Anda di halaman 1dari 3

TUGAS MANAJEMEN KEUANGAN PUBLIK

RANGKUMAN BAB 12
DANA ALOKASI KHUSUS

Dosen Terkait :
Abdul Halim, Prof., Dr., M.B.A., Ak., CA.

Disusun Oleh :
Made Ari Widiartini 15/381960/EK/20541

FAKULTAS EKONOMIKA DAN BISNIS


UNIVERSITAS GADJAH MADA
2017
Pendahuluan
Permasalahan yang mendasar dari sistem transfer bersifat khusus yaitu pemerintah pusat telah
menetapkan jenis-jenis bantuan yang menurutnya dapat memenuhi kebutuhan pemerintahd aerah
yang kadang-kadang tidak dibutuhkan oleh pemerintah daerah. Selain itu, untuk setiap jenis bantuan,
pemerintah pusat melakukan alokasi berdasarkan kriteria-kriteria tertentu yang terkadang alokasinya
didasarkan pada variasi variabel yang tidak ada kaitannya dengan tujuan utama bantuan tersebut.
Transfer dari pusat ke daerah dapat dibedakan menjadi dua, yaitu bagi hasil pendapatan
(revenue sharing) dan bantuan (grants). Bagi hasil pendapatan berfungsi untuk mengurangi
kesenjangan vertikal antara pemerintah pusat dan pemerintahd aerah. Sedangkan DAU berfungsi
untuk mengurangi kesenjangan antara daerah yang satu dengan daerah lainnya. Terdapat lima alasan
yang mendukung diselenggarakannya transfer dari pusat ke daerah : Transfer dari pemerintah pusat
memiliki peranan yang penting untuk mengatasi masalah kesenjangan fiskal vertikal; Transfer ini
juga sangat diperlukan untuk mengurangi terjadinya ketimpangan horizontal; Transfer dari
pemerintah pusat ke daerah juga berperan untuk menjamin dan menjaga agar SPM di setiap daerah
terpenuhi; Untuk mengatasi permasalahan yang timbul sebagai akibat dari pelayanan publik
diperlukan adanya transfer; dapat berfungsi sebagai alat untuk menjaga stabilitas pemerintahan.
Dana Alokasi Khusus (DAK) : DAK adalah dana yang bersumber dari APBN yang dialokasikan
kepada daerah tertentu dengan tujuan untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan
urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional. DAK tahun 2016 terdiri dari DAK fisik (DAK
reguler, DAK Infrastruktur Publik Daerah, DAK Afirmasi) dan DAK Non-Fisik
DAK Bidang Pendidikan : DAK bidang pendidikan dialokasikan untuk pemenuhan secara bertahap
sarana dan prasarana pendidikan untuk semua jenjang pendidikan, yaitu pemenuhan sarana
penunjang mutu dan prasarana pendidikan sesuai SPM minimal mencapai 7% dari total satuan
pendidikan SD Negeri, 10% dari total satuan pendidikan SMP Negeri, 15% SMA dari total
pendidikan SMK Negeri, 20% dari total satuan pendidikan SMK Negeri.
DAK Bidang Kesehatan dan Keluarga Berencana : dialokasikan untuk meningkatkan akses dan
kualitas kegiatan bidang kesehatan dan pelayanan dasar, kefarmasian, keluarga berencana, dan
pelayanan rujukan terutama dalam rangka percepatan penurunan angka kematian ibu dan anak;
perbaikan gizi masyarakat; pengendalian penyakit; pelayanan kesehatan bagi penduduk miskin dan
penduduk daerah tertinggal, terpencil, perbatasan, dan kepulauan.
DAK Bidang Infrastruktur Perumaan, Pemukiman, Air Minum, dan Sanitasi : DAK bidang
infrastruktur dialokasikan kepada daerah tertentu dengan tujuan memperkuat konektivitas nasional
dalam rangka mencapai keseimbangan pembangunan serta pemerataan peningkatan standar hidup.
DAK Bidang Kedaulatan Pangan : Terdiri atas sub-bidang pertanian dan sub-bidang irigasi.
Alokasi DAK sub-bidang pertanian digunakan untuk pembangunan/perbaikan prasarana dan sarana
fisik dasar pembangunan pertanian guna mendukung peningkatan produksi dan ekspor komoditas
pertanian strategis serta pengembangan bioindustri dan bioenergi pertanian. Kemudian alokasi DAK
sub-bidang irigasi yang digunakan untuk mengembalikan/meningkatkan pelayanan jaringan irigasi di
provinsi dan kabupaten/kota guna mendukung program kedaulatan pangan.
DAK Bidang Energi Skala Kecil (Energi Perdesaan): DAK energi perdesaan dialokasikan kepada
daerah, dalam hal ini provinsi untuk membantu mendanai kegiatan pembangunan energi terbarukan.
DAK Bidang Kelautan dan Perikanan : dialokasikan untuk meningkatkan sarana dan prasarana
produksi, pengolahan, peningkatan mutu, pemasaran, dan pengawasan serta penyediaan sarana dan
prasarana pemberdayaan di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.
DAK Bidang Kehutanan dan Lingkungan Hidup: terdiri atas dua sub-bidang yaitu sub-bidang
kehutanan dan sub-bidang lingkungan hidup. Sub-bidang kehutanan alokasinya untuk membiayai
kegiatan bidang kehutanan yang telah menjadi urusan/kewenangan daerah. Sedangkan sub-bidang
lingkungan hidup dialokasikan untuk mendorong pelaksanaan SPM bidang lingkungan hidup serta
mendorong penguatan kapasitas kelembangaan di daerah.
DAK Bidang Transportasi: dialokasikan kepada derah untuk mendorong perepatan pembangunan
daerah dalam hal penyediaan fasilias keselamatan yang menunjang terselenggaranya transportasi
yang baik dan aman, termasuk menyediakan sarana dan prasarana transportasi pedesaan.
DAK Bidang Sarana Perdagangan, Industri Kecil dan Menengah, dan Pariwisata: dialokasikan
kepada daerah untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana perdagangan dalam rangka
menjamin ketersediaan barang sehingga bisa meningkatkan daya beli masyarakat, pengembangan
fasilitas UMKM, dan penyediaan sarana pariwisata.
DAK Bidang Prasarana Pemerintahan Daerah : dialokasikan untuk membiayai kebutuhan sarana
dan prasarana pemerintah daerah terutama bagi kegiatan yang terkait dengan pelayanan masyarakat.
Khusus untuk daerah terluar dan tertinggal, pemerintah mengatur ketentuan penggunaan DAK yaitu
memberikan pengalokasian DAK Fisik yang lebih besar; memberlakukan ketentuan maksimal 5%
dari alokasi DAK infrastruktur per daerah dapat digunakan untuk penunjang kegiatan fisik;
memperkuat kebijakan DAK afirmasi; dan meniadakan ketentuan penyediaan dana pendamping.
Pelaksanaan dan Permasalahannya
Permasalahan yang terkait dengan DAK yaitu masih terdapat pencairan yang tidak sesuai
dengan prestasi kerjanya di antaranya disebabkan karena kekurangan pelaksanaan kegiatan fisik atau
ketidaksesuaian dengan spesifikasi teknis sebagaimana yang diisyaratkan dalam kontrak. Madalah
lainnya yaitu masih terdapat hasil kegiatan DAK yang belum dimanfaatkan di antaranya adalah DAK
bidang pendidikan, bidang air minu, dan bidang kelautan perikanan.

Sumber: Halim, Abdul. 2016. Manajemen Keuangan Sektor Publik. Jakarta: Salemba Empat.