Anda di halaman 1dari 10

ANAMNESA PADA KUNJUNGAN AWAL IBU HAMIL TRIMESTER PERTAMA

Ny. D dan Tn.A : (mengetuk pintu) Permisi,,,,,Assalamualaikum


Bidan Sonia : Waalaikum Salam Eh Ibu, Bapak. Mari silahkan masuk (mempersilahkan
ibu dan suami masuk, yang pada saat itu masih berada di pojok ruangan samping pintu).
Silahkan duduk Pak, Bu.
Ny.D dan Tn.A : iya bidan terima kasih.
Bidan Sonia : ibu,, bapak selamat siang.
Ny.D dan Tn.A : siang juga bidan
Bidan Sonia : Oh ya, perkenalkan, nama saya bidan Sonia. Setiap harinya saya
tugas di klinik ini. Kalau tidak salah ini kunjungan ibu dan bapak yang pertama ya?
Ny.Dina : iya bidan
Bidan Sonia : wah senang sekali bisa bertemu dengan ibu dan bapak. Kita perlu
saling kenal kan Pak,Bu ?
Bidan Sonia : Nah, apa ada yang bisa saya bantu ?
Ny.Dina : begini bidan, kebetulan ini kehamilan pertama jadi kami ingin tau banyak hal
mengenai apa saja yang perlu diperhatikan oleh seorang ibu hamil.
Tn. Arthur : iya bidan. Ini kan kali pertama istri saya hamil ( tersenyum ) , jadi
saya juga harus tau apa saja yang mesti saya lalukan selama kehamilan istri saya.
Bidan Sonia : oh begitu ya Pak ( menganggukkan kepala). Jadi ibu dan suami ingin
tau apa saja yang perlu diperhatikan saat kehamilan ya? Waaaaah. Ibu dan bapak sudah
melakukan hal yang tepat untuk mengkonsultasikan hal seperti ini. Tapi sebelumnya saya
perlu mendapatkan data informasi dari bapak dan ibu dulu. Boleh kan Pak, Bu ?
Tn.Arthur : apa memang harus begitu bidan ?
Bidan Sonia : iya pak. Saya harus punya data pribadi ibu dan bapak. Dan dengan
data ini nanti juga akan membantu saya dalam menjawab pertanyaan yang diajukan oleh
bapak dan ibu. Dan jangan khawatir karena kerahasiaan ibu dan bapak terjamin.
Tn. Arthur : maksud ibu dengan kerahasiaan terjamin apa ya?
Bidan Sonia : maksudnya, semua data pribadi bapak dan ibu serta semua
pembicaraan kita ini tidak akan saya ceritakan ke orang lain.

