Anda di halaman 1dari 25

ENDAPAN MINERAL

METAMORFISME

HERI SUSANTO NIM. 072001500052


RICHARD G. NAINGGOLAN NIM. 072001500098

TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS TEKNOLOGI KEBUMIAN DAN ENERGI
UNIVERSITAS TRISAKTI
JAKARTA
2017
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah SWT atas berkat rahmat dan karunia-Nya sehingga
saya dapat menyelesaikan makalah Endapan Mineral ini. Sholawat dan salam juga senantiasa
saya sampaikan kepada Nabi Muhammad SAW dan seluruh keluarganya serta umatnya hingga
akhir zaman.
Penulisan makalah ini dilakukan dalam rangka memenuhi tugas Mata Kuliah Endapan
Mineral yang di ajarkan oleh Bapak Ir. Budi Wijaya, MT. Makalah Endapan Mineral ini disusun
berdasarkan pengambilan data dari internet, ebook, jurnal, paper dan buku. Makalah ini telah
kami susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat
memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak terima kasih
kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat mengantar kami untuk mendapatkan nilai A pada mata kuliah
Endapan Mineral dan semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada
pembaca. Walaupun makalah ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Penyusun mohon untuk
saran dan kritiknya. Terima kasih.

Jakarta, November 2017

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL i
KATA PENGANTAR ii
DAFTAR ISI iii

BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang 1
1.2. Tujuan dan Manfaat 1
1.3. Metodologi Penulisan 1
BAB II. ISI DAN PEMBAHASAN
2.1 Tinjauan Umum Proses Metamorfisme 2
2.2 Pengaruh Temperatur dan Tekanan 3
2.3 Komposisi Kimia dari Batuan 10
2.4 Jenis Proses Metamorfisme 14
2.5 Deposit Mineral Industri Hasil Proses Metamorfisme 18
2.6 Beberapa contoh kegunaan mineral industri 20
2.7 Material-material yang lain 24
BAB III. PENUTUP
3.1 Kesimpulan 31
3.2 Saran 31
DAFTAR PUSTAKA 32
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dunia pendidikan tidak terlepas dari membaca, melihat, mendengar dan memahami serta
mempraktekkan hal-hal yang telah diketahui dan dipelajari baik di kelas maupun di luar kelas.
Dalam prosesnya, membaca menjadi suatu kebutuhan yang mutlak bagi seorang mahasiswa
terutama untuk menambah wawasan dan ilmu.
Perkembangan sektor industry di Indonesia akhir-akhir ini telah mampu meningkatkan
kebutuhan bahan baku, yang salah satu diantaranya berasal dari bahan tambang, khususnya
bahan galian industry.
Peningkatan kebutuhan bahan baku perlu diimbangi dengan usaha pengembangan sub
sektor pertambangan umum. Hal ini dimaksudkan agar kebutuhan dapat dipenuhi dari sumber-
sumber di dalam negeri, sehingga ketergantungan terhadap bahan baku impor dapat dihindari.
Dari sekian banyak bahan galian industry yang digunakan pada sektor industry adalah
mineral hasil proses metamorfisme.
Mengingat potensinya cukup besar dengan cadangan yang tersebar dan kegunaan dalam
industry di dalam negeri juga cukup banyak, maka pengembangan sumber daya mineral tersebut
perlu lebih ditingkatkan.
Salah satu proses pembentukan deposit mineral adalah proses metamorfisme, proses ini
juga merupakan pembentuk batuan metamorfik. Deposit mineral yang dibentuk oleh proses
metamorfisme dianggap cukup menarik karena menghasilkan mineral-mineral yang spesifik
diantaraanya berupa mineral industry serta batu mulia yang mempunyai nilai ekonomu cukup
tinggi. Studi mengenai mineral hasil proses metamorfisme ini sangat penting dikembangkan di
Indonesia, karena di wilayah-eilayah tertentu di Indonesia banyak dijumpai singkapan-singkapan
batuan tersebut.
Pembahasan dimulai dari yang bersifat umum kemudian kepada masalah yang bersifat
khiusus. Tinjauan umum proses dan jenis metamorfisme memberikan gambaran umum
mengenai proses metamorfisme yang mempengaruhi perubahan mineralogi pada batuan, dan
juga memberikan gambaran tentang komposisi mineralogy batuan yang dapat terbentuk pada
batuan metamorfik. Pembahasan mengenai mineralogy lebih ditekankan pada jenis mineral yang
memiliki arti ekonomi tinggi.
Cukup banyak jumlah mineral yang dihasilkan oleh proses metamorfisme, mineral hasil
proses perubahan rekristalisasi dan remineralisasi dari mineral yang sudah ada pada batuan
sebelumnya. Dari jenis proses metamorfisme yang terjadi kita dapat menduga jenis mineral yang
dapat dijumpai.
Dalam pembahasan mengenai genesa dan keberadaan mineral hasil proses metamorfisme
hanya kami batasi pada mineral-mineral yang mempunyai nilai ekonomis.

1.2 Tujuan dan Manfaat


- Memenuhi Tugas Mata Kuliah Endapan Mineral
- Mengetahui tentang proses-proses metamorfisme
- Mengetahui genesa dan manfaat dari mineral hasil metamorfisme
- Menambah pengetahuan dan wawasan tentang endapan mineral ekonomis yang
terbentuk dari metamorfisme

1.3 Metodologi Penulisan


Pembuatan makalah ini menggunakan metode penelitian studi pustaka dengan
mempelajari berbagai buku referensi yang sejenis untuk mendapatkan informasi. Sumber pustaka
juga di ambil dari internet, jurnal dan buku elektronik untuk menambah kekayaan informasi dan
akurasi data pada penyusunan makalah ini.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Tinjauan Umum Proses Metamorfisme


