Anda di halaman 1dari 13

Pertanyaan Kelompk 1:

Season 1

Dari : Tiara Nesva Laraskana

Pertanyaan : Hubungan teori Gardner dengan Binet dan Thorndike?

Jawaban : hubungan teori Gardner dengan Binet dan Thorndike yaitu mereka saling
berhubungan dalam intelegensi,tapi karena kesalahan dari kelompok kami mengenai multiple
intelegence jadi kami memasukan teori Gardner ini.

Dari : Umi Khoiria

Pertanyaan : a.dalam Teori Thorndike,apakah intuisi masuk dalam intelegensi?

b. apakah intelegensi dapat hilang dalam kecelakaan?

Jawaban : a. Dalam materi Thorndike ada 3 multifaktor yaitu social intelegence,


mechanical intelegence, dan Abstract intelegence jadi dalam teori Thorndike
intuisi tidak termasuk dalam 3 multifaktor Thorndike

Dari : Widiarti

Pertanyaan : kenapa animal intelegence dijadikan dalam alat tes dalam Thorndike?

Jawaban : karena Thorndike menguji cobakan teorinya dengan sebuah binatang jadi ia
meneliti subjeknya dengan hewan itulah kenapa hubungan alat tes psikologi
dengan animal intelegence.

Season II

Dari : Doni Aprilo

Pertanyaan : mengapa teori Thorndike disamakan dengan hewan?

Jawaban : sebelumnya Thorndike ini bukan menyamakan antara hewan dengan manusia
tetapi ia menguji cobakan teorinya dengan hewan bukanlah menyamakan
antara manusia dengan hewan
Dari : Citra Novitasari

Pertayaan : bagaimana intelegensi itu abstrak pengertianya,supaya bisa diterima secara


universal?

Jawaban : Hingga sekarang, masih belum dijumpai sebuah definisi tentang intelegensi
yang dapat diterima secara universal. Meskipun demikian, dari sekian banyak
definisi tentang intelegensi yang dirumuskan oleh para ahli, secara umum
dapat dimasukkan ke dalam salah satu dari tiga klasifikasi berikut :
1. Kemampuan menyesuaikan diri dengan lingkungan, beradaptasi dengan
situasi-situasi baru atau menghadapi situasi-situasi yang sangat beragam
2. Kemampuan untuk belajar atau kapasitas untuk menerima pendidikan
3. Kemampuan untuk berpikir secara abstrak, menggunakan konsep-konsep
abstrak dan menggunakan secara luas simbol-simbol dan konsep-konsep
(Phares, 1988).

Dari : Sintia

Pertanyaan : 4 kontras Binet secara individual yaitu verbal,abstrak,Quantitative,short term


memory jelaskan secara mendalam?

Jawaban :

Penalaran verbal

Perbendaharaan kata (vocabulary):


Mengidentifikasi kata, seperti "uang" dan "amplop"
Pemahaman (Comprehension)
Menjawab pertanyaan, seperti "kemana orang membeli makanan?" dan "mengapa
orang menyisir rambutnya?"
Keganjilan (absurdities):
Mengenali bagian "lucu" dari sebuah gambar, seperti; anak perempuan mengendarai
sepeda di atas danau" atau "pria botak menyisir rambutnya".
Hubungan verbal (verbal relation)
Mengatakan bagaiman tiga kata pertama di dalam urutan adalah mirip satu sama lain,
dan bagaimana mereka berbeda dari kata keempat; syal, dasi, selendang, baju

Penalaran Abstrak/visual

Analisi pola
Mencontoh bangun sederhana dengan balok.
Mencontoh gambar
Mencontoh gambar geometris yang ditunjukan oleh penguji, seperti persegi yang di
potong oleh dua diagonal.
Memori jangka pendek

