Anda di halaman 1dari 90

LAPORAN PRAKTIKUM

LAPORAN MIKRIBIOLOGI DASAR

OLEH :

NAMA KELOMPOK :

1. BAITI RAHMA (B1D013043)


2. PATIMATUSSAADAH (B1D013205)
3. RAHMAWATI (B1D013213)
4. RAMA ANDIKA TRI PRAKASA (B1D013214)
5. SAHIRATUL SAADAH (B1D013228)
6. SANTI (B1D013231)
7. SURIATUN HASANAH (B1D013255)
8. SRI ERMAWATI (B1D013247)
9. VICKY ASIPATIL AULIA (B1D013273)

KELAS: II C

FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

MATARAM

2014/2015

i
HALAM PENGESAHAN
LAPORAN TETAP DARI KEGITAN PRAKTIKUM INI,DISERAHKAN GUNA MELENGKAPI

SATU SKS,SERTA MENJADI KEGIATAN SUATU MASYARAKAT KELULUSAN DARI MATA KULIAH
MIKROBIOLOGI

DASAR DAN SYARAT MENYELESAIKAN STUDI DI FAKULTAS PETERNAKAN

UNIVERSITAS MATARAM

i
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr, Wb.

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyelesaikan laporan ini tepat pada
waktunya.

Dengan segala kerendahan hati, kami menyusun laporan praktikum ini.


Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas kelompok dalam mata kuliah
Praktikum Mikrobiologi. Dengan selesainya laporan ini kami tidak lupa
mengucapkan terima kasih kepada:Dosen pembimbing praktikum mikrobiologi
dan Coordinator asisten, yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan
sehingga terselesainya laporan ini. Serta teman-teman yang ikut serta membantu
dalam proses penyelesaian laporan ini.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini belum sempurna, untuk itu
kami butuh kritik, saran, dan ide-ide yang sifatnya membangun sangat diharapkan
guna kesempurnaan penyusunan yang akan datang. Harapan kami semoga laporan
ini dapat berguna dan dapat menambah wawasan bagi pembaca.Dan laporan ini
dapat digunakan sebagaimana mestinya serta dapat digunakan oleh adik tingkat
yang akan datang.

Wassalamualaikum Wr, Wb.

Mataram, 2 Mei 2014

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................................. ii

KATA PENAGANTAR ....................................................................................................... iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iv

ACARA I: ............................................................................................................................. 1

BAB I: PENDAHULUAN ............................................................................................... 2

1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 2

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum ...................................................................... 3

1.2.1 Tujuan Praktikum......................................................................................... 3

1.2.2 Kegunaam Praktikum .................................................................................. 4

BAB II: TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 5

2.1 Pengenalan alat................................................................................................... 5

2.2 Sterilisasi ........................................................................................................... 6

BAB III: MATERI DAN METODE PRAKTIKUM ....................................................... 8

3.1. Waktu Dan Tempat ......................................................................................... 8

3.2 Materi Praktikum .............................................................................................. 8

3.3 Metode Praktikum ............................................................................................. 9

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 11

4.1. Hasil Praktikum................................................................................................ 11

4.2 Pembahasan Praktikum .................................................................................... 18

BAB V: PENUTUP ....................................................................................................... 27

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 27

5.2 Saran ................................................................................................................. 27

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 28

ACARA II:MEDIUM DAN PEMBUATAN MEDIUM ...................................................... 29

BAB I: PENDAHULUAN .............................................................................................. 30

1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 30

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum ...................................................................... 31

1.2.1 Tujuan Praktikum......................................................................................... 31

1.2.2 Kegunaam Praktikum .................................................................................. 31

iii
BAB II: TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 32

2.1 Pengertian Mikrobiologi ...........................................................................32

2.2 Pengertian Media ......................................................................................32


2.3 Macam-Macam Media Pertumbuhan Bakteri ..........................................32
2.4 Fungsi Media ...........................................................................................33

BAB III: MATERI DAN METODE PRAKTIKUM ............................................................ 34

3.1. Waktu Dan Tempat ......................................................................................... 34

3.2Materi Praktikum ............................................................................................... 34

3.3Metode Praktikum .............................................................................................. 34

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 36

4.1. Hasil Praktikum................................................................................................ 36

4.2 Pembahasan Praktikum .................................................................................... 37

BAB V: PENUTUP ........................................................................................................ 40

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 40

5.2 Saran ................................................................................................................. 40

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 41

ACARA III:ISOLASI DAN PEMBIAKAN MIKROBA ..................................................... 42

BAB I: PENDAHULUAN .............................................................................................. 43

1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 43

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum ...................................................................... 44

1.2.1 Tujuan Praktikum......................................................................................... 44

1.2.2 Kegunaam Praktikum .................................................................................. 44

BAB II: TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 45

BAB III: MATERI DAN METODE PRAKTIKUM ............................................................ 50

3.1. Waktu Dan Tempat ......................................................................................... 50

3.2. Materi Praktikum ............................................................................................ 50

3.3Metode Praktikum .............................................................................................. 50

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 51

4.1. Hasil Praktikum................................................................................................ 51

4.2 Pembahasan Praktikum .................................................................................... 51

BAB V: PENUTUP .............................................................................................................. 53

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 53

iv
5.2 Saran ................................................................................................................. 53

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 54

ACARA IV:ANALISA KUANTITATIF MIKROBA ......................................................... 55

BAB I: PENDAHULUAN .............................................................................................. 56

1.1 Latar Belakang................................................................................................. 56

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum .................................................................. 56

1.2.1 Tujuan Praktikum ...................................................................................... 57

1.2.2 Kegunaam Praktikum ................................................................................ 57

BAB II: TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................... 58

2.1 Metode Perhitungan Jumlah Mikroba ....................................................58

2.3 Syarat perhitungan jumlah bakteri .........................................................62


BAB III: MATERI DAN METODE PRAKTIKUM ....................................................... 63

3.1. Waktu Dan Tempat .......................................................................................... 63

3.2Materi Praktikum ............................................................................................... 63

3.3Metode Praktikum .............................................................................................. 63

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 65

4.1. Hasil Praktikum................................................................................................ 65

4.2 Pembahasan Praktikum .................................................................................... 65

BAB V: PENUTUP ........................................................................................................ 67

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 67

5.2 Saran ................................................................................................................. 67

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 68

ACARA V: PENGECATAN GRAM ................................................................................... 69

BAB I: PENDAHULUAN .............................................................................................. 70

1.1 Latar Belakang................................................................................................. 70

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum .................................................................. 71

1.2.1 Tujuan Praktikum .................................................................................. 71

1.2.2 Kegunaam Praktikum ............................................................................ 71

BAB II: TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................... 72

2.1 Pengertian Pengecatan gram ..................................................................72

2.2 Macam-macam teknik pengecatan .........................................................73

v
2.3 Bakteri gram positif dan gram negative .................................................74
BAB III: MATERI DAN METODE PRAKTIKUM ....................................................... 76

3.1. Waktu Dan Tempat .......................................................................................... 76

3.2Materi Praktikum ............................................................................................... 76

3.3Metode Praktikum .............................................................................................. 77

BAB IV: HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................... 78

4.1. Hasil Praktikum............................................................................................... 78

4.2 Pembahasan Praktikum ................................................................................... 79

BAB V: PENUTUP ........................................................................................................ 81

5.1 Kesimpulan ...................................................................................................... 81

5.2 Saran ................................................................................................................ 81

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 82

LAMPIRAN.......................................................................................................................... 83

vi
ACARA I
PENGENALAN ALAT DAN STERILISASI

1
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1.LATAR BELAKANG

Pegenalan alat-alat laboratorium penting dilakukan untuk

keselamatan kerja saat melakukan penenelitian.Alat-alat laboratorium

biasanya dapat rusak atau bahkan berbahaya jika penggunaannya tidak

sesuai dengan prosedur.Sebab pentingnya diakukan pengenalan alat-

alat laboratorium adalah agar dapat diketahui cara-cara penggunaan

alat tersebut dengan baik dan benar .Sehingga kesalahan prosedur

pemakaian alat dapat diminimalisator sedikit mungkin.Hal ini penting

supaya saat melakukan penelitian,data yang di peroleh akan benar

pula.Data-data yang tepat akan meningkatkan kualitas penelitian

seseorang.

Mikroorganisme terdapat dimana saja,hampir di setiap di setiap

tempat.Bahkan benda-benda air minum,makanan kita sendiri yang kita

anggap bersih dan steril.Setelah di teliti lagi ternyata masih banyak

terdapat mikroorganisme di dalamnya.Keberadaan mikroorganisme

ini tentu saja ada yang membahayakan dan ada juga yang tidak.

Pada praktikum mikrobiologi ini alat yang digunakan harus dalam

keadaan steril yaitu keadaan terbebas dari segala bentuk kehidupan

terutama mikroorganisme yang tidak kita inginkan,oleh karena itu

perlu mengetahui cara yang tepat untukmelakukan

2
sterilisasi.Sterilisasi sangat penting karena pada saat ini kita akan

membunuh mikroba kontaminan yang akan menghambat atau

menganggu mikroba yang akan kita mati.

Sterilisasi yaitu proses membunuh semua mikroorganisme

termasuk spora bakteri pada benda yang telah didekontaminasi dengan

tepat. Tujuan sterilisasi yaitu untuk memusnahkan semua bentuk

kehidupan mikroorganisme patogen termasuk spora, yang mungkin

telah ada pada peralatan kedokteran dan perawatan yang dipakai.

Hal yang perlu dipertimbangkan dalam memilih metode sterilisasi

yaitu sifat bahan yang akan disterilkan.Aseptik berarti tidak adanya

patogen pada suatu daerah tertentu. Teknik aseptik adalah usaha

mempertahankan objek agar bebas dari mikroorganisme. Asepsis

ada 2 macam:

1. Asepsis medis.

Tehnik bersih, termasuk prosedur yang digunakan untuk

mencegah penyebaran mikroorganisme. Misalnya: mencuci

tangan, mengganti linen tempat tidur, dan menggunaka cangki

untuk obat.

2. Asepsis bedah.

Teknik steril, termasuk prosedur yang digunakan untuk

membunuh mikroorganisme dari suatu daerah.

1.2 Tujuan Dan Kegunaan Praktikum.

1.2.1. Tujuan Praktikum.

3
Adapun tujuan dari acara praktikum ini antara lain:

a. Mengenal jenis-jenis peralatan yang digunakan pada


laboratorium mikrobiologi dan cara penggunaannya.

b. Memiliki ketrampilan dasar bekerja secara aseptic.

c. Mengetahui cara-cara sterilisasi alat-alat.

d. Mengetahui cara pembuatan media dan fungsi dari masing-

masing media.

1.2.2. Kegunaan Praktikum.

Kegunaan Praktikum ini yaitu agar praktikan dapat

mempelajari dasar-dasar Pratikum mikrobiologi yang merupakan

pengetahuan dasar dalam penerapan Mikrobiologi.Serta

mempelajari Sterilisasi alat-alat praktikum beserta alat

sterilisasinya, mempelajari alat-alat dan media yang digunakan

dalam praktikum mikrobiologi, dapat membuat preparat hidup,

dapat menghitung bakteri, mempelajari kultur bakteri, mengamati

bakteri, dan Praktikan dapat melakukan pengecatan gram pada

bakteri.

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengenalan Alat

Pada dasarnya setiap alat memiliki nama yang menunjukkan

kegunaan alat, prinsip kerja atau proses yang berlangsung ketika alat

digunakan. Beberapa kegunaan alat dapat dikenali berdasarkan

namanya. Penamaan alat-alat yang berfungsi mengukur biasanya

diakhiri dengan kata meter seperti thermometer, hygrometer,

spektrofotometer dan lain-lain. Alat-alat pengukur yang disertai dengan

informasi tertulis, biasanya diberi tambahan graph seperti

thermograph, barograph.

Dari uraian tersebut, tersirat bahwa nama pada setiap alat

menggambarkan mengenai kegunaan alat dan atau menggambarkan

prinsip kerja pada alat yang bersangkutan. Dalam penggunaannya ada

alat-alat yang bersifat umum dan ada pula yang khusus. Peralatan

umum biasanya digunakan untuk suatu kegiatan reparasi, sedangkan

peralatan khusus lebih banyak digunakan untuk suatu pengukuran atau

penentuan

praktikum. Sebagai contoh, selama praktikum siswa dilibatkan


aktif dengan pemakaian alat dan bahan kimia. Siswa yang menguasai
alat dengan baik akan lebih terampil dan teliti dalam praktikum
sehingga siswa memperoleh hasil praktikum seperti yang diharapkan
(Laila,2006).

