Anda di halaman 1dari 25

Peranan Etika dalam Dunia Modern

May 31st, 2010 Related Filed Under

Peranan etika dalam dunia modern menyababkan adanya pluralism moral. Timbulnya masalah-masalah
etis batu, seperti seorang pengusaha saos yang lebih mementingkan uang dibanding dengan memikirkan
nasib para konsumen saos yang akan merasakan akibat saos yang dibuat secara curang. Masalah seperti
ini muncul karena tidak adanya etika yang baik dari seorang pengusaha saos uang menyalahgunakan
pengembangan teknologi. Masalah masalah seperti ini menjadi tantangan bagi agamawan, karena
masalah masalah tersebut berkaitan dengan moral dan ajaran agama.
Etika perlu dibedakan dari moral. Ajaran moral memuat pandangan tentang nilai dan norma moral yang
terdapat pada sekelompok manusia. Ajaran moral mengajarkan bagaimana orang harus hidup. Ajaran
moral merupakan rumusan sistematik terhadap anggapan tentang apa yang bernilai serta kewajiban
manusia.
Etika merupakan ilmu tentang norma, nilai dan ajaran moral. Etika merupakan filsafat yang
merefleksikan ajaran moral. Pemikiran filsafat mempunyai 5 ciri khas yaitu bersifat rasional, kritis,
mendasar, sistematik dan normatif (tidak sekadar melaporkan pandangan moral melainkan menyelidiki
bagaimana pandangan moral yang sebenarnya).
Pluralisme moral diperlukan karena:
1. pandangan moral yang berbeda-beda karena adanya perbedaan suku,daerah budaya dan agama yang
hidup berdampingan;
2. modernisasi membawa perubahan besar dalam struktur dan nilai kebutuhan masyarakat yang akibatnya
menantang pandangan moral tradisional;
3. berbagai ideologi menawarkan diri sebagai penuntun kehidupan, masing-masing dengan ajarannya
sendiri tentang bagaimana manusia harus hidup.
Etika sosial dibagi menjadi:
Sikap terhadap sesama;
Etika keluarga;
Etika profesi, misalnya etika untuk dokumentalis, pialang informasi;
Etika politik;
Etika lingkungan hidup; serta
Kritik ideologi.
Moralitas
Ajaran moral memuat pandangan tentang nilai dan norma moral yang terdapat di antara sekelompok
manusia. Adapun nilai moral adalah kebaikan manusia sebagai manusia.
Norma moral adalah tentang bagaimana manusia harus hidup supaya menjadi baik sebagai manusia. Ada
perbedaan antara kebaikan moral dan kebaikan pada umumnya. Kebaikan moral merupakan kebaikan
manusia sebagai manusia sedangkan kebaikan pada umumnya merupakan kebaikan manusia dilihat dari
satu segi saja, misalnya sebagai suami atau isteri.
Moral berkaitan dengan moralitas. Moralitas adalah sopan santun, segala sesuatu yang berhubungan
dengan etiket atau sopan santun. Moralitas dapat berasal dari sumber tradisi atau adat, agama atau sebuah
ideologi atau gabungan dari beberapa sumber.
Pluralisme moral
Etika bukan sumber tambahan moralitas melainkan merupakan filsafat yang mereflesikan ajaran moral.
Pemikiran filsafat mempunyai lima ciri khas yaitu rasional, kritis, mendasar, sistematik dan normatif.
Rasional berarti mendasarkan diri pada rasio atau nalar, pada argumentasi yang bersedia untuk
dipersoalkan tanpa perkecualian. Kritis berarti filsafat ingin mengerti sebuah masalah sampai ke akar-
akarnya, tidak puas dengan pengertian dangkal. Sistematis artinya membahas langkah demi langkah.
Normatif menyelidiki bagaimana pandangan moral yang seharusnya.
Sumber tulisan ini :
Daftar IsiI.Pengertian Etika
Profesi.............................................................................2 1.1Pengertian Etika dan Etika
Profesi........................................................2 1.2Etika dan
Estetika.................................................................................2 1.3Etika dan
Etiket...................................................................... ..............2II.Peranan Etika dalam
Dunia Modern...........................................................4 III.Etika Pemanfaatan Teknologi
Informasi...................................................5

I.

Pengertian Etika Profesi

I.1

Pengertian Etika dan Etika Profesi

K a t a e t i k ( a t a u e t i k a ) b e r a s a l d a r i k a t a e t h o s ( b a h a s a Y u n a n i ) yang berarti
karakter, watak kesusilaan atau adat. Sebagai suatus u b y e k , e t i k a a k a n b e r k a i t a n
d e n g a n k o n s e p y a n g d i m i l i k i o l e h individu ataupun kelompok untuk menilai apakah tindakan-
tindakany a n g t e l a h d i k e r j a k a n n y a i t u s a l a h a t a u b e n a r , b u r u k a t a u b a i k . Menurut
Martin [1993], etika didefinisikan sebagai the disciplinewhich can act as the performance
index or reference for our controlsystem. Etika adalah refleksi dari apa yang disebut dengan
self control, karena segala sesuatunya dibuat dan diterapkan dari danuntuk kepentingan kelompok
sosial(profesi) itu sendiri.K e h a d i r a n o r g a n i s a s i p r o f e s i d e n g a n p e r a n g k a t
b u i l t - i n mechanism berupa kode etik profesi dalam hal ini jelas
a k a n diperlukan untuk menjaga martabat serta kehormatan profesi, dand i s i s i l a i n
m e l i n d u n g i m a s y a r a k a t d a r i s e g a l a b e n t u k penyimpangan
maupun penyalah-gunaan keahlian (Wignjosoebroto,1999).S e b u a h p r o f e s i h a n y a d a p a t
m e m p e r o l e h k e p e r c a y a a n d a r i masyarakat, bilamana dalam diri para elit profesional
tersebut adak e s a d a r a n k u a t u n t u k m e n g i n d a h k a n e t i k a p r o f e s i p a d a
s a a t mereka ingin memberikan jasa keahlian profesi kepada masyarakatyang memerlukannya.

I.2

Etika dan Estetika

Etika disebut juga filsafat moral adalah cabang filsafat yangb e r b i c a r a


t e n t a n g p r a x i s ( t i n d a k a n ) m a n u s i a . E t i k a t i d a k mempersoalkan
keadaan manusia, melainkan mempersoalkan b a g a i m a n a m a n u s i a h a r u s
b e r t i n d a k . T i n d a k a n m a n u s i a i n i ditentukan oleh bermacam-macam norma.Norma
ini masih dibagi lagi menjadi norma hukum, norma moral,norma agama dan norma sopan santun.
Norma hukum berasal darih u k u m d a n p e r u n d a n g - u n d a n g a n , n o r m a a g a m a
b e r a s a l d a r i agama sedangkan norma moral berasal dari suara batin. Norma

sopan santun berasal dari kehidupan sehari-hari sedangkan normamoral berasal dari etika.

I.3

Etika dan Etiket

Etika (ethics) berarti moral sedangkan etiket (etiquette) berartisopan santun. Persamaan
antara etika dengan etiket yaitu:

E t i k a d a n e t i k e t m e n y a n g k u t p e r i l a k u m a n u s i a . I s t i l a h tersebut
dipakai mengenai manusia tidak mengenai binatangkarena binatang tidak mengenal etika maupun
etiket.

Kedua-duanya mengatur perilaku manusia secara normatif a r t i n y a m e m b e r i n o r m a


b a g i p e r i l a k u m a n u s i a d a n d e n g a n demikian menyatakan apa yag harus dilakukan dan apa
yangtidak boleh dilakukan. Justru karena sifatnya normatif makakedua istilah tersebut sering
dicampuradukkan.

Perbedaan antara etika dengan etiket

1.

Etiket menyangkut cara melakukan perbuatan manusia. Etiket m e n u n j u k k a n c a r a


y a n g t e p a t a r t i n y a c a r a y a n g d i h a r a p k a n serta ditentukan dalam sebuah
k a l a n g a n t e r t e n t u . E t i k a t i d a k terbatas pada cara melakukan sebuah perbuatan, etika
memberinorma tentang perbuatan itu sendiri. Etika menyangkut masalaha p a k a h s e b u a h
p e r b u a t a n b o l e h d i l a k u k a n a t a u t i d a k b o l e h dilakukan.

2.

Etiket hanya berlaku untuk pergaulan.Etika selalu berlaku walaupun


t i d a k a d a o r a n g l a i n . B a r a n g y a n g d i p i n j a m h a r u s dikembalikan walaupun
pemiliknya sudah lupa.

3.

