalah satu side track ( normal ) panjang shifter tersebut maksimum
45meter danmempunyai daya angkat 500 ton, tinggi air diatas shifter
maksimun 3,40 ton meter,disebelah barat dari shifter terdapat area yang
sangat luas untuk melihat kapal tersebut.Sedangkan disebelah barat dari
slipway horisontal terdapat empat side track yangpanjang masing-masing
140 meter dua buah, dan 70 meter juga dua buah dengankapasitas 500 ton.
Sedangkan disebelah timur slipway horisontal ada dua side trackyang
panjangnya 50 meter dengan kapasitas 300 ton.
Dengan peralatan dan fasilitas yang dimiliki oleh galangan kapal
Makassarsekarang ini telah mampu membuat kapal baru yang berukuran
besar sampai denganukuran diatas 1.500 DWT serta mereparasi atau
memelihara kapal yang panjangnyasampai dengan 55 meter atau kapal-
kapal yang bobotnya 500 ton kebawah kurang dari60 buah pertahun juga

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

kapal-kapal yang berukuran lebih besar dari itu, serta mempunyaifasilitas


daya tampung 5-16 buah sekaligus ukuran seperti yang tersebut diatas dan
padawaktu sekarang ini galangan kapal juga membuat kapal-kapal kayu
seperti kapal kayulaminasi yang mana dikerjakan sesuai pesanan. Sesuai
dengan tingkat dan kondisikegiatan yang dihadapi oleh galangan kapal ini,
tenaga kerja yang mampu diserapsecara keseluruhan kurang lebih 500
orang.
Semenjak tahun 1970 sampai dengan oktober 1997 galangan kapal ini
masihmempunyai status sebagai proyek vital. Pada tahun 29 oktober 1997
didepan notaris,didirikan suatu PT. Industri Kapal Indonesia ( persero )
yang pada mulanya mencakup 4
golongan yaitu :
1. Galangan kapal Gresik ( Jawa Timur )
2. Galangan Kapal Padang ( Sumatera Barat )
3. Galangan Kapal Makassar ( Sulawesi Selatan )
4. Galangan Kapal Bitung ( Sulawesi Utara )
Jadi jelas disini bahwa galangan kapal Makassar sekarang telah menjadi
satuunit produksi dari PT. Industri Kapal Indonesia ( Persero ).Dalam tahun
1996 unit galangan kapal padang telah dialihkan pengelolaannyapada PT.
Koja Jakarta dan dalam tahun 1988 produksi galangan kapal Gresik juga
telahdialihkan pengelolaanya ke PT. Industri Kapal Indonesia ( persero ),
hal ini sesuaidengan kebijakan Menteri Perindustrian dan Menteri
Keuangan.
Adapun rencana perluasaan yang pemerintah rencananya akan mendirikan
empat pusat Industri perkapalan diseluruh Indonesia yaitu :
1. Palembang
2. Jakarta
3. Surabaya
4. Makassar

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Dengan mendirikan pusat Industri perkapalan Makassar untuk kawasan


timurIndonesia tersebut maka diharapkan dan diusahakan untuk mendirikan
Industri-industripembantu seperti industri pembuatan komponen
kapal.Sebagai langkah pertama untuk menuju kearah pusat Industri
perkapalan ini,maka pemerintah merencanakan dalam waktu dekat ini akan
memperluas PT. IndustriKapal Indonesia ( Persero ) Makassar, agar mampu
membuat dan mereparasi kapal-kapalsampai 500 GT.

