Anda di halaman 1dari 6

KERANGKA ACUAN

KUNJUNGAN RUMAH BUMIL RESTI


PUSKESMAS DARMARAJA
TAHUN 2017

A. PENDAHULUAN

Pemberian asuhan kehamilan tidak hanya dilakukan di Puskesmas saja, tetapi


dapat dimulai dari sub system masyarakat (keluarga). Semua ibu hamil
berpotensi mempunyai resiko terjadinya bahaya / komplikasi persalinan
dalam kehamilan dan persalinannya. Dampak komplikasi persalinan antara
lain : kematian, kesakitan, kecacatan dan ketidaknyamanan. Tujuan dari
kunjungan kehamilan ini (Ante Natal Care) adalah memantau kemajuan
kehamilan untuk memastikan kesehatan ibu dan tumbuh kembang bayi,
meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik, mental sosial ibu serta
bayi, mendeteksi factor resiko pada setiap ibu hamil. Ibu Hamil secara ideal
melaksanakan perawatan kehamilan maksimal 13 s.d 15 kali dan minimal 4
kali pada Trimester III, namun jika terdapat kelainan dalam kehamilannya
maka frekuensi pemeriksaan disesuaikan menurut kebutuhan masing-masing.

B. LATAR BELAKANG

Keselamatan dan kesejahteraan ibu secara menyeluruh merupakan perhatian


yang utama bagi seorang Bidan. Bidan bertanggung jawab memberikan
pengawasan, nasehat dan asuhan bagi wanita selama masa hamil, bersalin dan
nifas. Asuhan kebidanan yang diberikan termasuk pengawasan pelayanan
kesehatan masyarakat di komunitas baik di rumah, Posyandu maupun di
Polindes. Sebagai seorang Bidan yang ditempatkan di desa dalam
menjalankan tugasnya merupakan komponen dan bagian dari masyarakat
desa dimana bertugas. Selain dituntut dapat memberikan asuhan bermutu
tinggi dan komprehenshif, seorang Bidan harus dapat mengenal masyarakat
sesuai budaya setempat dengan sebaik-baiknya, mengadakan pendekatan dan
bekerjasama dalam memberikan pelayanan, sehingga masyarakat dapat
menyadari masalah kesehatan yang dihadapi serta berpartisipasi aktif dalam
menanggulangi masalah kesehatan baik untuk individu mereka sendiri
maupun keluarga dan masyarakat sekitarnya.

C. TUJUAN

1). Tujuan Umum


Melakukan asuhan pada ibu hamil resiko tinggi agar mendeteksi factor
resiko yang mungkin dialami ibu dan untuk mencegah komplikasi.
2). Tujuan Khusus
- Memantau kemajuan kehamilan untuk memastikan serta pertumbuhan
dan perkembangan bayi.
- Mendeteksi adanya komplikasi yang dapat mengancam ibu dan anak.
- Merencanakan asuhan khusus sesuai dengan kebutuhan.
- Mempersiapkan persalinan serta kesiagaan dalam menghadapi
komplikasi.
- Mempersapkan ibu menghadapai masa nifas dan ASI ekslusif.

D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


Melakukan analisa kebutuhan sebelum melaksanakan kunjungan rumah pada
ibu hamil resiko tinggi yang bertujuan untuk mengetahui kebutuhan apa yang
diperlukan untuk menunjang kelancaran dan keberhasilan pelaksanaan
kegiatan kunjungan rumah ibu hamil resiko tinggi, seperti persiapan alat-alat
untuk melakukan ANC berkualitas, penyuluhan apa yang akan diberikan pada
ibu hamil resiko tinggi, persiapan rujukan, dll.

E. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


1). Ciptakan adanya rasa percaya dan membuat perasaan nyaman.
2). Kaji riwayat kehamilan dan terapkan prinsip mendengar efektif.
3). Anamnesa secara lengkap.
4). Melakukan pemeriksaan.
5). Membantu persiapan persalinan dan kemungkinan terjadinya kondisi
darurat.
6). Konseling sesuai kebutuhan.
7). Persiapan persalinan yang aman dan sehat.
8). Memberikan nasehat pada ibu hamil tentang tanda bahaya kehamilan.
9). Persiapan Rujukan.

F. SASARAN

Sasaran ibu hamil yang ada di desa yang terdeteksi resiko tinggi oleh Nakes
dan Non Nakes.

G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN

Dilaksanakan 1-2 kali dalam 1 bulan.

H. EVALUASI, PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN

Evaluasi pelaksanaan kegiatan pelaporan dilakukan dilakukan setiap satu


bulan sekali pada Minggu ke-4.

I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN

Pencatatan pada kegiatan kunjungan ibu hamil ini dicatat dalam Buku KIA
Ibu, Kohort dan Kartu Ibu. Pelaporan diberikan kepada Bidkor setiap akhir
bulan dalam bentuk laporan dinas, SPJ dan bukti fisik foto serta evaluasi
kegiatan ini dilaksanakan setiap akhir bulan dilihat dengan menurunnya
angka kesakitan ibu / bayi dan AKI / AKB diwilayah binaan.

