Anda di halaman 1dari 3

Titik Kritis Industri Kayu

I. Pendahuluan

Konsentrasi debitur kayu berada di Kanwil 2 Semarang sebesar 6,92 % dari total portofolio (Rp 13.210 M). Total portofolio untuk
debitur kayu menempati urutan ke 6 dari 35 sektor industri yang ada di Kanwil II.

Debitur kayu di Kanwil 2 Semarang secara garis besar dibagi menjadi 2, sbb :
1. Debitur dengan bahan baku murni kayu alam / rimba (dari Kalimantan, Papua dan Sumatera) seperti merbau, bengkirai,
kruing, kamper, meranti dan kelompok rimba campur lainnya. Jenis usaha deb antara lain : trading (log dan sawn timber)
dan industri (kayu decking, flooring, garden furniture, dll). Portofolio debitur dengan jenis industri ini per 30-09-2017
sebesar 5,05 % dari total plafon seluruh debitur komersial (Rp 13.210 M). Debitur pada kanwil II yang termasuk pada
golongan ini, antara lain :
Debitur Total Plafond tgl. 30-09-2017 (Rp Juta)
PT Kharisma Jaya Gemilang 197.333
PT Cipta Wijaya Mandiri 141.064
PT Hutan Agung Raya 58.000
CV Kondang Murah 51.774
PT Mandiri Timber Pratama 47.000
Efendi Martoyo 44.500
PT Janico Raya 38.000
PT Foresindo Sumber Alam Jaya 29.786
PT Putra Buana Ind Wood Indust 25.500
PT Daya Cipta Karya Sempurna 20.913
PT Buana Inter Global 11.500
CV Foresindo Jaya Timber 1.381
TOTAL 666.751

2. Debitur dengan bahan baku kayu campuran antara kayu alam dan kayu budidaya (contoh : kayu albasia/sengon, kayu jati,
pinus, kayu karet dll). Jenis usaha deb antara lain : industri plywood, barecore, blockboard, furniture, dll. Portofolio debitur
dengan jenis industri ini per 30-09-2017 sebesar 1,87 % dari total plafon seluruh debitur komersial (Rp 13.210 M). Debitur
pada kanwil II yang termasuk pada golongan ini, antara lain :
Debitur Total Plafond tgl. 30-09-2017 (Rp Juta)
PT Prima Parquet Indonesia 146.000
PT Karyabhakti Manunggal 32.534
PT Artha Kayu Indonesia 26.500
PT Albasia Sejahtera Mandiri 15.778
PT Bahana Bhumiphala Persada 12.475
PT Surya Jawa Albasia 12.084
CV Giyanti 2.056
TOTAL 247.427

Proses produksi
A. Flooring
B. Decking

C. Plywood

Gambar 1 Plywood
D. Door core dan Blockboard : merupakan kombinasi dari veneer dan barecore

Gambar 2

Aktivitas usaha

Perbedaan ciri, debitur bahan baku murni kayu alam / rimba dan bahan baku kayu campuran antara kayu alam & kayu
budidaya.
bahan baku murni kayu alam / rimba Bahan baku kayu campuran antara kayu
alam & kayu budidaya.
Supplier Pasokan bahan baku kayu log yang Pengepul kayu di Jawa (untuk kayu sengon)
berasal dari HPH langsung dan para trader kayu di Jawa atau
Kalimantan (untuk kayu alam/rimba).
Tempo pembayaran ke DP pada saat penandatanganan DP dan sisanya sisanya saat barang datang.
supplier kontrak dan sisanya harus dilunasi saat
kayu tiba di gudang.
Produk Log, sawn timber, decking, flooring, plywood, barecore, blockboard, furniture, dll
garden furniture, furniture, dll

II. Titik Kritis Industri Kayu Alam

A. Reputasi pemilik usaha


Reputasi pemilik usaha usaha kayu mempengaruhi pasokan kayu. Pemilik HPH cenderung menjual kayu kepada pemain-
pemain yang sudah dikenal. Mayoritas pemain kayu alam berasal dari Kalimantan sehingga menguasai seluk beluk
perdagangan kayu log. Selain itu, keterlibatan langsung dari pemilik dalam mencari persediaan log sangat terpengaruh
terhadap kelangsungan usaha. Hal ini menyebabkan akan sulit bagi pemain kayu baru untuk memastikan supply ketersediaan
kayu.

B. Cuaca
Cuaca sangat berpengaruh terhadap pasokan kayu alam. Jika curah hujan terlalu tinggi, membuat proses pemotongan log di
hutan berhenti. Selain itu, proses penarikan kayu ke log pond juga terhambat karena kondisi jalan yang berlumpur. Sementara
itu, ketika curah hujan kurang (kemarau), akan membuat kayu log yang telah dipotong tidak dapat keluar karena tidak dapat
dialirkan ke sungai. Oleh karena itu cuaca harus tepat, agar pasokan kayu dari hutan tetap dapat terjaga.