2.2 Visi, Misi Strategi PT. Industri Kapal Indonesia (persero) Makassar
2.2.1 Visi Perusahaan
Menjadi pusat pengembangan Industri Maritim dan perkapalan dikawasan
Indonesia timur, serta pusat pengembangan kapal ikan di Indonesia.
2.2.2 Misi Perusahaan
1. Meningkatkan kemampuan perolehan laba dengan cara meningkatkanpenjualan
dan efesiensi di segala bidang.
2. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan budaya perusahaan( Culture
Corporate ) yang sesuai dengan prinsip-prinsip efesiensi.
3. Menjalankan misi pemerintah sebagai pelopor dan penggerakpembangunan
ekonomi, khususnya di bidang maritim atau perkapalan.
2.2.3 Strategi Perusahaan
1. Meningkatkan kemampuan meraih order, baik order bangunan baru,maupun
order reparasi dan order non kapal/steel construction
2. Memberikan pendidikan dan pelatihan di dalam dan di luar negeri
kepadakaryawan sesuai bidangnya.
3. Meningkatkan efesiensi dan pelayanan kepada para pelanggan.
4. Memberikan peluang kepada pengusaha menengah, kecil dan koperasiuntuk
menjadi mitra kerja PT. IKI ( persero ) Makassar.
2.3 Kegiatan Usaha PT. Industri Kapal Indonesia ( Persero )
Untuk mencapai tujuan perusahaan, PT. IKI ( persero ) menjalankan
kegiatanusaha dibidang :

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

1. Produksi
Mengolah dan merakit bahan baku tertentu menjadi kapal, peralatanlepas
pantai, alat apung, peralatan dan perlengkapan kapal lainnya yangterbuat dari
baja, kayu, fiber glass dan lain-lain.
Merawat, mengoperasikan dan konversi ( merubah bentuk dan fungsi )segala
jenis kapal, peralatan lepas pantai serta alat apung jenis lainnya.
Fabrikasi dan perawatan struktur berat, perbengkelan serta permesinanpabrik
dan kegiatan industri lainnya atau sarana produksi dalam seckorindustri
perkapalan dan Industri sejenisnya.
2. Pemberian Jasa
Melaksanakan studi/penelitian pengembangan desaing enginering,
angkutanatau perencanaan pembangunan kapal baru, peralatan lepas pantai, alat
apung,pengerjaan galangan kapal, pegoperasian pabrik, konstruksi,
manajemen,reparasi atau perbaikan, pemeliharaan, latihan pendidikan, konsultasi
dan jasateknis lainnya dalam sektor Industri perkapalan atau Industri lainnya.
3. Perdagangan
Menyelenggarakan kegiatan pemasaran baik dalam maupun luar negeri
yangberhubungan dengan hasil produksi tersebut di atas dan produk-produk
lainnya,serta kegiatan impor barang-barang atau suku cadang antara lain berupa
bahanbaku atau penolong, komponen dan peralatan industri.
4. Usaha Lainnya
Melakukan kegiatan usaha dan lainnya yang berkaitan dengan produksi,
pembelian jasa, perdagangan yang merupakan sarana pelengkap atau penunjang
dalam mencapai tujuan perusahaan.
Dalam pelaksanaan operasinya sesuai dengan SK Direksi No.33/DIRIKI/
KPTS/VII/2001 tanggal 16 juli 2001, PT. IKI ( persero ) mempunyai unit dock
danunit-unit usaha sebagai berikut :
1. Unit Dock dan Galangan Makassar
2. Unit Dock dan Galangan Bitung

