Anda di halaman 1dari 24

KARYA TULIS ILMIAH DBD BAB I - V

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Penyakit demam berdarah adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh
virus.Dikenal bermacam-macam jenis virus penyebab penyakit demam berdarah, tetapi di
Indonesia hanya terdapat 2 jenis virus penyebabnya demam berdarah, yaitu virus Dengue dan
virus Chikungunnya. Di antara kedua jenis virus yang terdapat di negeri kita, virus dengue
merupakan penyebab terpenting dari demem berdarah. Oleh karena itu, penyakit demam
berdarah yang kita kenal tepatnya bernama Demam Berdarah Dengue (DBD), sesuai dengan
nama virus penyebab (Maharani, 2014).
Penyakit DBD menunjukan fluktuasi musiman, biasanya meningkat pada musim
penghujan atau beberapa minggu setelah hujan. Pada awalnya kasus DBD memperlihatkan
siklus lima tahun sekali sehingga mengalami perubahan menjadi tiga tahun, dua tahun dan
akhirnya setiap tahun diikuti dengan adanya kecendrungan peningkatan infeksi virus dengue
pada bulan bulan tertentu. Hal ini terjadi, kemungkian berhubungan erat dengan perubahan
iklim dan kelembaban, terjadinya migrasi penduduk dari daerah yang ditemukan infeksi virus
dengue ke daerah endemis penyakit virus Dengue atau dari pedesaanke daerah perkotaan
terutama pada daerah yang kumuh pada bulan bulan tertentu (Soegijanto, 2008).
1
WHO (World Health Organization) memperkirakan populasi di dunia diperkirakan resiko
terhadap penyakit DBD mencapai 2,5-3 miliar terutama yamg tinggal di daerah perkotaan di
negara tropis dan subtropis. Saat ini diperkirakan ada 50 juta infeksi dengue yang terjadi di
seluruh dunia setiap tahun. diperkirakan untuk Asia Tenggara terdapat 100 juta kasus Demam
Dengue (DD) dan 500.000 kasus DHF (Dengue Hemoragie Fever) yang memerluka
perawatan dirumah sakit, dan 90% penderitanya adalah Balita yang berusia kurang dari 5
tahun dan jumlah kematian oleh penyakit DHF mencapai 5% dengan perkiraan 25.000
kematian setiap tahunnya (Wahyu,2014).
Angka kematian balita di Indonesia masih tinggi hal ini dikarenakan masyarakat
terlambat mengenali DBD, terlambat mendapatkan diagnosis dan pertolongan medis, terlambat
masuk rumah sakit.Akibat keterlambatan tersebut, ongkos berobat dan angka kematian
cendrung menjadi lebih tinggi.Selain itu pasien yang berindikasi masuk rumah sakit juga
cendrung lebih tinggi lantaran masyarakat tidak dimampukan untuk melakukan upaya
penanggulangan DBD secara dini (Hendrawan, 2007).
Dibawah ini didapat data dari dinas Kesehatan Kota Pekanbaru tentang angka
kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Pekanbaru bulan November Desember 2014.
Tabel 1.1 Data Angka Kejadian DBD Pada Balita Dinas Kota Pekanbaru
NO Nama Puskesmas Frekuensi
1 Langsat 12
2 Melur 13
3 Senapelan 15
4 Rumbai Pesisir 11
5 Rumbai Bukit 20
6 Tenayan Raya 35
7 Sail 20
8 Simpang Tiga 26
9 Harapan Raya 31
10 Payung Sekaki 29
11 Sidomulyo 20
12 Simpang Baru 20
13 Rejo Sari 20
Sember:Dinas Kesehatan 272 Orang
Kota Pekanbaru 2014

Jumlah
Survey awal yang telah dilakukan pada Tang
Dari data diatas menunjukkan, bahwa di Puskesmas Tenayan Raya memiliki angka
kejadian DBD terbanyak di kota Pekanbaru pada bulan November - Desember 2014 yaitu
sebanyak 35 orang. Setelah melakukan suervey pendahuluan, peneliti melakukan wawancara
kepada 3 orang ibu yang membawa balitanya berobat ke Puskesmas, ternyata ibu balita masih
kurang tahu dan kurang mengerti tindakan apa yang harus dilakukan kepada balitanya untuk
mencegah tejadinya DBD. Maka dari itu peneliti tertarik melakukan penelitian tentang
Gambaran Pengetahuan Dan Perilaku Ibu tentang DBD pada Balita Diwilayah Kerja
Puskesmas Tenayan Raya.
1.2 RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka perumusan masalah
dalam penelitian adalah Bagaimana Gambaran Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD
Pada Balita Di Wilayah Kerja Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru
1.3 TUJUAN
1.3.1 Tujuan umum
Untuk Mengetahui Gambaran Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD Pada
Balita Di Wilayah Kerja Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru 2015.
1.3.2 Tujuan Khusus
1.3.2.1 Untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu tentang DBD pada balita di wilayah kerja
Puskesmas Tenayan Pekanbaru 2015.
1.3.2.1 Untuk mengetahui Gambaran perilaku ibu tentang DBD pada balita di wilayah kerja Puskesmas
Tenayan Raya Pekanbaru 2015.
1.4 MANFAT PENELITIAN
1.4.1. Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai masukan bahan bacaan di pustaka dan dapat bermanfaat bagi mahasiswa
AKPER/AKBID Dharma Husada.
1.4.2. Bagi Tempat Penelitian
Hasilpenelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan dan
masukan bagi tenaga kesehatan dan masyarakat dalam memberikan perilaku yang benar dalam
menghadapi penyakit DBD.
1.4.3. Bagi Peneliti Selanjutnya
Diharapkan peneliti berikutnya dapat melakukan penelitian yang lebih dalam lagi
tentang Hubungan Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD Pada Balita Di Wilayah Kerja
Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru.
BAB II
TINJAUAN TEORITIS
2.1 KONSEP DASAR PENGETAHUAN
2.1.1 Pengertian Pengetahuan
Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia atau hasil tahu seseorang terhadap
objek melalui indra yang dimilikinya (mata, hidung, telinga dan sebagainya). Sebagian besar
pengetahuan seseorang diperoleh melalui indera pendengaran (telinga) dan indera penglihatan
(mata) (Notoatmodjo, 2005).
Pada dasarnya perkembangan ilmu pengetahuan tidak dapat dipisahkan dengan
penelitian demikian juga sebaliknya. Ilmu dan pengetahuan adalah dua buah kelebihan
manusiadibandingkan dengan makhluk lain ciptaan Tuhan. Dengan penegtahuan (knowledge)
maka manusia dapat mengtahui tentang alam semesta beserta segala isinya (Suyanto &
Salamah, 2008).
2.1.2 Tingkat Pengetahuan
Menurut Notoatmodjo (2007), membagi enam tingkat pengetahuan. Ada enam tingkat
pengetahuan yang dicapai dalam domain kognitif yaitu :
a. Tahu (know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya, termasuk
ke dalam pengetahuan tingkatan ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap suatu yang
spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima.Oleh sebab itu
tahu ini merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah.
5

b. Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang
objek yang diketahui dan dapat menginterprestasikan materi tersebut secara benar.

