Anda di halaman 1dari 38

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI................................................................................................................................................ i
BAB I........................................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN....................................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang......................................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah................................................................................................................... 2
1.3 Batasan Masalah ..................................................................................................................... 2
1.4 Tujuan Penelitian .................................................................................................................... 2
BAB II....................................................................................................................................................... 3
TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................................................ 3
2.1 Bendugan Urugan ................................................................................................................... 3
2.1.1 Tipe-tipe Bendungan Urugan.......................................................................................... 3
2.1.2 Karakteristik Bendungan Urugan .................................................................................... 6
2.1.3 Desain bendungan tipe urugan zonal ............................................................................. 7
2.2 Retakan pada urugan .............................................................................................................. 9
2.2.1 Retakan melintang .......................................................................................................... 9
2.2.2 Retakan memanjang .....................................................................................................10
2.2.3 Retakan horizontal ........................................................................................................10
2.2.4 Mencegah retakan ........................................................................................................10
2.3 Plaxis Versi 8.2 ......................................................................................................................11
2.3.1 Pembuatan model geometri secara grafis....................................................................11
2.3.2 Pembentukan jaring elemen secara otomatis ..............................................................11
2.3.3 Elemen ordo tinggi ........................................................................................................11
2.3.4 Model Mohr-Coulomb ..................................................................................................11
2.3.5 Model tanah dari pengguna..........................................................................................12
2.3.6 Tekanan air pori hidrostati............................................................................................12
2.3.7 Tahapan konstruksi .......................................................................................................12
2.3.8 Analisis konsolidasi .......................................................................................................12
2.3.9 Faktor keamanan ..........................................................................................................13
2.3.10 Tampilan dari keluaran .................................................................................................13
2.3.11 Lintasan tegangan .........................................................................................................13

i
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB III....................................................................................................................................................14
METODE PENELITIAN ............................................................................................................................14
3.1 Diagram Alir ..........................................................................................................................14
3.2 Analisis Program ...................................................................................................................15
3.3 Parameter Tanah ..................................................................................................................16
BAB IV....................................................................................................................................................17
HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................................................................17
4.1 Tinjauan Umum.....................................................................................................................17
4.2 Elevasi Puncak Waduk...........................................................................................................17
4.3 Panjang Waduk .....................................................................................................................18
4.4 Kemiringan Lereng Waduk....................................................................................................18
4.5 Lebar Puncak Waduk.............................................................................................................18
4.6 Pemodelan Material .............................................................................................................18
4.6 Tahap Perhitungan Plaxis 8.2................................................................................................19
4.6.1 Plaxis Input....................................................................................................................19
4.6.2 Input Geometri..............................................................................................................20
4.6.3 Input Material ...............................................................................................................20
4.6.4 Meshing Generation .....................................................................................................21
4.6.5 Penetapan Kondisi Awal (Initial Condition) ..................................................................21
4.6.6 Plaxis Calculations .........................................................................................................23
1) Fase Kondisi yang akan diperhitungkan................................................................................23
2) Fase Konsolidasi ....................................................................................................................24
3) Fase perhitungan faktor keamanan (SF) ...............................................................................25
4.6.7 Proses Perhitungan .......................................................................................................26
4.6.8 Plaxis Output .................................................................................................................28
1) Kondisi Waduk Awal .............................................................................................................28
2) Kondisi Waduk Terisi Air (muka air normal) .........................................................................30
3) Kondisi Waduk Terisi Air (muka air banjir)............................................................................32
4.6.9 Angka Keamanan Tubuh Waduk...................................................................................34
BAB V.....................................................................................................................................................35
SIMPULAN DAN SARAN.........................................................................................................................35
5.1 Simpulan ...............................................................................................................................35

ii
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Bendungan merupakan suatu bangunan yang dibangun dengan tujuan menampung air
untuk digunakan berbagai keperluan manusia. Salah satu masalah dalam rekayasa geoteknik
khususnya pada bedungan adalah stabilitas bendungan. Pemahaman mengenai masalah
geologi, hidrologi, dan karakteristik tanah merupakan suatu hal yang penting dalam
penerapan prinsip-prinsip analisis stabilitas bendungan. Dalam analisis tersebut diperlukan
juga pengambilan keputusan sehubungan dengan resiko yang dapat diterima atau faktor
keamanan yang memadai. Pada umumnya permasalahan yang sering dijumpai pada stabilitas
bendungan adalah kecilnya kestabilan tanah. Kekuatan geser suatu tanah tidak mampu
memikul suatu kondisi beban kerja yang berlebihan.
Berdasarkan permasalahan tersebut, maka perlu dilakukan suatu solusi atau kajian yang
optimal, sehingga dibutuhkan suatu analisis yang handal dari permasalahan stabilitas
bendungan tersebut. Pada kajian ini ditinjau stabilitas bendungan. Adapun tujuan dari kajian
ini adalah untuk meninjau dan menganalisis tegangan-regangan yang terjadi. Berdasarkan
tujuan tersebut maka manfaatnya adalah untuk memperoleh nilai faktor keamanan kestabilan
bendungan pada kondisi waduk kosong, kondisi muka air normal dan kondisi muka air banjir.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


1
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

1.2 Rumusan Masalah


Dengan meninjau kondisi waduk kosong, kondisi muka air normal, kondisi muka air
banjir maka dapat diketahui nilai tegangan-regangan waduk dengan metode elemen hingga
pada program Plaxis 8.2.
1.3 Batasan Masalah
Pembatasan masalah ini meliputi hal hal sebagai berikut:
1. Perilaku tegangan-regangan adalah tegangan-regangan total
2. Metode yang digunakan adalah Finite Element Method (FEM) pada program
komputer Plaxis 8.2
3. Parameter tanah diketahui
1.4 Tujuan Penelitian
Mengetahui kondisi dam timbunan tanah melalui pemodelan dan untuk memperoleh
nilai tegangan-regangan.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


2
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Bendugan Urugan


Bendungan merupakan bangunan yang digunakan untuk membendung aliran air sungai
yang dimanfaatkan untuk keperluan hidup manusia atau menanggulangi bencana, seperti
banjir.
Menurut Sosrodarsono (2002), bendungan urugan merupakan bendungan yang
dibangun dengan cara menimbunkan bahan-bahan, seperti: batu, krakal, krikil, pasir, dan
tanah, pada posisi tertentu dengan fungsi sebagai pengempang atau pengangkat permukaan
air yang terdapat di dalam waduk di udiknya.