Metamorfisme berasal dari kata Yunani, Meta dan Morpha yang berarti perubahan
bentuk. William Turner dan Gilbert (1954) mengatakan bahwa semua batuan sedimen dan
volkanik (dan beberapa pluton), yang terletak pada kedalaman 3-20 Km, akan berada dibawah
kondisi fisik yang benar-benar berbeda yaitu temperature antara 100o-600oC dan tekanan
beberapa ribu atmosfir. Batuan pada kondisi ini berada pada kedudukan yang tidak seimbang,
karena batuan pada kondisi ini akan mengatur mineralogy dan strukturnya sesuai dengan
temperature dan tekanan pada kondisi tersebut. Semua perubahan mineral dan struktur yang
menyusun batuan metamorf tetap pada kondisi batuan padat yang asli (Akiho Miyashiro, 1972).
Secara lebih jelas Moorhouse (1959) menyebutkan bahwa proses metamorfosa pada
pokoknya adalah rekristalisasi dari mineral-mineral asli pada suatu batuan, sehingga disini
batuan metamorfosa adalah batuan beku atau sedimen, yang mengalami perubahan struktur,
mineral dan tekstur karena penambahan atau pengaruh temperature, tekanan, stress, atau kondisi
kimia atau kombinasi dari empat macam proses tersebut.
Metamorfosa biasanya dipertimbangkan sebagai perubahan isokimia, tetapi juga
diketahui bahwa kandungan unsur-unsur volatile terpengaruh dan dengan kenaikan aktivitas
metasomatisme ada pergantian dari isokimia ke alokimia yang mengangkut penambahan unsur-
unsur atau perpindahan material seperti di dalam albitisasi, serpentinisasi (dalam
metamorfosa=metasomatisme, derajatnya lebih tinggi) atau pertumbuhan skarn pada
metamorfosa kontak.
Bila metamorfosa merupakan hasil penyempurnaan (seperti kedudukan kesetimbangan
kimiawi tercapai) sifat-sifat pada hasil pengelompokan mineral tergantung pada dua factor yaitu :
1. Pengaruh temperature dan tekanan
2. Komposisi kimia dari batuan metamorf.
2.2 Pengaruh Temperatur dan Tekanan
Perubahan mineral pada kebanyakan batuan, misalnya lebih efektif karena penambahan
temperature daripada karena penambahan tekanan. Tetapi apabila gas merupakan hasil utama
dari reaksi metamorfosa, tekanan mungkin seefektif temperature pada penentuan arah
metamorfosanya. Dalam mempertimbangkan pengaruh tekanan harus dibedakan antara
confining pressure (tekanan hidrostatik) yang bekerja ke semua arah dan sebagian besar
ditentukan oleh kedalaman dan directed pressure yang terutama bekerja pada suatu arah (shear
stress).

Oleh Moorhouse (1959) stress disebut juga sebagai differential pressure yang
merupakan salah satu factor yang paling kuat mempengaruhi tekstur pada batuan metamorfosa.
Akibat dari stress ini dimulai dengan adanya perkembangan pecahan mekanis (mechanical
fracture), lipatan-lipatan kecil pada system kristalografinya, dan atau orientasi/penjajaran mineral
dengan pertumbuhan schistocity dan foliasi. Stress dapat menghasilkan panas karena pergeseran,
massa-massa batuan yang saling bergesekan satu sama lain.
Kenaikan temperature dapat diperoleh karena injeksi magma (metamorfosa kontak) atau
penimbunan yang dalam, di dalam suatu geosinklin atau oleh penaikan yang dalam, di dalam
suatu geosinklin atau oleh penaikan kecepatan dari aliran panas. Dalam hal pertama,
temperature yang dicapai didalam country rock yang mempunyai jarak dengan tubuh intrusi
dan mempunyai temperature yang lebih rendah dari tubuh intrusi itu sendiri, biasanya
temperature tadi kurang dari 1200oC dan akan bervariasi sesuai jarak dan waktu kontak intrusi.
Selanjutnya Moorhouse (1959) juga menyatakan bahwa akibat dari temperature
cenderung berlawanan dengan akibat tekanan. Demikian maka penambahan tekanan cenderung
mendorong CO2 dan air keluar. Di lain pihak penambahan tekanan cenderung mencegah
dekomposisi dari susunannya.
Penambahan temperature cenderung mendorong kristalisasi dari mineral yang
mempunyai struktur lebih terbuka, tekanan cenderung mendorong perkembangan mineral yang
lebih tebal. Konsep dari tekanan ini tidak terlalu mudah. Tekanan sebagian besar diamati dari
kedalaman penimbunan burial. Tekanan ini disebut tekanan beban load pressure. Kecepatan
penaikan dari tekanan beban ini pada proses metamorfosa, berkisar antara 250-300 bar/km dan
tergantung pada densitas rata-rata dari batuan penutup. Diperkirakan bahwa tekanan beban tadi
mempunyai sifat hidrostatis, yaitu tekanan yang sama untuk semua arah.

