Anda di halaman 1dari 10

J.G.S.M. Vol.16 No. 1 Februari 2 0 1 5 hal.

2 4 5 - 2 5 4 245

SISTEM MINYAK DAN GAS DI CEKUNGAN TIMOR, NUSA TENGGARA TIMUR


PETROLEUM SYSTEM IN THE TIMOR BASIN, NUSA TENGGARA TIMUR
Oleh :

^Koesnama dan "Asep Kurnia Permana

'Ahli Geologi
2
P u s a t Survei Geologi, Jl. Diponegoro 5 7 , Bandung 4 0 1 2 2

Abstrak

Bahasan sistem migas pada m a k a l a h ini dikhususkan pada pembicaraan mengenai keberadaan batuan induk, batuan
w a d u k , b a t u a n t u d u n g a t a u p e n u t u p , s e r t a p e r a n g k a p h i d r o k a r b o n . D i k e n a l b e b e r a p a m a c a m b a t u a n i n d u k di C e k u n g a n
Timor, yaitu serpih h i t a m dari Formasi Atahoc, Formasi Cribas, d a n Formasi W a i l u l i . A n a l i s i s g e o k i m i a a t a u p u n petrologi
organik m e n u n j u k k a n b a h w a serpih h i t a m dari ketiga formasi tersebut m a s u k d a l a m klasifikasi sangat baik, d a n
m e r u p a k a n kerogen tipe III. Berdasarkan analisis petrografi, S E M d a n porositas m a k a yang berpeluang menjadi batuan
w a d u k adalah batupasir dari Formasi Cribas, Formasi Babulu d a n Formasi Oebaat, serta batugamping Formasi A i t u t u .
S e m e n t a r a berdasar data petrografi d a n S E M m a k a sepih Formasi Cribas dan N a k f u n u berpotensi m e n j a d i batuan
p e n u t u p . P e r a n g k a p s t r u k t u r y a n g b e r k e m b a n g a d a l a h s t r u k t u r b u n g a positif, a n t i k l i n l a n d a i , a n t i k l i n t e r s e s a r n a i k k a n ,
dan graben. Sedangkan perangkap stratigrafi dapat berupa lensa-lensa batupasir dan lapisan batugamping.

Kala k u n c i : S i s t e m m i g a s , Cekungan Timor, batuan induk, batuan waduk, batuan penutup dan perangkap hidrokarbon.

Abstract
Discussion on petroleum system in the present paper is specialized on discussion the occurrence of hydrocarbon source
rocks, reservoir rocks, seals and taps. There are several source rocks in the Timor Basin, i.e. black shales of the Atahoc,
Cribas and Wailuli Formations. Geochemical and organic petrology analysis indicate that the black shale of the three
formations is chatagorized into very good class and belong to kerogen type III. Based on petrographic analysis, SEM and
porosity, there are four formations which may become reservoir, i.e. sandstone of the Cribas, Babulu and Oebaat
Formations, and limestone of the Aitutu Formation. On the other hand, on the basis of petrogaphic and SEM analysis,
shale of the Cribas and Nakfunu Formations may become cap rocks. The developing structural traps are positive flower
structure, gentle anticline, thrusted anticline and graben. Moreover, sandstone lenses and limestone beds may become
stratigraphic traps.
Keywords: Petroleum system, Timor basin, source rocks, reservoir rocks, seals and hydrocarbon traps.

Pendahuluan s u m b e r h i d r o k a r b o n d a p a t diidentifikasi dart


perconto batuan yang memiliki kandungan
Latar Befakang hidrokarbon, atau orang lebih mengenalnya sebagai
batuan induk hidrokarbon.
Faktor penting d a l a m mengidentifikasi suatu potensi
hidrokarbon adalah ada atau tidaknya s u m b e r dari Faktor berikutnya yang t a k kalah penting adalah
hidrokarbon tersebut. Hal ini dapat diidentifikasi dari keberadaan batuan w a d u k d a n perangkap, baik
keberadaan rembesan minyak d a n gas bumi di perangkap stratigrafi, struktur, m a u p u n kombinasi
cekungan y a n g diteliti. Dari hasil pengamatan keduanya. Disamping i t u juga harus ditemukan
dilapangan d i t e m u i satu lokasi rembesan gas di dekat b a t u a n t u d u n g (cap rock).
Sungai Oebanak, Blok Kolbano. Selain itu, menurut
Faktor selanjutnya yang juga sangat penting adalah
penelitian terdahulu, juga dijumpai rembesan
adanya proses pematangan dan migrasi, sehingga
minyak dan g a s bumi d i beberapa tempat lainnya
migas akan bermigrasi k e tempat d i m a n a terdapat
(Gambar 1 ) . H a l ini ini membuktikan bahwa
batuan w a d u k d a n perangkap. N a m u n pada makalah
cekungan yang diteliti m e m i l i k i s u m b e r hidrokarbon.
ini b e l u m m e m b a h a s m a s a l a h p e m a t a n g a n d a n
Selain dari rembesan m i n y a k dan gas b u m i potensi
migrasi hidrokarbon.
N a s k a h d i t e r i m a : 2 5 Oktober 2 0 1 4
R e v i s i t e r a k h i r ; 0 4 Januari 2 0 1 5
246 J.G.S.M. Vol. 1G No. 1 Februari 2 0 1 5 hal. 2 4 5 - 2 5 4