J. P ENUTUP

Demikian laporan kunjungan rumah Bumil Resti ini dibuat sebagai laporan
pelaksanaan kegiatan kunjungan rumah Bumil Resti diwilayah Puskesmas
Darmaraja.

Mengetahui Mengetahui
Kepala Puskesmas Darmaraja Program KIA

dr. Hj. HERNI WIWIK .H HENI ROHAENI, Am.Keb


Nip. 197103012002122002 Nip. 197203161991032002
KERANGKA ACUAN
KUNJUNGAN RUMAH NEONATUS RESIKO TINGGI
PUSKESMAS DARMARAJA
TAHUN 2017

A. PENDAHULUAN

Salah satu indikator keberhasilan pelayanan kesehatan adalah angka kematian


ibu bayi. Resiko tinggi pada bayi baru lahir merupakan keadaan bayi baru
lahir yang menyimpang dari normal, yang secara langsung menyebabkan
kesakitan dan kematian pada bayi baru lahir. Masa Neonatal merupakan masa
terjadinya penyesuaian yang radikal masa dimana suatu peralihan dari
lingkungan dalam ke luar. Masa-masa ini merupakan periode yang berbahaya
karena sulitnya menyesuaikan diri pada lingkungan yang baru.

B. LATAR BELAKANG

Tingginya angka kematian bayi di Indonesia memiliki hubungan kuat dengan


tidak kuatnya keadaan ibu, perawatan selama kehamilan, poerawatan selama
persalinan dan perawatan selama Neonatus. Sebanyak 2/3 kematian bayi
dapat dicegah jika bayi baru lahir mendapatkan perawatan yang efektif
melalui kunjungan rumah.

C. TUJUAN

1). Tujuan Umum


Melakukan asuhan pada bayi baru lahir dengan resiko tinggi agar dapat
mendeteksi faktor resiko yang mungkin dialami bayi dan untuk
mencegah komplikasi.

2). Tujuan Khusus


- Memantau keadaan Neonatus untuk memastikan kesehatan,
pertumbuhan dan perkembangannya.
- Mendeteksi adanya komplikasi yang dapat mengancam jiwa bayi.
- Merencanakan asuhan khusus sesuai dengan kebutuhan.
- Mempersiapkan keluarga untuk melakukan perawatan pada bayi baru
lahir yang mengalami resiko tinggi.
- Mempersapkan ibu menghadapai masa nifas dan ASI ekslusif.

D. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


Melakukan analisa kebutuhan sebelum melaksanakan kunjungan rumah pada
bayi baru lahir resiko tinggi yang bertujuan untuk mengetahui kebutuhan apa
yang diperlukan untuk menunjang kelancaran dan keberhasilan pelaksanaan
kegiatan kunjungan rumah pada bayi baru lahir resiko tinggi, seperti
persiapan alat-alat untuk melakukan asuhan BBL yang berkualitas,
penyuluhan apa yang akan diberikan pada ibu dan keluarga bayi, persiapan
rujukan, dll.

E. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


1). Ciptakan adanya rasa percaya dan membuat perasaan nyaman.
2). Kaji riwayat kehamilan dan persalinan, terapkan prinsip mendengar
efektif.
3). Anamnesa secara lengkap.
4). Melakukan pemeriksaan tanda bahaya seperti kemungkinan infeksi
bakteri, ikterus, diare dan BBLR.
5). Perawatan tali pusar.
6). Konseling terhadap ibu dan keluarga untuk memberikan ASI ekslusif,
pencegahan Hipotermi dan melaksanakan perawatan bayi baru lahir
dirumah dengan menggunakan Buku KIA.
7). Penanganan dan rujukan kasus.
8). Memberikan nasehat pada ibu hamil tentang tanda bahaya pada bayi baru
lahir.

F. SASARAN

Semua bayi baru lahir yang ada di desa yang terdeteksi resiko tinggi oleh
Nakes dan Non Nakes.

G. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN

Dilaksanakan 1-2 kali dalam 1 bulan.


H. EVALUASI, PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN

Evaluasi pelaksanaan kegiatan pelaporan dilakukan dilakukan setiap satu


bulan sekali pada Minggu ke-4.

I. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN

Pencatatan pada kegiatan kunjungan ibu hamil ini dicatat dalam Buku KIA
Ibu, Kohort dan Kartu Ibu. Pelaporan diberikan kepada Bidkor setiap akhir
bulan dalam bentuk laporan dinas, SPJ dan bukti fisik foto serta evaluasi
kegiatan ini dilaksanakan setiap akhir bulan dilihat dengan menurunnya
angka kesakitan ibu / bayi dan AKI / AKB diwilayah binaan.

J. P ENUTUP

Demikian laporan kunjungan rumah Neonatus Resti ini dibuat sebagai


laporan pelaksanaan kegiatan kunjungan rumah pada bayi baru lahir Resiko
tinggi diwilayah Puskesmas Darmaraja.

Mengetahui Mengetahui
Kepala Puskesmas Darmaraja Program KIA

dr. Hj. HERNI WIWIK .H HENI ROHAENI, Am.Keb


Nip. 197103012002122002 Nip. 197203161991032002

Anda mungkin juga menyukai