2.3 Komposisi Kimia dari Batuan


Selain tergantung pada dua factor diatas, Winkler (1967) menyatakan bahwa fluida juga
merupakan salah satu factor statis, tekanan adalah hidrostatis ke semua arah, variasinya karena
perbedaan kedalaman, dimana P=gph. Besar g adalah gaya berat,p adalah densitas dari fluida dan
h adalah kedalman di bawah permukaan bebas dari fluida. Didalam fluida non viscous yang
mengalir, tekanan masih hidrostatis ke semua arah, tetapi bervariasi dari tahap ke tahap dan tidak
selalu dikontrol oleh kedalman. Sesuai dengan penaikan tekanan, variasi reaksi metamorfik
membebaskan sejumlah besar H20 atau CO2. Kenampakan dari volume pori-pori yang kecil,
tekanan yang dibangun dalam formasi batuan akan lebih besar daripada tekanan beban oleh
jumlah yang sama dari kekuatan batuan. Tekanan gas yang dibentuk didalam batuan karena itu
diharapkan akan naik menuju tekanan yang berlebih yang tertentu, dimana Pf (tekanan fluida)
melebihi Ps (tekanan beban), pada waktu unsur volatile itu dihasilkan oleh reaksi metamorfik.
Di dalam banyak hal, tekanan dari fase fluida terdiri dari bagian tekanan H2O dan CO2.
Komposisi dari fase fluida tidak tetap, disebabkan karena perbandingan H2O dan CO2 juga
bervariasi. Disamping H2O dan CO2, kandungan lain dari fase fluida adalah HCl dan HF, yang
mungkin penting pada reaksi metamorofoa tertentu. Begitu juga konsentrasi oksigen pada fase
fluida, adalah factor penambah pada metamorfosa yang melibatkan mineral-mineral yang
mengandung Fe.
2.4 Jenis Proses Metamorfisme
Dari beberapa penulis di dalam beberapa bukuny pembagian jenis metamorfosa ini
berbeda satu sama lain. Sebagai contoh Huang, W.T (1962) membagi metamorfosa menjadi 6
jenis ; Spry,A. (1979) membagi menjadi 4 jenis, Best, M.G. (1982) membagi menjadi 6 jenis ;
Winkler (1967) membagi menjadi 3 jenis ; Ehlers, E.G dan Blatt, H. (1980) juga membagi
menjadi 3 jenis berdasar P, T, kedalam (Gambar 1).
Walaupun demikian pada dasarnya pembagian tersebut tidak jauh berbeda, hanya
beberapa variable yang berbeda. Secara garis besar pembagian jenis metamorfosa tersebut dilihat
dari ruang lingkup daerah terjadinya dapat dibagi menjadi 2 jenis yaitu :
1. Metamorfosa local
Pengertian local disini adalah berhubungan dengan luas daerah dimanan proses
metamorfosa tersebut terjadi. Luasnya hanya sampai beberapa ratus kaki. Metamorfosa yang
disebut sebagai metamorfosa local ini antara lain :
a. Metamorfosa thermal
Miyashiro, A. (1972) mengatakan bahwa metamorfosa kontak adalah rekristalisasi batuan
disekitar aureole intrusi tubuh batuan beku karena kenaikan temperature. Keluasan daerah
tersebut (daerah kontak) bervariasi, tetapi masih di dalam kisaran antara beberapa meter sampai
kilometer. Tipe khas dari batuan metamorfosa kontak ini adalah batuan metamorfosa non-
schistose yang disebut hornfels. Kadang-kadang dapat juga dijumpai batuan yang schistose.
Kenaikan temperature karena konduksi panas pada daerah-daerah tertentu dan juga karena
permeasi dari aqueous fluid yang berasal dari tubuh batuan beku.
Factor yang ada pada metamorfosa kontak ini adalah suhu/panas, fluida yang sebagian
besar dari aktifitas magnetic, dan confining pressure yang kadang-kadang ada. Proses yang ada
adalah rekristalisasi, reaksi kecil antar mineral dengan fluida, dan kadang-kadang ada pergantian
atau penambahan mineral.
Moorhouse (1959) mengatakan bahwa batuan metamorfosa yang diakibatkan oleh panas
(biasanya disekitar intrusi magma) dan tak ada tanda-tanda adanya shear stress bukan disebut
sebagai metamorfosa kontak, tetapi sebagai metamorfosa thermal. Disini suhu dari proses
metamorfosa dapat ditentukan karena berdekatan dengan tubuh intrusi magma. Intrusi ini juga
menambah fluida yang mengandung air, yang aktif dan penting untuk mendorong reaksi kimia,
metamorfosa kontak adalah metamorfosa thermal yang statis, pada daerah local yang
menghasilkan aureole dari batuan metamorfosa sekililing tubuh intrusi. Gradient temperature
yang besar, menurun dari kontak intrusi yang panas menuju ke batuan sekitar yang tisak
teralterasi, menimbulkan zona dari metamorfik yang kandungan mineralnya berlain-lainan.
b. Metamorfosa dinamik
Metamorfosa ini juga disebut sebagai metamorfosa dislokasi atau kinematic, dinamik.
Metamorfosa ini berkembang didekat zona yang mengalami dislokasi atau deformasi yang
intensif, banyak ditemukan di sepanjang daerah pergeseran thrust. Proses metamorfosa yang
ada pada metamorfosa ini adalah pemecahan mekanis dari partikel atau butiran-butiran. Factor
penyebabnya adalah stress dan kadang-kadang confining pressure. Metamorfosa kataklastik ini
merupakan deformasi/perubahan mekanis pada batuan, tanpa rekristalisasi atau reaksi kimia.
Proses mekanik yang mengontrol tekstur batuan yang dideformasi terjadi pada
temperature yang termasuk rendah. Metamorfosa dinamik dihasilkan pada skala minor oleh
beban atau tegangan patahan tensional faulting, pada skala yang lebih besar oleh pergeseran
dan pada skala regional oleh lipatan. Untuk skala regional ini ketidakjelasan antara proses atau
produk dari proses dinamik dengan metamorfosa regional tingkat rendah meskipun dalam yang
sederhana kejadian di lapangan berbeda, untuk itu metamorfosa dinamik dibatasi untuk zona
yang sempit (Spry, A. 1979).
Menurut Chao (1967); Charter (1965); Short (1966) (vide Spry, A. 1979) pada
metamorfosa dinamik ini tercakup di dalamnya tipe khusus lain dari metamorfosa ini yaitu
metamorfosa shock sebagai perluasan dari metamorfosa dinamik ini. Metamorfosa ini terjadi
karena perbedaan tekanan yang tinggi dengan sangat cepat seperti pada tempat tumbukan
meteorit atau dekap dengan ledakan atom. Metamorfosa tumbukan digunakan lebih kurang
searti, tetapi hal ini masih dipertentangkan karena metamorfosa shock terjadi tidak karena
tumbukan saja tetapi bisa karena tekanan tektonik yang sangat cepat. Kenaikan tekanan
mencapai beberapa megabar dan temperature melebihi 1500oC selama periode micro second
