Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Metode terkait dengan strategi pembelajaran yang sebaiknya dirancang agar proses
belajar jalan mulus. Metode sendiri adalah cara-cara atau teknik yang dianggap jitu untuk
menyampaikan materi ajaran. Dalam desain pembelajaran langkah ini sangat penting karena
metode inilah yang menentukan situasi belajar yang sesungguhnya. Metode sebagai strategi
pembelajaran biasa dikaitkan dengan media, dan waktu yang tersedia untuk belajar.Kadang
metode dianggap sebagai strategi pembelajaran.
Adapun pembelajaran memiliki hakekat perencanaan dan perancangan sebagai upaya
untuk membelajarkan siswa itulah sebabnya metode pembelajaran sangat penting yang
dipakai untuk mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan, diantaranya menggunakan
metode kerja kelompok, metode demonstrasi dan eksperimen, metode drill (latihan), metode
inkuiri. Dengan metode metode ini akan lebih menarik perhatian siswa terhadap apa yang
dipelajari siswa dan fokus pada satu titik pada bidang kajian dan kurikulum yakni mengenai
apa isi pembelajaran yang harus dipelajari siswa agar dapat tercapainya tujuan.

B. Rumusan masalah
1. Apa itu sebenarnya metode kerja kelompok ?
2. Apa itu sebenarnya metode demonstrasi dan eksperimen ?
3. Apa itu sebenarnya metode drill (latihan) ?
4. Apa itu sebenarnya metode kerja inkuiri ?

C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan penulisan karya ilmiah ini adalah untuk:
1. Memberi informasi kepada pembaca tentang metode pembelajaran.
2. Memberi informasi bagaimana penerapan metode pembelajaran.
3. Memberi informasi khususnya terhadap pihak pembaca dalam mengambil
kebijakan untuk meningkatkan efektivitas pembelajaran.

Metode-Metode Pembelajaran| 1
BAB II
PEMBAHASAN
A. Metode Kerja Kelompok
1. Pengertian Metode Kerja Kelompok

Secara kata metodik itu berasal dari kata metode (method), metode berarti suatu
cara kerja yang sistematik dan umum, seperti cara kerja ilmu pengetahuan. Kata metode
dalam bahasa berasal dari bahasan Greek (Yunani). Meths yang berarti melalui atau
melewati dan Hodos yang berarti jalan atau cara, jadi metode berarti jalan atau cara yang
harus ditempuh atau dilalui untuk mencapai tujuan tertentu.

Istilah kerja kelompok mengandung arti bahwa siswa-siswa dalam suatu kelas dibagi
dalam beberapa kelompok baik kelompok yang kecil maupun kelompok yang besar.
Pengelompokan biasanya didasarkan atas prinsip untuk mencapai tujuan bersama. Ada
beberapa definisi lain yang dimaksud oleh para pakar pendidikan mengenai pengertian kerja
kelompok ini, antara lain :
a. Metode kerja kelompok adalah penyajian metode dengan cara pembagian tugas-tugas
untuk mempelajari suatu keadaan kelompok belajar yang sudah ditentukan dalam rangka
mencapai tujuan.
b. Metode kerja kelompok ialah suatu cara menyajikan materi pelajaran dimana guru
mengelompokkan siswa ke dalam beberapa kelompok atau grup tertentu untuk
menyelesaikan tugas yang telah ditetapkan dengan cara bersama-sama dan bergotong-
royong.
Jadi metode kerja kelompok ialah kerja kelompok dari beberapa individu yang
bersifat pedagogic yang didalamnya terdapat hubungan timbal batik (kerja sama) antara
individu dan serta saling mempercayai.

2. Langkah-Langkah Dalam Metode Kerja Kelompok


Dalam pelaksanaan kerja kelompok, dapat diambil langkah-langkah sebagai berikut :
1) Membentuk kelompok
Pendidik atau peserta didik, atau pendidik bersama peserta didik membentuk
kelompok-kelompok belajar. Berapa jumlah kelompok dan berapa jumlah anggota
setiap kelompok disesuaikan dengan kebutuhan dan tujuan yang hendak dicapai. Pada
Metode-Metode Pembelajaran| 2
kesempatan ini pendidik menjelaskan tujuan, kebutuhan dan gambaran mengenai
kegiatan-kegiatan yang harus dikerjakan oleh kelompok, sehingga peserta didik
menyadari mengapa dan untuk apa dibentuk kelompok-kelompok.
2) Pemberian tugas-tugas kepada kelompok
Pendidik memberikan tugas-tugas peserta didik menurut kelompoknya
masing-masing. Pada kesempatan ini pendidik memberikan petunjuk-petunjuk
mengenai pelaksanaan tugas dan berbagai aspek kegiatan yang mungkin
dilakukan oleh setiap kelompok dalam rangka mewujudkan hasil kerja kelompok
sebagai suatu kesatuan.
3) Masing-masing kelompok mengerjakan tugas-tugasnya
Peserta didik-peserta didik bekerja sama secara gotong royong menyelesaikan
tugas-tugas yang dibebankan kepadanya dalam rangka mewujudkan hasil kerja
kelompoknya masing-masing. Pendidik mengawasi, mengarahkan atau mungkin juga
menjawab beberapa pertanyaan dalam rangka menjamin ketertiban dan kelancaran
kerja kelompok
4) Pendidik bersama peserta didik dilakukan penilaian
bukan saja terhadap hasil kerja yang dicapai kelompok, melainkan juga
terhadap cara bekerja sama dan aspek-aspek lain sesuai dengan tujuannya dan
meliputi penilaian secara individual, kelompok, maupun kelas sebagai suatu kesatuan.