c. Aplikasi (Application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari
pada situasi atau kondisi real (sebenarnya).
d. Analisa (Analysis)
Analisa adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam
komponen, tetapi masih di dalam struktur organisasi tersebut, dan masih ada kaitannya satu
sama lain. Kemampuan analisis dapat dilihat dari penggunaan kata kerja seperti dapat
menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan dan
sebagainya.
e. Sintesis (Synthesis)
Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk menghubungkan bagian-bagian di
dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu kemampuan
untuk menyusun suatu formula baru dari formulasi-formulasi yang ada.
f. Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian
terhadap suatu materi atau objek.
2.1.3 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pengetahuan
Menurut Mubarak (2011) beberapa faktor yang mempengaruhi pengetahuan ada empat
yaitu :
a. Tingkat Pendidikan
Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang kepada orang lain agar dapat
memahami sesuatu hal. Tidak dapat dipungkiri bahwa semakin tinggi pendidikan seseorang,
semakin mudah pula mereka menerima informasi, dan pada akhirnya pengetahuan yang
dimilikinya akan semakin banyak. Sebaliknya, jika seseorang memiliki tingkat pendidikan
yang rendah, maka akan menghambat perkembangan sikap orang tersebut terhadap penerimaan
informasi dan nilai-nilai yang baru diperkenalkan.
b. Umur
Usia adalah individu yang terhitung mulai saat dilahirkan sampai berulang tahun. Semakin
cukup umur, tingkat kematangan dan kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berfikir dan
bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat seseorang yang lebih dewasa dipercaya dari orang
yang belum tinggi kedewasaannya. Hal ini akan sebagai dari pengalaman dan kematangan jiwa.
Batasan usia menurut WHO yang dikutip menurut Dra.Ny.Jos Masdani (Psikolog UI) Manusia
lanjut usia merupakan kelanjutan dari dewasa. Kedewasaan dapat dibagi menjadi empat bagian
yaitu:
1. Fase Inventus (dewasa muda) :antara 25 ampai 45 tahun
2. Fase Vertilitas (dewasa penuh) : antara 45 sampai 50 tahun.
3. Fase Prasenium (masa setengah umur) : antara 55 sampai 65 tahun.
4. Fase Senium (masa lanjut usia) antara 65 tahun sampai dengan tutup usia.
c. Pengalaman
Pengalaman adalah suatu kejadian yang pernah dialami seseorang dalam berinteraksi
dengan lingkungannya.Orang cenderung berusaha melupakan pengalaman yang kurang
baik.Sebaliknya, jika pengalaman tersebut menyenangkan, maka secara psikologis mampu
menimbulkan kesan yang sangat mendalam dan membekas dalam emosi kejiwaan
seseorang.Pengalaman baiki ini akhirnya dapat membentuk sikap positif dalam
kehbidupannya.

c. Pekerjaan
Lingkungan pekerjaan dapat membuat seseorang memperoleh pengalaman dan
pengetahuan, baik secara langsung maupun tidak langsung.
d. Minat
Minat sebagai suatu kecenderungan atau keinginan yang tinggi terhadap sesuatu.Minat
menjadikan seseorang untuk mencoba dan menekuni suatu hal, sehingga seseorang
memperoleh pengetahuan yang lebih mendalam.
e. Kebudayaan lingkungan sekitar
Lingkungan sangat berpengaruh dalam pembentukan sikap pribadi atau sikap
seseorang.Kebudayaan lingkungan tempat kita hidup dan dibesarkan mempunyai pengaruh
besar terhadap pembentukkan sikap kita.Apabila dalam suatu wilayah mempunyai sikap
menjaga kebersihan lingkungan, maka sangat mungkin masyarakat sekitarnya mempunyai
sikap selalu menjaga kebersihan lingkungan.
f. Informasi
Kemudahan untuk memperoleh suatu informasi dapat mempercepat seseorang
memperoleh pengetahuan yang baru
2.1.4 Cara Mengukur Pengetahuan
Pengukuran pengetahuan dilakukan secara langsung yaitu dengan cara mengajukan
pertanyaan tentang stimulus atau objek yang bersangkutan. Untuk mengetahui bagaimana
pengetahuan responden, dapat diukur dengan Skala Guttman dengan ketentuan :
a. Favorable (pernyataan mendukung) apabila responden menjawab benar mendapat nilai 1.
Namun jika responden menjawab salah mendapat nilai 0
b. Unfavorable (pernyataan tidak mendukung) apabila responden menjawab benar mendapat
nilai 0. Namun jika responden menjawab salah mendapat nilai 1 (Hidayat, 2007).