2.1.1 Tipe-tipe Bendungan Urugan


Didasarkan pada ukuran butiran dari bahan timbunan yang digunakan, secara umum
dapat dibedakan 2 tipe bendungan urugan, yaitu:
a. Bendungan urugan batu (rock fill dam) disingkat dengan istilah bendungan batu.
b. Bendungan urugan tanah (earth fill dam) disingkat dengan istilah bendungan tanah.
Selain kedua jenis tersebut, terdapat pula bendungan urugan campuran, yaitu terdiri dari
urugan batu di bagian hilirnya yang berfungsi sebagai penyangga sedang, bagian udiknya
terdiri dari timbunan tanah yang disamping berfungsi sebagai penyangga tambahan, terutama
berfungsi sebagai tirai kedap air.
Ditinjau dari penempatan serta susunan bahan yang membentuk tubuh bendungan untuk
dapat memenuhi fungsinya dengan baik, maka bendungan urugan dapat digolongkan dalam
tiga tipe utama, yaitu:
a. Bendungan urugan homogen (bendungan homogen)
Bendungan urugan digolongkan tipe homogen, apabila bahan yang membentuk tubuh
bendungan terdiri dari tanah yang hampir sejenis dan gradasinya (susunan ukuran
butirannya) hampir seragam. Tubuh bendungan secara keseluruhannya berfungsi ganda,
yaitu sebagai bangunan penyangga dan sekaligus sebagai penahan rembesan air.
b. Bendungan urugan zonal (bendungan zonal)
Bendungan urugan digolongkan tipe zonal, apabila timbunan yang membentuk tubuh
bendungan terdiri dari batuan dengan gradasi (susunan ukuran butiran) yang berbeda-beda
dalam urutan-urutan pelapisan tertentu. Pada bendungan ini sebagai penyangga terutama

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


3
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

dibebankan pada timbunan yang lulus air (zone lulus air), sedang penahan rembesan
dibebankan pada timbunan yang kedap air (zone kedap air).
Berdasarkan letak dan kedudukan dari zone kedap airnya, maka tipe ini masih dapat
dibedakan menjadi 3 yaitu:
1. Bendungan urugan zonal dengan tirai kedap air atau bendungan tirai (front corefill type
dam), ialah bendungan zonal dengan zone kedap air yang membentuk lereng udik
bendungan tersebut.
2. Bendungan urugan zonal dengan inti kedap air miring atau bendungan inti miring
(inclined-core fill type dam), bendungan zonal yang zone kedap airnya terletak di dalam
tubuh bendungan dan berkedudukan miring ke arah hilir.
3. Bendungan urugan zonal dengan inti kedap air tegak atau bendungan inti tegak (central
core fill type dam), ialah bendungan zonal yang zone kedap airnya terletak di dalam
tubuh bendungan dengan kedudukan vertikal. Biasanya inti tersebut terletak di bidang
tengah dari tubuh bendungan.
c. Bendungan urugan bersekat (bendungan sekat).
Bendungan urugan digolongkan dalam tipe sekat (facing) apabila di lereng udik tubuh
bendungan dilapisi dengan sekat tidak lulus air (dengan kekedapan yang tinggi) seperti
lembaran baja tahan karat, beton aspal, lembaran beton bertulang, hamparan plastik,
susunan beton blok, dan lain-lain.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


4
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 2.1 Tipe Bendungan urugan

Sumber: RSNI T-01-2002

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


5
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.1.2 Karakteristik Bendungan Urugan


Dibandingkan dengan jenis-jenis lainnya, maka bendungan urugan mempunyai
keistimewaan-keistimewaan sebagai berikut:
a. Pembangunannya dapat dilakukan pada hampir pada semua kondisi geologi dan geografi
yang dijumpai
b. Bahan untuk tubuh bendungan dapat digunakan batuan yang terdapat di sekitar calon
bendungan.
Tetapi disamping itu, tipe ini juga memiliki kelemahan yang cukup berarti, yaitu tidak
mampu menahan limpasan diatas mercunya, dimana limpasan-limpasan yang terjadi dapat
menyebabkan longsoran-longsoran pada lereng hilir yang dapat mengakibatkan jebolnya
bendungan tersebut.
Beberapa karakteristik utama dari bendungan urugan, adalah sebagai berikut
(Sosrodarsono, 2002):
a. Bendungan urugan mempunyai alas yang luas, sehingga beban yang harus didukung oleh
pondasi bendungan persatuan unit luas biasanya kecil. Beban utama yang harus didukung
pondasi terdiri dari berat tubuh bendungan dan tekanan hidrostatis dari air dalam waduk.
Karena hal tersebut, maka bendungan urugan dapat dibangun di atas alur sungai yang
tersusun dari batuan sedimen dengan kemampuan daya dukung yang rendah asalkan
kekedapannya dapat diperbaiki sampai tingkat yang dikehendaki.
b. Bendungan urugan selalu dapat dibangun dengan menggunakan bahan batuan yang
terdapat di sekitar calon bendungan. Dibandingkan dengan jenis bendungan beton, yang
memerlukan bahan-bahan fabrikat seperti semen dalam jumlah besar dengan harga yang
tinggi dan didatangkan dari tempat yang jauh, maka bendungan urugan dalam hal ini
menunjukkan tendensi yang positif.
c. Dalam pembangunannya, bendungan urugan dapat dilakukan secara mekanis dengan
intensitas yang tinggi (full mechanized) dan karena banyaknya tipe-tipe peralatan yang
diproduksi, maka dapat dipilih peralatan yang cocok, sesuai dengan sifat-sifat bahan yang
akan digunakan serta kondisi lapangan pelaksanaannya.
d. Akan tetapi karena tubuh bendungan terdiri dari timbunan tanah atau timbunan batu yang
berkomposisi lepas, maka bahaya jebolnya bendungan umumnya disebabkan oleh hal-hal
berikut:
1. Longsoran yang terjadi baik pada lereng udik, maupun lereng hilir tubuh bendungan.
2. Terjadinya sufosi (erosi dalam atau piping) oleh gaya-gaya yang timbul dalam aliran
filtrasi yang terjadi dalam tubuh bendungan.
Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah
6
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