sampai 1 second. Tipe ini adalah tipe terbaik dari metamorfosa dinamik yang tingkat stainnya
sangat tinggi. Confining dan directed pressure sementara sangat tinggi dan temperature
berkisar dari rendah sampai sangat tinggi.
c. Pirometamorfosa
Metamorfosa yang juga disebut metamorfosa optalik, metamorfosa thermal atau
metamorfosa kaustik. Factor penyebab pada metamorfosa ini hanya panas. Proses yang terjadi
adalah rekristalisasi, reaksi kecil antara mineral, pembalikan mineral dan pencairan.
Pirometamorfosa diperlihatkan oleh aliran xenolith dan dike pada batuan vulkanik
khususnya basalt. Kejadian di alamnya, pada pokoknya merupakan campuran kondisi dari
banyak batuan, metamorfosa dengan temperature yang ekstrim dimasukkan ke dalam kategori
ini.
Miyashiro, A. (1972) menganggap pirometamorfosa sebagai salah satu macam kontak
metamorfosa yan luar biasa.
d. Metasomatisme
Disebut juga metamorfosa hydrothermal. Metasomatisme ini factor penyebabnya adalah
fluida dari penurunan magmatk, confining pressure dan kadang-kadang juga oleh panas.
Proses yang ada yaitu rekristalisasi, reaksi antara mineral dengan fluida dan pergantian tempat
atau replacement. Karena adanya replacement ini, maka ada pemunculan material baru pada
batuan. Diduga bahwa pergantian tempat tadi tanpa ada penambahan volume, walaupun tidak
selalu mudah dibuktikan. Istilah metasomatisme biasanya dipakai tidak hanya untuk penambahan
material asal luar saja, tetapi juga dipakai untuk pergantian material di dalam tubuh batuan yang
sama.
Metasomatisme menyangkut perubahan yang nyata di dalam komposisi kimia, yang
disimpulkan dari kriteria kimia, mineralogy dan fabriknya. Contoh yang umum adalah perubahan
dari peridotit ke skis antigonit atau soap stone dan pergantian batugamping oleh batuan kalk-
silikat.
e. Metamorfosa retrograde (diaptoresis)
Kumpulan-kumpulan mineral tingkat tinggi yang berubah ke kumpulan stabil pada
temperature yang lebih rendah (biasanya mengandung air).
2. Metamorfosa regional
Metamorfosa regional berkembang pada daerah yang luas sampai beberapa ribu mil
persegi, pada dasar daerah pegunungan lipatan pada daerah Prekambrium.
Kemungkinan bahwa kedalaman di bawah kulit bumi dari zona orogenesa dan
konsentrasi panas yang periodic, yang diperlukan untuk perlipatan (orogensa), metamorfosa
regional dan pemunculan magmagranitik. Temperature yang tinggi diperlukan pada metamorfosa
regional, terutama pada kedalaman dimana terdapat pemanasan yang abnormal di dalam kulit
bumi.
Factor penyebabnya adalah panas, stress, confining pressure kadang-kadang juga fluida
magnetic dan penurunan pada juvenile. Proses yang terjadi adalah rekristalisasi, reaksi antara
mineral (dan fluida), orientasi mineral yang menghasilkan fabric yang sejajar. Menurut
Moorhouse (1959), factor penyebab dari metamorfosa regional ini adalah kombinasi dari
tekanan, temperature dan shearing stress. Winkler (1967) membagi metamorfosa regional ini
menjadi 2 tipe genetic, yaitu :
a. Metamorfosa regional dinamothermal
Tipe ini berhubungan dengan daerah yang luas. Metamorfosa efektif oleh penambahan
panas, seperti di dalam metamorfosa kontak tetapi terbentuk zona metamorfosa yang sangat luas.
Pergantian didalam kumpulan mineral dari zona ke zona dapat dipakai untuk menunjukkan
penaikan temperature yang menerus. Metamorfosa regional dinamothermal mengambil tempat
dengan pergerakan penusukan panas (injection). Tenaga panas disuplai ke bagian-bagian tertentu
dari kerak bumi pada waktu metamorfosa dan orogensa. Penyelidikan detail menunjukkan bahwa
rekristalisasi juga dapat terjadi antara fase deformasi dan waktu setelah orogensa. Sekalipun
demikian batuan-batuan dari metamorfosa regional memperlihatkan dengan nyata akibat dari
tekanan terarah, struktur schistose biasanya berkembang, terutama pada batuan yang banyak
mengandung mineral prismatic dan lembaran (skis klorit, skis mika dan lain-lain). Dengan
demikian dapat diperkirakan bahwa peranan shearing stress pada waktu rekristaliasi adalah
factor yang penting untuk mengontrol jenis mineral yang dihasilkan.
Pada metamorfosa kontak biasanya dicirikan oleh tekanan yang rendah, tetapi
metamorfosa regional dinamothermal daerah metamorfosanya dibentuk pada tekanan rendah,
sedang dan tinggi atau sangat tinggi. Gradient geothermal pada metamorfosa kontak sangat
tinggi lebih kurang sekitar 100oC/km. Pada metamorfosa regional dinamothermal pada
kedalaman 15 km dan pada suhu 750oC/km gradient geothermal hanya berkisar 50oC/km.
b. Metamorfosa regional timbunan (burial)
Tidak mengandung hubungan genetic dengan orogenesa dan intrusi magnetic. Endapan-
endapan atau batuan vulkanik yang terletak di dalam geosinklin dapat tertimbun secara gradual.
Temperature pada kedalaman yang besar dalam banyak hal lebih rendah daripada temperature
yang ada pada metamorfosa regional dinamothermal (lihat gambar 1). Biasanya temperature tipe
ini adalah 200oC. Di bawah nilai tersebut adalah temperature dari permulaan metamorfosa,
kemungkinan pengaruh tekanan hanya sedikit atau ringan, kumpulan mineral temperature rendah
yang berasal dari batuan sedimen tetap stabil.
Temperatur antara pengendapan dan permulaan metamorfosa mempunyai kisaran yang
besar. Metamorfosa tingkat paling rendah ini digambarkan oleh apa yang disebut sebagai fasies
zeolitik, kecuali pada geosinklin yang dalam, digambarkan oleh fasies lawsonit-galoukopan yang
sesuai dengan tekanan yang sangat tinggi.
Metamorfosa ini berbatasan dengan diagenesa, batasan diagenesa adalah selama sifat-
sifat mineralogy endapan di dalam sedimen tetap terpelihara. Jadi pengertian diagenesa disini
adalah semua perubahan di dalam sedimen diantara proses sedimentasi dan permulaan
metamorfosa terkecuali yang disebabkan oleh pelapukan.
Selain klasifikasi yang disebut diatas, Turner dan Verhogen menklasifikasikan
metamorfosa berdasar pada kriteria geologi yang dipilih dari arti genetiknya, yaitu berdasar
kepada komposisi mineralogy, fabric, komposisi kimia dan kejadian di lapangan.