Mengingat bentuk
Tunjukan gambar beberapa bentuk manic-manik yang berbeda yang disusun di sebuah
kayu. Buatlah urutan yang sama dengan berdasarkan ingatan saja.
Mengingat kalimat
Ulangi kalimat yang di ucapkan oleh penguji, seperti "sekarang waktunya tidur" dan
"ken membuat gambar untuk hadiah ulang tahun ibunya".
Mengingat angka
Ulangi urutan angka yang di ucapkan oleh penguji, seperti; 5 7 8 3, maju atau
mundur.
Mengingat benda
Tunjukkan gambar suatu benda, seperi jam dan dajah, satu persatu. Kenali benda
tersebut dalam urutan penampilannya yang tepat dan gambar yang juga mencakup
benda lain; sebagai contohnya; bis, badut, gajah, telur, jam

PERTANYAAN DAN JAWABAN DISKUSI KELOMPOK 2

Pertanyaan Rodiatam mardiyah


1. Apakah faktor G dan S yang dinyatakan oleh Spearman bisa diterapkan kepada orang
introvert yang menarik dirinya dari lingkungan social ?
Jawab:
Sejauh ini teori yang dinyatakan oleh Spearman memang belum kami temukan
yang membahas mengenai orang yang memiliki tipe kepribadian introvert atau
hubungan nya dengan teori yang dinyatakan oleh Carl Jung, namun sebenarnya setiap
manusia pasti memiliki factor g dan factor s dalam diri nya yaitu kemampuan umum
dan kemampuan khusus sekalipun orang yang memiliki tipe kepribadian yang
introvert. Meskipun orang yang introvert itu terkesan orang yang lebih menutup diri
tetapi mereka tidak selalu menarik diri dari lingkungan sosial nya, orang introvert
juga memiliki kemampuan yang dibawa sejak lahir dan kemampuan khusus mengenai
bidang tertentu namun hal ini bisa dilihat baik atau tidak tergantung korelasi factor g
atau factor s yang lebih besar atau lebih dominan.

Pertanyaan Ami

2. Bagaiman faktor G itu bisa dijadikan landasan intelegensi oleh spearman, padahal
bersifat general yang artinya hampir semua orang mengalami hal tersebut ?
Jawab:
Yang dimaksud oleh Charles E. Spearman dalam factor g (kemampuan umum)
ini adalah memang setiap individu itu berbeda beda satu dengan yang lainnya namun
setiap individu punya dasar yang sama yang mana kapasitas intelektual
mempengaruhi kinerja seseorang. Misalnya , setiap orang tahu jika ditanya bagaimana
ekspresi orang saat marah pasti mereka akan menjawab dengan jawaban yang hampir
sama,cemberut,melotot, membentak dan sejenismya. Namun apabilla ditanya
bagaimana cara mengatasi orang yang sedang marah ? tentu saja jawaban dari setiap
orang akan berbeda beda dalam mengatasi orang yang sedang marah karena hal
tersebut sudah mengarah kepada bagaimana cara kerja atau proses intelektual
seseorang tersebut. Jadi yang dimaksudkan Spearman dalam factor g ini adalah
kemampuan dasar nya yang sama sehingga bisa digeneralkan.

Pertanyaan Widianti
3. Apakah faktor c itu dipengaruhi genetik atau lingkungan ?
Jawab:
Thrustone memiliki pandangan yang hampir sama dengan Spearman namun
ia berpandangan ada factor lain yang mempengaruhi inteligensi seseorang yaitu factor
c. factor c dalam teori nya adalah kemampuan mental utama (primary mental abilities)
yang merupakan kombinasi tujuh dari factor umum yaitu verbal, reasoning,perceptual
speed,numerical ability, word fluency assosiative memory,spatial visualization. Factor
c bisa dipengaruhi dari lingkungan dan bisa juga dipengaruhi oleh genetic karena
kedua hal tersebut saling mendukung, melengkapi dan tidak bisa dipisahkan satu
dengan yang lainnya. Karena dari ketujuh factor umum tersebut didasari oleh
kemampuan umum dan genetic,seperti kemampuan verbal, verbal seseorang bisa baik
karena dua factor pertama secara fisiologis orang tersebut sudah baik apabila
didukung oleh lingkungan yang baik diasah, distimulus, dan dilatih maka akan
menjadi semakin baik pula seseorang tersebut dalam memahami bahasa. Kemudian
numerical ability, yaitu kemampuan berhitung, orang bisa berhitung karena diajarkan
lewat pendidikan berarti yang berperan adalah lingkungan, namun cepat atau lambat
seseorang dalam menangkap pelajaran itu yang berperan adalah kinerja otak dari
orang tersebut.