2.1.5 Kriteria Pengetahuan


Menurut Arikunto (2006) kriteria untuk menilai dari tingkatan pengetahuan
menggunakan nilai:
a. Tingkat pengetahuan baik bila skor atau nilai 76-100%
b. Tingkat pengetahuan cukup bila skor atau nilai 56-75%
c. Tingkat pengetahuan kurang bila skor atau nilai <56%(Wawan, 2011).
2.1.6 Metode Memperoleh Pengetahuan
Dari berbagai macam cara yang telah digunakan untuk memperoleh kebenaran
pengetahuan sepanjang sejarah dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu cara tradisional (non
ilmiah) dan cara modern (ilmiah).
a. Cara tradisional (non ilmiah)
Cara ini dipakai orang untuk memperoleh pengetahuan sebelum ditemukannya metode
ilmiah atau metode penemuan secara sistematis dan logis. Cara penentuan pengetahuan secara
tradisional antara lain:
1. Coba-coba dan salah
Cara ini telah dipakai orang sebelum adanya kebudayaan, bahkan mungkin sebelum
adanya peradaban.
2. Cara kekuasaan (otoritas)
Prinsip dalam cara ini adalah orang lain menerima pendapat yang diketemukan oleh orang
yang mempunyai aktivitas tanpa menguji atau membuktikan kebenaran terlebih dahulu
berdasarkan fakta empiris atau berdasarkan penalaran sendiri.
3. Berdasarkan pengalaman pribadi
Pengalaman merupakan sumber pengetahuan atau merupakan suatu cara untuk
memperoleh kebenaran pengetahuan. Dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman
yang diperoleh dalam memecahkan permasalahan yang ada pada masa lalu.
4. Melalui jalan pikir
Dalam memperoleh kebenaran pengetahuan, manusia telah menggunakan jalan
pikirannya secara induksi dan deduksi.
b. Cara modern (ilmiah)
Cara baru atau modern dalam memperoleh pengetahuan pada saat ini lebih sistematis,
logis, dan ilmiah.Dalam memperoleh kesimpulan dilakukan dengan jalan mengadakan
observasi langsung dan membuat pencatatan terhadap semua fakta sebelumnya dengan objek
penelitian (Notoatmodjo, 2005).
2.2 KONSEP DASAR PERILAKU
2.2.1 Defenisi perilaku
Perilaku adalah suatu kegiatan atau aktivitas organisme atau makhluk hidup yang
bersangkutan.
Skinner (1938) seorang ahli psikologi merumuskan bahwa perilaku merupakan respon
atau reaksi seseorang terhadap stimulus/rangsangan dari luar (Notoatmodjo, 2010).
2.2.2 Bentuk Perilaku
Menurut Notoatmodjo (2010), bentuk perilaku terbagi dua yaitu: 1)Bentuk Pasif (Cover
Behavior) adalah respon internal yaitu terjadi di dalam diri manusia dan secara langsung dapat
terlihat oleh orang lain, misalnya berpikir, tanggapan atau sifat batin dan pengetahuan.
2)Bentuk Aktif (Operant Behavior) adalah apabila perilaku itu jelas dapat diobservasi secara
langsung.
2.2.3 Perilaku Kesehatan
Menurut Skiner dalam Notoatmodjo (2014), perilaku kesehatan (Health Behavior)
adalah respon seseorang terhadap stimulus atau objek yang berkaitan dengan sehat dan sakit,
penyakit, dan faktor-faktor yang mempengaruhi sehat-sakit (kesehatan) seperti lingkungan,
makanan, minuman, dan pelayanan kesehatan. Dengan perkataan lain perilaku kesehatan
adalah semua aktivitas atau kegiatan seseorang baik yang dapat diamati (observable) maupun
yang tidak dapat diamati (unobservable) yang berkaitan dengan pemeliharaan dan peningkatan
kesehatan. Pemeliharaan kesehatan ini mencakup mencegah atau melindungi diri dari penyakit
dan masalah kesehatan lain, meningkatkan kesehatan dan mencari penyembuhan apabila sakit
atau terkena masalah kesehatan. Oleh sebab itu perilaku kesehatan ini pada garis besarnya
dikelompokkan menjadi dua, yakni: 1)Perilaku orang yang sehat agar tetap sehat dan
meningkat. Oleh sebab itu perilaku ini disebut perilaku sehat (healthy behavior), yang
mencakup perilaku-perilaku (overt dan covert behavior) dalam mencegah dan menghindari
dari penyakit dan penyebab penyakit atau masalah atau penyebab masalah kesehatan (perilaku
preventif), dan perilaku mengupayakan meningkatnya kesehatan (perilaku promotif).
2)Perilaku orang yang sakit atau telah terkena masalah kesehatan untuk memperoleh
penyembuhan atau pemecahan masalahnya. Oleh sebab itu perilaku ini disebut perilaku
pencarian pelayanan kesehatan (health seeking behavior).Perilaku ini mencakup tindakan-
tindakan yang diambil seseorang atau anaknya bila sakit atau terkena masalah kesehatan untuk
memperoleh kesembuhan atau terlepasnya dari masalah kesehatan tersebut.Tempat pencarian
kesembuhan ini adalah tempat atau fasilitasi pelayanan kesehatan, baik fasilitas atau pelayanan
kesehatan tradisional, maupun modern atau profesional.
2.2.4 Perubahan Perilaku
Menurut Notoatmodjo (2014), perilaku merupakan determinan kesehatan yang menjadi
sasaran dari pendidikan kesehatan. Dengan kata lain pendidikan kesehatan bertujuan untuk
mengubah perilaku (behavior change). Perubahan perilaku sebagai tujuan dari pendidikan
kesehatan, sekurang-kurangnya mempunyai tiga dimensi, yaitu: 1)Mengubah perilaku negatif
(tidak sehat) menjadi perilaku positif (sesuai dengan nilai-nilai kesehatan). 2)Mengembangkan
perilaku positif (pembentukan atau pengembangan perilaku sehat). 3)Memeliharan perilaku
yang sudah positif atau perilaku yang sudah sesuai dengan norma/nilai kesehatan (perilaku
sehat). Dengan perkataan lain mempertahankan perilaku sehat yang sudah ada.
2.2.5 Bentuk Perubahan Perilaku
Menurut WHO dalam Notoatmodjo (2014), bentuk perubahan perilaku dikelompokkan
menjadi tiga yaitu: 1)Perubahan Alamiah (Natural Change) karena sebagian perubahan itu
disebabkan karena kejadian alamiah. Apabila dalam masyarakat sekitar terjadi suatu
perubahan lingkungan fisik atau sosial budaya dan ekonomi, maka anggota-anggota
masyarakat di dalamnya juga akan mengalami perubahan. 2)Perubahan Terencana (Planned
Change) karena perubahan perilaku ini terjadi karena memang direncanakan sendiri oleh
subjek. 3)Kesediaan untuk Berubah (Readiness to Change) karena apabila terjadi suatu inovasi
atau program-program pembangunan di dalam masyarakat, maka yang sering terjadi adalah
sebagian orang sangat cepat untuk enerima inovasi atau perubahan tersebut (berubah
perilakunya), dan sebagian lagi orang sangat lambat untuk menerima inovasi atau perubahan
tersebut. Hal ini disebabkan setiap orang mempunyai kesediaan untuk berubah (readiness to