5
Dalam suatu laboratorium, ada banyak jenis alat alat yang
digunakan, salah satu jenis alat yang sering digunakan dalam laboratorium
mikrobiologi adalah alat sterilisasi. Dalam laboratorium, sterilisasi
media dilakukan dengan menggunakan autoklaf yang menggunakan
tekanan yang disebabkan uap air, sehingga suhu dapat mencapai
121C. Sterilisasi dapat terlaksana bila mencapai tekanan 15 psi dan
suhu 121C selama 15 menit. Media biakan yang telah disterilkan harus
diberi penutup agar tidak dicemari oleh mikroorganisme yang terdapat
disekelilingnya (Lay,W.B 1994)

2.2 Sterilisasi

Sterilisasi merupakan suatu proses untuk mematikan semua


organism yang teradapat pada suatu benda. Proses sterilisasi dapat
dibedakan menjadi 3 macam, yaitu penggunaan panas (pemijaran dan
udara panas);penyaringan; penggunaan bahan kimia (etilena oksida,
asam perasetat,formaldehida dan glutaraldehida alkalin)
(Hadioetomo.1993).

Bahan ataupun peralatan yang digunakan dalam praktikum


mikrobiologi harus dalam keadaan steril (Unus Suriawiria .1995). Yang
dimaksud steril berarti pada bahan atau peralata tersebut tidak
didapatkan mng tidak diharapkan kehdirannya, baik mikroba yang
akan mengganggu atau merusak media ataupun mengganggu
kehidupan dan proses yang sedang dikerjakan (Unus Suriawiria.1995).

Steril berarti akan didapatkan melalui sterilisasi, yang berarti


proses atau kegiatan membebaskan suatu bahan atau benda dari semua
bentuk kehidupan. Pada prinsipnya sterilisasi dapat dilakukan dengan 3
cara yaitu secara mekanik, fisika dan kimiawi.Beberapa macam radiasi
dapat bersifat letal (mematikan) terhadap selsel mikroba dan juga sel-sel
organisme lain. Radiasi macam ini meliputi bagian dari spektrum
elektromagnetik (radiasi ultraviolet, gama, dan sinar X) dan sinar-sinar
katode (elektron berkecepatan tinggi). (Michael J. et. A.2005).

6
Sterilisasi ini menggunakan sinar gelombang pendek (220-290)
nm,berguna untuk mensterilkan udara, air, plasma darah. Sinar ultra ungu
daya penetrasinya lemah dilewatkan (dialirkan) atau ditempatkan
langsung dibawah sinar ultra ungu dalam lapisan-lapisan tipis.Sterilisasi
dengan uap air panas, bahan yang mengandung cairan tidak dapat
didterilkan dengan oven sehingga digunakan alat ini. alat ini disebut
Arnold steam sterilizer dengan suhu 100 C dalam keadaan lembab.
Secara sederhana dapat pula digunakan dandang. Mula-mula bahan
disterilkan pada suhu 100C selama 30 menit untuk membunuh sel-sel
vegetatif mikrobia.kemudian disimpan pada suhu kamr 24 jam untuk
memberi kesempatan spora tumbuh menjadi sel vegetatif, lalu
dipanaskan lagi 100C 30 menit.Dan diinkubasi lagi 24 jam dan
disterilkan lagi, jadi ada 3 kali sterilisasi.Banyak bakteri berspora
belum mati dengan cara ini sehingga dikembangkan cara berikutnya
yaitu uap air bertekanan (Machmud.2008).

Sterilisasi bahan yang tidak tahan panas, seperti misalnya


ekstrak tanaman, media sintetik tertentu, dan antibiotik dilakukan
dengan 6 penyaringan. Dasar metode ini semata-mata ialah proses
mekanis yang membersihkan larutan atau suspensi dari segala
organisme hidup dengan melewatkannya pada suatu saringan, misalnya
menggunakan saringan Seitz.Cara lain untuk sterilisasi ialah
menggunakan radiasi. Bahan radiasi yang umum digunakan yaitu sinar
gamma (Khopkar.2003).

7
BAB III

MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

3.1. Waktu Dan Tempat

3.1.1 Waktu

Adapun waktu praktikum yaitu pukul 08.00-10.00 WITA

3.2.1 Tempat

Adapun tempat waktu melaksanakan praktikum yaitu:

Lab Mikrobiologi dan bioteknologi Fakultas Peternakan


Universitas Mataram

3.2 Materi Praktikum

3.2.1 Adapun hal sebelum melakukan praktikum yaitu menyiapkan


alat dan bahan:

A. Alat gelas; 1.Cawan Petri Disk

2.Gelas Ukur

3.Tabung Reaksi

4.Tabung Erlenmayer

5.Lampu Bunsen

6.Laminar Air Flow

7.Termomater

8.Pipet Ukur

9.Pipet Tetes

10.Spatula

8
B. Alat non gelas; 1.Rubel Bab/Gelembung Pipet Ukur

2.Jarum Ose

3. Mikro Pipet

C.Alat Elektrik ; 1.incubator anaerob

2.auto clave

3.hot hate stirrer

4.ph meter

5.timbangan analitik

6.incubator aerob

7.mikroskop

8.termometer

9.sentifuge

D.Bahan: 1.Agar Murni

2.NA(Nutrien Agar)

3.3 Metode praktikum

3.3.1 Pengenalan alat

1. Meletakan alat-alat di atas meja kerja.


2. Menyebut nama dan fugsi alat.
3. Mencatat nama dan fungsi alat.
4. Menggambar alat.

3.3.2 Sterilisasi.

9
1. Menyiapkan alat yang dibutuhkan.
2. Menjelaskan mekanisme kerja sterilisasi alat tersebut.
3. Menyebutkan prinsip-prinsip kerja alat sterlisasi.
4. Mencatat mekanisme dan prinsip kerja.

10
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil praktikum

NO Nama Dan Alat Gambar Fungsi Dan Keterangan


1. Fungsi : Untuk mengambil
cairan
dengan jumlah tertentu.
Keterangan : Tersedia berbagai
macam ukuran kapasitas pipet
ukur, diantaranya pipet
berukuran
1 ml, 5 ml dan 10 ml.
Gambar 1.1 Pipet tetes
2. Fungsi : Memindah atau
mengambil
inokulan
Jarum inokulum
terbuat dari kawat nichrome atau
Gambar 1.2 Jarum inokulum/jarum ose platinum
3. Fungsi : meratakan permukaan
medium

Gambar 1.3 spatula

11
4. Fungsi : Digunakan untuk
pengukuran
volume tidak tahan panas dan
tempat menyimpan larutan.

Gambar 1.4 labu erlenmayer


5. Fungsi : Digunakan untuk
pengukuran
volume tidak tahan panas dan
mengukur larutan tertentu.

Gambar 1.5 Gelas ukur


6. Fungsi : Untuk mengambil cairan
di bawah
1ml, yaitu antara 200- 1000
Mikroliter dan memindahkan
larutan yang bervolume
mikro(kecil)

Gambar 1.6 Mikro Pipet

12
7. Fungsi : memindahkan larutan
dengan volume tertentu.

Gambar 1.7 Pipet Volum


8. Fungsi : Tempat pertumbuhan
mikroba
secara kuantitatif dan sebagai
tempat pengujian sampel.

Gambar 1.8 cawan Petridish


9. Fungsi: Sebagai tempat atau
media pertumbuhan, sebagai
tempat uji biokimia dan tempat
mereaksikan bahan kimia.
Keterangan : Bisa menggunakan
penutup berupa kapas, penutup
metal atau penutup plastik.

Gambar 1.9 Tabung Reaksi

13
10. Fungsi : Sebagai pemanas dengan
bahan
bakar, diletakkan dibawah kaki
tiga.

Gambar 1.10 Bunsen Burner


11. Fungsi : mengendapkan bahan
campuran cair menjadi
padat,padat menjadi cair

Gambar 1.11 Sentrivius


12. Fungsi : Mensterilisasikan alat-
alat
bersekala menggunakan uap air
panas dan mensterilisasi dengan
member tekanan uap.

Gambar 1.12 Autoclave

14
13. Fungsi : Untuk mensterilisasikan
udara
ditempat kerja dan menggunakan
penyinaran atau radiasi(sinar UV
4000 amstrong)

Gambar 1.13 Laminar air


Flow
14 Fungsi : alat yang berguna untuk
member tekanan pada pipet agar
mudah mengambil cairan atau
larutan

Gambar 1.14 Rubel buleb


15. Fungsi : Mensterilisasi alat-alat
gelas yang
tidak bersekala dengan pemanas.

Gambar 1.15 Oven

15
16. Fungsi : mensterilisasi dengan
listrik melalui medan magnet.

Gambar 1.16 hot plate sttirer


17. Fungsi : mengukur pH dalam
bentuk digital.

Gambar 1.17 pH meter


18. Fungsi : Untuk menimbang berat
suatu
benda dengan ketepatan 4 angka
dibelakang koma dan dengan
akurat.

Gambar 1.18 Timbangan Analitik

16
19. Fungsi : Untuk memeram
mikroba pada
suhu (kondisi) terkontrol dan juga
berfungsi menginkubasi

Gambar 1.19 Incubator


N Fungsi : Menghitung jumlah
koloni bakteri
20

Gambar 1.20 Colony Counter

17
4.2 Pembahasan

a. Pengenalan alat

Dalam Praktikum pertama yaitu Pengenalan Alat kita akan


membahas tentang banyak alat-alat yang ada dilaboratorium. Diantaranya adalah
Tabung reaksi, erlenmeyer, Mikropipet, Cawan petri, Kaca Preparat, kaca
objek, Jarum Ose, Bunsen dan Autoklaf.

Di dalam mikrobiologi, tabung reaksi digunakan untuk uji-uji


biokimiawi dan menumbuhkan mikroba. Tabung reaksi dapat diisi media padat
maupun cair. Tutup tabung reaksi dapat berupa kapas, tutup metal,tutup plastik
atau aluminium foil. Media padat yang dimasukkan ke tabung reaksi dapat
diatur menjadi 2 bentuk menurut fungsinya, yaitu media agar tegak (deep tube
agar) dan agar miring (slants agar). Untukmembuat agar miring, perlu
diperhatikan tentang kemiringan media yaitu luas permukaan yang kontak dengan
udara tidak terlalu sempit atau tidak terlalu lebar dan hindari jarak media yang
terlalu dekat dengan mulut tabung karena memperbesar resiko kontaminasi.
Untuk alasan efisiensi, media yang ditambahkan berkisar 10-12 ml tiap tabung.

Erlenmeyar berfungsi untuk menampung larutan, bahan atau cairan


yang.Labu Erlenmeyer dapat digunakan untuk meracik dan menghomogenkan
bahan-bahan komposisi media, menampung akuades,kultivasi mikroba dalam
kultur cair. Terdapat beberapa pilihan berdasarkan volume cairan yang dapat
ditampungnya Erlenmeyer memiliki ukuran yaitu 25 ml, 50 ml, 100 ml, 250
ml, 300 ml, 500 ml,1000 ml.

Mikropipet adalah alat untuk memindahkan cairan yang bervolume


cukup kecil, biasanya kurang dari 1000 l. Banyak pilihan kapasitas dalam
mikropipet, misalnya mikropipet yang dapat diatur volume pengambilannya
(adjustable volume pipette) antara 1l sampai 20 l,atau mikropipet yang
tidak bisa diatur volumenya, hanya tersedia satu pilihan volume (fixed
volume pipette) misalnya mikropipet 5 l. dalam penggunaannya, mikropipet
memerlukan tip. Tip yang sudah disterilkan dengan air panas tidak boleh disentuh
tangan karena akan menyebabkan kontaminasi.

18
Cawan petri berfungsi untuk membiakkan (kultivasi)
mikroorganisme.Medium dapat dituang ke cawan bagian bawah dan cawan
bagian atas sebagai penutup. Cawan petri tersedia dalam berbagai macam
ukuran,diameter cawan yang biasa berdiameter 15 cm dapat menampung media
sebanyak 15-20 ml, sedangkan cawan berdiameter 9 cm kira-kira cukup diisi
media sebanyak 10 ml.

Jarum inokulum (jarum ose) berfungsi untuk memindahkan biakan


untuk ditanam/ditumbuhkan ke media baru. Jarum inokulum biasanya terbuat
dari kawat nichrome atau platinum sehingga dapat berpijar jika terkena
panas. Bentuk ujung jarum dapat berbentuk lingkaran (loop) dan isebut ose atau
inoculating loop/transfer loop, dan yang berbentuk lurus disebut inoculating
needle/Transfer needle. Inoculating loop cocok untuk melakukan streak di
permukaan agar, sedangkan inoculating needle cocok digunakan untuk
inokulasi secara tusukan pada agar tegak (stabinoculating). Jarum inokulum
ini akan sangat bermanfaat saat membelah agar untuk preprasi Heinrichs Slide
Culture.

Bunsen burner dan pembakar spirtus digunakan untuk sterilisasi alat


inokulasi dengan pembakaran seperti sterilisasi jarum inokulum atau
spreader. Untuk memastikan kesterilannya jarum inokulum dibakar sampai
membara dan spreader dapat dicelupkan alkohol lalu dibakar.Bunsen burner
berbahan bakar gas yang disalurkan melalui pipa sedangkan pembakar spirtus
berbahan bakar spirtus (methanol). Namun pembakar spirtus lebih mudah
ditemukan di banyak laboratorium karena efisien dan portable. Tersedia juga alat
loop incinerator / electric Bunsen burner / electric incinerator untuk membakar
jarum inokulum. Ujung jarum inokulum dapat dimasukkan ke dalam tabung
keramik panas(815C) selama 6 detik untuk mensterilisasinya. Pembakar spirtus
dapat menciptakan sirkulasi udara dari bawah ke atas melewati api karena
proses pembakaran. Seringkali hal ini dianggap mampu menciptakan
lingkungan udara yang aseptis disekitar pembakar spirtus, tetapi jika
memang load kontaminasi besar dan banyak gangguan aliran udara maka hal ini

19
juga tidak sepenuhnya benar. Oleh karena itu sebaiknya tetap menggunakan
LAF jika menginginkan kerja pada udara yang steril.