2.5 Deposit Mineral Industri Hasil Proses Metamorfisme


Bateman (1981) membagi jenis mineral, industry hasil proses metamorfisme menjadi
beberapa formasi. Semuanya merupakan mineral nonmetallic hasil metamorfisme regional,
mineral-mineral tersebut antara lain asbes, granit talc, soapstone, andulisit-silimanit-kyanit,
garnet, mungkin juga mineral ernery yaitu campuran antara corundum dan magnetit dengan
hernatit atau spinel.
Sedangkan genesa untuk masing-masing mineral diatas adalah sebagai berikut :
a. Formasi Asbes
Formasi asbes terdiri dari 2 jenis yaitu asbes serpentin dan jenis amfibol. Serpentin
adalah magnesium silikat hidrous (Mg6 (OH)6Si2 H20) sering juga disebut krisotil atau pikrolit.
Sedangkan amfibol adalah kalsium. Magnesium, besi, natrium dan aluminium silikat sering
dijumpai dalam bentuk mineral amosit, krosidoli, tramolit, actinolit dan antopilit.
1) Asbes Serpentin
Asbes dalam bentuk mineral erisotil terdapat dalam serpentin hasil alterasi dari batuan
beku ultra basa perifotit, dunit atau batuan sedimen berupa dolomit. Mineral ini dalam batuan
ultra basa biasanya berupa urat berbentuk lensa yang diselimuti oleh serpentin dan sering
dijumpai dalam bentuk :
a) cross-fibre yaitu dengan serta pada dinding urat panjang serat merupakan lebar dari urat
yang ditempati
b) slip-fibre yaitu serat asbes berkedudukan sejajar atau menyudut terhadap dinding urat.
c) mass-fibre berbentuk agregasi serat tanpa orientasi biasanya berpola menyebar (radial).
Panjang serta dari krisotil biasanya berkisar antara 10-12 cm, juga sering dijumpai
sampai 20 cm, tetapi sebagian besar dan umum dijumpai hanya 2 cm saja dengan kandungan
berkisar antara 2-20% dari batuan.
Deposit dalam batugamping magnesium (dolomit) biasanya berbentuk serat-serat
menyilang batugamping dolomit sejajar dengan bidang perlapisan. Krisotil yang berbentuk urat-
urat tak menerus dan berorientasi membentuk en echelon di dalam serpentin merupakan tipe
asbes yang murni bebas dari kandungan magnetit, menjadikan jenis ini sangat baik untuk
perlengkapan elektrik.
Genesa mineral ini merupakan hasil rangkaian proses serpentinisasi-autometamorfisme
pada batuan ultrabasa, mineral krisotil tidak selalu dapat terbentuk/ ada pada serpentin. Cooke
vide bateman (1981) membagi proses serpentinisasi menjadi 2 tahap yang umum dengan 40-60%
masa batuan terserpentinisasikan, sedangkan yang kedua adalah alterasi pada sepanjang retakan-
retakan yang mengalami serpentinisasi, alterasi ini kemungkinan karena pengaruh larutan
residual yang panas, yang berasal dari suatu intrusi. Pengaruh air juga dapat mengubah olivine
magnesium silikat menjadi serpentin magnesium silikat.
Bagaimana krisotit dapat memiliki komposisi kimia yang sama dengan serpentin dapat
diterangkan dengan beberapa teori antara lain :
a) fissure filling pada rekahan yang terbentuk karena ekspansi hidrasi dari larutan serpentin
dari transportasi jarak pendek (cirkel), atau retakan yang dibentuk oleh dynamic stress
yang terisi oleh larutan hydrothermal yang berasal dari sumber lain (Keith and bainvde
bateman, 1981)
b) replacement dan rekristalisasi serpentin pada dinding rekahan yang besar (Dresser, Graham
vide bateman, 1981)
c) Serpentin terekstraksi dari batuan dan terdeposisi berupa asbes pada retakan yang terdorong
oleh pertumbuhan Kristal sendiri. (Taber, Cooke vide bateman, 1981)
Biasanya dalam pross serpentinisasi terjadi perubahan volume karena penambahan air,
serpentine replacemen olivine dapat tana perubahan volume, tetapi sangat jarang terjadi.
2) Amfibol
Jenis amfibol yang paling penting adalah mineral krosidolit dan amosit, keduan mineral
ini dapat dijumpai pada batuan slate. Sekis dan banded ironstone kedua mineral ini
menguasai 3,5% pasaran asbes dunia.
Bentuk mineral asbes yang lain berbentuk mass-fiber dan slip-fiber terutama anthopolit
yang dapat dijumpai pada kantong-kantong peridotit dan piroksenit, serat biasanya kaku dan
panjangnya tidak lebih 1 cm dan dapat mencapai jumlah sampai 90% dalam batuan. Jenis
amfibol lain yang dikenal adalah tremolit dan actinolit, tetapi mineral ini kurang memiliki arti
ekonomis.
Menurut Peacock vide bateman (1981) krosidolit merupakan hasil reorganisasi molekul
tanpa adanya transfer material pemilihan pengungkapan pita-pita ironstone. Timbunan yag
sangat dalam akan menyebabkan tekanan dan suhu yang tinggi, hal ini menyebabkan proses
metamorfisme membentuk asbes biru (blue asbestos) tersebut. Hal ini juga sangat mempengaruhi
luas penyebaran batuan metamorf, biasanya tanpa asosiasi dengan intrusi batuan beku.
Untuk amosit, memiliki komposisi kimia yang tidak sama dengan yang berada di sekitar
yang mempengaruhi pemasukan larutan pada static metamorfisme.
b. Formasi Grafit
Grafit atau sering disebut sebagai black lead merupakan salah satu bentuk dari carbon
yang terbagi menjadi 2 jenis yaitu :
1. Kristalin, biasanya tipis mendekati bentuk lembaran hitam pekat
2. Amorf, atau non kristalin merupakan jenis yang tidak mur biasanya lunek, hitam dengan
kilap lemak dan membekas bila digoreskan pada kertas.
Ada hal yang masih menimbulkan perdebatan yaitu mengenai material pada graphite
slate yang mengandung frafit amorf, apakah material tersebut sebagai grafit yang dimaksud atau
amorphous carbon, untuk menentukannya dapat digunakan larutan asam nitrat, grafit akan
larut di dalamnya sedangkan amorphous carbon tidak.
Grafit banyak dijumpai pada batuan metamorf hasil proses metamorfisme regional atau
kontak, sering dijumpai bersamaan dengan marmer, gneiss, sekis, kuarsit dan batubara yang
teralterasi, juga dapat terjadi pada batuan beku, urat-urat dan pegmatite dike. Jenis kristalin
banyak dijumpai berbentuk lembaran tersebar di dalam batuan metamorf, jenis amorf berbentuk
seperti debu, deposit dapat berukuran besar dan dapat mengandung granit sampai 7%, berasosiasi
dengan kwarsa, chlorit, rutil, titanit, silimanit yang tersebar dalam urat-urat retakan dan
merupakan deposit yang penting.
Grafit terbentuk oleh :
1. Aktivitas metamorfisme regional
2. Kristalisasi batuan beku yang ditunjukkan keberadaannya pada batuan granit,
syanit dan basalt.
3. Metamorfisme kontak yang berada pada batuan induk yang mengandung silikat
dan batugamping
4. Pengaruh larutan hydrothermal sebagaimana pada deposit-deposit urat
Proses 2,3 dan 4 merupakan aktivitas magma, dan proses 3 dan 4 dapat diakibatkan oleh
larutan ikatan carbon yang dibentuk oleh magma. Sedangkan pada batubara merupakan alterasi,
dimana material volatile dapat menjadikan carbon residu menjadi kondisi amorf.
Ada dua kenampakan granit yang yang berakibatkan dua proses metamorfisme regional,
pertama yaitu merupakan hasil alterasi material organic yang berasal dari batuan sedimen dan
prosesnya adalah menguraikan CaCO3 pada batugamping hitam pada saat termetamorf yang
menjadi marmer putih dengan granit tersebar di dalamnya. Yang kedua adalah hidrokarbon yang
terurai oleh penguapan langsung dari karbon yang berubah menjadi CO dan CO2 yang mana
keduanya akhirnya tereduksi kembali menjadi grafit, proses tersebut dapat dinyatakan dengan
suatu reaksi reversible :
C + 2H20 CO2 + 2H2
C + CO2 2CO
Pada batuan yang berumur Prekambrium lebih banyak dijumpai granit berasal dari batuan
sedimen, dari hal ini timbul hipotesa bahwa granit lebih banyak terbentuk dari material organic.
c. Talk, Soapstone dan Piropilit
Talk merupakan hasil proses metamorfisme adalah hidrous magnesium silikat
(H2Mg2(SiO3)4) bila keadaan murni, mineral tersebut bersifat lunak yang dikalangan
perdagangan sering disebut sebagai talk saja. Berdasarkan bentuknya dapat dibagi dua yaitu
stealit bersifat massif dan kompak dan agalit bersifat fibrous. Sedangkan soapstine atau
batusabun adalah talk tetapi juga mengandung klorit, serpentin, magnetit, antigonit, dan enstatit
dan mungkin juga kuarsa, magnesium serta pirit. Piropilit adalah juga dianggap sebagai
soapstone, meskipun di dalamnya hanya sedikit mengandung soapstone, mineral ini juga
mengandung hidrous aluminium silikat.