Lokasi dan tipe cekungan Maksud dan tujuan serta metodologi

Cekungan T i m o r terletak di bagian t i m u r Pulau T i m o r M a k s u d m a k a l a h i n i adalah m e r a n g k u m bebagai


yang m a s u k wilayah Indonesia, atau terletak d i data dari penelitian terdahulu serta penelitian sendiri
Propinsi Nusa Tenggara Timur (Gambar 1 ) . oleh t i m dari Pusat Survei Geologi, dengan tujuan
Berdasarkan posisi t e r h a d a p kerangka t e k t o n i k d i m e m a h a m i lebih terinci sistem migas d i Cekungan
I n d o n e s i a , c e k u n g a n ini t e r l e t a k di busur-luar B a n d a . Timor. Metode yang digunakan adalah m e r a n g k u m
Berdasarkan genesisnya cekungan ini data lapangan berupa s t r u k t u r geologi d a n stratigrafi,
d i k l a s i f i k a s i k a n s e b a g a i c e k u n g a n t i p e passive dibantu dengan beberapa analisis laboratorium
margin - trench ( B a d a n G e o l o g i , 2 0 0 9 ) . D i k a t a k a n terutama analisis geokimia pada batuan induk, serta
tipe passive margin karena dalam cekungan ini analisis S E M dari peneliti terdahulu.
d i j u m p a i b a t u a n - b a t u a n b e r u m u r Pra-Tersier y a n g
s e m u l a t e r b e n t u k d i passive margin A u s t r a l i a . Tataan tektonik
A d a p u n d i k a t a k a n t i p e trench, k a r e n a d a l a m Busur Banda terdiri atas sepasang busur kepulauan,
cekungan ini dijumpai batuan-batuan berumur yaitu busur-luar (non-gunungapi) dan busur-dalam
Tersier d i m a n a pada saat i t u cekungan s u d a h (gunungapi). Busur luar {Timor, Tanimbar, S e r a m dan
t e r b a w a k e I n d o n e s i a d a n b e r a s o s i a s i d e n g a n Timor pulau-pulau lainnya) saat ini m e r u p a k a n batas utara
Trench. lempeng benua Australia yang m e n u n j a m di bawah
busur-luarBanda.

,:i r
122 124* 12S* 128* 130* 132* W E

I'll
1O0 2 0 0 AtKm
V D a e r a h B u s u r S a r t d a i_uar
i C e k u n g a n T*mor

Gambar 1. Peta tektonik Busur Banda dan lokasi Cekungan Timor.


Sistem Migas di Cekungan Timor, Nusa Tenggara T i m u r 247

Konfigurasi litosfer yang m e n u n j a m tersebut Satuan Paraautokton


tercerrninkan oleh pola garis kontur k e d a l a m a n zona
Satuan paraautokton di Timor merupakan endapan
seisrnik (zona Benioff), yang dalam h a l ini a d a
Paparan Baratdaya Australia yang terbawa ke Asia
perbedaan pendapat antara Hamilton ( 1 9 7 9 ) d a n
bersama atau m e n u m p a n g d i atas batuan alasnya. D i
Cardwell & Isacks ( 1 9 7 8 ) . Pendapat p e r t a m a
bagian barat Timor, s a t u a n ini terdiri atas b a t u a n alas
( H a m i l t o n , 1 9 7 9 ) m e n g a n g g a p konfigurasi litosfer
malihan berumur Perem yang ditutupi oleh runtunan
yang m e n u n j a m d i Busur Banda berbentuk cekung
K e k n e n o y a n g d i s e t a r a k a n d e n g a n Tethys margin
seperti senduk, karena zona Benioff dari arah T i m o r
nappe ( S a w y e r d r r . , 1 9 9 3 ) . B a t u a n a l a s m a l i h a n
m e n y a m b u n g dengan yang dari arah S e r a m .
tidak tersingkap di Cekungan Timor, namun
S e d a n g k a n pendapat kedua ( Cardwell & Isack,
tersingkap d i daerah T i m o r Leste, d a n dikenal
1 9 7 8 ) menganggap litosfer yang m e n u n j a m di
sebagai Kompleks Lolotoi. N a m a - n a m a formasi
b a w a h T i m o r tidak berhubungan dengan litosfer y a n g
d a l a m r u n t u n a n Kekneno sebagian besar mengikuti
m e n u n j a m di b a w a h S e r a m .
Audley-Charles ( 1 9 6 8 ) . R u n t u n a n ini berumur dari
Pulau T i m o r dan S e r a m , y a n g m e r u p a k a n bagian dari Perem Awal sampai Jura Tengah, semetara Jura
Busur luar Banda, m e r u p a k a n zona t u m b u k a n antara A k h i r t e r d a p a t k e t i d a k s e l a r a s a n {hiatus) (Gambar
l e m p e n g b e n u a Australia, atau tepian pasif barat- 2 ) . Bagian b a w a h runtunan Kekneno terdiri atas
daya Australia, di bagian selatan, d a n sistem batuan berumur Perem, yaitu Formasi Atahoc d a n
subduksi yang berhubungan dengan Busur Banda di Formasi Cribas, keduanya m e n j e m a r i dengan
bagian utara (Gambar 1). Busur Banda melengkung Formasi Maubisse. Formasi Atahoc berumur bagian
setengah lingkaran yang m a n a Pulau Timor terletak b a w a h Perem Awal, sementara Formasi Cribas
di bagian barat daya, s e m e n t a r a Pulau S e r a m berumur bagian atas Perem Awal, d a n Formasi
terletak di bagian t i m u r laut. D i s e b e l a h selatan T i m o r Maubisse berumur dari Perem Awal sampai Perem
dijumpai bagian luar tepi dari Paparan baratdaya Akhir. D i atas Formasi Maubisse d i j u m p a i hiatus
Australia, suatu tepian pasif benua yang dihasilkan hingga akhir Trias A w a l . Mulai akhir Trias A w a l
dari pecahnya G o n d w a n a pada Jura (Powel, 1 9 7 6 ; hingga Trias Tengah d i e n d a p k a n F o r m a s i Niof. D i
Veevers, 1 9 8 2 ) . atas Formasi Niof diendapkan Formasi Aitutu yang
b e r u m u r bagian atas Trias Tengah hingga Trias Akhir,
T u m b u k a n yang terjadi pada Neogen antara Busur dan Formasi Babulu yang berumur yang berumur
Banda dan Australia merupakan t u m b u k a n antara Trias Akhir. D i a t a s n y a lagi d i e n d a p k a n F o r m a s i
busur dengan benua yang menghasilkan deformasi Wailuli yang berumur Jura A w a l hinga Jura Tengah,
disertai proses p e m a l i h a n d a n pensesar-naikan dan diakhiri oleh ketidakselarasan di bagian atasnya.
batuan busur-luar Banda pratumbukan ke atas
batuan dari benua Australia. T i m o r d a n S e r a m
merupakan pulau-pulau di busur-luar Banda yang
dihasilkan oleh t u m b u k a n antara busur dengan
benua tersebut. i <*