Colony counter alat ini berguna untuk mempermudah perhitungan


koloni yang tumbuh setelah diinkubasi di dalam cawan karena adanya kaca
pembesar. Selain itu alat tersebut dilengkapi dengan skala yang sangat
berguna untuk pengamatan pertumbuhan koloni sangat banyak.Jumlah koloni
pada cawan Petri dapat ditandai dan dihitung otomatis yang dapat di-reset.

Autoklaf adalah alat untuk mensterilkan berbagai macam alat dan


bahan yang digunakan dalam mikrobiologi menggunakan uap air panas
bertekanan. Lama sterilisasi yang dilakukan biasanya 15 menit untuk 121C.
Cara kerja dari autoklaf sendiri yaitu sebagai berikut:

1) Mengisi autoklaf dengan aquades sebatas kawat ram

2) Memasukkan sampel yang akan di autoklaf, menutup rapat


pemutar tuas penutup

3) Saluran pembuangan dimasukan pada tempat yang tersedia

4) Menyalakan switch power dan switch sterilisasi dengan memutar


tombol sterilisasi pada tekanan tertentu

5) Mengatur drying dengan mengatur tombol drying sesuai yang

dikehendaki

6) Setelah sterilisasi ditandai dengan bunyi alarm maka matikan switch


power

7) Jangan membuka autoklaf sebelum tekanan 0

Inkubator adalah alat untuk menginkubasi mikroba pada suhu yang


terkontrol. Alat ini dilengkapi dengan pengatur suhu dan pengatur waktu.Kisaran
suhu untuk inkubator produksi Heraeus B5042 misalnya adalah 10-70C. Cara
kerja untuk alat ini sebagai berikut :

20
1) Menghubungkan kabel arus listrik ke stop kontak

2) Menyalakan power dengan memutar ke arah kanan

3) tekan tombol x/y atur suhu awal dengan menekan tombol mode

4) Menekan tombol mode untuk mengatur suhu kedua dengan menekan


tanda

5) Mengatur mode untuk kecepatan blower dengan menekan tanda

6) Menyeting waktu dengan menekan mode dan menekan tombol

7) Setelah setting selesai tekan tombol start

8) Cara mematikan menekan ke kiri posisi 0

Oven juga merupakan salah satu alat yang akan digunakan dalam
praktikum mikrobiologi pertanian. Alat ini mempunyai fungsi untuk
mengeringkan bahan ( misalnya tanah) yang akan digunakan dalam
praktikum. Sedangkan cara kerja dari alat ini adalah sebagai berikut:

1) Menghubungkan kabel arus listrik ke stop kontak

2) Menyalakan power ke kiri

3) Mengatur dengan tombol pengatur suhu

4) Jangan mengopen brangkasan yang mudah terbakar diatas suhu 60

5) Cara mematikan memutar power ke posisi 0

Alat lain yang penting diketahui adalah laminar air flow. Rangkaian alat
ini terletak khusus dalam satu ruang yang disebut ruang steril. Penggunaan
alat tersebut adalah untuk mensterilisasikan udara ditempat kerja, sehingga
kegiatan yang berkaitan dengan pemindahan dan pengambilan mikrobia dapat
dilakukan di sekitar laminar air flow.Fungsi lain adalah ketika melakukan
pekerjaan laboratorium, alat-alat yang digunakan sudah disterilisasikan,
sehingga untuk mencegah timbulnya kontaminasi tidak perlu menggunakan
pemanasan dari lampu spritus ataupun lampu hunsen.

21
b. Bekerja aseptik

Bekerja aseptik adalah suatu metode atau teknik di dalam


memindahkan atau mentransfer kultur bakteria dari satu tempat ke tempat lain
secara aseptis agar tidak terjadi kontaminasi oleh mikroba lain ke dalam
kultur. Cara kerja bekerja aseptik adalah pertama tama membakar mulut
cawan bagian tepi dengan memutarnya di atas api,selain itu juga memijarkan
jarum inokulum lalu didinginkan. Selanjutnya membuka cawan, mengambil
koloni tunggal dengan menempelkan jarum inokulum loop. Setelah itu,
menanam ke media baru dengan streak kontinyu. Memanaskan mulut cawan
lagi dan memanaskan lagi jarum inokulum.

Prosedur bekerja secara aseptis adalah sebagai berikut : memegang


tabung bersumbat berisi air di tangan kiri. Memegang pipet 1 ml di tangan
kanan. Mengangkat sumbat dari tabung dengan cara melingkarkan jari kelingking
ke sekelilingnya. Melewatkan mulut tabung di atas api.Memasukkan ujung
pipet 1ml ke dalam cairan yang ada dalam tabung.Perhatian : bila ujung pipet
tidak terendam dengan baik dalam cairan selama memipet maka cairan dapat
terhisap masuk ke dalam mulut. Hal ini dapat membahayakan bila memipet
biakan mikroorganisme.

Menjauhkan jari telunjuk dan meletakkan bibir yang kering di sekitar


lubang pangkal pipet. Perhatian : menjaga agar lubang pangkal pipet tidak
menjadi basah. Menghisap cairan kedalam pipet dengan perlahan dan hati-
hati. Bila permukaan cairan melampaui garis pada bagian atas pipet yang
bertanda 0, lepaskan pipet dari mulut dengan segera sambil meletakkan
ujung jari telunjuk di atas lubang pangkal pipet.Mengusahakan agar jangan
sekali-kali menggunakan ibu jari untuk mengendalikan aliran dalam pipet.
Perhatian : bila permukaan datar lubang pipet menjadi basah maka akan sulit
untuk mengatur mengalirnya cairan keluar dari pipet dengan telunjuk.

Mengendurkan tekanan jari telunjuk cukup untuk menurunkan cairan


dalam pipet kembali ke dalam tabung semula sampai dasar meniscus cairan
terletak segaris dengan tanda garis 0 pada pipet. Setelah itu tekanan jari

22
telunjuk dikuatkan kembali sehingga tidak ada cairan menetes dari ujung
pipet. Melewatkan kembali mulut tabung tersebut diatas api dan mengembalikan
sumbatnya. Dengan tangan kiri meletakkan kembali tabung tersebut ke rak
tabung. Dengan tangan kiri mengambil tabung kosong yang akan dimasuki
cairan yang dipipet tadi. Perhatian :selama melakukan langkah ini tidak boleh
memiringkan pipet ke arah belakang sehingga melewati posisi horizontal karena
cairan dalam pipet akan mengalir ke jari telunjuk dan menjadi tercemar.

Mengangkat sumbat tabung dengan jari kelingking seperti


tadi.Melewatkan mulut tabung di atas api. Meletakkan ujung pipet di dinding
dalam tabung dan membiarkan cairan di dalam pipet sejumlah 0,6ml
mengalir ke dalam tabung dengan cara mengatur tekanan jari
telunjuk.Melewatkan kembali mulut tabung di atas api dan mengembalikan
sumbatnya. Meletakkan pipet beserta cairan yang tersisa di dalamnya kedalam
wadah yang telah diberi disinfektan. Meletakkan kembali tabung ke tempat
semula di rak tabung.

c. Sterilisasi

Sterilisasi adalah proses atau kegiatan membebaskan suatu bahan atau


benda dari semua bentuk kehidupan. Sedangkan steril adalah keadaan dimana
tidak ada mikroorganisme atau bentuk kehidupan apapun dari suatu bahan.
Macam- macam sterilisasi yaitu:

1. Sterilisasi fisik

Sterilisasi fisik bisa berupa pemanasan dan radiasi. Sterilisasi panas bisa
berupa dengan pemijaran , uap air panas, autoklaf dan panas kering.
Sterilisasi radiasi bisa dengan cara menggunakan sinar UV.

2. Sterilisasi mekanik

Menggunakan suatu saringan yang berpori sangat kecil (0,22 mikron


atau 0,45 mikron) sehingga mikroba tertahan pada saringan tersebut. Proses
ini ditujukan untuk sterilisasi bahan yang peka panas,misalnya larutan enzim dan
antibiotik.

23
3. Sterilisasi kimiawi

Menggunakan senyawa disinfektan seperti alcohol Pada praktikum kali ini


dilakukan sterilisasi alat dengan bahan kimia.Sebelum melakukan praktikum kita
harus bersih dari kuman, sebelumnya terlebih dahulu mencuci tangan dan
peralatan yang digunakan sampai bersih. Setelah itu, tangan dan alat disemprot
dengan alcohol, selanjutnya kita harus memakai sarung tangan dan masker,
untuk menghindarikontaminan. Dalam hal ini dilakukan contoh pelaksanaan
isolasi secara steril. Adapun pelaksaannya sebelum mengambil okulan pada
petridish,jarum ose dan petridish dipanaskan terlebih dahulu di dekat
bunsen.Setelah jarum ose berpijar, diamkan sebentar, kemudian baru mengambil
okulan yang dipilih untuk dipindahkan ke media miring. Pemindahannya pun juga
tidak jauh-jauh dari Bunsen. Kapas pada tabung reaksi dilepas,baru ditanamkan
okulan ke media miring, setelah itu tabung reaksi ditutup kembali.

Sterilisasi dalam mikrobiologi merupakan proses penghilangan semua


jenis organisme hidup,dalam hal ini adalah
mikroorganisme(protozoa,fungi,bakteri,mycoplasma,virus)yang terdapat pada
atau di dalam suatu benda.Proses ini melibatkan kerja fisik dan kimia yaitu
dengan larutan alcohol.Sedangkan dengan kimia,proses kimia yaitu dengan
larutan alcohol.Sedangkan dengan proses fisikmelibatkan aplikasi biocidal agent
dengan tujuan untuk membunuh atau menghilangkan mikroorganisme.

Jenis-jenis sterilisasi dan prinsipnya:

a) Sterilisasi dengan tekanan atau sterilisasi uap(autoclave),prinsipnya adalah


suhu dan tekanan tinggi yang di berikan kepada alat dan media yang sterilisasi
memberikan kekuatan yang lebih besar untuk membunuh sel di banding
dengan udara panas.Biasanya untuk mensterilkan media digunakan suhu 121
dan tekanan 15/in2(SI=103,4 Kpa)selama 15 menit.Alasan digunkan suhu
121 atau 249,8 adalah karena air mendidih pada suhu tersebut jika
digunakan tekanan 15 psi.
b) Sterilisasi panas kering(oven),prinsipnya adalah protein mikroba pertama-tama
akan mengalami dehidrasi sampai kering dan selanjutnya teroksidasi oleh

24
oksigen dari udara sehingga menyebabkan mikroba mati.Digunakan pada
benda/bahan yang tidak mudah menjadi rusak,tidak menyala,tidak hangus atau
tidak menguap pada suhu tinggi.Umumnya digunkan untuk senyawa-senyawa
yang tidak efektif untukdisterilkan dengan uap air,sperti minyak lemak,minyak
mineral,glsenin(berbagai jenis minyak),petrolatum jelly,lilin,wax danserbuk
yang tidak stabil dengan uap air.Metode ini efektif untuk mensterilkan alat-alat
gelas dan beda.Contohnya alat ukur dan penutup,di sumbat atau di taruhdalam
wadah tertutup untuk mencegah kontaminasi setelah di keluarkan dari oven.
c) Sterlisasi gas atau otiln oksida,prinsipnya adalah etilen oksida membunuh
mikroba melalui reaksi kimia,yaitu reaksi alkilasi.Pada reaksi ini terjadi
penggantian gugus alkil,sehingga metabolism dan reproduksi selterganggu.
d) Sterilisasi radiasi,prinsipnya adalah menggunka radiasi gelombang
elektromagnetik yang banyak digunakan adalah radiasi sinar ultraviolet,sinar
gama atau sinar x dan sinar matahari.
e) Sterilisasi plasma,prinsipnya adalah menggunakan plasma yang terdiri atas ion-
ion,electron,maupun partikel netral.
f) Sterilisasi dingin,prinsipnya adalah menggunakan desinfektan yang dapat
merusak mikroorganisme(bakteri,virus,dan kapang)tetapi tidak dapat
mematikanspora bakteri ,tetapi desinfektantidak dapat menggantikan sterilisasi
autoclave.

Kendala saat melakukan sterilisasi adalah kurangnya peralatan yang


digunakan untuk melakukan proses sterilisasi,juga lamanya waktu proses strilisasi
yang di butuhkan.