Ny.Dina : Alhamdulillah saya lega dengarnya bu bidan


Bidan Sonia : jadi ibu dan bapak tidak perlu takut ya untuk menjawab pertanyaan dan
bercerita mengenai apa yang dirasakan.
Ny. D dan Tn.A : iya tentu bidan
Bidan Sonia : Ok, Baik kalau begitu. Ibu nama lengkapnya siapa ?
Ny. Dina : Nama saya dina mardiana, bidan
Bidan Sonia : (menulis nama ibu sambil menyebutkan dengan suara datar).Kalau
Bapak nama lengkapnya siapa ?
Tn. Arthur : saya Arthur Marthyansyah, Bu.
Bidan Sonia : Boleh saya tau pekerjaan Ibu dan Bapak ?
Tn.Arthur : saya seorang pegawai negeri sipil, bidan.
Bidan Sonia : ok baiklah. Kalau ibu ?
Ny. Dina : saya ibu rumah tangga, bidan. Tapi saya juga berwiraswasta dirumah
dagang kecil-kecilan.
Bidan Sonia : selanjutnya, mengenai agama. Boleh saya tau agama bapak arthur
dan Ibu dina ini ?
Ny. Dina : kami alahamdulillah Muslim, bidan.
Bidan Sonia : Alhamdulillah. Oh ya. Ibu sekarang usianya berapa?
Ny. Dina : saya 23 tahun bidan.
Bidan Sonia : kalau bapak arthur ?
Tn.Arthur : saya sekarang sudah 26 tahun, bidan.
Bidan Sonia : Nah. Kalau alamat tempat tinggalnya di mana ni Pak, Bu ?
Tn.Arthur : kami tinggal di Perumahan Duren Jaya, bidan.
Bidan Sonia : wah, lumayan jauh ya dari sini Pak?
Tn. Arthur : iya bidan. Kami memang sengaja ke sini karena menurut teman yang lain
pelayanan di sini begitu baik.
Bidan Sonia : alhamdulillah kalau penilaian klinik seperti itu Pak, Bu. Bapak dan
Ibu juga sudah jauh-jauh datang ke sini.
Ny.Dina : iya Bidan. Kami malah senang bisa bertemu langsung dengan
ibu. Iya kan yang ( menoleh ke suaminya)
Tn. Arthur : iya yang.
Bidan Sonia : alhamdulillah kalau begitu. Saya juga senang bisa bertemu Bapak
Arthur dan Ibu Dina. Nah ibu, saya mau tanya nih mengenai menstruasi ibu. Ibu pertama
kali mengalami haid itu pada usia berapa tahun ?
Ny.Dina : kalau tidak salah 12 tahun bidan.
Bidan Sonia : baik. Kalau siklus haidnya Bu ? berapa lama ? Maksudnya jarak
(waktu) antara haid pertama dengan haid berikutnya.
Ny. Dina : tidak menentu bidan. Kadang 30 hari. Kadang 28 hari.
Bidan Sonia : oh begitu ya Bu. Biasanya berapa hari dalam sebulan haid ibu itu ?
Ny. Dina : biasanya sih 6 sampai 7 hari bidan.
Bidan Sonia : Apa ibu pernah punya masalah atau gangguan menstruasi ?
Ny.Dina : yang saya rasakan selama haid Cuma nyeri datang bulan saja
bidan.
Bidan Yanti : ok. Baiklah .Ibu ini usia kehamilannya sudah berapa minggu ?
Ny. Dina : ini sudah 8 minggu bidan.
Bidan Sonia : hari pertama haid terakhir ibu tanggal berapa? Maksudnya hari
pertama saat ibu mengalami haid terakhir sebelum akhirnya ibu tidak mentruasi sampai
saat ini.
Ny. Dina : oh. Kalau itu tanggal 13 Agustus 2013, bidan.
Bidan Sonia : maaf bu. Dalam sehari ibu ganti pembalut berapa kali?
Ny. Dina : 3 kali sehari bidan.
Bidan Sonia : Ok. Baik sekali . terus apa ibu punya riwayat penyakit menular , atau
penyakit sistemik, maaf ya bu ,seperti penyakit jantung, diabetes, anemia, hipertensi?
Ny. Dina : alhamdulillah tidak ada bidan.
Bidan Sonia : alhamdulillah kalau begitu. Selama kehamilan ibu apa ada keluhan
Ny. Dina : ummmm. Sebenarnya saya akhir-akhir ini sering mual dan muntah
bidan pada pagi hari.
Tn. Arthur : iya bidan. Saya juga jadi bingung. Kok istri saya mual dan sering
muntah.
Bidan Sonia : mual dan muntah dipagi hari ya ?
Ny. Dina : iya bidan
Bidan Sonia : apa ibu alami itu setiap hari ?
Ny. Dina : tidak setiap hari bidan . kalau dihitung seminggu bisa sampai 4 kali.
Bidan Sonia : 4 kali ya seminggu. Apakah segala yang ibu makan atau ibu minum
membuat ibu mual dan akhirnya kemudian muntah ?
Ny.Dina : tidak bidan. Tidak semua makanan dan minuman membuat
saya mual. Hanya mual dan muntah yang saya alami itu memang terjadi setelah sarapan
pagi. Tapi tidak terjadi setiap hari.