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

3. Unit Dock dan Perdagangan Makassar


Pengembangan kapasitas produksi diarahkan untuk menampung
permintaan jasareparasi kapal, maupun pembuatan kapal baru berbagai type dan
ukuran yang semakinmeningkat. Sektor reparasi merupakan sasaran utama
ditujukan kepada kapal-kapalyang berhome base di kawasan timur Indonesia.
Sedangkan pembuatan kapal baru,terutama ditujukan pembuatan kapal type
caraka jayaIII,28Unit Kapal Ikan Mina Jaya300 GRT, kapal penyeberangan, Tug
Boat, Supply Vessel, serta kapal baru yangberukuran sampai dengan 10.000
DWT. Baik pesanan pemerintah, Pihak swasta,maupun ekspor.
2.4 Lokasi, Site dan Lay Out Galangan
2.4.1 Lokasi
Untuk Dock dan galangan makassar terletak di paotere kecamatan Tallo
dibagian Utara Kotamadya Makassar.
2.4.2 Site
Site galangan lantai, dekat dengan pantai, ketinggian pada permukaanlaut
2m2dengan luas area 32000 m2 sangat baik untuk keluar masuknyakapal.
2.4.3 Lay Out Galangan
Seperti kita ketahui bahwa yang di maksudkan dengan lay out adalah tata
letak atau susunan baik untuk perusahaan maupun mesin-mesin serta fasilitas
penunjang lainya dalam suatu proses produksi.
Proses produksi sangat tergantung pada lay out, semakin besar lay outnya
maka semakin lancar proses produksi, oleh sebab itu lay out sangat pentingbagi
perusahaan. Dalam penciptaan lay out yang baik maka banyak persoalanserta hal-
hal penting yang harus di pertimbangkan karena itu PT. IndustriKapal Indonesia
(persero) Makassar sesuai dengan produksinya di bagianperkapalan maka
perusahaan tersebut terletak pada tempat strategi yaitu ditepi pantai tepatnya di
daerah paotere Tallo. Untuk mendapat gambaran yanglebih jelas maka dapat di
lihat pada gambar yang terlampir.Adapun Lay Out galangan ( terlampir )
2.5 Sarana dan Fasilitas Penunjang Galangan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Untuk menjamin kelancaran produksi dan reparasi maka unit dok dan
galanganMakassar dilengkapi dengan fasilitas sebagai berikut :
2.5.1 Kapasitas Docking
Setiap kapal yang telah dikelaskan , baik oleh Biro Klasifikasi Indonesia
( BKI ) maupun Biro Klasifikasi asing pasti akan mengalami surveypengedokan.
Pengedokan kapal merupakan hal yang perlu dilakukan dengantujuan
untukmengetahui kondisi kapal khususnya bagian lambung kapalyang berada
dibawah garis air.
Dok merupakan suatu tempat atau bagian yang disediakan galangan
denganukuran dan kapasitas tertentu yang akan digunakan untuk kenaikan kapal
keatas permukaan air sekaligus menjadi tempat untuk mereparasi
kapal.Berdasarkan proses penaikan kapal keatas permukaan air, dok
dibedakanmenjadi beberapa jenis yaitu Graving dock, Slipway Dock, Floating
dock,Syincrolift dock di mana pada dasarnya semuanya memiliki prinsip
yangsama. Namun jenis dok yang akan dibahas pada laporan ini hanyalah
dokyang terdapat di PT. Industri Kapal Indonesia ( persero ) Makassar
yaitugraving dock, dan slipway dock. Berikut penjelasannya :
1. Graving Dock( Dock Kolam )
Sesuai dengan namanya dok kolam / dok gali atau graving dockmerupakan
suatu jenis dok yang memiliki bentuk seperti kolam yang telahdi gali dengan
ketinggian tertentu. Pada dok kolam terdapat Valve yangberfungsi sebagai pintu /
pengaturan keluar masuknya fluida ( air laut ) kedok kolam. Selain itu, dok ini
juga dilengkapi dengan pompa isap yangdigunakan dalam proses pengeluaran air
laut dari dok kolam menuju ke laut.
Berdasarkan cara pemasangan pintunya, Graving Dock dibedakan atau tigajenis
yaitu :
1. Removable pontoon gate dimana pintu dapat dipindah-pindahkan.
2. Side hinged gate silimar to the one found in ordinary doors merupakandok
yang memiliki pintu samping ( terbuka menyamping ) yangterpasang permanen
pada salah satu dinding dok.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