Gambar 2. Kurva keseimbangan untuk reaksi di dalam sistem Mg-SiO2-H2O, tiap kurva
univarian menunjukan keseimbangan reaksi yang khusus.

Deposit talk dan soapstone berasal dari intrusi batuan ultra basa atau batugamping
dolomit yang mengalami metamorfisme, berada pada batuan metamorfik yang berumur
Prekambrium. Kualitas yang baik dari talk adalah yang berasal dari batuan dolomit yang
termetamorf, dan biasanya berasosiasi dengan tremolit, actinolit dan mineral lain yang
berhubungan dengan deposit batuan tersebut (dolomit). Biasanya menunjukkan kenampakan
lensa dalam lapisan dengan lebar rata-rata lebih dari 40 m, talk juga dapat berinterkalasi dengan
sekis atau gneiss, yang mana mereka merupaka replacement. Sebagaimana Gillson vide bateman
(1981) menyatakan hasil replacement yang terkandung di dalam batugamping magnesium
(dolomit) dan deposit yang terasosiasi dengan batuan ultrabasa lebih banyak yang dijumpai pada
batuan dolomit yang teralterasi, mineral ini dapat berasosiasi dengan serpentin dan dijumpai
pada slate atau pada batuan tuff yang berselang seling dengan breksi volkanik dan breksi aliran
yang telah mengalami metamorfisme. Mineral piropilit dapat kita jumpai pada batuan tuff yang
bersifat asam.
Segitiga menunjukkan gabungan mineral stabil di dalam area di varian diantara kurva.
Segitiga sesuai dengan diagram ACF, seperti uap air mengganti CaO di kiri bawah, garis putus-
putus tipis menunjukkan gradient geothermal dengan gradient rata-rata 30oC tiap km. Mineral
yang ada ditampilkan Q: kuarsa, P: MgO, B: (Mg(OH)2), V(H2O), E: enstatit, F-Forsterit,
S:serpentin, T: talk.
Secara umum talk merupakan produk alterasi mineral primer atau sekunder dari
magnesium pada batuan, akibat dari proses metamorfisme hydrothermal juga timbul dari proses
metamorfisme dinamik yang sederhana, dan tidak pernah berasal dari proses pelapukan. Hal ini
merupakan kondisi yang khas dari deposit post-pseudomorf seperti treolit, actinolit enstatit,
diopsid, olivibe, serpentin, klorit, amfibol, epidot dan mika. Lindren vide Bateman (1981)
menyatakan bahwa talk dapat terjadi dari amfibol magnesium/piroksen magnesium dengan
penambahan CO2 dan H20 yang kemudian bereaksi sebagai berikut :
4MgSiO2 CO2 + H2O H2Mg3Si4O12 + MgCO3
Reaksi tersebut dapat terjadi pada :
1. Metamorfisme regional pada batugamping dolomit
2. Alterasi pada batuan beku ultrabasa
3. Zona metamorfisme kontak oleh batuan basa sebagai penerobosnya.
Talk merupakan hasil akhir dari sekian mineral, sebagian besar terbentuk dari mineral
lain atau kita kenal sebagai produk alterasi mineral asal, bukan produk serpentinisasi, tetapi
serpentin dapat tereplacement oleh talk. Gillson vide Bateman (1981) menyatakan bahwa talk
dan serpentin merupakan hasil post-pseudomorf dari actinolit atau sesudah klorit yang
terreplacement oleh biotit. Karena menunjukkan orientasi yang acak maka talk tak dapat
dibentuk oleh metamorfisme dinamik.
Mineral piropilit menurut Stuckey vide Bateman (1981) adalah merupakan hasil
replacement hydrothermal pada batuan vulkanik asam (silisic).
d. Kelompok Silimanit Andalusit, Kyanit, Silimanit
Andalusit, Kyanit, Silimanit dan dumortierit merupakan mineral-mineral yang terbentuk oleh
temperature tinggi, tetapi bila proses pemanasan tersebut berlanjut maka dapat berubah menjadi
mineral mullet, mineral-mineral tersebut mempunyai komposisi kimia yang sama yaitu
Al2O3.SiO2 tetapi berbeda system kristalnya, andalusit dan silimanit bersistem orthorombik
sedangkan kyanit bersistem triklin. Dumortierit adalah aluminium silikat basa dengan system
kristal orthorombik, temperature pembentukan mineral kelompok silimanit ini adalah 1100oC
1659oC pada temperature lebih dari itu mineral ini berubah menjadi mineral mullit (3Al2O3.SiO2)
dan silika yang bersifat gelasan material ini jarang dijumpai di alam, temperature
pembentukannya sekitar 1850oC , maka material ini sangat cocok digunakan untuk material
penahan panas dan tahan goncangan.
Kyanit adalah mineral yang umum dalam batuan metamorf merupakan deposit yang
komersil, biasanya tersebar pada tubuh-tubuh kecil gneiss/sekis juga dijumpai pada lensa-lensa
pegmatite dike dan bersama-sama dengan urat-urat kuarsa. Mineral ini terbentuk dari sekis
mika/aluminium silikat hasil proses metamorfisme dinamothermal, biasanya disertai dengan
aktivitas magnetic.
Andalusit dapat dijumpai dalam batuan argilasius kristalin juga pegmatite sering
berasosiasi dengan tourmaline, garnet, korundum, topaz, kuarsa dan mika ada juga deposit yang
