Anda di halaman 1dari 29

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pada zaman sekarang ini perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
berkembang pesat, begitu juga dengan dunia kefarmasian. Hal ini dapat dilihat dari
bentuk sediaannya yang beragam yang telah di buat oleh tenaga farmasis. Diantara
sediaan obat tersebut menurut bentuknya yaitu solid (padat), semisolid (setengah padat)
dan liquid (cair). Dengan adanya bentuk sediaan tersebut diharapkan dapat memberikan
kenyamanan dan keamanan bagi konsumen. Salah satu contoh sediaan farmasi yang
beredar di pasaran, Apotek, Instalasi kesehatan, maupun toko obat adalah sediaan cair
(liquid).
Sediaan liquid merupakan sediaan dengan wujud cair, mengandung satu atau
lebih zat aktif yang terlarut atau terdispersi stabil dalam medium yang homogen pada
saat diaplikasikan. Sediaan cair atau sediaan liquid lebih banyak diminati oleh kalangan
anak-anak dan usia lansia, sehingga satu keunggulan sediaan liquid dibandingkan
dengan sediaan-sediaan lain adalah dari segi rasa dan bentuk sediaan.
Sediaan cair juga mempunyai keunggulan terhadap bentuk sediaan solid dalam
hal kemudahan pemberian obat terkait sifat kemudahan mengalir dari sediaan liquid ini.
Selain itu, dosis yang diberikan relatif lebih akurat dan pengaturan dosis lebih mudah
divariasi dengan penggunaan sendok takar. Sediaan liquid lebih banyak digunakan pada
bayi, anak-anak dan lanjut usia yang sukar minum obat, seperti tablet dan pil yang
memiliki rasa pahit atau tidak enak. Selain itu, sediaan liquid juga lebih mudah
diabsorpsi oleh tubuh. Namun, sediaan liquid sangat mudah terkontaminasi oleh
mikroba sehingga tumbuh jamur pada sediaan, tidak dapat dibuat untuk senyawa obat
yang tidak stabil dalam air, dan bagi obat yang rasanya pahit atau baunya tidak enak
sukar ditutupi.
Sediaan larutan hendaklah dibuat dalam kondisi yang dikendalikan dan dipantau
secara cermat dan harus dilakukan dengan cara produksi yang baik memenuhi syarat-
syarat yang berlaku sesuai dalam Farmakope Indonesia atau buku standar yang lain.
Maka industri farmasi dalam pembuatan obat harus menerapkan acuan standar sebagai
pedoman dalam pembuatan obat yang baik sesuai dengan Keputusan Menkes No.
43/Menkes/SK/11/1988 tentang Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) yang

1
mengharuskan pembuatan obat yang baik untuk menjamin mutu obat yang dihasilkan
industri farmasi dalam seluruh aspek dan serangkaian kegiatan produksi sehingga obat
jadi yang dihasilkan memenuhi syarat mutu yang telah ditentukan dan sesuai dengan
tujuan penggunaannya.
Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) ditetapkan tidak lain sebagai
wujud implementasi kebijaksanaan pemerintah untuk mendorong industri farmasi
menghasilkan produk-produk yang berkualitas, berdaya saing tinggi di pasaran serta
mengurangi ketergantungan akan produk-produk impor. CPOB meliputi semua proses
produksi, mulai dari bahan awal, tempat, dan alat sampai pelatihan dan kebersihan dari
pekerja. Prosedur tertulis dari tiap proses produksi adalah komponen penting yang
dapat mempengaruhi kualitas akhir dari produk.
1.2. Rumusan masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, dapat diambil rumusan masalah sebagai berikut:
a. Bagaimana proses produksi dari sediaan larutan?
b. Dan bagaimana pengawasan mutu dari sediaan larutan?
1.3. Tujuan
a. Mengetahui proses produksi sediaan larutan.
b. Mengetahui pengawasan mutu sediaan larutan.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Larutan
2.1.1 Pengertian Larutan
Larutan atau solutio adalah sediaan cair yang mengandung satu zat aktif
atau lebih yang terlarut didalamnya, biasanya menggunakan air sebagai pelarut.
Perbedaan potio dan larutan (solutio) adalah potio merupakan sediaan cair untuk
konsumsi obat secara oral, sedangkan larutan (solutio) merupakan sediaan cair
yang bisa digunakan secara oral, topikan, parenteral dan sebagainya.
Pengertian Larutan:
1) Larutan adalah sediaan cair yang mengandung bahan kimia yang terlarut,
sebagai pelarut digunakan air suling kecuali dinyatakan lain. Larutan terjadi
apabila suatu zat padat bersinggungan dengan suatu cairan, maka zat padat
tadi terbagi secara molecular dalam cairan tersebut.
2) Larutan adalah sediaan cair yang mengandung bahan kimia terlarut. Kecuali
dinyatakan lain, sebagai pelarut digunakan air suling.
3) Larutan didefinisikan sebagai sediaan cair yang mengandung satu atau lebih
zat kimia yang dapat larut, biasanya dilarutkan dalam air, yang karena
bahan-bahannya, cara peracikan atau penggunaanya, tidak dimasukkan
kedalam golongan produk lainnya.
4) Larutan adalah sediaan cair yang dibuat dengan melarutkan satu jenis obat
atau lebih di dalam pelarut, dimaksudkan ke dalam organ tubuh.
5) Larutan adalah sediaan cair yang mengandung satu atau lebih zat kimia
yang telarut, misal: terdispersi secara molekuler dalam pelarut yang sesuai
atau campuran pelarut yang saling bercampur. Karena molekul-molekul
dalam larutan terdispersi secara merata, maka penggunaan larutan sebagai
bentuk sediaan, umumnya memberikan jaminan keseragaman dosis dan
memiliki ketelitian yang baik jika larutan diencerkan atau dicampur.
2.1.2 Syarat Syarat Larutan
1. Zat terlarut harus larut sempurna dalam pelarutnya
2. Zat harus stabil, baik pada suhu kamar dan pada penyimpanan
3. Jernih dan tidak ada endapan.