Factor-faktor yang mempengaruhi sterilisasi yaitu:

a) Suhu
Suhu yang digunakan disesuaikan dengan bahan yag akan digunakan
disterilisasi dan alat yang digunakan untuk sterilisasi.Hal ini dikarena perbedaan
jenis bahan alat yang digunakan.
b) Waktu

25
Alat atau bahan yang akan di sterilkan tidak semua sama untuk perlakuan
waktu yang digunakan.Alat cenderung memerlukan waktu yang lebih lama dari
pada proses sterilisasi.
c) Kelembaban
Bahan yang akan disterilisasikan mempunyai tingkat kelembaban yang
berbeda,oleh sebab itu kelembaban harus di sesuaikan dengan jenis bahan yang di
sterilisasikan.

26
BAB V
PENTUP

5.1 Kesimpulan

Adapun kesimpulan setelah kami melakukan praktikum


kemarin:

a) Alat yang digunakan pada praktikum ini yaitu cawan


petridish,jarum ose,spatula,labu erlenmayer,gelas ukur,mikro pipet,pipet
volum,pipet tetes,tabung reaksi,lampu Bunsen,auto clave,laminar air
flow,kortec,oven,hot plate sterrer,pH meter,oncubator,dan coloni couter.
b) Sterilisasi berfungsi intk menghilangkan seluruh mikroorganisme
yang ada pada atau dalam suatu benda,agar benda itu lebih aman untuk
digunakan khususnya pada dunia kesehatan maupun pada percobaan
mikrobiologi.Suatu bahan atau alat dikatakan steril apabila terbebas dari
mikroba,baik dalam bentuk sel vegetative maupun spora.
c) Jenis-jenis sterilisasi diantaranya adalah sterilisasi uap(auto
clave),sterilisasi panas kering(oven),sterilisasi gas atau etilen
oksidasi,sterilisasi radiasi,sterilisasi plasma dan sterilisasi dingin.
d) Factor-faktor yang mempengaruhi sterilisasi antara lain
suhu,waktu,dan kelembaban.

5.2 Saran
Sebaiknya pembimbing lebih jelas dan lebih sabar lagi dalam
memberikan materi bimbingan kepada praktikan agar praktikan lebih
mudah saat mengerjakan laporan.

27
DAFTAR PUSTAKA

Hadioetomo, R.S. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek. Gramedia, Jakarta.

Khopkar, S.M 2003. Konsep Dasar Kimia Analitik. Universitas Indonesia.


Jakarta.

Laila, Khusucidah 2006, Krelasi Antara Pengetahuan Alat Praktikum dengan


Psikomotorik Siswa kelas XII IPA SMAN 11 Semarang Materi pokok,
Univ.Negeri Semarang.

Lay, W. B. (1994). Analisis Mikrobiologi di Laboratorium. Jakarta : Penerbit


PT.Raja Grafindo Persada. Hal. 32, 71-73.

Michael J. dan E.C.S. Cha 2005. Dasar-dasar Mikrobiologi Jilid 2. Jakarta:


UIPress.

Machmud, M. 2008. Teknik Penyimpanan dan Pemeliharaan Mikroba. Balai


Penelitian Bioteknologi Tanaman Pangan, Bogor.

Unus Suriawiria 1995. Pengantar Mikrobiologi Umum. Bandung. Angkasa

28
ACARA II
MEDIUM DAN CARA PEMBUATAN
MEDIUM

29
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Seperti yang kita ketahui mahluk hidup yang ada di bumi tidak
hanya terdiri dari mahluk hidup yang bias di lihat oleh mata telanjang,
akan tetapi ada juga mikroorrganisme yang berukuran kecil dan hanya
dapat dillihat dengan menggunakan tehnik dan peralatan khusus seperti
mikroskop. Mikroorganisme (jasad renik) merupakan jasad hidup yang
mempunyai ukuran sangat kecil.
Adapun mikroorganisme sangat sangat mempengaruhi kehidupan
manusia baik secara langsung maupun tidak langsung yang bias berperan
sebagai kawan maupun lawan bagi kehidupan manusia.
Mikroorganisme dapat berkembang biak secara alami atau dengan
campur tangan manusia. Mikroorganisme yang di kembangbiakkan oleh
manusia di antaranya adalah melalaui pertumbuhan melalui media, pada
pertubuhan menggunakan media ini praktikan harus mengerti jenis-jinis
nitrisi yang dibutuhkan oleh bakteri dan juga keadaan lingkungan fisik
yang dapat menyediakan kondisi optimum bagi pertumbuhannya.
Adapun media yang diguanakan untuk pertumbuhan bakteri adalah
MRS, EMB, SSA, MHA, dan MCA selain itu permasalahan yang sering
timbul adalah kurangnya pemahaman praktikan tentang nutrisi dan
lingkungan yang optimal bagi [ertumbuhan bakteri. Adapun cara untuk
menyelesaikan mpermasalahan tersebut adalah dengan mengikuti
praktukum mikrobiologi.

30
1.2 Tujuan dan Kegunaan Praktikum

1.2.1 Tujuan Praktimum


Adapun tujuan diadakannya praktikum mikrobiologi tentang
pembuatan media adalah agar praktikan mengetahui macam-
macam media, kebutuhan protein dan lingkungan yang di
butuhkan untuk mengembangbiakkan baekteri.

1.2.2 Kegunaan praktikum


Adapun kegunaan dari praktikum mikrobiologi tentang
pengenalan dan pembuatan media adalah agar praktikan bisa
mengetahui dan mampu melakukan sendiri pengembangbiakan bakteri.

31
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Mikrobiologi

Mikrobiologi adalah sebuah cabang dari ilmu bilogi yang


mempelajari mikroorganisme yang tidak dapat dilihat dengan mata
telanjang. (natsir, 2006)

2.2 Pengertian Media

Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang


terdiri dari campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan
mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan
nutrisi media berupa molekul-molekul kecil yang di rakit untuk menyusun
komponen sel, dengan adanya media pertumbuhan maka dapat dilakukan
isolasi mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi
komposisi medianya. (hidayat, 2006)

2.3 Macam-Macam Media Pertumbuhan Bakteri

Adapun macam-macam media pertumbuhan mikroba adalah


berdasrkan sifat fisisnya
1. Media padat yaitu media yang mengandung agar-agar murni sebanyak
15% sehingga setelah dingin media tersebut menjadi padat.
2. Medium setengah padat yaitu media yang mengandung agar-agar 0,3-
0,4%b sehingga akan menjadi sedikit kenyal, tidak padat dan tidak
cair.
3. Medium cair yaitu media yang tidak mengandung agar, contoh NB
(nutrient broth). (Jawet, 2000).

32
2.4 Fungsi Media

Menurut (singleton, 2011) fungsi dari media adalah

1. Media basal dapat mendukung pertumbuhan berbagai jenis spesies


tanpa syarat nutrisi.
2. Media pemeliharaan di gunakan untuk pertumbuhan awal dan
penyimpanan selanjutnya, mempersiapkan kultur organisme yang
akan di simpan baik pada suhu ruang atau pada suhu dingin.
3. Media EMB duginakan untuk isolasi alkali bakteri akan berwarna
hitam metalik.
4. Media MRS sebagai tempat penanaman bakteri asam laktat.

33
BAB III
MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum

Praktikum miktobiologi dilaksanakan pada hari rabu 02 april 2014


di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas Peternakan
Universitas Mataram.

3.2 Materi Praktikum

3.2.1 Alat dan Bahan Praktikum


A. Alat praktikum
Adapun alat yang digunakan pada saat praktikum adalah
1. Autoclave
2. Timbangan
3. Hot plate stirrer
4. Erlenmeyer
B. Bahan praktikum
Adapun bahan yang digunakan pada saat praktikum adalah
1. Agar-agar
2. NA (nutrient agar)
3. EMB (eosine methilen blue agar)
4. SSA (salminela shigella agar)
5. MRS (the man rhibosa)
6. MHA (moler inton agar)
7. MCA (mage coke agar)
8. NB (nutrient broth)

3.3 Metode Praktikum


Adapun metode dari praktikum mikrobiologi adalah

34
1. Menyiapkan alat dan bahan terlebih dahulu.
2. Setelah itu mencampurkan nutrient broth dengan agar murni sampai
padat.
3. Setelah itu nutrient broth ditimbang sebanyak 0,4 gr.
4. Selain itu agar-agar murni juga ditimbang sebanyak 0,75 gram.
5. Setelah ditimbang kemudian di masukan kedalam Erlenmeyer.
6. Kemudian ditambahkan dengan aquades sebanyak 50 ml.
7. Setelah ditambahkan kemudian di larutkan menggunakan hot plat
stirrer.
8. Kemudian setelah larut ditutup menggunakan kapas kemudian
ditutup lagi dngan menggunakan aluminium poil.
9. Setelah itu di sterililasi menggunakan autoclave.
10. Kemudian yang terahir dimasukkan ke dalam cawan petri.

35
BAB lV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Praktikum

4.1.1 Gambar Media MRS

4.1.2 Gambar media EMB (eosin methilen blue agar)

4.1.3 Gambar media NA

36
4.1.4 Gambar media SSA

4.1.5 Gambar media MHA

4.2 Pembahasan
Media merupakan salah satu bahan yang terdiri dari campuran
nutrisi zat makanan yang dipakai untuk menumbuhkan mikroba.
Adapun syarat-syarat uatu media adalah
1. Media harus mengandung semua nutrisi yang mudah di gunakan
bakteri.
2. Media juga harus tidak mengandung zat-zat penghambat.
3. Media harus steril.
Adapun klasifikasi media berdasarkan sifat fisis dan konsistensinya
adalah sebagai berikut

37
1. Media padat
Media padat yaitu media yang mengandung agar 15%
sehingga setelah dingin media akan menjadi padat
2. Media setengah padat
Yaitu media yang mengandung agar 0,3-0,4%, sehingga
menjadi sedikit kenyal, tidak padat dan tidak terlalu cair. Media semi
solid dibuat dengan tujuan supaya pertumbuhan mikroba dapat
menyebar ke seluruh media tetapi tidak mengalami percampuran
sempurna jika tergoyang.
3. Media cair
Media cair yaitu media yang tidak mengandung agar, contoh
NB (nutrient broth).
Selain itu pembagian media berdasakan komposisi atau susunan
kimia penyusun media tersebut antara lain
1. Media organic yaitu media yang ersusun dari bahan-bahan organic.
2. Media anorganik yaitu media yang tersusun dari bahan-bahan
anorganik.
3. Media sintetik yaitu media yang ersusun atas senyawa yang tidak
diketahui komposisi medianya secara tepat.
4. Media non sintetik adalah media yang tidak diketahu komposisi
medianya secara tepat berbeda dengan media sintetik, kalau media
sintetik mengandung gram anorganik, misalnya asam amino, asam
lemak, dan alcohol. Sedangkan media non sintetik tidak mengandung
apapun.
Adapun fungsi dari masing-masing media yang digunakna dalam
isolasi bakteri adalah
1. Media MRS ( than man rhibosa ) berfungsi sebagai tempat
menanaman bakteri asam laktat termasuk bakteri non pathogen karena
bakteri tersebut termasuk ke dalam bakteri menguntungkan.
2. EMB ( iosin methilen blue agar ) brfungsi sebagai isolasi bakteri
alkali dimana bakteri akan berwrna hitam metalik karna mampu
mempermentasi glukosa.

38
3. NA ( nutrient agar ) merupakan salah satu media yang umum
digunakan dalam prosedur bakteriologi seperti uji biasa dari air,
swage, produk pangan, adapun nutrient agar berfungsi sebagai
pertumbuhan mikroba yang tidak slektif dalam arti mikroba
heterotrop.
4. SSA ( salmonella shigella agar ) berfungsi sebagai media slejtif
berdasarkan tingkat inhibihsi gram positif, mikroorganisme yang
menghambat akan berwarna hijau berlian dan sitrat yang mengandung
gram empedu.
5. MHA ( muler inton agar ) berfungsi sebagai tempat isolasi bakteri.
6. MCA ( mage conke agar ) berfungsi sebagai tempat isolasi bakteri.

39
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa


dalam pembuatan media menggunakan media MRS, EMB, NA, MHA,
MCA, dan SSA dan mempunyai fungsi yang berbeda antara media satu
yang alinnya.

5.2 Saran

Sebaiknya dalam melakukan praktikum akan lebih dan aman


apabila alat-alat yang digunakan disterilkan terlebih dahulu.

40
DAFTAR PUSTAKA

Hidayat, 2006. Mikrobiologi industry. Andi offset.Yogyakarta.


Jawet, 2000.mikrobiologi kedokteran.EGC.jakarta.
Kusnadi,2003.pengertian mikroorganisme .http://wordpress.com//pengertian-
mikroorganisme.html.(diakses 26 maret 2014)
Natsir, 2006..mikrobiologi umum.UMM pres.malang.
Singloten,2011.Fungsi media pertumbuhan
http://singloten.multipy.com/journal/item/fungsi-media-pertumbuhan-
mikroba.html (diakses 22 februari 2014)

41
ACARA III
ISOLASI DAN PEMBIAKAN MIKROBA

42
BAB I

PENDAHULUAN

1.1.LATAR BELAKANG

Mikroorganisme dapat diperoleh dari lingkungan air, tanah, udara, substrat


yang berupa bahan pangan, tanaman dan hewan. Jenis mikroorganismenya dapat
berupa bakteri, khamir, kapang dan sebagainya. Populasi dari mikroba yang ada di
linkungan ini sangatlah beraneka ragam sehinga dalam mengisolasi diperlukan
beberapa tahap penanaman sehingga berhasil diperoleh koloni yang tunggal.
Koloni yang tunggal ini kemudian yang akan diperbanyak untuk suatu tujuan
penelitian misalnya untuk menngisolasi DNA mikroba yang dapat mendeteksi
mikroba yang telah resisten terhadap suatu antibiotik. Atau untuk mengetahui
mikroba yang dipakai untuk bioremediasi holokarbon.