3. Suatu konstruksi yang kaku tidak diinginkan di dalam tubuh bendungan, karena
konstruksi tersebut tidak dapat mengikuti gerakan konsolidasi dari tubuh bendungan
tersebut.
4. Proses pelaksanaan pembangunannya biasanya sangat peka terhadap pengaruh iklim.
Lebih-lebih pada bendungan tanah, dimana kelembaban optimum tertentu perlu
dipertahankan terutama pada saat pelaksanaan penimbunan dan pemadatannya.

2.1.3 Desain bendungan tipe urugan zonal


Urugan sebaiknya dibuat dalam beberapa zona agar semua material yang ada disekitar
lokasi bendungan dapat digunakan secara optimal. Zona-zona dengan permeabilitas dan sifat
tanah yang berbeda harus didesain agar tidak terjadi perubahan sifat yang terlalu besar. Pada
batas antara dua zona dengan beda permeabilitas, harus dipasang filter.
Pada umumnya bendungan urugan tipe zonal terdiri atas zona kedap air, zona semi lulus
air dan zona lulus air. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam desain bendungan tipe urugan
zonal adalah seperti berikut ini
1) Zona kedap air
a) Koefisien permeabilitasnya harus lebih kecil dari 10-5 cm/s; retakan atau keruntuhan
pengaruh rembesan air pada waktu konstruksi atau terjadi gempa bumi harus dihindari.
b) Gradasi zona kedap air harus dipilih, agar tidak terjadi penurunan yang berbeda dengan
zona disampingnya, yang dapat menimbulkan retakan pengaruh pelengkungan
(arching). Hal ini biasanya terjadi bila modulus elastisitas filter dari zona transisi
berbeda dengan zona inti kedap air.
c) Tebal rata-rata zona kedap air ditentukan dan tergantung pada batas minimum
rembesan yang diperkenankan, hubungan antara sifat fisik bahan disampingnya, ada
atau tidak adanya filter dan lebar minimum untuk konstruksi. Pada umumnya tebal
rata-rata 30%-50% dan tinggi air adalah aman, walaupun pelaksanaannya kurang baik.
Apabila desain dan konstruksi dilaksanakan secara sempurna, maka tebal rata-rata
dapat diambil 15%-20% dari tinggi air.
2) Filter
a) Bila dua material bergradasi sangat berlainan (seperti urugan lanau dan urugan batu)
ditempatkan berdampingan dan dialiri air, maka butiran lanau akan mengalir masuk
kedalam urugan batu yang disebut sebagai erosibuluh. Untuk mencegah hal itu, maka
ditempatkan material filter dengan gradasi yang memenuhi persyaratan

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


7
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

b) Filter biasanya ditempatkan pada kedua sisi dari zona kedap air yaitu di sisi udik untuk
mencegah erosibuluh pada kondisi surut cepat dan di sisi hilir untuk mencegah
erosibuluh pada kondisi aliran langgeng.
c) Rembesan air dari zona filter ditampung melalui zona drainase horizontal tanpa
merembes melalui zona transisi dan zona lulus air. Hal ini untuk menghindari agar
tidak terjadi pembasahan pada lereng hilir urugan.
d) Tebal filter biasanya disesuaikan dengan kemudahan dalam pelaksanaan (workability),
pengaruh pembuntuan (clogging) dan gempa bumi. Tebal filter horizontal minimum
2,00 m sampai 3,00 m dan tebal minimum filter miring adalah 2,00 m dekat puncak
bendungan.
e) Zona filter berfungsi untuk menyaring butiran halus dari zona kedap air agar tidak
terlepas dan tertahan di filter. Bila zona kedap air terdiri dari material relatif kasar,
maka dibutuhkan hanya satu zona filter. Bila digunakan material sangat halus, maka
ada kemungkinan diperlukan beberapa lapis filter.
3) Zona transisi atau semi lulus air
a) Zona transisi biasanya dipasang antara zona kedap air dan zona lulus air. Zona ini
berfungsi untuk mencegah terjadinya perubahan gradasi yang besar dan mencegah
pengaruh deformasi berlebih antara zona kedap air dan zona lulus air.
b) Bahan zona transisi dapat berupa pasir dicampur kerikil, batuan lapuk, atau batu pecah
di sebelah luar yang lebih kasar dari bahan kedap air antara lain bahan rombakan
(talus) atau batuan terlapuk berat.
4) Zona lulus air
a) Zona lulus air berfungsi memikul beban air dan menstabilkan lereng hilir dan udik
terhadap pengaruh gaya-gaya luar. Bahan urugan yang digunakan harus mempunyai
kekuatan geser yang tinggi.
b) Bahan harus sangat lulus air agar dapat terjadi aliran air bebas akibat air hujan dan air
tersisa waktu terjadi surut cepat di lereng udik.
c) Material terbaik untuk urugan zona lulus air adalah batuan keras (periksa 9.1.3, RSNI
T-01-2002) ukuran bongkah, kerakal, kerikil, dan kadar butiran halus harus sekecil
mungkin. Bagian yang terpasang pada bagian udik harus mempunyai ketahanan tinggi
terhadap gelombang air (periksa 9.2. 6, RSNI T-01-2002).
d) Hamparan batu pelindung atau riprap harus dipasang pada lereng udik. (periksa 9.2. 5,
RSNI T-01-2002).