3. Boto hinged gate merupakan dok yang memiliki pintu bawah (menutupke atas)
yang engselnya terpasang pada bagian bawah dok.
Proses penaikan kapal ke dok adalah sebagian berikut :
a). Sebelum kapal masuk ke dok kolam, ukuran kapal dan ukuran dok
harusdisesuaikan. Oleh karena itu merupakan adanya docking plan.
b). Di dalam dok kolam chair block yang berfungsi sebagai pondasi
untukmenumpu kapal. Penempatan chair block di dalam dok harus di
atursedemikian rupa sehingga dapat ditumpu dengan sempurna
tanpamenyebabkan terjadinya deformasi pada plat alas kapal.
c). Pada kedua sisi dok harus disiapkan tali-tali dan dibantu dengan takaluntuk
keseimbangan kapal agar kapal tersebut tidak miring.
d). Setelah semuanya dipersiapkan, pintu dok dibuka dan kapal mulai
ditarikmasuk kedalam dok dengan menggunakan kapal tunda ( tug boat )
ataudengan mengunakan bantuan windlass/capstan yang telah disediakan.
e). Setelah kapal masuk kedalam dok dan posisi kapal sudah sesuai dengangambar
ada ( docking plan ) maka dengan pintu kolam dok kembali ditutup dan dok
tersebut mulai dikeringkan dengan cara memompa air lautyang berada dalam dok
kolam keluar menuju laut.
f). Menjelang kapal duduk diatas chair block, diadakan pengecekan ulangagar
posisi kapal benar-benar tepat berada diatas chair block ataupondasi sesuai
docking plan.
g). Setelah posisi kapal benar-benar berada di atas chair block, air laut yang
masih berada di dalam dok dipompa keluar sampai dok benar-benarkering.
Proses penurunan kapal dari dok sebagai berikut :

a). Setelah kapal direparasi di atas dok, kapal tersebut dikeluarkandengan cara
membuka valve sehingga air masuk ke dalam dokkolam dan kapal akan
mengapung.
b). Dalam kondisi kapal terapung pintu dok kolam dibuka sehinggaair laut yang
berada di dalam di luar dok memiliki tinggi yangsama.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

c). Setelah kapal akan ditarik keluar dok dengan menggunakan kapaltunda ( Tug
Boat )
2. Slipway Dock( Dok Tarik )
Slipway disebut dok tarik karena proses naik turunnya kapal dokdilakukan
dengan cara lambung kapal ditempatkan pada craddle yangberada diatas rel pada
slipway. Kapal yang berada berada di atas craddle ditarik melalui rel dengan
menggunakan sling yang digerakkan oleh tenagamotor eletrik / winches.
Pengedokan dengan cara slipway utamanyadilakukan pada small craft.
Pemeriksaan kapal pada slipway jarangdigunakan.
Proses penaikan kapal ke dok adalah sebagai berikut :
a. Ukuran dan berat kapal harus disesuaikan dengan ukuran dankapasitas slipway.
Oleh karena itu diperlukan adanya docking plan.
b. Di atas craddle pada spilway terdapat chair block yang berfungsisebagai
pondasi untuk menumpu kapal. Penempatan chair block didalam dok harus di atur
sedemikian rupa sehingga kapal dapatditumpu dengan sempurna tanpa
menyebabkan terjadinya deformasipada plat atas kapal. Jarak antara center block
biasanya tidak lebihdari 1 meter yang terpasang permanen dan letaknya
ditentukanberdasarkan ukuran kapal.
c. Setelah posisi chair block diatur, craddle tersebut diturunkan ke airdengan
kedalamam yang melebihi draft kapal dengan cara mengulurcable lifter yang
digerakkan oleh winch.
d. Kapal kemudian ditunda / di tarik naik ke atas craddle denganmenggunakan
kapal tunda / tug boat.
e. Setelah botton haluan kapal duduk pada center block terdepan, kapalkemudian
di ikat pada kedua sisinya dan craddle ditarik oleh winchsampai kapal yang
berada di atas craddle benar-benar berada di ataspermukaan air laut.
Proses penurunan kapal dari dok sebagai berikut :
a. Setelah kapal selesai direparasi di atas dok, kapal tersebut diturunkandengan
mengulur cable lifter yang digerakkan oleh winch.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

b. Sesaat sebelum semua lambung kapal tercelup ke air, pengikatanpada kedua


sisi kapal di lepaskan dan winch terus mengulur cablelifter sampai semua
lambung kapal tercelup ke dalam air.
c). Pada saat kapal terapung dan sudah lepas dari chair block yangberada di atas
craddle, kapal kemudian di tarik keluar denganmenggunakan tug boat