Sumber : Prof. DR. Ramayulis, Metodologi Pendidikan Agama Islam, (Jakarta


: Kalam Mulia), hal 370-371

3. Kelebihan Dan Kekurangan Metode Kerja Kelompok

Kelebihan :
1) Dapat memupuk nasa kenjasama.
2) Suatu tugas yang luas dapat segera diselesaikan.
3) Adanya persaingan yang sebat.
4) Ditinjau dari segi pedagogis, kegiatan kelompok akan dapat meningkatkan
kualitas kepribadian siswa, seperti adanya kerjasama, toleransi, berpikir
kritis, dan disiplin.
5) Ditinjau dari segi psikologis, timbul persaingan yang positif antar kelompok
karena mereka bekerja pada masing-masing kelompok.

Metode-Metode Pembelajaran| 3
6) Ditinjau dari segi sosial, anak yang pandai dalam kelompok tersebut dapat
membantu anak yang kurang pandai dalam menyelesaikan tugas.

Kelemahan :
1) Adanya sifat-sifat pribadi yang ingin menonjolkan diri atau sebaliknya yang
lemah merasa rendah diri dan selalu tergantung kepada orang lain.
2) Bila kecakapan tiap anggota tidak seimbang, akan rnenghambat kelancaran
tugas, atau didominasi oleh seseorang.
3) Terlalu banyak persiapan-persiapan dan pengaturan yang kompleks dibanding
dengan metode lain.
4) Bilamana guru (di sekolah) dan orang tua (di rumah) kurang mengontrol maka
akan terjadi persaingan yang negatif antar kelompok.
5) 5. Tugas-tugas yang diberikan kadang-kadang hanya dikerjakan oleh segelintir
siswa yang cakap dan rajin, sedangkan siswa yang malas akan menyerahkan
tugas-tugasnya kepada temannya dalam kelompok tersebut.

B. Hakikat Metode Demonstrasi Dan Eksperimen


1. Hakikat Metode Demonstrasi Dan Eksperimen
Secara bahasa demonstrasi adalah mempertontonkan, memperagakan, dan
mempertunjukkan. Sedangkan menurut istilah metode demonstrasi adalah cara pembelajaran
dengan meragakan, mempertunjukkan atau memperlihatkan sesuatu di hadapan murid di
kelas atau di luar kelas.
Ditinjau dari bahasa eksperimen adalah percobaan yang bersistem dan berencana
(untuk membuktikan kebenaran suatu teori). Sedangkan secara istilah metode eksperimen
adalah metode pemberian kesempatan kepada anak didik perorangan atau kelompok, untuk
dilatih melakukan suatu proses atau percobaan.
Perbedaan utama antara demonstrasi dan eksperimen, terletak pada pelaksanaan.
Demonstrasi hanya mempertunjukkan sesuatu proses di depan kelas, sedangkan eksperimen
memberi kesempatan kepada siswa melakukan percobaan sendiri tentang proses yang
dimaksud.
Dalam pelaksanaannya, metode demonstrasi dan eksperimen dapat digabungkan,
artinya setelah dilakukan demonstrasi kemudian diikuti dengan eksperimen. Penggunaan
metode demonstrasi selalu diikuti dengan eksperimen. Apapun yang didemonstrasikan baik

Metode-Metode Pembelajaran| 4
oleh guru maupun oleh siswa (yang dianggap mampu untuk melakukan demonstrasi) tanpa
diikuti dengan eksperimen tidak akan mencapai hasil yang efektif.