Pertanyaan Diskusi Kelompok III

Sesi ke-1
1. Tolong jelaskan maksud kemampuan divergen dan konvergen itu seperti apa? Dan
berikan contohnya ! (Shintia Miwiarpi)
2. Dalam teori Guildford apakah menggunakan percobaan hewan / manusia? Dan
kenapa penelitian ini berhasil dan yang lainnya masih dalam penelitian? (Kodaria)
3. Apakah ada hubungan kreativitas dengan intelegensi? (Tanti)

Sesi ke-2
1. Menyambung pertanyaan yang ke-3 tadi, bagaimana dengan anak MR yang memiliki
kreativitas tapi intelegensinya rendah? (Sinta)
2. Adakah kekuatan dan kekurangan dari teori guilford ? (Widiarti)
3. Jika ayah dan ibunya memiliki intelegensi tinggi, kenapa anaknya memiliki
intelegensi rendah atau autis? Bukankah dalam teori cattel intelegensi merupakan
faktor Biologis? (Dede Meilinda)

Jawaban
1. Konvergen adalah dari banyak opsi pemecahan masalah kemudian dipilih satu opsi
yang paling tepat untuk memecahkan masalah. Divergen adalah dari satu masalah
namun memiliki banyak opsi untuk pemecahannya.
Contoh: konsep konvergen adalah bentuk pertanyaan yang memungkinkan hanya
mendapatkan satu jawaban. Misal, bahan bangunan yang berwarna merah dan
digunakan untuk pondasi bangunan? Maka jawaban yang dihasilkan hanya satu yaitu
batu bata.
Konsep divergen adalah bentuk pertanyaan yang memungkinkan mendapatkan
banyak jawaban. Misal, batu bata digunakan untuk apa? Maka akan menghasilkan
banyak jawaban, yaitu membangun gedung, sekolah, atau sumur.
2. Dalam Teori Guilford ini percobaannya menggunakan manusia, dan kenapa dari
penelitian ini berhasil dan yang lainnya masih dalam penelitian karena penelitian
Guilford ini mengalami perkembangan.
3. Ada, dalam teori guilford Intelegensi dan kreativitas saling berhubungan.
4. Anak yang mengalami MR (Mental ) memang memiliki intelegensi yang rendah, tapi
saat diajarkan terus menerus anak MR ini bisa juga untuk berkeativitas hanya saja
mereka tidak bisa menjelaskan apa yang mereka buat.
5. Ada, kekutan dari teori Guilford adalah :
a. Teori ini merupakan mata rantai studi intelegensi dengan menggunakan
pengetahuan tentang belajar, psikoliguistik, pikiran, konsep dan sebagainya
sebagai pembagian tugas intelektual.
b. Teori ini meliputi bidang-bidang fungsi intelektual yang terlokalisasi dengan
sedikit sekali terwakili oleh tes-tes intelegnsi standar. Sebagai contoh, banyak tes-
tes intelegnsi yang hanya mengukur pemikiran konvergen yang hanya memiliki
jawaban yang benar. Misalnya, jika ada pertanyaan, Apakah sesuatu yang keras,
berwarna merah, digunakan untuk bangunan dan tembok? maka hanya ada satu
jawaban, batu batu. Jika pertanyaan itu dibalik dengan sistem divergen
thinking, maka pertanyaan dapat menjadi bangunan apa yang banyak
menggunakan batu bata?. Tentu jawabannya akan banyak dan akan menciptakan
proses yang kreatif.
6. Memang benar dalam teori cattel intelegensi merupakan faktor biologis, tapi tidak
semuanya diturunkan dari biologis karena ada faktor-faktor yang lain juga yang
mempengaruhi seperti lingkungan dan kebiasaan. jika ibu saat sedang mengandung
sering makan makanan yang cepat saji dan sembarangan besar kemungkinan akan ada
bakteri yang masuk yang mungkin menyebabkan anak tersebut mengalami gangguan,
atau memberikan gizi yang berlebihan juga tidak terlalu baik.