2.5.2. Fasilitas Bengkel


Bengkel mesin
Bengkel konstruksi ( plater shop )
Bengkel kayu /interior
Bengkel plat
2.5.3. Fasilitas Alat Angkat
Mobil crane/grove 5 unit cap.35 ton
Overhead crane 2 buah
American crane 1 unit cap 200 ton
Stationary crane/coman SA 2 unit cap 60 ton
Port crane/Z com 1 unit cap 50 ton
Forklif/linde5 unit cap 5 ton dan toyota 1 unit cap 3.5 ton
Pick up
Escavator
Speed boat dan kapal keruk
2.5.4. Fasilitas Transfort Dalam Galangan
Fasilitas pergudangan adalah bagian logistik kapal dan peralatan
yangdianjurkan, yang akan dibutuhkan pada bengkel maupun kebutuhan bahan
langsung kekapal.
2.5.5. Perluasan Galangan
Untuk mewujudkan pemerintah dalam menjadikan Makassar sebagai salah
satupusat bidang Industri pada kawasan timur Indonesia, maka mengembangkan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

danperluasan PT. IKI ( persero ) Makassar merupakan salah satu hal yang terkait
didalamnya.
Tindak lanjut dari hal tersebut maka pemerintah dalam hal ini telah
meningkatkankemampuan membuat dan mereparasi kapal-kapal sampai 500 GRT
sebagai tahappertama dan tahap kedua membuat kapal-kapal 5000 GRT.

BAB 3

LANDASAN TEORI

3.1 Reparasi

Sesuai SOLAS Consolidated Edition 2001,di mulai pada Chapter 1


Part B ; Chapter II-1 Part C.D,E ; Chapter II-2 Part A; Chapter IX ;
Apendix, maka semua kapal harus melaksanakan:

a) Perawatan dan Perbaikan Permesinan Kapal


Kapal harus melaksanakan perawatan dan perbaikan permesinan
kapal,dengan tujuan agar kapal tetap selalu dalam kondisi baik selama
kapal beroperasi di laut.
b) Pemeriksaan Berkala dan Survey
Kapal harus melakukan pemeriksaan atau survey secara berkala yang
dilakukan oleh Klasifikasi Internasional atau Klasifikasi Indonesia ( BKI )
c) Sertifikasi
Kapal harus memiliki sertifikat-sertifikat sebagai bukti bahwa kapal,
Nahkoda dan seluruh ABK benar-benar melaksanakan peraturan-peraturan
Pemerintah dan ketentuan-ketentuan dari IMO.

3.1.1 Perawatan dan reparasi kapal

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Reparasi adalah melaukan perbaikan secara cermat pada saat


terjadi kerusakan. Perawatan dan reparasi suatu kapal adalah suatu hal
yang penting karena berpengaruh pada umur kapal itu sendiri,Oleh
karena itu kita harus mengetahui faktor-faktor apa saja yang
menyebabkan kerusakan pada kapal baru pengoperasian kapal
(eksploitasi kapal) desain kontruksi.
1. Perawatan terencana

Dalam perawatan terencana suatu peralatan akan mendapat giliran


perbaikan sesuai dengan interval waktu yang telah ditentukan
sedimikian rupa sehingga kerusakan besar dapat di hindari. Perawatan
terencana (Planned Maintenance) terbagi menjadi
preventivemaintenance dan corrective maintenance. Perawatan
pencegahan (preventive maintenance) adlah kegiatan pemeliharaan dan
perawatan yang dilakukan untuk mencegah timbulnya kerusakan-
kerusakan yang tidak terduga dan menemukan kondisi atau keadaan
yang dapat menyebabkan peralatan produksi mengalami kerusakan
pada waktu digunakan dalam proses produksi.