2. .Materi Yang Cocok Untuk Metode Demonstrasi Dan Eksperimen


1) Metode Demonstrasi
Metode demonstrasi merupakan metode yang cocok untuk di gunakan untuk
memgembangkan siswa dalam memperagakan materi yang berkenaan dengan teori yang di
aplikasikan dengan praktikum, misalnya pada mata pelajaran fiqih pada bab wudlu serta
sholat.
2) Metode Eksperimen
Metode eksperimen merupakan metode yang cocok digunakan ketika siswa telah
memperoleh teori-teori, pengaplikasian, atau pejelasan dari guru, misalnya setelah para siswa
memperoleh penjelasan dari guru tentang wudlu dan sholat kemudian para siswa mencoba
proses wudlu dan sholat tersebut.

3. Peran Guru Dalam Metode Demonstrasi Dan Eksperimen


Dalam metode demonstrasi guru berperan menyajian pelajaran dengan memperagakan
dan mempertunjukkan kepada siswa tentang suatu proses, situasi atau benda tertentu, baik
sebenarnya atau hanya sekadar tiruan serta didukung dengan penjelasan lisan oleh guru.
Kemudian peranan guru dalam metode eksperimen adalah memberi bimbingan agar
eksperimen itu dilakukan dengan teliti sehingga tidak terjadi kekeliruan atau kesalahan.
Adapun peran-peran guru adalah sebagai berikut :

1) Sebagai perencana
Dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan metode demonstrasi dan
eksperimen, guru membuat rencana pengajaran yang meliputi: mempersiapkan alat-
alat yang diperlukan dan tempat duduk siswa, menciptakan kondisi belajar siswa
untuk melaksanakan demonstrasi dn eksperimen.
2) Sebagai pengajar
Dalam hal ini guru memberikan penjelasan dan mendemonstrasikan sesuatu
prosedur atau proses, mengusahakan seluruh siswa agar dapat mengikuti atau
mengamati demonstrasi dengan baik serta memberi kesempatan kepada siswa untuk
mencoba melakukan sendiri sehingga siswa merasa yakin tentang kebenaran suatu
proses.

Metode-Metode Pembelajaran| 5
3) Sebagai evaluator
Dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan metode demonstrasi dan
eksperimen, guru sebagai evaluator, yaitu menilai sejauh mana hasil demonstrasi dan
eksperimen yang dipahami siswa.

4. Peran Siswa Dalam Metode Demonstrasi Dan Eksperimen


1) Dalam proses belajar mengajar dengan menggunakan metode demonstrasi dan
eksperimen, siswa sebagai subyek didik yang terlibat aktif diberi kesempatan untuk
mencoba melakukan sendiri agar siswa merasa yakin tentang kebenaran suatu proses.
2) Setelah guru selesai mendemonstrasikan materi yang di sampaikan maka tugas siswa
adalah membuat kesimpulanhasil demonstrasi.
3) Dalam proses belajar mengajar peran siswa hanya sekadar memerhatikan, karena
demonstrasi dapat menyajikan bahan pelajaran lebih konkret.

5. Kelebihan Dan Kelemahan Metode Demonstrasi Dan Eksperimen

Demonstrasi :
Sebagai suatu metode pembelajaran demonstrasi memiliki beberapa kelebihan,
diantaranya:

Melalui metode demonstrasi terjadinya verbalisme akan dapat dihindari, sebab siswa
disuruh langsung memperhatikan bahan pelajaran yang dijelaskan.
Proses pembelajaran akan lebih menarik, sebab siswa tak hanya mendengar, tetapi
juga melihat peristiwa yang terjadi.
Dengan cara mengamati secara langsung siswa akan memiliki kesempatan untuk
membandingkan antara teori dan kenyataan. Dengan demikian siswa akan lebih
meyakini kebenaran materi pembelajaran.

Di samping beberapa kelebihan, metode demonstrasi juga memiliki beberapa


kelemahan, di antarannya:

Metode-Metode Pembelajaran| 6
Metode demonstrasi memerlukan persiapan yang lebih matang, sebab tanpa persiapan
yang memadai demonstrasi bisa gagal sehingga dapat menyebabkan metode ini tidak
efektif lagi. Bahkan sering terjadi untuk menghasilkan pertunjukan suatu proses
tertentu, guru harus beberapa kali mencobanya terlebih dahulu, sehingga dapat
memakan waktu yang banyak.
Demonstrasi memerlukan peralatan, bahan-bahan, dan tempat yang memadai yang
berarti penggunaan metode ini memerlukan pembiayaan yang lebih mahal
dibandingkan dengan ceramah.

Demonstrasi memerlukan kemampuan dan keterampilan guru yang khusus, sehingga guru
dituntut untuk bekerja lebih profesional. Di samping itu demonstrasi juga memerlukan
kemauan dan motivasi guru yang bagus untuk keberhasilan proses pembelajaran siswa.