C. Target Pasar
Penjualan log kayu, mayoritas untuk keperluan industri kayu lokal. Sementara, hasil kayu olahan dijual untuk keperluan eskpor.
Produk kayu berikut, decking, truck flooring, fence (pagar), garden tile, parquet, memiliki pasar negara-negara Eropa, Amerika,
dan Australia. Mayoritas produk yang dijual adalah decking.

D. Kredibilitas kayu
- Pemerintah menetapkan Sertifikasi Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK). Sistem Verifikasi dan Legalitas Kayu (SVLK)
merupakan sistem pelacakan yang disusun secara multistakeholder untuk memastikan legalitas sumber kayu yang beredar
dan diperdagangkan di Indonesia . Sistem Verifikasi Legalitas Kayu (SVLK) dikembangkan untuk mendorong implementasi
peraturan pemerintah yang berlaku terkait perdagangan dan peredaran hasil hutan yang legal di Indonesia.
- Indonesia merupakan negara pertama yang memiliki hak untuk menerbitkan lisensi FLEGT (Forest Law Enforcement,
Governance and Trade). Indonesia sudah dapat menerbitkan lisensi FLEGT, sejak 15 November 2016. Dengan Lisensi
FLEGT maka produk kayu Indonesia dijamin melewati green-lane (jalur hijau) untuk memasuki pintu impor negara-
negara anggota Uni Eropa, karena telah memenuhi European Union Timber Regulation (EUTR).

III. Titik Kritis Industri Kayu Campuran Antara Kayu Alam & Kayu budidaya.

A. Pasokan
Pasokan kayu budidaya (sengon, pinus, dll) cenderung berfluktuatif. Oleh karena itu, debitur perlu menjaga hubungan baik
dengan para pengepul lokal, untuk memastikan ketersediaan bahan baku. Beberapa debitur pada Kanwil II menjaga
pasokan dengan cara-cara berikut. PT Prima Parquet Indonesia menjalin kerjasama dengan beberapa pengepul kayu
dengan cara meminjamkan mesin potong atau mesin kupas kayu sehingga diharapkan para pengepul akan menjual kayu
tersebut kepada debitur dan proses produksi tidak terganggu oleh keterlambatan/habisnya bahan baku. Selain itu, PT
Karyabhakti Manunggal memberikan DP terlebih dahulu kepada pengepul untuk memastikan ketersediaan pasokan, nilai
DP terkadang bisa mencapai 100% harga beli. Jika barang sudah ada dan nilainya lebih besar dari DP yang dibayar,
maka debitur akan segera melunasinya setelah barang diterima. Jika nilai barangnya lebih kecil dari DP yang dibayarkan
maka akan dicatat sebagai piutang.

B. Cuaca
Ketika cuaca hujan tinggi, kandungan kadar air pada kayu meningkat. Hal ini menyebabkan yang kadar air pada kayu
meningkat dan proses pengovenan menjadi lebih lama (proses kiln dry). Proses pengeringan pada kondisi normal (pada
musim kemarau) 5 6 hari, namun pada musim hujan proses pengeringan mencapai 8-9 hari. Hal ini disebabkan
kelembaban udara sekitar meningkat sehingga proses pengeringan untuk mendapatkan kandungan air yang optimal sulit
tercapai.

C. Harga Jual
Untuk produk plywood dan blockboard harga berfluktuasi tergantung dari permintaan dan penawaran. Berdasarkan data
dari indexmundi.com, berikut harga plywood pada 3 tahun terakhir :
Periode Jan-Des 2015 Jan-Des 2016 Jan-Okt 2017
Harga (USD/lembar) 4,51 5,03 4,87
(%) N/A 11,53 (3,14)
Sementara, untuk produk barecore nilai jual relatif turun semenjak tahun 2015, sehingga banyak pemain barecore yang
merugi karena harga jual tidak menutup biaya operasi dan harga beli. Berdasarkan data dari beritasatu.com, harga
barecore di tahun 2016 turun 23 % dibandingkan tahun 2015 (dari USD 320 /m3USD 350/m3 menjadi USD 255/m3
260/m3). Pada tahun 2017, harga barecore pernah menyentuh USD 230/m3. Sementara untuk mencapai BEP (break even
point), barecore harus dijual USD 240/m3. Hal ini menyebabkan debitur yang memiliki fokus usaha pada barecore
mengalami kesulitan cashflow. Per Oktober 2017 harga barecore mulai mengalami kenaikan menjadi USD 250/m 3.
Penurunan harga disebabkan turunnya permintaan dari China, karena mayoritas penjualan barecore adalah ke China. Hal
ini disebabkan adanya kebijakan desentralisasi sistem pengolahan limbah dari Pemerintah China yang menyebabkan
banyak pabrik mulai mengurangi pembelian karena sedang membangun sistem pembuangan limbah sesuai aturan baru.