Pertanyaan dan jawaban Inteligensi kelompok 4

Sesi Pertama
1. Laras Permata Shafira
- Berikan contoh bagaimana cara melatih anak-anak yang memiliki kecerdasan
linguistik
Jawaban: dijawab oleh Rodiatam mardiyah
Biasanya anak-anak yang memiliki kecerdasan tersebut akan lebih cerewet dan
kritis dan anak itu senang bercerita terutama pada anak 3-4 tahun akan lebih
sering cerewet karna anak pada umur seperti itu sedang mempelajari kata-kata dan
sedang mengenal pengucapan bunyi yang dia dengar dengan ejaan yang lumayan
rumit. Cara yang bisa kita gunakan dalam melatih kecerdasan lingkungan untuk
anak yang memiliki kecerdasan linguistik pada anak-anak yaitu
a. Ajak anak untuk lebih kreatif dalam lingkungan
b. Arahkan dan ajarkan anak dalam menyebut kata-kata
c. Biarkan anak bercerita tentang apa yang ia ceritakan
d. Sering memberikan motivasi kepada anak agar menjadi anak yang rendah hati
dan takut akan hal-hal disekitarnya

2. Shintia Miwiarpi
- Apakah dari ketujuh kecerdasan itu dimiliki oleh semua anak atau ada yang
menonjol saja
Jawaban : dijawab oleh Dede Melinda
Menurut saya tidak semua orang memiliki tujuh kemampuan tersebut mustahil
sekali palingan dari ketujuh kecerdasan tersebut manusia paling banyak memiliki
4-5 kecerdasan saja. Palingan hanya ada beberapa saja yng menonjol dibidang-
bidang ahli mereka.

3. Ari Setiawan
- Setahu saya saya pernah membaca sebuah buku di dalam buku itu terdapat sekitar
8-9 kecerdasan . mengapa kalian hanya mencantumkan 7 saja
Jawaban : dijawab oleh Tiara Nesva Laraskana
Maaf karena dimakalah kami hanya terdapat 7 kecerdasan saja memang benar ada
beberapa kecerdadan yang ditambah dalam buku lain seperti kecerdasan natural
dan bahkan yang terbaru ada 10 kecerdasan

Sesi ke 2

1. Cindra dewi
- Apakah dalam multiple inteligensi itu harus saling berkaitan satu sama lain dan
apakah apabila salah satu kecerdasan itu tidak ada apakah masih disebut multiple
intelegency?
- Jawaban : dijawab oleh Putri Indah Sari
Iya masih disebut multiple inteligensi. Ditambahkan oleh tiara nesva laraskana.
Kecerdasan itu memang masih berkaitan satu sama lain karna namanya saja
multiple inteligency artinya kecerdadannya itu lebih dari satu kecerdasan jadi
walaupun 5 tidak ada masih ada 2 kecerdasan dan multi itu kan lebih dari satu
kecerdasannya

2. M. Aminudin
- Apakah faktor trauma bisa menyebabkan anak itu menjadi gagap?
- Jawaban : dijawab oleh yuni gustina
Tidak gagap itu bukan hanya faktor trauma saja yang dapat menyebabkan
seseorang menjadi gagap banyak faktor lainnya yang menyebabkan seseorang itu
menjadi gagap misal anak anak yang berbicaranya lambat pasti ia akan tergagu
gagu dalam menyebutkan kata kata, tetapi bukan karna ada faktor traumatik
melainkan faktor kognitifnya bisa saja bermasalah

3. Shinta
- Bagaimana cara agar bisa memiliki kecerdasan pribadi untuk mampu mengenali
diri sendiri untuk mengasah intrapersonal seseorang
- Jawaban : dijawab oleh Rodiatam mardiya
Yaitu oba kita mulai dari sekarang tentukan tujuan hidup kita baik itu dari segi
karir, keluarga, percintaan, dsb. Dan coba coba kita tuangkan dalam mengingat,
target yang akan kita tuju. Coba mencari teman sejati dan lebih banyak agar
mempermudah kita dalam menilai kelebihan dan kekuraangan yang ada dalam diri
kita.