3
2.1.3 Beberapa Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Sediaan Larutan:
1. Kelarutan zat aktif
2. Kestabilan zat aktif dalam larutan
3. Penyimpanan
2.1.4 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Kelarutan
1. Sifat polaritas zat terlarut dan pelarut
Memiliki pengertian bahwa molekul polar (zat terlarrut) larut dalam pelarut
polar, sebaliknya molekul non polar (zat terlarut) akan larut dalam pelarut
non polar.
2. Co-solvency
Adalah suatu peristiwa terjadinya kenaikan kelarutan dengan penambahan
pelarut lain, atau modifikasi pelarut. Misalnya luminal tidak larut dalam air
tetapi larut dalam campuran air + gliserin.
2.1.5 Keuntungan Dan Kerugian Sediaan Larutan
a. Keuntungan
1) Merupakan campuran homogen
2) Dosis dapat diubah ubah dalam pembuatan
3) Dapat diberikan dalam larutan encer, sedangkan kapsul dan tablet sulit
diencerkan
4) Kerja awal obat lebih cepat, karena obat cepat di absorbsi
5) Mudah diberi pemanis, pengaroma, pewarna
6) Untuk pemakaian luar mudah digunakan
b. Kerugian
1) Ada obat yang tidak stabil dalam larutan
2) Ada obat yang sukar ditutupi rasa dan baunya dalam larutan.
2.2 Penggolongan Larutan:
1. Berdasarkan cara penggunaannya
a. Larutan oral adalah sediaan cair yang dibuat untuk pemberian oral, mengandung
satu atau lebih zat dengan atau tanpa bahan pengaroma, pemanis atau pewarna
yang larut dalam air atau campuran kosolven air. Larutan oral dapat
diformulasikan untuk diberikan langsung secara oral kepada pasien atau dalam
bentuk lebih pekat yang harus diencerkan lebih dulu sebelum diberikan.(5)
Sirup adalah larutan oral yang mengandung sukrosa atau gula lain dalam
kadar tinggi (sirop simplex adalah sirop yang hamper jenuh dengan sukrosa).
4
Larutan oral yang tidak mengandung gula tetapi bahan pemanis buatan
seperti sorbitol atau aspartam, dan bahan pengental, seperti gom selulosa,
sering digunakan untuk penderita diabetes.
Eliksir adalah larutan oral yang mengandung etanol (95%) sebagai kosolven
(pelarut). Untuk mengurangi kadar etanol yang dibutuhkan untuk pelarut,
dapat ditambahkan kosolven lain seperti gliserin dan propilen glikol.
b. Larutan topikal adalah larutan yang biasanya mengandung air tetapi seringkali
mengandung pelarut lain, seperti etanol dan poliol untuk penggunaan topikal
atau penggunaan luar pada kulit.
Lotio (larutan atau suspensi) yang digunakan secara topikal.
Larutan otik adalah larutan yang mengandung air atau gliserin atau pelarut
lain dan bahan pendispersi. Penggunaan telinga luar, misalnya larutan otik
benzokain dan antipirin, larutan otik neomisin B sulfat, dan larutan otik
hidrokortison.
2. Berdasarkan sistem pelarut dan zat terlarut
Spirit adalah larutan yang mengandung etanol atau hidroalkohol dari zat
mudah menguap umumnya digunakan sebagai bahan pengaroma.
a) Tingtur adalah larutan yang mengandung etanol atau hidroalkohol yang dibuat
dari bahan tumbuhan atau senyawa kimia.
b) Air aromatik adalah larutan jernih dan jenuh dalam air, dari minyak, mudah
menguap atau senyawa aromatik, atau bahan mudah menguap lainnya.
Pelarut yang biasa digunakan:
Air untuk melarutka garam garam
Spiritus untuk melarutkan kamfer, iodin, mentol
Eter untuk melarutkan kamfer, fosfor sublimat
Gliserin untuk melarutkan tannin, zat samak, boraks, fenol
Minyak untuk melarutkan kamfer
Paraffin liquidum untuk melarutkan cera dan cetasium
Kloroform untuk melarutkan minyak minyak, lemak.
3. Berdasarkan jumlah zat A yang dilarutkan dalam air atau pelarut lain
a. Larutan encer yaitu larutan yang mengandung sejumlah kecil zat A yang
terlarut.
b. Larutan yaitu larutan yang mengandung sejumlah besar zat A yang terlarut.

5
c. Larutan jenuh yaitu larutan yang mengandung jumlah maksimum zat A yang
dapat larut dalam air pada tekanan dan temperatur tertentu.
d. Larutan lewat jenuh yaitu larutan yang mengandung jumlah zat A yang terlarut
melebihi batas kelarutannya di dalam air pada temperatur tertentu.(6)
2.3 Macam Macam Sediaan Larutan Obat
2.3.1 Larutan untuk telinga
Solutio Otic / Guttae Auriculares
Larutan otik adalah larutan yang mengandung air atau gliserin atau
pelarut lain dan bahan pendispersi, untuk penggunaan telinga luar : misalnya
larutan otik benzokain dan antipirin, larutan otik neomisin B sulfat, dan larutan
otik hidrokortison.Larutan yang dipakai ke dalam telinga ini biasanya
mengandung antibiotic, sulfonamida, anestetik local, peroksida (H2O2),
fungisida, asam borat, NaCl, gliserin dan propilen glikol. Gliserin dan propilen
glikol sering dipakai sebagai pelarut, karena dapat melekat dengan baik pada
bagian dalam telinga sehingga obat lebih lama kontak dengan jaringan telinga,
sedangkan alkohol dan minyak nabati hanya kadang kadang dipakai.pH
optimum untuk cairan berair yang digunakan dalam obat tetes telinga haruslah
dalam suasana asam (pH 5 - 7,3), dan pH inilah yang sering menentukan
khasiatnya. Larutan basa umumnya tidak dikehendaki, karena tidak fisiologis
dan mempermudah timbulnya radang. Jika pH larutan telinga berubah dari
asaam menjadi basa, bakteri dan fungi akan tumbuh dengan baik, hal ini
tentunya tidak dikehendaki.
2.3.2 Larutan untuk hidung
a. Collunarium (obat cuci hidung)
Collunarium adalah larutan yang digunakan untuk obat cuci hidung.
Biasanya berupa larutan dalam air yang ditujukan untuk membersihkan
rongga hidung. Oleh karena itu, hendaknya diperhatikan pH dan
isotonisitasnya karena dapat menimbulkan rasa pedih pada mukosa hidung.
b. Guttae nasales/Nose drops (obat tetes hidung)
Guttae nasales/Nose drops (obat tetes hidung) adalah obat tetes yang
digunakan untuk hidung dengan cara meneteskan obat ke dalam rongga
hidung, dapat mengandung zat pensuspensi, pendapar, dan pengawet.
Cairan pembawa umumnya menggunakan air. Cairan pembawa
sebaiknya mempunyai pH 5,5 7,5, kapasitas dapar sedang, isotonis atau
6
hampir isotonis. Minyak lemak atau minyak mineral tidak boleh digunakan
sebagai cairan pembawa karena dapat menimbulkan pneumonia.
Zat pensuspensi yang umumnya digunakan adalah sorbitan,
polisorbat, atau surfaktan lain yang cocok, dengan kadar tidak boleh lebih
dari 0,01% b/v.Zat pendapar yang dapat digunakan adalah pendapar yang
cocok dengan pH 6,5 dan dibuat isotonis menggunakan NaCl secukupnya.
Zat pengawet yang dapat digunakan adalah benzalkolidum klorida 0,01
0,1% b/v.
Penyimpanan : kecuali dinyatakan lain, disimpan dalam wadah
tertutup rapat.
c. Nebula/Inhalationes/Nose spray (obat semprot hidung)
Inhalations adalah sediaan yang dimaksudkan untuk disedot melalui
hidung atau muulut, atau disemprotkan (nose spray) dalam bentuk kabut ke
dalam saluran pernapasan. Tetean atau butiran kabut harus seragam dan
sangat halus sehingga dapaat mencapai bronkioli.
Inhalasi juga meliputi sediaan mengandung obat yang mudah
menguap atau serbuk sangat halus atau kabut yang digunakan memakai alat
mekanik.Penandaan: jika mengandung bahan yang tidak larut, pada etiket
juga harus tertera KOCOK DAHULU.
2.3.3 Larutan untuk mulut
a) Collutorium (obat cuci mulut)
Collutorium adalah larutaan pekat dalam air yang mengandung
deodorant, antiseptic, anestetik lokal, dan adstringensia yang digunakan
untuk obat cuci mulut. karena digunakan untuk obat cuci mulut. Karena
digunakan untuk cuci mulut, sediaan in harus dapat menghilangkan sisa
sisa makanan dan lain lain dari mulut (sela sela gigi). Sebaiknya dipakai
larutan yang bereaksi basa karena mempunyai kekuatan untuk melarutkan
dan membuang mukus, lendir, atau dahak dan saliva (air liur). Larutan yang
terlampau basa akan merusak selaput lendir pada mulut dan kerongkongan,
begitu juga jika terlalu asam akan berpengaruh pada gigi. Umumnya larutan
yang dipakai pada atau lewat mulut mempunyi pH 7 9,5. Disimpan dalam
botol putih bermulut kecil. Penandaan pada etiket obat cuci mulut harus
tertera:

7
Cara pengencerannya, jika collutorium harus diracik terlebih dahulu
sebelum digunakan.Tanda yang jelas yaitu Untuk obat cuci mulut, tidak
boleh ditelan
1. Gargarisma/gargle (obat kumur)
Gargarisma/gargle (obat kumur) adalah sediaan berupa larutan,
umumnya dalaam larutan pekat yang harus diencerkan lebih dahulu
sebelum digunakan, dimaksudkan untuk digunakan sebagai
pencegahan atau pengobatan infeksi tenggorokan atau jalan nafas.
Tujuan utama obat kumur adalah agar obat yang terkandung di
dalamnya dapat langsung terkena selaput lendir sepanjang
tenggorokan, dan tidak dimaksudkan agar obat itu menjadi pelindung
sselaput lendir. Karena itu, obat berupa minyaak yang memerlukan zat
pensuspensi dan obat yang bersifat lendir tidak sesuai dijadikan obat
kumur.
Penyimpanan: Dalam wadah botol berwarna susu atau wadah
lain yang cocok.Penandaan pada etiket harus tertera: Petunjuk
pengencerannya, sebelum digunakan.Tanda yang jelas yaitu Hanya
untuk kumur, tidak ditelan.
2. Litus oris (obat oles bibir)
Litus oris atau obat oles bibir adalah cairan agak kental yang
pemakaiannya disapukan pada mulut. contoh sediaan litus oris adalah
larutan 10% borax dalam gliserin.
3. Guttae oris (obat tetes mulut)
Guttae oris atau obat tetes mulut adalah obat tetes yang
digunakan untuk mulut dengan cara mengencerkan lebih dahulu
dengan air untuk dikumur kumurkan, tidak untuk ditelan.
2.3.4 Larutan oral
(1) Potiones (obat minum)
Potiones atau obat minum adalah larutan yang dimaksudkan untuk
pemakaian dalam (per oral). Selain berbentuk larutan, potio dapat juga
berbentuk emulsi atau suspense. Misalnys potio alba contra tussim (obat
batuk putih/OBP) dan potio nigra contra tussim (obat batuk hitam/OBH).

8
(2) Eliksir
Eliksir adalah larutan oral yang mengandung etanol 90% yang
berfungsi sebagai kosolven (pelarut) dan untuk mempertinggi kelarutan
obat. Kadar etanol berkisar antara 3% dan 4%, dan biasanya eliksir
mengandung etanol 5-10%. Untuk mengurangi kadar etanol yang
dibutuhkan untuk pelarut, dapat ditambahkan kosolven lain seperti
gliserin, sorbitol dan propilen glikol. Bahan tambahan yang digunakan
antara lain pemanis, pangawet, pewarna, dan pewangi, sehingga memiliki
bau dan rasa yang sedap. Sebagai pengganti gula dapat digunakan sirup
gula.
(3) Sirop
Sirop adalah larutan oral yang mengandung sukrosa atau gula lain
yang berkadar tinggi (sirop simpleks adalah sirop yang hampir jenuh
dengan sukrosa). Kadar sukrosa dalam sirop adalah 64-66%, kecuali
dinyatakan lain.Selain sukrosa dan gula lain, pada larutan oral ini dapat
ditambahkan senyawa poliol seperti sorbitol dan gliserin untuk
menghambat penghabluran dan mengubah kelarutan, rasaa dan sifaat lain
zat pembawa. Umumnya juga ditambahkan zat antimikroba untuk
mencegah pertumbuhan bakteri, jamur, dan ragi.
Ada 3 macam sirop:
Sirop simpleks: mengandung 65% gula dalam larutan nipagin 0,25%
b/v.
Sirop obat: mengandung satu jenis obaat atau lebih dengan atau tanpa
zat tambahan dan digunakan untuk pengobatan.
Sirop pewangi: tidak mengandung obat tetapi mengandung zat
pewangi atau zat penyedap lain. Tujuan pengembangan sirop ini
adalah untuk menutupi rasa tidak enak dan baau obat yang tidak enak.
(4) Netralisasi
Netralisasi adalah obat minum yang dibuat dengan mencampurkan
bagian asam dan bagian basa sampai reaksi selesai dan larutan bersifat
netral. Contoh : solution citratis magnesici, amygdalat
ammonicus.Pembuatan: seluruh bagian asam direaksikan dengan bagian
basanya, jika perlu reaksi dipercepat dengan pemanasan.

9
(5) Saturatio
Saturatio adalah obat minum yang dibuat dengan mereaksikan
asam dengan basa tetapi gas yang terbentuk ditahan dalam wadah
sehingga larutan menjadi jenuh dengan gas.
Pembuatan:
(a) Komponen basa dilarutkan dalam dua per tiga bagian air yang
tersedia. Misalnya NaHCO3 digerus-tuang kemudian masuk botol.
(b) Komponen asam dilarutkan dalam sepertiga bagian air yang tersedia.
(c) Dua pertiga bagian asam masuk ke dalam botol yang sudah berisi
bagian basanya, gas yang terjadi dibuang seluruhnya.
(d) Sisa bagian asam dituangkan hati hati lewat tepi botol, segera tutup
dengan sampagne knop (berdrat) sehingga gas yang terjadi tertahan di
dalam botol tersebut.
(6) Potio Effervescent
Potio Effervescent adalah saturatio dengan gas CO2 yang lewat jenuh.
Pembuatan:
(a) Komponen basa dilarutkan dalam dua per tiga bagian air yang
tersedia. Misalnya NaHCO3 digerus-tuang kemudian masuk botol.
(b) Komponen asam dilarutkan dalam sepertiga bagian air yang tersedia.
(c) Seluruh bagian asam dimasukkan ke dalam botol yang sudah berisi
bagian basanya dengan hati hati, segera tutup dengan sampagne
knop.
Gas CO2 umumnya digunakan untuk pengobatan, menjaga
stabilitas obat, dan kadang kadang dimaksudkan untuk menyegarkan
rasa minuman (Corrigensia).
Hal hal yang perlu diperhatikan untuk sediaan Saturatio dan
Potio Effervescent adalah :
1. Diberikan dalam botol yang tahan tekanan (kuat), berisi kira kira
Sembilan persepuluh bagian dan tertutup-kedap dengan tutup gabus
atau karet yang rapat. Kemudian diikat dengan sampagne knop.
2. Tidak boleh mengandung bahan obat yang tidak larut, karena tidak
boleh dikocok. Pengocokan menyebabkan botol menjadi pecah,
karena berisi gas dalam jumlah besar yang menimbulkan tekanan.
Penambahan bahan bahan:

10
Zat zat yang dilarutkan ke dalam bagian asam adalah:
1) Zat netral dalam jumlah kecil. Jika jumlahnya banyak, sebagian
dilarutkan ke dalam bagian asam dan sebagian lagi dilarutkan ke
dalam bagian basa sesuai perbandingan jumlah airnya.
2) Zat zat mudah menguap.
3) Ekstrak dalam jumlah kecil dan alkohol.
4) Sirop.
Zat zat yang dilarutkan ke dalam bagian basa:
(a) Garam dari asam yang sukar larut, misalnya Na-salisilat.
(b) Jika saturatio mengandung asam tartrat, garam garam kalium dan
ammonium harus ditambahkan ke dalam bagiaan basanya, jika tidak,
akan terbentuk endapan kalium atau ammonium dari asam tartrat.
(7) Guttae
Guttae atau obat tetes adalah sediaan cair berupa larutan, emulsi
atau suspense yang jika tidak dinyatakan lain, dimaksudkan untuk obat
dalam. Digunakan dengan cara meneteskan larutan tersebut dengan
menggunakan penates yang menghasilkan tetesan yang setaara dengan
tetesan yang dihasilkaan penates baku yang disebutkan dalam farmakope
Indonesia (47,5-52,5mg air suling pada suhu 20oC). biasanya obat
diteteskan ke dalam makanan atau minuman atau dapat langsung
diteteskan ke dalam mulut. dalam perdagangan dikenal sediaan pediatric
drop yaitu obat tetes yang digunakan untuk anak anak atau bayi.Obat
tetes yang digunakan untuk obat luar, biasanya disebutkan tujuan
pemakaiannya, misalnya eye drop untuk mata, ear dropuntuk telinga, dan
lain lain.
2.3.5 Larutan topical
(a) Ephitema (obat kompres)
Ephitema atau obat kompres adalah cairan yang dipakai untuk
mendatangkan rasa dingin pada tempat yang sakit dan panas karena radang
atau sifat perbedaan tekanan osmosis yang digunakan untuk mengeringkan
luka bernanah. Contoh: Liquor Burowi, Solutio Rivanol, campuran
Boorwater dan Rivanol.