Mikrooganisme di alam terdapat dalam bentuk kumpulan sel yang disebut


koloni. Untuk mempelajari pembiakan organisme tersebut kita harus mempelajari
teknik isolasi ( seely dan van de mark, 1926 : 13 ). Isolasi adalah suatu teknik
yang dipergunakan untuk memisahkan suatu koloni dari biakan campuran.

Ketika kita ingin mempelajari sifat,morfologi,dari suatu bakteri,kita harus


memiliki isolat murni yang tidak tercampur dengan bakteri lain.Untuk
mendapatkan bakteri yang murni,maka dilakukan isolasi.
Isolasi adalah kegiatan untuk memisahkan bakteri yang diinginkan dengan
bakteri pengkontaminan.Tahapan awal untuk isolasi adalah inokulasi.Inokulasi
adalah tahapan penanaman bakteri yang akan dikembangkan kedalam
media.Penanaman ini dapat menggunakan jarum ose maupun mikropipet. Alat
yang digunakan harus steril,sehingga benar-benar isolat murni yang didapat.

Oleh karena itu praktikum ini dilakukan agar praktikan dapat mengetahui
dan mengerti cara mengisolasi pertumbuhan mikroba dengan cara yang benar dan
aseptis dan dapat mempelajari pertumbuhan mikroba.

43
1.2.Tujuan dan kegunaan praktikum

1.2.1.Tujuan Praktikum

Adapun tujuan praktikum ini agar mahasiswa dapat mengetahui


dari masing-masing

mikroba yang diisolasi dan diinokulasi pada medium pertumbuhan yang


digunakan.

1.2.2.Kegunaan praktikum

Kegunaan praktikum kali ini yaitu mahasiswa dapat


mempraktikkan dan mengetahui langsung bagaimana pertumbuhan
mikroorganisme dan cara mengisolasinya.

44
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Mikroorganisme dalam alam hampir selalu dalam keadaan tercampur.


Campuran ini dapat sangat kompleks artinya banyak jenisnya atau walaupun
jenisnya sedikit sifatnya berbeda. Mungkin pula terdapat perbedaan sifat khusus
yang agak jauh walaupun dari sifat umumnya sama (Mulyono, 1992).
Isolasi suatu galur murni pada prinsipnya dapat dilakukan secara
bertingkat. Tingkat pertama bebas dilakukan secara manual yaitu dengan cra
sejauh mungkin mengencerkannya, seringkali sampai 10-4 atau 10-6. Tingkat
kedua adalah dengan media yang bersifat selektif bagi mikroba tertentu atau
beberapa mikroba tertentu yang mungkin masih satu golongan. Tingkat ketiga dari
koloni yang seolah -olah yang sudah mungkin masih perlu untuk diencerkan
kembali atau diisolasi ulang agar dapat lebih menyakinkan. Selanjutnya
diperlukan berbagai metode karakteristik sebagai pembuktian bahwa galur isolat
yag diperoleh benar-benar galur murni (Mulyono, 1992).
Cara isolasi modern adalah dengan menggunakan alat yang canggih yaitu
dengan alat mikromanipulator. Alat ini terdiri dari alat manipulator yang dapat
dilihat melalui suatu mikroskop (Mulyono, 1992).
Karakterisitik Utama Mikroorganisme
Untuk identifikasi dan klasifikasi suatu mikroorganisme perlu diketahui
karekteristiknya sebanyak mungkin, karakteristiknya adalah:
1. Karakteristik kultural
Berbagai mikroorganisme memerlukan media yang bersifat khusus, utamanya
berteknologi memerlukan bakteri tertentu untuk dapat tumbuh dan
berkembangbiak. Jenis kapang dapat tahan keasaman sampai kira-kira pH3,
sedangkan bakteri pada umumnya tidak tahan asam.
2. Karakteristik Mikroskopik
Untuk melihat wujud suatu mikroba. Terutama bakteri, diperlukan suatu
mikroskop dengan pembesaran sekitar 1000 kali.

45
3. Karakteristik Metabolik
Dari bentuknya saja seringkali mencukupi untuk menentukan karakter
organisme tertentu.
4. Karakteristik Kimiawi
Dalam hal ini diperlukan analisis kimia untuk dapat mengetahui zat atau
unsur kimia maupun susunan kimia yang terdapat dalam bakteri tersebut, bahkan
bagian-bagian suatu bakteri perlu dianalisis pula.
5. Karakteristik Antigenik
Disini diperlukan hewan besar tertentu untuk disuntik dengan mikroba yang
tidak diketahui, diambil serumnya untuk dilakukan reaksi antigen antibiotik yang
bersifat sangat spesifik.
6. Karakteristik Genetik
Kini telah dilakukan karakteristik mikroorganisme atas dasar susunan DNA
yang ternyata bersifat konstan pada suatu mikroorganisme tertentu. Dinyatakan
dalam % (G+C) Guanine dan Cytosine (Mulyono, 1992).
Untuk menumbuhkan suatu biakan bakteri dalam media steril sejumlah
sel-sel (inokulum) dipindahkan (diinokulasi) ke dalam media dengan perlakuan
khusus untuk mempertahankan kemurnian dari biakan (Mulyono, 1992).
Dalam waktu inokulasi harus dipijarkan di atas api segera sebelum dan
sesudah melakukan pemindahan. Pemanasan ini menghancurkan setiap bentuk
kehidupan yang ada pada permukaan jarum atau alat pemindah (Mulyono, 1992).
Bagian jarum yang dipanaskan tidak terbatas pada bagian ujungnya saja
tetapi termasuk pula bagian bawahnya (Mulyono, 1992).
Seperti semua bentuk kehidupan lain, mikroba membutuhkan zat-zat hara
dan lingkungan yang sesuai untuk pertumbuhan. Pertama-tama media harus
mangandung senyawa-senyawa hara yang penting untuk pertumbuhan mikroba.
Disamping itu media harus juga memberikan lingkungan yang cocok bagi
pertumbuhan seperti pH, tekanan osmosis, oksigen dan lain-lain. Pada umumnya
semua media untuk pertumbuhan mikroba terdapat dalam dua bentuk yaitu media
cair (Broth Media) dan media Padat (Solid Media) (Mulyani, 1991).

46
Suatu cara yang mudah dan umum dilakukan untuk membuat media padat
adalah dengan cara menambahkan suatu zat pemadat pada medium cair, yang
kemudian akan memadat bila telah dingin (Mulyani.1991).
A. Penumbuhan Mikroba Aerob
Berdasarkan bentuk media dan cara menumbuhkan mikroba aerob dapat
dibedakan menjadi 3 macam biakan yaitu, biakan cair (broth culture), biakan agar
miring (agar slant culture), dan biakan agar tegak (agar deep culture).
B. Penumbuhan Mikroba Anaerob
Oksigen dari udara merupakan racun, bagi mikroba anaerob sehingga
oksigen tersebut harus dikeluarkan dari dalam media. Ada beberapa cara untuk
menumbuhkan mikroba anaerob, ialah :
1. Menggunakan Media yang diperkaya
Cara ini adalah yang paling sederhana dan paling banyak digunakan.
Media diperkaya yang dapat digunakan adalah Thioglcollate cair, thioglcollate
agar, glukosa, otak dan lain-lain .
2. Membuat Bebas Oksigen Dengan Cara Pembakaran
Dalam hal ini dibutuhkan suatu penyungkup yang dapat ditutup rapat
misalnya eksikator.
3. Absorpsi Oksigen Secara Bebas
Untuk tujuan ini diperlukan eksikator, asam piragalol dan alkali (KOH).
Untuk setiap liter eksikator ditambahkan 12,5ml larutan KOH 20% dan 10ml
larutan asam piragalol 40%.
4. Mendesak Oksigen Dengan Gas-gas Inert
Oksigen yang terdapat dalam ruangan untuk menyimpan biakan murni
anaerob dapat dikeluarkan secara mekanik dengan gas hidrogen atau gas
nitrogen. Untuk maksud ini digunakan alat Novy untuk membuktikan keadaan
yang anaerob dalam bejana penyimpan., digunakan suatu indikator campuran
larutan NaOH 1/160 N, larutam methylene blue 0,015% dan larutan glukosa 6%
dengan perbandingan volume yang sama.

Prinsip dari isolasi mikroba adalah memisahkan suatu jenis mikroba


dengan mikroba lain yang berasal dari campuran bermacam -macam mikroba. Hal

47
ini dapat dilakukan dengan menumbuhkannya dalam media padat karena dalam
padat sel-sel mikroba akan membentuk suatu koloni sel yang tetap pada
tempatnya (Mulyani, 1991).
Sifat-sifat umum suatu koloni :
a. Besar kecilnya koloni. Ada koloni yang hanya berupa suatu titik, ada
pula yang i menutup permukaan medium.
b.Bentuk. Ada koloni yang bulat, ada yang memanjang, ada tepi yang
rata, ada tepinya yang tidak rata.
c.Kenaikan permukaan. Ada koloni yang rata saja dengan permukaan
medium, ada pula yang timbul, yaitu menjulung tebal diatas permukaan
medium.
d. Halus-kasarnya permukaan. Ada koloni yang permukaanya halus saja,
ada yang permukaanya kasar tidak rata.
e.Wajah permukaan. Ada koloni yang permukaanya mengkilat, ada yang
permukaanya suram.
f.Warna. Kebanyakan koloni bakteri itu berwarna keputihan atau
kekuning-kuningan, akan tetapi ada juga kolini yang kemerah-merahan,
coklat, jingga, biru, hijau dan ungu.
g. Kepekatan. Ada koloni yang lunak seperti lendir, ada yang lunak
seperti mentega ada yang keras dan kering (Dwidjoseputro, 2005).
Agar koloni yang tumbuh dalam cawan tidak terlalu banyak ataupun
terlalu sedikit maka sample diencerkan sehingga bebebrapa kali pengenceran dan
ditaburkan pada beberapa cawan. Diharapkan hanya satu atau dua cawan yang
jumlahnya koloninya dapat digunakan (Sutedjo, 1991)
Selama pemindahan, tabung reaksi dipegang dengan tangan kiri,
sedangkan penutup tabung dipegang jari kelingking tangan kanan, dan jauhkan
dari hembusan nafas. Tabung dipegang sedatar mungkin selama pemindahan dan
jangan dibiarkan terbuka lebih lama dari waktu yang dibutuhkan. Mulut tabung
tempat biakan mikroba dipindahkan atau diambil harus dilewatkan di atas api
segera sebelum dan sesudah jarum dimasukan dan dipindahkan. Jangan sekali-
sekali meletakan tutup tabung tersebut (Sutedjo,1991).

48
Setelah diinokulasi, biakan bakteri disimpan atau diinkubasi dalam suatu
lingkungan yang sesuai untuk pertumbuhannya. Pertumbuhan disini berarti
pengembangan populasi sel-sel dari satu atau beberapa sel. Kumpulan dari anak-
anak sel akan tampak dengan mata telanjang bak sebagai suatu kekeruhan dalam
media cair, atau sebagai suatu populasi yang terpisah yang disebut koloni pada
media padat. Bentuk pertumbuhan merupakan salah satu cara untuk membedakan
spesies-spesies mikroba (Sutedjo, 1991).
Pada pratikum kali ini, metode inokulasi yang digunakan adalah
inokulasi mikroba dengan cara penaburan. Cara penaburan (pour plate)
merupakan cara untuk memperoleh biakan murni dari biakan campuran mikroba.
Media agar diinokulasi dalam keadaan tetap cair yaitu pada suhu 45C dan
demikian pula koloni-koloni akan berkenbang diseluruh media, tidak hanya
permukaan (Sutedjo, 1991).
Pada semua cabang ilmu biologi diperlukan suatu pekerjaan yang sangat
penting yaitu karakteristik dan klasifikasi. Bila suatu organisme telah dapat
dikenal melalui suatu karakteristik secara cukup atau menyeluruh, maka
organisme tersebut akan dapat digunakan sebagai suatu batasan atau
pembandingan bahkan sebagai acuan untuk mengetahui organisme lain yang sama
maupun berbeda. Organisme yang ternyata mempunyai sifat sama perlu
digolongkan dalam suatu kelompok dengan penamaan khusus yang agak berlainan
digolongkan dalam kelompok lain dengan nama lain pula. Perlakuan tersebut
dinamakan krarifikasi (Judoamidjojo, 1991).

49
BAB III

MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

3.1.Waktu dan tempat praktikum

Praktikum mikrobiologi tentang isolasi dan pembiakan mikroba ini


dilaksanakan pada hari sabtu 26 april 2014 pukul 08.00-10.00 WITA.Bertempat
dilaboratorium mikrobiologi dan bioteknologi Fakultas Peternakan Universitas
Mataram.