change) yang berbeda-beda.
2.2.6 Ranah (Domain) Perilaku
Menurut Benyamin Bloom (1908) dalam Notoatmodjo (2010), ranah atau domain
perilaku dibedakan dalam 3 area yakni kognitif (cognitive), afektif (affective), dan psikomotor
(psychomotor). Dalam perkembangan selanjutnya domain ini dibagi dalam 3 tingkat ranah
perilaku sebagai berikut:
2.2.6.1 Pengetahuan (Knowledge)
Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia, atau hasil tahu seseorang terhadap objek
melalui indera yang dimilikinya.Dengan sendirinya pada waktu penginderaan sehingga
menghasilkan pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan persepsi
terhadap objek.Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh melalui indera pendengaran
dan indera penglihatan.Pengetahuan seseorang terhadap objek mempunyai intensitas atau
tingkat yang berbeda-beda. Secara garis besarnya dibagi dalam 6 tingkat pengetahuan yakni:
1)Tahu (Know), yang diartikan sebagai recall (memanggil) memori yang telah ada sebelumnya
setelah mengamati sesuatu. 2)Memahami (Comprehension) karena memahami suatu objek
bukan sekedar tahu terhadap objek tersebut, tidak sekadar dapat menyebutkan, tetapi orang
tersebut harus dapat menginterpretasikan secara benar objek yang diketahui tersebut.
3)Aplikasi (Application), yang diartikan apabila orang yang telah memahami objek yang
dimaksud dapat menggunakannya atau mengaplikasikan prinsip yang diketahui tersebut pada
situasi yang lain. 4)Analisis (Analysis), yang merupakan kemampuan seseorang untuk
menjabarkan dan atau memisahkan, kemudian mencari hubungan antara komponen-komponen
yang terdapat dalam suatu masalah atau objek yang diketahui. 5)Sintesis (Synthesis), yang
menunjuk suatu kemampuan seseorang untuk merangkum atau meletakkan dalam suatu
hubungan yang logis dari komponen-komponen pengetahuan yang dimiliki. Dengan kata lain
sintesis merupakan kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi yang
telah ada. 6)Evaluasi (Evaluation) yang berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk
melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu objek tertentu. Penilaian ini dengan
sendirinya didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau norma-norma yang
berlaku di masyarakat. Pengetahuan Ibu tentang DBD, dengan menggunakan skala Guttman,
skala ini merupakan skala yang bersifat tegas dan konsisten dengan memberikan jawaban yang
tegas seperti jawaban dari pertanyaan: benar dan salah, skala Guttman ini pada umumnya
dibuat seperti checklist denan interpretasi penilaian, apabila skor nilainya 1 dan apabila salah
nilainya 0 dan analisisnya dapat dilakukan seperti skala likert (Hidayat, 2011).
2.2.6.2 Sikap (Attitude)
Sikap adalah respons tertutup seseorang terhadap stimulus atau objek tertentu yang sudah
melibatkan faktor pendapat dan emosi yang bersangkutan.Newcomb menyatakan bahwa sikap
adalah kesiapan atau kesediaan untuk bertindak, dan bukan merupakan pelaksanaan motif
tertentu. Seperti halnya pengetahuan, sikap juga mempunyai tingkat-tingkat berdasarkan
intensitasnya, sebagai berikut : 1)Menerima (Receiving), yang diartikan bahwa orang atau
subjek mau menerima stimulus yang diberikan (objek). 2)Menanggapi (Responding), yang
berarti memberikan jawaban atau tanggapan terhadap pertanyaan atau objek yang dihadapi.
3)Menghargai (Valuing), yang berarti subjek atau seseorang memberikan nilai yang positif
terhadap objek atau stimulus, dalam arti membahasnya dengan orang lain, bahkan mengajak
atau mempengaruhi atau menganjurkan orang lain merespons. 4)Bertanggung jawab
(Responsible) yang merupakan sikap yang paling tinggi tingkatnya adalah bertanggung jawab
terhadap apa yang telah diyakininya. Seseorang yang telah mengambil sikap tertentu
berdasarkan keyakinannya, dia harus berani mengambil resiko bila ada orang lain yang
mencemoohkan atau adanya resiko lain. Sikap ibu tentang DBD, dengan menggunakan skala
Likert. Skala ini dapat digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, persepsiseseorang tentang
gejala atau masalah yang ada dimasyarakat atau dialaminya, kategori skala likert adalah
sebagai berikut Sangat Setuju (SS) bernilai 5, Setuju (S) bernilai 4, Ragu-ragu (RR) bernilai 3,
Tidak Setuju (TS) bernilai 2, dan Sangat Tidak Setuju (STS) bernilai 1 (Hidayat, 2011).
2.2.6.3 Tindakan atau Praktik (Practice)
Seperti telah disebutkan di atas bahwa sikap adalah kecenderungan untuk bertindak
(praktik). Sikap belum tentu terwujud dalam tindakan, sebab untuk terwujudnya tindakan perlu
faktor lain adanya fasilitas atau saran prasarana. Praktik atau tindakan ini dibedakan menjadi 3
tingkatan menurut kualitasnya, yakni : 1)Praktik Terpimpin (Guided Response), apabila subjek
atau seseorang telah melakukan sesuatu tetapi masih tergantung pada tuntunan atau
menggunakan panduan. 2)Praktik Secara Mekanisme (Mechanism), apabila subjek atau
seseorang telah melakukan atau mempraktikkan sesuatu hal secara otomatis maka disebut
parktik atau tindakan mekanisme. 3)Adopsi (Adoption) yang berarti suatu tindakan atau praktik
yang sudah berkembang. Artinya, apa yang dilakukan tidak sekadar rutinitas atau mekanisme
saja, tetapi sudah dilakukan modifikasi, atau tindakan atau perilaku yang berkualitas. Tindakan
ibu tentang DBD, dengan menggunakan skala Guttman. skala ini merupakan skala yang
bersifat tegas dan konsisten dengan memberikan jawaban yang tegas seperti jawaban dari
pertanyaan: ya, dan tidak, skala Guttman ini pada umumnya dibuat seperti checklist denan
interpretasi penilaian, apabila skor nilainya 1 dan apabila salah nilainya 0 dan analisisnya dapat
dilakukan seperti skala likert (Hidayat, 2011).
2.2 KONSEP DASAR DBD
2.2.1. Pengertian DBD
Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah suatu infeksi abovirus akut yang masuk ke
dalam tubuh melalui gigitan nyamuk spesies aides.Penyakit ini sering menyerang anak, remaja,
da dewasa yang di tandai dengan demam.Nyeri otot dan sendi (Yanti 2013).
2.2.2. Penyebeb terjadinya DBD
Penyakit DBD disebabkan oleh virus Dengue dan ditularkan Oleh nyamuk Aedes