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


8
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.2 Retakan pada urugan


Salah satu pertimbangan penting untuk desain bendungan tipe urugan yang aman adalah
mencegah retakan bendungan. Pada urugan tanah yang dipadatkan secara baikpun retakan
dapat terjadi. Karena pemadatan yang dikontrol dengan baik tidak cukup untuk mencegah
retakan. Tipe retakan dibagi dalam tiga jenis seperti berikut ini:
a) Retakan melintang vertika dengan arah melintang bendungan.
b) Retakan memanjang vertikal sejajar sumbu bendungan, biasanya terjadi pada zona
material yang berbeda.
c) Retakan horisontal pada inti atau pada fondasi bendungan.
2.2.1 Retakan melintang
1. Retakan melintang pada inti atau zona kedap air atau zona urugan batu disebelah luar
merupakan jenis kerusakan sangat kritis yang harus diperhitungkan dalam desain.
Retakan ini biasanya terjadi karena timbulnya tegangan tarik akibat penurunan tidak
merata pada fondasi atau tubuh bendungan. Bila penurunan tidak merata terjadi dalam
jarak horisontal yang pendek, maka tegangan tarik akan meningkat secara cepat
sampai terjadi retakan. Penurunan yang menimbulkan tegangan tarik di bagian bawah
bendungan tidak berpengaruh terlalu besar karena adanya tegangan tekan yang cukup
tinggi diatasnya. Namun, regangan tarik yang terjadi pada bagian atas bendungan
berpengaruh cukup besar, karena tegangan yang bekerja diatasnya relatif kecil akibat
berat sendiri bendungan. Jadi, zona tarik di bagian atas bendungan dianggap paling
penting dalam pertimbangan desain.
2. Zona tarik yang terjadi di bagian atas urugan biasanya disebabkan oleh adanya
penurunan tidak merata yang berlebihan , yang terjadi pada:
a) Fondasi dan ebatmen tegak;
b) Zona antara bagian urugan lama dan baru (yang menutup sungai dan telah
dibangun sebelumnya)
c) Dasar sungai lama terdiri dari lapisan tanah lunak;
d) Galian sekitar dindinghalang rembesan yang melewati tanah yang mempunyai
kompressibilitas agak tinggi;
e) Inti yang dipadatkan pada kadar air terlalu kering (< OMC-1%) , sehingga pada
waktu terjadi penjenuhan oleh air waduk urugan mengalami penurunan;
f) Penyebab lain yang menimbulkan penurunan tidak merata.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


9
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.2.2 Retakan memanjang


Walaupun dalam pasal sebelumnya telah diuraikan, bahwa retakan memanjang
disebabkan oleh penurunan tidak merata, tetapi penyebab yang paling sering terjadi adalah:
1) Penurunan urugan batu karena penjenuhan waktu pengisian pertama waduk.
2) Penurunan zona batu sebelah udik karena penurunan air waduk secara tiba-tiba (rapid
drawdown)
3) Penurunan inti bendungan.
2.2.3 Retakan horizontal
Retakan horisontal pada inti terjadi karena adanya penurunan tidak merata antara inti dan
zona batu sebelah luar. Dalam hal ini, sebagian inti akan menggantung (hang up).
2.2.4 Mencegah retakan
Peningkatan tegangan tarik pada bendungan dipengaruhi oleh dua hal yaitu geometri fondasi
atau ebatmen dan perbedaan sifat tegangan dan regangan dari bahan timbunan yang
digunakan. Hal ini dapat dianalisis dengan menggunakan cara elemen hingga (finite element).
Untuk mencegah terjadinya retakan pada urugan dapat ditempuh langkahlangkah sebagai
berikut ini:
1) Pada waktu pemadatan , urugan harus selalu disiram air
2) Pemadatan urugan batu harus dilakukan mencapai kepadatan relatif yang cukup tinggi
(>70%) agar dapat mengurangi pengaruh penjenuhan
3) Pemadatan material inti harus dilaksanakan pada kadar air yang tidak terlalu kering
(>OMC 1%) dan berat volume tertentu, agar tidak terjadi proses konsolidasi waktu
penjenuhan yang dapat menyebabkan retakan.
4) Mengendalikan rembesan air akibat retakan dapat dikontrol dengan menempatkan system
drainase transisi atau filter yang tebal.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