Perawatan korektif (corrective maintenance) adalah kegiatan


pemeliharaan dan perawatan yang dilakukan setelah terjadi kerusakan
atau selain pada fasilitas atau peralatan yang di temukan selama masa
waktu preventive maintenance.

2. Reparasi tak terjadwal


Reparasi tak terjadwal ialah reparasi yang sebelumnya tidak pernah
di rencanakan atau di program tetapi membutuhkan perhatian segera
dan harus di tambahkan ke terintegrasi dengan atau diganti untuk beban
kerja sebelumnya di jadwalkan.
3. Deactivation/serapping
Serapping merupakan kapal tua atau kapal bekas yang tidak dapat
beroperasi lagi yang di jual kepada penada untuk melucuti bagian

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

bagian dan menjual kembali besi pembektuknya saat harga sewa kapal
turun, nilai penjualan sisa kapal ini akan lebih tinggi dari nilai jual
kapal itu sendiri, terutama jika kapal itu membutuhkan biaya lebih
tinggi untuk biaya survey khusus.
Biro Klasifikasi Indonesia (BKI) mensyaratkan poros baling-baling
harus dicabut dan di periksa pada waktu 3 tahun untuk sistem poros
dengan peleumasan air laut dan pada selang waktu 5 tahun untuk sistem
pada poros pelumasan minyak. Pemeriksaan di lakukan untuk
memastikan kondisi poros dalam keadaan baik,atau dapat di lakukan
penggantian pada beberapa komponen jika sudah tidak lagi memenuhi
syarat minimum yang di tentukan oleh kelas, atau di anggap sudah tidak
layak pakai.
Untuk melakukan inspeksi yang mendetail terhadap sistem poros
baling-baling, maka sistem tersebut harus di buka secara keseluruhan
atau lebih di kenal dengan istilah suvey pencabutan poros. Proses
pencabutan dan pemeriksaan poros propeller menjadi salah satu
penyebab tingginya maintenance cost yang harus di keluarkan oleh
pihak pemilik kapal. Hal ini di sebabkan karena selain di perlukan biaya
untuk melakukan pencabutan, juga kapal harus melakukan proses
docking sebelum poros dapat di cabut.Untuk melalukan penghematan
biaya maka pada umumnya proses pencabutan poros dilakukan
bersamaan dengan ketentuan survey docking yang di keluarkan oleh
kelas. Sehingga berbagai komponen yang lain pun ikut di periksa.
Namun perawatan pada sistem ini tetap menjadi salah satu sumber
pengeluaran terbesar di msebankan oleh mahalnya harga dari
komponen-komponen yang terpasang di dalamnya.
Selang waktu yang di tentukan oleh kelas konstan,yaitu 3 tahun
untuk sistem poros tunggal dan empat tahun untuk sistem poros
jamak,serta lima tahun untuk menunjukkan bahwa jam operasional dari
tiap kapal berbeda-beda sehingga menyebabkan adanya perbedaan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

tingkat keandalan tiap poros baling-baling antara kapal yang satu dan
kapal yang lainnya pada satu sisi jika jika di lakukan docking dapat
menimbulkan tambahan biaya perawatan. Sedangkan di sisi lain jika
tidak dilakukan pemeriksaan kondisi poros karenapengacu pada interval
waktu yang ditentukan Biro klasifikasi (antara 3 sampai 5 tahun)
sedangkan jam operasional kapal tinggi, maka akan mengurangi tingkat
keandalan dari sistem poros sehingga rentan terhadap kerusakan.