i s
Stratigrafi Timor Bagian Barat :
rORMAS' W A ' I u . i 'WPt %
Tektonostratigrafi T i m o r bagian barat serupa dengan
T i m o r Leste, yaitu terdiri a t a s satuan a t a u r u n t u n a n '-i/"^ .. - -
paraautokton, alokton dan autokton. Di Pulau Timor s
bagian barat satuan paraautokton terdiri atas 1
runtunan Kekneno yang berumur dari pra-Perem *--
i i l M i i i l s j i i i N 1! ! i | i
i mm I l l S l i P
sampai Jura, sementara satuan alokton terdiri atas " i
dua runtunan, yaitu runtunan Kolbanodan Kelompok mmimi 1

Palelo, y a n g keduanya m e m i l i k i k o n t a k tektonik


(sesar naik) ( S a w y e r d r r . , 1 9 9 3 ) . S e m e n t a r a i t u
UJ
satuan autokton terdiri atas runtunan Viqueque yang
uu
j Fwmad A t a h o c i
:

berumur Miosen Akhir sampai Plistosen (Sawyer Q_

drr.,1993), serta Kompleks Bobonaro, khususnya


yang bergenetik sebagai endapan olistostrom yang
Gambar 2 . Stratigrafi runtunan Para-autokton di T i m o r Barat (modifikasi
fcerumur M i o s e n A k h i r s a m p a i P l i o - P l i s t o s e n .
dari Sawyerdrr., 1 9 9 3 ) .
248 J.G.S.M. Vol.16 No. 1 Februari 2 0 1 5 hal. 2 4 5 - 2 5 4

(1) . Formasi Maubisse (6) . Formasi Babulu

F o r m a s i ini b e r u m u r P e r m A w a l - J u r a A k h i r d e n g a n Formasi i n i disusun oleh litologi perselingan


litologi p e n y u s u n n y a a d a l a h b i o k a l k a r e n i t m e r a h - batulempung-batulanau dan batupasir masif. Pada
ungu, packstones, dan boundstones yang kaya a k a n permukaan bidang perlapisan banyak ditemukan
r o m b a k a n cangkang koral, crinoids, byrozoids, brachiopod, a m m o n i t , fragmen t u m b u h a n , sole
brachipods, cephalopods dan fusilinids serta batuan marks, dan fosil jejak. Lingkungan pengendapan dari
beku ekstrusif yang merupakan batuan tertua di f o r m a s i ini berada pada area tepi paparan.
Timor (Sawyerdrr., 1 9 9 3 ) .
(7) . Formasi Wailuli
(2) . Formasi Atahoc
Litologi yang m e n y u s u n formasi i n i adalah
Formasi ini b e r u m u r P e r m A w a l berdasarkan u m u r batulempunggelapdengan perselingan batugamping
dari fosil a m m o n o i d . Litologi d o m i n a n y a n g organik, kalsilutit, batulanau, dan batupasir. U m u r
m e n y u s u n f o r m a s i ini a d a l a h batupasir h a l u s arkose dari formasi i n i adalah Jura A w a l - J u r a Tengah.
d e n g a n ciri t e r p i l a h sedang, m i n e r a l o g y terdiri a t a s Lingkungan pengendapan dari formasi i n i berkisar
kuarsa m o n o k r i s t a l i n , feldspar, plagioklas, serta dari paparan dalam-paparan tengah.
terdapat f r a g m e n filit y a n g berasosiasi dengan
Satuan Alokton
batuan dari Kompleks Mutis/Lotoloi.
Satuan alokton d i T i m o r bagian barat terdiri atas
(3) . Formasi Cribas
R u n t u n a n Kolbano dan R u n t u n a n Busur Banda pra-
Formasi ini diperkirakan berumur Perm Awal d a n tumbukan yang keduanya mempunyai kontak
dapat dibagi menjadi beberapa fasies batuan y a n g tektonik d i daerah Kolbano, T i m o r barat bagian
kontinu secara lateral yaitu lapisan batupasir selatan. R u n t u n a n Kolbano berumur dari Jura Akhir
multiwarna, batulanau, batuiempung hitam, d a n s a m p a i Pliosen A w a l , dengan s a t u a n dari b a w a h
batugamping bioklastik. Struktur sedimen seperti mulai dari Formasi Oebaat (bagian b a w a h Kapur
ripple d a n sole marks m e n u n j u k k a n b a h w a a r u s A w a l ) , Formasi Nakfunu (Kapur Awal-Kapur Akhir),
turbidit berperan d a l a m proses pengendapan formasi F o r m a s i M e n u (Kapur), d a n F o r m a s i O f u (Tersier).
ini. Pada runtunan ini dijumpai beberapa
ketidakselarasan, yaitu pada Kapur Tengah, Paleosen
(4) . Formasi Niof A w a l , serta Oligosen yang setempat s a m p a i M i o s e n
Formasi i n i b e r u m u r Trias Awal-Trias Tengah y a n g Awal. Adapun Runtunan Busur Banda pra-tumbukan
dicirikan oleh kontak lapisan y a n g t a j a m serta terdiri atas batuan alas Kompleks M u t i s berumur
m e n u n j u k k a n banyak struktur sedimen. Litologi yang tidak lebih tua dari Jura Akhir , yang secara tidak
m e n y u s u n f o r m a s i ini a d a l a h b a t u i e m p u n g berlapis selaras ditutupi oleh Kelompok Palelo yang berumur
tipis, batuserpih warna merah-hitam-coklat, Kapur Akhir hingga Miosen Awal, yang secara t a k
batupasirgreywac/re, napal, dan batugamping masif. selaras pula ditutupi oleh Formasi M a n a m a s d a n
Proses p e n g e n d a p a n f o r m a s i ini m e l a l u i m e k a n i s m e batuan campur-aduk Bobonaro yang keduanya
arus turbidit. Lingkungan pengendapan dari formasi berumur akhir Miosen Akhir sampai Plio-Plistosen.
ini d i p e r k i r a k a n t e r d a p a t pada l i n g k u n g a n l a u t
Runtunan Kolbano:
dangkal hingga l a u t d a l a m .
(1). Formasi Oebaat
(5) . Formasi Aitutu
F o r m a s i ini b e r u m u r J u r a A k h i r s a m p a i Pliosen A w a l
F o r m a s i ini b e r u m u r Trias Awal-Trias Akhir. Litologi
dan dibagi menjadi dua anggota formasi yaitu:
penyusun dari formasi ini adalah batugamping putih-
m e r a h m u d a dengan perselingan batuiempung - B a t u p a s i r m a s i f d e n g a n ciri j a r a n g m e m i l i k i
karbonatan berwarna abu-abu h i t a m . Tebal lapisan kedudukan perlapisan, tapi saat diamati terdiri
konsisten yaitu 4 5 - 6 0 c m d a n pada bidang atas perlapisan batulanau dan batupasir. Bagian
perlapisan dapat d i t e m u k a n makrofauna seperti b a w a h dari unit ini terdiri dari b a t u l a n a u coklat-
Halobia, Daonella, Monotis, Ammonit, dan fragmen hitam dan batuiempung bernodul limonit-lanau.
fosil lainnya, Lingkungan pengendapan dari f o r m a s i Lingkungan pengendapan dari unit i n i
ini a d a l a h l a u t t e r b u k a y a i t u s e k i t a r p a p a r a n luar. diperkirakan adalah laut.
S i s l e m Migas di Cekungan Timor, Nusa Tenggara T i m u r 249