10
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.3 Plaxis Versi 8.2


PLAXIS Versi 8.2 merupakan paket program elemen hingga untuk digunakan dalam
analisis deformasi dan stabilitas dua dimensi dalam rekayasa geoteknik. Aplikasi
geoteknik umumnya membutuhkan model konstitutif tingkat lanjut untuk memodelkan
perilaku tanah maupun batuan yang non-liinier, bergantung pada waktu serta
anisotropis. Selain itu, karena tanah merupakan material multi-fase, maka diperlukan
prosedur-prosedur khusus untuk melakukan analisis terhadap tekanan hidrostatis dan
tekanan non-hidrostatis dalam tanah. PLAXIS dilengkapi oleh beberapa fitur untuk
menghadapi berbagai aspek struktur dan geoteknik yang kompleks.
2.3.1 Pembuatan model geometri secara grafis
Masukan berupa pelapisan tanah, elemen-elemen struktur, tahapan konstruksi,
pembebanan serta kondisi-kondisi batas dilakukan dengan menggunakan prosedur
grafis yang mudah dengan bantuan komputer, yang memungkinkan pembuatan model
geometri berupa penampang melintang yang mendetil. Dari model geometri ini jaring
elemen hingga 2D dapat dengan mudah dibentuk.
2.3.2 Pembentukan jaring elemen secara otomatis
PLAXIS secara otomatis akan membentuk jaring elemen hingga 2D yang acak dengan
pilihan untuk memperhalus jaring elemen secara global maupun lokal. Program
penyusun jaring elemen hingga 2D merupakan versi khusus dari program Triangle yang
dikembangkan oleh Sepra1
2.3.3 Elemen ordo tinggi
Tersedia elemen segitiga kuadratik dengan 6 buah titik nodal dan elemen segitiga ordo
keempat dengan 15 buah titik nodal untuk memodelkan deformasi dan kondisi tegangan
dalam tanah.
2.3.4 Model Mohr-Coulomb
Model yang sederhana namun handal ini didasarkan pada parameter-parameter tanah
yang telah dikenal baik dalam praktek rekayasa teknik sipil. Walapun demikian, tidak
semua fitur non-linier tercakup dalam model ini. Model Mohr-Coulomb dapat
digunakan untuk menghitung tegangan pendukung yang realistis pada muka
terowongan, beban batas pada pondasi dan lain-lain. Model ini juga dapat digunakan
untuk menghitung faktor keamanan dengan menggunakan pendekatan 'Reduksi phi-c'.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


11
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.3.5 Model tanah dari pengguna


Sebuah fitur khusus dalam PLAXIS Versi 8 adalah pilihan untuk membuat suatu
model tanah yang didefinisikan oleh pengguna. Fitur ini memungkinkan pengguna
untuk menerapkan model tanah yang didefinisikan sendiri oleh pengguna dalam
perhitungan. Pilihan ini ditujukan terutama untuk para peneliti dan ilmuwan di
perguruan-perguruan tinggi dan pusat-pusat penelitian, tetapi tetap dapat berguna
juga untuk para praktisi. Dalam tahun-tahun mendatang, model-model tanah yang
didefinisikan sendiri oleh para pengguna dan yang telah divalidasi diharapkan dapat
tersedia melalui jaringan Internet.
2.3.6 Tekanan air pori hidrostati
Distribusi tekanan air pori yang kompleks dapat dihitung berdasarkan elevasi dari
garis freatik atau masukan langsung berupa nilai-nilai tekanan air. Sebagai
alternatif, perhitungan aliran air statis dalam tanah dapat dilakukan untuk
memperoleh distribusi tekanan air pori pada masalah-masalah aliran statis atau
rembesan.
2.3.7 Tahapan konstruksi
Fitur yang sangat berguna dalam PLAXIS ini memungkinkan simulasi yang realistis
dari suatu proses konstruksi ataupun penggalian, yaitu dengan cara mengaktifkan
atau menonaktifkan elemen klaster atau beban, mengubah elevasi muka air, dan
sebagainya. Prosedur ini memungkinkan prediksi tegangan dan deformasi yang
terjadi dengan realistis, misalnya pada saat penggalian tanah dalam suatu konstruksi
bawah tanah.
2.3.8 Analisis konsolidasi
Semakin berkurangnya tekanan air pori berlebih terhadap waktu dapat dihitung
dengan menggunakan sebuah analisis konsolidasi. Suatu perhitungan konsolidasi
membutuhkan masukan berupa koefisien permeabilitas tanah untuk tiap lapisan
tanah. Penggunaan prosedur peningkatan langkah waktu secara otomatis akan
membuat analisis menjadi mudah dilakukan namun tetap handal.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


12
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2.3.9 Faktor keamanan


Faktor keamanan umumnya didefinisikan sebagai perbandingan dari beban runtuh
terhadap beban kerja. Definisi ini tepat untuk pondasi, tetapi tidak tepat untuk turap
maupun timbunan. Untuk struktur-struktur semacam ini, akan lebih tepat untuk
menggunakan definisi faktor keamanan dalam mekanika tanah, yaitu perbandingan
antara kuat geser yang tersedia terhadap kuat geser yang dibutuhkan untuk mencapai
keseimbangan. PLAXIS dapat digunakan untuk menghitung faktor keamananini
dengan menggunakan prosedur 'Reduksi phi-c'.
2.3.10 Tampilan dari keluaran
Program PLAXIS memiliki fitur-fitur grafis yang sangat baik untuk menampilkan
hasil-hasil dari perhitungan. Nilai-nilai perpindahan, tegangan, regangan dan gaya-
gaya dalam dari elemen struktural dapat diperoleh dari tabel keluaran. Keluaran
berbentuk grafis maupun tabel dapat langsung dicetak, disimpan ke media
penyimpan ataupun langsung ke dalam memori clipboard dari Windows untuk
dapat digunakan dalam perangkat lunak lain.
2.3.11 Lintasan tegangan
Sebuah pilihan khusus tersedia untuk menggambarkan kurva beban terhadap
perpindahan, lintasan tegangan atau jalur tegangan, lintasan regangan, kurva
tegangan-regangan serta kurva penurunan terhadap waktu. Visualisasi dari lintasan
tegangan akan memberikan informasi yang berharga terhadap perilaku tanah secara
lokal dan memungkinkan analisis yang mendetil terhadap hasil dari perhitungan
dengan PLAXIS.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