Tanya jawab
Sesi 1

1. Siti fauziah (kel 8)


Apa hubungannya antara IQ, EQ, dan SQ, kalau pada taraf kanak-kanak manakah
yang lebih dominan ?
Jawab:
Kecerdasan Intelektual (IQ) adalah ukuran kemampuan intelektual, analisis, logika,
dan rasio seseorang. IQ merupakan kecerdasan otak untuk menerima, menyimpan,
dan mengolah informasi menjadi fakta. Kecerdasan Emosional (EQ) adalah
kemampuan mengenali perasaan sendiri dan perasaan orang lain, kemampuan
memotivasi diri sendiri, serta kemampuan mengolah emosi dengan baik pada diri
sendiri dan orang lain. Kecerdasan Spiritual (SQ) adalah kemampuan seseorang untuk
mengerti dan memberi maknapada apa yang di hadapi dalam kehidupan, sehingga
seseorang akan memiliki fleksibilitas dalam menghadapi persoalan dimasyarakat.
Hubungan IQ, EQ,dan SQ yaitu mereka sama-sama kecerdasan seseorang yang
tergabung dalam kecerdasan intelegensi.
Kalau pada anak-anak lebih berdominan ke IQ.karena anak-anak akan lebih
dipandang cercas, pinter ketika ia berprestasi di sekolah, pintar berbicara, mudah
menghafal dll yang lebih condong ke IQ, sedang anak-anak untuk mengoptimalkan
EQ masih sangat susah. Seperti halnya anak-anak yang kita tau biasanya masih belum
mau mengalah egonya masih tinggi terlebihlagi anak-anak yang tantrum. Sedangkan
SQ pada anak-anak belum terbentuk kecuali anak yang mempunyai kelebihan. karena
pemahaman spiritual untuk pada orang dewasa saja masih susah pemahaman ibadah
masih dalam tingkat imajinasi. Namun ketika kita sudah dewasa bukan lagi IQ yang
berdominan melainkan EQ, presentasi dalam dunia kerja EQ lebih tinggi di banding
IQ.

2. Sacharizka
Apakah intelegensi dapat menurun atau hilang akibat kecelakaan atau cedera pada
otak ?
Jawab:
Bisa tetapi jarang, ketika ada cedera pada otak biasanya hanya menurun tetapi tidak
hilang. Tetapi ada kemungkinan bisa menurun, hilang, atau bahkan bertambah. ada
orang yanng habis kecelakaan malah IQ nya tambah bagus namun sedikit sekali yang
seperti itu. Namun kebanyakan bertambah buruk . maka dari itu ketika anak-anak
yang masih kecil kalau bisa jangan sampek terbentur kepalanya.

3. Adetnya nopiansyah (kel 6)


Jelaskan rumus IQ ?
Jawab:
IQ = (MA/CA) x 100
Keterangan
MA = mental ege (usia mental)
CA = cronological age (usia kronologi)
100 = angka konstan untuk menghindari dilangan desimal
Misalnya anak pada usia 3 tahun telah punya kecerdasan anak-anak yang rata-
rata baru bisa berbicara seperti itu pada usia 4 tahun. Inilah yang disebut dengan Usia
Mental. Berarti IQ si anak adalah 4/3 x 100 = 133.

Sesi 2

1. Amalia Arachma (kel 7)


Apakah kebanyakan menonton video porno bisa menurunkan intelegensi seseorang ?
Jawab :
Semua yang jenisnya kecanduan itu tidak baik, contohnya saja ketergantungan
merokok, main handphone, menonton video porno dll. Karena ketika kita sudah
ketergantungan pada saat kita tidak melakukan hal-hal tersebut kita akan merasa ada
yang hilang dari kita. Nah kembali lagi apakah menonton video porno bisa
menurunkan intelegensi, itu kita harus tahu porno yang bagaimana dulu karena
terutama kita yang mahasiswa psikologi, kita tidak boleh menutup mata tentang hal-
hal yang berbau porno. Karena kita juga harus melihat dulu apakah itu dipandang
sebagai sex education atau seperti apa tetapi bukan pornonya yang harus kita pahami
melainkan pelajarannya. Contohnya seperti konsepsi pertemuan sel sperma, itu bukan
pornonya yang kita lihat tetapi sex educationnya yang harus kita pahami.