aegypti.Virus ini termasuk dalam kelompok arbovirus golongan B. hingga sekarang telah dapat
diisolasi empat serotif virus dengue di Indonesia yaitu DEN-1, DEN -2, DEN-3, dan DEN-
4.Namun yang paling banyak menyebabkan demam berdarah adalah dengue tipe DEN-4.Dan
DEN-4.(Yanti 2013).
2.2.3. Derajat DBD
WHO mengklasifikasikan DBD menurut Derajat penyakitnya menjadi 4 golongan, yaitu:
1. Derajat I
Demam disertai gejala klinis lain, tanpa pendarahan spontan. Panas 2-7 hari, uji tourniquet
positif, trombositipenia, dan hemokonsentrasi.
2. Derajat II
Sama dengan derajat I, ditambah dengan gejala-gejala pendarahan, ekimosis, hematermesis,
melena, pendarahan gusi.
3. Derajat III
Ditandai oleh gejala kegagalan peredaran darah seperti nadi lemah dan cepat (>120x/menit).
4. Derajat IV
Nadi tidak teraba, tekanan darah tidak teratur (denyut jantung > 140x/menit) anggota gerak
teraba dingin, berkeringat dan kulit tampak biru.
2.2.4.Tanda dan gejala DBD pada balita
Dibawah ini tanda dan gejala DBD antara lain:
a. Demam pada balita
Demam pada penyakit demam berdarah ini secara mendadak dan berkisar anrtara
38,5oC 40oC.pada anak anak terjadi peningkatan suhu yang mendadak. Pagi hari, anak masih
bias sekolah dan bermain, mendadak sorenya mengeluh demem sangat tinggi. Demam akan
terus menerus baik pada pagi maupun malam hari dan hanya menurun sebentar setelah
diberikan obat penurun panas. Pada anak yang lebih besar atau pada orang dewasa, pada saat
gejala awal sering kali tidak begitu digiraukan, karena demam dating dengan tiba-tiba.Mereka
teteap melakukan kegiatan seperti biasanya dan baru mersakan sakit bila timbul gejala
berikutnya yaitu lesu, tidak enak makan dan lain sebagainnya.
b. Lesu pada balita
Disamping demam tinggi dan mendadak, penderita demam bedarah dengue akan
mengeluh atau melihat lesu dan lemah. Seluruh badan lemah seolah tidak ada kekuatan. Pada
anak yang maisih kecil tidak dapat meneluh, tetapi anak yang biasannya aktif kali ni tidak mau
bermain lagi. Dan lebih senang berdiam diri, badan akan bertambah oleh karna nafsu
makannnya menghilang. Pada anak kecil dapat disertai mencret 3-5 kali sehari,cair,tanpa
lendir.
c. Nyeri perut pada balita
Nyeri perut merupakan gejala yang pentingpada demam berdarah dengue.Gejalaini
tampak jelas pada anak besar atau dewasa karena mereka sudah bias merasakan.Nyeri perut
dapat dirasakan didaerah ulu hati dan daerah dibawah lekung sebelah kanan lebih mengarah
pada penyakit demam berdarah dengue dibandingkan nyeri perut pada ulu hati.Penyebab dari
nyeri perut dibawah lekung iga sebelah kanan ini adalah pemebesaran hati (liver) sehingga
terjadi peregangan selaput yang membungkus hati.
2.2.5Ciri-Ciri Dan Morfologi Nyamuk
Dibawah ini adalah ciri-ciri dan morfologi nyamuk Aides Aygepty
a. Hidup di dalam dan di sekitar rumah
b. Berbadan kecil, warna hitam dan berbintik putih.
c. Menggigit/menghisap darah pada siang hari.
d. Senang hinggap pada pakaian yang bergantungan dalam kamar.
e. Bersarang dan bertelur di :genangan air jernih
f. Di dalam rumah: bak mandi, vas bungan, tempat minum burung.
g. Jangkauan terbang Nyamuk betina dewasa menyebar lebih dari 400 meter untuk mencari
tempat bertelur. Morbilitas dan mortalitas demam berdarah dengue bervariasi dan dipengaruhi
oleh beberapa faktor antara lain status imunologi penderita, kepadatan vektor nyamuk,
transmisi virus dengue, virulensi virus dan kondisi geografi setempat.
2.2.6 Penatalaksanaan DBD Dirumah Sakit
2.2.6.1 DHF tanpa Syok
a. Beri minum banyak (1 - 2 liter / hari).
b. Obat anti peretik.
c. Jika kejang maka cepat beri luminal (antikonvulsan).
d.BBerikan infus jika terus muntah dan hematrokit meningkat.
2.2.6.2 DHF dengan syok
a. Pasang infus RL
b. Jika dengan infus tidak ada respon maka berikan plasma expander (20-3- ml/kg BB).
c. Transfusi jika HB menurun.
2.2.7 Penatalaksanaan Pencegahan DBD Dirumah
2.2.7.1 Cara pencegahan dengan 3 M + (Plus)
a. Menguras
Yaitu menguras tempat penampungan air secara rutin, minimal jika air sudah mulai
keruh, seperti bak mandi dan kolam.Upaya ini dimaksudkan untuk mengurangi
perkembangbiakan dari nyamuk yang membawa potensi demam berdarah. Air yang keruh dan
jarang dikuras tempatnya merupakan tempat yang bagus bagi nyamuk untuk bertelur dan
menempatkan jentik-jentiknya untuk berkembang biak.
b. Menutup
Yaitu menutup tempat-tempat penampungan air, khususnya yang menjadi konsumsi
tiap hari.Umumnya, untuk daerah perdesaan, tampungan air jarang sekali dikuras karena
kondisi tidak memungkinkan. Jangankan dikuras, air berkurang saja harus segera diisi kembali
karena memang merupakan tempat cadangan air untuk keperluan sehari-hari. Tempta-tempat
seperti ini harus ditutup agar nyamuk tidak bisa meletakan telurnya kedalamnya mengingat
nyamuk pembawa penyakit demam berdarah sangat menyukai air yang bening.
c. Mengubur.
Yaitu mengubur barang barang yang tidak terpakai yang dapat memungkinkan
terjadinya genangan air. Barang-barang tersebut dapat meliputi botol bekas, kaleng cat, plastik,
dan aneka barang-barang tak terpakai lainnya, yang berada di halaman maupun dalam rumah,
yang memungkinkan nyamuk bertelur di dalamnya. Jika tidak, jual saja barang-barang tersebut
ke tukang loak.
d. Plus dari 3 M
Yaitu membunuh jentik nyamuk Demam Berdarah di tempat air yang sulit dikuras
atau sulit air dengan menaburkan bubuk Temephos (abate) atau Altosid 2 3 bulan sekali
dengan takaran 1 gram abate untuk 10 liter air atau 2,5 gram Altosid untuk 100 liter air. Abate
dapat diperoleh/dibeli di puskesmas atau di apotik (Rangga 2014.)
2.3 Kerangka konsep
Kerangka konsep adalah merupakan model konseptual yang berkaitan dengan bagaimana
seseorang peniliti menyusun teori atau menhubungkan secara logis beberapa faktor yang
dianggap penting untuk masalah (Hiayat 2007).
Adapun kerangka konsep dalam penelitian ini menjelaskan gambaran pengetahuan dan
perilaku ibu tentang DBD pada balita.Berdasarkan tujuan penelitian maka kerangka konsep
dapat digambarkan sebagai berikut:
Gambaran Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD Pada Balita Diwalayah Kerja
Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru

