Anda di halaman 1dari 8

KINETIKA REAKSI KIMIA DALAM BIDANG FARMASI: DEKOMPOSISI OBAT

Dekomposisi obat dalam bentuk sediaan akan mengalami degradasi (penurunan kadar sediaan
obat akibat laju reaksi kimia). Bentuk/tipe reaksi utama yang menyebabkan terjadinya
degradasi senyawa obat:
1. Reaksi Hidrolisis
Reaksi hidrolisis adalah reaksi kimia yang memecah molekul air (H2O) menjadi
kation hidrogen (H+) dan anion hidroksida (OH) melalui suatu proses kimia.
Biasanya senyawa-senyawa obat yang rentan terhadap hidrolisis adalah golongan
ester, amida, laktam dan imida.
Contoh: Aspirin + H2O asam salisilat + asam asetat
Procaine + H2O asam p-aminobenzoat + -dietilaminoetanol
Proteksi reaksi hidrolisis:
Eliminasi/menurunkan kandungan H2O
Mengatur pH medium sediaan
Pembentukkan kompleks

2. Reaksi Oksidasi
Reaksi oksidasi adalah interaksi kontak langsung di antara molekul oksigen dengan
semua zat yang berbeda dari benda mati. Biasanya senyawa-senyawa obat yang rentan
terhadap oksidasi adalah golongan steroid, asam-asam lemak tidak jenuh dan senyawa
obat yang mengandung ikatan rangkap terkonjugasi.
Contoh: Asam askorbat + O2 asam dehidroaskorbat
Proteksi reaksi oksidasi:
Eliminasi O2:
Gas inert
Kemasan vakum
Penambahan antioksidan ke dalam sistem sediaan
Pengaturan suhu
Pengaturan cahaya
Hindari kontak dengan ion-ion logam berat seperti Fe, Co & Ni.
3. Reaksi Fotolisis
Reaksi fotolisis adalah reaksi kimia yang mengalami penguraian obat oleh cahaya.
Biasanya reaksi yang sering terjadi pada fotolisis adalah reaksi hidrogen-oksigen,
polimerisasi radikal, reaksi berantai dan reaksi penataan ulang.
Contoh: Fenotiazin, klorpromazin, hidrokorison, prednisolone, riboflavin dan
asam folat.
Proteksi reaksi fotolisis:
Menggunakan wadah berupa botol coklat/berwarna gelap
Melapisi tablet dengan polimer film yang mengandung absorbers UV
Ditambah HALS untuk memulung bentuk obat yang tidak stabil (radikal),
sehingga obat tidak dapat diserang oleh radikal dan obat kembali stabil

4. Reaksi Isomerisasi
Reaksi isomerisasi adalah proses perubahan obat menjadi bentuk isomer optis atau
geometris.
Contoh: adrenalin (epinefrin: rasemisasi dalam larutan asam), tetrasiklin
(epimerisasi dalam larutan asam), sefalosporin (isomerisasi katalis
basa), vitamin A (cis-trans isomerisasi), pilocarpine (epimerisasi oleh
katalis basa), tetrasiklin seperti rolitetrasiklin & ergotamine
(epimerisasi oleh katalis asam)
Proteksi reaksi isomerisasi:
Gunakan bentuk aktifnya
Cari pH stabil maksimum
Memperhatikan jenis buffer yang digunakan
Kekuatan ion, gunakan zat-zat yang mudah terion
Pelarut
Penyimpanan

5. Reaksi Polimerisasi
Reaksi polimerisasi adalah penggabungan dua atau lebih senyawa dalam bentuk
molekul yang identik/sama menjadi molekul kompleks. Polimerisasi banyak molekul
kompleks yang terbentuk banyak obat dalam bentuk larutan mengendap dan proses
pengembangan obat lama.
Contoh: amino-penisilin, seperti natrium ampisilin dalam larutan dan
formaldehid
Proteksi terjadinya polimerisasi:
Gunakan pH dan larutan buffer yang sesuai
Penggunaan pelarut dan kekuatan ion
Cahaya dan temperatur yang sesuai

Dalam kinetika reaksi yang perlu diketahui adalah:


1. Laju reaksi
Laju reaksi adalah jumlah mol reaktan per satuan volume yang bereaksi per satuan
waktu. Satuan: mol.L-1.det-1 atau M.det-1

2. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju reaksi


Konsentrasi
Luas permukaan kontak
Suhu
Katalisator
Pelarut
Konstanta dielektrik
Cahaya

3. Mekanisme reaksi
Reaktan (A) Produk (B) Hukum persamaan laju reaksi:
x
v =k .[R ]

Keterangan:
v : Laju reaksi
k : Konstanta laju reaksi
x : Orde reaksi
Orde Reaksi
Hukum persamaan laju reaksi menurut ordenya:
A +B Produk
x y
v =k . [ A ] . [ B ]
Orde reaksi = x + y
Untuk keperluan estimasi tingkat degradasi suatu sediaan obat, orde reaksi yang penting
adalah orde 0; 1; 2; pseudo orde 0 dan pseudo orde 1.

Keterangan pseudo orde:


A +B Produk
v =k .[ A ] x .[B ]y bila x = 1 dan y = 1
Maka v =k . [ A ] . [ B ] reaksi orde ke 2

Pseudo orde 1
Bila [B] dibuat tetap, maka laju reaksi hanya dipengaruhi oleh perubahan [A]
v =k ' . [ A ] dimana k ' =k .[B] y

Pseudo orde 0
Bila [A] & [B] dibuat tetap, maka laju reaksi tidak dipengaruhi oleh konsentrasi
v =k
''
dimana k ' ' =k .[ A] x . [B]y

Reaksi orde 0
Laju reaksi orde nol tidak bergantung pada konsentrasi reaktan
Ct =C ok .t

Reaksi orde 1
ln C t=lnC ok .t

Reaksi orde 2
1 1
= +k . t
Ct Co

Penetapan orde reaksi dan konstanta laju reaksi melalui percobaan:


Metode:
Metode laju reaksi awal dan dikombinasi dengan metode isolasi/pseudo orde reaksi
Metode integrasi (mencocokkan hasil pengolahan data percobaan dengan persamaan
laju reaksi yang sesuai)

Untuk reaksi-reaksi dengan mekanisme sederhana (1 tahap):


Orde reaksi = koefisien stoikhiometri reaksi

Untuk reaksi-reaksi dengan mekanisme kompleks (beberapa tahap):


Orde reaksi mungkin sama atau tidak sama dengan koefisien stoikhiometri reaksi

Menetapkan nilai waktu paruh (t) dan waktu kadaluarsa (t90) untuk:
1. Reaksi orde nol
0,5 C o 0,1 C o
t = t 90=
k k

2. Reaksi orde satu


0,693 0,105
t = t 90 =
k k

Berdasarkan perubahan suhu, reaksi dibedakan menjadi 2 yaitu:


1. Reaksi Endoterm

Reaksi ini terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem sehingga reaksi
dibutuhkan panas. H = positif (+)

2. Reaksi Eksoterm

Reaksi ini terjadi perpindahan kalor dari sistem ke lingkungan sehingga reaksi
dikeluarkan panas. H = negatif ()

Persamaan Arrhenius: Pengaruh Suhu terhadap Konstanta Laju Reaksi


k 2 Ea 1 1
k =A . e
Ea
R .T ln =
k1 R T 1 T 2 ( )
Keterangan:
k : Konstanta laju reaksi R : Konstanta gas
A : Bilangan Arrhenius T : Suhu
Ea : Energi aktivasi
Ea 1
Persamaan regresi linier: ln k =ln A
R T
Reaksi Enzimatis

E+ S ES P+ E

Hukum Michaelis-Menten
k 2 .[ E]o . [S] o
v= v =k .[ E] o
[ S ]o + Km max 2
Keterangan:
v : Laju perubahan substrat menjadi produk
k2 : Bilangan turnover enzim
[E]o : Konsentrasi awal enzim
[S]o : Konsentrasi awal substrat
Km : Kostanta Michaelis
vmax : Laju reaksi maksimal

Persamaan Lineweaver-Burk Persamaan Regresi Linier


K
1
=
1
( )
+ m
1
v v max v max [S] o

Laju Pertumbuhan Bakteri

Nt 2 No
ln = . t ln = . t g
No No
ln 2 0,693
t g= t g=