2. Siti Nurmaina
Seberapa jauhkan manfaat dari mengikuti tes intelegensi dan apakah bisa dijadikan
acuan sedangkan yang kita tahu seringkali hasil dari tes iq itu berbeda-beda ?
Jawab :
Menurut kelompok kami manfaat dari mengikuti tes intelegensi banyak sekali
ya contohnya, ketika seseorang ingin melamar pekerjaan disuatu perusahaan kita
mesti tes dulu intelegensinya agar bisa disesuaikan dengan posisi jabatannya dan bisa
digunakan sebagai arsip perusahaan juga. Kemudian apakah tes intelegensi itu bisa
dijadikan acuan atau tidak sedangkan seriangkali hasil dari tes tersebut kadang
berbeda-beda, menurut kami bisa saja dijadikan acuan kalau alat tesnya bagus (tidak
bocor, kondisi nyaman dll) itu hasilnya tidak akan jauh beda naik turunnya.

3. Bagaimana menurun pendapat kalian mengenai sistem belajar di Indonesia, apakah


sudah efektif. Karena kita tahu bahwa sistem belajar di Indonesia ini hanya
menerapkan sisi kreativitas saja, sedangkan kita juga dituntut untuk menyeimbangkan
antara otak kanan dan otak kiri ?
Jawab :
Menurut kami belum efektif, karena kita di Indoneseia hanya diajarkan teori
bukan langsung praktiknya sedangkan rata-rata orang itu mengakses otak kanan
bukan otak kiri. Sedangkan istem belajar di Indonesia itu rata-rata hanya
mempasilitasi otak kiri kurang mempasilitasi otak kanan. seharusnya antara otak kiri
maupun otak kanan itu harus diseimbangkan agar keduanya terakses dengan baik.
Contoh kurang efektifnya pembelajaran di indonesia yaitu banyaknya sarjana yang
pengangguran disana menandakan emosionalnya kurang terasah, sehingga ia tidak
mampu mengaplikasikan atau mempraktikan ilmu yang ia punya.

Pertanyaan Kelompok 6:
1. Tia fatunisa : Adakah perbedaan antara perkembangan intelegensi keluarga yang tidak
berpendidikan tapi harmonis dan intelgensi yang berpendidikan tapi tidaka harmonis ?
Jawab : keluarga yang harmonis dan tidak berpendidikan itu EQ nya lebih tinggi, dan
keluarga yang tidak harmonis tapi berpendidikan IQ nya lebih tinggi, tetapi
untuk mencapai suatu tujuan sesesuatu itu harus seimbang.

2. Amalia arachma : Apakah ada pengaruh perbedaan antara laki-laki dan perempuan
yang termasuk intelegnsi seseorang dari 5 faktor dan 4 efek hereditas ?

Jawab : Berpengaruh, karena pada laki laki termasuk dalam logika, yaitu seperti
spasial dan numerik, dan pada perempuan yaitu perasaaan seperti memori ,
verbal dan perbal porsi. Dan gender laki-laki dan perempuan, termasuk
padafaktor pembawaan, kematangan, pembentukan, minat, dan kebebasam
tetapi faktor tidak bisa diminalisis dengan faktor lingkungan

3. Sacharizka : apakah hubungan bakat dan minat termasuk dari intelegsi ?


Jawab : iya termasuk dan merupakan adanya hubungan, karena bakat dan minta
bagian dari salah satu intelengsi, contoh tes minat bakat apa yang menjadi
minat dan bakat dia, maka akan adanya hubungan sama lain.

Anda mungkin juga menyukai