3.2.Materi praktikum

3.2.1 Alat :

1.Jarum ose

2.Lampu Bunsen

3.Inkubator

3.2.2.Bahan :

1.Telur ayam

2.Medium agar

3.3.Metode praktikum :

1.Menyiapkan alat dan bahan

2.Mensterilkan jarum ose,lalu dinginkan sebentar

3.Mengambil telur dengan jarum ose

4.Strip dengan goresan kuadran

5.Inkubasi pada suhu 370C pada inkubator

50
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.Hasil praktikum

No. Pengamatan Bentuk


1. Dilihat dari atas Bulat
2. Dilihat dari pinggir Halus
3. Dilihat dari penonjolan Timbul

4.2.Pembahasan praktikum

Isolasi mikroba adalah merupakan cara untuk memisahkan atau


memindahkan mikroba tertentu dari lingkungan, sehingga kultur murni atau
biakan murni.Populasi mikroorganisme yang ada di alam sekitar kita ini
sangatlah besar dan cukup kompleks. Beratus spesies mikroba menguasai
setiap bagian tubuh kita. Mereka terdapat dalam jumlah yang cukup basar.
Sebagai contoh, sekali kita bersin dapat mnebarkan beribu- ribu
mikroorganisme. Satu gram tinja dapat mengandung jutaan bakteri. Alam di
sekitar kita, baik itu tanah, air, maupun udara juga dihuni oleh kumpulan
mikroorganisme.
Pemindahan bakteri dari medium lama ke medium yang baru atau
yang dikenal dengan istilah inokulasi bakteri ini memerlukan banyak
ketelitian. Terlebih dahulu kita harus mengusahakan agar semua alat- alat
yang akan digunakan untuk pengerjaan medium dan pengerjaan inokulasi
benar- benar steril. Hal ini untuk menghindari terjadinya kontaminasi, yaitu
masuknya mikrooba lain yang tidak diinginkan sehingga biakan yang tumbuh
di dalam medium adalah benar- benar biakan murni.

51
Cara menghitung mikroba

Plate count / viable count didasarkan pada asumsi bahwa setiap sel
mikroorganisme hidup dalam suspensi akan tumbuh menjadi satu koloni
setelah ditumbuhkan dalam media pertumbuhan dan lingkungan yang sesuai.
Setelah diinkubasi, jumlah koloni yang tumbuh dihitung dan merupakan
perkiraan atau dugaan dari jumlah mikroorganisme dalam suspensi tersebut.

Koloni yang tumbuh tidak selalu berasal dari satu sel mikroorganisme
karena beberapa mikroorganisme tertentu cenderung membentuk kelompok
atau berantai. Berdasarkan hal tersebut digunakan istilah Coloni Forming Units
(CFUs) per ml. koloni yang tumbuh berasal dari suspensi yang diperoleh
menggunakan pengenceran bertingkat dari sebuah sampel yang ingin diketahui
jumlah bakterinya.

Syarat koloni yang ditentukan untuk dihitung adalah sebagai berikut

1. Satu koloni dihitung 1 koloni.


2. Dua koloni yang bertumpuk dihitung 1 koloni.
3. Beberapa koloni yang berhubungan dihitung 1 koloni.
4. Dua koloni yang berhimpitan dan masih dapat dibedakan dihitung
2 koloni.
5. Koloni yang terlalu besar (lebih besar dari setengah luas cawan)
tidak dihitung.
6. Koloni yang besarnya kurang dari setengah luas cawan dihitung 1
koloni.s

Dalam pratikum ini didapatkan data bahwa warna dari kedua media
terebut sma-sama berwarna cream,dan dapat dilihat bentuknya dari atas berbentuk
bulat,dari pinggir berbentuk halus,sedangkan bentuk tonjolannya timbul.

52
BAB V

PENUTUP

5.1.Kesimpulan

1.Mikroorganisme dapat diperoleh dari lingkungan air, tanah,


udara, substrat yang berupa bahan pangan, tanaman dan hewan. Jenis
mikroorganismenya dapat berupa bakteri, khamir, kapang dan sebagainya.

2. Isolasi mikroba adalah merupakan cara untuk memisahkan atau


memindahkan mikroba tertentu dari lingkungan, sehingga kultur murni atau
biakan murni.

3. Syarat koloni yang ditentukan untuk dihitung adalah sebagai


berikut :

1. Satu koloni dihitung 1 koloni.

2.Dua koloni yang bertumpuk dihitung 1 koloni.

3. Beberapa koloni yang berhubungan dihitung 1 koloni.

4.Dua koloni yang berhimpitan dan masih dapat dibedakan dihitung 2 koloni.

5.Koloni yang terlalu besar (lebih besar dari setengah luas cawan) tidak
dihitung.

6.Koloni yang besarnya kurang dari setengah luas cawan dihitung 1 koloni.s

5.2.Saran

Disarankan agar praktikan menjaga kesterilannya dalam melakukan


praktikum, agar mikroba / media dapat lebih mudah diamati dan tidak
terkontaminasi.

53
DAFTAR PUSTAKA

Sutedjo, Mul Mulyani. 1996. Mikrobiologi Tanah. Jakarta : PT Rineka Cipta


Judoamidjojo, Muljono. 1991. Teknologi Fermentasi. Bogor : IPB
Dwidjoseputro,D. 2005. Dasar Dasar Mikrobiologi. Jakarta : Djambatan

54
ACARA IV

ANALISA KUANTITATIF MIKROBA

55
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kuantitatif mikroba menunjukkan jumlah koloni yang mampu di bentuk
oleh mikroba tertentu. Beberapa koloni bakteri ini, bagi tubuh manusia akan
menyebabkan penyakit. Steril dari bakteri untuk makanan terutama minuman
sangat perlu di ketahui demi menjaga kesehatan.
Pertumbuhan sering kali di nyatakan secara singkat sebagai kemampuan
untuk menghasilkan dua sel baru dan hidup. Sel dikatakan hidup bila
menghasilkan sel baru. Bila tidak mempunyai kemampuan ini lagi, maka sel
dinyatakan tidak hidup lagi atau mati. Analisis pertumbuhan bakteri dapat di
lakukan dengan beberapa cara yaitu, membandingkan jumlah sel, berat kering,
konsentrasi protein atau nitrogen dan kekeruhan.
Perhitungan jumlah mikroba dapat dilakukan dengan perhitungan
langsung maupun tidak langsung. Perhitungan secara langsung dapat
mengetahui beberapa jumlah mikroorganisme pada suatu bahan, pada suatu
saat tertentu tanpa memberikan perlakuan terlebih dahulu, sedangkan jumlah
mikroorganisme yang diketahui dari cara tidak langsung terlebih dahulu harus
memberikan perlakuan tertentu sebelum dilakukan perhitungan. Perhitungan
secara langsung dapat di lakukan dengan beberapa cara antara lain adalah
membuat preparat dari suatu bahan ( preparat sedrhana di warnai atau tidak di
warnai) dan penggunaan ruang hitung ( counting chamber ), sedangkan
perhitungan secara tidak langsung hanya untuk mengetahui jumlah
mikroorganisme dalam suatu bahan yang masih hidup saja.
Oleh karena itu adapu yang melatarbelakangi di adakan kegiatan
praktikum yaitu agar praktikan dapat mengetahui jumlah koloni bakteri serta
metode yang di gunakan dalam perhitungan koloni bakteri tersebut.

1.2 Tujuan dan Kegunaan Praktikum

56
1.2.1 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari praktikum adalah untuk mengetahui jumlah


dari kolini bakteri.

1.2.2 Kegunaan Praktikum

Kegunaan dari praktikum mengenai analisa kuantitatif mikroba


ini adalah agar praktikan bisa mengetahui cara menghitung jumlah
koloni mikroba.

57
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Metode Perhitungan Jumlah Mikroba

Ada 2 cara perhitungan jumlah mikrobia yaitu perhitungan secara


langsung (direct method) dan secara tidak lengsung (indirect method).

1. Perhitungan secara langsung

Perhitungan jumlah mikrobia secara langsung, dipakai untuk


menentukan jumlah mikrobia keseluruhan baik yang mati maupun yang
hidup. Ada beberapa cara perhitungan antara lain:

a. Menggunakan cara pengecatan dan pengamatan mikrospis

Pada cara ini mula-mula dibuat preparat mikroskopik pada


gelas benda, suspensi bahan atau biakan mikrobia yang telah diketahui
vulumenya diratakan di atas gelas benda pada suatu luas tertentu
setelah itu preparat dicat dan dihitung jumlah rata-rata sel tiap petak
atau tiap bidang pemandangan mikroskop. Luas bidang pemandangan
mikroskop dihitung dengan mengukur garis tengahnya. Jadi jumlah
mikrobia yang terdapat pada gelas benda seluruhnya dapat dihitung,
sehingga dapat diperoleh jumlah mikroba tiap cc bahan atau cairan
yang diperiksa.

b. Menggunakan filter membrane (miliphore filter)

Suspensi bahan mula-mula disaring sejumlah volume tertentu


kemudian disaring dengan filter membrane yang telah disterilkan
terlebih dahulu. Dengan menghitung jumlah sel rata-rata tiap kesatuan
luas pada filter membran dapat dihitung jumlah sel dari volume
suspensi yang disaring (Jutono dkk, 1980).

58
c. Menggunakan counting chamber

Perhitungan ini dapat menggunakan haemacytometer, Petroff-


Hausser Bacteria Counter, dan alat-alat lainnya yang sejenis. Dasar
perhitungannya ialah dengan menempatkan 1 tetes suspensi bahan
atau biakan mikrobia pada alat tersebut, ditutup dengan gelas penutup
kemudian diamati dengan mikroskop dengan perbesaran sesuai besar
kecilnya mikrobia. Dengan menentukan jumlah sel rata-rata tiap petak
(ruangan) yang telah diketahui volumenya dan alat tersebut dapat
ditentukan jumlah sel mikrobia tiap cc (Jutono dkk, 1980).
Perhitungan jumlah organisme uniseluler dalam suspensi dapat
ditentukan secara mikroskopik dengan menghitung individu sel dalam
volume yangs angat kecil secara akurat. Seperti perhitungan yang
biasanya dilakukan dengan mikroskop khusus (slide) yang dikenal
dengan counting chamber. Counting chamber terdiri dari kotak-
kotak teratur yang telah diketahui areanya, yang disusun dari liquid
film dimana telah diketahui kedalamannya dan dapat dibedakan antara
slide dan cover slip. Akibatnya volume dari cairan yang dituangkan
tiap kotak dengan pasti volumenya dapat diketahui. Seperti
perhitungan langsung yang dikenal dengan total cell count
merupakan perhitungan yang meliputi sel hidup dan sel yang tidak
hidup, sejak ini pada kasus bacteria yang tidak dibedakan dengan
pengamatan mikroskopik. (Stainer, 1986).

2. Perhitungan secara tidak langsung

Perhitungan mikrobia secara tidak langsung, dipakai untuk


menentukan jumlah mikrobia keseluruhan baik yang mati maupun yang
hidup atau hanya menentukan jumlah mikrobia yang hidup saja. Untuk
menentukan jumlah mikrobia yang hidup dapat dilakukan setelah suspensi
bahan atau biakan mikrobia diencerkan beberapa kali dan ditumbuhkan
dalam medium dengan cara tertentu tergantung dari macamnya bahan dan
sifat mikrobianya (suriawirah, 2002).