3.1.2 Definisi propeller dan poros propeller


Propeller(baling-baling) adalah kitiran untuk menjalankan kapal.
Kitiran ini memindahkan tenaga dengan mengkonvensi gerakan rotasi
menjadi gaya dorong untuk menggerakkan sebuah kendaraan seperti
kapal untuk melalui suatu massa seperti air, dengan memutar dua atau
lebih bilah kembar dari sebuah propeller berperan sebagai sayap
berputar dan memproduksi gaya yang mengaplikasikan prinsip
Bernoulli dan hukum gerak newton, menghasilkan sebuah perbedaan
tekanan udara permukaan dapan dan belakang bilah tersebut.

3.2 Analisa Keselamatan Kerja (Job Safety Analysis)


Analisa Keselamatan Kerja (Job Safety Analysis) merupakan analisa
pengerjaan, bahaya resiko dan tindakan yang harus di persiapkan dan
dikerjakan untuk memastikan bahwa pekerjaan dapat dilaksanakan dengan
selamat,lancar,aman dan baik dan sesuai dengan yang direncanakan.
Job Safety Analysis bertujuan untuk mendapatkan prinsip-prinsip umum
melalui penyelidikan pemeriksaan,penelitian, dan pengolahan yang selanjutnya
dipakai dalam menentukan metode perawatan dan perbaikan mesin kapal
dengan benar.
Penyelidikan secara umum dapat dibedakan menurut kegunaannya dan
profesionalisme dari para pelaku-pelakunya yaitu
1) Penyelidikan Murni

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Penyelidikan murni/dasar/fundamental adalah penyelidikan dengan


tujuan menemukan prinsip-prinsip atau generalisasi yang dibutuhkan
untuk merumuskan teori atau dasar-dasar pemukiran ilmiah

2) Peneyelidikan Operasional
Penyelidikan operasional juga disebut action research yang
bertujuan mencari satu dasar pengetahuan teknis untuk bertindak
memperbaiki sesuatu situasi secara terbatas.
Berhasil atau tidaknya perawatan atau perbaikan,juga di pengaruhi
oleh kemampuan Masinis kapal atau Team Work dalam mendapatkan
nilai-nilai pengalaman yang diserap dalam pengalamannya dilapangan di
kapal.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

BAB 4
METODOLOGI

4.1 Gambaran umum pekerjaan reparasi

4.1.1 Gambaran umum pekerjaan reparasi poros propeller


Dari peraturan klasifikasi dan survey jilid 1 halaman 6/44
B1.4 edisi 2012 dijelaskan untuk mempertahankan kelas,sevey
priodik,dan perbaikan pada poros baling-baling dan tube shaft,
baling-baling bebas berputar dan sisten lainnya harus
dilakukan.Poros yang telah lama di gunakan harus di rawat,untuk
itu poros tersebut harus dilepas dulu dari dudukannya untuk di
bawa dibengkel mekanik dan dilakukan perawatan, tahapan proses
pekerjaan reparasi dan perawatan poros propeller adalah sebagai
berikut.
1. Pencabutan poros propeller
Adapun cara untuk melepas poros propeller dengan cara
menggunakan peralatan hoist/tackle crane,gantry crane 25
ton,tali,tangga bantu tau peranca dan kunci pas. Pelepasan
sambungan poros baling-baling dengan flens kopling yang
terdapat pada gear box di kamar mesin. Dilakukan dengan
melepas baut flens,umur dan pasak ( key) penghubung. Poros
baling-baling terdiri dari dua bagian yaitu intermediette shaft
(poros antara) dan tail shaft ( shaft yang terdapat propeller ).
Hoist dipasang pada bul-bul kupingan di buritan dengan posisi
sebelah belakang,kanan dan kiri. Tali diikat simpul pada poros
propeller yang terlihat. Dihubungkan dengan masing-masing
rantai hoist. Hoist pada bagian dibelakang dikencangkan
sehingga secara perlahan poros tertarik keluar dari stern tube-
nya, Poros belahan diangkat perlahan ke lantai dock dengan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

gantry crane dan diberi bantalan balok kayu lalu diangkat


dengan forklit truck ke bengkel mekanik.