- Batupasir glaukonit berlapis dengan ciri ketebalan (1) . Kompleks Mutis


lapisan sekitar 4 0 - 5 0 c m . Fosi! a m m o n i t d a n
K o m p l e k s M u t i s d i j u m p a i di bagian tengah - utara
belemnit banyak d i t e m u k a n pada unit i n i .
T i m o r bagian barat, terdiri atas batuan m a l i h a n
Lingkungan pengendapan dari unit ini adalah
yang berumur tidak lebih t u a dari Jura Akhir
paparan dangkal.
(Brown dan Earle,1983; Sopaheluwakan, 1 9 9 1 ,
(2) . Formasi Nakfunu s e m e n t a r a S a w y e r drr. ( 1 9 9 3 ) m e m b e r i k a n u m u r
Kapur Awal. Sebelumnya, Kompleks Mutis
Litologi yang m e n y u s u n formasi i n i adalah dinyatakan berumur pra-Perem ( Rosidi drr.,
radiolarite, batuiempung, kalsilutit, batulanau, 1 9 9 6 ) . S a t u a n ini d i s u s u n oleh batusabak, filit,
perlapisan batuiempung, kalkarenit, wackestones, sekis, amfibolit, sekis amfibolit, kuarsit, genes
d a n packstones. Ciri k h u s u s dari Formasi N a k f u n u amfibolit dan granulit. Kompleks Mutis ditutupi
adalah tebal lapisan batuan yang konsisten sekitar 3 - oleh r u n t u n a n y a n g m e n d a n g k a l ke atas, dari dasar
3 0 c m . Kehadiran fosil radiolaria sangat m e l i m p a h , samudera sampai sampai paparan benua hingga
sedangkan fosilforaminiferajarangditemukan. U m u r t e r u m b u . T i d a k selaras d i atas Komples* . M u t i s
f o r m a s i ini d i p e r k i r a k a n b e r u m u r K a p u r A w a l - K a p u r diendapkan Kompleks Palelo yang berumur dari
Akhir. Lingkungan pengendapan dari formasi i n i Kapur Akhir sampai Miosen A w a l , dan di atasnya
adalah laut dalam. lagi secara tidak selaras d i e n d a p k a n Formasi
(3) . Formasi Menu Manamas yang berumur Miosen Akhir sampai
Pliosen Awal (Sawyerdrr.,1993).
Formasi ini b e r u m u r K a p u r d a n m e m i l i k i litologi y a n g
m i r i p d e n g a n F o r m a s i O f u y a n g b e r u m u r Tersier. (2) . Kelompok Palelo
Formasi i n i tersusun atas batugamping dimana
Kompleks Palelo terdiri atas Formasi Noni, Formasi
terdapat lapisan tipis atau nodul rijang m e r a h , serta
Haulasi, Formasi Metan dan Batugamping Cablaci.
m e n u n j u k k a n adanya belahan yang intensif.
Kemiripan litologi y a n g dimiliki oleh Formasi M e n u a. F o r m a s i N o n i
dan Formasi O f u mengindikasikan adanya kontak
Formasi Noni berumur Kapur Akhir (Sawyer
stratigrafi. Formasi ini diendapkan dengan
d r r . , 1 9 9 3 ) , terdiri atas baturijang radiolaria,
m e k a n i s m e t u r b i d i t pada lingkungan l a u t d a l a m .
batugamping rijangan dan rijang lempungan.
(4) . Formasi Ofu
b. F o r m a s i H a u l a s i
Formasi ini d i e n d a p k a n setelah terjadinya hiatus pada
Formasi i n i berumur Paleosen Akhir -;Eosen
Paleosen A w a l s a m p a i M i o s e n Akhir. Litologi penyusun
Tengah. Terdiri atas grewake konglomeratan,
dari f o r m a s i ini adalah b a t u g a m p i n g m a s i f berwarna
batupasir, serpih tufan dan napal.
putih-merah muda dengan kenampakan rekahan
konkoidal-sub konkoidal. Pada singkapan u m u m n y a c. F o r m a s i M e t a n
b a n y a k d i j u m p a i l a m i n a s i tipis, urat kalsit, stilolit,
kekar, d a n r e k a h a n . F o r m a s i i n i d i e n d a p k a n pada Formasi i n i berumur Eosen Tengah sampai
lingkungan lautdalam dengan mekanismeturbidit. Oligosen Akhir, terdiri atas aglomerat dengan
komponen menyudut d a n menyudut tanggung
Runtunan Busur Banda Pra-tumbukan dalam masadasartuf.