Skema 2.1 Kerangka konsep

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 JENIS DAN RANCANGAN PENELITIAN
Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian kuantitatif dengan rancangan yang
bersifat deskriptif yaitu untuk melihat atau menggambarkan pengetahuan dan perilaku ibu
tentang DBD pada balita di wilayah kerja Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru.
3.2 LOKASI DAN WAKTU PENELITIAN
3.2.1 Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru..
3.2.2 Waktu Penelitian
Waktu penelitian dilakukan pada 23-29 April 2015.
3.3. KERANGKA KERJA PENELITIAN
Populasi :seluruh Ibu di wilayah kerja Pusesmas Tenayan Raya.
Sampel:seluruh Ibu yang mmpunyai balita sebanyak 30 orang.
Teknik Sampling :accidental Sampeling
Pengetahuan dan Perilaku Ibu di wilayah kerja puskesmas
Tenayan Raya
Metode pengumpulan data: Kuesioner
Analisis data : Univariate
Hasil penelitian pengetahuan : Baik (53,33%), Cukup: (36,66%), Kurang: (10)
Hasil penelitian prilaku: Baik:( 43,33%), Buruk: (56,66%)
Skema 3.1 Kerangka Kerja Peneliti
Kesimpulan: pengetahuan baik: (53,33%), prilaku buruk: (56,66%)

20
Skema 3.1 Kerangka Kerja Peneliti
3.4 POPULASI DAN SAMPEL
3.4.1 Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas : objek/subjek yang mempunyai
kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian
ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2014).
Sebagai populasi dalam penelitian ini adalah seluruh ibu yang mempunyai balita di
wilayah kerja Puskesmas Tenayan Raya pekanbaru.
3.4.2 Sampel
Sampel merupakan bagian populasi yang akan diteliti atau sebagian jumlah dari
karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Hidayat, 2007). Dalam penelitian ini penulis akan
mengambil sampel sebagian dari populasi sebanyak 30 orang responden.
3.4.3 Sampling
Sampling adalah tehnik pengumpulan sampel dari populasi dalam penelitian.Dalam
penelitian ini, peneliti mengambil sampel dengan tehnik accidental sampling yaitu penelitian
yang dilakukan secara bertemu dengan tidak sengaja (Hidayat, 2007).

3.5 VARIABEL PENELITIAN


Variabel merupakan karakteristik subjek penelitian yang berubah dari satu subjek ke
subjek lainnya (Hidayat, 2007). Variabel penelitiannya yaitupengetahuan dan perilaku ibu
tentang DBD pada balita sedangkan sub variabel yaitu pengertian DBD, penyebab terjadinya
DBD, darajat DBD, tanda dan gejala DBD.
3.6 DEFINISI OPERASIONAL
Defenisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara operasional berdasarkan
karakteristik yang diamati, memungkinkan peneliti untuk melakukan observasi atau
pengukuran secara cermat terhadap suatu objek atau fenomena (Hidayat, 2007).
Tabel 3.1
Defenisi Operasional
No Variabel Defenisi Alat ukur Skala Hasil Ukur
Operasional

1 Pengetahuan Segala sesuatu yang Kuesioner Ordinal - Baik


diketahui dan - Cukup
dipahami: ibu tentang
- Kurang
DBD pada
(Wawan,
balita.meliputi:
2011).
pengertian DBD,
penyebab terjadinya
Perilaku DBD, darajat DBD, kuesioner Ordinal
2.
tanda dan gejala DBD.
- Baik
Suatu kegiatan atau
> mean
aktivitas organisme
- Buruk
atau mahkluk hidup
mean
yang bersangkutan.

3.7 INSTRUMEN PENELITIAN


Instrument penelitian yang digunakaan dalam Karya Tulis Ilmiah ini: kuisioner berupa
pertanyaan-pertanyaan yang disusun sesederhana mungkin agar mudah dipahami dan
dimengerti oleh responden. Skala yang digunakan adalah skala gutman, skala yang bersifat
tegas dan konsisten dengan memberikan jawaban yang tegas seperti jawaban dari
pertanyaan/pernyataan: benar dan salah.
3.7.1 Favoreable (pernyataan yang mendukung)
Apabla responden menjawab benar mendapat nilai 0, namun jika responden
menjawab salah mendapat nlai 0.
3.7.2 Unfavorable (pernyataan tidak mendukung)
Apabila responden menjawab benar mendapat nilai 0, namun jika responden
menjawab salah mendapat nilai 1 (Hidayat,2007).