Bidan Sonia : okey..tapi apakah muntah ibu itu membuat badan ibu menjadi lemas?

Ny. Dina : Kalau lemas karena muntah sih kadang-kadang saya rasakan.,bidan.
Tapi tidak mengganggu aktivitas saya sehari-hari.

Bidan Sonia : umm, jadi begitu ya Bu ( menganggukkan kepala). Berarti mual dan
muntah ibu tidak mengganggu perkerjaan sehari-hari,kan ?

Ny. Dina : iya bidan alhamdulilllah tidak.

Bidan Sonia : okey. Maaf. Apa ibu ini punya riwayat penyakit maag ?

Ny.Dina : iya bidan. Saya tidak punya penyakit maag.

Bidan Sonia : umm begitu ya Ibu. Alhamdulillah berarti ibu orang yang teratur pola
makan ya. Boleh saya tau mengenai pola makan dan minum ibu sebelum hamil ?

Ny. Dina : Saya makan 3x sehari dengan menu nasi, sayur, lauk pauk
(tahu,tempe,ikan telur,daging). Kalau minum setiap harinya 6-8 gelas perhari.

Bidan Sonia : ibu suka makan makanan pedas , bersantan ?

Ny.Dina : kalau bersantan sering bidan. Tapi kalau yang pedas tidak bidan
karena saya kurang gemar makan makanan pedas.

Bidan Sonia : oh. Baik bu. Nah, kalau minumnya ?


Ny. Dina : saya minum 6 gelas air putih setiap hari bidan

Bidan Sonia : baiklah kalau begitu, Bu. Bisa ibu ceritakan tentang pola makan dan minum
ibu selama hamil ?

Ny. Dina : kalau sekarang selama hamil saya makan dua kali sehari. Porsi makanan
saya tambah. Nasi, sayur, ikan, telur, tahu, tempe, dan daging. Kalau minumnya saya jadi
tambah 2 gelas sekarang bidan . jadi 8 gelas setiap hari.

Bidan Sonia : Okey baik sekali ibu. Ibu harus tetap seperti ini ya. Menjaga pola makan
dan minum ibu.

Ny. Dina : iya bidan.

Bidan Sonia : Dan buat Bapak harus aktif memantau makanan dan minuman ibu ya

Tn.Arthur : Iya bidan. Saya selalu mengawasi pola makan dan minum istri saya.

Bidan Sonia : alhamdulillah kalau begitu, pak. Saya setuju dengan langkah yang akan
bapak Arthur lakukan.

Tn. Arthur : iya bidan. Terima kasih

Bidan Sonia : sama-sama Pak. Terus buat Ibu Dina ni. .Apa yang biasanya ibu lakukan
untuk mengatasi mual dan muntah ibu ?

Ny. Dina : saya minum jamu.

Bidan Sonia : wah ,, jamu Bu ??? jamu yang seperti apa ?

Ny. Dina : itu bidan Jamu kunir asam yang dijual mbak yang keliling itu.
Bidan Sonia : oh begitu ya ibu. Sebenarnya mengkonsumsi jamu itu tidak apa-apa hanya
perlu memperhatikan kondisi kesehatan ibu dulu. Ibu juga harus memperhatikan faktor
kebersihan dan keamanan jamu yang ibu minum. Namun sebaiknya ibu tidak minum jamu
yang didagangkan keliling dulu ibu. Pada trimester pertama yang merupakan masa sangat
rentan bagi kehamilan karena pada janin sedang membentuk organ-organ vital seperti
mata, hidung, telinga, pertumbuhan otak, dan lainnya. Jadi ada baiknya ibu perhatikan
faktor keamanan buat janin ibu.

Ny. Dina : jadi bagaimana bidan ? apa yang harus saya lakukan ?