11
(b) Lotio
Lotio atau obat gosok adalah sediaan cair berupa suspense atau
disperse, digunakan sebagai obat luar. Dapat berbentuk suspense bahan
padat dalam bentuk halus dengan bahn pensuspensi yang cocok atau tipe
emulsi minyak dalam air (M/A) dengan surfaktan yang cocok. Pada
penyimpanan mungkin terjadi pemisahan. Dapat ditambahkan zat warna,
zat pengawet, dan zat pewangi yang cocok.Penandaan harus tertera:
1. Obat luar
2. KOCOK DAHULU
2.4 Cara Pembuatan Larutan Secara Umum
Berdasarkan Buku Ilmu Meracik Obat hal 99 :
1. Zat zat yang mudah larut, dilarutkan dalam botol.
2. Zat zat yang agak sukar larut, dilarutkan dengan pemanasan.
Masukkan zat padat yang akan dilarutkan dalam Erlenmeyer, setelah itu masukkan
zat pelarutnya, dipanasi diatas tangas air atau api bebas dengan digoyang
goyangkan sampai larut. Zat padat yang hendak dilarutkan dimasukkan ke dalam
Erlenmeyer dulu, mencegah jangan sampaai ada yang lengket pada Erlenmeyer.
Pemanasan dilakukan dengan api bebas sambil digoyang goyang untuk menjaga
pemanasan kelewat setempat.
3. Untuk zat yang akan terbentuk hidrat , maka air dimasukkan dulu dalam
erlenmeyer agar tidak terbentuk senyawa hidrat yang lebih lambat larutnya.
4. Untuk zat yang meleleh dalam air panas dan merupakan tetes besar dalam dasar
erlenmeyer atau botol maka perlu dalam melarutkan digoyang goyangkan atau
dikocok untuk mempercepat larutnya zat tersebut.
5. Zat zat yang mudh terurai pada pemanasan tidak boleh dilarutkan dengan
pemanasan atau dilarutkan secar dingin.
6. Zat zat yang mudah menguap dipanasi, dilarutkan dalam botol tertutup dan
dinaskan serendah rendahnya sambil digoyang goyangkan.
7. Obat obat keras harus dilarutkan tersendiri, untuk meyakini apakah sudah larut
semua. Dapat dilakukan dalam tabung reaksi lalu dibilas.
Perlu diperhatikan bahwa pemanasan hanya diperlukan untuk mempercepat larutnya
suatu zat, tidak untuk menambah kelarutan sebab bila keadaan dingin maka akan terjadi
endapan.

12
2.4.1 Komposisi Larutan
1. Bahan aktif / solut/ zat terlarut. Contoh : kamfer, iodin, mentol.
2. Solven / zat pelarut
Contoh :
a) Air untuk melarutka garam garam
b) Spiritus untuk melarutkan kamfer, iodin, mentol
c) Eter untuk melarutkan kamfer, fosfor sublimat
d) Gliserin untuk melarutkan tannin, zat samak, boraks, fenol
e) Minyak untuk melarutkan kamfer
f) Paraffin liquidum untuk melarutkan cera dan cetasium
g) Kloroform untuk melarutkan minyak minyak, lemak
3. Bahan tambahan
(a) Corrigen odoris : digunakan untuk memperbaiki bau obat.
Contoh: oleum cinnamommi, oleum rosarum, oleum citri, oleum
menthae pip.
(b) Corrigen saporis : digunakan untuk mempebaiki rasa obat.
Contoh: saccharosa/sirup simplex, sirup auratiorum, tingtur
cinnamommi, aqua menthae piperithae.
(c) Corrigen coloris : digunakan untuk memperbaiki warna obat.
Contoh: karminum (merah), karamel (coklat), tinture croci (kuning).
(d) Corrigen solubilis : digunakan untuk memperbaiki kelarutan dari obat
utama.
Contoh : iodium dapat mudah larut dalam larutan pekat.
(e) Pengawet: digunakan untuk mengawetkan obat.
Contoh: asam benzoat, natrium benzoat, nipagin, nipasol.
2.4.2 Cara Khusus Pengerjaan Obat Dalam Bentuk Larutan
Beberapa obat yang memerlukan cara khusus untuk melarutkannya,
diantaranya:
1. Natrium bikarbonat, Harus dilakukan dengan cara gerus tuang (adsliben)
2. Kalium permanganat (KMnO4), Dilarutkan dengan pemanasan. Pada proses
pemanasan akan terbentuk batu kawi (MnO2). Oleh sebab itu setelah dingin
tanpa dikocok kocok dituangkan ke dalam botol atau dapat juga disaring
dengan gelas wool.

13
3. Zink klorida (ZnCl2), Harus dilarutkan dengan air sekaligus, kemudian
disaring. Karena jika air ditambahkan sedikit demi sedikit maka akan
terbentuk zink oksida klorida (ZnOCl) yang sukar larut dalam air. Jika
terdapat asam salisilat, larutkan zink klorida dengan sebagian air, kemudian
tambahkan asam salisilat dan sisa air, baru disaring.
4. Kamfer (Camphorae), Kelarutan dalam air 1:650. Dilarutkan dengan
spiritus fortiori (95%) sebanyak 2 kali bobot kamfer di dalam botol kering.
Kocok kocok, kemudian tambahkan air panas sekaligus, kocok lagi.
5. Tanin, Tanin mudah larut dalam air dan dalam gliserin, tetapi tanin selalu
mengandung hasil oksidasi yang larut dalam air, tetapi tidak larut dalam
gliserin sehingga larutannya dalam gliserin harus disaring dengan kapas
yang dibasahi. Jika ada air dan gliserin, larutkan tannin dalam air, kocok,
baru tambahkan gliserinnya.
6. Fenol, Diambil fenol liquifactum yaitu larutan 20 bagian air dalam 100
bagian fenol. Jumlah yang diambil 1,2 kali jumlah yang diminta. Jika
pengenceran dalam air cukup akan diperoleh larutan yang jernih, jika
kurang akan terjadi larutan yang keruh.
7. Bahan yang bersifat keras, Harus dilarutkan sendiri.
8. Jika ada bahan obat yang harus diencerkan dengan air, hasil pengenceran
yang diambil paling sedikit adalah 2 ml.
2.4.3 Evaluasi Sediaan Larutan
1. Organoleptis : Meliputi pewarnaan, bau, rasa dan dari seeiaan emulsi pada
penyimpanan pada suhu endah 5oC dan tinggi 35oC pada penyimpanan
masing-masing 12 jam.
2. Volume Terpindahkan.
Untuk penetapan volume terpindahkan, pilih tidak kurang dari 30 wadah,
dan selanjutnya ikuti prosedur berikut untuk bentuk sediaan
tersebut. Kocok isi dari 10 wadah satu persatu, Prosedur:
Tuang isi perlahan-lahan dari tiap wadah ke dalam gelas ukur kering
terpisah dengan kapasitas gelas ukur tidak lebih dari dua setengah kali
volume yang diukur dan telah dikalibrasi, secara hati-hati untuk
menghindarkan pembentukkan gelembung udaa pada waktu penuangan dan
diamkan selama tidak lebih dari 30 menit.