59
Ada beberapa cara perhitungan antara lain:

a. Menggunakan sentrifuge

Caranya ialah 10 cc biakan cair mikrobia disentrifuge dengan


menggunakan sentrifuge yang biasa digunakan untuk menentukan
jumlah butir-butir darah. Kecapatan dan waktu sentrifugasi harus
diperhatikan. Setelah ditentukan volume mikrobia keseluruhan maka
dapat dipakai untuk menentukan jumlah sel-sel mikrobia tiap cc, yaitu
dengan membagi volume mikrobia keseluruhan dengan volume rata-
rata tiap sel mikrobia Berdasarkan kekeruhan

Dasar penentuan cara ini ialah jika seberkas sinar dilakukan


pada suatu suspensi mikrobia maka makin pekat (keruh) suspensi
tersebut, makin besar intensitas sinar yang diabsorbsi sehingga
intensitas sinar yang diteruskan makin kecil .Untuk perhitungan
jumlah bakteri berdasarkan kekeruhan digunakan alat-alat seperti
photoelectric turbidimeter electrophotometer, spectrophotometer,
nephelometer, dan alat-alat lain yang sejenis. Alat-alat ini
menggunakan sinar monokromatik dengan panjang gelombang
tertentu Menggunakan perhitungan elektronik (electronic counter)

Alat ini dapat untuk menentukan beribu-ribu sel tiap detik


secaa tepat. Prinsip kerjanya alat ini adanya gangguan-gangguan pada
aliran ion-ion yang bergerak diantara 2 elektroda. Penyumbatan
sementara oleh sel mikrobia pada pori sekat yang terdapat diantara
kedua elektroda sehingga terputusnya aliran listrik. Jumlah pemutusan
aliran tiap satuan waktu dihubungkan dengan kecepatan aliran cairan
yang mengandung mikrobia adalah ukuran jumlah mikrobia dalam
cairan tersebut.

b. Berdasarkan analisa kimia

60
Cara ini didasarkan atas hasil analisa kimia sel-sel mikrobia.
Makin banyak sel-sel mikrobia, makin besar hasil analisa kimianya
secara kuantitatif.

c. Berdasarkan berat kering

Terutama digunakan untuk penentuan jumlah jamur benang,


misalnya dalam industri mikrobiologi. Kenaikkan berat kering suatu
mikrobia diiringi dengan kenaikkan sintesa dan volume sel-sel dapat
menentukan jumlah mikrobia

d. Menggunakan cara pengenceran

Cara ini dipakai untuk menentukan jumlah mikrobia yang hidup


saja. Dasar perhitungannya ialah mengencerkan sejumlah volume
tertentu suatu suspensi bahan atau biakan mikrobia secara bertingkat.

e. Menggunakan cara Most Probable Number (MPN)

Metode ini dilakukan pengenceran dengan beberapa kali


ulangan, secara matematik hasilnya dapat untuk menentukan
kemungkinan besar jumlah mikrobia yang terdapat dalam suspense.

f. Berdasarkan jumlah koloni (Plate count)

Cara ini yang paling umum digunakan untuk perhitungan jumlah


mikrobia. Dasarnya ialah membuat suatu seri pengenceran bahan
dengan kelipatan 10 Dalam perhitungan jumlah mikroorganisme ini
seringkali digunakan pengenceran. Pada pengenceran dengan
menggunakan botol cairan terlebih dahulu dikocok dengan baik
sehingga kelompok sel dapat terpisah. Pengenceran sel dapat
membantu untuk memperoleh perhitungan jumlah mikroorganisme
yang benar. Namun pengenceran yang terlalu tinggi akan
menghasilkan lempengan agar dengan jumlah koloni yang umumnya
relatif (Anitamuina,2013).

61
2.2 Syarat perhitungan jumlah bakteri

a. Jumlah koloni tiap petri dish antara 30-300 koloni, bila tidak ada, dipilih
yang mendekati.
b. Tidak ada spreader (koloni yang menutup lebih dan setengah luas petri
dish).
c. Bila perbandingan jumlah bakteri antara pengenceran yang lebih besar
dengan pengenceran sebelumnya <2, hasilnya dirata-rata, tetapi bila> 2,
yang dipakai jumlah bakteri dan pengenceran sebelumnya.
d. Bila dengan ulangan dan hasil memenuhi syarat, hasilnya dirata-rata.(
andre, 2002 )

62
BAB III
MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum

Praktikum mikrobiologi mengenai analisa kuantitatif mikroba di


laksanakan pada hari sabtu 19 april 2014 di Laboratorium Mikrobiologi dan
Bioteknologi Fakultas Peternakan Universitan Mataram.

3.2 Materi Praktikum

3.2.1 Alat praktikum


Adapun alat yang digunakan dalam praktikum,yaitu:
1.Dua buah cawan petri
2.Tabung reaksi
3.Pipet volum
4.Tabung Erlenmeyer
5.Colony counter
6.Lampu bunsen
3.2.2 Bahan
Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum, yaitu:
1.Aquades
2.Kuning telur
3. Nutrient agar

3.3 Metode Praktikum


3.3.1 Metode pengenceran
Adapun metode yang digunakan dalam praktikum,yaitu:
1. menyiapkan 5 buah tabung reaksi
2. kemudian mengisi masing masing tabung reaksi dengan aquades
sebanyak 9 ml
3. Mengambil 1 ml kuning telur dengan menggunakan pipet tetes

63
4. Kemudian memasukkan kedalam tabung reaksi pertama dan di
campur sampai homegen
5 Setelah itu mengambil larutan dari tabung reaksi 1 kemudian di
campur sampai homogen.
6. Melakukan hal yang sama sampai pada tabung reaksi kelima
7. Kemudian mengambil larutan pada tabung reaksi 2 sebanyak 1 ml (10-
2
) kemudian di masukkan kedalam cawan petri.
8. Melakukan hal yang sama pada tabung reaksi ke empat.
9. Menuang media NA kedalam cawan petri.
10. Kemudian diaduk dengan cara di putar.
11. Kemudin di inkubasi di dalam incubator selama 24 jam
12. Menghitung jumlah koloni bakteri dengan menggunakan coloni
counter.

64
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN PRAKTIKUM

4.1 Hasil Praktikum

4.1.1 Hasil Pengamatan


Tabel hasil pengamatan
Pengamatan Jumlah koloni
10-2 200
10-4 164

4.1.2 Analisis Data


1
Jumlah koloni = 200 102

= 200 102
= 20000
1
Jumlah koloni = 164 104

= 164 104
= 1640000
4.2 Pembahasan Praktikum

Metode MPN biasanya dilakukan untuk menghitung jumlah mikroba di


dalam contoh yang berbentuk cair, meskipun dapat pula digunakan untuk
contoh berbentuk padat.
Metode perhitungan MPN menggunakan media cair di dalam tabung
reaksi yang berisi larutan kuning telur yang sudah di homogenkan dengan
aquades, dimana perhitungan di lakukan terhadap tabung reaksi 2 dan 4 yang
memiliki konsentrasi yang tidak terlalu padat yang kemudian di inkubasi
pada suhu 370c selama 24 jam. Pengamatan di lakukan pada media yang sudah
ditumbuhi bakteri kemudian di hitung jumlah koloni yang tumbuh pada
media. Hasil perhitungan menggunakan coloni counter pada media yang di isi
sampel dari tabung reaksi ke 2 lebi banyak di temukan koloni bakteri karena
memiliki konsentrasi yang lebih tinggi, sedangkan pada sampel no 4 lebih

65
sedikit karena memiliki konsentrasi lebih sedikit. Sedangkan jika di hitung
menggunakan rumus hasil pada sampel 4 lebih tinggi di bandingkan dengan
sampel ke 2.

66
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang telah di laksanakan dapat di simpulkan


bahwa metode perhitungan mikroba ada dua, yaitu perhitungan secara
langsung dan secara tidak langsung. Jumlah koloni mikroba di tentukan oleh
konsentrasi sampel yang digunakan.

5.2 Saran

Di sarankan untuk praktikan agar lebih serius dalam mengikuti kegiatan


praktikum agar benar-benar paham dan mengerti apa yang di praktikkan.

67
DAFTAR PUSTAKA

Andre, 2012. Perhitungan Mikroba.


http://andre4088.blogspot.com/2012/11/perhitungan-mikroba.html.
di akses 24 april 2014

Anitamuina,2013. Dasar-Dasar Mikrobiologi. UMM pres. Malang

Ceeva, 2010. Laporan Praktikum Mikrobiologi. http://abdul-


wakhid.blogspot.com/ 2010/12/laporan-praktikum-mikrobiologi.html.
diakses 24 april 2014.

Suriawiria, Unus. 2002. Pengantar Mikrobiologi Umum. Angkasa; Bandung.

68
ACARA V

PENGECATAN GRAM

69
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Mikroorganisme yang ada di alam ini mempunyai morfologi, struktur dan


sifat-sifat yang khas, begitu pula dengan bakteri. Bakteri yang hidup hampir
tidak berwarna dan kontras dengan air, dimana sel-sel bakteri tersebut
disuspensikan. Salah satu cara untuk mengamati bentuk sel bakteri sehingga
mudah untuk diidentifikasi ialah dengan metode pengecatan atau pewarnaan.
Hal tersebut juga berfungsi untuk mengetahui sifat fisiologisnya yaitu
mengetahui reaksi dinding sel bakteri melalui serangkaian pengecatan (Jimmo,
2008: 62)
Pewarnaan gram atau metode gram adalah salah satu teknik pewarnaan
yang paling penting dan luas di gunakan untuk mengidentifikasi bakteri.
Dalam proses ini, olesan bakteri yang sudah terfiksasi di kenai larutan-larutan
berikut zat pewaraan Kristal violet, larutan yodium, larutan akohol(bahan
pemucat) dan zat pewarnaan tandinganya berupa zat warna safranin atau air
fucshin. Metode ini di beri nama berdasarkan penemunya,ilmuwan Denmark
Hans Christian Gram(1853-1938)yang mengembangkan teknik ini pada tahun
1884 untuk membedakan antara pneumokokus dan bakteri Klebsiela,
pneumonia. Bakteri yang telah diwarnai dengan metode ini dibagi menjadi
dua kelompok yaitu, bakteri gram positf dan bakteri gram negatif. Bakteri
garam positif akan memprtahankan zat pewarna kristal violet dan karenanya
akan tampak berwarna ungu tua di bawah mikroskop.Adapun bakteri gram
negatif akan kehilangan zat pewarna Kristal violet setelah dicuci dengan
alkohol dan sewaktu diberi zat pewarna tandingnya yaitu dengan zat pewarn
air fucshin atau safranin akan tampak berwarna merah. Perbedaan warna ini di
sebabkan oleh perbedaan dalam struktur kimiawi dinding
selnya(Pelczar,2007).
Oleh karena itu diadakanlah praktikum menegenai pengecatan gram ini.

70
1.2 Tujuan Praktikum dan Kegunaan Praktikum

1.2.1 Adapun tujuan diadakannya praktikum ini yaitu :


Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami morfologi bakteri
dengan cara melakukan pengecatann.
Mahasiswa dapat mengetahiu cat yang umum dipakai dalam
pengecatan bakteri yaitu pengecatan gram.
Mahasiswa dapat mengetahui perbedaan antara bakteri gram positif
dan bakteri gram negatif.
1.2.2Kegunaan Praktikum
Adapun kegunaan praktikum antara lain yaitu :
Mahasiswa bias mengamalkan ilmunya pada adik kelas ataupun
pada teman yang lainnya
Dapat membedakan cairan gram yang akan digunakan saat
praktikum

71
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Pengecatan gram

Karakteristik taksonomi penting bakteri adalah reaksi mereka


terhadap pewarnaan gram. Pewarnaan gram menjadi penting karena reaksi gram
berhubungan dengan sifat morfologi lain dalam bentuk hubungan filogenik.
Organisme yang berpotensi gram positif mungkin hanya dapat dilihat dengan
pewarnaan gram pada kondisi lingkungan yang sesuai dan pada biakan muda.
Prosedur pewarnaan gram dimulai dengan pemberian pewarna basa, kristal violet.
Larutann iodine kemudian ditambahkan; semua bakteri akan diwarnai biru pada
fase ini. Sel kemudian diberi alkohol. Sel gram positif akantetap mengikat
senyawa kristal violet-iodine, tetap berwarna biru; sel gram negatif warnanya
hilang oleh alkohol. Sebagai langkah terakhir, counterstain (misalnya Safranin
pewarna merah) ditambahkan, sehingga sel gram negatif yang tidak berwarna,
akan mengambil warna kontras; sedangkan sel gram positif terlihat dalam warna
biru (Jawetz, etc. 2001).

Pewarnaan gram atau metode gram adalah suatu metode empiris untuk
membedakan spesies bakteri menjadi dua kelompok besar, yaitu gram positif dan
gram negative, berdasarkan sifat kimia dan fisik dinding sel mereka. Metode
tersebut diberi nama berdasarka penemunya ilmuwan Denmark, Hans Christian
Gram (1853-1938) yang mengembangkan teknik tersebut pada tahun 1884 untuk
membedakan antara Pneumococcus dan bakteri Klebsiella pneumonia (Karmana
2008).

Pewarnaan gram atau metode gram adalah salah satu teknik pewarnaan
yang paling penting dan luas di gunakan untuk mengidentifikasi bakteri. Dalam
proses ini, olesan bakteri yang sudah terfiksasi di kenai larutan-larutan berikut zat
pewaraan Kristal violet, larutan yodium, larutan akohol(bahan pemucat) dan zat
pewarnaan tandinganya berupa zat warna safranin atau air fucshin. Metode ini di

72
beri nama berdasarkan penemunya,ilmuwan Denmark Hans Christian Gram(1853-
1938)yang mengembangkan teknik ini pada tahun 1884 untuk membedakan
antara pneumokokus dan bakteri Klebsiela, pneumonia. Bakteri yang telah
diwarnai dengan metode ini dibagi menjadi dua kelompok yaitu, bakteri gram
positf dan bakteri gram negatif. Bakteri garam positif akan memprtahankan zat
pewarna kristal violet dan karenanya akan tampak berwarna ungu tua di bawah
mikroskop.Adapun bakteri gram negatif akan kehilangan zat pewarna Kristal
violet setelah dicuci dengan alkohol dan sewaktu diberi zat pewarna tandingnya
yaitu dengan zat pewarn air fucshin atau safranin akan tampak berwarna merah.
Perbedaan warna ini di sebabkan oleh perbedaan dalam struktur kimiawi dinding
selnya(Pelczar,2007).