13
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Diagram Alir
Studi ini dilakukan melalui beberapa tahap berikut:

Mulai

Data Teknis
Bendungan

Penggambaran
Potongan Melintang
Bendungan

Pemodelan
Plaxis 8.2

Selesai

Gambar 1. Diagram Alir Pengerjaan

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


14
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

3.2 Analisis Program


Plaxis V.8.2 adalah program analisa geoteknik, terutama untuk analisa stabilitas tanah
dengan menggunakan metode elemen hingga yang mampu melakukan analisa yang dapat
mendekati perilaku sebenarnya. Geometri tanah yang akan dianalisa memungkinkan untuk di
input dengan cukup teliti. Karena Plaxis dilengkapi fitur fitur khusus yang berhubungan
dengan banyak aspek dari struktur geometri yang komplek.
Aplikasi geoteknik memerlukan model konstruksi tingkat lanjut untuk simulasi perilaku
tanah yang tidak linear dan perilaku yang bergantung pada waktu. Disamping itu, material
tanah adalah material yang multiphase. Untuk analisa yang melibatkan keberadaan air tanah
perlu diperhitungkan tekanan hidrostatis dalam tanah.
Selain itu Plaxis V.8.2 menyediakan berbagai analisa tentang displacement, tegangan
tegangan yang terjadi pada tanah, faktor keamanan dan lain-lain. Untuk melakukan analisis
struktur tubuh waduk, digunakan metode elemen hingga dengan kondisi plane strain
(regangan bidang). Model plane strain digunakan dengan asumsi bahwa sepanjang sumbu
potongan melintang penampang dipandang relatif sama dan peralihan dalam arah tegak lurus
potongan tersebut dianggap tidak terjadi. Program komputer ini menggunakan elemen
segitiga dengan pilihan 6 nodes (titik) atau 15 titik. Pada analisis ini digunakan elemen
segitiga dengan 6 titik.
Secara garis besar perhitungan stabilitas dengan menggunakan bantuan program terbagi
dalam 3 (tiga) tahapan, yaitu : pemasukan data (input data), analisis data, dan hasil (output)
program. Prosedur analisis mencakup pengumpulan data parameter tanah dan gambar desain
yang diperlukan. Selanjutnya parameter tanah tersebut dimasukkan ke setiap model potongan
melintang waduk pada program dilanjutkan dengan perhitungan menggunakan program.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


15
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

3.3 Parameter Tanah


Perilaku tanah dan batuan dibawah beban umumnya bersifat non-linier. Perilaku ini dapat dimodelkan dengan berbagai persamaan,
diantaranya Linear elastic model, Mohr Coulomb model, Hardening Soil model, Soft Soil model, dan Soft Soil Creep model. Pada analisis ini
digunakan model Mohr-Coulomb yang memerlukan 5 buah parameter yaitu:
Kohesi (c)
Sudut geser dalam ()
Modulus Young (Eref)
Poissons ratio (v)
Dilatacy angle ()
Gambar 3.1 Parameter dan Nilai Desain Material Tubuh Waduk
Parameter dan Nilai Desain

No Zona
Dry Sat E C

(KN/m3) (KN/m3) (KN/m2) (KN/m2) (0) (0)

1 Inti kedap air 14,2 18,6 0,3 7000 28,8 10,16 0

2 Filter 16,7 20,4 0,3 50000 40 23,5 0

3 Random 17,4 20,5 0,3 7000 28,8 10,16 0

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


16
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Tinjauan Umum


Tubuh waduk direncanakan untuk dapat menahan gaya-gaya yang menyebabkan tidak
stabilnya tubuh waduk. Dimensi tubuh waduk direncanakan berdasarkan elevasi muka air
banjir tampungan waduk, tinggi jagaan tubuh waduk, material untuk konstruksi tubuh waduk,
dan hal-hal lain yang mempengaruhinya. Perencanaan tubuh waduk terdiri dari:
Penentuan material konstruksi
Penentuan dimensi tubuh waduk
Susunan konstruksi tubuh waduk
4.2 Elevasi Puncak Waduk
Elevasi puncak waduk didapat dari elevasi muka air banjir ditambah dengan tinggi
jagaan. Tinggi muka air banjir diperoleh dari perhitungan penelusuran banjir. Elevasi muka
air banjir waduk adalah +517,67 m, sedangkan elevasi muka air normal waduk adalah
+515,17 m.

Gambar 4.1 Geometri Waduk

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


17
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.3 Panjang Waduk


Panjang waduk diukur pada peta kontur per meter. Dengan elevasi puncak waduk +520
m maka panjang waduk adalah 91,00 m.

Gambar 4.2 Dimensi waduk, elevasi waduk

4.4 Kemiringan Lereng Waduk


Kemiringan hulu = 1 : 2,50
Kemiringan hilir = 1 : 1,50
4.5 Lebar Puncak Waduk
Lebar mercu waduk 6,00 m
4.6 Pemodelan Material
Perilaku tanah dan batuan dibawah beban umumnya bersifat non-linier. Perilaku ini
dapat dimodelkan dengan berbagai persamaan, diantaranya Linear elastic model, Mohr
Coulomb model, Hardening Soil model, Soft Soil model, dan Soft Soil Creep model. Pada
analisis ini digunakan model Mohr-Coulomb yang memerlukan 5 buah parameter yaitu:
Kohesi (c)
Sudut geser dalam ()
Modulus Young (Eref)
Poissons ratio (v)
Dilatacy angle ()

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


18
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Parameter dan Nilai Desain

No Zona
Dry Sat E C

(KN/m3) (KN/m3) (KN/m2) (KN/m2) (0) (0)