K e l o m p o k s a t u a n alokton ini terdiri atas batuan y a n g d. B a t u g a m p i n g Cablaci


berasal dari busur m u k a dan b u s u r g u n u n g a p i Banda
Lokasi tipe satuan ini b e r a d a d i G u n u n g Cablaci,
pra-tumbukan Neogen antara Busur Banda dengan
T i m o r Leste. D i lokasi tipenya satuan i n i
paparan baratlaut Australia. Paparan baratlaut
tersusun oleh batugamping masif kristalin,
Australia sendiri terdiri atas batuan alas kerak benua
s e m e n t a r a di t e m p a t lain (Timor bagian barat)
dan sedimen yang menutupinya. Runtunan Busur
juga tersusun oleh batugamping koral,
B a n d a p r a - t u m b u k a n ini terdiri atas batuan alas
batugamping kalkarenit dan kalsirudit. Satuan
malihan Kompleks Mutis d a n batuan yang
ini m e r u p a k a n bagian dari K e l o m p o k Palelo,
menutupinya, y a i t u : Kompleks Palelo (Formasi Noni,
secara tidak selaras ditindih oleh Formasi
Formasi Haaulasi, Formasi Metan), Batugamping
Manamas.
Cablaci,dan KompleksBobonaro.
250 J.G.S.M. Vol.16 N o . 1 Februari 2 0 1 5 Hal. 2 4 5 - 2 5 4

(3). Formasi M a n a m a s Sistem Migas

Formasi ini b e r u m u r Miosen Akhir, terdiri dari breksi Batuan Induk


v u l k a n i k y a n g pejal dengan sisipan lava dan t u f hablur.
Beberapa peneliti terdahulu telah mengidentifikasi
Satuan Autokton formasi yang mengandung batuan induk di Cekungan
Timor, yaitu Formasi Atahoc, Formasi Cribas,
Satuan initerutama tersusun oleh endapan-endapan
Formasi Aitutu dan Formasi Wailuli (Audley Charles,
pasca orogenik, sebagian terbentuk sejak orogenesis
1 9 6 8 ; Bird, 1 9 8 7 ; Charlton, 2 0 0 1 ) . N a m u n dari
atau sin-orogenik, yaitu bersamaan dengan tunbukan
beberapa peneliti belum secara spesifik m e m b a h a s
antara benua Australia dengan Busur Banda pra-
potensi batuan induk dari setiap formasi yang
tumbukan.
mengandung batuan induk tersebut.
(1) . R u n t u n a n V i q u e q u e
Berikut ini a k a n dibahas hasil analisis geokimia dan
Runtunan Viqueque terdiri atas Anggota Batuputih petrologi organik kaitannya dengan potensi batuan
dan Anggota Viqueque ( Noele), keduanya berumur induk dari setiap formasi yang diteliti, meliputi serpih
Miosen Akhir sampai PIistosen AwaI. Anggota h i t a m dari F o r m a s i A t a h o c , F o r m a s i Niof, F o r m a s i
Viqueque terdiri a t a s b a t u p a s i r g a m p i n g a n , batupasir Aitutu, dan Formasi Wailuli.
konglomeratan gampingan d a n konglomerat,
Serpih h i t a m dari Formasi Atahoc berumur Perem
sementara anggota anggota Batuputih tersusun oleh
Awal (Audley-Charles, 1 9 6 8 ) . Hasil analisis
batugamping kalsilutit dan napal.
geokimia organik tehadap total kandungan organik
(2) . Kompleks Bobonaro menunjukkan 8 , 8 5 % yang termasuk dalam
klasifikasi sangat baik. Hasil analisis petrologi
K o m p l e k s B o b o n a r o ( R o s i d i drr., 1 9 9 6 ; S u w i t o d i r j o organik m e n u n j u k k a n serpih dari Formasi Atahoc
dan Tjokrosapoetro,1996) atau Bobonaro Scaly Clay memiliki komposisi maseral yang didominasi oleh
(Audley-Charles, 1 9 6 8 ) merupakan batuan campur- vitrinit ( 6 5 % - 8 7 , 1 % ) , yang t e r m a s u k d a l a m
a d u k {chaotic rock) y a n g t e r s u s u n o l e h m a t r i k s kerogen tipe-III yang k e m u n g k i n a n sebagai gas prone
l e m p u n g bersisik yang m e n g a n d u n g bongkahan potential. Pengukuran reflektan vitrinit pada serpih
batuan yang berumur lebih tua, yaitu berkisar dari dari Formasi Atahoc rata-rata diatas 1 %, h a l i n i
Perem sampai Miosen Awal (Audley-Charles, 1 9 6 8 ) . m e n u n j u k k a n serpih ini sudah t e r m a s u k ke d a l a m
N a m a Kompleks Bobonaro saat i n i dipakai untuk k a t e g o r i early peak mature.
seluruh batuan campur-aduk yang dijumpai di Pulau
Timor, m e n e m p a t i sekitar 4 0 % dari luas pulau Serpih h i t a m dari Formasi Niof b e r u m u r Trias A w a l -
tersebut. Trias Tengah. Hasil analisis petrologi organik
menunjukkan serpih dari Formasi Niof memiliki
Sampai sekarang terdapat beberapa tafsiran komposisi maseral yang didominasi oleh vitrinit ( >
mengenai genesis Kompleks Bobonaro, yaitu ( 1 ) 8 0 % ) , y a n g t e r m a s u k d a l a m kerogen tipe- III y a n g
sebagai olistotrom (Audley-Charies, 1968), (2) kemungkinan sebagai g a s prone potential.
merupakan bancuh tektonik atau melange Pengukuran vitrinite reflektan pada serpih dari
( H a m i l t o n , 1 9 7 9 ) , d a n ( 3 ) m e r u p a k a n hasil dari F o r m a s i Niof rata-rata diatas 0 , 8 0 - 1 %, h a l i n i
t e r o b o s a n d i a p i r s e r p i h ( B a r b e r drr., 1 9 8 6 ) . N a m u n , m e n u n j u k k a n serpih inisudah termasuk k e d a l a m
m e n u r u t Bachri ( 2 0 0 4 ) , sebagian besar batuan k a t e g o r i early mature.
c a m p u r - a d u k d i T i m o r diduga m e r u p a k a n hasil
longsoran b a w a h laut, atau olistotrom, yang Serpih h i t a m dari Formasi Aitutu b e r u m u r T r i a s Akhir.
m u n g k i n berkaitan dengan proses t u m b u k a n busur Hasil analisis geokimia organik tehadap total
dan benua pada Neogen. Pada w a k t u terjadinya kandungan organik m e n u n j u k k a n berkisar antara
t u m b u k a n tersebut diduga terbentuk pula bancuh 2 , 4 7 % - 9 , 1 6 % yang termasuk d a l a m klasifikasi
t e k t o n i k y a n g hanya m e m b e n t u k sebagian kecil dari sangat baik s a m p a i sangat baik sekali. Hasil analisis
K o m p l e k s Bobonaro. D i beberapa barat, t e r u t a m a d i petrologi organik m e n u n j u k k a n serpih dari Formasi
T i m o r barat, juga terjadi p e m b e n t u k a n batuan Aitutu memiliki komposisi maseral yang didominasi
campur-aduk yang disebabkan oleh diapirisme oleh vitrinit ( 6 4 % - 8 5 . 1 % ) d a n liptinit ( 1 5 . 2 -
serpih atau kegiatan poton. Poton-poton tersebut 4 0 . 3 % ) yang termasuk d a l a m tipe-III yang
membawa berbagai fragmen batuan yang k e m u n g k i n a n s e b a g a i g a s prone potential.
diterobosnya, dan masih aktif sampai sekarang. Pengukuran reflektan vitrinit pada serpih dari Formasi
S i s t e m Migas di Cekungan Timor, Nusa Tenggara Timur 251