Eksperimen:
Kelebihan metode eksperimen yaitu:.
Menambah keaktifan untuk berbuat dan memecahkan sendiri sebuah permasalahan
Dapat melaksanakan metode ilmiah dengan baik.

Kekurangan metode eksperimen yaitu:


Tidak semua mata pelajaran dapat menggunakan metode ini
Murid yang kurang mempunyai daya intelektual yang kurang hanya memperoleh hasil
yang minim.

6. Contoh Penerapan Metode Demonstrasi Dan Eksperimen


Beberapa hal yang harus dilakukan dan diperhatikan oleh seorang guru dalam
menerapkan metode demonstrasi dan eksperimen yang dengan melalui Langkah-langkah
sebagai berikut :
1) Persiapan
Jenis kegiatan yang dilakukan oleh pendidik pada tahap ini adalah menciptakan
kondisi belajar siswa untuk melaksanakan demonstrasi dengan menyediakan alat-alat
demonstrasi dan tempat duduk siswa.
2) Pelaksanaan
Jenis kegiatan yang dilakukan oleh pendidik pada tahap ini adalah:
a.Menjelaskan dan mendemonstrasikan sesuatu prosedur atau proses.

Metode-Metode Pembelajaran| 7
b. Usahakan seluruh siswa dapat mengikuti atau mengamati demonstrasi dengan baik.
c. Beri penjelasan yang padat tapi singkat.

3) Evaluasi atau tindak lanjut


Jenis kegiatan yang dilakukan oleh pendidik pada tahap ini adalah:
a.Memberi kesempatan kepada siswa untuk mencoba melakukan sendiri
(eksperimen).
b. Membuat kesimpulan hasil demonstrasi.

Perbedaan utama antara demonstrasi dan eksperimen, terletak pada pelaksanaan.


Demonstrasi hanya mempertunjukkan sesuatu proses di depan kelas, sedangkan eksperimen
memberi kesempatan kepada siswa melakukan percobaan sendiri tentang proses yang
dimaksud. Jadi metode ini mempunyai kadar keaktifan cukup tinggi dibandingkan dengan
demonsrasi.Demonstrasi itu sendiri bila dirangkaikan dengan eksperimen dapat
mempertinggi efektifitas pengajaran yang dilaksanakan.
Sebenarnya metode apa yang paling cocok dalam suatu proses pembelajaran,bukanlah
menjadi persoalan. Sebab penerapan metode juga harus disesuaikan dengan kondisi siswa.
Meskipun sebagian besar guru tidak melihat hubungan antara metode dengan basis sosial.
Mereka melupakan hubungan cara berpikir dengan basis sosial. Metode sebagai hasil dari
cara berpikir dan cara berpikir merupakan hasil jawaban manusia atas berbagai tantangan
yang dihadapi dalam alam sekitar.
Dengan adanya pendapat itu,nampaklah bagaimana pentingnya hubungan antara cara
berpikir yang dalam hal ini diwujudkan dalam bentuk diciptakannya metode,dengan kondisi
sosial yang ada dalam suatu lingkungan masyarakat.
Dan dalam proses pendekatan ini peranan dunia pendidikan sangat dibutuhkan.
Di samping itu penerapan multi metode dan media dalam proses pembelajaran menuntut
variatifnya pula penerapan penilaian. Artinya bahwa penilaian tidak hanya sekedar mengukur
hasil yang diperoleh, melainkan juga bagaimana mengukur keikutsertaan siswa dalam proses
pembeajaran itu. Termasuk misalnya latihan penerapan sopan santun, perilaku, diskusi,
penerapan pendekatan fragmentis,dan semacamnya.

Dari uraian dan contoh di atas dapat disimpulkan,bahwa:


1) Setiap proses belajar yang dilaksanakan dengan penuh perhatian terhadap pelajaran maka

Metode-Metode Pembelajaran| 8
hasilnya akan lebih baik.
2) Upaya guru menumbuhkan dan meningkatkan perhatian siswa terhadap pelajaran dapat
dilakukan dengan berbagai macam cara,antara lain :
a) Mengaitkan pelajaran dengan pengalaman, kebutuhan, cita-cita, bakat, atau minat
siswa.
b) Menciptakan situasi pembelajaran yang tidak monoton. Umpamanya: penggunaan
metode mengajar yang bervariasi, penggunaan media, tempat belajar tidak terpaku
hanya di dalam kelas saja.

Guru perlu pula mengemukakan, upaya-upaya apa yang harus dia lakukan untuk :
1) Menarik perhatian siswa dengan cara mengaitkan pelajaran tersebut dengan diri siswa
(umpamanya dengan pengalaman mereka).
2) Menarik perhatian siswa dengan cara menciptakan situasi pembelajaran yang bervariasi
(umpamanya dalam penggunaan metode mengajar).