14
Jika telah bebas dari gelembung udara, ukur volume dari tiap
campuran: volume rata-rata larutan yang diperoleh dari 10 wadah tidak
kurang dari 100 %, dan tidak satupun volume wadah yang kurang dari 95 %
dari volume yang dinyatakan pada etiket. Jika A adalah volume rata-rata
kurang dari 100 % dari yang tertera pada etiket akan tetapi tidak ada satu
wadahpun volumenya kurang dari 95 % dari volume yang tertera pada
etiket, atau B tidak lebih dari satu wadah volume kurang dari 95 %, tetapi
tidak kurang dari 90 % dari volume yang tertera pada etiket, lakukan
pengujian terdadap 20 wadah tambahan. Volume rata-rata larutan yang
diperoleh dari 30 wadah tidak kurang dari 100 % dari volume yang tertera
pada etiket, dan tidak lebih dari satu dari 30 wadah volume kurang dari 95
%, tetapi tidak kurang dari 90 % seperti yang tertera pada etiket.
2.5 Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB)
2.5.1 Pedoman CPOB
Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin
obat dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai
dengan tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan
pengendalian mutu. CPOB ini merupakan pedoman yang bertujuan untuk
memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan dan tujuan
penggunannya; bila perlu dapat dilakukan penyesuaian pedoman dengan syarat
bahwa standar mutu obat yang telah ditentukan tetap dicapai. Pada pembuatan
obat, pengendalian menyeluruh adalah sangat esensial untuk menjamin bahwa
konsumen menerima obat yang bermutu tinggi. Pembuatan secara sembarangan
tidak dibenarkan bagi produk yang digunakan untuk menyelamatkan jiwa, atau
memulihkan atau memelihara kesehatan. Tidaklah cukup bila produk jadi hanya
sekedar lulus dari serangkaian pengujian, tetapi yang lebih penting adalah
bahwa mutu harus dibentuk ke dalam produk tersebut. Mutu obat tergantung
pada bahan awal, bahan pengemas, proses produksi dan pengendalian mutu,
bangunan, peralatan yang dipakai dan personil yang terlibat. CPOB meliputi
semua proses produksi, mulai dari bahan awal, tempat, dan alat sampai
pelatihan dan kebersihan dari pekerja. Prosedur tertulis dari tiap proses produksi
adalah komponen penting yang dapat mempengaruhi kualitas akhir dari produk.
Pada prinsipnya produksi hendaklah dilaksanakan dengan mengikuti prosedur
yang telah ditetapkan dan memenuhi ketentuan CPOByang menjamin senantiasa

15
menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu serta memenuhi
ketentuan izin pembuatan dan izin edar (registrasi).
Pedoman CPOB pada proses produksi meliputi : (9)
Bahan awal
1. Pengadaan bahan awal hendaklah hanya dari pemasok yang telah disetujui
dan memenuhi spesifikasi yang relevan.
2. Semua penerimaan, pengeluaran dan jumlah bahan tersisa hendaklah
dicatat. Catatan hendaklah berisi keterangan mengenai pasokan, nomor
bets/lot, tanggal penerimaan atau penyerahan, tanggal pelulusan dan tanggal
daluwarsa bila ada.
3. Sebelum diluluskan untuk digunakan, tiap bahan awal hendaklah memenuhi
spesifikasi dan diberi label dengan nama yang dinyatakan dalam spesifikasi.
Singkatan, kode ataupun nama yang tidak resmi hendaklah tidak dipakai.
4. Tiap pengiriman atau bets bahan awal hendaklah diberi nomor rujukan yang
akan menunjukkan identitas pengiriman atau bets selama penyimpanan dan
pengolahan. Nomor tersebut hendaklah jelas tercantum pada label wadah
untuk memungkinkan akses ke catatan lengkap tentang pengiriman atau
bets yang akan diperiksa.
5. Apabila dalam satu pengiriman terdapat lebih dari satu bets maka untuk
tujuan pengambilan sampel, pengujian dan pelulusan, hendaklah dianggap
sebagai bets yang terpisah.
6. Pada tiap penerimaan hendaklah dilakukan pemeriksaan visual tentang
kondisi umum, keutuhan wadah dan segelnya, ceceran dan kemungkinan
adanya kerusakan bahan, dan tentang kesesuaian catatan pengiriman dengan
label dari pemasok. Sampel diambil oleh personil dan dengan metode yang
telah disetujui oleh kepala bagian Pengawasan Mutu.
7. Wadah dari mana sampel bahan awal diambil hendaklah diberi identifikasi.
8. Sampel bahan awal hendaklah diuji pemenuhannya terhadap spesifikasi.
Dalam keadaan tertentu, pemenuhan sebagian atau keseluruhan terhadap
spesifikasi dapat ditunjukkan dengan sertifikat analisis yang diperkuat
dengan pemastian identitas yang dilakukan sendiri.
9. Hendaklah diambil langkah yang menjamin bahwa semua wadah pada suatu
pengiriman berisi bahan awal yang benar, dan melakukan pengamanan
terhadap kemungkinan salah penandaan wadah oleh pemasok.

16
10. Bahan awal yang diterima hendaklah dikarantina sampai disetujui dan
diluluskan untuk pemakaian oleh kepala bagian Pengawasan Mutu.
11. Bahan awal di area penyimpanan hendaklah diberi label yang tepat. Label
hendaklah memuat keterangan paling sedikit sebagai berikut:
a. Nama bahan dan bila perlu nomor kode bahan
b. Nomor bets/kontrol yang diberikan pada saat penerimaan bahan
c. Status bahan (misal: karantina, sedang diuji, diluluskan, ditolak)
d. Tanggal daluwarsa atau tanggal uji ulang bila perlu
e. Jika digunakan sistem penyimpanan dengan komputerisasi yang
divalidasi lengkap, maka semua keterangan di atas tidak perlu dalam
bentuk tulisan yang terbaca pada label.
12. Label yang menunjukkan status bahan awal hendaklah ditempelkan oleh
personil yang ditunjuk oleh kepala bagian Pengawasan Mutu. Untuk
mencegah kekeliruan, label tersebut hendaklah berbeda dengan label yang
digunakan oleh pemasok misalnya dengan mencantumkan nama atau logo
perusahaan. Bila status bahan mengalami perubahan, maka label penunjuk
status hendaklah juga diubah.
13. Persediaan bahan awal hendaklah diperiksa secara berkala untuk
meyakinkan bahwa wadah tertutup rapat dan diberi label dengan benar, dan
dalam kondisi yang baik. Terhadap bahan tersebut hendaklah dilakukan
pengambilan sampel dan pengujian ulang secara berkala sesuai dengan
spesifikasi yang ditetapkan. Pelaksanaan pengambilan sampel ulang
hendaklah diawali dengan penempelan label uji ulang dan/atau dengan
menggunakan sistem dokumentasi yang sama efektifnya.
14. Bahan awal, terutama yang dapat mengalami kerusakan karena terpapar
pada panas, hendaklah disimpan di dalam ruangan yang suhu udaranya
dikendalikan dengan ketat; bahan yang peka terhadap kelembaban dan/atau
cahaya hendaklah disimpan dengan benar di dalam ruangan yang
dikendalikan kondisinya.
15. Penyerahan bahan awal untuk produksi hendaklah dilakukan hanya oleh
personil yang berwenang sesuai dengan prosedur yang telah disetujui.
Catatan persediaan bahan hendaklah disimpan dengan baik agar rekonsiliasi
persediaan dapat dilakukan.