Etiket bersifat relatif. Yang dianggap tidak sopan dalam sebuahk e b u d a y a a n , d a p a t


saja dianggap sopan dalam kebudayaanl a i n . E t i k a j a u h l e b i h
a b s o l u t . P e r i n t a h s e p e r t i j a n g a n berbohong, jangan
m e n c u r i m e r u p a k a n p r i n s i p e t i k a y a n g tidak dapat ditawar-tawar.4 . E t i k e t h a n y a
m e m a d a n g m a n u s i a d a r i s e g i l a h i r i a h s a j a sedangkan etika
memandang manusia dari segi dalam. Penipum i s a l n y a t u t u r k a t a n y a l e m b u t ,
memegang etiket namunmenipu. Orang dapat m em egang
e t i k e t n a m u n m u n a f i k sebaliknya seseorang yang berpegang pada etika tidak
mungkinmunafik karena seandainya dia munafik maka dia tidak bersikape t i s . O r a n g y a n g
b e r s i k a p e t i s a d a l a h o r a n g y a n g s u n g g u h - sungguh baik.

I I . P e r a n a n E t i k a d a l a m D u n i a M o d e r n Peranan etika
d a l a m d u n i a m o d e r n m e n y a b a b k a n a d a n y a pluralism moral. Timbulnya
m a s a l a h - m a s a l a h e t i s b a t u , s e p e r t i seorang pengusaha saos yang lebih mementingkan uang
dibandingd e n g a n m e m i k i r k a n n a s i b p a r a k o n s u m e n
s a o s y a n g a k a n merasakan akibat saos yang dibuat secara curang. Masalah sepertii n i
m u n c u l k a r e n a t i d a k a d a n y a e t i k a y a n g b a i k d a r i s e o r a n g pengusaha saos
uang menyalahgunakan pengembangan teknologi.Masalah masalah seperti ini menjadi
tantangan bagi agamawan,k a r e n a m a s a l a h m a s a l a h t e r s e b u t b e r k a i t a n d e n g a n
m o r a l d a n ajaran agama.E t i k a p e r l u d i b e d a k a n d a r i m o r a l . A j a r a n
m o r a l m e m u a t pandangan tentang nilai dan norma moral yang
t e r d a p a t p a d a sekelompok manusia. Ajaran moral mengajarkan bagaimana orang harus
hidup. Ajaran moral merupakan rumusan sistematik terhadapanggapan tentang apa yang bernilai serta
kewajiban manusia.E t i k a m e r u p a k a n i l m u t e n t a n g n o r m a , n i l a i d a n a j a r a n
moral.E t i k a m e r u p a k a n f i l s a f a t y a n g m e r e f l e k s i k a n a j a r a n
m o r a l . P e m i k i r a n f i l s a f a t m e m p u n y a i 5 c i r i k h a s y a i t u b e r s i f a t r a s i o n a l , kritis,
mendasar, sistematik dan normatif (tidak sekadar melaporkanp a n d a n g a n m o r a l m e l a i n k a n
m e n y e l i d i k i b a g a i m a n a p a n d a n g a n moral yang sebenarnya).

Pluralisme moral diperlukan karena:


1.

pandangan moral yang berbeda-beda karena adanya perbedaansuku,daerah budaya dan agama yang
hidup berdampingan;

2.

modernisasi membawa perubahan besar dalam struktur dan nilaikebutuhan masyarakat yang
akibatnya menantang pandanganmoral tradisional;

3.

berbagai ideologi menawarkan diri sebagai penuntun kehidupan,masing-masing dengan ajarannya


sendiri tentang bagaimanamanusia harus hidup.Etika sosial dibagi menjadi: S i k a p
terhadap sesama; E t ik a k e lua r g a ; Etika profesi, misalnya
e t i k a u n t u k d o k u m e n t a l i s , p i a l a n g informasi;

E t ik a p o l i t i k ; Etika lingkungan hidup; serta K r i t i k i d e o l o g i .

Moralitas

Ajaran moral memuat pandangan tentang nilai dan norma moralyang terdapat di antara
sekelompok manusia. Adapun nilai moral adalah kebaikan manusia sebagai manusia.Norma
moral adalah tentang bagaimana manusia harus hidups u p a y a m e n j a d i b a i k
s e b a g a i m a n u s i a . A d a p e r b e d a a n a n t a r a kebaikan moral dan kebaikan pada
u m u m n y a . K e b a i k a n m o r a l merupakan kebaikan manusia sebagai manusia sedangkan
kebaikanpada umumnya merupakan kebaikan manusia dilihat dari satu segisaja, misalnya sebagai suami
atau isteri.M o r a l b e r k a i t a n d e n g a n m o r a l i t a s . M o r a l i t a s a d a l a h
sopansantun, segala sesuatu yang berhubungan dengan etiket
a t a u sopan santun. Moralitas dapat berasal dari s umber tradisi ataua d a t , a g a m a a t a u
s e b u a h i d e o l o g i a t a u g a b u n g a n d a r i b e b e r a p a sumber.

Pluralisme moral

Etika bukan sumber tambahan moralitas melainkan merupakanf i l s a f a t y a n g


mereflesikan ajaran moral. Pemikiran filsafatm em puny ai lim a
c i r i k h a s y a i t u r a s i o n a l , k r i t i s , m e n d a s a r , sistematik dan
normatif.Rasional berarti mendasarkan diri pada rasio atau nalar, padaargumentasi yang
bersedia untuk dipersoalkan tanpa perkecualian.Kritis berarti filsafat ingin mengerti sebuah masalah
sampai ke akar-akarnya, tidak puas dengan pengertian dangkal. Sistematis artinyamembahas langkah
demi langkah. Normatif menyelidiki bagaimanapandangan moral yang seharusnya.

III.Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi


Menjalani profesi dibidang IT, banyak orang yang melakukannya. Tapi bagaimana menjadi
seorang profesional IT sendiri, masih banyak yang belum menjalaninya.

IT adalah ladang kerja yang saat ini mulai dilirik oleh pencari
k e r j a . Maraknya lembaga pelatihan dan pendidikan formal maupun non-formalyang
mendidik dan menghasilkan lulusan di bidang IT, adalah salah satucontoh makin digemarinya
lahan kerja yang satu ini. Meski boleh dibilangtidak murah namun banyak lulusan SMU/sederajat yang
akhirnya memilihpendidikan lanjutan di bidang IT. Berikut adalah dampak
pemanfaatanteknologi informasi yang kurang tepat sebagai berikut (I Made Wiryana):

Rasa takut;

Keterasingan;

Golongan miskin informasi dan minoritas;

Pentingnya individu;

T i n g k a t k o m p l e k s i t a s s e r t a k e c e p a t a n y a n g s u d a h t i d a k d a p a t ditangani;

Makin rentannya organisasi;

Dilanggarnya privasi;

Pengangguran dan pemindahan kerja;

Kurangnya tanggung jawab profesi;


Kaburnya citra manusia.Adapun beberapa langkah untuk menghadapi dampak pemanfaatan Teknologi
Informasi (menurut I Made Wiryana), yaitu :

a)

Desain yang berpusat pada manusia;b ) D u k u n g a n o r g a n i s a s i ; c ) P e r e n c a n a a n


pekerjaan;d ) P e n d i d i k a n ; e)Umpan balik dan imbalan;f)Meningkatkan
kesadaran publik;g)Perangkat hukum;h)Riset yang maju.

Hak Sosial dan Komputer

(Deborah Johnson) :

1.

Hak atas akses komputer, yaitu setiap orang berhak untukmengoperasikan komputer dengan tidak harus
memilikinya. Sebagai

contoh belajar tentang komputer dengan memanfaatkan softwareyang ada;

2.

Hak atas keahlian komputer, pada awal komputer dibuat, terdapatkekawatiran yang luas terhadap
masyarakat akan terjadinyapengangguran karena beberapa peran digantikan oleh komputer. Tetapi
pada kenyataannya dengan keahlian di bidang komputer dapatmembuka peluang pekerjaan yang lebih
banyak;

3.

Hak atas spesialis komputer, pemakai komputer tidak semuamenguasai akan ilmu yang terdapat pada
komputer yang begitubanyak dan luas. Untuk bidang tertentu diperlukan spesialis bidangkomputer,
seperti kita membutuhkan dokter atau pengacara;4.Hak atas pengambilan keputusan komputer,
meskipun masyarakattidak berpartisipasi dalam pengambilan keputusan mengenaibagaimana
komputer diterapkan, namun masyarakat memiliki haktersebut.

Hak atas Informasi

(Richard O. Masson) :

1.

Hak atas privasi, sebuah informasi yang sifatnya pribadi baik secaraindividu maupu dalam suatu
organisasi mendapatkan perlindunganatas hukum tentang kerahasiannya;
2.

Hak atas Akurasi. Komputer dipercaya dapat mencapai tingkat akurasiyang tidak bisa dicapai oleh sistem
nonkomputer, potensi ini selaluada meskipun tidak selalu tercapai;

3.

Hak atas kepemilikan. Ini berhubungan dengan hak milik intelektual,umumnya dalam bentuk program-
program komputer yang denganmudahnya dilakukan penggandaan atau disalin secara ilegal. Ini
bisadituntut di pengadilan;

4.