1 Inti kedap 14,2 18,6 0,3 7000 28,8 10,16 0


air

2 Filter 16,7 20,4 0,3 50000 40 23,5 0

3 Random 17,4 20,5 0,3 7000 28,8 10,16 0

Tabel 4.1 Parameter dan Nilai Desain Material Tubuh Waduk

4.6 Tahap Perhitungan Plaxis 8.2


Pada perhitungan dengan Plaxis 8.2 tahap-tahapnya adalah:
Plaxis input
Plaxis calculation
Plaxis output
4.6.1 Plaxis Input
Analisis stabilitas struktur tubuh waduk dengan Plaxis 8.2 dilakukan dengan
membuat file baru setelah kita membuka program Plaxis Input . Dalam membuat file baru
untuk analisis harus diketahui terlebih dahulu dimensi dari struktur yang kita analisis
untuk mengisi Geometry Dimensions. Satuan yang akan digunakan juga diatur terlebih
dahulu pada awal pembuatan pada Plaxis 8.2.
Tahap-tahap dalam analisis plaxis input adalah:
Input Geometri
Input material
Meshing generation
Penetapan kondisi awal (initial condition)

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


19
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.2 Input Geometri


Pada tahap input dilakukan permodelan material tanah dan beban yang bekerja
terhadap tanah. Dalam hal ini beban yang bekerja pada tanah adalah tekanan air.
Permodelan penampang melintang tubuh waduk dilakukan dengan menggunakan
geometri line atau dengan menginput koordinat dengan mengetikkan pada point
on geometri line pada sisi bawah window.

Gambar 4.3 Input geometri


4.6.3 Input Material
Material tanah diinput pada suatu lapisan tanah dengan klik pada lapisan tanah
pada gambar penampang, lalu klik untuk mendapatkan jenis-jenis tanahnya. Input
material tanah sesuai tabel 4.1.

Gambar 4.4 Input materials

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


20
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.4 Meshing Generation


Proses berikutnya adalah melakukan meshing generation untuk membagi
material tanah ke dalam elemen-elemen diskret yang berhingga.

Gambar 4.5 Tampilan Geometry Model setelah di Generate Mesh Fine


4.6.5 Penetapan Kondisi Awal (Initial Condition)
Penetapan kondisi awal adalah untuk menetapkan elevasi muka air tanah pada
pada kondisi awal sebuah bangunan.
Model geometri yang sudah dibuat harus ditetapkan kondisi awalnya. Kondisi
awal memiliki 2 mode, yaitu:
Mode 1 untuk pembangkitan tekanan air awal (water condition mode).
Mode 2 untuk menetapkan konfigurasi tekanan efektif awal (geometry
configuration mode). Langkah ini dapat ditentukan dengan memilih
prosedur Ko atau Gravity Loading. Ko Procedure dipilih jika kondisi
geometri relatif horisontal, yaitu dengan memilih ikon Geometri initial
stress.

Gambar 4.6 Tekanan air awal pada muka air tanah (Mode 1)

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


21
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 4.7 Tekanan Tanah Efektif (Mode 2)

Tahapan perhitungan selanjutnya adalah mengidentifikasikan, mendefinisikan , dan


mengeksekusi tahapan fase-fase perhitungan untuk memperoleh output program yang
diinginkan dengan menekan toolbar calculate untuk menuju PLAXIS CALCULATION V 8.2.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


22
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.6 Plaxis Calculations


Perhitungan stabilitas waduk dengan Plaxis 8.2 ditinjau pada kondisi-kondisi di
bawah ini:
1. Kondisi waduk awal, kondisi dimana terjadi tegangan dan regangan yang
diakibatkan oleh beban waduk sebelum diisi air
2. Kondisi waduk terisi air, kondisi dimana terjadi tegangan dan regangan yang
diakibatkan oleh beban waduk dan beban air (muka air normal & muka air banjir)
Dari kondisi-kondisi yang akan diperhitungkan diatas, pada tiap kondisi ada tiga
fase yang harus diproses. Fase-fase tersebut adalah:
Fase kondisi yang diperhitungkan
Fase konsolidasi
Fase perhitungan angka keamanan
1)Fase Kondisi yang akan diperhitungkan
Yaitu fase dimana terjadi tegangan dan regangan yang diakibatkan oleh beban
pada kondisi-kondisi yang akan diperhitungkan. Contohnya adalah fase waduk,
dimana pada fase tersebut beban yang bekerja adalah berat sendiri tubuh waduk
tanpa tekanan air pada tubuh waduk. Pada fase ini tampungan waduk belum terisi
air.

Gambar 4.8 Parameter fase waduk

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


23
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 4.9 Preview Parameter fase waduk kosong

2)Fase Konsolidasi
Yaitu fase dimana terjadi penurunan lapisan tanah akibat keluarnya air pada
lapisan tanah karena ada beban yang bekerja.

Gambar 4.10 Parameter fase konsolidasi

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


24
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

3)Fase perhitungan faktor keamanan (SF)


Yaitu fase akibat perhitungan beban waduk dan tekanan air yang bekerja. Pada
perhitungan faktor keamanan (SF) digunakan metode Phi-c reduction. Phi-c
reduction adalah option yang tersedia dalam Plaxis untuk menghitung faktor
keamanan (SF). Option ini hanya tersedia untuk tipe perhitungan secara Plastic
menggunakan Manual control atau dengan prosedur Load advencement number of
steps. Dalam Phi-c reduction dilakukan pendekatan parameter-parameter kekuatan
tanah tan dan c dengan mengurangi nilainya sampai tercapainya keadaan
dimana kegagalan struktur terjadi. Jumlah pengali Msf digunakan untuk
mendefinisikan harga dari parameter-parameter kekuatan tanah.