Seperti telah dibahas di depan,bahwa belajar itu sendiri adalah aktivitas,yaitu aktivitas
mental dan emosional.Bila ada siswa yang duduk di kelas pada saat pelajaran berlangsung,
akan tetapi mental emosionalnya tidak terlibat aktif di dalam situasi pembelajaran itu,pada ha
kikatnya siswa tersebut tidak ikut belajar.
Oleh karena itu guru jangan sekali-kali membiarkan ada siswa yang tidak ikut aktif
belajar.Lebih jauh dari sekedar mengaktifkan siswa belajar,guru harus berusaha
meningkatkan kadar aktivitas belajar tersebut.

Langkah-langkah pelaksanaan metode eksperimen

1. Menerangkan Metode Eksperimen


2. Membicarakan terlebih dahulu permasalahan yang seknifikasi untuk di angkat
3. Sebelum guru menetapkan alat yang di perlukan langkah-langkah apa saja yang harus
di catatdan variebel-variebel apa yang harus di kontrol
4. Setelah eksperimen di lakukan guru harus mengumpulkan laporan, memproses
kegiatan, dan mengadakan tes untuk menguji pemahaman murit

Metode-Metode Pembelajaran| 9
Langkah-langkah Pelaksanaan Metode Demonstrasi

1. Kegiatan Persiapan
Merumuskan tujuan pembelajaran yang harus dicapai oleh siswa
Menyusun materi yang akan diajarkan untuk mencapai tujuan yang telah
dirumuskan.
Menyiapkan garis besar langkah-langkah demonstrasi yang akan dilakukan untuk
mempermudah penguasaan materi yang telah disiapkan.
Melakukan latihan pendemonstrasian termasuk cara penggunaan peralatan yang
diperlukan.
2. Kegiatan Pelaksanaan Metode Demonstrasi
a) Kegiatan Pembukaan
Aturlah tempat duduk yang memungkinkan setiap siswa dapat
memperhatikan apa yang didemonstrasikan guru.
Tanyakan pelajaran sebelumnya.
Timbulkan motivasi siswa dengan mengemukakan anekdot atau kasus di
masyarakat yang ada kaitannya dengan pelajaran yang akan dibahas.
Kemukakan tujuan apa yang harus dicapai oleh siswa dan juga tugas-tugas
apa yang harus dilakukan disamping dalam demonstrasi nanti.
b) Kegiatan Inti Pembelajaran
Mulailah melakukan demonstrasi sesuai yang telah direncanakan dan
dipersiapkan oleh guru.
Pusatkan perhatian siswa kepada hal-hal penting yang harus dikuasai dari
demonstrasi yang dilakukan oleh guru sehingga semua siswa mengikuti
jalannya demonstrasi dengan sebaik- baiknya.
Ciptakan suasana kondusif dan hindari suasana yang menegangkan.
Berikan kesempatan kepada siswa untuk aktif dan kritis mengikuti proses
demonstrasi termasuk memberi kesempatan bertanya dan komentar-komentar.

c) Kegiatan Mengakhiri Pembelajaran


Meminta siswa merangkum atau menyimpulkan pokok-pokok atau langkah-
langkah kegiatan demonstrasi.
Memberi kesempatan pada siswa untuk bertanya mengenai hal-hal yang belum
dipahami.
Melakukan evaluasi, baik evaluasi hasil belajar maupun evaluasi bersama
tentang jalannya proses demonstrasi.
Tindak lanjut baik berupa tugas-tugas berikutnya maupun tugas-tugas untuk
mendalami materi yang baru diajarkan.

Metode-Metode Pembelajaran| 10
C. Metode pembelajaran drill
1. Metode Drill (Latihan)

Drill merupakan suatu cara mengajar dengan memberikan latihan-latihan terhadap apa
yang telah dipelajari siswa sehingga memperoleh suatu keterampilan tertentu. Kata latihan
mengandung arti bahwa sesuatu itu selalu diulang-ulang, akan tetapi bagaimanapun juga
antara situasi belajar yang pertama dengan situasi belajar yang realistis, ia akan berusaha
melatih keterampilannya. Bila situasi belajar itu diubah-ubah kondisinya sehingga menuntut
respons yang berubah, maka keterampilan akan lebih disempurnakan.

Ada keterampilan yang dapat disempurnakan dalam jangka waktu yang pendek dan ada
yang membutuhkan waktu cukup lama. Perlu diperhatikan latihan itu tidak diberikan begitu
saja kepada siswa tanpa pengertian, jadi latihan itu didahului dengan pengertian dasar.