Hak atas akses. Informasi memiliki nilai, dimana setiap kali kita akanmengaksesnya harus melakukan
account atau izin pada pihak yangmemiliki informasi tersebut. Sebagai contoh kita dapat membaca data-
data penelitian atau buku-buku online di Internet yang harus bayaruntuk dapat mengaksesnya.

Kontrak Sosial Jasa Informasi

? Komputer tidak akan digunakan dengan sengaja untuk mengganguprivasi orang;? Setiap ukuran akan
dibuat untuk memastikan akurasi pemroses data;? Hak milik intelektual akan dilindungi.

IV.

Etika Profesi Dibidang Teknologi Informasi

Secara umum pekerjaan dibidang teknologi informasi setidaknya terbagidalam 4 kelompok :

1.

Kelompok Pertama, adalah mereka yang bergelut didunia perangkat lunak (Software),
database maupun system aplikasi.

2.

Kelompok Kedua, adalah mereka yang bergelut dengan perangkat keras(Hardware)

3.

Kelompok Ketiga, adalah mereka yang berkecimpung dalam operasionalsystem informasi.

4.

K e lo m po k K e e m p at , a da la h m e re k a y an g
b e r k e c i m p u n g d i pengembangan bisnis teknologi informasi.M e n g i n g a t p e n t i n g n y a
teknologi informasi bagi pembangunan bangsamaka pemerintah pun merasa
p e r l u m e m b u a t s t a n d a r i s a s i p e k e r j a a n dibidang teknologi informasi bagi pegawainya.
Institusi pemerintah telahmulai melakukan klasifikasi pekerjaan dalam bidang teknologi sejak
1992,bagaimanapun juga klasifikasi pekerjaan ini mungkin masih belum
dapatm e n g a k o m o d a s i k l a s i f i k a s i p e k e r j a a n p a d a t e k n o l o g i i n f o r m a s i
secaraumum. Terlebih lagi, deskrepsi tentang pekerjaan setiap
k l a s i f i k a s i pekerjaan masih kurang jelas dalam membedakan setiap sel pekerjaan.Pegawai Negeri
Sipil yang bekerja dibidang teknologi informasi, disebut juga sebagai pranata komputer.
Pranata komputer adalah pegawai negerisipil yang diberi tugas, wewenang, tanggung jawab
serta hak membuat,m e r a w a t , d a n m e n g e m b a n g k a n s y s t e m , d a n a t a u s e b a g a i
p e n g o l a h a n data dengan komputer.P e n g a n g k a t a n P e g a w a i N e g e r i S i p i l d a l a m j a b a t a n
p r a n a t a c o m p u t e r ditetapkan oleh Menteri, Jaksa Agung Pimpinan Lembaga
PemerintahanNondepartemen dan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I.P e g a w a i N e g e r i S i p i l
y a n g d i a n g k a t u n t u k p e r t a m a k a l i d a l a m j a b a t a n pranata computer harus memnuhi
syarat-syarat sebagai berikut :Bekerja pada satuan organisasi instansi pemerintah dan
bertugaspokok membuat, memelihara dan mengembangkan system danatau program pengolahan
data dengan computer. B e r i j a s a h s e r e n d a h - r e n d a h n y a S a r j a n a M u d a ( S 1 ) a t a u
D i p l o m a Tiga (D3). M e m i l i k i p e n d i d i k a n a t a u m e m p u n y a i p e n g a l a m a n
m e l a k u k a n kegiatan dibidang computer.

M e m i l i o k i p e n g e t a h u a n a t a u p e n g a l a m a n d a l a m b i d a n g t e r t e n t u yang
berhubungan dengan bidang computer. S e t i a p u n s u r p e n i l a i a n
p e l a k s a n a a n p e k e r j a a n s e k u r a n g - kurangnya bernilai baik.Sesuai tugas,
tanggung jawab serta nilai-nilai profesionalisme yangh a r u s d i m i l i k i t e r d a p a t j e n j a n g
dan pangkat pranata computer. Untuk tetap berada pada jalur profesionalitas,
pemerintah juga menetapkanb a h w a p r a n a t a c o m p u t e r h a r u s d a p a t
m e n g u m p u l k a n a n g k a k r e d i t minimal. Pembebasan dari jabatan pranata computer
ditetapkan dengankeputusan pejabat yang berwenang mengangkat dan
memberhentikanpejabat pranata computer atau pejabat lain yang ditunjuknya.P e j a b a t p r a n a t a
computer diberhentikan dari jabatannya, apabila p e j a b a t p r a n a t a
c o m p u t e r y a n g t e l a h d i b e b a s k a n s e m e n t a r a d a r i jabatannya
sebagaimana dimaksudkan dalam angka IX angka 2 huruf a.surat edaran bersama ini tidak
dapat mengumpulkan angka kredit yangdiprsyaratkan dalam waktu 3 tahun setelah pembebasan
sementara.S e l a i n i t u , p e j a b a t p r a n a t a c o m p u t e r j u g a d a p a t d i b e r h e n t i k a n
d a r i jabatannya, apabila pejabat tersebut dijatuhi hukuman disiplin PegawaiNegeri Sipil
berdasarkan peraturan pemerintah No.30 Tahun 1980 dengantingkat hukumandisiplin berat yang
telah mempunyai kekuatan hokum yang tetap.Profesionalisme harus dipandang sebagai proses
yang terus menerus.D a l a m p r o s e s i n i p e n d i d i k a n p r a j a b a t a n t e r m a s u k d a l a m
penataran,p e m b i n a a n d a r i o r g a n i s a s i p r o f e s i d a n t e m p a t k e r j a ,
p e n g h a r g a a n masyarakat terhadap profesi, penegakan kode etik profesi,
sertifikasi,peningkatan kualitas pekerja, imbalan, dan sebagainya, secara bersama-s a m a
m e n e n t u k a n p e n g e m b a n g a n p r o f e s i o n a l i s m e p e k e r j a d i b i d a n g teknologi
informasi.Bidang teknologi informasi tergolong bidang baru dibandingkan denganb i d a n g -
b i d a n g p e k e r j a a n l a i n n y a . H a l i n i m e n y e b a b k a n t e r j a d i n y a kelangkaan
sumber daya manusia dan tenaga kerja dibidang ini. Untukmengatasi kelangkaan tenaga
kerja tersebut perlu dilakukan langkah-langkah terpadu untuk mempersiapkan sumber
daya manusia dibidangt e r s e b u t s e j a k d i n i . A p a l a g i I n d o n e s i a y a n g d i k e n a l
s e b a g a i p e n g i r i m tenaga kerja ke luar negeri, memiliki potensi untuk mengirimkan
tenagakerja terlatih.Beberapa hal yang dilakukan di Indonesia antara lain adalah membukaberbagai
program pendidikan di bidang teknologi informasi, selain tingkatp e n d i d i k a n f o r m a l ,
diperlukan juga kegiatan-kegiatan pendidikan

nonformal seperti missal kursus-kursus bidang TI, sampai pada sertifikasi. T e t a p i , p e n d i d i k a n


dalam bentuk training umumnya biayanya cukup m a h a l . O l e h k a r e n a i t u
d i k e m b a n g k a n p a k e t - p a k e t p e l a t i h a n y a n g terjangkau. Dalam hal ini, peran
pemerintah sangat diperlukan dalam rangka membantu proses pendidikan tersebut dari sisi
pengurangan biayapendidikan maupun penambahan fasilitas yang lebih memadai.Sertifikasi
merupakan salah satu cara untuk melakukan standarisasi s e b u a h p r o f e s i . A t a u p a l i n g
t i d a k , s e r t i f i k a s i m e r u p a k a n l a m b a n g d a r i sebuah profesionalisme.Standarisasi dan
sertifikasi dapatdilakukan oleh badan-badan resmi yangditunjuk pemerintah atau dilakukan juga
oleh industri secara langsungatau yang disebut vendor certification, memang industrilah
yang lebihm e n g e t a h u i k e b u t u h a n t e n a g a k e r j a a t a u s u m b e r d a y a m a n u s i a
y a n g sesuai untuk mereka. T u j u a n u m u m s e b u a h p r o f e s i a d a l a h m e m n u h i t a n g g u n g
jawabnyad e n g a n s t a n d a r p r o f e s i o n a l i s m e t i n g g i s e s u a i b i d a n g n y a ,
m e n c a p a i tingkat kinerja yang tinggi, dengan orientasi kepada kepentingan public.Untuk mencapai
tujuan tersebut kebutuhan dasar yang harus dipenuhis e b u a h p r o f e s i y a i t u
K r e d i b i l i t a s , P r o f e s i o n a l i s m e , K u a l i t a s j a s a , d a n Kepercayaan.D i I n d o n e s i a
s u d a h b e r d i r i s e b u a h o r g s a n i s a s i p r o f e s i d i b i d a n g computer sejak
tahun 1974 yang bernama IPKIN. Pada awal berdirinyaI P K I N m e m a n g b u k a n
m e r u p a k a n o r g a n i s a s i p r o f e s i . I P K I N s a a t i t u merupakan singkatan dari Ikatan
Pengguna Komputer Indonesia, yangb e r a n g g o t a k a n p a r a p r a k t i s i p e n g g u n a
c o m p u t e r d i I n d o n e s i a . N a m u n seiring perkembangannya, IPKIN berganti nama
menjadi Ikatan ProfesiKomputer dan Informatika Indonesia (Indonesian Computer Sosiety - ICS).

scribd. scribd. scribd. scribd. scribd.