Aiututu rata-rata antara 0 , 7 - 1 , 1 %, h a l i n i Akhir. Hasil deksripsi pengamatan dilapangan


m e n u n j u k k a n serpih ini s u d a h t e r m a s u k k e d a l a m m e n u n j u k k a n b a t u g a m p i n g wacstone, packstone
k a t e g o r i early mature. D a r i h a s i l a n a l i s i s p e t r o g r a f i d a n grainstone. Dari hasil analisis petrografi
m e n u n j u k k a n b a n y a k s e k a l i d i j u m p a i ganggang laut, b a t u g a m p i n g i n i dibagi m e n j a d i batugamping
hal ini dapat d i s i m p u l k a n b a h w a b a t u a n i n d u k ini bioklastika dengan komponen bioklastika berupa
t e r m a s u k k e d a l a m mar/'ne carbonate source rock. c a m p u r a n fosil antara foraminifera kecil planktonik,
radiolaria, dan moluska, dan batugamping radiolaria
Dari uraian di atas dapat d i s i m p u l k a n b a h w a potensi
dengan komponen bioklas u m u m n y a berupa
batuan induk di Cekungan T i m o r meliputi serpih
radiolaria. Dari hasil analisis keporian d i b a w a h
Formasi Atahoc yang berumur Perem Awal, serpih
mikroskop petrografi m e n u n j u k k a n keporian sisa
Formasi Niof yang b e r u m u r Trias A w a l - T r i a s Tengah
antarpartikel, retakandan gerowongtidakteratur.
dan serpih dari Formasi Aitutu yang berumur Trias
Akhir. Hasil analisis petrologi organik m e n u n j u k k a n Dari hasil analisis S E M terlihat jenis porositas y a n g
hasil vitrinit yang m e l i m p a h , m e n u n j u k k a n kerogen pada batugamping dari Formasi Aitutu u m u m n y a
t i p e - I I I s e b a g a i gas prone. D a r i g a m b a r a n t e r s e b u t b e r u p a vuggy d a n intergrain porosity. D a r i h a s i l
d a p a t d i a m b i l k e s i m p u l a n b a h w a r e m b e s a n gas p a d a analisis keporian dengan metode merkuri
lokasi penelitian diperkirakan m e m i l i k i material m e n u n j u k k a n b a h w a b a t u g a m p i n g grainstone d a r i
o r g a n i k d e n g a n serpih dari ketiga f o r m a s i di a t a s . formasi i n i m e m i l i k i nilai porositas 8 , 6 5 % . Dari
k e n a m p a k a n tersebut dapat d i s i m p u l k a n batuan ini
Batuan Waduk
memiliki potensi sebagai batuan waduk.
Faktor penting lain d a l a m mengidentifikasi suatu
Batupasir Formasi Oebaat berukuran medium-
potensi sistem petroleum adalah ada atau tidaknya
s a m p a i kasar, m e n g a n d u n g b e l e m n i t b e r u m u r Jura
batuan w a d u k sebagai t e m p a t hidrokarbon
Akhir. Hasil deksripsi pengamatan dilapangan
terakumulasi. H a l i n i dapat diidentifikasi dari
m e n u n j u k k a n bentuk butir membundar, dengan
k e b e r a d a a n p o t e n s i b a t u a n w a d u k di c e k u n g a n y a n g
pemilahan baik, dengan komposisi mineral kuarsa.
diteliti. Analisis laboratorium y a n g dilakukan u n t u k
Dari kenampakan tersebut batuan ini memiliki
mengidentifikasi batuan w a d u k pada penelitian ini
potensi sebagai batuan w a d u k .
adalah integrasi dari analisis petrografi, S E M d a n
porositas. Dari hasil ketiga analisis yang telah Batuan penutup / tudung
disebutkan d i atas dapat disimpulkan potensi u n t u k
b a t u a n w a d u k d i c e k u n g a n ini adalah sebagai berikut: Faktor lain y a n g tidak kalah penting d a l a m
mengidentifikasi suatu potensi sistem petroleum
Batupasir Formasi Cribas, batupasir halus-sampai a d a l a h b a t u a n p e n u t u p a t a u t u d u n g {seal I cap rock).
m e d i u m dari Formasi Cribas b e r u m u r A k h i r Permian. Hal ini dapat diidentifikasi dari keberadaan potensi
Hasil deksripsi pengamatan dilapangan batuan penutup d i cekungan yang diteliti. Analisis
m e n u n j u k k a n bentuk butir membundar, dengan laboratorium yang dilakukan untuk mengidentifikasi
pemilahan baik, dengan komposisi mineral kuarsa. batuan w a d u k pada penelitian i n iadalah integrasi
Dari k e n a m p a k a n tersebut batuan i n i m e m i l i k i dari analisis petrografi dan S E M .
potensi sebagai batuan waduk.
Dari hasil pengamatan di lapangan dapat d i r a n gk u m
Batupasir Formasi Babulu, batupasir m e d i u m - b a h w a serpih dari Formasi Cribas yang berumur
sampai kasar dari Formasi Babulu. Hasil deksripsi Perem, serpih dan batuiempung pada satuan batuan
pengamatan dilapangan m e n u n j u k k a n bentuk butir b e r u m u r Trias dan serpih atau b a t u i e m p u n g pada
membundar, dengan pemilahan baik, dengan Formasi Nakfunu memiliki potensi yang sangat baik
komposisi mineral kuarsa. Dari k e n a m p a k a n tersebut sebagai batuan penutup. Secara u m u m karakteristik
batuan ini m e m i l i k i potensi sebagai batuan w a d u k , megaskopis di lapangan m e n u n j u k k a n lapisan yang
n a m u n hal ini perlu dikaji lanjut dari hasil analisis k e d a p a i r {impermeable) d a n s a n g a t tight. H a s i l
petrografi d a n S E M y a n g s a m p a i saat i n i m a s i h analisis petrografi juga m e n u n j u k k a n serpih dari unit-
d a l a m proses preparasi. Hasil analisis porositas yang unit batuan tersebut memiliki posoistas yang sangat
dilakukan oleh L E M I G A S m e n u n j u k k a n porositas buruk dengan keporian yang sudah terisioleh mineral
y a n g sangat baik d e n g a n nilai porositas rata-rata lempungatau mineral karbonat.
diatas 5 % . Batugamping Formasi Aitutu,
batugamping dari Formasi Aitutu berumur Trias
252 J.G.S.M. Vol.16 No. 1 Februari 2 0 1 5 hal. 2 4 5 - 2 5 4