Bidan Sonia : Baik ibu. Ibu tenang dulu saya paham perasaan ibu. Sebenarnya mual dan
muntah yang ibu rasakan di pagi hari adalah hal yang wajar. Itu namanya morning sicknes.
Ini mulai dialami oleh ibu hamil di usia kehamilan 6 minggu dan berlangsung kurang lebih
10 minggu. Nah ibu tidak perlu khawatir karena dari keluhan ibu tadi saya menyimpulkan
kalau ibu hanya mengalami gejala morning sickness saja dan itu adalah hal yang wajar.
Yang perlu dikhawatirkan adalah apabila mual dan muntah ibu itu berlebihan dan
berlangsung sangat sering. Sehingga membuat ibu lemas dan kehilangan banyak cairan
(dehidrasi) sampai mengganggu aktivitas ibu setiap hari dengan istilah yang biasa kita
dengar yaitu hiperemesis gravidarum.

Ny. Dina : oh jadi begitu ya bidan. Tapi apakah saya akan baik-baik saja ? apa ada
kemungkinan saya juga akan muntah secara berlebihan ?

Tn.Arthur : iya bidan. Apakah ada kemungkinan seperti itu ?

Bidan Sonia : kalau kemungkinan ada ibu, pak. Oleh karena itu, untuk Ibu memperhatikan
hal-hal seperti :
- Makanlah dalam jumlah sedikit tetapi sering, jangan makan dalam jumlah porsi
besar karena justru akan menambah rasa mual. Tetap berusaha makan ketika kondisi
perut terasa enak, usahakan makan 5-6 kali sehari dalam jumlah porsi yang lebih sedikit
dan untuk menghindari perut yang kosong.
- Hindari makanan yang banyak mengandung lemak, bumbu, terlalu asam atau pedas.
- Makanlah makanan yang banyak mengandung kadar karbohidrat dan protein.
Perbanyak pula konsumsi buah dan sayuran
- Hindari makanan yang mengandung aroma yang akan membuat anda mual dan
muntah.
- Minumlah segelas teh hangat untuk mengatasi gangguan mual dan muntah.
- Perbanyak cairan dengan meminum air putih, susu rendah lemak, atau jus buah
untuk mengganti cairan yang dikeluarkan selama muntah dan menghindarkan dari
dehidrasi.
- Perbanyak makanan yang banyak mengandung vitamin B6 seperti pisang, avokad,
beras, atau sereal.
Sampai disini apakah Bapak arthur dan Ibu dina bisa mengerti ?

Ny. Dina : iya bidan saya paham. Berarti saya harus memperhatikan pola makan ya
juga makanan dan minuman yang harus saya konsumsi.

Bidan Sonia : iya ibu betul sekali. Ibu sudah paham kan makanan dan minuman yang
boleh dan tidak boleh dikonsumsi ? dan juga waktu makan dan minum ibu ?

Ny.Dina : iya bidan saya sudah tau dari penjelasan bidan tadi ( kemudian
menyebutkan ulang penjelasanan bidan sonia)

Bidan Sonia : iya ibu, tepat sekali. Ibu berarti sudah paham.

Ny. Dina : iya bidan.

Tn. Arthur : kalau begitu saya akan selalu mengawasi dan mengingatkan istri saya
mengenai hal ini. Takutnya nanti istri saya lupa, bidan.

Bidan Sonia : iya Pak. Langkah yang akan bapak lakukan sangat tepat. Saya salut sama
bapak Arthur dan Ibu Dina ini.

Ny.D dan Tn.A : terima kasih bidan.


Bidan Sonia : sama-sama, Bu, Pak. Nah ibu juga harus teratur istirahatnya ya.

Ny. Dina : iya bidan.

Bidan Sonia : kalau begitu apa boleh ibu ceritakan tentang pola isirahat ibu selama hamil
?