2. metode drill dan penggunaannya

Pujiono
Metode pembelajaran Metode mengajar adalah cara yang ditempuh guru untuk
menciptakan suasana pengajaran yang benar-benar menyenangkan dan
mendukung bagi kelancaran proses belajar dan tercapainya prestasi belajar
anak yang memuaskan. (Sunaryo, 1995).

Drill wajar digunakan untuk :

1) Kecakapan motoris, misalnya : menggunakan alat-alat (musik, olahraga,


menari, pertukangan dan sebagainya).
2) Kecakapan mental, misalnya: Menghafal, menjumlah, menggalikan, membagi
dan sebagainya.

` Hal-hal yang perlu diperhatikan :

1) Tujuan harus dijelaskan kepada siswa sehingga selesai latihan mereka


diharapkan dapat mengerjakan dengan tepat sesuai apa yang diharapkan.
2) Tentukan dengan jelas kebiasaan yang dilatihkan sehingga siswa mengetahui
apa yang harus dikerjakan.
3) Lama latthan harus disesuaikan dengan kemampuan siswa

Metode-Metode Pembelajaran| 11
4) Selingilah latihan agar tidak membosankan.
5) Perhatikan kesalahan-kesalahan umum yang dilakukan siswa untuk perbaikan
secara kiasikal sedangkan kesalahan perorangan dibetulkan secara perorangan
pula.
6)
3. Langkah langkah penggunaan metode drill
1) Siswa diberikan latihan soal perkalian bersusun satu angka dikalikan tiga angka
secara terus menerus.
2) Siswa diminta menghafalkan perkalian seperti pada tabel perkalian sehingga siswa
mudah dalam menyelesaikan soal perkalian bersusun.
3) Siswa diberikan latihan soal perkalian bersusun dua angka dengan tiga angka.

Dengan metode drill ini, akan meningkatkan penguasaan siswa mengenai operasi
perkalian bersusun dan menumbuhkan minat siswa dalam pelajaran matematika.

4. Kelebihan dan kekurangan :


Kelebihan :
1) Pengertian siswa lebih luas melalui latihan berulang-ulang.
2) Siswa siap menggunakan keterampilannya karena sudah dibiasakan.

Kekurangan :
1) Siswa cenderung belajar secara mekanis.
2) Menghambat bakat dan inisiatif anak didik karena anak didik lebih banyak dibawa
kepada penyesuaian dan diarahkan kepada jauh dari pengertian.
3) Dapat rnenyebabkan kebosanan.
4) Mematikan kreasi siswa.
5) Menimbulkan verbalisme (tahu kata-kata tetapi tak tahu arti).

D. metode ingkuiri

1. Pengertian metode ingkuiri

Metode mengajar adalah suatu pengetahuan tentang cara cara mengajar yang
dipergunakan oleh seorang guru atau instruktur. Pengertian lain ialah teknik penyajian

Metode-Metode Pembelajaran| 12
yang dikuasai guru untuk mengajar atau menyajikan bahan pelajaran kepada siswa di
dalam kelas, baik secaraindividual maupun kelompok, agar pelajaran itu dapat
diserap, dipahami dan dimanfaatkan oleh siswa dengan baik. Makin baik metode
mengajar, makin efektif pula pencapaian tujuan (Ahmadi, 2005 : 52)

Proses inquiri adalah suatu proses khusus untuk meluaskan pengetahuan


melalui penelitian. Oleh karena itu metode inquiri kadang-kadang disebut juga
metode ilmiahnya penelitian. Metode inquiri adalah metode belajar dengan inisiatif
sendiri, yang dapat dilaksanakan secara individu atau kelompok kecil. Situasi inquiri
yang ideal dalam kelas matematika terjadi, apabila murid-murid merumuskan prinsip
matematika baru melalui bekerja sendiri atau dalam grup kecil dengan pengarahan
minimal dari guru. Peran utama guru dalam pelajaran inquiri sebagai metoderator
(Sutrisman, Tambunan, 1987 : 6.39).

Metode inquiri pmerupakan metode pengajaran yang berusaha meletakan


dasar dan mengembangkan cara befikir ilmiah. Dalam penerapan metode ini siswa
dituntut untuk lebih banyak belajar sendiri dan berusaha mengembangkan kreatifitas
dalam pengembagnaan masalah yang dihadapinya sendiri. Metode mengajar inquiri
akan menciptakan kondisi belajar yang efektif dan kundusif, serta mempermudah dan
memperlancar kegiatan belajar mengajar (Sudjana, 2004 : 154).

Berdasarkan pendapat para ahli di atas dapat disimpulkan bahwa metode


inquiri dalam penelitian ini adalahsuatu teknik instruksional dalam proses belajar
mengajar siswa diharapkan pada suatu masalah, dan tujuan utama menggunakan
metode inquiri adalah membantu siswa dalam mengembangkan keterampilan
penemuan ilmiah.