Publish

Log In
Sign Up

Search
Explore
Documents
Books - FictionBooks - Non-fictionHealth & MedicineBrochures/CatalogsGovernment DocsHow-To
Guides/ManualsMagazines/NewspapersRecipes/MenusSchool Work+ all categories
RecentFeatured
People
AuthorsStudentsResearchersPublishersGovernment & NonprofitsBusinessesMusiciansArtists &
DesignersTeachers+ all categories
Most FollowedPopular

Language:
English
Download
0
Go BackComment
Link
Embed
Zoom
of 16
Readcast
0inShare
belakangembangan zaman yang diiringi kemajuan teknologi, mendorong kita untuk tiasa
berupaya meningkatkan kemampuan dalam hal penguasaan teknologi i k K o d e e t i k
adalah sistem norma, nilai da n aturan profesional tertulis yang bentuk dari
m a s i n g - m a s i n g o r a n g b u k a n k a r e n a p a k s a a n . D e n g a n d e m i k i a n Masalahetika
profesif e s i o n a l i s m e a d a l a h s u a t u k e m a m p u a n y a n g d i a n g g a p b e r b e d a g a n h a s i l
yang maksimal dikarenakan telah menguasai bidang yang r u p a k a n h a s i l
p e n g a t u r a n d i r i p r o f e s i y a n g b e r s a n g k u t a n d a n i n i berlaku efektif apabila
dijiwai oleh cita-cita dan nilai-nilai yang hidupakan rumusan norma moral manusia yang
mengemban profesi itu.. M e r u p a k a n u p a y a p e n c e g a h a n
b e r b u a t y a n g t i d a k e t i s b a g i Profesia l a h p e k e r j a a n y a n g
d i l a k u k a n s e b a g a i k e g i a t a n p o k o k u n t u k m e n g h a s i l k a n abdi pada kepentingan
masyarakat, artinya setiap pelaksana profesi harus an, pelatihan dan pengalaman yang bertahun-
tahun.a n y a k a i d a h d a n s t a n d a r m o r a l y a n g s a n g a t t i n g g i . H a l i n i b i a s a n y a
s e t i a p rkan kegiatannya pada kode etik profesi.n g a n k e p e n t i n g a n m a s y a r a k a t ,
d i m a n a n i l a i - n i l a i k e m a n u s i a a n b e r u p a selamatan, keamanan,
k e l a n g s u n g a n h i d u p d a n s e b a g a i n y a , m a k a u n t u k jalankan profesinya..n karir
hidup dan keanggotaan yang permanen.n layanan di atas keuntungan pribadi.a milik setiap kelompok
masyarakat Masyarakat Profesional a a n g g o t a ilan, klinik super mewah.Umum Pekerjaan di
bidang Teknologi Informasia. Berikut ini adalahan pekerjaan di bidang teknologi informasi yang
berkembang.pok Pertamaa l a h m e r e k a y a n g b e r g e l u t d i d u n i a p e r a n g k a t
l u n a k likasi. Pada lingkungan kelompok ini terdapat pekerjaan -pekerjaan
sepert i t em anal i s, merupakan orang yang bert ugas menganal i sa si st em yang
a k a n an, mulai dari menganalisa sistem yang ada, tentang kelebihan dane k u r a n g a n n y a ,
sampai studi kelayakan dan desain sistem yang
a k a n rammer, merupakan orang yang bertugas mengimplementasikan
rancangan g r a m m e r o r a n g y a n g b e r t u g a s m e n g i m p l e m e n t a s i k a n r a n c a n g a n
w e b pok keduan kelompok ini terdapat pekerjaanpekerjaan seperti : c h n i c a l e n g i n e r ,
s e r i n g j u g a d i s e b u t s e b a g a i t e k n i s i y a i t u o r a n g y a n g at sistem
komputer. r dari maintenance sampai pada pok ketiga ubungan dengannic data processing am
lingkungan sebuahisasi lainnya. m Administrator, merupakan orang yang bertugas
melakukan administrasi pok yang keempat a l a h m e r e k a y a n g b e r k e c i m p u n g d i
p e n g e m b a n g a n sikan olehan kerja di berbagai sektor di industri Teknologi Informasi.Etik i t u
t a n d a - t a n d a a t a u s i m b o l - s i m b o l y a n g b e r u p a k a t a - k a t a , umpulan peraturan yang
sistematis.e e t i k p r o f e s i u p a k a n s a r a n a u n t u k m e m b a n t u p a r a p e l a k s a n a
s e b a g a i rang yang professional supaya tidak dapat merusak etika profesi Kode Etik
Profesian layanan di atas keuntungan pribadi.Kode Etik Profesid e e t i k p r o f e s i m e m b e r i k a n
pedoman bagi setiap anggota profesi tentang ng bersangkutan. Maksudnya
b a h w a e t i k a p r o f e s i d a p a t m e m b e r i k a n s u a t u a suatuanan sosialisasi dari pihak prepesi
sendiriya kultur dan kesadaran dari para pengemban profesi IT untuk Aspek-aspekTinjauanPelangganKodeEtikProfesiITk jarang yang
melakukan kejahatan.j a h a t a n m a y a a n t a r a l a i n m a s i h m e n j a d i p e r d e b a t a n .
A d a d u a p a n d a n g a n kteristik aktiofitas di internet yang bersifat lintas batas
sehingga tidak lagium tradisiomal (The Existing Law) yang justru bertumpu pada batasan-g muncul
akibat aktifitas internet.u r c e d a n m e m b e r i k a n f a s i l i t a s u n t u k m e n g a k s e s
informasi tersebut dantuk merespon perkembangan di Amerika
Serikat sebagai pioneer dalamdunia maya) bias mengakibatkan
kerugian ekonomi yang tidak sedikit di donesia ada 109 kasus yang
m e r u p a k a n p r e d i k a t P R A U D ( C r e d i t C a r d ) onesia. Cyber Crime :
perbuatan melawan hukum yang dilakukan dengan n g g u n a k a n i n t e r n e t y a n g
b e r b a s i s p a d a k e c a n g g i h a n t e r h a d a p t e k n o l o g i asi.i k a p r o f e s i m e r u p a k a n
b a g i a n d a r i e t i k a s o s i a l y a n g m e n y a n g k u t ana mereka harus menjalankan profesinya
secara profesional agar t e r i m a o l e h m a s y a r a k a t . D e n g a n e t i k a
profesi diharapkan kaumr o f e s i o n a l d a p a t
b e k e r j a s e b a i k m u n g k i n , s e r t a
d a p a t pertanggungjawabkan tugas yang dilakukannya dari segi
tuntutanr h a t i a n k i t a u n t u k m e n j a d i s u k s e s b a h k a n b i d a n g I T
p u n s a n g a t rpotensi tetapi apakah kita harus menghalalkan segala
v a r a u n t u k Imam Pratomo Budi Santoso (093112706450019)Aryenda Prima Putra (093112706450058)Januar Hidayat
(093112706450033)n Ilmu Pengetahuan dan Teknologin Ilmu Pengetahuan dan Teknologi berlansung sangat
cepat. Dengan pekembanganangan,norma agama berasal daris Bahasa Indonesia yang lama
(Poerwadarminta, sejak 1953 mengutip dari0), etika mempunyai arti sebagai : ilmu pengetahuan
tentang asas-asas akhlak olongan atau masyarakat. Jadi arti kata etika dalam Kamus Bahasa
Indonesiap.
K. Bertens berpendapat bahwa arti kata etika dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia tersebut dapatlebih
dipertajam dan susunan atau urutannya lebih baik dibalik, karena arti kata ke-3 lebihmendasar daripada
arti kata ke-1. Sehingga arti dan susunannya menjadi seperti berikut :1. nilai dan norma moral yang
menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalammengatur tingkah lakunya.2. Misalnya, jika
orang berbicara tentang etika orang Jawa, etika agama Budha, etika Protestan dansebagainya, maka yang
dimaksudkan etika di sini bukan etika sebagai ilmu melainkan etika sebagaisistem nilai. Sistem nilai ini
bisaberfungsi dalam hidup manusia perorangan maupun pada taraf sosial.3. kumpulan asas atau nilai
moral.4. Yang dimaksud di sini adalah kode etik. Contoh : Kode Etik Jurnalistik 5. ilmu tentang yang
baik atau buruk.Etika baru menjadi ilmu bila kemungkinan-kemungkinan etis (asas-asas dan nilai-nilai
tentang yangdianggap baik dan buruk) yang begitu saja diterima dalam suatu masyarakat dan sering kali
tanpadisadari menjadi bahan refleksi bagi suatu penelitian sistematis dan metodis. Etika di sini
samaartinya dengan filsafat moral.II.3 Jenis EtikaUntuk menganalisis arti-arti etika, dibedakan menjadi
dua jenis etika (Bertens, 2000):1. Etika sebagai Praktisa. Nilai-nilai dan norma-norma moral sejauh
dipraktekkan atau justru tidak dipraktekkan walaupunseharusnya dipraktekkan. b. Apa yang dilakukan
sejauh sesuai atau tidak sesuai dengan nilai dan norma moral.2. Etika sebagai Refleksia. Pemikiran moral
berpikir tentang apa yang dilakukan dan khususnya tentang apa yang harusdilakukan atau tidak boleh
dilakukan. b. Berbicara tentang etika sebagai praksis atau mengambil praksis etis sebagai objeknya.c.
Menyoroti dan menilai baik buruknya perilaku orang.d. Dapat dijalankan pada taraf populer maupun
ilmiah.II.4 Masalah Dalam Etika Ada 3 jenis masalah yang dihadapi dalam Etika yaitu:1. Sistematik