bersegragasi dengan tubuh kuarsa yang dikungkung sekis serisit, dapat ditambang bila
kandungan andalusit 70-89%, dengan ini terbentuk oleh sekuen proses metamorfisme selama
keadaan batuan alumina (vulkanik maupun sedimen) terubah menjadi segregasi andalusit sebagai
akibat dari aktivitas pneumatolitik dekat dengan intrusi juga dapat berubah deposit urat.
Dumortierit terdapat pada urat pegmatite/kuarsa yang memotong batuan alumina dengan
massa kuarsa pada sekis serisit mengandung lensa-lensa tak teratur dari andalusit yang teralterasi
sebagian menjadi dumortierit. Kerr vide Bateman (1981) menentukan dumortierit yaitu mula-
mula pembekuan menyebabkan andalusit terkristalisasi dank arena proses berlanjut, akhirnya
dumortierit terbentuk pada sepanjang batas antara massa kuarsa dengan sekis, pada awal proses
mungkin bertemperatur tinggi. Akhirnya metamorfisme hydrothermal menyebabkan
terbentuknya formasi dumortierit akhir, sesungguhnya deposit ini kurang memiliki nilai
komersial.
Silimanit, mineral ini dapat dijumpai pada batuan aluminium kristalin dari proses
metamorfisme bertemperatur tinggi.
e. Garnet
Mineral garnet terbagi menjadi 7 jenis dengan dua jenis yang memiliki nilai ekonomis
tinggi yaitu alamndit dan rodholit. Garnet dijumpai sebagai mineral assesory dalam beberapa
batuan, yang umum adalah pada gneiss dan sekis. Biasanya merupakan hasil proses
metamorfisme regional, metamorfisme kontak da nada juga yang terdapat pada batuan beku
tertentu, tetapi proses metamorfisme lebih banyak berperan dalam pembentukan mineral ini.
Mineral garnet secara umum memiliki komposisi kimia M2+M3+(SiO4)3 dengan M2+ adalah Ca,
Fe, Mg dan M3+ adalah Al dan Fe.
f. Material-material yang lain
Atau sering disebut dengan nama emery yaitu campuran antara korundum dan magnetit
dengan hematite atau spinel, yang biasanya metamorfisme kontak merupakan proses pembentuk
yang utama, ada juga di beberapa tempat terjadi pada seri batuan beku dengan sekis mika sebagai
inklusi, pita-pita sekis dalam kuarsit dan granit, kantong-kantong dalam amfibolit dan dalam
batugamping kristalin yang terterobos granit.
Hutchison (1983) membagi mineral hasil proses metamorfisme berdasarkan jenis
metamorfisme, dan pembahasan ditekankan pada mineral-mineral logam. Pembagian tersebut
adalah sebagai berikut :
g. Deposit pirometasomatik kontak
Secara umum berada pada batuan induk yang bersifat kalkareus. Mineralisasi skarn dapat
bersamaan dengan mineralisasi hydrothermal magnetic, karena sebagian besar proses disebabkan
oleh terbebaskanyacairan larutan dari magma menuju ke batuan induk. Deposit tembaga,
tungsten dan besi dapat terjadi melalui jalan ini.
h. Pelelehan parsial dari batuan kerak benua
Proses ini merupakan mekanisme yang kuat untuk membentuk dan menkonsentrasikan
kembali elemen tertentu dengan tahap polisiklik anatectic pada busur vulkanik/plutonik. Proses
ini menghasilkan deposit Zn, tungsten, antimony dan uranium serta merkuri.
i. Deposit nickel, kromium dan platina
Deposit logam di atas dapat terkonsentrasi di dalam batuan dasar sebagai sebab kontak
dengan magma basaltic yang terbentuk di pusat pemekaran benua yaitu pelelehan parsial dari
mantel bagian atas yang bersifat peridotitik.

2.6 Beberapa contoh kegunaan mineral industri


a. Formasi Asbes (Mg2(OH)6Si4O.H2O)
Mineral asbes mempunyai sifat fleksibel dengan struktur fibrous dan yang merupakan
sifat terpenting adalah tidak dapat terbakar dan daya hantar kalor serta listrik yang rendah. Dari
sifat-sifat tersebut asbes dapat dipergunakan sebagai material tahan panas atau api.
Mineral krosidolit merupakan jenis asbes yang memiliki sifat lebih resisten daripada
krisotil, terutama terhadap asam dan air laut.
Salah satu deposit asbes serpentin (krisotil) yang terkenal adalah di Kanada, deposit
tersebut berada pada sepanjang retakan yang tak teratur dalam batuan peridotit, urat-urat krisotil
tersebut berada dalam pita-pita serpentin, Pratt & Merrril vide Lingren (1933) menyatakan
bahwa deposit tersebut sebagai hasil proses pengisian retakan yang ditimbulkan oleh kontraksi
tubuh batuan (akibat pengerutan), tetapi ada penulis lain yang menyatakan bahwa deposit
tersebut adalah hasil rekristalisasi serpentin yang mengarah keluar mendesak dinding retakan.
Bain & Keith vide Lingren (1933), ia menemukan deposit krisotil dalam bentuk urat pada
batuan olivine (yang dimaksud mungkin dunit) yang masih segar dan ia menyimpulkan bahwa
retakan tersebut merupakan hasil efek torsi dan rekahan pada kerak bumi.

b. Formasi Grafit (C)