17
16. Alat timbang hendaklah diverifikasi tiap hari sebelum dipakai untuk
membuktikan bahwa kapasitas, ketelitian dan ketepatannya memenuhi
persyaratan sesuai dengan jumlah bahan yang akan ditimbang.
17. Semua bahan awal yang ditolak hendaklah diberi penandaan yang
menyolok, ditempatkan terpisah dan dimusnahkan atau dikembalikan
kepada pemasoknya.
2.5.2 Validasi Proses
Studi validasi hendaklah memperkuat pelaksanaan CPOB dan dilakukan
sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan. Hasil validasi dan kesimpulan
hendaklah dicatat. Sebelum suatu Prosedur Pengolahan Induk diterapkan,
hendaklah diambil langkah untuk membuktikan prosedur tersebut cocok untuk
pelaksanaan produksi rutin, dan bahwa proses yang telah ditetapkan dengan
menggunakan bahan dan peralatan yang telah ditentukan, akan senantiasa
menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu. Perubahan yang berarti
dalam proses, peralatan atau bahan hendaklah disertai dengan tindakan validasi
ulang untuk menjamin bahwa perubahan tersebut akan tetap menghasilkan
produk yang memenuhi persyaratan mutu. Hendaklah secara rutin dilakukan
validasi dan/atau peninjauan ulang secara kritis terhadap proses dan prosedur
produksi untuk memastikan bahwa proses dan prosedur tersebut tetap mampu
memberikan hasil yang diinginkan.
2.5.3 Penimbangan bahan
1) Penimbangan atau penghitungan dan penyerahan bahan awal, bahan
pengemas, produk antara dan produk ruahan dianggap sebagai bagian dari
siklus produksi dan memerlukan dokumentasi serta rekonsiliasi yang
lengkap. Pengendalian terhadap pengeluaran bahan dan produk tersebut
untuk produksi, dari gudang, area penyerahan, atau antar bagian produksi,
adalah sangat penting.
2) Cara penanganan, penimbangan, penghitungan dan penyerahan bahan awal,
bahan pengemas, produk antara, dan produk ruahan hendaklah tercakup
dalam prosedur tertulis.
3) Semua pengeluaran bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan
produk ruahan termasuk bahan tambahan yang telah diserahkan sebelumnya
ke produksi, hendaklah didokumentasikan dengan benar.

18
4) Hanya bahan awal, bahan pengemas, produk antara dan produk ruahan yang
telah diluluskan oleh Pengawasan Mutu dan masih belum daluwarsa yang
boleh diserahkan.
5) Untuk menghindari terjadinya campur baur, pencemaran silang, hilangnya
identitas dan keragu-raguan, maka hanya bahan awal, produk antara dan
produk ruahan yang terkait dari satu bets saja yang boleh ditempatkan
dalam area penyerahan. Setelah penimbangan, penyerahan dan penandaan,
bahan awal, produk antara dan produk ruahan hendaklah diangkut dan
disimpan dengan cara yang benar sehingga keutuhannya tetap terjaga
sampai saat pengolahan berikutnya.
6) Sebelum penimbangan dan penyerahan, tiap wadah bahan awal hendaklah
diperiksa kebenaran penandaan, termasuk label pelulusan dari bagian
Pengawasan Mutu.
7) Kapasitas, ketelitian dan ketepatan alat timbang dan alat ukur yang dipakai
hendaklah sesuai dengan jumlah bahan yang ditimbang atau ditakar.
8) Untuk tiap penimbangan atau pengukuran hendaklah dilakukan pembuktian
kebenaran identitas dan jumlah bahan yang ditimbang atau diukur oleh dua
orang personil yang independen, dan pembuktian tersebut dicatat.
9) Ruang timbang dan penyerahan hendaklah dijaga kebersihannya. Bahan
awal steril yang akan dipakai untuk produk steril hendaklah ditimbang dan
diserahkan di area steril.
10) Kegiatan penimbangan dan penyerahan hendaklah dilakukan dengan
memakai peralatan yang sesuai dan bersih.
11) Bahan awal, produk antara dan produk ruahan yang diserahkan hendaklah
diperiksa ulang kebenarannya dan ditandatangani oleh supervisor produksi
sebelum dikirim ke bagian produksi.
12) Sesudah ditimbang atau dihitung, bahan untuk tiap bets hendaklah disimpan
dalam satu kelompok dan diberi penandaan yang jelas.
2.5.4 Hal-hal yang harus diperhatikan pada larutan
a) Produk cair, mudah terkena kontaminasi terutama terhadap mikroba atau
cemaran lain selama proses pembuatan. Oleh karena itu, tindakan khusus
harus diambil untuk mencegah kontaminasi.
b) Penggunaan sistem tertutup untuk produksi dan transfer sangat dianjurkan;
area produksi di mana produk atau wadah bersih tanpa tutup terpapar ke

19
lingkungan hendaklah diberi ventilasi yang efektif dengan udara yang
disaring.
c) Untuk melindungi produk terhadap kontaminasi disarankan memakai
sistem tertutup untuk pengolahan dan transfer.
d) Tangki, wadah, pipa dan pompa yang digunakan hendaklah didesain dan
dipasang sedemikian rupa sehingga memudahkan pembersihan dan bila
perlu disanitasi. Dalam mendesain peralatan hendaklah diperhatikan agar
sesedikit mungkin adanya sambungan mati (deadlegs) atau ceruk di mana
residu dapat terkumpul dan menyebabkan perkembangbiakan mikroba.
e) Penggunaan peralatan dari kaca sedapat mungkin dihindarkan. Baja tahan
karat bermutu tinggi merupakan bahan pilihan untuk bagian peralatan yang
bersentuhan dengan produk.
f) Kualitas kimia dan mikrobiologi air yang digunakan hendaklah ditetapkan
dan selalu dipantau. Perawatan sistem air hendaklah diperhatikan untuk
menghindarkan perkembangbiakan mikroba. Sanitasi secara kimiawi pada
sistem air hendaklah diikuti pembilasan yang prosedurnya telah divalidasi
agar sisa bahan sanitasi dapat dihilangkan secara efektif.
g) Mutu bahan yang diterima dalam tangki dari pemasok hendaklah diperiksa
sebelum dipindahkan ke dalam tangki penyimpanan.
h) Perhatian hendaklah diberikan pada transfer bahan melalui pipa untuk
memastikan bahan tersebut ditransfer ke tujuan yang benar.
i) Bahan yang mungkin melepaskan serat atau cemaran lain seperti kardus
atau palet kayu hendaklah tidak dimasukkan ke dalam area di mana produk
atau wadah bersih terpapar ke lingkungan.
j) Apabila jaringan pipa digunakan untuk mengalirkan bahan awal atau
produk ruahan, hendaklah diperhatikan agar sistem tersebut mudah
dibersihkan. Jaringan pipa hendaklah didesain dan dipasang sedemikian
rupa sehingga mudah dibongkar dan dibersihkan.
k) Ketelitian sistem pengukur hendaklah diverifikasi. Tongkat pengukur hanya
boleh digunakan untuk bejana tertentu dan telah dikalibrasi untuk bejana
yang bersangkutan. Tongkat pengukur hendaklah terbuat dari bahan yang
tidak bereaksi dan tidak menyerap (misal: bukan kayu).
l) Apabila produk ruahan tidak langsung dikemas hendaklah dibuat ketetapan
mengenai waktu paling lama produk ruahan boleh disimpan.

20
BAB III
PEMBAHASAN

III.A. Produksi Sediaan Larutan


Hal yang harus diperhatikan dalam kegiatan produksi adalah sebagai berikut:
1. Bahan awal
Bahan awal sebelum dinyatakan lulus untuk digunakan hendaklah memenuhi
spesifikasi yang sudah ditetapkan dan diberi label dengan nama yang dinyatakan
dalam spesifikasi. Semua pemasukan, pengeluaran, dan sisa bahan hendaknya
dicatat.
2. Validasi proses
Luas serta tingkat validasi yang dilakukan tergantung dari sifat dan kerumitan
produk dan proses yang bersangkuatan. Program dan dokumentasi validasi
hendaklah membuktikan kecocokan bahan yang dipakai, keandalan peralatan dan
sistem serta kemampuan petugas pelaksana.
3. Sistem penomoran batch dan lot
Sistem penomoran batch adalah suatu sistem yang menjabarkan cara
penomoran batch dan lot secara rinci yang diperlukan untuk memastikan bahwa
produk antara, produk ruahan atau obat jadi suatu batch atau lot dapat dikenali
dengan nomor batch atau lot tertentu. Sistem penomoran batch dan lot harus
menjamin bahwa nomor batch dan lot yang sama tidak digunakan secara berulang.
Pemberian nomor batch dan lot yang dialokasikan harus segera dicatat dalam buku
catatan harian. Catatan mencakup tanggal pemberiaan nomor, identitas produk dan
besarnya batch dan lot yang bersangkutan.
4. Pengembalian
Bahan baku, bahan pengemas, produk antara, dan produk ruahan yang
dikembalikan ke tempat penyimpanan hendaklah didokumentasikan dan dirujuk
sesuai dengan prosedur. Bahan baku, bahan pengemas, produk antara, dan produk
ruahan tidak boleh dikembalikan ke gudang, kecuali bila tidak memenuhi spesifikasi
yang ditetapkan.
5. Pengolahan
Bahan yang dipakai dalam pengolahan hendaklah diperiksa terlebih dahulu
sebelum digunakan. Sebelum pengolahan dimulai hendaknya ditempuh langkah