Ny. Dina : saya suka tidur siang selama hamil. Dan sebelum hamil itu boleh dikatakan
sangat jarang tidur siang. Kalau malam saya tidur 5-6 jam. Kalau siang itu 2 jam paling
lama bidan.

Bidan Sonia : baik sekali ibu. Ibu boleh pertahankan pola istirahat seperti itu. Dan ibu
jangan kerja yang berat-berat ya .aktivitas di rumah itu sudah cukup bisa dihitung seperti
olah raga kecil.

Ny. Dina : baik bidan saya paham.

Bidan Sonia : alhamdulillah kalau ibu sudah mengenai penjelasan saya. Apa Ada yang
ingin ditanyakan pak, Bu ?

Tn. Arthur : Apa ada beberapa hal yang tidak boleh istri saya lakukan selama hamil?

Bidan Sonia : sebenarnya aktivitas sehari-hari tetap dilakukan seperti biasa namun istri
bapak Arthur juga tidak boleh melakukan hal seperti:
- Bekerja terlalu keras dan tidak cukup istirahat
- Minum obat sembarangan kecuali dengan resep dokter.
- Pijat perut.
- Merokok
- Minum minuman beralkohol
- Bekerja dengan dan menghirup asap kendaraan atau bahan kimia lainnya.
- Makan terlalu sedikit dengan menu yang tidak sehat.
Tapi saya yakin kalau istri Bapak tidak melakukan hal- hal yang saya sebutkan tadi. Karena
dari hasil anamnesa atau pengumpulan informasi tadi Ibu dan Bapak tampaknya adalah
orang yang memperhatikan kesehatan.

Ny. Dina : terima kasih bidan. Alhamdulillah dari apa yang bidan sebutkan tadi,
memang tidak saya lakukan baik sebelum atau selama hamil sekarang ini.

Tn. Arthur : ya bidan. Jangankan istri saya. Saya juga tidak melakukan hal seperti
merokok dan meminum alkohol ( tertawa kecil).

Bidan Sonia : (tertawa keci) alhamdulillah. Memang seperti seperti itu seharusnya.
Kesehatan itu aset yang sangat berharga. Bukan begitu, Pak, Bu ?

Ny. D dan Tn.A : Iya betul bidan.

Bidan Sonia : baik ibu apa ada lagi yang ingin ditanyakan ?

Ny. Dina : sejauh ini saya paham bidan dan nampaknya saya belum punya pertanyaan.
Apa yang bidan jelaskan sudah saya pahami.

Bidan Sonia : alhamdulillah kalau begitu. Ibu sudah paham mengenai penjelasan saya.
Dan mengenai mual dan muntah, tolong ibu perhatikan ya. Bila frekuensi muntah ibu
meningkat segera datang kembali ke sini. Kita sama-sama mengantisipasi kemungkinan
hiperemesis gravidarum atau mual dan muntah yang berlebihan.

Ny.Dina : baik bidan saya akan selalu memperhatikan hal itu.

Bidan Sonia : alhamdulillah kalau begitu.

Ny. Dina : kalau begitu kami mohon pamit ya bidan. Terima kasih atas penjelasannya.

Tn.Arthur : iya bidan terima kasih.


Bidan Sonia : iya Ibu , Bapak sama-sama.
Oh iya , ini ada kartu nama saya . disitu juga ada nomor handphone saya. Ibu dan bapak
kalau ada pertanyaan atau keluhan bisa langsung kirim saya SMS dan boleh juga langsung
telfon, atau langsung datang ke klinik ini.

Ny. Dina : baik bidan terima kasih.

Bidan Sonia : sama- sama Ibu Dina

Tn.Artur : kami permisi dulu ya bu bidan.

Bidan Sonia : iya pak. Hati-hati di jalan.

Tn. Arthur : iya bidan. Mari..

Tn. A dan Ny.D : Assalamualaikum..

Bidan Sonia : waalaikumsalam