2.2 Macam-macam teknik pengecatan

A. Pewarnaan negatif
Pada pewarnaan ini merupakan pewarnaan tidak langsung karena yang di
warnai adalah latar belakangnya, sedangkan bakerinya sendiri tidak mengalami
pewarnaan. Zat warna yang di gunakan adalah nigrosin.
B. Pewarnaan sederhana
Pewarnaan sederhana adalah pewrnaan yang menggunakan zat warna yang
tunggal bertujuan untuk mengindentifikasi morfologi sel bakteri. Pada pewarnaan
ini zat warna yang kami gunakan adalah gentiana violet.
C. Pewarnaan gram
Pewarnaan gram atau metode gram adalah salah satu teknik pewarnaan
yang paling penting dan luas di gunakan untuk mengidentifikasi bakteri. Dalam
proses ini, olesan bakteri yang sudah terfiksasi di kenai larutan-larutan berikut zat
pewaraan Kristal violet, larutan yodium, larutan akohol(bahan pemucat) dan zat
pewarnaan tandinganya berupa zat warna safranin atau air fucshin. Metode ini di
beri nama berdasarkan penemunya,ilmuwan Denmark Hans Christian Gram(1853-
1938)yang mengembangkan teknik ini pada tahun 1884 untuk membedakan
antara pneumokokus dan bakteri Klebsiela, pneumonia.Bakteri yang telah
diwarnai dengan metode ini dibagi menjadi dua kelompok yaitu, bakteri gram

73
positf dan bakteri gram negatif. Bakteri garam positif akan memprtahankan zat
pewarna kristal violet dan karenanya akan tampak berwarna ungu tua di bawah
mikroskop.Adapun bakteri gram negatif akan kehilangan zat pewarna Kristal
violet setelah dicuci dengan alkohol dan sewaktu diberi zat pewarna tandingnya
yaitu dengan zat pewarn air fucshin atau safranin akan tampak berwarna merah.
Perbedaan warna ini di sebabkan oleh perbedaan dalam struktur kimiawi dinding
selnya(Pelczar,2007).
D. Pewaranaan spora/ flagel
Spora bakteri adalah bentuk bakteri yang sedang dalam usaha
mengamankan diri terhadap pengaruh buruk dari luar.spora bakteri mempunyai
fungsi yang sama sepertti kristal amoeba, sebab bakteri dalam bentuk spora dan
amoeba dalam bentuk Kristal merupakan suatu fase di mana kedua
mikroorganisme itu berubah bentuk untuk melindungi diri terhadap faktor luar
yang tidak menguntungnkan. Endospora hanya terdapat pada bakteri merupakan
tubuh dinding yang tebal yang sangat refraktif, dan sangat resisten. Dihasilkan
oleh semua spesies basillus, clostidum, dan sporosarcina. Bakteri yang mampu
membentuk endospora dapat tumbuh dan bereproduksi selama banyak generasi
sehingga sel vegetatif. Namun pada beberapa tahapan di dalam pertumbuhanya,
terjadi sintesis protoplasma baru dalam sitoplasma vegetatifnya yang di
maksudkan untuk menjadi spora (Pelczar, 2007).

2.3 Bakteri gram positif dan gram negatif.

Bakteri gram positif adalah bakeri yang mempertahankan zat warna metal
ungu sewaktu proses pewarnaan gram.Bakteri jenis ini akan berwarna biru atau
ungu di bawah mikroskop sedangkan bakteri gram negatif akan berwarna merah
atau merah muda. Perbedaan klasifikasi antara kedua jenis bakteri ini terutama
berdasarkan pada perbedaan struktur dinding sel bakteri .Bakteri gram negatif
adalah bakteri yang tidak mempertahankan zat metal ungu pada metode
pewarnaan gram. Bakteri gram-positif akan mempertaahankan warna ungu gelap
setelah di cuci dengan alkohol.

74
Sementara bakteri gram-negatif tidak. Pada uji pewarnaan gram suatu
pewarnaan penimbal (conterstain)di tambahkan setelah metil ungu, yang membuat
semua bakteri gram-negatif menjadi berwarna merah atau merah muda.Pengujian
ini berguna untuk mengklasifikasikan kedua tipe bakteri ini perbedaan struktur
dinding selnya. Banyak spesies organisme inang, sifat pathogen ini umumnya
berkaitan dengan komponen tertentu pada dinding sel gram-negatif terutama
lapisan lipopolisakarida (Pelczar, 2007).

75
BAB III

MATERI DAN METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum

Praktikum miktobiologi dilaksanakan pada hari rabu 19 april


2014 di Laboratorium Mikrobiologi dan Bioteknologi Fakultas
Peternakan Universitas Mataram.

3.2Materi Praktikum

A.Alat Praktikum

Adapun alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah:


1. Jarum Ose
2. Pipet Tetes
3. Mikroskop
4. Slides
5. Lampu Bunsen

B.Bahan Praktikum

Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini


adalah:
1. NaCl Fisiologis
2. Karbol Gentian Violet (cat dasar)
3. Lugol (penguat cat dasar)
4. Etanol 95%
5. Air fuschin
6. Oil Immersion

76
3.3 Metode Praktikum

Adapun metode yang digunakan dalam praktikum ini adalah:

1. Menyiapkan alat dan bahan.


2. Menyiapkan slides.
3. Mengambil 1 tetes NaCl fisiologis sebagai perekat/lem dengan memakai
pipet kemudian meneteskan pada slides.
4. Mensterilkan jarum ose dan plate media biakan.
5. Mengambil koloni bakteri yang tebal.
6. Meletakkan pada slides.
7. Melakukan fiksasi untuk mengurangi kadar air pada NaCl.
8. Ketika sudah kering, NaCl menjadi padat (ditandai dengan warna putih).
Lalu didinginkan sebentar.
9. Mengambil 2 tetes karbol gentian violet (sesuaikan dengan luas
permukaan) lalu meneteskan pada slides tadi.
10. Meratakan hingga ke seluruh permukaan slides (selama 2 menit).
11. Membilas perlahan dengan aquades atau air, tetapi jangan langsung
mengenai permukaan.
12. Mengambil 2 tetes lugol kemudian meneteskan pada slides.
13. Meratakan hingga ke seluruh permukaan slides (selama 1 menit).
14. Membilas perlahan dengan aquades atau air, tetapi jangan langsung
mengenai permukaan.
15. Mengambil 2 tetes etanol 95% kemudian meneteskan pada slides.
16. Meratakan hingga ke seluruh permukaan slides (selama 20 detik).
17. Membilas perlahan dengan aquades atau air, tetapi jangan langsung
mengenai permukaan.
18. Mengambil 2 tetes air fuschin kemudian meneteskan pada slides.
19. Meratakan hingga ke seluruh permukaan slides (selama 1 menit 30 detik).
20. Mengeringkan di udara atau dengan bantuan kipas angin hingga seluruh
permukaan benar-benar kering.
21. Menambahkan immersion oil untuk memperjelas bentuk bakteri.
22. Mengamati dengan menggunakan mikroskop

77
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Praktikum

Hasil pengamatan dengan mikroskop (perbesaran 100x dan ditambahkan


oil immersion)

MASUKIN FOTO YG DARI


HPNYA SURI. FOTO YG
BAKTERI POSITIF DAN
BAKTERI NEGATIF

78
4.2 Pembahasan

Pada praktikum ini dilakukan percobaan mengenai Pengecatan Gram.


Metode pengecatan pertama kali ditemukan oleh Christian Gram, pada tahun
1884. Pengecatan Gram merupakan salah satu teknik pengecatan yang dikerjakan
di laboratorium mikrobiologi untuk kepentingan identifikasi mikroorganisme.
Morfologi mikroskopik mikroorganisme yang diperiksa dan sifatnya yang khas
terhadap pengecatan tertentu (pengecatan Gram) dapat digunakan untuk
identifikasi awal.

Dalam pewarnaan mikroba, dapat digunakan satu jenis zat pewarna, cara
ini disebut pewarnaan sederhana. Zat-zat warna yang biasa digunakan untuk
pewarna sederhana misalnya methilen biru. Pewarna bakteri dapat dibedakan atas
beberapa golongan yaitu: pewarnaan sederhana, pewarnaan diferensial, pewarnaan
struktural, dan pewarnaan untuk menguji adanya komponen tertentu di dalam sel.

Pada praktikum ini dilakukan pengecatan yang termasuk metode


pewarnaan diferensial karena menggunakan banyak bahan pewarna. Ada 4
macamzat pewarna yaitu: karbol gentian violet yang berfungsi sebagai cat dasar,
kemudian pengecatan dilakukan dengan cairan lugol yang berfungsi sebagai cat
penguat kemudian dengan etanol 95% sebagai cat peluntur dan terakhir
pengecatan dengan air fuschin yang berfungsi sebagai cat penutup.

Tujuan dari pewarnaan gram adalah untuk melakukan pengamatan


morfologi bakteri dengan pewarnaan diferensial.Prinsip pewarnaan gram
termasuk pewarnaan diferensial (untuk membedakan) karna dapat membedakan
bakteri-bakteri yang bersifat gram negatif dan positif. Pewarnaan ini ditemukan
pertama kali pada tahun 1884 oleh Criestian Gram.

Bakteri garam positif ialah bakteri yang mengikat warna utama (crystal
violet) dengan kuat sehingga tidak dapat di lunturkan oleh peluntur dan tidak
diwarnai lagi oleh zat warna lawan (safranin) pada mikroskop sel-sel bakteri
tampak berwarna ungu.
Bakteri gram negatif ialah bakteri yang mempuyai daya mengikat zat warna
utama tidak kuat sehingga dapat dilunturkan oleh peluntur dan dapat diwarnai

79
oleh zat warna lawan (safranin) pada pengamatan mikroskop sel-sel bakteri
tampak berwarna merah. Fungsi zat warna:
Crystal violet yang berfungsi membentuk ikatan mg-Ribonucleid acid pada
membran/dinding sel bakteri sehingga membentuk kompleks mg-Ribonucleid
acid- crystal violet. Kompleks ini merupakan senyawa yang tidak luntur dengan
alkohol.Lugols ladin yang berfungsi sebagai penguat ikatan pada kompleks mg-
Ribonuclead acid.Alkohol 95% berfungsi mencuci lemak pada dinding sel
bakteri.Safranin berfungsi sebagai zar warna tandingan (lawan) luruh nya
kompleks mg-Ribonucleid acid- crystal violet dari dinding sel bakteri gram
negatif (Pelczar, 2007).
Bakteri garam negatif adalah bakteri yang tidak mempertahankan zat warna
crystal violet sewaktu proses pewarnaan gram, sehingga akan berwarna merah jika
diamati dengan mikroskop. Disisi lain bakteri garam negatif seperti Eschercia coli
memiliki sistem membran ganda di mana membran plasmanya diselimuti oleh
membran luar permeabel. Bakteri ini mempunyai dinding sel tebal berupa
peptidoglikan yang terletak di antara membran dalamdan luarnya,bakteri ini juga
bersifat patogen yang berarti mereka berbahaya bagi organisme inang. Sifat
patogen ini umumnya berkaitan dengan komponen tertentu pada dinding gram
negatif terutama lapisan lipopolisakarida(dikenal juga dengan lapis atau
endotoksin).Disisi lain, bakteri gram positif akan berwarna ungu perbedaan
keduanya didasarkan pada perbedaan struktur dinding sel yang berbeda dan dapat
dinyatakan oleh prosedur pewarnaan gram. Bakteri gram negatif seperti
Staphylococcus aureus (bakteri pathogen yang umumnya pada manusia) hanya
memiliki membrane plasma tunggal yang dikelilingi membrane plasma tebal
berupa peptidoglika sekitar 90% dari dinding sel tersebut tersusun atas
peptidoglika sedangkan sisanya berupa molekul lain bernama asam teikoat
(Pelczar, 2007).

80
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum yang telah dilakukan, dapat dsimpulkan bahwa :


1. Pengecatan diferensial menggunakan 4 macam zat pewarna yaitu; karbol
gentian violet yang berfungsi sebagai cat dasar, kemudian pengecatan
dilakukan dengan cairan lugol yang berfungsi sebagai cat penguat
kemudian dengan etanol 95% sebagai cat peluntur dan terakhir pengecatan
dengan air fuschin yang berfungsi sebagai cat penutup.
2. Pengecatan gram bakteri positif dan negatif dilakukan ini berguna dalam
melakukan identifikasi dalam suatu klasifikasi bakteri.
3. Warna pengecatan masing masing bakteri tergantung pada struktur
dinding selnya sendiri.
4. Bakteri positif adalah berwarna ungu, sedangkan bakteri negatif berwarna
merah muda.

5.2 Saran
Sebaiknya pada praktikum selanjutnaya praktikum lebih berhati-
hati dan teliti pada saat pengerjaan agar hasil yang diperoleh lebih valid.
Selain itu kerjasama antar praktikum dan asisten juga lebih di tingkatkan
lagi agar praktikum berjalan dengan lancar.

81
DAFTAR PUSTAKA

Pelczar,M.J.2007. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta : UI Press.

Jimmo.,2008.Pembuatan Preparat dan Pengecataan. Online.


http://albarbiologi.blogspot.com/2012/07/pengecatan-gram.html(diakses
29 April 2014)

Jawetz E., Melnick J.L., Alderberg E.A., 2001. Mikrobiologi kedokteran.


Surabaya, Airlangga University Press

82
LAMPIRAN

83

Anda mungkin juga menyukai