Mineral grafit dengan komposisi kimia C (karbon), paling banyak dibutuhkan dalam
industry pupuk buatan dan bahan baku cat, selain itu grafit juga banyak digunakan dalam
industry lainnya antara lain untuk pelumas. Jika dipadukan dengan minyak bumi, biasanya
dipakai grafit sintetik yang disuspensikan di dalam minyak. Selain itu juga digunakan sebagai
serbuk pengasah, elektroda, penyerap kelembaban, bahan pensil dan lain-lain.
Salah satu deposit grafit yang terkenal di dunia yaitu di Kanada, yang terkandung
melimpah di Buckingham, Grenville, Townships dan Quebeck dekat Ottawa, deposit ini diteliti
oleh A. Osann, yang mengatakan bahwa deposit berhubungan langsung dengan metamorfisme
kontak. Batuan sebagian besar berupa gneiss, kuarsit, batugamping kristalin, yang terpotong oleh
intrusi granit, pegmatite dan diorite. Granit tersebar luas di dalam urat-urat retakan atau tubuh
lentikuler di dalam massa intrusi atau dekat dengan kontak batuan, juga tersebar di dalam
batugamping dan gneiss. Fenomena di atas terlihat pada gambar di bawah ini :

Sayatan vertical urat grafit di dalam batugamping, distrik Grenville, Quebeck (Gambar B).
c. Talk, Soapstone & Piropilit (H2Mg3(SiO3)4)
Mineral talk biasanya dipakai pada pembuatan pelapis kertas termasuk juga
wall paper, sebagai campuran pembuatan warna pigmen, insulator panas, pelumas, serbuk
pemoles, serbuk pembersih toilet dan penyerap nitrogliserin. Sedangkan soapstone merupakan
talk yang berbentuk lebih padat dan sering digunakan sebagai bahan batubata tahan api, meja
laboratorium, pembakar gas dan crayon (pewarna) da lain lainnya.
Willson vide Lindgren (1933), meneliti deposit talk pada batugamping Grenville dekat
Ontario, talk merupakan produk lebih lanjut dari pirometamorfisme dengan mineral magnesia
sebagai deposit utama pada tempat tersebut.
E. Weinschenk vide Lindgren, meneliti deposit talk di Austria (Alp) ia menyatakan
bahwa mineral tersebut berkembang oleh proses replacement sekis yang mengandung kuarsa,
klorit, kloritoid dan grafit disepanjang kontak dengan batugamping. Replacement ini sebagai
akibat adanya penambahan air panas sebagai hasil penurunan magnetism.
d. Kelompok Silimanit (Al2O3.SiO2)
Andalusit kyanit dan silimanit sendiri termasuk dalam kelompok ini, material ini banyak
digunakan sebagai bahan pembuatan refraktor, busi dan sebagaimnya. Banyak ahli
berpendapat deposit andalusit banyak dijumpai pada batuan prakambrium terutama di daerah
Inyo Range California. Deposit kyanit yang terkenal adalah yang ditambang di daerah
Orgilby, California selatan juga Virginia, North California. Sedangkan di Asia yang terbesar
dijumpai di India terutama di Singhburn. Sedangkan silimenit dijumpai di Assam, India
(Lindgren, 1933).
e. Garnet ((Ca,Fe,Mg)3(Al,Fe)2(SiO4)3)
Beberapa deposit garnet terutama dari jenis almandit sering digunakan sebagai material
abrasive, di beberapa bagian di New York dijumpai deposit yang mengandung mineral jenis ini,
sedangkan kegunaan garnet yang lain adalah sebagai batu mulia terutama dari jenis grosularit,
pyrope, spessarit, almandit, uvarovit dan andradite. Garnet dapat dijumpai dalam batuan
metamorf yang sangat teralterasi, biasanya banyak dijumpai pada batuan metamorfosa kontak
dan regional (Lindgren, 1993).
2.7 Material-material yang Lain
Material-material yang bersifat logam ini biasanya dipakai pada proses-proses industry
logam. Salah satu deposit yang terkenal adalah di Peekskill New York, terdapat pada seri batuan
beku Courtland yang mengandung inklusi sekis mika, di Virginia dijumpai pada pita-pita sekis di
dalam kuarsit dan granit. Di Massachusetts dijumpai pada kantong-kantong di dalam amfibolit,
sedangkan di Turki terdapat pada kantong-kantong di dalam batugamping kristalin yang
terterobos oleh batuan granit (Lindgren, 1933).
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Proses metamorfisme secara umum membentuk proses alterasi dari deposit mineral yang
sudah ada kemudian membentuk deposit mineral dalam bentuk baru. Agen-agen yang banyak
berpengaruh terhadap proses ini adalah temperature, tekanan dan waktu serta jenis larutan yang
dihasilkan oleh oleh aktivitas magmatisme. Proses metamorfisme terhadap suatu substansi
bekerja sejak awal mineral atau batuan metamorf terbentuk, baik melalui proses rekristalisasi,
rekombinasi pada pembentukan mineral batuan.
Banyak diantara deposit mineral ekonomis industry terbentuk melalui proses
metamorfisme tersebut diatas, para ahli telah membagi jenis deposit mineral hasil metamorfisme
menjadi kelompok-kelompok atau formasi berdasarkan asosiasi dan proses genetiknya
diantaranya adalah :
- Formasi Asbes
- Formasi Granit
- Talk, soapstone dan piropilit
- Kelompok silimanit
- Garnet
- Material-material lain
Serta ada juga ahli yang membagi deposit mineral metamorfisme yang bersifat logam,
pembagian tersebut juga berdasarkan asosiasi, genetic juga ditambah berdasarkan posisinya pada
busur-busur magnetic.

3.2 Saran
Sebaiknya dipelajari juga cara pembentukan endapan mineral ekonomis yang lainnya.
Diperhatikan harga-harga mineral ekonomis yang ada di pasaran saat ini.
DAFTAR PUSTAKA

http://journal.unwidha.id/index.php/magistra/article/view/153

https://pubs.usgs.gov/of/2007/1214/PDF/9.0-metamorphic-FINAL.pdf

https://www.lakeheadu.ca/sites/default/files/uploads/54/Geology%203015%20Lecture%20Notes%20W
eek%203b.pdf

Bateman, A.M., & Jensen,M.L. 1981. Economic Mineral Deposit, John Willey & Sons. New
York
M, James D. Dana. 1857. Manual of Mineralogy, Including Observations On Mines, Rocks,
Reduction of Ores, And The Applications of The Science to The Arts, With 260 Illustrations,
Designed Fot The Use of Schools and Colleges, Durrie & Peck. Phidaladelphia.