3.8 JALANNYA PENELITIAN


3.8.1 Tahap Persiapan
Pada tahap persiapan ini dimulai dengan pengajual judul, survei lokasi dan dilanjutkan
dengan studi pendahuluan pada tempat yang akan diteliti, kemudian melakukan tinjauan
pustaka, bimbingan proposal, pengesahan proposal, seminar proposal, dan mengurus surat-
surat izin penelitian.
3.8.2 Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan ini dimulai dengan melakukan pengumpulan data dengan
membagikan angket kepada objek penelitian, melakukan pengolahan data dan dilanjutkan
dengan analisis data.
3.8.3 Tahap Penyelesaian
Pada tahap penyelesaian ini dimulai dengan penyusunan karya tulis ilmiah, bimbingan
karya tulis ilmiah, pengesahan karya tulis ilmiah, dilanjutkan dengan seminar hasil penelitian,
kemudian pengumpulan laporan karya tulis ilmiah.

3.9 METODE PENGUMPULAN DATA


3.9.1 Data Primer
Pada teknik pengumpulan data penulis menggunakan data primer yaitu pengumpulan
data langsung melalui responden yang akan diteliti dengan menggunakan kuesioner.

3.9.2 Data Sekunder


Pada penelitian ini selain menggunakan data primer penulis juga menggunakan data
sekunder yaitu dalam pembuatan kuesioner penulis mentelaah Tinjauan pustaka untuk
mendapatkan data penulis dapatkan sumber dari data profil puskesmas.
3.10 TEKNIK ANALISA DATA
Menurut Notoadmojo (2005), teknik analisa data yang dilakukan adalah analisis
univariate. Analisis univariat adalah analisa yang hannya mengamati dan mengulas satu
variable dari subjek penelitian.Dan hasil penelitian umumnya hanya menghasilkan distribusi
dan persentase setiap variable.
Pengukuran pengetahuan yang digunakan melihat persentase pengetahuan ibu
tentang DBD pada balita. Skor pernyataan dengan cara menghitung persentase (%). Jawaban
benar untuk semua pertannyaan dari seluruh responden dengan menggunakan rumus sebagai
berikut:

P= F/N x 100 %
Keterangan:
P = Presentase
F = Jumlah jawaban yang benar
N = Jumlah soal

Dalam pengukuran perilaku peneliti menggunakan rata-rata hitung (Mean). Rata-rata


atau arithmetic mean atau lebih dikenal dengan mean saja adalah nilai yang baik mewakili
suatu data, dengan menggunakan rumus:

x=

Keterangan:
: Hasil Penjumlahan Nilai Kuisioner
: Jumlah Kuisioner

3.11 MASALAH ETIKA


Dalam penelitian ini peneliti akan berusaha menjaga kerahasiaan sumbr data mulai
dari persetujuan responden, nama responden, hinga isi data kuisioner, sehinga responden
merasa nyaman dan bebas mengeluarkan pendapatnya.
3.12.1 Informed Consent
Informed consent diberikan sebelum melakukanpenelitian.Informed consent ini berupa
lembar persetujuan untuk menjadi responden. Pemberian informed consent ini agar subjek
mengerti maksud dan tujuan penelitian dan mengetahui dampaknya. Jika subjek besedia, maka
mereka harus menandatangani lembar persetuuan dan jika responden tidak bersedia, maka
peneliti harus menghormati keputusan tersebut.
3.12.2 Anonimity (Tanpa nama)
Anonymity menjelaskan bentuk penulisan kuisioner dengan tidak perlu mencantumkan
nam pada lembar pengumpulan data, hanya menulis kode pada lembar pengumpulan data.
3.12.3 Kerahasiaan (Confidentiality)
Menjelaskan masalah-masalah responden yang harus dirahasiakan dalam penelitian.
Kerahasiaan informasi yang telah dikumpukan dijamin kerahasian oleh peneliti, hannya
kelompok data tertentu yang akan dilaporkan dalam hasl penelitian.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN
Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Tenayan Pekanbaru, dimana letak geografis
Puskesmas Teneyan Raya terletak sebelah barat berbatasan dengan sungai sail, sebelah timur
berbatasan dengan sungai siak dan kabupaten pelalawan, sebelah utara berbatasan dengan
sungai siak dan kabupaten siak, sebelah selatan berbatasan dengan kabupaten Kampar.
Puskesmas Tenayan Raya memiliki beberapa fasilitas atau ruangan seperti:
1. Poli umum.
2. Poli usila
3. Poli KIA (kesehatan ibu dan anak)
4. Poli kebidanan
5. Ruang TU (tata usaha)
6. Apotik
7. IGD (instalasi gawat darurat)
4.2. HASIL PENELITIAN
4.2.1 Pengetahuan Ibu Tentang DBD Pada Balita.
Tabel 4.1
Distribusi Frekuensi Gambran Pengetahuan Ibu Tentang DBD
Pada Balita Di Wilayah Kerja Puskesmas Tenayan Raya
Pekanbaru
2015
No Kriteria pengetahuan Frekuensi Persentase (%)
1 Baik 16 53,33
2 Cukup 11 36,66
3 Kurang 3 10
Jumlah 30 100
26
Sumber : Data Primer Tahun 2015.
Berdasarkan tabel distribusi 4.1 menunjukkan bahwa dari 30 responden yang mempunyai
balita mayoritas berpengetahuan baik tentang DBD sebanyak 16 orang responden (53,33%)..
4.2.2 Perilaku Ibu Tentang Pencegahan DBD Pada Balita.
Tabel 4.2
Distribusi Frekuensi Berdasarkan Perilaku Ibu
Tentang Pencegahan DBD Pada Balita Di Wilayah Kerja
Puskesmas Tenayan Pekanbaru
2015
No Perilaku ibu frekuensi Persentase (%)
1 Baik 13 43,33
2 buruk 17 56,66
Jumlah 30 100
Sumber: Data primer 2015
Berdasarkan data tabel 4.2 diatas menunjukkan bahwa dari 30 orang responden
tersebut mayoritas mempunyai perilaku buruk tentang DBD sebanyak 17 responden (56,66%).
4.3 PEMBAHASAN
4.3.1 Pengetahuan ibu tentang DBD
Menurut Notoadmojo (2003) pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi
sebab orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi melalui
panca indra manusia, yakni indera pengelihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba.
Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh mata dan telingan. Dan faktor yang
mempengaruhi pengetahun adalah social ekonomi, kultur (budaya dan agama,
pendidikan,pengalaman dan informasi (Henny,2009).
Berdasarkan dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 30 responden yang
mempunyai balita di Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru mayoritas berpengetahuan baik
yaitu 16 responden (53,33%). Hal ini dipengaruhi oleh sumber informasi , yaitu rata-rata
responden pernah mendapatkan informasi tentang DBD dengan jumlah 19 orang (63,33%).