Hal ini juga diperkuat oleh hasil analisis S E M y a n g Sedangkan perangkap stratigrafi dapat berupa
m e n u n j u k k a n u n i t - u n i t b a t u a n t e r s e b u t impermeable lensa-lensa batupasir d a n lapisan batugamping
d i m a n a b e b e r a p a j e n i s p o r o s i t a s b e r u p a pore d a n (Gambar 3 ) . Dari perangkap yang telah kita
fracture filling oleh m i n e r a l l e m p u n g . D a r i u r a i a n identifikasi selanjutnya sebagai arahan eksplorasi
tersebut dapat disimpulkan bahwa unit-unit batuan h i d r o k a r b o n d i c e k u n g a n p e r l u d i i d e n t i f i k a s i play
tersebut sangat baik untuk menjadi batuan penutup hidrokarbon d i Cekungan T i m o r sebagai target
hidrokarbon pada Cekungan Timor. eksplorasi ( G a m b a r 4 ) .

Perangkap Sementara data sismik di laut Timor m e n u n j u k k a n


b a h w a di Laut Timor bagian barat terdapat struktur
Setelah mengidentifikasi potensi batuan induk, antiklin d a n monoklin yang berhubungan dengan
batuan waduk d a n batuan penutup, tahap sesar, m u n g k i n d a p a t berfungsi sebagai p e r a n g k a p
selanjutnya adalah mengidentifikasi kemungkinan struktur (Gambar 4a). Sementara di Laut Timor
tipe perangkap hidrokarbon yang berkembang, sebelah selatan Pulau Timor bagian timur dijumpai
sehingga dapat m e m b e r i k a n arahan terhadap target pula antiklin d a n monoklin yang berhubungan
eksplorasi hidrokarbon di Cekungan Timor. dengan sesar (Gambar 4b). H a l i n i diduga pula
Dari hasil analisis geologi d a n geofisika dapat m e r u p a k a n p e r a n g k a p p o t e n s i a l di w i l a y a h T i m o r .
disimpukan kemungkinan perangkap hidrokarbon.
Setidaknya a d a dua jenis perangkap hidrokarbon
yang dapat diidentikasi yaitu perangkap struktur
dan perangkap stratigrafi. Perangkap struktur yang
b e r k e m b a n g a d a l a h s t r u k t u r b u n g a positif, antiklin
landai, antiklin tersesar-naikkan, d a n graben.

Gambar 3. Tipe perangkap hidrokarbon di Cekungan Timor. A) Tipe perangkap struktur pada unit batuan Trias - Perem di Blok Kekneno berupa
antiklin tersesar-naikkan, B) Tipe perangkap stratigrafi dan struktur pada unit batuan Permian di Blok Kekneno berupa lensa
batupasir dan batugamping dan perangkap struktur graben, C) Tipe perangkap struktur pada unit batuan Trias, Jura dan Kapur di
daerah Kolbano berupa struktur bunga positif, antiklin landai, dan antiklin tersesar naikkan, D) Penampang Magnetolellurik yang
menunjukkan perangkapantiklindi daerah Kolbano.
S i s t e m Migas di Cekungan Timor, Nusa Tenggara T i m u r 253