21
yang menjamin bahwa daerah pengolahan dan peralatan bebas dari bahan, produk
atau dokumen yang diperlukan untuk pengolahan yang bersangkutan.
6. Produk Cair
Produk berupa cairan seharusnya dibuat sedemikian rupa agar produk
terlindung dari pencemaran mikroba dan pencemaran lain. Sistem pembuatan dan
pemindahan secara tertutup sangat dianjurkan. Kualitas kimiawi dan mikrobiologi
air yang digunakan harus ditetapkan dan selalu dipantau.
7. Pengemasan
Kegiatan pengemasan berfungsi membagi dan mengemas produk ruahan
menjadi obat jadi. Proses pengemasan hendaknya dilaksanakan dibawah
pengawasan ketat untuk menjaga identitas, keutuhan, dan kualitas barang yang
sudah dikemas
III.B. Pembagian ruang produksi
Ruang produksi pada industri farmasi meliputi:
1. Ruang antara
Ruang ini berfungsi sebagai ruang untuk transfer barang dari gudang kepada
Production Supervisor berdasarkan kesesuaian antara barang yang dikirim dengan
permintaan yang tertera pada batch record. Setelah serah terima ini barang
kemudian dibawa ke dispensing room.
2. Ruang penimbangan (dispensing room)
Dispensing room merupakan ruang untuk menimbang raw material (RM) yang
dilakukan oleh petugas. Ruang ini memiliki sistem Laminar Air Flow (LAF) yang
dilengkapi High Efficiency Particulate Air (HEPA) filter. Sistem HEPA filter
memiliki dua indikator yaitu airflow gauge yang mengatur keluar masuknya udara
dan fine dust filter yang berfungsi untuk menyaring partikel.
Tujuan penggunaan LAF dan HEPA filter yaitu untuk memberikan kualitas
udara yang bersih dengan aliran udara yang teratur dan menjamin kualitas bahan
yang ditimbang tetap baik. Di dalam dispensing room terdapat tiga buah timbangan
dengan kapasitas yang berbeda yang terhubung dengan satu display dan printer.
Penimbangan dimulai dari bahan tambahan (non toksik), setelah itu ditimbang
zat aktif. Penimbangan bahan tambahan seperti pewarna dan pewangi dilakukan
terakhir. Penimbangan dilakukan untuk satu bets secara lengkap sehingga mencegah
kontaminasi dan/atau kontaminasi silang. Setelah satu bets selesai, harus dilakukan
line clearance sebelum penimbangan RM berikutnya. Untuk penimbangan bahan-

22
bahan yang higroskopis, ruangan dikondisikan dengan RH kurang dari 50% dan
suhu kurang dari 25C.
Pada saat penimbangan bahan (bahan baku dan bahan tambahan) harus selalu
dicek kebenaran bahan yang ditimbang (nama, bentuk kimia) dan ketepatan
penimbangan (jumlah dan cek skala). Parameter kritis dari tahap penimbangan
adalah jenis atau nama bahan dan ketepatan jumlah.
3. Ruang pencampuran (blending room)
Blending room merupakan ruangan yang digunakan untuk proses
pencampuran bahan aktif dengan bahan tambahan. Untuk pemindahan bahan-bahan
yang bersifat higroskopis menggunakan alat khusus yaitu siever (pengayak).
Proses pencampuran dibagi menjadi dua cara, yaitu:
a. Pencampuran secara langsung
Seluruh komponen formula ditimbang sesuai kebutuhan. Kemudian
dimasukkan ke dalam tangki pencampur secara bertahap (bahan awal, bahan
tambahan ke dalam cairan pembawa), diaduk hingga seluruhnya larut.
b. Pencampuran secara tidak langsung
Terdiri dari dua tahapan, yaitu masing-masing komponen dilarutkan
terlebih dahulu dalam pelarut yang sesuai dan pencampuran dilakukan setelah
masing-masing komponen formula berada dalam bentuk terlarut.

Parameter kritis dalam pencampuran adalah temperatur selama proses


pencampuran, lama waktu pengadukan dan kecepatan pengadukan. IPC meliputi
organoleptis (warna, bau, kejernihan), pH, dan homogenitas (kadar).
4. In Process Control Room
Ruang IPC merupakan ruangan untuk melakukan pengujian-pengujian khusus
selama proses produksi yang tidak mungkin dilakukan di ruang produksi yang
bersangkutan. IPC dilakukan terhadap tahap-tahap kritis selama proses produksi.
IPC untuk sediaan cair antara lain:
a. Keseragaman volume dan pH
b. Kejernihan
c. Removal torque (kekencangan tutup untuk dibuka) dan cap torque
(kemampuan tutup botol untuk ditutup kembali)
d. Tes appearance, pencetakan expired date dan nomor bets pada label.

23
5. Ruang pencucian
Ruang pencucian merupakan ruangan yang digunakan untuk mencuci
peralatan yang telah selesai digunakan dalam proses produksi. Alat yang telah dicuci
bersih dan siap digunakan diberi label cleaned. Setiap alur produksi memiliki
wash room tersendiri. Pada masing-masing wash room tersedia suplai tap water dan
deionized water.
6. Bottle Washing Room
Merupakan ruangan yang digunakan untuk mencuci botol sediaan cair.
Pencucian botol dilakukan dengan metode blow and suck. Botol ditiup dengan
udara bertekanan dalam kondisi vakum dan langsung dihisap. Mesin pencucian botol
ini dihubungkan dengan conveyor belt langsung ke ruang pengisian. Tekanan udara
pada ruang pengisian dibuat lebih tinggi daripada ruang pencucian botol untuk
mencegah kontaminasi.
7. Liquid Manufacturing Room
Ruangan ini digunakan untuk membuat sediaan cair, khususnya pada proses
pencampuran dan penyaringan. Tekanan udara di ruang pengolahan sediaan cair
dibuat lebih tinggi daripada di koridor sehingga aliran udara akan bergerak dari
ruangan ke koridor dengan tujuan agar kontaminan di koridor tidak berpindah dan
mencemari ruang pengolahan sediaan cair yang sedang diproduksi.
III.C. Alur masuk personil dan barang
Agar proses produksi berlangsung dengan baik, maka harus dilakukan pemetaan
alur barang dan personil di ruang produksi. Hal ini bertujuan agar waktu yang terpakai
akan efektif dan efisien serta mengurangi kontaminasi yang dapat timbul.
1. Alur personil
Alur personil yang bekerja di dalam grey area telah diatur dengan peraturan
yang mengikat untuk semua. Untuk memasuki area produksi, ada peraturan yang
harus diikuti, antara lain, membuka pakaian dan sepatu yang digunakan saat berada
di black area, menyimpan pakaian dan sepatu dalam loker yang telah disediakan,
memakai baju untuk grey area, menggunakan sepatu khusus untuk grey area, dan
mencuci tangan dengan sabun dan kemudian di bilas dengan alkohol 70% sebelum
masuk ke ruang produksi.
Memasuki area produksi dengan melewati air lock, pintu harus dibuka satu per
satu karena merupakan sistem otomatis. Baju yang digunakan merupakan baju
terusan dengan penutup kepala. Selama proses produksi berlangsung, operator