Gambar 4.11 Parameter fase faktor keamanan (SF)

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


25
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.7 Proses Perhitungan


Proses perhitungan dilakukan dengan klik pada calculate , tapi sebelumnya
ditentukan titik-titik yang akan ditinjau dengan klik pada select point for curves
dan klik pada titik-titik yang akan ditinjau.

Gambar 4.12 Penentuan titik-titik load-displacement curves yang akan ditinjau

Gambar 4.13 Penentuan titik-titik stress/strain curves yang akan ditinjau

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


26
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Fase-fase yang akan dihitung akan diberi tanda anak panah biru di depan
tulisan Phase, yang akan menjadi centang hijau apabila perhitungan sukses
dilakukan.

Gambar 4.14 Proses kalkulasi

Gambar 4.15 Proses kalkulasi sukses dilakukan

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


27
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.8 Plaxis Output


Perhitungan stabilitas waduk dengan Plaxis 8.2 ditinjau pada kondisi-kondisi di
bawah ini:
Kondisi waduk awal
Kondisi waduk terisi air (muka air normal & muka air banjir)
Hasil analisis berupa deformasi dan angka keamanan pada Plaxis output dilihat
pada tiap kondisi yang dianalisis.
1)Kondisi Waduk Awal
Kondisi waduk awal adalah kondisi sudah ada timbunan tubuh waduk. Gaya-
gaya yang bekerja adalah akibat berat timbunan dan tekanan air tanah. Setelah
dilakukan perhitungan dengan Plaxis 8.2 didapat bahwa pada kondisi ini terjadi
deformasi sebesar 12,586 cm dengan angka keamanan 1,088.

Gambar 4.16 Deformasi Mesh kondisi waduk awal

Gambar 4.17 Arah pergerakan tanah pada Kondisi Waduk awal

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


28
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 4.18 Tegangan tanah efektif


Tegangan tanah maksimum -359.61 kN/m2

Gambar 4.19 Tegangan geser

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


29
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

2)Kondisi Waduk Terisi Air (muka air normal)


Kondisi waduk terisi air adalah kondisi sudah ada timbunan tubuh waduk dan
air pada tampungan muka air normal. Gaya-gaya yang bekerja adalah akibat berat
timbunan dan tekanan air pada tampungan waduk. Setelah dilakukan perhitungan
dengan Plaxis 8.2 didapat bahwa pada kondisi ini terjadi deformasi sebesar 16,58
cm dengan angka keamanan 1,088.

Gambar 4.20 Deformasi Mesh kondisi waduk muka air normal

Gambar 4.21 Arah pergerakan tanah pada Kondisi Waduk muka air normal

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


30
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 4.22 Tegangan tanah efektif


Tegangan tanah maksimum -369.37 kN/m2

Gambar 4.23 Tegangan geser relatif

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


31
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

3)Kondisi Waduk Terisi Air (muka air banjir)


Kondisi waduk terisi air adalah kondisi sudah ada timbunan tubuh waduk dan
air pada tampungan muka air banjir. Gaya-gaya yang bekerja adalah akibat berat
timbunan dan tekanan air pada tampungan waduk. Setelah dilakukan perhitungan
dengan Plaxis 8.2 didapat bahwa pada kondisi ini terjadi deformasi sebesar 21,36
cm dengan angka keamanan 1,087.

Gambar 4.24 Deformasi Mesh kondisi waduk muka air banjir

Gambar 4.25 Arah pergerakan tanah pada Kondisi Waduk muka air banjir

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


32
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

Gambar 4.26 Tegangan tanah efektif


Tegangan tanah maksimum -354.31 kN/m2

Gambar 4.27 Tegangan geser relatif

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


33
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

4.6.9 Angka Keamanan Tubuh Waduk


Dari keadaan-keadaan yang dianalisis dapat diketahui besarnya angka
keamanan pada tiap-tiap keadaan tersebut. Besar angka keamanan ditampilkan
dalam bentuk grafik seperti gambar dibawah ini.

Waduk Waduk muka Waduk muka


kosong air normal air banjir

Gambar 4.27 Grafik angka keamanan (SF) tubuh waduk

Safety
No Kondisi yang dianalisis Deformasi Keterangan
factor (SF)
1 Kondisi waduk kosong 12,586 cm 1,088 Tidak aman
2 Kondisi muka air normal 16,58 cm 1,088 Tidak aman
3 Kondisi muka air banjir 21,36 cm 1,087 Tidak aman

Tabel 4.2 Hasil analisis stabilitas tubuh waduk dengan Plaxis 8.2

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


34
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang telah diuraiakan, maka dapat diambil
beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. Deformasi semakin besar sebanding dengan beban yang bekerja pada tubuh waduk.
2. Nilai parameter tanah, tinggi permukaan air di hulu waduk dan kemiringan lereng dan
ketebalan lapisan sangat menentukan untuk memperoleh nilai faktor keamanan.
3. Faktor keamanan yang didapat sangat kecil, dengan demikian waduk dalam kedaaan tidak
aman terhadap keruntuhan.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


35
Tugas Besar Metode Elemen Hingga

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. (2002). Tata cara desain tubuh bendungan tipe urugan. SNI RSNI T-01-2002.
Brinkgreve., R.B.J., (2007). Plaxis 2D-Versi 8. Delft University Of Technology: Belanda
Jagatpratista, E., Imron, M. (2012). Perencanaan Embung Panohan Kec. Gunem Kab.
Rembang. Laporan Tugas Akhir: Semarang.
Sundary, D. dan Azmeri. (2013). Kajian Kestabilan Tubuh Waduk Rukoh Kecamatan Titieu
Keumala Kabupaten Pidie. Konteks 7. Universitas Sebelas Maret (UNS):Surakarta.

Analisis Tegangan-Regangan Model DAM Urugan Tanah


36

Anda mungkin juga menyukai