Kesimpulan Adapun target-target eksplorasi hidrokarbon di


cekungan inidapatdirangkumsebagai berikut: .
Di C e k u n g a n T i m o r s a t u a n b a t u a n y a n g berpotensi
sebagai batuan induk adalah serpih h i t a m dari 1. Batupasir (lensa) Formasi Cribas yang berumur
F o r m a s i Atahoc, Formasi Niof, F o r m a s i Aitutu, dan Perem Akhir.
Formasi Wailuli. Material organik dari keseluruh
2. Batupasir Formasi Babulu yang berumur Trias
batuan induk tersebut m e r u p a k a n kerogen tipe III
Akhir.
yang dapat menjadi batuan induk gas bumi.
K e m a t a n g a n k e r o g e n t e r s e b u t b e r k i s a r d a r i early 3 . B a t u g a m p i n g Formasi A i t u t u y a n g b e r u m u r Trias
mature s a m p a i early peak mature. Akhir

S e m e n t a r a i t u batupasir dari Formasi-Formasi 4. Batupasir Formasi Oebaat yang berumur Jura


Cribas, B a b u l u d a n Oebaat berpotensi sebagai Akhir.
batuan waduk.

Gambar 4. A) Play hidrokarbon di Cekungan Timor yang berumur Perem -Trias;


B) Gambaranptey batupasir Babulu yang berumurTrias Akhir berupa clean sandstone pada lereng atas (upperslope).
254 J.G.S.M. Vol.16 No. 1 Februari 2 0 1 5 hal. 2 4 5 - 2 5 4

Acuan

A u d l e y - C h a r l e s , M . G . 1 9 6 8 . T h e G e o l o g y o f P o r t u g e s e T i m o r . Memoirs of theGeological Society of London


N o . 4 . University of London.

Bachri, S., 2 0 0 4 . T h e relationships between t h e f o r m a t i o n of t h e multi-genesis chaotic rocks and t h e Neogene


t e c t o n i c e v o l u t i o n i n T i m o r . Jour. Geol. Resources, v . X I V , n o . 3 : 9 4 - 1 0 0 .

B a d a n G e o l o g i , 2 0 0 9 . Peta cekungan sedimen Indonesia berdasarkan data gayaberat dan geologi. Pusat
Survei Geologi, Badan Geologi, Bandung.

Barber, A.J., T j o k r o s a p o e t r o , S . & C h a r l t o n , T.R., 1 9 8 6 . M u d v o l c a n o e s , s h a l e d i a p e r s , w r e n c h f a u l t s a n d


m e l a n g e s i n a c c r e t i o n a r y c o m p l e x e s , e s t e r n I n d o n e s i a . Bull. Am. Petrol. Geol. 7 0 : 1 7 2 9 - 1 7 4 1 .

B i r d , P.R., 1 9 8 7 . T h e g e o l o g y o f t h e P e r m o - T r i a s s i c R o c k s o f K e k n e n o , W e s t T i m o r . U n p u b l i s h e d P h d T h e s i s .
University of London.

B r o w n , M. & Earle, M . M . , 1 9 8 3 . Cordierite - bearing schist and gneisses f r o m Timor, eastern Indonesia: P - T
c o n d i t i o n s o f m r t a m o r p h i s m a n d t e c t o n i c i m p l i c a t i o n s . J. Metamorph. Geol. 1 , 1 8 3 - 2 0 3 .

C a r d w e l l , R . K . & Isacks, B.L., 1 9 7 8 . G e o m e t r y o f s u b d u c t e d l i t h o s p h e r e b e n e a t h t h e B a n d a S e a i n e a s t e r n


I n d o n e s i a f r o m s e i s m i c i t y a n d f a u l t p l a n e s o I u t i o n s . J . Geophys. / ? e s . , 8 3 : 2 8 2 5 - 2 8 3 8 .

C h a r l t o n , T . R . 2 0 0 1 . T h e p e t r o l e u m p o t e n t i a l o f W e s t T i m o r . P r o c e e d i n g s o f t h e Indonesian Petroleum
Association 2 8 , v o l 1 : 3 0 1 - 3 1 7 .

H a m i l t o n , W , 1 9 7 9 . Tectonics of the Indonesian region. G e o l . S u r v e y P r o f e s s i o n a l P a p e r 1 0 7 8 , 3 4 5 p.

P o w e l , D . E . , 1 9 7 6 . T h e g e o l o g i c a l e v o l u t i o n o f c o n t i n e n t a l m a r g i n o f N o r t h w e s t A u s t r a l i a . J. Aust. Petrol. E x p l .
Ass. 1 0 : 1 3 - 2 3 .

S a w y e r , R . K . , S a n i , K., B r o w n , S . , 1 9 9 3 . S t r a t i g r a p h y a n d S e d i m e n t o l o g y o f W e s t T i m o r , I n d o n e s i a . Proceedings
of the Indonesian Association of Geologists, 2 2 : 1 - 2 0 .

R o s i d i H . M . D . , T j o k r o s a p o e t r o S . d a n G a f o e r S . , 1 9 9 6 . Peta GeologiLembar Atambua-Timor, skala 1:250.000.


Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

S o p a h e l u w a k a n , J., 1 9 9 1 . High-pressure m e t a m o r p h i s m and intra-oceanic thrusting: T h e role of upper m a n t l e


fluids (abstract), In: Proceedings of t h e Silver Jubilee S y m p o s i u m o n t h e D y n a m i c s of S u b d u c t i o n a n d its
P r t s P r o d u c t s , Y o g y a k a r t a , S e p t e m b e r 1 9 9 1 . Indonesian Institute ofSciemces (LIPf).

S u w i t o d i r d j o K. d a n T j o k r o s a p o e t r o S . , 1 9 9 6 . Peta Geologi Lembar Kupang-Atambua, Timor, skala 1:250.000.


Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

V e e v e r s , J . J . , 1 9 8 2 . W e s t e r n a n d n o r t h w e s t e r n m a r g i n s o f A u s t r a l i a , i n : Ocean Basins and Margins, v o l . 6 :


I n d i a n O c e a n , e d i t e d b y N a i r n , A . E . M . & S t e h l i , F., 5 1 3 - 5 4 4 .