Sedangkan asumsi-asumsi yang mendasari metode inquiri adalah sebagai berikut :

3) Keterampilan berpikir kritis dan berpikir dedukatif sangat diperlukan pada


waktu mengumpulkan evidensi yang dihubungkan dengan hipotesis yang telah
dirumuskan oleh kelompok

4) Keuntungan para siswa dari pengalaman-pengalaman kelompok di mana


mereka berkomunikasi, berbagai tanggung jawab dan bersama-sama mencari

Metode-Metode Pembelajaran| 13
pengetahuan.
3. Kegiatan-kegiatan belajar yang disajikan dalam semangat berbagi inquri
menambah motivasi dan memajukan partisipasi aktif (Hamalik, 2003 : 64).

2. Syarat-syarat Penerapan Metode Inquiri Adapun syarat-syarat penerapan


metode inquiri adalah :

1) Merumuskan topik inquiri dengan jelas dan bermanfaat bagi siswa

2) Membentuk kelompok yang seimbangn, baik akademik maupun sosial

3) Menjelaskan tugas dan menyediakan balikan kepada kelompok-kelompok


dengan cara yang responsif dan tepat waktunya.

4) Sekali-kal perlu intervensi oleh guru agar terjadi interaksi antarpribadi yang
sehat dan demi kemajuan tugas.

5) Melaksanakan penilaian terhadap kelompok, baik terhadap kemajuan


kelompok maupun terhadap hasil-hasil yang dicapai (Hamalik, 2004 : 65).

Sedangkan menurut pendapat Sudjana (2004 : 155) dalam menerapkan metode inquiri
ada beberapa tahapan yaitu :

1) Perumusan masalah untuk dipecahkan siswa


2) Menetapkan jawaban sementara atau lebih dikenal dengan istilah hipotesis
3) Siswa mencari informasi, data, fakta yang diperlukan untuk menjawab
permasalahan atau hipotesis
4) Menarik kesimpulan jawaban atau generalisasi
5) Mengaflikasikan kesimpulan/generalissi dalam situasi baru.0

Metode-Metode Pembelajaran| 14
Penerapan metode inquiri dalam proses belajar mengajar menuntut keaktifan
siswa dalam belajar individu, maupun kelompok. Mereka harus memahami dan
menyelesaikan soal-soal yang terkait dengan himpunan bagian.

3. Kelebihan dan Kelemahan Metode Inquiri Kelebihan Metode Inquiri

1) Siswa aktif dalam kegiatan belajar, sebab ia berfikir sebab ia berfikir dan
menggunakan kemampuan untuk hasil akhir

2) Perkembangan cara berfikir ilmiah, seperti menggali pertanyaan, mencari


jawaban, dan menyimpulkan / memperoses keterangan dengan metode inquiri
dapat dikembangkan seluas-luasnya

3) Dapat melatih anak untuk belajar sendiri dengan positif sehingga dapat
mengembangkan pendidikan demokrasi.

Kelemahan metode inquiri

1) Belajar mengajar dengan metode inquiri memerlukan kecerdasarn anak yang


tinggi. Bila anak kurang cerdas, hasilnya kurang efektif
2. Metode inquri kurang cocok pada anak yang usianya terlalu muda, misalnya
anak SD.
2) Berdasarkan pendapat di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap metode
mempunyai kelebihan dan kekurangan tetapi semua itu dapat diatasi dengan
baik jika seorang guru kreatif dalam menggunakannya dan siswa akan terlihat
aktif dalam proses belajar mengajar. Metode Inkuiri

Langkah-langkah Metode Inkuiri

Adapun langkah-langkah pembelajarannya:

a. Membina suasana yang responsif diantara siswa.


b. Mengemukakan permasalahan untuk di inkuiri (ditemukan) melalui cerita, film,
gambar, dan sebagianya. Kemudian mengajukan pertanyaan ke arah mencari,
merumuskan dan memperjelas permasalahan dari cerita dan gambar.
c. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada siswa, pertanyaan yang diajukan
bersifat mencari atau mengajukan informasi atas data tentang masalah tersebut.

Metode-Metode Pembelajaran| 15
d. Merumuskan hipotesis/ perkiraan yang merupakan jawaban dari peryataan
tersebut. Perkiraan jawaban ini akan terlihat tidaknya setelah pengumpulan data
dan pembuktian atas data. Siswa mencoba merumuskan hipotesis permasalahan
tersebut. Guru membantu dengan pertanyaan-pertanyaan pancingan.
e. Menguji hipotesis, guru mengajukan petanyaan yang bersifat meminta data
untuk pembuktian hipotesis.
f. Pengambilan kesimpulan perumusan kesimpulan ini dilakukan guru dan siswa
(Piaget dalam Ida, 2005: 55).