IV. Prospek Industri Kayu

1. Potensi penjualan ekspor tinggi, untuk produk kayu dengan pasar Eropa
- Lisensi FLEGT Indonesia Berlaku sejak November 2016. Melalui skema ini, produk kayu Indonesia yang bersertifikat
SVLK tidak perlu lagi melalui proses uji tuntas (due diligence) dan secara otomatis akan masuk melalui green
lane kepabeanan negara tujuan di Uni Eropa. Nilai ekspor produk kayu ke Uni Eropa mengalami kenaikan karena
dengan lisensi FLEGT. Berdasarkan data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, sepanjang 1 Januari
2016 hingga 14 November 2016, ekspor produk kayu ke negara Uni Eropa senilai US$742,95 juta atau sekitar US$70
juta per bulannya. Sementara itu, setelah lisensi FLEGT Indonesia diluncurkan hingga akhir Maret 2017, nilai ekspor
produk kayu ke Uni Eropa telah mencapai US$396,76 juta atau sekitar US$87 juta setiap bulan.

2. Produk barecore mengalami penurunan


- Ekspor dari industri papan barecore Indonesia kini sulit berkembang karena penjualan tergantung pada China dan
Taiwan ( 90% penjualan). Hal ini menyebabkan kapasitas terpasang dari industri tersebut jauh lebih tinggi daripada
permintaan.
- Volume eskpor barecore pada tahun 2016 turun sekitar 20 % - 30 % dari tahun 2015. Penurunan volume ekspor
barecore mulai dirasakan sejak pertengahan tahun 2015. Kondisi ini diperparah dengan turunnya harga barecore.
- Penurunan pembelian barecore dari sejumlah perusahaan di China dan Taiwan disebabkan adanya kebijakan
desentralisasi sistem pengolahan limbah dari Pemerintah China yang menyebabkan banyak pabrik mulai mengurangi
pembelian karena sedang membangun sistem pembuangan limbah sesuai aturan baru.
- Wakil Ketua Umum Asosiasi Barecore Indonesia (IBcA), Sumardji Sarsono, salah satu cara agar industri barecore dapat
berkembang adalah dengan mencoba menembus pasar ekspor Eropa. Saat ini dengan mengikuti forum Indonesia
Lightwood Cooperation Forum pada ajang Indonesia International Furniture Expo yang dihadiri oleh pelaku bisnis dari
negara-negara eropa. Hal ini dilakukan untuk mempromosikan barecore di forum itu dengan harapan kelebihan produksi
bisa didiversifikasi menjadi produk jadi untuk diekspor ke Eropa.

V. Informasi lain
Untuk debitur kayu di Kanwil 2 dengan skala usaha cukup besar mulai melakukan diversifikasi usaha ke beberapa industri sbb :
a. Industri plywood (cth. PT Cipta Wijaya Mandiri dan PT Kharisma Jaya Gemilang melalui grup usahanya yaitu PT Artha
Kayu Indonesia)
Kondisi yang melatarbelakangi adalah karena sebagian bahan baku (untuk lapisan atas dan bawah) produk plywood
(disebut faceback) menggunakan kayu keras (berupa kupasan kayu alam dari Kalimantan/Papua). Pertimbangan
diversifikasi produk adalah untuk memberikan nilai tambah bagi debitur. Selain itu, dengan masih luasnya pasar
penggunaan produk plywood, permintaan yang tinggi dan margin keuntungan yang bagus menyebabkan debitur kayu
skala besar tertarik masuk ke industri plywood.

b. Angkutan laut (cth. PT Cipta Wijaya Mandiri, PT Mandiri Timber Pratama, PT Janico Raya, PT Hutan Agung Raya dan PT
Global Wijaya Timber)
Debitur membeli beberapa set kapal tugboat dan tongkang dan membentuk badan hukum terpisah untuk usaha tsb.
Kondisi yang melatarbelakangi adalah ketersediaan angkutan kayu yang terbatas sehingga seringkali menghambat
proses pengiriman kayu dari Kalimantan/Papua ke Semarang. Kapal yang dibeli terutama hanya digunakan untuk
melayani kebutuhan angkutan kayu milik sendiri dan jumlah unit kapal yang diinvestasikan masih lebih sedikit daripada
jumlah kapal yang dibutuhkan untuk mengangkut kayu debitur sehingga debitur tetap membutuhkan jasa angkutan kapal
dari pihak lain.