Masalah-masalah sistematik dalam etika bisnis pertanyaan-pertanyaan etis yang muncul mengenaisistem
ekonomi, politik, hukum, dan sistem sosial lainnya dimana bisnis beroperasi.2. KorporasiPermasalahan
korporasi dalam perusahaan bisnis adalah pertanyaan-pertanyaan yang dalamperusahaan-perusahaan
tertentu. Permasalahan ini mencakup pertanyaan tentang moralitasaktivitas, kebijakan, praktik dan
struktur organisasional perusahaan individual sebagai keseluruhan.3. IndividuPermasalahan individual
dalam etika bisnis adalah pertanyaan yang muncul seputar individutertentu dalam perusahaan. Masalah
ini termasuk pertanyaan tentang moralitas keputusan,tindakan dan karakter individual.III. Pengertian
ProfesionalismeProfesionalisme adalah cara bekerja yang sangat didominasi oleh sikap , bukan hanya
satu set daftardari skill dan kompetensi yang dimiliki.Di era globalisasi sekarang ini profesionalisme
merupakan salah satu conditio sine qua non bagisegala jenis pekerjaan. Setiap orang, apapun
pekerjaannya, haruslah mampu memposisikan dirisebagai profesional-profesional tangguh yang siap
menghadapi segala situasi yang mungkin terjadisebagai akibat persaingan global yang sangat tajam dan
terbuka. Ada cukup banyak definisi yang pernah dikemukakan para pakar tentang profesionalisme.
Definisi-definisi itu tentu dirumuskan dengan penekanan-penekanan tertentu sesuai dengan tujuan
dansudut pandang pakar yang mengajukannya. Karenanya, tidak jarang orang awam justru dibuat bingung
dengan banyaknya definisi tersebut (Cf. Richard de George, 1986: 337).Dikarenakan banyaknya definisi
profesionalisme maka diperlukan perbedaan istilah profesi,profesional, dan profesionalisme, yaitu
antaralain:- ProfesiIstilah profesi biasa digunakan untuk mengacu pada jenis pekerjaan tertentu. Namun
demikianperlu dicatat di sini bahwa istilah profesi tidaklah begitu saja dapat disamakan dengan
pekerjaan,karena ada jenis-jenis pekerjaan tertentu, khususnya yang berkaitan dengan jabatan
seseorangdalam organisasi, yang tidak biasa atau kurang tepat untuk disebut sebagai profesi.
Pekerjaanseorang presiden, menteri, atau pejabat negara lainnyanya, misalnya, tidak biasa disebut
sebagaiprofesi, meskipun presiden atau pejabat tersebut barangkali memangku jabatannya seumur
hidup.Jack Halloran (1978) membedakan pekerjaan (occupation) dan profesi (profession) berdasarkan

status sosial jenis-jenis pekerjaan. Menurutnya, usaha-usaha untuk memprofesionalkan pekerjaanadalah


usaha untuk mendapat pengakuan sosial yang lebih tinggi dari pekerjaan tersebut. Kadang-kadang sifat
dari suatu pekerjaan menuntut pengakuan sosial yang lebih tinggi, kadang-kadangtidak.Pada tahun 1933,
Carr-Saunders dan Wilson menulis buku yang kemudian dinilai sebagai cikal- bakal karya tulis tentang
profesi. Menurut kedua pakar tersebut, pekerjaan yang dapat dikategorikansebagai profesi antara lain
adalah: teknik arsitektur, teknik mesin, teknik kimia, akuntansi, dan riset.Selain itu Saunders dan Wilson
juga menekankan aspek organisatoris dari profesi. Profesi, menurutmereka, perlu diorganisasi, sebab
dengan begitu orang-orang yang memiliki profesi tersebut akandapat mempertanggungjawabkan
pengetahuan dan teknologi yang dikuasainya secara kolektif organisatoris. Apabila dilacak dari akar
sejarahnya, walaupun istilah profesi baru muncul dan semakin intenspenggunaannya pada era modern,
sejak zaman Yunani klasik orang sudah mempraktikkansubstansinya. Pada waktu itu orang telah
mengadakan pembedaan antara pekerjaan yang sifatnyahonorable dan pekerjaan yang useful. Pekerjaan
yang honorable banyak dilakukan oleh kalanganaristokrat yang umumnya lebih banyak waktu luangnya
dibandingkan masyarakat biasa. Pekerjaan jenis ini tidaklah menuntut imbalan materi, sebab yang
diperlukan dari kalangan ini adalah rasahormat yang diperoleh dari kemampuan olah pikirnya. Dari
kalangan inilah yang kemudian munculpekerjaan seperti filsafat, arithmatika, astronomi, dan lain-
lain.Berbeda dari pekerjaan honorable, pekerjaan useful dilakukan oleh masyarakat biasa sebagai
usahauntuk mendapatkan nafkah segera. Pekerjaan jenis ini selain membutuhkan ketrampilan
teknik tertentu juga akan memberikan kemanfaatan langsung bagi banyak orang. Yang masuk
kategoripekerjaan jenis ini adalah teknik bangunan, kesenian, pengobatan, dan pekerjaan-pekerjaan
praktislainnya. Pekerjaan useful inilah yang dalam perkembangannya, khususnya setelah ilmu
danteknologi berkembang dengan pesat, justru mendapat status yang cukup tinggi di kalanganmasyarakat
dan orang yang menekuninya memberi predikat pekerjaan-pekerjaan ini sebagaiprofesi.Dewasa ini
pekerjaan-pekerjaan yang dapat disebut sebagai profesi tidak lagi terbatas yang teknisdan praktis, tetapi
juga pekerjaan- pekerjaan lain yang abstrak-teoretis. Karenanya tidaklahmengherankan apabila orang
menyebut pekerjaan-pekerjaan seperti guru, pengacara, wartawan,dsb., sebagai profesi.- ProfesionalIstilah
profesional biasa dipergunakan baik sebagai kata benda (noun) maupun kata sifat