Metode-Metode Pembelajaran| 16
BAB II

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Metode kelompok merupakan suatu metode pemberian tugas yanh harus dikerjakan
dengan gotong royong antara anggota kelompoknya.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam metode kerja kelompok, antara lain:

Perbedaan individual.
Fasilitas belajar.
Pembagiaan pekerjaan.
Peningkatan partisifasi peserta didik.
Perbedaan jenis kelamin.

Metode demonstrasi adalah salah satu metode mengajar dengan menggunakan


peragaan untuk memperjelas suatu pengertian atau untuk memperlihatkan bagaimana
melakukan sesuatu dengan jalan mendemonstrasikan terlebih dulu kepada siswa

Metode ini dapat menghilangkan varbalisme sehingga siswa akan semakin memahami
materi pelajaran. Akan tetapi ada beberapa hal yang perlu di perhatikan agar metode ini dapat
berjalan dengan efektif dan efesien.

Metode Eksperimen adalah suatu metode di mana murid melakukan pekerjaan


akademis dalam mata pelajaran tertentu dengan menyaksikan peragaan-peragaan tersebut.

Drill merupakan suatu cara mengajar dengan memberikan latihan-latihan terhadap apa
yang telah dipelajari siswa sehingga memperoleh suatu keterampilan tertentu. Kata latihan
mengandung arti bahwa sesuatu itu selalu diulang-ulang, akan tetapi bagaimanapun juga
antara situasi belajar yang pertama dengan situasi belajar yang realistis, ia akan berusaha
melatih keterampilannya. Bila situasi belajar itu diubah-ubah kondisinya sehingga menuntut
respons yang berubah, maka keterampilan akan lebih disempurnakan.

Proses inquiri adalah suatu proses khusus untuk meluaskan pengetahuan melalui
penelitian. Oleh karena itu metode inquiri kadang-kadang disebut juga metode ilmiahnya

Metode-Metode Pembelajaran| 17
penelitian. Metode inquiri adalah metode belajar dengan inisiatif sendiri, yang dapat
dilaksanakan secara individu atau kelompok kecil. Situasi inquiri yang ideal dalam kelas
matematika terjadi, apabila murid-murid merumuskan

B. SARAN

Alhamdulillah kami dapat menyelesaikan makalh kami, dan kami sadar begitu banyak
kekurangan dan kekhilafan kami, oleh karena itu kritik dan saran dari teman-teman dan dosen
pengampu khususnya kami harapkan semoga makalah ini bermanfaat. Amiiiin..

Metode-Metode Pembelajaran| 18
DAPTAR PUSTAKA

Anissatul Mufarokah. 2009. Strategi Belajar Mengajar, (Yogyakarta: Teras).

Armai Arif. 2002 pengantar Ilmu dan Metodologi Pendidikan Islam. Jakarta: Ciputat Press.

Ismail. 2008. Strategi Pembelajaran Agama Islam Berbasis PAIKEM. Semarang:RaSial


Mwdia Grup.

Muhammad Zein. 1995. Metodologi Pengajaran Agama. (Yogyakarta: AK Group dan Indra
Buana).

Nana Sudjana. 1995. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. (Bandung: Sinar Baru
Algensindo).

Ramayulis. 2005. Metodologi Pendidikan Agama Islam. (Jakarta: Kalam Mulia).

Syaiful Bahri Djamarah, dkk. 2006. Strategi Belajar Mengajar. (Jakarta: Rineka Cipta).

Wina Sanjaya. 2007. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan.


(Jakarta: Kencana Prenada Media).

W.J.S, Poerwadarminta. 1996. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta: balai Pustaka.

Usman, basyirudin. 2002. Metodologi pembelajaran agama islam. Jakarta selatan: Ciputat
Press.

Ramayulis, Metodologi Pengajaran Agama Islam, jakarta : Kalam Mulia. 1990.

Prasetyo, abu ahmad. 2005. Sgm Strategi Belajar Mengajar. Bandung. Pustaka setia.

Majid, abdul. 2008. Perencanaan Pembelajaran Mengembangkan Standar Kompetensi Guru.


Bandung. Rosda karya.

Drajat, zakiah.dkk. 2004. Metode Khusus Pengajaran Agama Islam. Jakarta. Bumi aksara.

Sudjana, Nana. 1995. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru
Algensindo.

Metode-Metode Pembelajaran| 19
Armai, Arief. 2002. Pengantar Ilmu dan Metodologi Pendidikan Islam. Jakarta: Intermasa.

Metode-Metode Pembelajaran| 20