24
diwajibkan menggunakan masker bersih. Visitor menggunakan baju berupa jas
laboratorium dengan bahan dan warna yang sama, menggunakan tutup kepala, dan
menggunakan masker selama berada dalam ruang produksi.
2. Alur barang
Bahan baku dan bahan kemas primer masuk melalui alur barang yang tersedia.
Alur bahan baku dan bahan kemas berbeda, di mana bahan baku akan masuk melalui
dedusting area, kemudian dibawa ke ruang antara (weighing airlock), untuk
kemudian ditimbang, sedangkan bahan kemas melalui pass box. Setelah dilakukan
penimbangan, bahan baku masuk ruang stagging dengan keadaan tertutup dalam
satu wadah untuk satu bets tertentu dan sisa bahan baku yang tersedia dibungkus
kembali dengan rapi, kemudian dikembalikan ke ruang weighing air lock, untuk
kemudian dikembalikan ke gudang melalui dedusting area. Bahan kemas primer
yang tersisa, setelah digunakan, juga akan dikembalikan melalui jalurnya.
III.D. Kegiatan produksi
Proses produksi sediaan cair dilakukan di ruang kelas D (grey area). Kegiatan
pengemasan primer seperti liquid filling juga dilakukan di ruang kelas D. Sedangkan
untuk proses pengemasan sekunder seperti cartoning dilakukan di ruang kelas F (black
area).
1. Proses produksi sirup
Bahan-bahan yang telah disetujui oleh departemen QC ditimbang dan
dilarutkan dengan menggunakan purified water (PW) kemudian dilakukan
pembuatan sirup simplex. Setelah itu semua bahan dicampurkan dalam tangki
pencampuran (thorax homogenizer) dan dilakukan penambahan PW hingga volume
yang dikehendaki kemudian diaduk hingga homogen. Setelah sirup jadi, dilakukan
penyaringan dan dikarantina sambil menunggu hasil pemeriksaan dari bagian QC
yang meliputi kadar zat aktif, pH, viskositas, berat jenis dan cemaran mikroba.
Apabila lulus uji maka dilakukan pengisian sirup ke dalam botol yang telah dicuci di
ruang bottle washing room. Pengisian dilakukan menggunakan mesin LF Avanty
atau CVC dan dilanjutkan dengan penutupan botol dengan capperr machine. Hasil
pengisian ini kemudian diperiksa oleh QC meliputi pemeriksaan keseragaman
volume dan kekerasan segel atau kebocoran.
2. Proses produksi suspensi
Proses pembuatan hampir sama dengan sirup, namun pada suspensi digunakan
suspending agent salah satunya adalah Na CMC. Bahan yang telah disetujui,

25
ditimbang dahulu kemudian dilakukan pembuatan sirup simplex dalam thorax
homogenizer hingga dihasilkan larutan sirup yang homogen dan jernih. Selain itu
juga dilakukan pembuatan suspensi dengan mendispersikan bahan aktif dan
suspending agent dalam PW dan dilanjutkan penghalusan larutan suspensi dengan
menggunakan thorax homogenizer. Sirup simplex dan larutan suspensi dicampur
dalam vacuum emulsifier mixer. Setelah itu diperiksa berat jenisnya, pH, kadar zat
aktif dan viskositas serta cemaran mikrobanya. Apabila lulus uji maka suspensi diisi
ke dalam botol dan diperiksa kembali oleh QC meliputi pemeriksaan keseragaman
bobot, kekerasan segel atau kebocoran.

Penimbangan

Pembuatan BA+BT lain


larutan gula
(hot water tank)

Pencampuran
(mixing tank) IPC: kadar, pH

Penyaringan

Produk ruahan IPC: organoleptis,


(karantina) kadar, pH

Pengisian
IPC: kadar, volume
(filling machine)

Capping IPC: kebocoran

Pengemasan
sekunder Batch, exp, isi, dus
(karantina)

Karantina Gudang

Gambar 2.1. Alur Produksi Sediaan Larutan

26
III.E. Alat-alat produksi
Alat yang digunakan pada proses pembuatan sediaan cair, antara lain:
1. Mixing Tank
Alat ini dilengkapi dengan dipstick yang terkalibrasi yang berfungsi untuk
mengukur volume larutan yang terdapat dalam tangki dan mixer yang berfungsi
untuk mengaduk. Alat ini menggunakan sistem double jacket yang dihubungkan
dengan sistem supply steam dan chilled water.

2. Holding Tank
Alat yang digunakan untuk menampung bulk sebelum dilakukan pengisian.
Untuk keperluan final mixing, alat ini dilengkapi dengan paddle mixer. Alat ini tidak
dilengkapi dengan double jacket sehingga tidak memungkinkan untuk dilakukan
proses pencampuran yang disertai pemanasan. Semua bagian alat yang kontak
langsung dengan produk terbuat dari stainless steel.
3. Liquid Filling Machine
Alat yang digunakan untuk mengisi cairan secara otomatis. Alat ini terbuat
dari stainless steel yang tahan terhadap karat dan bersifat antibocor sehingga proses
pengisian tidak akan mengotori ruang pengisian.

27
4. Bottle Capping Machine
Alat yang digunakan untuk menyegel kemasan berupa botol, baik botol kaca maupun
botol plastik. Mesin ini sangat berperan besar dalam suatu produk karena menyangkut segel
dan juga masa penghitungan jangka kadaluarsa.

III.F. Pengawasan Mutu


Pengawasan mutu dilakukan oleh Departemen Pengawasan Mutu atau Quality
Control (QC) untuk menjamin produk yang dihasilkan, meliputi:
1. Uji kejernihan yang dilakukan secara visual
2. Keseragaman volume: Bobot tiap produk ditimbang, kemudian hasil
penimbangan dikonversikan ke dalam volume dengan mengetahui berat jenis
larutan terlebih dahulu.
3. Uji kekuatan tutup botol (torque test): Menggunakan alat khusus dimana diukur
rentang kekuatan menutup botol (capping torque) dan rentang kemampuan
membuka tutup botol (removal torque) sesuai dengan yang dipersyaratkan.
4. Uji penampilan, yaitu uji kerapian penampilan produk.

28
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Proses produksi Cara Pembuatan Obat yang Baik meliputi penimbangan,
pencampuran, pencucian botol hingga pengisian. Proses penimbangan sama
dengan proses penimbangan untuk sediaan solid dan semisolid. Proses
pencampuran dilakukan diruang mixing dengan menggunakan tangki double
jacket, mixing tank, alat pengaduk dan penyaring, filter pump. In process control
yang dilakukan terhadap produk antara, yaitu : kadar zat aktif, viskositas, bobot
jenis dan pH. Hasil produk antara langsung dihubungkan ke ruang filling. Filling
dilakukan ke dalam botol yang dicuci terlebih dahulumenggunakan mesin
pencuci botol. In process control yang dilakukan terhadap proses filling ini adalah
pengecekan volume dan uji kebocoran seal.
2. Pengawasan Mutu secara menyeluruh juga mempunyai tugas lain, antara lain
menetapkan, memvalidasi dan menerapkan semua prosedur pengawasan mutu,
mengevaluasi, mengawasi, dan menyimpan baku pembanding, memastikan
kebenaran label wadah bahan dan produk, memastikan bahwa stabilitas dari zat
aktif dan obat jadi dipantau, mengambil bagian dalam investigasi keluhan yang
terkait dengan mutu produk, dan ikut mengambil bagian dalam pemantauan
lingkungan. Semua kegiatan tersebut hendaklah dilaksanakan sesuai dengan
prosedur tertulis dan jika perlu dicatat.

4.2 Saran
Dengan adanya makalah ini diharapkan pembaca mendapat manfaat dan dapat
memperluas pemahaman tentang Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) dan
memberikan kritik dan saran yang membangun.

29

Anda mungkin juga menyukai