(adjective). Sebagai kata benda, istilah tersebut menunjuk pada orang-orang yang memiliki
profesitertentu. Namun perlu dicatat di sini, penggunaan istilah profesional dalam pengertian ini
biasanyaditujukan bagi para pengusaha pada umumnya dan orang-orang yang memiliki ketrampilan
danpengetahuan tertentu yang menyebabkan mereka memiliki kualifikasi untuk melaksanakanpekerjaan
tertentu. Pengetahuan dan ketrampilan tersebut biasanya diperoleh melalui pelatihan-pelatihan (training)
khusus dan disertifikasi melalui ujian-ujian yang diselenggarakan oleh suatuasosiasi
profesional.Sementara itu, sebagai kata sifat istilah profesional menunjuk pada mutu kinerja seseorang
atausekelompok orang dalam menjalankan pekerjaannya. Profesional, dengan demikian, lebihmerupakan
nilai atau norma yang dijadikan patokan apakah seseorang dapat bekerja dengan baik atau tidak.Sebagai
kata sifat, istilah profesional juga digunakan untuk menunjukkan sifat pekerjaan yangdikerjakan, dalam
artian bahwa pekerjaan tersebut dilakukan sebagai sumber penghasilan utama.Pengertian ini menjadi
sangat jelas bila kita membuat perbedaan antara pekerjaan yang profesionaldan yang amatir(an),
khususnya di dunia olah raga dan hiburan. Seorang olahragawan yang amatiradalah yang bermain atau
bertanding sekadar untuk memuaskan hobi. Sedangkan olahragawan yangprofesional adalah mereka yang
memanfaatkan keahliannya berolahraga sebagai sarana untuk menghasilkan uang.- ProfesionalismePada
umumnya orang menggunakan istilah profesionalisme untuk menunjukkan etos kerja yangprofesional.
Seseorang atau sekelompok orang yang memiliki profesionalisme tinggi dapat dinilaisebagai jaminan
bahwa orang atau kelompok orang tersebut memiliki dedikasi dan komitmen yangtinggi atas pekerjaan
dan komunitas yang terkait dengan pekerjaannya tersebut.Dengan pengertian tersebut, profesionalisme
dapat dipandang pula sebagai spirit atau bahkan sikaphidup yang dimiliki individu dan/ atau kelompok
yang menempatkan pekerjaan sebagai hal yangperlu dijalankan dengan penuh tanggungjawab dan
seoptimal mungkin. Profesionalisme akanmenentukan reputasi dan masa depan pekerjaan seseorang,
sebab dengan menjunjung tinggi sikaphidup ini maka rasa hormat dan kepercayaan orang lain akan
semakin meningkat, yang berarti jugaakan meningkatkan nilai diri dan imbalan (reward).III.1 Tujuan
Mempelajari EtikaUntuk mendapatkan konsep yang sama mengenai penilaian baik dan buruk bagi semua
manusiadalam ruang dan waktu tertentu. Sifat dasar etika adalah sifat kritis, etika bertugas :
Untuk mempersoalkan norma yang dianggap berlaku. Diselidikinya apakah dasar suatu norma itudan
apakah dasar itu membenarkan ketaatan yang dituntut oleh norma itu terhadap norma yangdapat berlaku
Etika mengajukan pertanyaan tentang legitimasinya, artinya norma yang tidak dapatmempertahankan diri
dari pertanyaan kritis dengan sendirinya akan kehilangan haknya Etika mempersolakan pula hak setiap
lembaga seperti orangtua, sekolah, negara dan agama untuk memberikan perintah atau larangan yang
harus ditaati Etika dapat mengantarkan manusia, pada sifat kritis dan rasional Etika memberikan bekal
kepada manusia untuk mengambil sikap yang rasional terhadap semuanorma Etika menjadi alat
pemikiran yang rasional dan bertanggung jawab bagi seorang ahli dan bagi siapasaja yang tidak mau
diombang ambingkan oleh norma-norma yang ada.III.2 Penggunaan Istilah ProfesionalismeBerdasar
sejarah pemakaiannya, istilah profesi biasa digunakan untuk mengacu pekerjaan-pekerjaan yang
membutuhkan ketrampilan atau keahlian khusus, yang dilakukan sebagai pekerjaanutama, dalam artian
bahwa pekerjaan-pekerjaan tersebut bukan sekadar hobi atau pekerjaansampingan. Profesi dengan
demikian bukanlah pekerjaan itu ansich, tetapi juga berkaitan denganorang yang
menjalaninya.Profesionalisme berasal dan kata profesional yang mempunyai makna yaitu berhubungan
denganprofesi dan memerlukan kepandaian khusus untuk menjalankannya, (KBBI, 1994).
Sedangkanprofesionalisme adalah tingkah laku, keahlian atau kualitas dan seseorang yang
professional(Longman, 1987).Profesionalisme adalah sebutan yang mengacu kepada sikap mental
dalam bentuk komitmen daripara anggota suatu profesi untuk senantiasa mewujudkan dan meningkatkan
kualitasprofesionalnya.Profesionalisme berarti The expertness characteristic of a professional person
kalimat tersebutmempunyai arti karakteristik kemahiran dari seorang professional maka dengan
demikian apabila Anda berkarir dalam hal apapun, tunjukan sikap profesionalisme diri Anda.III.3 Ciri-ciri
ProfesionalismeCiri

ciri profesionalisme:

asi perkembangann pribadinya.e TSI Di Undang-Undangn dari Etika dan Profesionalisme Teknologigan
teknologi saat ini dari hari ke hari telah mengalami kemajuan yangn, pengobatan, tindakan dan pelayanan
lain yang telah diberikan kepada pasien.tkan peraturan baru tentang Rekam8 untuk merevisi Permenkes
lama noER/XII/89 tahun 1989 tentang Rekam Medis (Medical Record). Alasan perlunyas 749a tahun
1989 tersebut karena usianya sudah hampir dua dasawarsalah menggugah banyak rumah sakit (terutama
swasta) di Indonesia untuk sikan manajemennya.ormasi yang dihasilkan oleh Rekam medis yaitu data
terstruktur, diskritterasi); data diagnostik dengan pencitraan (catoda tube, magnetic resonance, radiologira
atau detak jantung); data video (ultrasound dan pemeriksaan katerisasitidak terstruktur (laporan
radiologi/patolog, laporan medis, laporan keuangan);asien). disini adalah kita mengharapkan bahwa
rekaman medis wajib dilakukan di segalang dalam peneyelengaraan kesehatan seperti ikut
menyembuhkan, mengobati pasien.hana apapun SPK (Sarana pelayanan kesehatan) yaitu tempat yang
digunakan untuk n upaya kesehatan baik untuk rawat jalan maupun rawat nginap yang dikelola olehan.ga
kerahasiaan data pasien yang bersangkutan. Jika ada hal-hal yang melenceng dari

Search
Search History:
Searching...
Result 00 of 00
00 results for result for
p.

Peran Etika Dan Profesionalisme Di Bidang Teknologi Informasi

Download or Print
Add To Collection
512
Reads
0
Readcasts
0
Embed Views

Published by
Nanang Masroem

Follow

Search
TIP Press Ctrl-FF to search anywhere in the document.

Info and Rating

Category: Uncategorized.
Rating: 0 5 false false 0

Upload Date: 04/19/2012


Copyright: Attribution Non-commercial
Tags: This document has no tags.
Flag document for inapproriate content

Related

6 p.

etika
Hens Fackot
40 Reads

129 p.

Etika Profesi
zhyzuhal
41285 Reads

81 p.

all_etika
Aqhuex Zhax
141 Reads
Next

Leave a Comment

bed4d4d605f1de

json

You must be logged in to leave a comment.


Submit
Characters: 400
bed4d4d605f1de

json

You must be logged in to leave a comment.


Submit
Characters: ...
Send me the Scribd Newsletter, and occasional account related communications.
About

About Scribd
Blog
Join our team!
Contact Us

Advertise with us

Get started
AdChoices

Support

Help
FAQ
Press

Partners

Publishers
Developers / API

Legal

Terms
Privacy
Copyright

Copyright 2012 Scribd Inc.


Language:
English
scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd. scribd.

Searching for peranan etika dalam berbagai bidang?


Search for popular queries
peranan etika dalam berbagai bidang
Minggu, 06 November 2011
Pengertian ETIKA

1.Etika adalah Ilmu yang membahas perbuatan baik dan perbuatan buruk
manusia sejauh yang dapat dipahami oleh pikiran manusia.
TUJUAN MEMPELAJARI ETIKA

Untuk mendapatkan konsep yang sama mengenai penilaian baik dan


buruk bagi semua manusia dalam ruang dan waktu tertentu

2. Etika yang kita lakukan sehari-hari : Etika dalam perkembangannya sangat mempengaruhi kehidupan
manusia. Etika memberi manusia orientasi bagaimana ia menjalani hidupnya melalui rangkaian tindakan
sehari-hari. Itu berarti etika membantu manusia untuk mengambil sikap dan bertindak secara tepat dalam
menjalani hidup ini. Etika pada akhirnya membantu kitauntuk mengambil keputusan tentang tindakan apa
yang perlu kita lakukan dan yangpelru kita pahami bersama bahwa etika ini dapat diterapkan dalam
segala aspek atau sisi kehidupan kita, dengan demikian etika ini dapat dibagi menjadi beberapa bagian
sesuai dengan aspek atau sisi kehidupan manusianya
Contohnya : Sopan santun terhadap orang tua dan orang lain, mengikuti norma atau nilai-nilai budaya,
menghormati orang yang lebih tua.
Etika bisnis merupakan studi yang dikhususkan mengenai moral yang benar dan salah. Studi ini
berkonsentrasi pada standar moral sebagaimana diterapkan dalam kebijakan, institusi, dan perilaku
bisnis (Velasquez, 2005).
Dalam menciptakan etika bisnis, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain adalah:
1. Pengendalian diri
2. Pengembangan tanggung jawab social (social responsibility)
3. Mempertahankan jati diri dan tidak mudah untuk terombang-ambing oleh pesatnya perkembangan
informasi dan teknologi
4. Menciptakan persaingan yang sehat
5. Menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan
3. Etika Teleologi
berasal dari kata Yunani yaitu telos yang berarti tujuan, sasaran, akibat dan hasil. Menurut teori ini, suatu
tindakan dikatakan baik jika tujuannya baik dan membawa akibat yang baik dan berguna. Dari sudup
pandang apa tujuannya, etika teleologi dibedakan menjadi dua yaitu:
1. Teleologi Hedonisme (hedone= kenikmatan) yaitu tindakan yang bertujuan untuk mencari kenikmatan
dan kesenangan.
contoh : orang yang suka mengumpulkan harta berlebih atau tidak puas akan hartanya, di hidupnya
hanya senang-senang tidak memikirkan akhirat seperti clubbing, minum, narkoba, dsb
2. Teleologi Eudamonisme (eudamonia=kebahagiaan) yaitu tindakan yang bertujuan mencari
kebahagiaan hakiki.
contoh : rajin beribadah, mencintai alam
Etika Deontologi
Berasal dari kata Yunani yaitu deon yang berarti kewajiban. Etika deontologi menekankan kewajiban
manusia untuk bertindak secara baik. Menurut teori ini tindakan dikatakan baik bukan karena tindakan itu
mendatangkan akibat baik, melainkan berdasarkan tindakan itu baik untuk dirinya sendiri. Contoh:
manusia beribadah kepada Tuhan karena sudah merupakan kewajiban manusia untuk menyembah
Tuhannya, bukan karena perbuatan tersebut akan mendapatkan pahala.