Menurut Mubarak (2011). Sumber informasi adalah segala sesuatu yang


menjadiperantara dalam penyampaiaan informasi, merangsang pikiran dan kemampuan
seseorang.Terdapat berbagai media yang dapat dijadikan sarana dalam mendapatkan
informasi.Kemudahan informasi dapat membantu mempercepat seseorang untuk memperoleh
pengetahuanyang tinggi.
Hal lain yang menyebabkan tingginya pengetahuan responden juga di
pengaruhipekerjaan, yaitu rata-rata responden bekerja dengan jumlah 19 orang (63,33%).
Lingkungan pekerjaan dapat membuat seseorang memperoleh pengalaman dan pengetahuan
baik secara langsung maupun tidaklangsung (Baskoro,2008).
Baiknya pengetahuan responden, dapat juga dilihat dari jawaban pada kuesioner
yang diberikan, yaitu tentang pengertian DBD, jenis nyamuk DBD, pencegahan DBD, jenis
nyamuk DBD Dan mayoritas responden menjawab benar.
Penelitian ini sejalan dengan yang dilakukan oleh Nahda (2007) tentang Gambaran
Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD Pada Balita Di Puskesmas Bangkir Dampal
Selatan Makasar. Hasil penelitiannya menunjukkan menunjukkan bahwa 30 orang responden,
19 orang (63,33) berpengetahuan baik.
Menurut Notoadmodjo (2003) dalam penelitian Nazri (2009) faktor yang
memepengaruhi pengetahuan adalah salah satunya sumber informasi dan pekerjaanjadi dapat
disimpulkan semakin banyak informasi dan semakin banyaknya berinteraksi dengan orang lain
dapat membuat pengetahuan seseorang tersebut semakin tinggi pula.
Menurut asumsi peneliti, pengetahuan yang baik dapat dipengaruhi oleh beberapa
faktor seperti pekerjaan dan informasi yang didapat oleh para ibu balita tentang pencegahan
DBD pada balita.

4.3.2 Perilaku Ibu Tentang Pencegahan DBD Pada Balita


Perilaku manusia merupakan hasil dari pada segala macam pengalaman serta
interaksi manusia dan lingkungannya yang terwujud dalam bentuk pengetahuan, sikap dan
tindakan. Dengan kata lain, perilaku merupakan respon/reaksi seseorang individu terhadap
stimulus yang berasal dari luar muupun dari dalam dirinya. Respon ini dapat bersifat pasif
(tanpa tindakan: berfikir, berpendapat, bersikap) maupun aktif (melakukan tindakan). Sesuai
dengan batasan ini, perilaku dapat dirumuskan sebagai bentuk pengalaman dan interaksi
individu dengan lingkungannya, khususnya yang menyangkut pengetahuan dan sikap.Perilaku
aktif dapat dilihat, sedangkan perilaku pasif tidak dapat dilihat. Beberapa para ahli
membedakan bentuk-bentuk perilaku dengan istilah knowlage,attitude,practice
(Sarwono,2004).
Banyak diantara responden yang belum melakukan tindakan cara pencegahan DBD
pada balita, seperti diantarannya mengunakan kelambu disaat tidur, membuang sampah pada
tempatnya dan membakarnya, menggunakan cream anti nyamuk sebelum tidur, menguras dan
membersihkan bak mandi minimal 1 minggu sekali, dan memberikan bubuk nyamu abate pada
bak mandi, itu merupakan upaya pencegahan timbulnya DBD.
Penelitian ini sejalan dengan yang dilakukan oleh Nahda (2007) tentang Gambaran
Pengetahuan Dan Perilaku Ibu Tentang DBD Pada Balita Di Puskesmas Bangkir Dampal
Selatan Makasar.Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa 30 orang responden 20 0rang
(66,66%) berperilaku buruk.
Menurut asumsi peneliti responden yang mempunyai balita hanya mengetahui apa
itu DBD dan cara pencegahan DBD saja. Tetapi responden tidak ada melakukan tindakan
bagaimana cara melakukan pencegan DBD .Hal ini dapat dipengaruhi oleh kesibukan dari
responden sehingga tidak mempunyai waktu untuk melakukan tinadakan-tindakan pencegahan
DBD.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 KESIMPULAN
Berdasarkan penelitian yang telah dilaksanakan di Puskesmas Tenayan Raya
Pekanbaru dengan judul gambaran pengetahuan perilaku ibu tentang DBD diwilayah kerja
puskesma tenayan raya pekanbaru tahun 2015 disimpulakn bahwa pengetahuan responden
tentang DBD baik yaitu sebanyak 16 orang (53,33%), dan sebanyak 17 orang (56,66) tidak
melakukan tindakan pencegahan DBD pada balitanya.Dan hasil dari penelitian ini
menunjukkan bahwa pengetahuan responden tentang DBD mayoritasbaik, dan perilaku ibu
tentang DBD mayoritas buruk.
5.2 SARAN
5.2.1 Bagi Puskesmas Tenayan Raya Pekanbaru
Diaharapkan pada pihak di Puskesmas Tenyan Raya pekanbaru agar memberikan
penyuluhan tentang cara pencegahan DBD, sehingga para ibu yang mempunyai balita dapat
dengan baik menerapkan pencegahan DBD.
5.2.1 Bagi institusi pendidikan
Diharapkan kepada akademi Keperawatan Dhaama Husada Pekanbaru untuk
memperbanyak buku-buku tentang cara pencegahan DBD di perpustakaan. Sehingga dapat
menembah refrensi untuk melakukan penelitian.
5.2.3 Bagi peneliti selanjutnya

kepada peneliti selanjutnya diharapkan agar dapat melakukan penelitian dengan


variabel yang berbeda, seperti hubungan pengetahuan ibu dengan perilaku ibu dalam
pencegahan DBD pada balita, atau dengan variabel lain.