2. Pemasangan Propeller

Peralatan yang digunakan : tali, hammer, kunci L,

kunci pas baut propeler, brander potong, kunci ring.

Proses pengerjaan : Tali diikat pada propeller dan ditarik

menuju poros propeller. Propeller ditarik sampai terpasang

dengan baik pada porosnya, demikian juga dengan pasak/spee-

nya. Poros didorong sampai ujung poros masuk ke dalam poros

propeler. Baut dipasang dan dikuatkan dengan memasang

baut-baut penguatnya dan dikuatkan lagi dengan mengikat

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

bonet penutup propeller dengan baut pengikatnya sebanyak 10

buah.

3. Perbaikan dan pengelasan propeller

Baik untuk propeler yang sudah mengalami kerusakan

atau belum , harus selalu dilakukan perawatan agar propeler

dapat bekerja secara maksimal. Salah satu cara untuk

perawatan dan perbaikan popeler adalah dengan pengelasan.

Tentu pengelasan harus dilakukan dengan baik, faktor yang

mempengaruhi adalah teknik pengelasan, material, dan

penmilihan kawat las. Kawat las yng tepat untuk perbaikan

propeler ataupun mesin lain adalah kawat las EDZONA. Kawat

las EDZONA produk kawat las switzerland tampil dengan

kelengkapan tipe, material terbaik, pelayanan yang cepat dan

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

memberikan garansi. Dan Diameter kawat las tersebut : 2,6 &

3,20 4,00.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

BAB 5
PENUTUP
1.1 Kesimpulan
Dari hasil pembahasan yang telah diuraikan pada lab sebelumnya maka
dapat di simpulkan bahwa tahap pengerjaan reparasi poros propeller di PT.
Industri Kapal Indonesia ( persero ) Makassar adalah sebagai berikut:
Pencabutan poros propeller dari kapal lalu dibawa ke bengkel mekanik
Pembersihkan poros propeller di mesin bubut
Pemeriksaan kelurusan poros propeller
Pengujian colour check
Pemindahan dan pemasangan poros propeller kembali ke kapal semula
1.2 Saran
Hasil laporan ini bisa di jadikan referensi penjadwalan reparasi propeller
dan poros propeller
Selanjutnya dapat di lakukan penelitian pekerjaan reparasi kapal lain.

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2011. Laporan Kerja Praktek PT. Industri Kapal Indonesia (persero)
Makassar.Universitas Muslim Indonesia.
https://www.academia.edu/24422228/LAPORAN_KERJA_PRAKTEK_PT.
INDUSTRI_KAPAL_INDONESIA_Persero_MAKASSAR
Anonim. 2007 . Laporan Kerja Praktek. Universitas Hasanuddin, Makassar: 2007.
Redaksi Pubindo. PT. IKI Makassar. (http:www.pubinfo.id/instansi-438-ikipt-
industri kapal-indonesia-persero.htmlDiakses tanggal 3 juli 2016 )
Rivai,Anton.2011.PorosPropellerKapal.http:/antonrivai.blogspot.co.id/2011/12/por
os-propeller-kapal.html. Diakses tanggal 3 juli 2016)
TB. Prima Star 19. 2012. Perawatan dan Perbaikan Mesin Kapal.
(http://primastar19.blogspot.co.id/2012/07/perawatan-dan-perbasesuai-dengan-
aturan.html.Diakses 24 Agustus 2016

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

LAMPIRAN

DOKUMENTASI KEGIATAN

1.1 Pemberian Kuningan Pada Impeller

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

1.2 Pengelasan dan perbaikan pada nossel kapal

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

1.3 Pembersihan karatan pada baling-baling kapal

1.4 Baling-baling pada kapal

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21


LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
PT. INDUSTRI KAPAL INDONESIA (PERSERO)
MAKASSAR

Teknik Mesin Universitas Muslim Indonesia 21