.
Diposkan oleh sendy di 07:53

Pengertian Etika

A. Arti Definisi / Pengertian Etika ( Etik )


Etika berasal dari bahasa yunani yaitu ethos yang berarti karakter, watak kesusilaan atau adat
kebiasaan di mana etika berhubungan erat dengan konsep individu atau kelompok sebagai alat
penilai kebenaran atau evaluasi terhadap sesuatu yang telah dilakukan.
B. Arti Definisi / Pengertian Etiket
Etiket adalah suatu sikap seperti sopan santun atau aturan lainnya yang mengatur hubungan
antara kelompok manusia yang beradab dalam pergaulan.
C. Etika Dan Etiket Yang Baik Dalam Komunikasi
Berikut di bawah ini adalah beberapa etika dan etiket dalam berkomunikasi antar manusia dalam
kehidupan sehari-hari :
1. Jujur tidak berbohong
2. Bersikap Dewasa tidak kekanak-kanakan
3. Lapang dada dalam berkomunikasi
4. Menggunakan panggilan / sebutan orang yang baik
5. Menggunakan pesan bahasa yang efektif dan efisien
6. Tidak mudah emosi / emosional
7. Berinisiatif sebagai pembuka dialog
8. Berbahasa yang baik, ramah dan sopan
9. Menggunakan pakaian yang pantas sesuai keadaan
10. Bertingkahlaku yang baik

D. Contoh Teknik Komunikasi Yang Baik


- Menggunakan kata dan kalimat yang baik menyesuaikan dengan lingkungan
- Gunakan bahawa yang mudah dimengerti oleh lawan bicara
- Menatap mata lawan bicara dengan lembut
- Memberikan ekspresi wajah yang ramah dan murah senyum
- Gunakan gerakan tubuh / gesture yang sopan dan wajar
- Bertingkah laku yang baik dan ramah terhadap lawan bicara
- Memakai pakaian yang rapi, menutup aurat dan sesuai sikon
- Tidak mudah terpancing emosi lawan bicara
- Menerima segala perbedaan pendapat atau perselisihan yang terjadi
- Mampu menempatkan diri dan menyesuaikan gaya komunikasi sesuai dengan karakteristik
lawan bicara.
- Menggunakan volume, nada, intonasi suara serta kecepatan bicara yang baik.
- Menggunakan komunikasi non verbal yang baik sesuai budaya yang berlaku seperti berjabat
tangan, merunduk, hormat, ces, cipika cipiki (cium pipi kanan cium pipi kiri)
- Dan lain sebagainya.
Pengantar dan Pengertian Etika
Teori-teori Etika yang akan dibahas dapat menentukan sikap setiap pelaku komunikasi dalam
mengambil tindakannya. Diharapkan dengan memahami beberapa teori etika ini setiap pelaku
komunikasi bisa mengambil sikapnya sendiri berdasarkan teori-teori etika, dan sebaliknya kita
pun bisa memahami mengapa seseorang bertindak
begitu atau begini.

Pengertian Etika:

ETIKA berasal dari bahasa Yunani yaitu ETHOS yang memiliki arti kebiasaan.
Istilah Moral dan Etika sering diperlakukan sebagai dua istilah yang sinonim.
Hal-hal yang perlu diperhatikan adanya suatu nuansa dalam konsep dan pengertian moral dan
etika :
Moral/Moralitas biasanya dikaitkan dengan system nilai tentang bagaimana kita harus hidup
secara baik sebagai manusia.
Sistem nilai ini terkandung dalam ajaran berbentuk etuah-petuah, nasihat, wejangan,
peraturan, perintah dan semacamnya yang diwariskan secara turun-temurun melalui agama atau
kebudayaan tertentu tentang bagaimana manusia harus hidup secara baik agar ia benar-benar
menjadi manusia yang baik.
Berbeda dengan moralitas, etika perlu dipahami sebagai sebuah cabang filsafat yang berbicara
mengenai nilai dan norma moral yang menentukan perilaku manusia dalam hidupnya.
Nilai adalah sesuatu yang berguna bagi seseorang atau kelompok orang dan karena itu orang
atau kelompok itu selalu berusaha untuk mencapainya karena pencapaiannya sangat memberi
makna kepada diri serta seluruh hidupnya. Norma adalah aturan atau kaidah dan perilaku dan
tindakan manusia.
Sebagai cabang filsafat, Etika sangat menekankan pendekatan yang kritis dalam melihat dan
menggumuli nilai dan norma moral tersebut serta permasalahan-permasalahan yang timbul
dalam kaitan dengan nilai dan norma-norma itu.
Etika adalah sebuah refleksi kritis dan rasional mengenai nilai dan norma moral yang
menentukan dan terwujudnya dalam sikap dan pola perilaku hidup manusia, baik secara pribadi
maupun sebagai kelompok
Dengan demikian, sebagaimana dikatakan oleh Magnis Suseno, Etika adalah sebuah ilmun dan
bukan sebuah ajaran.Yang memberi kita norma tentang bagaimana kita harus hidup adalah
moralitas. Sedangkan etika justru melakukan refleksi kritis atau norma atau ajaran moral tertentu.
Atau kita bisa juga mengatakan bahwa moralitas adalah petunjuk konkret yang siap pakai
tentang bagaimana kita harus hidup. Sedangkan etika adalah perwujudan dan pengejawantahan
secara kritis dan rasional ajaran moral yang siap pakai itu.Keduanya mempunyai fungsi yang
sama, yaitu memberi kita orientasi bagaimana dan kemana kita harus melangkah dalam hidup
ini.

Pengertian Etika
Dalam dua tulisan terdahulu telah kita uraikan perkembangan pemikiran pada era Yunani klasik,
yaitu berawal dari keprihatinan moral Socrates lalu berkembang dengan tumbuhnya gagasan-
gagasan filosofis pada filsuf-filsuf sesudahnya, khususnya Plato dan Aristoteles. Pengungkapan
kenyataan ini tidak hanya bersifat historis belaka, namun ada hikmah atau nilai yang berharga
yang dapat kita petik. Pertama, munculnya gagasan-gagasan filosofis yang besar-besar seperti
yang dicetuskan oleh, dalam kasus ini, Plato dan Aristoteles, tidak turun dari langit secara tiba-
tiba (taken for granted), melainkan hasil dari pergulatan dan pergumulan dengan kehidupan
nyata sehari-hari. Kedua, kita melihat bahwa prinsip-prinsip etika dan logika berasal dari sumber
yang sama; dan hal ini menunjukkan bahwa nilai moral terkait erat dengan pengetahuan; bahwa
nilai subyek terkait erat dengan fakta obyek; bahwa hati terkait erat dengan nalar.

PENGERTIAN ETIKA
Ilmu yang membahas perbuatan baik dan perbuatan buruk manusia sejauh yang dapat dipahami
oleh pikiran manusia.

Pengertian Etika
ETIKA, berasal dari kata ethos, salahsatu cabang ilmu filsafat oksiologi membahas bidang etika
yaitu, tentang:
- nilai keutamaan dan bidang estetika
- nilai-nilai keindahan,
- pemilihan nilai-nilai kebaikan.

ETIK=ETIKA, ethics (Inggris)


adalah ilmu tentang kesusilaan yang menentukan bagaimana patutnya manusia hidup dalam
masyarakat.
1. Pilihan apa yang baik
2. Apa yang buruk,
3. Segala ucapan senantiasa harus berdasarkan hasil-hasil pemeriksaan tentang perikeadaan
hidup dalam arti yang seluas-luasnya.

Emanuel Kant, mengajukan satu pertanyaan


was sall ich tun
apa yang akan kita lakukan
(sesuai dengan norma yang berlaku).
Pertanyaan ini pada intinya ada suatu pilihan yang berarti adanya konsep nilai terhadap
perbuatan yang akan kita lakukan.

Tugas Etika, bagi orang-orang yang berfikir dan bergerak secara teoritis untuk memahami
masalah-masalah yang dihadapi (baik masalah kehidupan maupun masalah ilmu).

Pendapat saya tentang Etika:


Etika adalah sikap kritis setiap pribadi dan kelompok masyarakat dalam merealisasikan moralitas
itu. Karena Etika adalah refleksi kritis terhadap moralitas, maka etika tidak bermaksud untuk
membuat orang bertindak sesuai dengan moralitas begitu saja.
Etika memang pada akhirnya menghimbau orang untuk bertindak sesuai dengan moralitas, tetapi
bukan karena tindakan itu diperintahkan oleh moralitas (nenek moyang, orang tua, guru),
melainkan karena ia sendiri tahu bahwa hal itu memang baik baginya. Sadar secara kritis dan
rasional bahwa ia memang sudah sepantasnya bertindak seperti itu.Etika berusaha menggugah
kesadaran manusia untuk bertindak secara otonom dan bukan heteronom.Etika bermaksud
membantu manusia untuk bertindak secara bebas dan dapat dipertanggungjawabkan karena
setiap tindakannya selalu lahir dari keputusan pribadi yang bebas dengan selalu bersedia untuk
mempertanggungjawabkan tindakannya itu karena memang ada alasan-alasan dan pertimbangan-
pertimbangan yang kuat mengapa ia bertindak begitu atau begini.

sumber : http://ste84fredy.blog.com

Diposkan oleh jeane di 00:27

Pengertian Etika, Moral dan Etiket


February 6th, 2012 | Author: tanudjaja

Pengertian Etika, Moral dan Etiket

Istilah Etika berasal dari bahasa Yunani kuno. Bentuk tunggal kata etika yaitu ethos
sedangkan bentuk jamaknya yaitu ta etha. Ethos mempunyai banyak arti yaitu : tempat
tinggal yang biasa, padang rumput, kandang, kebiasaan/adat, akhlak,watak, perasaan, sikap,
cara berpikir. Sedangkan arti ta etha yaitu adat kebiasaan.

Arti dari bentuk jamak inilah yang melatar-belakangi terbentuknya istilah Etika yang oleh
Aristoteles dipakai untuk menunjukkan filsafat moral. Jadi, secara etimologis (asal usul
kata), etika mempunyai arti yaitu ilmu tentang apa yang biasa dilakukan atau ilmu tentang
adat kebiasaan (K.Bertens, 2000).

Biasanya bila kita mengalami kesulitan untuk memahami arti sebuah kata maka kita akan
mencari arti kata tersebut dalam kamus. Tetapi ternyata tidak semua kamus mencantumkan
arti dari sebuah kata secara lengkap. Hal tersebut dapat kita lihat dari perbandingan yang
dilakukan oleh K. Bertens terhadap arti kata etika yang terdapat dalam Kamus Bahasa
Indonesia yang lama dengan Kamus Bahasa Indonesia yang baru. Dalam Kamus Bahasa
Indonesia yang lama (Poerwadarminta, sejak 1953 mengutip dari Bertens,2000), etika
mempunyai arti sebagai : ilmu pengetahuan tentang asas-asas akhlak (moral). Sedangkan
kata etika dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia yang baru (Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan, 1988 mengutip dari Bertens 2000), mempunyai arti :

1. ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dan kewajiban moral
(akhlak);
2. kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak;
3. nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau masyarakat.

Dari perbadingan kedua kamus tersebut terlihat bahwa dalam Kamus Bahasa Indonesia yang
lama hanya terdapat satu arti saja yaitu etika sebagai ilmu. Sedangkan Kamus Bahasa
Indonesia yang baru memuat beberapa arti. Kalau kita misalnya sedang membaca sebuah
kalimat di berita surat kabar Dalam dunia bisnis etika merosot terus maka kata etika di
sini bila dikaitkan dengan arti yang terdapat dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama
tersebut tidak cocok karena maksud dari kata etika dalam kalimat tersebut bukan etika
sebagai ilmu melainkan nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau
masyarakat. Jadi arti kata etika dalam Kamus Bahasa Indonesia yang lama tidak lengkap.

K. Bertens berpendapat bahwa arti kata etika dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia
tersebut dapat lebih dipertajam dan susunan atau urutannya lebih baik dibalik, karena arti
kata ke-3 lebih mendasar daripada arti kata ke-1. Sehingga arti dan susunannya menjadi
seperti berikut :

1. nilai dan norma moral yang menjadi pegangan bagi seseorang atau suatu kelompok dalam
mengatur tingkah lakunya.

Misalnya, jika orang berbicara tentang etika orang Jawa, etika agama Budha, etika Protestan
dan sebagainya, maka yang dimaksudkan etika di sini bukan etika sebagai ilmu melainkan
etika sebagai sistem nilai. Sistem nilai ini bisaberfungsi dalam hidup manusia perorangan
maupun pada taraf sosial.

2. kumpulan asas atau nilai moral.

Yang dimaksud di sini adalah kode etik. Contoh : Kode Etik Jurnalistik

3. ilmu tentang yang baik atau buruk.

Etika baru menjadi ilmu bila kemungkinan-kemungkinan etis (asas-asas dan nilai-nilai
tentang yang dianggap baik dan buruk) yang begitu saja diterima dalam suatu masyarakat
dan sering kali tanpa disadari menjadi bahan refleksi bagi suatu penelitian sistematis dan
metodis. Etika di sini sama artinya dengan filsafat moral.

PENGERTIAN MORAL

Istilah Moral berasal dari bahasa Latin. Bentuk tunggal kata moral yaitu mos sedangkan
bentuk jamaknya yaitu mores yang masing-masing mempunyai arti yang sama yaitu
kebiasaan, adat. Bila kita membandingkan dengan arti kata etika, maka secara etimologis,
kata etika sama dengan kata moral karena kedua kata tersebut sama-sama mempunyai arti
yaitu kebiasaan,adat. Dengan kata lain, kalau arti kata moral sama dengan kata etika,
maka rumusan arti kata moral adalah nilai-nilai dan norma-norma yang menjadi pegangan
bagi seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah lakunya. Sedangkan yang
membedakan hanya bahasa asalnya saja yaitu etika dari bahasa Yunani dan moral dari
bahasa Latin. Jadi bila kita mengatakan bahwa perbuatan pengedar narkotika itu tidak
bermoral, maka kita menganggap perbuatan orang itu melanggar nilai-nilai dan norma-
norma etis yang berlaku dalam masyarakat. Atau bila kita mengatakan bahwa pemerkosa itu
bermoral bejat, artinya orang tersebut berpegang pada nilai-nilai dan norma-norma yang
tidak baik.

Moralitas (dari kata sifat Latin moralis) mempunyai arti yang pada dasarnya sama dengan
moral, hanya ada nada lebih abstrak. Berbicara tentang moralitas suatu perbuatan,
artinya segi moral suatu perbuatan atau baik buruknya perbuatan tersebut. Moralitas adalah
sifat moral atau keseluruhan asas dan nilai yang berkenaan dengan baik dan buruk.

Pengertian Etiket

Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia diberikan beberapa arti dari kata etiket, yaitu :

1. Etiket (Belanda) secarik kertas yang ditempelkan pada kemasan barang-barang (dagang)
yang bertuliskan nama, isi, dan sebagainya tentang barang itu.

2. Etiket (Perancis) adat sopan santun atau tata krama yang perlu selalu diperhatikan dalam
pergaulan agar hubungan selalu baik.

Perbedaan Etiket dengan Etika

K. Bertens dalam bukunya yang berjudul Etika (2000) memberikan 4 (empat) macam
perbedaan etiket dengan etika, yaitu :

1. Etiket menyangkut cara (tata acara) suatu perbuatan harus dilakukan manusia. Misal :
Ketika saya menyerahkan sesuatu kepada orang lain, saya harus menyerahkannya dengan
menggunakan tangan kanan. Jika saya menyerahkannya dengan tangan kiri, maka saya
dianggap melanggar etiket.

Etika menyangkut cara dilakukannya suatu perbuatan sekaligus memberi norma dari
perbuatan itu sendiri. Misal : Dilarang mengambil barang milik orang lain tanpa izin karena
mengambil barang milik orang lain tanpa izin sama artinya dengan mencuri. Jangan
mencuri merupakan suatu norma etika. Di sini tidak dipersoalkan apakah pencuri tersebut
mencuri dengan tangan kanan atau tangan kiri.

Sumber : http://massofa.wordpress.com